At-Tuhfatus Saniyyah - Ma'rifah dan Jenis-jenisnya

وَالْمَعْرِفَةُ خَمْسَةُ أَشْيَاءَ: الْإِسْمُ الْمُضْمَرُ نَحْوُ: أَنَا وَأَنْتَ، وَالْإِسْمُ الْعَلَمُ نَحْوُ: زَيْدٌ وَمَكَّةُ، وَالْإِسْمُ الْمُبْهَمُ نَحْوُ: هَذَا وَهَذِهِ وَهَؤُلَاءِ، وَالْإِسْمُ الَّذِي فِيهِ الْأَلِفُ وَاللَّامُ نَحْوُ: الرَّجُلُ وَالْغُلَامُ، وَمَا أُضِيفَ إِلَى وَاحِدٍ مِنْ هَذِهِ الْأَرْبَعَةِ.
Ma’rifah ada lima hal:
  1. Isim dhamir (kata ganti), seperti أَنَا dan أَنْتَ.
  2. Nama benda, seperti زَيْدٌ dan مَكَّةُ.
  3. Isim mubham (kata tunjuk), seperti هَذَا, هَذِهِ, dan هَؤُلَاءِ.
  4. Isim yang diawali alif dan lam, seperti الرَّجُلُ dan الْغُلَامُ.
  5. Setiap yang di-idhafah-kan kepada salah satu dari empat hal di atas.
وَأَقُولُ: اعْلَمْ أَنَّ الْإِسْمَ يَنْقَسِمُ إِلَى قِسْمَيْنِ، الْأَوَّلُ: النَّكِرَةُ، سَتَأْتِي.
Ketahuilah, bahwasanya isim terbagi menjadi dua bagian. Yang pertama: isim nakirah, akan datang penjelasannya.
وَالثَّانِي: الْمَعْرِفَةُ، وَهِيَ: اللَّفْظُ الَّذِي يَدُلُّ عَلَى مُعَيَّنٍ، وَأَقْسَامُهَا خَمْسَةٌ:
Kedua: isim ma’rifah, yaitu lafazh yang menunjukkan kepada sesuatu yang sudah tertentu. Pembagiannya ada lima:
الْقِسْمُ الْأَوَّلُ: الْمُضْمَرُ أَوِ الضَّمِيرُ، وَهُوَ مَا دَلَّ عَلَى مُتَكَلِّمٍ، نَحْوُ: أَنَا أَوْ مُخَاطَبٍ نَحْوُ أَنْتَ، أَوْ غَائِبٍ نَحْوُ: هُوَ، وَمِنْ هُنَا تَعْلَمُ أَنَّ الضَّمِيرَ ثَلَاثَةُ أَنْوَاعٍ.
1. Dhamir atau kata ganti. Yaitu isim yang menunjukkan kepada orang yang berbicara, seperti أَنَا, orang yang diajak bicara, seperti أَنْتَ, dan orang ketiga, seperti هُوَ. Dari sini engkau tahu bahwa kata ganti ada tiga jenis.
النَّوْعُ الْأَوَّلُ: مَا وُضِعَ لِلدَّلَالَةِ عَلَى الْمُتَكَلِّمِ وَهُوَ كَلِمَتَانِ، وَهُمَا: (أَنَا) لِلْمُتَكَلِّمِ وَحْدَهُ، وَ(نَحْنُ) لِلْمُتَكَلِّمِ الْمُعَظِّمِ نَفْسَهُ أَوْ مَعَهُ غَيْرُهُ.
a. Kata ganti yang digunakan untuk menunjukkan kepada orang yang berbicara. Jenis ini ada dua kata, yaitu أَنَا untuk orang yang berbicara satu orang dan نَحْنُ untuk yang berbicara yang mengagungkan dirinya atau ada orang lain bersamanya.
وَالنَّوْعُ الثَّانِي: مَا وُضِعَ لِلدَّلَالَةِ عَلَى الْمُخَاطَبِ وَهُوَ خَمْسَةُ أَلْفَاظٍ، وَهِيَ: (أَنْتَ) بِفَتْحِ التَّاءِ لِلْمُخَاطَبِ الْمُذَكَّرِ الْمُفْرَدِ، وَ(أَنْتِ) بِكَسْرِ التَّاءِ لِلْمُخَاطَبَةِ الْمُؤَنَّثَةِ الْمُفْرَدَةِ، وَ(أَنْتُمَا) لِلْمُخَاطَبِ الْمُثَنَّى مُذَكَّرًا كَانَ أَوْ مُؤَنَّثًا وَ (أَنْتُمْ) لِجَمْعِ الذُّكُورِ الْمُخَاطَبِينَ، وَ(أَنْتُنَّ) لِجَمْعِ الْإِنَاثِ الْمُخَاطَبَاتِ.
b. Kata ganti yang digunakan untuk menunjukkan kepada orang yang diajak bicara. Jenis ini ada lima lafazh. Yaitu: أَنْتَ dengan ta` yang difathah untuk orang kedua tunggal laki-laki, أَنْتِ dengan ta` yang dikasrah untuk orang kedua tunggal perempuan, أَنْتُمَا untuk orang kedua dua orang baik laki-laki atau perempuan, أَنْتُمْ untuk orang kedua jamak laki-laki, dan أَنْتُنَّ untuk orang kedua jamak perempuan.
وَالنَّوۡعُ الثَّالِثُ: مَا وَضَعَ لِلدَّلَالَةِ عَلَى الۡغَائِبِ، وَهُوَ خَمۡسَةُ أَلۡفَاظٍ أَيۡضًا، وَهِيَ: (هُوَ) لِلۡغَائِبِ الۡمُذَكَّرِ الۡمُفۡرَدِ. وَ (هِيَ) لِلۡغَائِبَةِ الۡمُؤَنَّثَةِ الۡمُفۡرَدَةِ، وَ (هُمَا) لِلۡمُثَنَّى الۡغَائِبِ مُطۡلَقًا، مُذَكَّرًا كَانَ أَوۡ مُؤَنَّثًا، وَ (هُمۡ) لِجَمۡعِ الذُّكُورِ الۡغَائِبِينَ، وَ (هُنَّ) لِجَمۡعِ الۡإِنَاثِ الۡغَائِبَاتِ.
c. Kata ganti yang digunakan untuk menunjukkan kepada orang ketiga. Jenis ini ada lima lafazh juga. Yaitu: هُوَ untuk orang ketiga tunggal laki-laki, هِيَ untuk orang ketiga tunggal perempuan, هُمَا untuk orang ketiga dua orang secara mutlak, baik laki-laki maupun perempuan, هُمۡ untuk orang ketiga jamak laki-laki, dan هُنَّ untuk orang ketiga jamak perempuan.
وَتَقَدَّمَ هٰذَا الۡبَيَانُ فِي بَحۡثِ الۡفَاعِلِ وَفِي بَحۡثِ الۡمُبۡتَدَأِ وَالۡخَبَرِ.
Penjelasan tentang ini telah berlalu di dalam pembahasan fa’il dan pembahasan mubtada` dan khabar.
الۡقِسۡمُ الثَّانِي مِنَ الۡمَعۡرِفَةِ: الۡعَلَمُ، وَهُوَ مَا يَدُلُّ عَلَى مُعَيَّنٍ بِدُونِ احۡتِيَاجٍ إِلَى قَرِينَةِ تَكَلُّمٍ أَوۡ خِطَابٍ أَوۡ غَيۡرِهِمَا، وَهُوَ نَوۡعَانِ: مُذَكَّرٌ نَحۡوُ (مُحَمَّدٌ) وَ (إِبۡرَاهِيمُ) وَ (جَبَلٌ) وَمُؤَنَّثٌ نَحۡوُ (فَاطِمَةُ) وَ (زَيۡنَبُ) وَ (مَكَّةُ).
2. Nama, yaitu isim yang menunjukkan kepada hal yang tertentu tanpa membutuhkan kata lain yang menunjukkan kepada orang yang berbicara atau orang yang diajak bicara, atau selain keduanya. Dan nama ini ada dua jenis: mudzakkar, seperti Muhammad, Ibrahim, dan Jabal; dan mu`annats, seperti Fathimah, Zainab, dan Makkah.
الۡقِسۡمُ الثَّالِثُ: الۡإِسۡمُ الۡمُبۡهَمُ، وَهُوَ نَوۡعَانِ: اسۡمُ الۡإِشَارَةِ، وَالۡإِسۡمُ الۡمَوۡصُولُ.
3. Isim mubham, yaitu ada dua macam: kata tunjuk dan kata sambung.
أَمَّا اسۡمُ الۡإِشَارَةِ: فَهُوَ: مَا وُضِعَ لِيَدُلُّ عَلَى مُعَيَّنٍ بِوَاسِطَةِ إِشَارَةِ حِسِّيَةٍ أَوۡ مَعۡنَوِيَّةٍ، وَلَهُ أَلۡفَاظٌ مُعَيَّنَةٌ، وَهِيَ: (هٰذَا) لِلۡمُذَكَّرِ الۡمُفۡرَدِ، وَ (هٰذِهِ) لِلۡمُفۡرَدَةِ الۡمُؤَنَّثَةِ، وَ (هٰذَانِ) أَوۡ (هٰذَيۡنِ) لِلۡمُثَنَّى الۡمُذَكَّرِ، وَ (هَاتَانِ) أَوۡ (هَاتَيۡنِ) لِلۡمُثَنَّى الۡمُؤَنَّثِ، وَ (هٰؤُلَاءِ) لِلۡجَمۡعِ مُطۡلَقً.
Adapun kata tunjuk adalah isim yang digunakan untuk menunjukkan sesuatu yang tertentu dengan perantara isyarat indrawi atau maknawi. Jenis ini mempunyai lafazh-lafazh tertentu, yaitu: هٰذَا untuk mudzakkar tunggal, هٰذِهِ untuk mu`annats tunggal, هٰذَانِ atau هٰذَيۡنِ untuk mudzakkar mutsanna, هَاتَانِ atau هَاتَيۡنِ untuk mu`annats mutsanna, dan هٰؤُلَاءِ untuk jamak secara mutlak.
وَأَمَّا الۡإِسۡمُ الۡمَوۡصُولُ فَهُوَ: مَا يَدُلُّ عَلَى مُعَيَّنٍ بِوَاسِطَةِ جُمۡلَةٍ أَوۡ شِبۡهِهَا تُذۡكَرُ بَعۡدَهُ أَلۡبَتَّةَ وَتُسَمَّى صِلَةً، وَتَكُونُ مُشۡتَمِلَةً عَلَى ضَمِيرٍ يُطَابِقُ الْمَوْصُولَ وَيُسَمَّى عَائِدًا، وَلَهُ أَلۡفَاظٌ مُعَيَّنَةٌ أَيۡضًا، وَهِيَ: (الَّذِي) لِلۡمُفۡرَدِ الۡمُذَكَّرِ. وَ (الَّتِي) لِلۡمُفۡرَدَةِ الۡمُؤَنَّثَةِ، وَ (اللَّذَانِ) أَوۡ (اللَّذَيۡنِ) لِلۡمُثَنَّى الۡمُذَكَّرِ، وَ (اللَّتَانِ) أَوۡ (اللَّتَيۡنِ) لِلۡمُثَنَّى الۡمُؤَنَّثِ، وَ (الَّذِينَ) لِجَمۡعِ الذُّكُورِ، وَ (اللَّائِي) لِجَمۡعِ الۡإِنَاثِ.
Adapun kata sambung adalah isim yang menunjukkan sesuatu yang tertentu dengan menggunakan perantara sebuah kalimat atau yang menyerupai kalimat yang disebutkan setelah isim ini dan dinamakan shilah. Shilah ini mengandung kata ganti yang bersesuaian dengan maushulnya dan dinamakan ‘a`id. Kata ganti ini memiliki lafazh-lafazh tertentu juga, yaitu: الَّذِي untuk mudzakkar tunggal, الَّتِي untuk mu`annats tunggal, اللَّذَانِ atau اللَّذَيۡنِ untuk mudzakkar mutsanna, اللَّتَانِ atau اللَّتَيۡنِ untuk mutsanna mu`annats, الَّذِينَ untuk jamak mudzakkar, dan اللَّائِي untuk jamak mu`annats.
الْقِسْمُ الرَّابِعُ: الْمحلى بِالْأَلِفِ وَاللَّامِ، وَهُوَ: كُلُّ اسْمٍ اقْتَرَنَتْ بِهِ (أل) فَأَفَادَتْهُ التَّعْرِيفَ؛ نَحْوُ (الرَّجُلُ، وَالْكِتَابُ، وَالْغُلَامُ، وَالْجَارِيَةُ).
4. Isim yang diawali alif dan lam. Yaitu: setiap isim yang diawali أل, berfaidah menjadi ma’rifah. Contoh: الرَّجُلُ, الْكِتَابُ, الْغُلَامُ, dan الْجَارِيَةُ.
وَالْقِسْمُ الْخَامِسُ: الْإِسْمُ الَّذِي أُضِيفَ إِلَى وَاحِدٍ مِنَ الْأَرْبَعَةِ الْمُتَقَدَّمَةِ فَاكْتَسَبَ الْتَّعْرِيفَ مِنَ الْمُضَافِ إِلَيْهِ، نَحْوُ (غُلَامُكَ) وَ (غُلَامُ مُحَمَّدٍ) وَ (غُلَامُ هَذَا الرَّجُلِ) وَ (غُلَامُ الَّذِي زَارَنَا أَمْسِ) وَ (غُلَامُ الْأُسْتَاذِ).
5. Isim yang diidhafahkan kepada salah satu dari empat isim ma’rifah yang telah lalu, maka menjadi ma’rifah dengan sebab mudhaf ilaih. Contoh غُلَامُكَ, غُلَامُ مُحَمَّدٍ, غُلَامُ هَذَا الرَّجُلِ, غُلَامُ الَّذِي زَارَنَا أَمْسِ, غُلَامُ الْأُسْتَاذِ.
وَأَعْرَفُ هَذِهِ الْمَعَارِفِ بَعْدَ لَفْظِ الْجَلَالَةِ: الضَّمِيرُ، ثُمَّ الْعَلَمُ، ثُمَّ اسْمُ الْإِشَارَةِ، ثُمَّ الْإِسْمُ الْمَوْصُولُ، ثُمَّ الْمحلى بِأل، ثُمَ الْمُضَافُ إِلَيْهَا.
وَالْمُضَافُ فِي رَتْبَةِ الْمُضَافِ إِلَيْهِ، إِلَّا الْمُضَافَ إِلَى الضَّمِيرِ فَإِنَّهُ فِي رَتْبَةِ الْعَلَمِ، وَاللهُ أَعْلَمُ.
Dan isim ma’rifah yang paling tinggi setelah lafazh jalalah adalah: kata ganti, kemudian nama, kemudian kata tunjuk, kemudian kata sambung, kemudian isim yang diawali alif lam, kemudian mudhaf ilaih.
Dan mudhaf sesuai tingkatan mudhaf ilaih-nya, kecuali yang dimudhaf kepada kata ganti, dia setingkat dengan tingkatan nama, wallahu a’lam.