Cari Blog Ini

Syarh Al-Ajurrumiyyah - 'Adl

ثَالِثًا: (عَادِلًا) قَالَ أَهۡلُ النَّحۡوِ: يَعۡنِي: مَا كَانَ الۡمَانِعُ فِيهِ الۡعَدۡلُ، يَعۡنِي: عُدِلَ مِنۡ شَيۡءٍ إِلَى آخَرَ، يَعۡنِي: مِنۡ وَزۡنٍ إِلَى وَزۡنٍ، وَيَكُونُ عَلَمًا، وَيَكُونُ صِفَةً، يَعۡنِي: يَكُونُ فِي الۡأَعۡلَامِ، فَيَكُونُ الۡمَانِعُ مِنَ الصَّرۡفِ الۡعَلَمِيَّةَ وَالۡعَدۡلَ، وَيَكُونُ فِي الۡأَوۡصَافِ، فَيَكُونُ الۡمَانِعُ مِنَ الصَّرۡفِ الۡوَصۡفِيَّةَ وَالۡعَدۡلَ، فَلَا بُدَّ مَعَ الۡعَدۡلِ مِنۡ إِضَافَةِ عِلَّةٍ أُخۡرَى، وَفِي الۡعَلَمِيَّةِ أَوِ الۡوَصۡفِيَّةِ. 

Ketiga: “عَادِلًا”. Ahli ilmu nahwu berkata: Maksudnya faktor penghalangnya adalah ‘adl. Yaitu, diubah dari sesuatu ke bentuk lain. Yakni, dari satu pola ke pola lain. Bisa berupa nama dan bisa berupa sifat. Yakni bisa terjadi pada nama, sehingga penghalang dari tanwin adalah nama dan ‘adl. Bisa terjadi pada sifat, sehingga penghalang dari tanwin adalah sifat dan ‘adl. Jadi bersamaan dengan ‘adl harus ada penyandaran kepada penyebab lain, yaitu nama atau sifat. 

مِثَالُهُ فِي الۡأَعۡلَامِ: (عُمَرُ)، فَدَائِمًا نَقۡرَأُ (عَنۡ عُمَرَ بۡنِ الۡخَطَّابِ)، فَآخِرُهَا مَفۡتُوحٌ لِأَنَّهُ اسۡمٌ لَا يَنۡصَرِفُ، وَالۡمَانِعُ لَهُ مِنَ الصَّرۡفِ الۡعَلَمِيَّةُ وَالۡعَدۡلُ؛ لِأَنَّ أَصۡلَ (عُمَرَ) (عَامِرٌ) فَعُدِلَ مِنۡ (عَامِرٍ) إِلَى (عُمَرَ) إِذَنۡ الۡمَانِعُ هُوَ الۡعَلَمِيَّةُ وَالۡعَدۡلُ. 

Contoh pada nama adalah “عُمَر” (‘Umar). Kita senantiasa mengucapkan, “عَنۡ عُمَرَ بۡنِ الۡخَطَّابِ” (Dari ‘Umar bin Al-Khaththab). Akhir kata ‘Umar ini difathah karena merupakan isim yang tidak bisa ditanwin. Yang menghalanginya dari tanwin adalah nama dan ‘adl karena asal kata عُمَر adalah عَامِر. Jadi diubah dari عَامِر menjadi عُمَر, sehingga penghalangnya adalah nama dan ‘adl

(مَرَرۡتُ بِعُمَرَ) 
(مَرَرۡتُ): فِعۡلٌ وَفَاعِلٌ. 
(بِعُمَرَ): (الۡبَاءُ) حَرۡفُ جَرٍّ، (عُمَرَ): اسۡمٌ مَجۡرُورٌ بِالۡبَاءِ وَعَلَامَةُ جَرِّهِ الۡفَتۡحَةُ نِيَابَةً عَنِ الۡكَسۡرَةِ؛ لِأَنَّهُ مَمۡنُوعٌ مِنَ الصَّرۡفِ، وَالۡمَانِعُ لَهُ الۡعَلَمِيَّةُ وَالۡعَدۡلُ. 

“مَرَرۡتُ بِعُمَرَ” (Aku melewati ‘Umar). 

مَرَرۡتُ adalah fiil dan fa’il (pelaku). 

بِعُمَرَ, huruf ba adalah huruf jarr. عُمَرَ adalah isim yang di-jarr dengan huruf ba dan tanda jarr-nya adalah harakat fathah sebagai ganti dari kasrah karena merupakan isim yang terhalang dari tanwin. Yang menghalanginya adalah nama dan ‘adl

(سَلَّمۡتُ عَلَى عُمَرَ) 
(عَلَى): حَرۡفُ جَرٍّ. 
(عُمَرَ): اسۡمٌ مَجۡرُورٌ بِـ(عَلَى)، وَعَلَامَةُ جَرِّهِ الۡفَتۡحَةُ نِيَابَةً عَنِ الۡكَسۡرَةِ؛ لِأَنَّهُ مَمۡنُوعٌ مِنَ الصَّرۡفِ، وَالۡمَانِعُ لَهُ الۡعَلَمِيَّةُ وَالۡعَدۡلُ. 

“سَلَّمۡتُ عَلَى عُمَرَ” (Aku mengucapkan salam kepada ‘Umar). 

عَلَى adalah huruf jarr

عُمَرَ adalah isim yang di-jarr dengan عَلَى dan tanda jarr-nya adalah fathah sebagai ganti dari kasrah karena merupakan isim yang terhalang dari tanwin. Penghalangnya adalah nama dan ‘adl

وَمِثۡلُهُ أَيۡضًا (زُفَرَ)، نَقُولُ: (وَهَٰذَا قَوۡلُ زُفَرَ). 
(قَوۡلُ): مُضَافٌ. 
(زُفَرَ): مُضَافٌ إِلَيۡهِ مَجۡرُورٌ، وَعَلَامَةُ جَرِّهِ الۡفَتۡحَةُ نِيَابَةً عَنِ الۡكَسۡرَةِ، لِأَنَّهُ مَمۡنُوعٌ مِنَ الصَّرۡفِ لِلۡعَلَمِيَّةِ وَالۡعَدۡلِ. 

Contoh lainnya adalah زُفَر (Zufar, nama orang). Kita katakan, “هَٰذَا قَوۡلُ زُفَرَ” (Ini ucapan Zufar). 

قَوۡلُ adalah mudhaf

زُفَرَ adalah mudhaf ilaih yang di-jarr dan tanda jarr-nya adalah harakat fathah sebagai ganti dari kasrah karena merupakan isim yang terhalang dari tanwin dengan sebab nama dan ‘adl

يُوجَدُ نَجۡمٌ يُسَمَّى (زُحَلَ) أَعۡلَى السَّيَّارَاتِ السَّبۡعِ عِنۡدَ الۡقُدَمَاءِ، فَلَا نَقُولُ: (نَظَرۡتُ إِلَى زُحَلٍ)، بَلۡ (زُحَلَ)، فَالصَّحِيحُ أَنۡ يَكُونَ مَفۡتُوحَ الۡآخِرِ؛ وَذٰلِكَ لِأَنَّهُ عَلَمٌ مَعۡدُولٌ عَنۡ (زَاحِلٍ)، فَصَارَ مَمۡنُوعًا مِنَ الصَّرۡفِ لِلۡعَلَمِيَّةِ وَالۡعَدۡلِ. 
وَيُقَالُ حَسَبَ كَلَامِ أَهۡلِ الۡهَيۡئَةِ الۡأَقۡدَمِينَ: 
زُحَلُ شَرَا مُرِّيخَهُ مِنۡ شَمۡسِهِ فَتَزَاهَرَتۡ بِعُطَارِدِ الۡأَقۡمَارُ 
تَرۡتِيبٌ تَنَازُلِيٌّ، زُحَلُ: أَعۡلَاهَا، شَرَا: الۡمُشۡتَرَى، مُرِّيخَهُ: الۡمَرِيخُ، مِنۡ شَمۡسِهِ: الشَّمۡسُ، فَتَزَاهَرَتۡ: الزَّهۡرَةُ، بِعُطَارِدَ: عَطَارِدُ، الۡأَقۡمَارُ: الۡقَمَرُ؛ هُوَ أَسۡفَلُهَا؛ أَيۡ أَسۡفَلُ السَّيَّارَاتِ السَّبۡعَةِ. 

Terdapat suatu bintang yang dinamakan زُحَل (Zuhal/planet Saturnus), tujuh planet yang paling tinggi menurut orang-orang dahulu. Kita tidak katakan, “نَظَرۡتُ إِلَى زُحَلٍ,” tapi, “زُحَلَ.” Yang benar difathah huruf akhirnya. Hal itu karena isim tersebut merupakan nama yang diubah dari زَاحِل, lalu menjadi isim yang terhalang dari tanwin karena nama dan ‘adl

Sesuai ucapan ahli ilmu hai’ah (ilmu falak) yang awal, dikatakan: زُحَلُ شَرَا مُرِّيخَهُ مِنۡ شَمۡسِهِ فَتَزَاهَرَتۡ بِعُطَارِدِ الۡأَقۡمَارُ urut dari atas ke bawah. زُحَل (Saturnus) yang paling tinggi. شَرَا adalah Yupiter. مُرِّيخَه adalah Mars. مِنۡ شَمۡسِهِ adalah matahari. فَتَزَاهَرَتۡ adalah Venus. بِعُطَارِدِ adalah عَطَارِدُ (Merkurius). الۡأَقۡمَارُ adalah bulan, yang paling bawah. Yakni yang paling rendah dari tujuh planet. 

قُلۡنَا: إِنَّ الۡعَدۡلَ يَكُونُ فِي الۡأَعۡلَامِ، فَتَقُولُ: الۡمَانِعُ مِنَ الصَّرۡفِ الۡعَلَمِيَّةُ وَالۡعَدۡلُ. وَيَكُونُ فِي الۡأَوۡصَافِ، فَيَكُونُ الۡمَانِعُ مِنَ الصَّرۡفِ: الۡوَصۡفِيَّةُ وَالۡعَدۡلُ، مِثَالُ: (أُخَر)، قَالَ اللهُ تَعَالَى: ﴿فَعِدَّةٌ مِّنۡ أَيَّامٍ أُخَرَ﴾ [البقرة: ١٨٤]، وَلَمۡ يَقُلۡ (أُخَرٍ) مَعَ أَنَّ (أُخَرَ) مَجۡرُورَةٌ؛ لِأَنَّهَا صِفَةٌ لِـ(أَيَّامٍ) وَ(أَيَّامٍ) مَجۡرُورَةٌ بِـ(مِنۡ)، وَلٰكِنۡ قَالَ عَزَّ وَجَلَّ: ﴿مِّنۡ أَيَّامٍ أُخَرَ﴾، الۡمَانِعُ لَهَا مِنَ الصَّرۡفِ الۡوَصۡفِيَّةُ وَالۡعَدۡلُ. 
مَعۡدُولَةٌ عَنۡ مَاذَا؟ مَا قَالُوا عَنۡ آخَر. قَالُوا: مَعۡدُولَةٌ عَنِ (الۡأُخَرِ)، أَصۡلُهَا (الۡأُخَرِ)، فَاللهُ أَعۡلَمُ هَلۡ هِيَ هَٰذِهِ، أَوۡ مَعۡدُولَةٌ عَنِ (الۡآخَرِ)، عَلَى كُلِّ حَالٍ (أُخَرُ) مَمۡنُوعَةٌ مِنَ الصَّرۡفِ، وَالۡمَانِعُ لَهَا مِنَ الصَّرۡفِ الۡوَصۡفِيَّةُ وَالۡعَدۡلُ. 

Kita katakan: Sesungguhnya ‘adl terjadi pada nama, sehingga engkau katakan: Yang menghalangi dari tanwin adalah nama dan ‘adl. Juga bisa terjadi pada sifat sehingga yang menghalangi dari tanwin adalah sifat dan ‘adl. Contoh: أُخَر. Allah taala berfirman, “فَعِدَّةٌ مِّنۡ أَيَّامٍ أُخَرَ” (maka (wajiblah baginya berpuasa) sebanyak hari yang ditinggalkan itu pada hari-hari yang lain). (QS. Al-Baqarah: 184). Allah tidak katakan, “أُخَرٍ” padahal kata tersebut di-jarr karena merupakan sifat bagi أَيَّامٍ. Sedangkan أَيَّامٍ di-jarr dengan مِنۡ. Akan tetapi Allah azza wajalla berfirman, “مِّنۡ أَيَّامٍ أُخَرَ.” Yang menghalanginya dari tanwin adalah sifat dan ‘adl

Diubah dari apa? Mereka tidak katakan diubah dari آخَر. Mereka katakan: Diubah dari الۡأُخَرِ. Asalnya adalah الۡأُخَرِ. Allah yang lebih tahu apakah memang diubah dari kata ini atau diubah dari الۡآخَرِ. Bagaimanapun أُخَرُ terhalang dari tanwin dan yang menghalanginya dari tanwin adalah sifat dan ‘adl

قَالَ اللهُ تَعَالَى: ﴿فَعِدَّةٌ مِّنۡ أَيَّامٍ أُخَرَ﴾ [البقرة: ١٨٤]، (مِنۡ): حَرۡفُ جَرٍّ، (أَيَّامٍ): اسۡمٌ مَجۡرُورٌ، أَلَمۡ تَسۡمَعۡ إِلَى قَوۡلِ الۡقَائِلِ: 
كَأَنِّي تَنۡوِينٌ وَأَنۡتَ إِضَافَةٌ فَأَيۡنَ تَرَانِي لَا تَحِلُّ مَكَانِي 
أَيَّامٍ: مَجۡرُورٌ بِـ(مِنۡ)، وَعَلَامَةُ جَرِّهِ الۡكَسۡرَةُ الظَّاهِرَةُ عَلَى آخِرِهِ، وَأُخَرَ: نَعۡتٌ لِأَيَّامٍ مَجۡرُورٌ، وَعَلَامَةُ جَرِّهِ الۡفَتۡحَةُ نِيَابَةً عَنِ الۡكَسۡرَةِ؛ لِأَنَّهُ مَمۡنُوعٌ مِنَ الصَّرۡفِ، وَالۡمَانِعُ لَهُ الۡوَصۡفِيَّةُ وَالۡعَدۡلُ. 

Allah taala berfirman, “فَعِدَّةٌ مِّنۡ أَيَّامٍ أُخَرَ” (QS. Al-Baqarah: 184). مِنۡ adalah huruf jarr. أَيَّامٍ adalah isim yang di-jarr. Tidakkah engkau mendengar ada yang mengatakan: كَأَنِّي تَنۡوِينٌ وَأَنۡتَ إِضَافَةٌ فَأَيۡنَ تَرَانِي لَا تَحِلُّ مَكَانِي (Seakan-akan aku tanwin, sedangkan engkau idhafah. Di mana saja engkau melihatku, engkau tidak bisa singgah di tempatku). 

أَيَّامٍ di-jarr dengan مِنۡ dan tanda jarr-nya adalah harakat kasrah yang tampak di akhir kata. أُخَرَ adalah na’t (sifat) bagi أَيَّامٍ yang di-jarr dan tanda jarr-nya adalah harakat fathah sebagai ganti dari kasrah karena terhalang dari tanwin. Yang menghalanginya adalah sifat dan ‘adl

وَمِنۡ ذٰلِكَ (مَثۡنَى، وَثُلَاثُ، وَرُبَاعُ، وَخُمَاسُ، وَسُدَاسُ، وَسُبَاعُ، وَثُمَانُ، وَتُسَاعُ، وَعُشَارُ) قَالَ تَعَالَى: ﴿أُو۟لِىٓ أَجۡنِحَةٍ مَّثۡنَىٰ وَثُلَـٰثَ وَرُبَـٰعَ ۚ﴾ [فاطر: ١]، (أَجۡنِحَةٍ): مَجۡرُورَةٌ بِالۡإِضَافَةِ، وَعَلَامَةُ الۡجَرِّ الۡكَسۡرَةُ. (مَثۡنَى وَثُلَاث وَرُبَاع): هَٰذِهِ بَدَلٌ، وَمَعَ ذٰلِكَ مَفۡتُوحَةٌ؛ لِأَنَّهَا لَا تَنۡصَرِفُ، وَالۡمَانِعُ لَهَا مِنَ الصَّرۡفِ الۡوَصۡفِيَّةُ وَالۡعَدۡلُ، الۡوَصۡفِيَّةُ؛ لِأَنَّهَا وَصۡفٌ. 

Yang termasuk itu pula adalah مَثۡنَى, ثُلَاثُ, رُبَاعُ, خُمَاسُ, سُدَاسُ, سُبَاعُ, ثُمَانُ, تُسَاعُ, dan عُشَارُ. Allah taala berfirman, “أُو۟لِىٓ أَجۡنِحَةٍ مَّثۡنَىٰ وَثُلَـٰثَ وَرُبَـٰعَ ۚ” (yang mempunyai sayap, masing-masing (ada yang) dua, tiga dan empat). (QS. Fathir: 1). أَجۡنِحَةٍ (sayap-sayap) di-jarr dengan sebab idhafah dan tanda jarr-nya adalah harakat kasrah. مَثۡنَى وَثُلَاثَ وَرُبَاعَ ini adalah badal, namun bersamaan dengan itu harakatnya fathah karena kata tersebut tidak bisa ditanwin. Yang menghalangi dari tanwin adalah washfiyyah dan ‘adl. Washfiyyah karena merupakan sifat. 

وَعَنۡ أَيِّ شَيۡءٍ عُدِلَتۡ؟ 
قَالُوا: (مَثۡنَى) مَعۡدُولَةٌ عَنۡ (اثۡنَيۡنِ اثۡنَيۡنِ)، (ثُلَاث) عَنۡ (ثَلَاثَةٍ ثَلَاثَةٍ)، (رُبَاع) عَنۡ أَرۡبِعَةٍ أَرۡبِعَةٍ). 

Dari kata apa diubah? 

Mereka berkata: مَثۡنَى diubah dari اثۡنَيۡنِ اثۡنَيۡنِ (dua dua). ثُلَاثُ dari ثَلَاثَةٍ ثَلَاثَةٍ (tiga tiga). رُبَاعُ dari أَرۡبِعَةٍ أَرۡبِعَةٍ (empat empat). 

(وَرُبَاع): (الۡوَاوُ) حَرۡفُ عَطۡفٍ، (رُبَاع): مَعۡطُوفٌ عَلَى مَثۡنَى مَجۡرُورٌ، وَعَلَامَةُ جَرِّهِ الۡفَتۡحَةُ نِيَابَةً عَنِ الۡكَسۡرَةِ، لِأَنَّهُ مَمۡنُوعٌ مِنَ الصَّرۡفِ لِلۡوَصۡفِيَّةِ وَالۡعَدۡلِ. 
إِذَنۡ الۡمَانِعُ لَهَا مِنَ الصَّرۡفِ: الۡوَصۡفِيَّةُ، وَالۡعَدۡلُ. 

“وَرُبَاع”, huruf wawu adalah huruf ‘athf. “رُبَاع” di-‘athf pada مَثۡنَى yang di-jarr. Tanda jarr-nya adalah harakat fathah sebagai ganti dari kasrah karena terhalang dari tanwin dengan sebab sifat dan ‘adl

Jadi penghalangnya dari tanwin adalah sifat dan ‘adl

وَنَقُولُ فِي إِعۡرَابِهَا: (مَثۡنَى): بَدَلٌ مِنۡ أَجۡنِحَةٍ، وَبَدَلُ الۡمَجۡرُورِ مَجۡرُورٌ، وَعَلَامَةُ جَرِّهِ فَتۡحَةٌ مُقَدَّرَةٌ عَلَى الۡأَلِفِ نِيَابَةً عَنِ الۡكَسۡرَةِ؛ لِأَنَّهُ اسۡمٌ لَا يَنۡصَرِفُ وَالۡمَانِعُ لَهُ مِنَ الصَّرۡفِ الۡوَصۡفِيَّةُ وَالۡعَدۡلُ. 

Kita katakan ketika meng-i’rab-nya: “مَثۡنَى” badal dari أَجۡنِحَةٍ. Badal isim yang di-jarr adalah di-jarr. Tanda jarr-nya adalah harakat fathah muqaddarah (tersembunyi) pada huruf alif sebagai ganti dari kasrah karena merupakan isim yang tidak bisa ditanwin. Penghalangnya dari tanwin adalah sifat dan ‘adl

نَقُولُ: (جَاءَ الۡقَوۡمُ مَثۡنَى مَثۡنَى). 
(جَاءَ): فِعۡلٌ مَاضٍ. 
(الۡقَوۡمُ): فَاعِلٌ. 
(مَثۡنَى): حَالٌ مِنَ الۡقَوۡمِ مَنۡصُوبٌ بِفَتۡحَةٍ مُقَدَّرَةٍ عَلَى آخِرِهِ، مَنَعَ مِنۡ ظُهُورِهَا التَّعَذُّرُ. 

Kita katakan, “جَاءَ الۡقَوۡمُ مَثۡنَى مَثۡنَى” (Kaum itu telah datang dua-dua). 

جَاءَ adalah fiil madhi

الۡقَوۡمُ adalah fa’il (pelaku). 

مَثۡنَى adalah hal (keadaan) dari kaum itu. Di-nashb dengan fathah yang tersembunyi di akhir kata. Yang menghalangi dari munculnya adalah ta’adzdzur (tidak mampu diucapkan).

Tidak ada komentar:

Posting Komentar