Shahih Al-Bukhari hadits nomor 3662

٣٦٦٢ - حَدَّثَنَا مُعَلَّى بۡنُ أَسَدٍ: حَدَّثَنَا عَبۡدُ الۡعَزِيزِ بۡنُ الۡمُخۡتَارِ: قَالَ خَالِدٌ الۡحَذَّاءُ: حَدَّثَنَا عَنۡ أَبِي عُثۡمَانَ قَالَ: حَدَّثَنِي عَمۡرُو بۡنُ الۡعَاصِ رَضِيَ اللهُ عَنۡهُ: أَنَّ النَّبِيَّ ﷺ بَعَثَهُ عَلَى جَيۡشِ ذَاتِ السَّلَاسِلِ، فَأَتَيۡتُهُ فَقُلۡتُ: أَيُّ النَّاسِ أَحَبُّ إِلَيۡكَ؟ قَالَ: (عَائِشَةُ)، فَقُلۡتُ: مِنَ الرِّجَالِ؟ فَقَالَ: (أَبُوهَا). قُلۡتُ: ثُمَّ مَنۡ؟ قَالَ: (ثُمَّ عُمَرُ بۡنُ الۡخَطَّابِ). فَعَدَّ رِجَالًا. [الحديث ٣٦٦٢ – طرفه في: ٤٣٥٨]. 

3662. Mu’alla bin Asad telah menceritakan kepada kami: ‘Abdul ‘Aziz bin Al-Mukthar menceritakan kepada kami: Khalid Al-Hadzdza` berkata: Beliau menceritakan kepada kami dari Abu ‘Utsman. Beliau berkata: ‘Amr bin Al-‘Ash radhiyallahu ‘anhu menceritakan kepadaku: 

Bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam mengutusnya memimpin pasukan perang Dzat As-Salasil. (Sepulang dari perang) aku datang kepada beliau seraya bertanya, “Siapa orang yang paling engkau cintai?” 

Beliau menjawab, “’Aisyah.” 

Aku bertanya, “Dari kalangan pria?” 

Beliau menjawab, “Ayah ‘Aisyah.” 

Aku bertanya lagi, “Kemudian siapa?” 

Beliau menjawab, “Kemudian ‘Umar bin Al-Khaththab.” Lalu beliau menyebutkan beberapa orang pria.

Shahih Al-Bukhari hadits nomor 4358

٦٥ - بَابٌ غَزۡوَةُ ذَاتِ السَّلَاسِلِ 
65. Bab perang Dzat As-Salasil 


وَهِيَ غَزۡوَةُ لَخۡمٍ وَجُذَامَ، قَالَهُ إِسۡمَاعِيلُ بۡنُ أَبِي خَالِدٍ. 
وَقَالَ ابۡنُ إِسۡحَاقَ، عَنۡ يَزِيدَ، عَنۡ عُرۡوَةَ: هِيَ بِلَادُ بَلِيٍّ، وَعُذۡرَةَ، وَبَنِي الۡقَيۡنِ. 

Yaitu perang melawan kabilah Lakhm dan Judzam. Hal ini dikatakan oleh Isma’il bin Abu Khalid. 

Ibnu Ishaq berkata dari Yazid, dari ‘Urwah: Dzat As-Salasil adalah negeri kabilah Baliyy, ‘Udzrah, dan Bani Al-Qain. 

٤٣٥٨ - حَدَّثَنَا إِسۡحَاقُ: أَخۡبَرَنَا خَالِدُ بۡنُ عَبۡدِ اللهِ، عَنۡ خَالِدٍ الۡحَذَّاءِ، عَنۡ أَبِي عُثۡمَانَ: أَنَّ رَسُولَ اللهِ ﷺ بَعَثَ عَمۡرَو بۡنَ الۡعَاصِ عَلَى جَيۡشِ ذَاتِ السَّلَاسِلِ، قَالَ: فَأَتَيۡتُهُ فَقُلۡتُ: أَيُّ النَّاسِ أَحَبُّ إِلَيۡكَ؟ قَالَ: (عَائِشَةُ). قُلۡتُ: مِنَ الرِّجَالِ؟ قَالَ: (أَبُوهَا). قُلۡتُ: ثُمَّ مَنۡ؟ قَالَ: (عُمَرُ). فَعَدَّ رِجَالًا، فَسَكَتُّ مَخَافَةَ أَنۡ يَجۡعَلَنِي فِي آخِرِهِمۡ. [طرفه في: ٣٦٦٢]. 

4358. Ishaq telah menceritakan kepada kami: Khalid bin ‘Abdullah mengabarkan kepada kami dari Khalid Al-Hadzdza`, dari Abu ‘Utsman: Bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam mengutus ‘Amr bin Al-‘Ash memimpin pasukan perang Dzat As-Salasil. 

‘Amr berkata: (Sepulang dari perang) aku datang kepada beliau seraya bertanya, “Siapa orang yang paling engkau cintai?” 

Beliau menjawab, “’Aisyah.” 

Aku bertanya lagi, “Dari kalangan pria?” 

Beliau menjawab, “Ayah ‘Aisyah.” 

Aku bertanya lagi, “Lalu siapa?” 

Beliau menjawab, “’Umar.” Lalu beliau menyebutkan beberapa pria. 

Lalu aku diam karena khawatir beliau menjadikan aku paling akhir di antara mereka.

Macam-macam Ibadah

Syekh Muhammad bin 'Abdul Wahhab rahimahullah di dalam kitab Al-Jami' li 'Ibadatillah berkata,
فَإِنۡ قِيلَ: فَمَا أَنۡوَاعُ الۡعِبَادَةِ الَّتِي لَا تَصۡلُحُ إِلَّا لِلهِ تَعَالَى؟
Jika ada yang bertanya, “Apa saja macam-macam ibadah yang hanya boleh untuk Allah taala?”[1]


Syekh Doktor Shalih bin 'Abdullah Al-Fauzan hafizhahullah dalam syarah kitab ini berkata,

[1] الۡعِبَادَةُ أَنۡوَاعٌ كَثِيرَةٌ كَمَا قَالَ شَيۡخُ الۡإِسۡلَامِ: الۡعِبَادَةُ اسۡمٌ جَامِعٌ لِكُلِّ مَا يُحِبُّهُ اللهُ وَيَرۡضَاهُ مِنَ الۡأَقۡوَالِ وَالۡأَعۡمَالِ الظَّاهِرَةِ وَالۡبَاطِنَةِ، فَتَكُونُ ظَاهِرَةً عَلَى الۡجَوَارِحِ: كَالصَّلَاةِ وَالصِّيَامِ وَالۡجِهَادِ وَالۡأَمۡرِ بِالۡمَعۡرُوفِ وَالنَّهۡيِ عَنِ الۡمُنۡكَرِ وَصِلَةِ الرَّحِمِ وَغَيۡرِ ذٰلِكَ، وَهَٰذِهِ عِبَادَاتٌ ظَاهِرَةٌ،
Ibadah ada banyak macam sebagaimana Syekh Islam Ibnu Taimiyyah katakan, “Ibadah adalah suatu nama yang mencakup setiap yang Allah cintai dan ridai berupa ucapan dan amalan yang lahir maupun batin.” Jadi ibadah bisa tampak pada anggota badan, seperti salat, puasa, jihad, amar makruf nahi mungkar, silaturahmi dan lain sebagainya. Ini adalah ibadah-ibadah lahiriah.

وَالۡعِبَادَاتُ الۡبَاطِنَةُ تَكُونُ فِي الۡقُلُوبِ: مِنَ الۡخَوۡفِ وَالۡخَشۡيَةِ وَالرَّغۡبَةِ وَالرَّهۡبَةِ وَالۡمَحَبَّةِ وَالتَّوَكُّلِ وَالۡإِنَابَةِ هَٰذِهِ كُلُّهَا عِبَادَاتٌ قَلۡبِيَّةٌ لَا يَعۡلَمُهَا إِلَّا اللهُ سُبۡحَانَهُ وَتَعَالَى،
Adapun ibadah-ibadah batin adalah di dalam hati, di antaranya khauf (rasa takut), khasyyah, raghbah (rasa harap), rahbah (cemas), mahabah (cinta), tawakal, dan inabah (tobat). Semua ini adalah ibadah hati yang hanya diketahui oleh Allah subhanahu wa taala.

وَمِنۡهَا مَا هُوَ عَلَى اللِّسَانِ مِثۡلُ: ذِكۡرِ اللهِ، وَالتَّسۡبِيحِ وَالتَّهۡلِيلِ وَالتَّحۡمِيدِ، وَالدَّعۡوَةِ إِلَى اللهِ، وَالۡأَمۡرِ بِالۡمَعۡرُوفِ وَالنَّهۡيِ عَنِ الۡمُنۡكَرِ، وَتَعۡلِيمِ الۡعِلۡمِ النَّافِعِ.
Termasuk ibadah pula adalah yang menggunakan lisan semisal zikir kepada Allah, tasbih, tahlil, tahmid, berdakwah kepada Allah, amar makruf nahi mungkar, dan mengajarkan ilmu yang bermanfaat.

Arti Ibadah

﷽ 

الۡحَمۡدُ لِلهِ رَبِّ الۡعَالَمِينَ، وَصَلَّى اللهُ وَسَلَّمَ وَبَارَكَ عَلَى نَبِيِّنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحۡبِهِ أَجۡمَعِينَ: 

Segala puji bagi Allah Rabb alam semesta. Semoga Allah mencurahkan selawat, salam, dan berkah kepada Nabi kita Muhammad, keluarga, dan sahabat beliau semuanya. 

قَالَ الشَّيۡخُ الۡإِمَامُ مُحَمَّدُ بۡنُ عَبۡدِ الۡوَهَّابِ –رَحِمَهُ اللهُ تَعَالَى-: 

Syekh Imam Muhammad bin ‘Abdul Wahhab—semoga Allah taala merahmatinya—berkata: 

فَإِنۡ قِيلَ: فَمَا الۡجَامِعُ لِعِبَادَةِ اللهِ وَحۡدَهُ؟
قُلۡتَ: طَاعَتُهُ بِامۡتِثَالِ أَوَامِرِهِ وَاجۡتِنَابِ نَوَاهِيهِ. 

Jika ada yang bertanya, “Apa cakupan ibadah kepada Allah semata?”
Maka, engkau jawab, “Menaati-Nya dengan mengerjakan perintah-perintah-Nya dan menjauhi larangan-larangan-Nya.”[1]


Syekh Doktor Shalih bin Fauzan bin 'Abdullah Al-Fauzan di dalam syarah Al-Jami' li 'Ibadatillah berkata,
[1]

الۡحَمۡدُ لِلهِ رَبِّ الۡعَالَمِينَ، وَصَلَّى اللهُ وَسَلَّمَ عَلَى نَبِيِّنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصۡحَابِهِ أَجۡمَعِينَ، وَبَعۡدُ: 

Segala puji untuk Allah Rabb semesta alam. Semoga Allah mencurahkan selawat dan salam kepada Nabi kita Muhammad, keluarganya, dan para sahabat beliau seluruhnya. Amabakdu, 

فَإِنَّ اللهَ سُبۡحَانَهُ وَتَعَالَى خَلَقَ الۡجِنَّ وَالۡإِنۡسَ لِعِبَادَتِهِ، كَمَا قَالَ تَعَالَى: ﴿وَمَا خَلَقۡتُ ٱلۡجِنَّ وَٱلۡإِنسَ إِلَّا لِيَعۡبُدُونِ﴾ [الذاريات: ٥٦]. بَلۡ إِنَّهُ سُبۡحَانَهُ خَلَقَ الۡمَلَائِكَةَ أَيۡضًا لِعِبَادَتِهِ، كَمَا قَالَ تَعَالَى: ﴿وَمَنۡ عِندَهُۥ لَا يَسۡتَكۡبِرُونَ عَنۡ عِبَادَتِهِۦ وَلَا يَسۡتَحۡسِرُونَ ۝١٩ يُسَبِّحُونَ ٱلَّيۡلَ وَٱلنَّهَارَ لَا يَفۡتُرُونَ﴾ [الأنبياء: ١٩-٢٠]، وَالۡعِبَادَةُ مَأۡخُوذَةٌ مِنَ التَّعَبُّدِ وَهُوَ التَّذَلُّلُ. 
يُقَالُ: طَرِيقٌ مُعَبَّدٌ، إِذَا ذَلَّلَتۡهُ الۡأَقۡدَامُ، هَٰذَا مِنۡ نَاحِيَةِ اللُّغَةِ. 

Sesungguhnya Allah subhanahu wa taala telah menciptakan jin dan manusia untuk beribadah kepada-Nya, sebagaimana Allah taala berfirman (yang artinya), “Tidaklah aku ciptakan jin dan manusia kecuali agar mereka beribadah kepada-Ku.” (QS. Adz-Dzariyat: 56). Bahkan Allah subhanahu wa taala telah menciptakan malaikat juga untuk beribadah kepada-Nya, sebagaimana Allah taala berfirman (yang artinya), “Dan malaikat-malaikat yang ada di dekat-Nya, mereka tidak mempunyai rasa angkuh untuk menyembah-Nya dan tidak pula merasa letih. Mereka bertasbih malam dan siang, tidak henti-hentinya.” (QS. Al-Anbiya`: 19-20). Ibadah diambil dari kata ta’abbud (penyembahan), yaitu perendahan diri. 

Ada yang berkata: thariq mu’abbad (jalan yang mudah), yaitu apabila banyak telapak kaki telah menginjakinya. Ini dari sisi bahasa. 

وَأَمَّا فِي الشَّرۡعِ: فَعَرَّفَهَا الۡعُلَمَاءُ تَعَارِيفَ كَثِيرَةً. 
التَّعۡرِيفُ الۡأَوَّلُ: أَنَّهَا غَايَةُ الۡحُبِّ مَعَ غَايَةِ الذُّلِّ. 

Adapun dalam istilah syariat, para ulama memberikan arti dengan banyak pengertian. Pengertian pertama: Bahwa ibadah adalah puncak kecintaan disertai puncak ketundukan/perendahan diri. 

كَمَا قَالَ الۡإِمَامُ ابۡنُ الۡقَيِّمِ –رَحِمَهُ اللهُ تَعَالَى- فِي النُّونِيَّةِ: 
وَعِبَادَةُ الرَّحۡمَٰنِ غَايَةُ حُبِّهِ مَعَ ذُلِّ عَابِدِهِ هُمَا قُطۡبَانِ 
وَعَلَيۡهِمَا فَلَكُ الۡعِبَادَةِ دَائِرٌ مَا دَارَ حَتَّى قَامَتِ الۡقُطۡبَانِ 
وَمَدَارُهُ بِالۡأَمۡرِ أَمۡرِ رَسُولِهِ لَا بِالۡهَوَى وَالنَّفۡسِ وَالشَّيۡطَانِ 

Sebagaimana yang dikatakan oleh Imam Ibnu Al-Qayyim rahimahullah dalam Nuniyyah, “Ibadah kepada Allah adalah puncak cinta kepadanya disertai puncak ketundukan hamba-Nya. Itulah dua poros. Di atas dua poros inilah ibadah terus beredar hingga kedua poros ini tegak. Dan sumbunya adalah agama, yaitu agama yang dibawa Rasul-Nya, bukan dengan hawa nafsu dan setan.” 

فَلَا بُدَّ مِنَ الۡجَمۡعِ بَيۡنَ الۡأَمۡرَيۡنِ: غَايَةُ الۡحُبِّ مَعَ غَايَةِ الذُّلِّ، فَمَنۡ أَحَبَّ شَيۡئًا وَلَمۡ يَذِلَّ لَهُ، لَمۡ يَكُنۡ ذٰلِكَ عِبَادَةً لَهُ. 

Jadi harus mengumpulkan dua perkara ini, yaitu: puncak kecintaan serta puncak ketundukan. Sehingga, siapa saja yang mencintai sesuatu namun tidak merendahkan diri kepadanya, maka hal itu bukan merupakan ibadah kepadanya. 

كَمَا يُحِبُّ الۡإِنۡسَانُ زَوۡجَتَهُ، وَيُحِبُّ أَوۡلَادَهُ، لَكِنَّهُ لَا يَذِلُّ لَهُمۡ، فَحُبُّ الزَّوۡجِ لِزَوۡجَتِهِ وَحُبُّهُ لِأَوۡلَادِهِ، وَحُبُّ الۡوَلَدِ لِأَبَوَيۡهِ وَأَقَارِبِهِ، لَا يُسَمَّى عِبَادَةً، لِأَنَّهُ لَيۡسَ مَعَهُ ذُلٌّ. 

Seperti seseorang yang mencintai istrinya dan mencintai anaknya, akan tetapi dia tidak merendahkan diri kepada mereka, maka cinta suami kepada istri dan kepada anak-anaknya, juga cinta seorang anak kepada kedua orang tua dan kerabatnya, tidak dinamakan ibadah karena tidak disertai sikap perendahan diri. 

وَكَذٰلِكَ مَنۡ ذَلَّ لِشَيۡءٍ وَلَمۡ يُحِبُّهُ فَلَيۡسَ ذٰلِكَ عِبَادَةً لَهُ، كَمَنۡ ذَلَّ لِجَبَّارٍ مِنَ الۡجَبَابِرَةِ، أَوۡ لِظَالِمٍ مِنَ الۡظَّلَمَةِ، لَكِنَّهُ لَا يُحِبُّهُ، فَهَٰذَا لَيۡسَ بِعِبَادَةٍ، إِنَّمَا الۡعِبَادَةُ مَا جَمَعَتۡ بَيۡنَ الۡأَمۡرَيۡنِ: غَايَةِ الۡحُبِّ مَعَ غَايَةِ الذُّلِّ، وَهَٰذَا لَا يَكُونُ إِلَّا لِلهِ سُبۡحَانَهُ وَتَعَالَى، وَلَا بُدَّ أَنۡ تَدُورَ عَلَيۡهِمَا أَفۡلَاكُ الۡعِبَادَةِ بِجَمِيعِ أَنۡوَاعِهَا، وَلِهَٰذَا قَالَ: 
وَعَلَيۡهِمَا فَلَكُ الۡعِبَادَةِ دَائِرٌ مَا دَارَ حَتَّى قَامَتِ الۡقُطۡبَانِ 
يَعۡنِي: عَلَى الۡأَصۡلَيۡنِ: الۡحُبِّ وَالذُّلِّ. 

Demikian pula, barang siapa yang merendahkan diri kepada sesuatu namun dia tidak mencintainya, maka bukan merupakan penyembahan kepadanya. Seperti orang yang tunduk kepada seorang penguasa yang sewenang-wenang atau kepada seorang yang zalim, namun dia tidak mencintainya, maka ini bukanlah ibadah. Ibadah itu hanya apabila terkumpul dua perkara, yaitu: puncak kecintaan disertai puncak ketundukan. Dan ini tidak boleh kecuali untuk Allah subhanahu wa taala. Ibadah dengan segala macamnya harus beredar di atas dua poros ini. Karena itulah Ibnu Al-Qayyim mengatakan, “Di atas kedua poros ini, ibadah terus beredar hingga kedua poros ini tegak.” Yakni di atas dua pokok: cinta dan ketundukan. 

فَإِنۡسَانٌ يَقۡتَصِرُ عَلَى الۡحُبِّ وَالذُّلِّ مِنۡ غَيۡرِ أَنۡ يَفۡعَلَ مَا أَمَرَ اللهُ بِهِ، وَأَنۡ يَتۡرُكَ مَا نَهَى اللهُ عَنۡهُ، لَا يُعۡتَبَرُ عَابِدًا لِلهِ، فَغَايَةُ الۡحُبِّ مَعَ غَايَةِ الذُّلِّ يَقۡتَضِيَانِ امۡتِثَالَ أَوَامِرِ اللهِ سُبۡحَانَهُ وَتَعَالَى وَاجۡتِنَابَ نَوَاهِيهِ، وَبِهَٰذَا تَتَحَقَّقَ الۡعِبَادَةُ. 

Seseorang yang hanya mencukupkan diri dengan rasa cinta dan ketundukan, tanpa melakukan apa saja yang Allah perintahkan dan tidak meninggalkan apa saja yang Allah larang, tidaklah dianggap orang yang beribadah kepada Allah. Karena puncak kecintaan dibarengi puncak ketundukan akan berkonsekuensi mengerjakan perintah-perintah Allah subhanahu wa taala dan menjauhi larangan-larangan-Nya. Dan dengan inilah peribadahan akan terwujud. 

وَعَرَّفَهَا شَيۡخُ الۡإِسۡلَامِ ابۡنُ تَيۡمِيَّةَ بِتَعۡرِيفٍ شَامِلٍ دَقِيقٍ، فَقَالَ: الۡعِبَادَةُ: اسۡمٌ جَامِعٌ لِكُلِّ مَا يُحِبُّهُ اللهُ وَيَرۡضَاهُ مِنَ الۡأَعۡمَالِ وَالۡأَقۡوَالِ الظَّاهِرَةِ وَالۡبَاطِنَةِ، كُلُّ ذٰلِكَ عِبَادَةٌ، وَلَهُ رِسَالَةٌ فِي هَٰذَا جَيِّدَةٌ، اسۡمُهَا (الۡعُبُودِيَّةُ)، ذَكَرَ فِيهَا هَٰذَا التَّعۡرِيفَ، وَذَكَرَ أَنۡوَاعَ الۡعِبَادَةِ الَّتِي أَمَرَ اللهُ تَعَالَى بِهَا فِي كِتَابِهِ، أَوۡ أَمَرَ بِهَا رَسُولُهُ ﷺ فِي سُنَّتِهِ. 

Syekh Islam Ibnu Taimiyyah memberi pengertian ibadah dengan pengertian yang lengkap dan rinci. Beliau mengatakan, “Ibadah adalah suatu nama yang mencakup setiap apa yang Allah cintai dan ridai berupa amalan dan ucapan baik lahir maupun batin.” Semua itu adalah ibadah. Beliau memiliki sebuah risalah yang bagus tentang ibadah. Judulnya adalah Al-‘Ubudiyyah. Beliau menyebutkan pengertian ibadah ini di dalamnya. Beliau juga menyebutkan macam-macam ibadah yang Allah taala perintahkan di dalam Alquran dan Rasul-Nya shallallahu ‘alaihi wa sallam perintahkan di dalam sunahnya. 

وَالشَّيۡخُ هُنَا يَقُولُ: (فَإِنۡ قِيلَ) يَعۡنِي: لَوۡ سُئِلۡتَ (مَا الۡجَامِعُ لِعِبَادَةِ اللهِ؟) أَيۡ: مَا هُوَ التَّعۡرِيفُ الۡجَامِعُ لِعِبَادَةِ اللهِ بِاخۡتِصَارٍ، فَإِنَّكَ تَقُولُ: (طَاعَتُهُ بِامۡتِثَالِ أَوَامِرِهِ وَاجۡتِنَابِ نَوَاهِيهِ). 

Syekh Muhammad bin ‘Abdul Wahhab di sini berkata, “Jika ada yang berkata,” yakni andai engkau ditanya. “Apa cakupan ibadah kepada Allah?” Yakni, apakah pengertian secara ringkas yang mencakup ibadah kepada Allah. Maka engkau bisa katakan, “Taat kepada Allah dengan melakukan perintah-perintah-Nya dan menjauhi larangan-larangan-Nya.”

Shahih Muslim hadits nomor 126

٢٠٠ - (١٢٦) - حَدَّثَنَا أَبُو بَكۡرِ بۡنُ أَبِي شَيۡبَةَ وَأَبُو كُرَيۡبٍ وَإِسۡحَاقُ بۡنُ إِبۡرَاهِيمَ - وَاللَّفۡظُ لِأَبِي بَكۡرٍ - قَالَ إِسۡحَاقُ: أَخۡبَرَنَا، وَقَالَ الۡآخَرَانِ: حَدَّثَنَا وَكِيعٌ، عَنۡ سُفۡيَانَ، عَنۡ آدَمَ بۡنِ سُلَيۡمَانَ، مَوۡلَىٰ خَالِدٍ، قَالَ: سَمِعۡتُ سَعِيدَ بۡنَ جُبَيۡرٍ يُحَدِّثُ عَنِ ابۡنِ عَبَّاسٍ قَالَ: لَمَّا نَزَلَتۡ هَٰذِهِ الۡآيَةُ: ﴿وَإِن تُبۡدُوا۟ مَا فِىٓ أَنفُسِكُمۡ أَوۡ تُخۡفُوهُ يُحَاسِبۡكُم بِهِ ٱللَّهُ ۖ﴾ [البقرة: ٢٨٤]. قَالَ: دَخَلَ قُلُوبَهُمۡ مِنۡهَا شَيۡءٌ لَمۡ يَدۡخُلۡ قُلُوبَهُمۡ مِنۡ شَيۡءٍ. فَقَالَ النَّبِيُّ ﷺ: (قُولُوا: سَمِعۡنَا وَأَطَعۡنَا وَسَلَّمۡنَا). قَالَ: فَأَلۡقَى اللهُ الۡإِيمَانَ فِي قُلُوبِهِمۡ، فَأَنۡزَلَ اللهُ تَعَالَى: ﴿لَا يُكَلِّفُ ٱللَّهُ نَفۡسًا إِلَّا وُسۡعَهَا ۚ لَهَا مَا كَسَبَتۡ وَعَلَيۡهَا مَا ٱكۡتَسَبَتۡ ۗ رَبَّنَا لَا تُؤَاخِذۡنَآ إِن نَّسِينَآ أَوۡ أَخۡطَأۡنَا ۚ﴾ قَالَ: قَدۡ فَعَلۡتُ ﴿رَبَّنَا وَلَا تَحۡمِلۡ عَلَيۡنَآ إِصۡرًا كَمَا حَمَلۡتَهُۥ عَلَى ٱلَّذِينَ مِن قَبۡلِنَا ۚ﴾ [البقرة: ٢٨٦] - قَالَ: قَدۡ فَعَلۡتُ ﴿وَٱغۡفِرۡ لَنَا وَٱرۡحَمۡنَآ ۚ أَنتَ مَوۡلَىٰنَا﴾ [البقرة: ٢٨٦] قَالَ: قَدۡ فَعَلۡتُ -. 

200. (126). Abu Bakr bin Abu Syaibah, Abu Kuraib, dan Ishaq bin Ibrahim telah menceritakan kepada kami. Lafal hadis ini milik Abu Bakr. Ishaq berkata: Telah mengabarkan kepada kami. Dua rawi yang lain berkata: Waki’ menceritakan kepada kami dari Sufyan, dari Adam bin Sulaiman, maula Khalid. Beliau berkata: Aku mendengar Sa’id bin Jubair menceritakan dari Ibnu ‘Abbas. 

Beliau mengatakan: Ketika ayat ini turun (yang artinya), “Dan jika kalian melahirkan apa yang ada di dalam hati kalian atau kalian menyembunyikan, niscaya Allah akan membuat perhitungan dengan kalian tentang perbuatan kalian itu.” (QS. Al-Baqarah: 284). Ibnu ‘Abbas berkata: Hati mereka dihinggapi perasaan berat, yang belum pernah dirasakan dari turunnya ayat-ayat lain. 

Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Katakanlah: Kami mendengar, taat, dan tunduk.” 

Ibnu ‘Abbas berkata: Maka, Allah memasukkan keimanan di dalam hati-hati mereka, lalu Allah taala menurunkan ayat (yang artinya), “Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya. Ia mendapat pahala (dari kebajikan) yang diusahakannya dan ia mendapat siksa (dari kejahatan) yang dikerjakannya. (Mereka berdoa): Ya Rabb kami, janganlah Engkau hukum kami jika kami lupa atau kami tersalah.” 

Allah berfirman, “Aku telah lakukan.” 

“Ya Rabb kami, janganlah Engkau bebankan kepada kami beban yang berat sebagaimana Engkau bebankan kepada orang-orang sebelum kami.” (QS. Al-Baqarah: 286). 

Allah berfirman, “Aku telah lakukan.” 

“Ampunilah kami; dan rahmatilah kami. Engkaulah Penolong kami.” (QS. Al-Baqarah: 286). 

Allah berfirman, “Aku telah lakukan.”

Shahih Muslim hadits nomor 1017

٦٩ - (١٠١٧) - حَدَّثَنِي مُحَمَّدُ بۡنُ الۡمُثَنَّى الۡعَنَزِيُّ: أَخۡبَرَنَا مُحَمَّدُ بۡنُ جَعۡفَرٍ: حَدَّثَنَا شُعۡبَةُ عَنۡ عَوۡنِ بۡنِ أَبِي جُحَيۡفَةَ، عَنِ الۡمُنۡذِرِ بۡنِ جَرِيرٍ، عَنۡ أَبِيهِ؛ قَالَ: كُنَّا عِنۡدَ رَسُولِ اللهِ ﷺ فِي صَدۡرِ النَّهَارِ، قَالَ: فَجَاءَهُ قَوۡمٌ حُفَاةٌ عُرَاةٌ مُجۡتَابِي النِّمَارِ أَوِ الۡعَبَاءِ، مُتَقَلِّدِي السُّيُوفِ، عَامَّتُهُمۡ مِنۡ مُضَرَ - بَلۡ كُلُّهُمۡ مِنۡ مُضَرَ - فَتَمَعَّرَ وَجۡهُ رَسُولِ اللهِ ﷺ لِمَا رَأَىٰ بِهِمۡ مِنَ الۡفَاقَةِ، فَدَخَلَ ثُمَّ خَرَجَ، فَأَمَرَ بِلَالًا فَأَذَّنَ وَأَقَامَ، فَصَلَّى ثُمَّ خَطَبَ فَقَالَ: (﴿يَـٰٓأَيُّهَا ٱلنَّاسُ ٱتَّقُوا۟ رَبَّكُمُ ٱلَّذِى خَلَقَكُم مِّن نَّفۡسٍ وَ‌ٰحِدَةٍ﴾ إِلَىٰ آخِرِ الۡآيَةِ ﴿إِنَّ ٱللَّهَ كَانَ عَلَيۡكُمۡ رَقِيبًا﴾ [النساء: ١]، وَالۡآيَةَ الَّتِي فِي الۡحَشۡرِ: ﴿ٱتَّقُوا۟ ٱللَّهَ وَلۡتَنظُرۡ نَفۡسٌ مَّا قَدَّمَتۡ لِغَدٍ ۖ وَٱتَّقُوا۟ ٱللَّهَ ۚ﴾ [الحشر: ١٨] تَصَدَّقَ رَجُلٌ مِنۡ دِينَارِهِ، مِنۡ دِرۡهَمِهِ، مِنۡ ثَوۡبِهِ، مِنۡ صَاعِ بُرِّهِ، مِنۡ صَاعِ تَمۡرِهِ، (حَتَّىٰ قَالَ): وَلَوۡ بِشِقِّ تَمۡرَةٍ). 

69. (1017). Muhammad bin Al-Mutsanna Al-‘Anazi telah menceritakan kepadaku: Muhammad bin Ja’far mengabarkan kepada kami: Syu’bah menceritakan kepada kami dari ‘Aun bin Abu Juhaifah, dari Al-Mundzir bin Jarir, dari ayahnya; Beliau mengatakan: Kami dahulu pernah berada di dekat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam di awal siang. Jarir berkata: Lalu ada suatu kaum yang tidak beralas kaki, tersingkap tubuhnya, hanya mengenakan bulu domba yang berlubang atau selembar kain, dan menyandang pedang-pedang datang kepada Rasulullah. Sebagian besar mereka berasal dari Mudhar. Bahkan mereka semua dari Mudhar. Rona muka Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam berubah karena melihat kefakiran pada diri mereka. Beliau masuk, kemudian keluar. Beliau memerintahkan Bilal mengumandangkan azan dan ikamah. Beliau salat kemudian berkhotbah. Beliau bersabda, “Wahai sekalian manusia, bertakwalah kepada Rabb kalian yang telah menciptakan kalian dari seorang diri,” sampai akhir ayat, “Sesungguhnya Allah selalu mengawasi kalian.” (QS. An-Nisa`: 1). Dan beliau membaca satu ayat di surah Al-Hasyr, “Bertakwalah kepada Allah dan hendaklah setiap diri memperhatikan apa yang telah diperbuatnya untuk hari esok (akhirat); dan bertakwalah kepada Allah.” (QS. Al-Hasyr: 18). “Hendaknya seseorang bersedekah dengan sebagian dinarnya, dirhamnya, pakaiannya, satu sha’ gandumnya, satu sha’ kurmanya,” sampai beliau berkata, “walau hanya dengan separuh kurma.” 

قَالَ: فَجَاءَ رَجُلٌ مِنَ الۡأَنۡصَارِ بِصُرَّةٍ كَادَتۡ كَفُّهُ تَعۡجِزُ عَنۡهَا - بَلۡ قَدۡ عَجَزَتۡ - قَالَ: ثُمَّ تَتَابَعَ النَّاسُ حَتَّىٰ رَأَيۡتُ كَوۡمَيۡنِ مِنۡ طَعَامٍ وَثِيَابٍ، حَتَّىٰ رَأَيۡتُ وَجۡهَ رَسُولِ اللهِ ﷺ يَتَهَلَّلُ كَأَنَّهُ مُذۡهَبَةٌ فَقَالَ رَسُولُ اللهِ ﷺ: (مَنۡ سَنَّ فِي الۡإِسۡلَامِ سُنَّةً حَسَنَةً فَلَهُ أَجۡرُهَا وَأَجۡرُ مَنۡ عَمِلَ بِهَا بَعۡدَهُ مِنۡ غَيۡرِ أَنۡ يَنۡقُصَ مِنۡ أُجُورِهِمۡ شَيۡءٌ، وَمَنۡ سَنَّ فِي الۡإِسۡلَامِ سُنَّةً سَيِّئَةً، كَانَ عَلَيۡهِ وِزۡرُهَا وَوِزۡرُ مَنۡ عَمِلَ بِهَا مِنۡ بَعۡدِهِ مِنۡ غَيۡرِ أَنۡ يَنۡقُصَ مِنۡ أَوۡزَارِهِمۡ شَيۡءٌ). 

Jarir berkata: Lalu datanglah seorang ansar membawa sebuah kantong yang hampir tangannya tidak kuat menyangganya—bahkan sudah tidak mampu—Jarir berkata: Kemudian orang-orang mengikuti sehingga aku melihat dua tumpuk makanan dan pakaian. Hingga aku melihat wajah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersinar seakan-akan perak keemasan, lalu Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Siapa saja yang mencontohkan dalam Islam suatu teladan yang baik, maka baginya pahalanya dan pahala siapa saja yang ikut mengamalkannya setelah itu tanpa sedikit pun mengurangi pahala mereka. Dan siapa saja yang mencontohkan di dalam Islam suatu teladan yang jelek, maka atas dia dosanya dan dosa siapa saja yang ikut mengamalkannya setelah itu tanpa mengurangi dosa mereka sedikitpun.” 

(...) - وَحَدَّثَنَا أَبُو بَكۡرِ بۡنُ أَبِي شَيۡبَةَ: حَدَّثَنَا أَبُو أُسَامَةَ. (ح) وَحَدَّثَنَا عُبَيۡدُ اللهِ بۡنُ مُعَاذٍ الۡعَنۡبَرِيُّ: حَدَّثَنَا أَبِي. قَالَا جَمِيعًا: حَدَّثَنَا شُعۡبَةُ. حَدَّثَنِي عَوۡنُ بۡنُ أَبِي جُحَيۡفَةَ، قَالَ: سَمِعۡتُ الۡمُنۡذِرَ بۡنَ جَرِيرٍ، عَنۡ أَبِيهِ، قَالَ: كُنَّا عِنۡدَ رَسُولِ اللهِ ﷺ صَدۡرَ النَّهَارِ، بِمِثۡلِ حَدِيثِ ابۡنِ جَعۡفَرٍ. 
وَفِي حَدِيثِ ابۡنِ مُعَاذٍ مِنَ الزِّيَادَةِ قَالَ: ثُمَّ صَلَّى الظُّهۡرَ ثُمَّ خَطَبَ. 

Abu Bakr bin Abu Syaibah telah menceritakan kepada kami: Abu Usamah menceritakan kepada kami. (Dalam riwayat lain) ‘Ubaidullah bin Mu’adz Al-‘Anbari telah menceritakan kepada kami: Ayahku menceritakan kepada kami. Kedua-duanya berkata: Syu’bah menceritakan kepada kami: ‘Aun bin Abu Juhaifah menceritakan kepadaku. Beliau berkata: Aku mendengar Al-Mundzir bin Jarir, dari ayahnya. Beliau berkata: Kami dahulu pernah berada di dekat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam di awal siang, semisal hadis Ibnu Ja’far. 

Di dalam hadis Ibnu Mu’adz ada tambahan, beliau berkata: Kemudian beliau salat Zuhur kemudian berkhotbah. 

٧٠ - (...) - حَدَّثَنِي عُبَيۡدُ اللهِ بۡنُ عُمَرَ الۡقَوَارِيرِيُّ وَأَبُو كَامِلٍ وَمُحَمَّدُ بۡنُ عَبۡدِ الۡمَلِكِ الۡأُمَوِيُّ. قَالُوا: حَدَّثَنَا أَبُو عَوَانَةَ، عَنۡ عَبۡدِ الۡمَلِكِ بۡنِ عُمَيۡرٍ، عَنِ الۡمُنۡذِرِ بۡنِ جَرِيرٍ، عَنۡ أَبِيهِ؛ قَالَ: كُنۡتُ جَالِسًا عِنۡدَ النَّبِيِّ ﷺ فَأَتَاهُ قَوۡمٌ مُجۡتَابِي النِّمَارِ. وَسَاقُوا الۡحَدِيثَ بِقِصَّتِهِ. وَفِيهِ: فَصَلَّى الظُّهۡرَ ثُمَّ صَعِدَ مِنۡبَرًا صَغِيرًا، فَحَمِدَ اللهَ وَأَثۡنَىٰ عَلَيۡهِ ثُمَّ قَالَ: (أَمَّا بَعۡدُ، فَإِنَّ اللهَ أَنۡزَلَ فِي كِتَابِهِ: ﴿يَـٰٓأَيُّهَا ٱلنَّاسُ ٱتَّقُوا۟ رَبَّكُمُ﴾ [النساء: ١] الۡآيَةَ. 

70. ‘Ubaidullah bin ‘Umar Al-Qawariri, Abu Kamil, dan Muhammad bin ‘Abdul Malik Al-Umawi telah menceritakan kepadaku. Mereka berkata: Abu ‘Awanah menceritakan kepada kami dari ‘Abdul Malik bin ‘Umair, dari Al-Mundzir bin Jarir, dari ayahnya; Beliau berkata: Aku pernah duduk di dekat Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, lalu ada suatu kaum yang datang kepada beliau dengan mengenakan bulu domba yang berlubang. Mereka membawakan hadis itu beserta kisahnya. Dalam hadis tersebut: Beliau salat Zuhur kemudian naik mimbar yang kecil. Lalu beliau memuji dan menyanjung Allah. Kemudian beliau bersabda, “Amabakdu, sesungguhnya Allah telah menurunkan di dalam kitab-Nya, (ayat yang artinya): Wahai sekalian manusia, bertakwalah kepada Rabb kalian,” (QS. An-Nisa`: 1), sampai akhir ayat. 

٧١ - (...) - وَحَدَّثَنِي زُهَيۡرُ بۡنُ حَرۡبٍ: حَدَّثَنَا جَرِيرٌ، عَنِ الۡأَعۡمَشِ، عَنۡ مُوسَىٰ بۡنِ عَبۡدِ اللهِ بۡنِ يَزِيدَ وَأَبِي الضُّحَىٰ، عَنۡ عَبۡدِ الرَّحۡمَٰنِ بۡنِ هِلَالٍ الۡعَبۡسِيِّ، عَنۡ جَرِيرِ بۡنِ عَبۡدِ اللهِ؛ قَالَ: جَاءَ نَاسٌ مِنَ الۡأَعۡرَابِ إِلَىٰ رَسُولِ اللهِ ﷺ عَلَيۡهِمِ الصُّوفُ، فَرَأَىٰ سُوءَ حَالِهِمۡ قَدۡ أَصَابَتۡهُمۡ حَاجَةٌ، فَذَكَرَ بِمَعۡنَىٰ حَدِيثِهِمۡ. 

71. Zuhair bin Harb telah menceritakan kepadaku: Jarir menceritakan kepada kami dari Al-A’masy, dari Musa bin ‘Abdullah bin Yazid dan Abu Adh-Dhuha, dari ‘Abdurrahman bin Hilal Al-‘Absi, dari Jarir bin ‘Abdullah; Beliau berkata: Orang-orang Arab badui datang kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, mereka mengenakan bulu domba. Maka, Rasulullah melihat buruknya keadaan mereka dan sangat membutuhkan bantuan. Lalu beliau menyebutkan semakna hadis mereka.

Sunan Ibnu Majah hadits nomor 3009

٥٤ - بَابُ الۡمَنۡزِلِ بِعَرَفَةَ
54. Bab tempat singgah di Arafah


٣٠٠٩ – (حسن) حَدَّثَنَا عَلِيُّ بۡنُ مُحَمَّدٍ، وَعَمۡرُو بۡنُ عَبۡدِ اللهِ، قَالَا: حَدَّثَنَا وَكِيعٌ، قَالَ: أَنۡبَأَنَا نَافِعُ بۡنُ عُمَرَ الۡجُمَحِيُّ، عَنۡ سَعِيدِ بۡنِ حَسَّانَ، عَنِ ابۡنِ عُمَرَ؛ أَنَّ رَسُولَ اللهِ ﷺ كَانَ يَنۡزِلُ بِعَرَفَةَ فِي وَادِي نَمِرَةَ. قَالَ: فَلَمَّا قَتَلَ الۡحَجَّاجُ ابۡنَ الزُّبَيۡرِ أَرۡسَلَ إِلَى ابۡنِ عُمَرَ: أَيَّ سَاعَةٍ كَانَ النَّبِيُّ يَرُوحُ فِي هَٰذَا الۡيَوۡمِ؟ قَالَ: إِذَا كَانَ ذٰلِكَ رُحۡنَا، فَأَرۡسَلَ الۡحَجَّاجُ رَجُلًا يَنۡظُرُ أَيَّ سَاعَةٍ يَرۡتَحِلُ. فَلَمَّا أَرَادَ ابۡنُ عُمَرَ أَنۡ يَرۡتَحِلَ قَالَ: أَزَاغَتِ الشَّمۡسُ؟ قَالُوا: لَمۡ تَزِغۡ بَعۡدُ، فَجَلَسَ، ثُمَّ قَالَ: أَزَاغَتِ الشَّمۡسُ؟ قَالُوا: لَمۡ تَزِغۡ بَعۡدُ، فَجَلَسَ، ثُمَّ قَالَ: أَزَاغَتِ الشَّمۡسُ؟ قَالُوا: لَمۡ تَزِغۡ بَعۡدُ، فَجَلَسَ ثُمَّ قَالَ: أَزَاغَتِ الشَّمۡسُ؟ قَالُوا: نَعَمۡ. فَلَمَّا قَالُوا: قَدۡ زَاغَتۡ ارۡتَحَلَ. قَالَ وَكِيعٌ: يَعۡنِي رَاحَ. [(صحيح أبي داود)(١٦٧٢)].

3009. [Hasan] ‘Ali bin Muhammad dan ‘Amr bin ‘Abdullah telah menceritakan kepada kami. Keduanya berkata: Waki’ menceritakan kepada kami. Beliau berkata: Nafi’ bin ‘Umar Al-Jumahi memberitakan kepada kami dari Sa’id bin Hassan, dari Ibnu ‘Umar; Bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam dahulu singgah di Arafah di lembah Namirah. Beliau berkata: Ketika Al-Hajjaj telah membunuh Ibnu Az-Zubair, dia mengutus orang kepada Ibnu ‘Umar: Kapan waktunya Nabi dahulu berangkat di hari ini? Ibnu ‘Umar menjawab: Waktunya nanti ketika kami sudah berangkat. Lalu Al-Hajjaj mengutus seseorang untuk melihat kapan waktu Ibnu ‘Umar meneruskan perjalanan. Ketika Ibnu ‘Umar hendak meneruskan perjalanan, beliau bertanya, “Apakah matahari sudah mulai bergerak turun?” Orang-orang menjawab, “Matahari belum turun.” Ibnu ‘Umar kembali duduk. Kemudian beliau bertanya, “Apakah matahari sudah bergerak turun?” Orang-orang menjawab, “Matahari belum turun.” Ibnu ‘Umar kembali duduk. Kemudian beliau bertanya, “Apakah matahari sudah bergerak turun?” Orang-orang menjawab, “Matahari belum turun.” Ibnu ‘Umar kembali duduk. Kemudian beliau bertanya, “Apakah matahari sudah bergerak turun?” Orang-orang menjawab, “Sudah.” Ketika mereka mengatakan bahwa matahari sudah bergerak turun, beliau pun meneruskan perjalanan. Waki’ berkata: Yakni berangkat di sore hari (ketika matahari sudah bergerak turun).

Sunan Ibnu Majah hadits nomor 3008

٥٣ - بَابُ الۡغُدُوِّ مِنۡ مِنًى إِلَى عَرَفَاتٍ 
53. Bab berangkat di pagi hari dari Mina menuju Arafah 

٣٠٠٨ – (صحيح) حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بۡنُ أَبِي عُمَرَ الۡعَدَنِيُّ، قَالَ: حَدَّثَنَا سُفۡيَانُ بۡنُ عُيَيۡنَةَ، عَنۡ مُحَمَّدِ بۡنِ عُقۡبَةَ، عَنۡ مُحَمَّدِ بۡنِ أَبِي بَكۡرٍ، عَنۡ أَنَسٍ؛ قَالَ: غَدَوۡنَا مَعَ رَسُولِ اللهِ ﷺ فِي هَٰذَا الۡيَوۡمِ مِنۡ مِنًى إِلَى عَرَفَةَ، فَمِنَّا مَنۡ يُكَبِّرُ، وَمِنَّا مَنۡ يُهِلُّ، فَلَمۡ يَعِبۡ هَٰذَا عَلَى هَٰذَا، وَلَا هَٰذَا عَلَى هَٰذَا - وَرُبَّمَا قَالَ: هَٰؤُلَاءِ عَلَى هَٰؤُلَاءِ، وَلَا هَؤُلَاءِ عَلَى هَؤُلَاءِ -. [ق نحوه]. 
3008. [Sahih] Muhammad bin Abu ‘Umar Al-‘Adani telah menceritakan kepada kami. Beliau berkata: Sufyan bin ‘Uyainah menceritakan kepada kami dari Muhammad bin ‘Uqbah, dari Muhammad bin Abu Bakr, dari Anas; Beliau mengatakan: Kami dahulu berangkat di pagi hari bersama Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam pada hari ini dari Mina menuju Arafah. Di antara kami ada yang bertakbir dan ada yang bertalbiah. Yang ini tidak mencela yang itu, tidak pula sebaliknya. Atau barangkali dia berkata: Mereka tidak saling mencela.

Sunan Ibnu Majah hadits nomor 3006 dan 3007

٥٢ - بَابُ النُّزُولِ بِمِنًى
52. Bab singgah di Mina


٣٠٠٦ – (ضعيف) حَدَّثَنَا أَبُو بَكۡرِ بۡنُ أَبِي شَيۡبَةَ، قَالَ: حَدَّثَنَا وَكِيعٌ، عَنۡ إِسۡرَائِيلَ، عَنۡ إِبۡرَاهِيمَ بۡنِ مُهَاجِرٍ، عَنۡ يُوسُفَ بۡنِ مَاهَكَ، عَنۡ أُمِّهِ، عَنۡ عَائِشَةَ؛ قَالَتۡ: قُلۡتُ يَا رَسُولَ اللهِ! أَلَا نَبۡنِي لَكَ بِمِنًى بَيۡتًا يُظِلُّكَ؟ قَالَ: (لَا مِنًى، مُنَاخُ مَنۡ سَبَقَ). [(ضعيف أبي داود)(٣٤٥)].

3006. [Daif] Abu Bakr bin Abu Syaibah telah menceritakan kepada kami. Beliau berkata: Waki’ menceritakan kepada kami dari Isra`il, dari Ibrahim bin Muhajir, dari Yusuf bin Mahak, dari ibunya, dari ‘Aisyah; Beliau mengatakan: Aku bertanya, “Wahai Rasulullah, tidakkah kami bangunkan untukmu sebuah rumah di Mina yang dapat menaungimu?” Nabi menjawab, “Tidak. Mina adalah tempat menderumkan unta orang-orang yang datang terlebih dahulu.” 

٣٠٠٧ – حَدَّثَنَا عَلِيُّ بۡنُ مُحَمَّدٍ، وَعَمۡرُو بۡنُ عَبۡدِ اللهِ، قَالَا: حَدَّثَنَا وَكِيعٌ، عَنۡ إِسۡرَائِيلَ، عَنۡ إِبۡرَاهِيمَ بۡنِ مُهَاجِرٍ، عَنۡ يُوسُفَ بۡنِ مَاهَكَ، عَنۡ أُمِّهِ مُسَيۡكَةَ، عَنۡ عَائِشَةَ؛ قَالَتۡ: قُلۡنَا: يَا رَسُولَ اللهِ! أَلَّا نَبۡنِي لَكَ بِمِنًى بَيۡتًا يُظِلُّكَ؟ قَالَ: (لَا. مِنًى مُنَاخُ مَنۡ سَبَقَ).

3007. ‘Ali bin Muhammad dan ‘Amr bin ‘Abdullah telah menceritakan kepada kami. Keduanya berkata: Waki’ menceritakan kepada kami dari Isra`il, dari Ibrahim bin Muhajir, dari Yusuf bin Mahak, dari ibunya, yaitu Musaikah, dari ‘Aisyah; Beliau mengatakan: Kami berkata, “Wahai Rasulullah, tidakkah sebaiknya kami bangunkan untukmu sebuah rumah di Mina yang dapat menaungimu?” Nabi menjawab, “Jangan. Mina adalah tempat menderumkan unta orang-orang yang datang terlebih dahulu.”

Sunan Ibnu Majah hadits nomor 3004 dan 3005

٥١ - بَابُ الۡخُرُوجِ إِلَى مِنًى 
51. Bab keluar menuju Mina 


٣٠٠٤ – (صحيح) حَدَّثَنَا عَلِيُّ بۡنُ مُحَمَّدٍ، قَالَ: حَدَّثَنَا أَبُو مُعَاوِيَةَ، عَنۡ إِسۡمَاعِيلَ، عَنۡ عَطَاءٍ، عَنِ ابۡنِ عَبَّاسٍ؛ أَنَّ رَسُولَ اللهِ ﷺ صَلَّى بِمِنًى يَوۡمَ التَّرۡوِيَةِ الظُّهۡرَ وَالۡعَصۡرَ وَالۡمَغۡرِبَ وَالۡعِشَاءَ وَالۡفَجۡرَ، ثُمَّ غَدَا إِلَى عَرَفَةَ. [(صحيح أبي داود)(١٦٦٩)]. 

3004. [Sahih] ‘Ali bin Muhammad telah menceritakan kepada kami. Beliau berkata: Abu Mu’awiyah menceritakan kepada kami dari Isma’il, dari ‘Atha`, dari Ibnu ‘Abbas; Bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam pada hari tarwiah telah salat Zuhur, Asar, Magrib, Isya, dan Subuh di Mina, kemudian berangkat di pagi hari menuju Arafah. 

٣٠٠٥ – (حسن بما قبله) حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بۡنُ يَحۡيَى، قَالَ: حَدَّثَنَا عَبۡدُ الرَّزَّاقِ، قَالَ: أَنۡبَأَنَا عَبۡدُ اللهِ بۡنُ عُمَرَ، عَنۡ نَافِعٍ، عَنِ ابۡنِ عُمَرَ؛ أَنَّهُ كَانَ يُصَلِّي الصَّلَوَاتِ الۡخَمۡسَ بِمِنًى، ثُمَّ يُخۡبِرُهُمۡ أَنَّ رَسُولَ اللهِ ﷺ كَانَ يَفۡعَلُ ذٰلِكَ. 

3005. Muhammad bin Yahya telah menceritakan kepada kami. Beliau berkata: ‘Abdur Razzaq menceritakan kepada kami. Beliau berkata: ‘Abdullah bin ‘Umar memberitakan kepada kami dari Nafi’, dari Ibnu ‘Umar; Bahwa beliau biasa salat lima waktu di Mina, kemudian beliau mengabarkan kepada mereka bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam dahulu melakukan hal itu.

Sunan Ibnu Majah hadits nomor 1865

١٨٦٥ – (صحيح) حَدَّثَنَا الۡحَسَنُ بۡنُ عَلِيٍّ الۡخَلَّالُ، وَزُهَيۡرُ بۡنُ مُحَمَّدٍ، وَمُحَمَّدُ بۡنُ عَبۡدِ الۡمَلِكِ، قَالُوا: حَدَّثَنَا عَبۡدُ الرَّزَّاقِ، عَنۡ مَعۡمَرٍ، عَنۡ ثابِتٍ، عَنۡ أَنَسِ بۡنِ مَالِكٍ؛ أَنَّ الۡمُغِيرَةَ بۡنَ شُعۡبَةَ أَرَادَ أَنۡ يَتَزَوَّجَ امۡرَأَةً، فَقَالَ لَهُ النَّبِيُّ ﷺ: (اذۡهَبۡ فَانۡظُرۡ إِلَيۡهَا، فَإِنَّهُ أَحۡرَى أَنۡ يُؤۡدَمَ بَيۡنَكُمَا) فَفَعَلَ، فَتَزَوَّجَهَا، فَذَكَرَ مِنۡ مُوَافَقَتِهَا. [(الصحيحة)(١/١٥١-١٥٢)]. 

1865. [Sahih] Al-Hasan bin ‘Ali Al-Khallal, Zuhair bin Muhammad, dan Muhammad bin ‘Abdul Malik telah menceritakan kepada kami. Mereka berkata: ‘Abdur Razzaq menceritakan kepada kami dari Ma’mar, dari Tsabit, dari Anas bin Malik; Bahwa Al-Mughirah bin Syu’bah hendak menikahi seorang wanita, maka Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda kepadanya, “Pergi dan lihatlah wanita itu, karena hal itu lebih bisa melanggengkan hubungan kalian berdua.” Al-Mughirah pun melakukannya, kemudian menikahi wanita tersebut. Lalu beliau menyebutkan kecocokan dengannya.

Ad-Dararil Mudhiyyah - Kriteria Calon Istri

Al-Imam Muhammad bin 'Ali Asy-Syaukani rahimahullah di dalam kitab Ad-Durar Al-Bahiyyah berkata,
وَيَنۡبَغِي أَنۡ تَكُونَ الۡمَرۡأَةُ وَدُودًا، وَلُودًا، بِكۡرًا، ذَاتَ جَمَالٍ وَحَسَبٍ وَدِينٍ، وَمَالٍ
Seyogyanya wanita (yang dinikahi) adalah wanita yang penyayang, subur, perawan, cantik, memiliki nasab yang baik, memiliki agama yang baik, dan memiliki harta.

Al-Imam Muhammad bin 'Ali Asy-Syaukani rahimahullah berkata di dalam kitab Ad-Darari Al-Mudhiyyah:

وَأَمَّا كَوۡنُهُ يَنۡبَغِي أَنۡ تَكُونَ الۡمَرۡأَةُ وَدُودًا، وَلُودًا، وَبِكۡرًا ذَاتَ جَمَالٍ وَحَسَبٍ وَدِينٍ وَمَالٍ، فَلِحَدِيثِ أَنَسٍ عِنۡدَ أَحۡمَدَ، وَابۡنِ حِبَّان وَصَحَّحَهُ أَنَّ النَّبِيَّ ﷺ قَالَ: (تَزَوَّجُوا الۡوَدُودَ الۡوَلُودَ، فَإِنِّي مُكَاثِرٌ بِكُمُ الۡأَنۡبِيَاءَ يَوۡمَ الۡقِيَامَةِ)، وَأَخۡرَجَ نَحۡوَهُ أَحۡمَدُ مِنۡ حَدِيثِ ابۡنِ عَمۡرُو، وَفِي إِسۡنَادِهِ جَرِيرُ بۡنُ عَبۡدِ اللهِ الۡعَامِرِي، وَقَدۡ وُثِّقَ وَفِيهِ ضَعۡفٌ. وَأَخۡرَجَ نَحۡوَهُ أَبُو دَاوُدَ، وَالنَّسَائِيُّ، وَابۡنُ حِبَّانَ مِنۡ حَدِيثِ مَعۡقِلِ بۡنِ يَسَارٍ، وَفِي الصَّحِيحَيۡنِ وَغَيۡرِهِمَا مِنۡ حَدِيثِ جَابِرٍ أَنَّ النَّبِيَّ ﷺ قَالَ لَهُ: (تَزَوَّجۡتَ بِكۡرًا أَمۡ ثَيِّبًا؟ قَالَ: ثَيِّبًا، قَالَ: فَهَلَّا تَزَوَّجۡتَ بِكۡرًا تُلَاعِبُهَا وَتُلَاعِبُكَ)؟ وَفِي الصَّحِيحَيۡنِ مِنۡ حَدِيثِ أَبِي هُرَيۡرَةَ عَنِ النَّبِيِّ ﷺ قَالَ: (تُنۡكَحُ الۡمَرۡأَةُ لِأَرۡبَعٍ: لِمَالِهَا، وَلِحَسَبِهَا، وَلِجَمَالِهَا، وَلِدِينِهَا، فَاظۡفَرۡ بِذَاتِ الدِّينِ تَرِبَتۡ يَدَاكَ). وَفِي صَحِيحِ مُسۡلِمٍ رَحِمَهُ اللهُ تَعَالَى وَغَيۡرِهِ أَنَّ النَّبِيَّ ﷺ قَالَ: (إِنَّ الۡمَرۡأَةَ تُنۡكَحُ عَلَى دِينِهَا، وَمَالِهَا، وَجَمَالِهَا، فَعَلَيۡكَ بِذَاتِ الدِّينِ تَرِبَتۡ يَدَاكَ). 

Adapun perihal sebaiknya wanita (yang dinikahi) bersifat penyayang, subur, perawan, memiliki paras cantik, nasab yang baik, agama yang bagus, dan harta, maka berdasar hadis Anas riwayat Ahmad dan Ibnu Hibban, dan beliau nyatakan sahih; bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Nikahilah wanita yang penyayang dan subur! Karena aku akan membanggakan banyaknya jumlah kalian di hari kiamat di hadapan para nabi.” Ahmad juga mengeluarkan riwayat semisal itu dari hadis Ibnu ‘Amr, di dalam sanadnya ada Jarir bin ‘Abdullah Al-‘Amiri. Beliau dinyatakan tepercaya namun ada kelemahan padanya. Abu Dawud, An-Nasa`i, dan Ibnu Hibban juga mengeluarkan riwayat[1] semacam itu dari hadis Ma’qil bin Yasar. 

Di dalam dua kitab Shahih dan selain keduanya dari hadis Jabir, bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bertanya kepadanya, “Apakah engkau menikah dengan perawan atau janda?” Jabir menjawab, “Janda.” Nabi bersabda, “Mengapa engkau tidak menikahi perawan sehingga engkau bisa bermain-main dengannya dan dia bisa bermain-main denganmu?”[2]

Di dalam dua kitab Shahih dari hadis Abu Hurairah dari Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, beliau bersabda, “Wanita dinikahi karena empat perkara: karena hartanya, karena nasabnya, karena kecantikannya, dan karena agamanya. Maka pilihlah wanita yang baik agamanya, kalau tidak, kedua tanganmu akan celaka.”[3] Di dalam Shahih Muslim rahimahullahu ta’ala dan selain beliau, bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Sesungguhnya wanita dinikahi karena agama, harta, dan kecantikannya. Maka, pilihlah wanita yang baik agamanya, karena kalau tidak, engkau akan sengsara.”[4]


[1] HR. Abu Dawud nomor 2050, An-Nasa`i nomor 3227, dan Ibnu Hibban (6/143). 

Abu Sufyan ibnul Harits

Saudara yang Kembali


Tak banyak kisah yang bisa dipaparkan tentang shahabat Nabi ini. Beliau termasuk shahabat nabi yang masuk Islam di akhir masa kehidupan Nabi. Walau demikian, beliau dapat mencapai kedudukan tinggi dalam Islam. Bagaimana tidak, cukuplah menjadi shahabat nabi sebagai suatu kemuliaan. Lebih-lebih lagi, beliau memiliki hubungan darah dan nasab dengan Rasulullah. Nama beliau adalah Abu Sufyan bin Al Harits bin Abdil Muthalib bin Hasyim bin Abdil Manaf Al Qurasyi Al Hasyimy (bukan Abu Sufyan bin Harb). Diperselisihkan tentang nama asli beliau. Ada yang berpendapat nama beliau adalah Al Mughirah, ada pula yang berpendapat bahwa nama beliau adalah nama kuniah beliau (Abu Sufyan), sedang Al Mughirah adalah nama saudara beliau. Beliau adalah putra paman Rasulullah yang bernama Al Harits, putra tertua Abdul Mutthalib. Selain sebagai putra paman Rasulullah, Abu Sufyan adalah juga saudara sepersusuan dengan Nabi. Ibu susu keduanya adalah Halimah As Sa’diyah. Demikian kedekatan Abu Sufyan bin Al Harits dengan Rasulullah, sampai-sampai dalam benak orang, saat Rasulullah berdakwah kepada Islam, dialah yang akan pertama kali menyambutnya. Ibu beliau bernama Ghaziyah bintu Qais bin Tharif. Di antara saudara beliau yang masuk Islam dari putra-putra Al Harits adalah Al Mughirah bin Al-Harits, dan Rabiah bin Al Harits. Adapun putra-putri beliau di antaraya Abdullah, Ja’far, keduanya lahir dari istri beliau bernama Jumanah bintu Abi Thalib, saudari dari Ummu Hani’, dan Atikah, lahir dari istri bernama Ummu Amr bintu Muqawwam bin Abdil Muthalib.

Dari sisi fisik, Abu Sufyan bin Al Harits memiliki keserupaan dengan Rasulullah. Ada beberapa kerabat Rasulullah yang memiliki keserupaan dengan Rasulullah. Mereka adalah Ja’far bin Abi Thalib, Al Hasan bin Ali bin Abi Thalib, Abu Sufyan bin Al Harits, dan Qatsam bin Al Abbas bin Abdil Muttalib. Selain memiliki fisik yang menyerupai Rasulullah beliau memiliki keunggulan lain dari sisi kemahiran dalam sastra dan dalam hal syair, juga dalam hal ketangkasan menunggang kuda.

KEHIDUPAN JAHILIAH


Dahulu sebelum keislamannya, Abu Sufyan bin Al Harits adalah salah satu tokoh Quraisy yang terdepan dalam menyelisihi, dan mengingkari Rasulullah. Dengan kepiawaiannya dalam bertutur dan bersyair, dimanfaatkannya keunggulan itu demi menyerang Rasulullah dan risalah yang diembannya. Dekatnya hubungan kerabat dan pertemanan, tidaklah menyurutkan langkahnya untuk terus mengobarkan api kebencian terhadap Rasulullah. Tak main-main. Permusuhan itu berjalan sekitar 20 tahun lamanya. Sungguh waktu yang amat panjang. Selama kurun waktu tersebut sikap keras dan permusuhan terhadap nabi terus disulut dan dikobarkan. Syair-syair untuk melawan dan mencela, terus dialunkannya. Saat pecah perang Badar, Abu Sufyan termasuk dari barisan musyrikin Quraisy.

DI MASA KEISLAMAN


Beliau masuk Islam pada saat peristiwa fathul Makkah, sebelum Rasulullah memasuki Makkah, di wilayah antara Makkah dan Madinah. Beliau dan Abdullah bin Abi Umayyah bin Al Mughirah berjumpa dengan Rasulullah untuk masuk Islam. Awalnya Rasulullah tidak menanggapi kedua orang ini. Bahkan disebabkan permusuhan yang hebat dari Abu Sufyan bin Al Harits, beliau termasuk sosok buronan kaum muslimin. Maka datanglah Abu Sufyan kepada Rasulullah dengan menyamar agar tidak diketahui orang, hingga ketika sampai di dekat Rasulullah beliau pun menyingkapkan wajah beliau. Rasulullah pun berpaling dari beliau. Hingga Ummu Hani’ pun berkata kepada Rasulullah; ‘Janganlah putra pamanmu, dan saudaraku putra dari bibimu, menjadi orang yang paling celaka dikarenakan engkau (wahai Rasulullah)’. Ali bin Abi Thalib pun berkata kepada beliau; ‘Menghadaplah ke hadapannya (Rasulullah) lalu katakanlah semisal apa yang dikatakan saudara-saudara Yusuf kepada Yusuf:
قَالُوا۟ تَٱللَّهِ لَقَدۡ ءَاثَرَكَ ٱللَّهُ عَلَيۡنَا وَإِن كُنَّا لَخَـٰطِـِٔينَ
“Mereka berkata; ‘Demi Allah, sesungguhnya Allah telah melebihkan kamu atas kami, dan sesungguhnya kami adalah orang-orang yang bersalah (berdosa)’.” [Q.S. Yusuf: 91]

Maka nasehat Ali bin Abi Thalib ini pun beliau lakukan, maka Rasul pun menjawab;
قَالَ لَا تَثۡرِيبَ عَلَيۡكُمُ ٱلۡيَوۡمَ ۖ يَغۡفِرُ ٱللَّهُ لَكُمۡ ۖ وَهُوَ أَرۡحَمُ ٱلرَّ‌ٰحِمِينَ
“Dia (Yusuf) berkata: ‘Pada hari ini tak ada cercaan terhadap kamu, mudah-mudahan Allah mengampuni (kamu), dan Dia adalah Maha Penyayang di antara para penyayang.” [Q.S. Yusuf: 92]

Dengan jawaban ini, nampak bahwa Rasulullah telah menerima keislaman beliau.

Dahulu, saat beliau masih kafir, beliau begitu gigih dalam memerangi Islam dan pemeluknya. Berbagai upaya beliau lakukan. Maka saat beliau telah masuk Islam, beliaupun bersungguh-sungguh dalam keislaman tersebut. Dari sisi ibadah, beliau menjadi seorang yang selalu awal memasuki masjid dan pulang yang paling akhir. Selalu menundukkan pandangan dan merasa malu terhadap Rasulullah, sehingga beliau tidak lagi pernah berani menatap Rasulullah setelah keislaman beliau. Masa keislaman beliau ini benar-benar beliau manfaatkan untuk banyak beribadah kepada Allah. Dalam hal jihad membela Islam, disebutkan bahwa beliau turut serta berperang bersama Rasulullah dalam fathu Makkah dan perang Hunain. Dalam peristiwa perang Hunain, beliau termasuk anggota pasukan yang kokoh saat mendapatkan ujian. Di awal pertempuran tersebut, pasukan musyrikin hampir saja dapat mengalahkan muslimin dengan serangan mendadak mereka. Saat itu, pasukan muslimin mengalami kekacauan dan banyak yang terdesak mundur. Di saat itu Rasulullah tetap kokoh mengahadang laju serangan musyrikin. Tercatat dalam sejarah Islam beberapa shahabat yang kokoh bersama Rasulullah di saat kekacauan menimpa pasukan muslimin. Mereka adalah Ali bin Abi Thalib, Abu Sufyan bin Al Harits, Al Fadhl bin Al Abbas, Rabiah bin Al Harits bin Abdil Muthalib, Abu Bakar dan Umar. Mereka tetap berdiri kokoh di sekitar Rasulullah hingga kaum muslimin kembali maju. Semenjak peristiwa Hunain ini, Rasulullah mulai mencintai Abu Sufyan bin Al Harits dan beliau mempersaksikan bahwa Abu Sufyan termasuk calon penghuni surga. Semenjak Rasulullah melihat kegigihan beliau dalam membela Rasulullah dalam perang Hunain, maka Rasulullah mengatakan kepada beliau:
أَرۡجُو أَنۡ تَكُونَ خَلَفًا مِنۡ حَمۡزَةَ
“Aku mengharapkan dirimu sebagai pengganti Hamzah.”
أَبُو سُفۡيَانَ بۡنُ الۡحَارِثِ سَيِّدُ فِتۡيَانِ أَهۡلِ الۡجَنَّةِ
“Abu Sufyan bin Al Harits adalah pemimpin para pemuda penduduk surga.”

KEMATIAN


Menjelang kematian beliau, keluarga beliau pun mulai menangis. Maka beliau mengatakan; “Janganlah kalian menangis, sungguh aku belum pernah melakukan satu kesalahanpun semenjak keislamanku.”

Ucapan ini menunjukkan kebagusan keislaman beliau sehingga beliau menjalani kehidupan dengan terus tunduk dengan ajaran Islam hingga akhir hayat. Inilah sikap Istiqamah yang sangat sulit dicapai oleh seorang muslim.

Abu Sufyan bin Al Harits meninggal di tahun ke 20 Hijriyah. Beberapa saat sepulang dari haji. Beliau jatuh sakit dan meninggal setelah pulang ke Negeri Madinah. Yang memimpin salat janazah adalah khalifah saat itu, Umar bin Al Khaththab.

[Ustadz Hammam]

Sumber: Majalah Tashfiyah vol.07 1440H-2018H edisi 81 rubrik Figur.

Jin telah Memanahnya

Beliau adalah Sa’ad bin Ubadah bin Dalim Al Khazraji Al Anshari Abu Tsabit radhiyallahu ‘anhu merupakan pemimpin kaum Khazraj dan Anshar. Termasuk orang yang pertama masuk Islam dan salah satu tokoh dari 12 tokoh Anshar yang berbaiat kepada nabi bersama 70 Anshar. Ketika masuk Islam, dia, Al Mundzir dan Abu Dujanah menghancurkan berhala Bani Saidah. Beliau seorang terkenal dengan kedermawanannya di masa Jahiliyyah.

TAWANAN QURAISY


Ketika Baiatul Aqabah yang kedua selesai dengan sempurna dan 70 shahabat Ashar bersiap untuk safar kembali ke Madinah, kaum Quraisy mengetahui hal itu. Bahwasanya mereka telah berbaiat kepada nabi, merencanakan hijrah, menyambut nabi di Madinah dan siap menolong nabi dan Islam melawan kekuatan kafir Quraisy.

Maka marahlah Quraisy dan bergegas mengejar shahabat Anshar, hingga berhasil menangkap Sa’ad bin Ubadah radhiyallahu ‘anhu. Mereka mengikat kedua tangan di atas lehernya dan membawanya kembali ke Makkah. Setelah sampai di Makkah mereka memukul dan menyiksanya dengan siksaan yang berat.

Sa’ad bin Ubadah radhiyallahu ‘anhu bercerita kejadian yang menimpanya. Beliau berkata, “Saat aku berada di tangan mereka, tiba-tiba datang dari Quraisy seseorang yang berkulit putih dan bercahaya berbeda dengan orang-orang di sekitarnya (Suhail bin Amr). Maka aku berkata dalam hatiku, ‘Jika dalam kaum ini ada kebaikan, maka niscaya kebaikan itu ada pada orang ini’. Ketika mendekat kepadaku dia mengangkat tangannya dan mendaratkan tangannya di wajahku dengan keras. Saat itu aku berkata dalam hatiku, ‘Tidak, demi Allah sungguh tidak ada kebaikan pada mereka setelah ini.’

Demi Allah aku berada di tangan Quraisy, mereka menarikku dan menyiksaku. Sejurus kemudian tiba-tiba datang seseorang dari mereka menghampiriku dan berkata, “Celaka kamu, bukankah kamu memiliki hubungan dengan sebagian orang Quraisy?” Maka aku berkata, “Ya tentu, itu benar. Dulu aku melindungi Jubair bin Muth’im dan bisnisnya. Aku membela dan menjaganya dari orang-orang yang menzaliminya di negeriku Madinah. Aku juga melindungi Harits bin Harb bin Umayyah. Maka berkata seseorang dari mereka, “Hubungi kedua orang tadi! Dan kabarkan tentang pengakuannya.”

Keluarlah salah satu dari mereka menemui kedua orang tersebut. Kemudian dia mendapati keduanya berada di Ka’bah dan berkata, “Ada seorang dari kabilah Khazraj mengaku memiliki hubungan dengan kalian.” Mereka bertanya, “Siapa namanya?” Dia menjawab, “Sa’ad bin Ubadah.” Mereka menjawab, “Demi Allah dia benar.” Maka mereka datang dan membebaskanku dari cengkraman dan siksaan mereka.”

BANGSAWAN NAN DERMAWAN


Kisah kedermawanan dan perhatiannya kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam dan Muhajirin saat mereka hijrah menjadi keutamaan sendiri bagi Sa’ad bin Ubadah radhiyallahu ‘anhu. Ketika Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam dan shahabat Muhajirin berhijrah ke Madinah mereka mendapat sambutan hangat dan menggembirakan dari shahabat Anshar tidak terkecuali Sa’ad bin Ubadah. Bahkan beliau adalah seorang yang paling tampak dan besar perhatiannya. Memang kedermawanan pada diri Sa’ad bin Ubadah adalah hal yang masyhur di segala penjuru Madinah, bahkan di Jaziratul Arab.

Disebutkan dalam riwayat Imam Ahmad, bahwa dahulu saat shahabat Muhajirin hijrah ke Madinah, seorang Anshar mengajak dan menjamu Muhajirin satu, dua, atau tiga orang (ke rumah mereka). Sementara Sa’ad bin Ubadah menjamu 80 orang di rumahnya. Lebih dari itu dia memerintahkan seseorang untuk naik di bagian rumahnya yang paling tinggi dan berteriak, ‘Siapa yang menginginkan lemak dan daging maka silahkan datanglah ke rumah ini, dan ini beliau lakukan setiap hari.’

Disebutkan dalam riwayat lain, ketika nabi datang hijrah ke Madinah, Sa’ad bin Ubadah setiap hari mengirim nampan padanya daging, susu dan makanan yang lainnya. Maka nampan Sa’ad bin Ubadah setiap hari berputar di rumah istri-istri nabi.

Sungguh nabi telah mendoakannya, “Ya Allah jadikanlah ampunan-Mu dan rahmat-Mu untuk harta dalam keluarga Sa’ad bin Ubadah radhiyallahu ‘anhu.”

Keutamaan yang melimpah selalu meliputi Sa’ad bin Ubadah radhiyallahu ‘anhu. Beliau adalah shahabat yang sangat pandai dalam memanah sehingga digelari Al kamil (yang sempurna) di masa jahiliyyah. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam di setiap pertempuran memiliki dua bendera perang, satu bendera dipegang Ali bin Abi Thalib radhiyallahu ‘anhu merupakan bendera shahabat Muhajirin dan bendera yang lainnya dipegang Sa’ad bin Ubadah merupakan bendera shahabat Anshar. Ketika perang Badr, Sa’ad bin Ubadah merupakan sosok pemberani yang mengagumkan nabi.

Dalam Shahih Muslim disebutkan, bahwasanya Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bermusyawarah ketika datang pasukan Abu Sufyan. Maka Abu Bakar radhiyallahu ‘anhu berbicara (akan tetapi) beliau berpaling darinya, kemudian Umar berbicara dan beliau berpaling darinya. Maka berdirilah Sa’ad bin Ubadah radhiyallahu ‘anhu dan berkata, “Apakah Anda menginginkan kami wahai Rasulullah? Demi Dzat yang jiwaku di tangan-Nya, andaikan Anda memerintahkan kami untuk menyelam lautan bersama kuda-kuda kami, sungguh kami akan melaksanakannya. Andaikan Anda memerintahkan kami untuk memukul hati kuda-kuda kami dan menempuh barkil ghimad sungguh kami akan melakukannya.”

Berkata Qadhi Iyadl, “Makna dharbul akbad (memukul hati) adalah kiasan dari makna pembebanan kepada hewan tunggangan dengan pembebanan yang sangat berat. Maka makna hadis, “Andaikan engkau memerintahkan kami untuk melakukan perjalanan berat dengan cepat menempuh barkil ghimad -sebagai contoh tempat yang sangat jauh- (pent. Sungguh kami akan menempuhnya). Barkil Ghimad adalah sebuah daerah yang jauh berada di belakang Kota Makkah yang bisa menghabiskan waktu perjalanan 5 hari.

JIN MEMANAHNYA


Telah wafat shahabat yang mulia ini di Hauran satu kota di negeri Syam tahun 14 H. Berkata Al Ashma’i, “Telah terbunuh Sa’ad bin Ubadah di Syam, telah memanahnya jin di daerah Hauran.” Semoga Allah meridainya.

Bunga rampai keindahan jejak hidupnya telah terukir di lembaran-lembaran sejarah, semoga kita mampu meneladani dan mengambil ibrah darinya.


Referensi:
  • Bidayah wan Nihayah, Ibnu Katsir.
  • Tarikh Al Umam wal Muluk, At Thabari.
  • Syarh Shahih Muslim, An Nawawi.
  • Siyar, Adz Dzahabi.

Sumber: Majalah Qudwah edisi 62 vol.06 1440 H rubrik Khairu Ummah. Pemateri: Al Ustadz Abu Ma'mar Abbas bin Husain.

Shahih Al-Bukhari hadits nomor 28

٢٠ - بَابٌ السَّلَامُ مِنَ الۡإِسۡلَامِ
20. Bab mengucapkan salam termasuk keislaman

وَقَالَ عَمَّارٌ: ثَلَاثٌ مَنۡ جَمَعَهُنَّ فَقَدۡ جَمَعَ الۡإِيمَانَ: الۡإِنۡصَافُ مِنۡ نَفۡسِكَ، وَبَذۡلُ السَّلَامِ لِلۡعَالَمِ، وَالۡإِنۡفَاقُ مِنَ الۡإِقۡتَارِ.
‘Ammar berkata, “Tiga hal siapa saja yang mengumpulkannya, maka dia telah mengumpulkan keimanan, yaitu: bersikap inshaf (adil, menunaikan hak Allah dan manusia), mengucapkan kepada kaum muslimin, dan berinfak ketika dalam kesempitan rezeki.”
٢٨ - حَدَّثَنَا قُتَيۡبَةُ قَالَ: حَدَّثَنَا اللَّيۡثُ، عَنۡ يَزِيدَ بۡنِ أَبِي حَبِيبٍ، عَنۡ أَبِي الۡخَيۡرِ، عَنۡ عَبۡدِ اللهِ بۡنِ عَمۡرٍو: أَنَّ رَجُلًا سَأَلَ رَسُولَ اللهِ ﷺ أَيُّ الۡإِسۡلَامِ خَيۡرٌ؟ قَالَ: تُطۡعِمُ الطَّعَامَ، وَتَقۡرَأُ السَّلَامَ عَلَى مَنۡ عَرَفۡتَ وَمَنۡ لَمۡ تَعۡرِفۡ.
28. Qutaibah telah menceritakan kepada kami. Beliau berkata: Al-Laits menceritakan kepada kami dari Yazid bin Abu Habib, dari Abu Al-Khair, dari ‘Abdullah bin ‘Amr bahwa ada seseorang bertanya kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, “Perangai Islam mana yang paling baik?” Nabi menjawab, “Engkau memberi makan dan mengucapkan salam kepada siapa saja yang engkau kenal dan tidak engkau kenal.”

Sunan An-Nasa`i hadits nomor 3230

١٣ - بَابُ كَرَاهِيَةِ تَزۡوِيجِ الزُّنَاةِ
13. Bab dibencinya menikahi wanita pezina

٣٢٣٠ – (صحيح) أَخۡبَرَنَا عُبَيۡدُ اللهِ بۡنُ سَعِيدٍ قَالَ: حَدَّثَنَا يَحۡيَى عَنۡ عُبَيۡدِ اللهِ عَنۡ سَعِيدِ بۡنِ أَبِي سَعِيدٍ عَنۡ أَبِيهِ عَنۡ أَبِي هُرَيۡرَةَ، عَنِ النَّبِيِّ ﷺ، قَالَ: (تُنۡكَحُ النِّسَاءُ لِأَرۡبَعَةٍ: لِمَالِهَا، وَلِحَسَبِهَا، وَلِجَمَالِهَا، وَلِدِينِهَا؛ فَاظۡفَرۡ بِذَاتِ الدِّينِ تَرِبَتۡ يَدَاكَ). [(ابن ماجه)(١٨٥٨)، ق، (إرواء الغليل)(١٧٨٣)، (غاية المرام)(٢٢٢)].
3230. [Sahih] ‘Ubaidullah bin Sa’id telah mengabarkan kepada kami. Beliau berkata: Yahya menceritakan kepada kami dari ‘Ubaidullah, dari Sa’id bin Abu Sa’id, dari ayahnya, dari Abu Hurairah, dari Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam. Beliau bersabda, “Wanita dinikahi karena empat hal: harta, keluhuran, kecantikan, dan agamanya. Carilah wanita yang baik agamanya, kalau tidak engkau akan sengsara.”

Sunan An-Nasa`i hadits nomor 3226

١٠ - عَلَى مَا تُنۡكَحُ الۡمَرۡأَةُ؟ 
10. Apa kriteria seorang wanita dinikahi? 


٣٢٢٦ – (صحيح) أَخۡبَرَنَا إِسۡمَعِيلُ بۡنُ مَسۡعُودٍ قَالَ: حَدَّثَنَا خَالِدٌ عَنۡ عَبۡدِ الۡمَلِكِ عَنۡ عَطَاءٍ عَنۡ جَابِرٍ، أَنَّهُ تَزَوَّجَ امۡرَأَةً عَلَى عَهۡدِ رَسُولِ اللهِ ﷺ، فَلَقِيَهُ النَّبِيُّ ﷺ، فَقَالَ: (أَتَزَوَّجۡتَ يَا جَابِرُ؟!)، قَالَ: قُلۡتُ: نَعَمۡ، قَالَ: (بِكۡرًا أَمۡ ثَيِّبًا؟!)، قَالَ: قُلۡتُ: بَلۡ ثَيِّبًا، قَالَ: (فَهَلَّا بِكۡرًا تُلَاعِبُكَ!)، قَالَ: قُلۡتُ: يَا رَسُولَ اللهِ! كُنَّ لِي أَخَوَاتٌ، فَخَشِيتُ أَنۡ تَدۡخُلَ بَيۡنِي وَبَيۡنَهُنَّ، قَالَ: (فَذَاكَ إِذًا! إِنَّ الۡمَرۡأَةَ تُنۡكَحُ عَلَى دِينِهَا وَمَالِهَا وَجَمَالِهَا، فَعَلَيۡكَ بِذَاتِ الدِّينِ تَرِبَتۡ يَدَاكَ). [(إرواء الغليل)(٦/١٩٤)، م، وحديث أبي هريرة يأتي (٣٢٣٠)].

3226. [Sahih] Isma’il bin Mas’ud telah mengabarkan kepada kami. Beliau berkata: Khalid menceritakan kepada kami dari ‘Abdul Malik, dari ‘Atha`, dari Jabir, bahwa beliau menikahi seorang wanita di masa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam. Lalu Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam berjumpa dengannya. 

Beliau bertanya, “Apakah engkau sudah menikah, wahai Jabir?” 

Jabir berkata: Aku menjawab, “Sudah.” 

Nabi bertanya, “Dengan perawan atau janda?” 

Jabir berkata: Aku menjawab, “Dengan janda.” 

Nabi bertanya, “Kenapa tidak dengan perawan sehingga dia bisa bermain-main denganmu?” 

Jabir berkata: Aku berkata, “Wahai Rasulullah, aku memiliki beberapa saudara perempuan sehingga aku khawatir dia nanti akan masuk di antara aku dengan mereka.” 

Nabi bersabda, “Bagus kalau begitu. Sesungguhnya wanita dinikahi karena agama, harta, dan kecantikannya. Maka hendaknya engkau memilih wanita yang baik agamanya, niscaya engkau beruntung.”

Sunan An-Nasa`i hadits nomor 3227

١١ - كَرَاهِيَةُ تَزۡوِيجِ الۡعَقِيمِ
11. Tidak disukai menikahi wanita mandul

٣٢٢٧ – (حسن صحيح) أَخۡبَرَنَا عَبۡدُ الرَّحۡمَٰنِ بۡنُ خَالِدٍ قَالَ: حَدَّثَنَا يَزِيدُ بۡنُ هَارُونَ قَالَ: أَنۡبَأَنَا الۡمُسۡتَلِمُ بۡنُ سَعِيدٍ عَنۡ مَنۡصُورِ بۡنِ زَاذَانَ عَنۡ مُعَاوِيَةَ بۡنِ قُرَّةَ عَنۡ مَعۡقِلِ بۡنِ يَسَارٍ، قَالَ: جَاءَ رَجُلٌ إِلَى رَسُولِ اللهِ ﷺ، فَقَالَ: إِنِّي أَصَبۡتُ امۡرَأَةً ذَاتَ حَسَبٍ وَمَنۡصِبٍ، إِلَّا أَنَّهَا لَا تَلِدُ، أَفَأَتَزَوَّجُهَا؟! فَنَهَاهُ، ثُمَّ أَتَاهُ الثَّانِيَةَ، فَنَهَاهُ، ثُمَّ أَتَاهُ الثَّالِثَةَ، فَنَهَاهُ، فَقَالَ: (تَزَوَّجُوا الۡوَلُودَ الۡوَدُودَ؛ فَإِنِّي مُكَاثِرٌ بِكُمۡ). [(إرواء الغليل)(١٧٨٤)، (آداب الزفاف)(٦١)، (صحيح أبي داود)(١٧٨٩)].
3227. [Hasan Sahih] ‘Abdurrahman bin Khalid telah mengabarkan kepada kami. Beliau berkata: Yazid bin Harun menceritakan kepada kami. Beliau berkata: Al-Mustalim bin Sa’id memberitakan kepada kami dari Manshur bin Zadzan, dari Mu’awiyah bin Qurrah, dari Ma’qil bin Yasar. Beliau berkata: Ada seorang pria datang kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam seraya berkata, “Sesungguhnya aku berjumpa dengan seorang wanita yang memiliki keluhuran dan kedudukan, hanya saja dia tidak bisa melahirkan. Apakah aku boleh menikahinya?” Nabi melarangnya. Kemudian pria itu datang kepada beliau kedua kalinya, namun Nabi masih melarangnya. Kemudian pria itu datang kepada beliau ketiga kalinya, namun Nabi tetap melarangnya seraya bersabda, “Nikahilah wanita yang subur rahimnya lagi sangat mencintai suaminya, karena aku akan berbangga dengan banyaknya jumlah kalian.”

Ma Hiya As-Salafiyyah? - Hukum Mengikuti As-Salafush Shalih (3)

Adapun menyatakan diri mengikuti jalan salaf, maka aku katakan:

Engkau telah mengetahui--wahai orang yang semoga diberi taufik--bahwa mengikuti jalan kaum mukminin dari kalangan salaf adalah wajib. Jadi pengakuan mengikuti mereka adalah suatu kehormatan dan kemuliaan untukmu.

Al-Imam Ibnu Taimiyyah rahimahullah berkata[1],
لَا عَيۡبَ عَلَىٰ مَنۡ أَظۡهَرَ مَذۡهَبَ السَّلَفِ، وَانۡتَسَبَ إِلَيۡهِ، وَاعۡتَزَىٰ إِلَيۡهِ، بَلۡ يَجِبُ قَبُولُ ذٰلِكَ مِنۡهُ؛ فَإِنَّ مَذۡهَبَ السَّلَفِ لَا يَكُونُ إِلَّا حَقًّا
“Tidak ada aib bagi orang yang ingin menampakkan mazhab salaf, mengaku pengikut mereka, dan menyatakan memiliki hubungan dengan mereka. Bahkan wajib menerima itu darinya karena mazhab salaf pasti merupakan kebenaran.”

Kalau engkau perhatikan—wahai pecinta kebenaran—dalam wasiat-wasiat para imam, pasti engkau dapatkan bahwa mereka mewasiatkan untuk mengikuti dan menetapi jalan salaf saleh (para sahabat) radhiyallahu ‘anhum dan melarang dari menjauhinya. Di antara wasiat itu adalah:
1. Ucapan Al-Imam Al-Auza’i, imam penduduk Syam, 
اصۡبِرۡ نَفۡسَكَ عَلَىٰ السُّنَّةِ، وَقِفۡ حَيۡثُ وَقَفَ الۡقَوۡمُ، وَقُلۡ بِمَا قَالُوا، وَكُفَّ عَمَّا كَفُّوا، وَاسۡلُكۡ سَبِيلَ سَلَفِكَ الصَّالِحِ؛ فَإِنَّهُ يَسَعُكَ مَا وَسِعَهُمۡ 
“Sabarkan dirimu di atas sunah, berhentilah di tempat para sahabat berhenti, berkatalah dengan ucapan mereka, tahan dirimu dari apa saja yang mereka menahan diri darinya, dan tempuhlah jalan pendahulumu yang saleh, karena hal yang telah mencukupi mereka, akan mencukupimu.”[2]
2. Beliau juga berkata,
عَلَيۡكَ بِآثَارِ السَّلَفِ وَإِنۡ رَفَضَكَ النَّاسُ، وَإِيَّاكَ وَآرَاءَ الرِّجَالِ وَإِنۡ زَخۡرَفُوا لَكَ الۡقَوۡلَ، فَإِنَّ الۡأَمۡرَ يَنۡجَلِي حِينَ يَنۡجَلِي وَأَنۡتَ مِنۡهُ عَلَىٰ طَرِيقٍ مُسۡتَقِيمٍ
“Wajib bagimu untuk mengikuti jejak salaf, meskipun orang-orang menentangmu. Hati-hatilah engkau dari pendapat-pendapat orang walaupun mereka menghias-hiasi ucapan itu. Karena perkaranya akan terlihat pada saatnya dalam keadaan engkau berada di jalan yang lurus.”[3]
3. Al-Imam Abu ‘Utsman Isma’il Ash-Shabuni berkata dalam kitab ‘Aqidatus Salaf Ashhabil Hadits[4],
وَيَقۡتَدُونَ بِالنَّبِيِّ ﷺ وَأَصۡحَابِهِ الَّذِينَ هُمۡ كَالنَّجُومِ... وَيَقۡتَدُونَ بِالسَّلَفِ الصَّالِحِينَ مِنۡ أَئِمَّةِ الدِّينِ وَعُلَمَاءِ الۡمُسۡلِمِينَ، وَيَتَمَسَّكُونَ بِمَا كَانُوا بِهِ مُتَمَسِّكِينَ مِنَ الدِّينِ الۡمَتِينِ، وَالۡحَقِّ الۡمُبِينِ
“Mereka mencontoh Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam dan para sahabatnya, yang mereka itu seperti bintang-bintang… dan mereka mencontoh salaf saleh dari kalangan para imam agama ini dan ulama kaum muslimin. Mereka berpegang erat dengan agama yang kokoh dan kebenaran nyata yang dipegangi oleh para pendahulu mereka.”
4. Al-Imam Al-Barbahari berkata di dalam Syarhus Sunnah[5],
وَالۡأَسَاسُ الَّذِي تُبۡنَىٰ عَلَيۡهِ الۡجَمَاعَةِ، وَهُمۡ أَصۡحَابُ مُحَمَّدٍ ﷺ، وَهُمۡ أَهۡلُ السُّنَّةِ وَالۡجَمَاعَةِ، فَمَنۡ لَمۡ يَأۡخُذۡ عَنۡهُمۡ فَقَدۡ ضَلَّ وَابۡتَدَعَ، وَكُلُّ بِدۡعَةٍ ضَلَالَةٌ...
“Pondasi yang dibangun di atasnya al-jama’ah, mereka adalah para sahabat Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam, mereka adalah ahli sunah waljamaah. Siapa saja yang tidak mengambil agama dari mereka, maka dia telah sesat dan berbuat bidah. Dan setiap bidah adalah kesesatan…”

Aku tutup pembahasan ini dengan ucapan yang baik dan kuat dari syekh kami Zaid bin Hadi Al-Madkhali—semoga Allah menjaga dan memelihara beliau—sebagai jawaban dari suatu pertanyaan yang panjang. Awal pertanyaannya adalah, “Sebagian orang berkata: Mengapa kita memakai lakab/label salafiyyah dan mengapa kita tidak memakai lakab Muhammadiyyah dalam rangka nisbah kepada Rasul shallallahu ‘alaihi wa sallam?...” Sampai akhir pertanyaan.

Maka syekh—semoga Allah menjaga beliau—menjawab dengan ucapan beliau, “Kita katakan kepadanya: Sesungguhnya sikap protesmu kepada orang yang menampakkan mazhab salaf saleh dan menjadi pengikutnya adalah suatu kebatilan. Hal yang membuat engkau bersikap protes ini adalah:
  • kebodohanmu yang mengerikan terhadap ajaran salaf yang sahih dan para pendahulu pengusung kitab dan sunah dari kalangan sahabat Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam dan para imam ilmu dan dakwah yang berada di atas jalan mereka dari kurun yang utama yang mereka dipersaksikan kebaikannya,
  • atau engkau ingin membuat kesamaran pada para penuntut ilmu bahwa mazhab salaf hanyalah suatu partai atau organisasi yang dibentuk oleh Muhammad bin ‘Abdul Wahhab sehingga harus dijauhi dan tidak boleh mengikutinya.

Yang benar adalah tidak boleh bagi seorangpun mengingkari orang yang menyatakan pengikut salaf dan salafiyyah. Jadi siapa saja yang berkata: saya seorang salafi dan akidahku adalah salafiyyah, maka tidak boleh dicela, bahkan wajib menerimanya dengan kesepakatan para ulama rabbaniyyin (ulama yang memperbaiki keadaan manusia dengan mengajari agama dan memulai dari permasalahan yang kecil sebelum yang besar) dan murid-murid mereka. Karena mazhab salaf hanyalah merupakan kebenaran. Dan bahwa salafiyyah merupakan penyandaran penamaan kepada salaf. Suatu penamaan yang tidak bisa dipisah sekejap pun dari umat Islam, bahkan ini merupakan penamaan terbaik. Berbeda dengan keanggotaan kepada partai-partai dan organisasi-organisasi bidah seperti partai Ikhwanul Muslimin dan kelompok Jama’ah Tabligh, atau kelompok apapun yang loyal dengan keduanya yang telah berlalu penjelasannya dan penjelasan metode dakwahnya.

Adapun ucapan orang yang menentang akidah salafiyyah dan pengikutnya: Mengapa tidak dikatakan Muhammadiyyah saja? Kita katakan: Ini membuat kesamaran pada manusia, seperti jenis sebelumnya. Umat ini semuanya disebut dengan umat Muhammadiyyah. Yakni: bahwa Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam adalah nabinya. Dan umat terbagi menjadi umat dakwah (seluruh umat yang didakwahi untuk masuk Islam) dan umat ijabat (umat Islam yang telah menerima dakwah Rasulullah). Umat ijabat terbagi menjadi tujuh puluh tiga kelompok. Semuanya di neraka kecuali satu. Yaitu kelompok yang berada di atas jalan seperti yang ditempuh Nabi yang mulia shallallahu ‘alaihi wa sallam dan para sahabatnya ridhwanallahu ‘alaihim ajma’in. Jadi para sahabat Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam adalah salaf. Juga siapa saja yang datang setelah mereka, menempuh jalan mereka, dan mengikuti jejak mereka, maka ia pun digolongkan mereka. Sehingga dikatakan bahwa dia salafi dan akidahnya salafiyyah…”[6] Sampai akhir ucapan beliau.

Kemudian aku nasehatkan kepadamu—wahai orang yang mencintai kebenaran—untuk merujuk kitab-kitab sunah, maka engkau akan mendapatkan nas-nas yang tidak terhitung banyaknya, yang akan mendukung wasiat yang telah aku sebutkan untuk menetapi jalan salaf dan waspada dari menjauhinya. Allah lah yang memberi taufik.


[1] Majmu’ Fatawa Syaikhil Islam (4/149). 
[2] Asy-Syari’ah karya Al-Ajurri (58) dan selainnya. 
[3] Sumber sebelumnya dan Syaraf Ashhabil Hadits karya Al-Khathib halaman 7. Sahih. 
[4] Halaman 82. 
[5] Halaman 65. 
[6] Al-Ajwibah Al-Atsariyyah ‘anil Masa`il Al-Manhajiyyah pertanyaan 23, halaman 77-79.

Shahih Muslim hadits nomor 125

٥٧ - بَابُ بَيَانِ أَنَّهُ سُبۡحَانَهُ وَتَعَالَى لَمۡ يُكَلِّفۡ إِلَّا مَا يُطَاقُ
57. Bab keterangan bahwa Allah subhanahu wa taala tidak membebani kecuali yang disanggupi

١٩٩ - (١٢٥) - حَدَّثَنِي مُحَمَّدُ بۡنُ مِنۡهَالٍ الضَّرِيرُ، وَأُمَيَّةُ بۡنُ بِسۡطَامَ الۡعَيۡشِيُّ - وَاللَّفۡظُ لِأُمَيَّةَ - قَالَا: حَدَّثَنَا يَزِيدُ بۡنُ زُرَيۡعٍ: حَدَّثَنَا رَوۡحٌ - وَهُوَ ابۡنُ الۡقَاسِمِ -، عَنِ الۡعَلَاءِ، عَنۡ أَبِيهِ، عَنۡ أَبِي هُرَيۡرَةَ، قَالَ: لَمَّا نَزَلَتۡ عَلَى رَسُولِ اللهِ ﷺ: ﴿لِّلَّهِ مَا فِى ٱلسَّمَـٰوَٰتِ وَمَا فِى ٱلۡأَرۡضِ ۗ وَإِن تُبۡدُوا۟ مَا فِىٓ أَنفُسِكُمۡ أَوۡ تُخۡفُوهُ يُحَاسِبۡكُم بِهِ ٱللَّهُ ۖ فَيَغۡفِرُ لِمَن يَشَآءُ وَيُعَذِّبُ مَن يَشَآءُ ۗ وَٱللَّهُ عَلَىٰ كُلِّ شَىۡءٍ قَدِيرٌ ۝٢٨٤﴾ [البقرة: ٢٨٤] قَالَ: فَاشۡتَدَّ ذٰلِكَ عَلَى أَصۡحَابِ رَسُولِ اللهِ ﷺ فَأَتَوۡا رَسُولَ اللهِ ﷺ، ثُمَّ بَرَكُوا عَلَى الرُّكَبِ، فَقَالُوا: أَيۡ رَسُولَ اللهِ، كُلِّفۡنَا مِنَ الۡأَعۡمَالِ مَا نُطِيقُ: الصَّلَاةَ، وَالصِّيَامَ وَالۡجِهَادَ، وَالصَّدَقَةَ، وَقَدِ اُنۡزِلَتۡ عَلَيۡكَ هَٰذِهِ الۡآيَةُ وَلَا نُطِيقُهَا.
199. (125). Muhammad bin Minhal Adh-Dharir dan Umayyah bin Bistham Al-‘Aisyi telah menceritakan kepadaku. Lafal hadis ini milik Umayyah. Keduanya berkata: Yazid bin Zurai’ menceritakan kepada kami: Rauh bin Al-Qasim menceritakan kepada kami dari Al-‘Ala`, dari ayahnya, dari Abu Hurairah.
Beliau mengatakan: Ketika turun ayat kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam (yang artinya), “Kepunyaan Allah-lah segala apa yang ada di langit dan apa yang ada di bumi. Dan jika kalian melahirkan apa yang ada di dalam hatimu atau kalian menyembunyikan, niscaya Allah akan membuat perhitungan dengan kalian tentang perbuatan itu. Maka Allah mengampuni siapa yang dikehendaki-Nya dan menyiksa siapa yang dikehendaki-Nya; dan Allah Mahakuasa atas segala sesuatu.” (QS. Al-Baqarah: 284).
Beliau mengatakan: Ayat itu dirasa berat oleh para sahabat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, sehingga mereka datang menemui Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam.
Mereka duduk berlutut lalu mereka berkata, “Wahai Rasulullah, kami telah diberi beban amalan yang kami mampu, berupa salat, puasa, jihad, dan sedekah. Namun, sungguh ayat ini turun kepadamu, sementara kami tidak mampu melakukannya.”
قَالَ رَسُولُ اللهِ ﷺ: (أَتُرِيدُونَ أَنۡ تَقُولُوا كَمَا قَالَ أَهۡلُ الۡكِتَابَيۡنِ مِنۡ قَبۡلِكُمۡ: سَمِعۡنَا وَعَصَيۡنَا؟ بَلۡ قُولُوا: سَمِعۡنَا وَأَطَعۡنَا غُفۡرَانَكَ رَبَّنَا وَإِلَيۡكَ الۡمَصِيرُ). قَالُوا: سَمِعۡنَا وَأَطَعۡنَا غُفۡرَانَكَ رَبَّنَا وَإِلَيۡكَ الۡمَصِيرُ. فَلَمَّا اقۡتَرَأَهَا الۡقَوۡمُ ذَلَّتۡ بِهَا أَلۡسِنَتُهُمۡ، فَأَنۡزَلَ اللهُ فِي إِثۡرِهَا: ﴿ءَامَنَ ٱلرَّسُولُ بِمَآ أُنزِلَ إِلَيۡهِ مِن رَّبِّهِۦ وَٱلۡمُؤۡمِنُونَ ۚ كُلٌّ ءَامَنَ بِٱللَّهِ وَمَلَـٰٓئِكَتِهِۦ وَكُتُبِهِۦ وَرُسُلِهِۦ لَا نُفَرِّقُ بَيۡنَ أَحَدٍ مِّن رُّسُلِهِۦ ۚ وَقَالُوا۟ سَمِعۡنَا وَأَطَعۡنَا ۖ غُفۡرَانَكَ رَبَّنَا وَإِلَيۡكَ ٱلۡمَصِيرُ ۝٢٨٥﴾ [البقرة: ٢٨٥] فَلَمَّا فَعَلُوا ذٰلِكَ نَسَخَهَا اللهُ تَعَالَى، فَأَنۡزَلَ اللهُ عَزَّ وَجَلَّ: ﴿لَا يُكَلِّفُ ٱللَّهُ نَفۡسًا إِلَّا وُسۡعَهَا ۚ لَهَا مَا كَسَبَتۡ وَعَلَيۡهَا مَا ٱكۡتَسَبَتۡ ۗ رَبَّنَا لَا تُؤَاخِذۡنَآ إِن نَّسِينَآ أَوۡ أَخۡطَأۡنَا ۚ﴾ قَالَ: نَعَمۡ ﴿رَبَّنَا وَلَا تَحۡمِلۡ عَلَيۡنَآ إِصۡرًا كَمَا حَمَلۡتَهُۥ عَلَى ٱلَّذِينَ مِن قَبۡلِنَا ۚ﴾ قَالَ: نَعَمۡ ﴿رَبَّنَا وَلَا تُحَمِّلۡنَا مَا لَا طَاقَةَ لَنَا بِهِۦ ۖ﴾ قَالَ: نَعَمۡ ﴿وَٱعۡفُ عَنَّا وَٱغۡفِرۡ لَنَا وَٱرۡحَمۡنَآ ۚ أَنتَ مَوۡلَىٰنَا فَٱنصُرۡنَا عَلَى ٱلۡقَوۡمِ ٱلۡكَـٰفِرِينَ﴾ [البقرة: ٢٨٦] قَالَ: نَعَمۡ.
Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Apakah kalian ingin berkata sebagaimana ucapan dua golongan ahli kitab sebelum kalian: Kami mendengar namun kami bermaksiat? Mestinya kalian katakan: Kami mendengar dan kami taat. Ampunilah kami wahai Rabb kami dan hanya kepada-Mu tempat kembali.” 
Mereka berkata, “Kami mendengar dan Kami taat. Ampunilah kami wahai Rabb kami dan hanya kepada Engkau tempat kembali.” 
Ketika kaum itu memulai membacanya, lisan-lisan mereka menjadi mudah melantunkannya. Lalu Allah menurunkan ayat setelahnya (yang artinya), “Rasul telah beriman kepada Alquran yang diturunkan kepadanya dari Rabbnya, demikian pula orang-orang yang beriman. Semuanya beriman kepada Allah, malaikat-malaikat-Nya, kitab-kitab-Nya, dan rasul-rasul-Nya. (Mereka mengatakan): Kami tidak membeda-bedakan antara seorangpun (dengan yang lain) dari rasul-rasul-Nya; Dan mereka mengatakan: Kami dengar dan kami taat. (Mereka berdoa): Ampunilah kami ya Rabb kami dan kepada Engkaulah tempat kembali.” (QS. Al-Baqarah: 285).
Ketika mereka melakukannya, Allah taala menghapus hukum ayat yang awal tadi, lalu Allah azza wajalla menurunkan ayat (yang artinya), “Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya. Ia mendapat pahala (dari kebajikan) yang diusahakannya dan ia mendapat siksa (dari kejahatan) yang dikerjakannya. (Mereka berdoa): Ya Rabb kami, janganlah Engkau hukum kami jika kami lupa atau kami tersalah.”
Allah berkata, “Ya.”
“Ya Rabb kami, janganlah Engkau bebankan kepada kami beban yang berat sebagaimana Engkau bebankan kepada orang-orang sebelum kami.”
Allah berkata, “Ya.”
“Ya Rabb kami, janganlah Engkau pikulkan kepada kami apa yang tak sanggup kami memikulnya.” 
Allah berkata, “Ya.”
“Beri maaflah kami; ampunilah kami; dan rahmatilah kami. Engkaulah Penolong kami, maka tolonglah kami terhadap kaum yang kafir.” (QS Al-Baqarah: 286).
Allah berkata, “Ya.”

Ad-Dararil Mudhiyyah - Hukum Menikah dan Membujang

Al-Imam Muhammad bin 'Ali Asy-Syaukani rahimahullah di dalam kitab Ad-Durar Al-Bahiyyah berkata,
يُشۡرَعُ لِمَنِ اسۡتَطَاعَ الۡبَاءَةَ، وَبَجِبُ عَلَىٰ مَنۡ خَشِيَ الۡوُقُوعَ فِي الۡمَعۡصِيَةِ، وَالتَّبَتُّلُ غَيۡرُ جَائِزٍ إِلَّا لِعَجۡزٍ عَنِ الۡقِيَامِ بِمَا لَا بُدَّ مِنۡهُ.
Nikah disyariatkan bagi siapa saja yang mampu menikah, bahkan wajib bagi siapa saja yang dikhawatirkan terjatuh ke dalam maksiat. Hidup membujang tidak boleh kecuali bagi yang tidak mampu mengerjakan kewajiban-kewajiban.
Al-Imam Muhammad bin 'Ali Asy-Syaukani rahimahullah di dalam kitab Ad-Darari Al-Mudhiyyah berkata:
أَقُولُ: أَمَّا مَشۡرُوعِيَّتِهِ لِمَنِ اسۡتَطَاعَ الۡبَاءَةَ، فَلَمَّا وَرَدَ فِي الصَّحِيحَيۡنِ وَغَيۡرِهِمَا مِنۡ حَدِيثِ ابۡنِ مَسۡعُودٍ قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللهِ ﷺ: (يَا مَعۡشَرَ الشَّبَابِ: مَنِ اسۡتَطَاعَ مِنۡكُمُ الۡبَاءَةَ فَلۡيَتَزَوَّجۡ، فَإِنَّهُ أَغَضُّ لِلۡبَصَرِ، وَأَحۡصَنُ لِلۡفَرۡجِ، وَمَنَ لَمۡ يَسۡتَطِعۡ، فَعَلَيۡهِ بِالصَّوۡمِ، فَإِنَّهُ لَهُ وِجَاءٌ). وَالۡمُرَادُ بِالۡبَاءَةِ النِّكَاحُ. وَالۡأَحَادِيثُ الۡوَارِدَةُ فِي التَّرۡغِيبِ فِي النِّكَاحِ كَثِيرَةٌ.
Adapun disyariatkannya menikah bagi siapa saja yang mampu ba`ah, adalah berdasarkan hadis yang terdapat di dua kitab Shahih dan selain keduanya dari hadis Ibnu Mas’ud, beliau mengatakan: Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Wahai sekalian pemuda, siapa saja di antara kalian yang mampu ba`ah, maka hendaknya ia menikah, karena menikah lebih menundukkan pandangan dan menjaga kemaluan. Dan siapa saja yang tidak mampu, maka hendaknya ia puasa, karena puasa dapat memutus syahwat.”[1] Dan yang dimaukan dengan ba`ah adalah menikah. Dan hadis-hadis yang ada tentang anjuran menikah ada banyak.
وَأَمَّا وُجُوبُهُ عَلَى مَنۡ خَشِيَ الۡوُقُوعَ فِي الۡمَعۡصِيَةِ، فَلِأَنَّ اجۡتِنَابَ الۡحَرَامِ وَاجِبٌ، وَإِذَا لَمۡ يَتِمَّ الۡإِجۡتِنَابُ إِلَّا بِالنِّكَاحِ كَانَ وَاجِبًا، وَعَلَى ذٰلِكَ تُحۡمَلُ الۡأَحَادِيثُ الۡمُقۡتَضِيَةُ لِوُجُوبِ النِّكَاحِ كَحَدِيثِ أَنَسٍ فِي الصَّحِيحَيۡنِ وَغَيۡرِهِمَا؛ أَنَّ نَفَرًا مِنۡ أَصۡحَابِ النَّبِيِّ ﷺ قَالَ بَعۡضُهُمۡ: لَا أَتَزَوَّجُ، وَقَالَ بَعۡضُهُمۡ: أُصَلِّى وَلَا أَنَامُ، وَقَالَ بَعۡضُهُمۡ: أَصُومُ وَلَا أُفۡطِرُ، فَبَلَغَ ذٰلِكَ النَّبِيَّ ﷺ فَقَالَ: (مَا بَالُ أَقۡوَامٍ قَالُوا كَذَا وَكَذَا، لٰكِنِّي أَصُومُ وَأُفۡطِرُ وَأُصَلِّي وَأَنَامُ وَأَتَزَوَّجُ النِّسَاءَ فَمَنۡ رَغِبَ عَنۡ سُنَّتِي فَلَيۡسَ مِنِّي)، وَأَخۡرَجَ ابۡنُ مَاجَهۡ وَالتِّرۡمِذِيُّ مِنۡ حَدِيثِ الۡحَسَنِ، عَنۡ سَمُرَةَ أَنَّ النَّبِيَّ ﷺ (نَهَى عَنِ التَّبَتُّلِ). قَالَ التِّرۡمِذِيُّ: إِنَّهُ حَسَنٌ غَرِيبٌ. قَالَ: وَرَوَى الۡأَشۡعَثُ بۡنُ عَبۡدِ الۡمَلِكِ هٰذَا الۡحَدِيثَ عَنِ الۡحَسَنِ، عَنۡ سَعۡدِ بۡنِ هِشَامٍ، عَنۡ عَائِشَةَ وَيُقَالُ كِلَا الۡحَدِيثَيۡنِ صَحِيحٌ انۡتَهَى. وَفِي سِمَاعِ الۡحَسَنِ عَنۡ سَمُرَةَ مَقَالٌ مَعۡرُوفٌ. وَأَخۡرَجَ النَّهۡيَ عَنِ التَّبَتُّلِ أَحۡمَدُ وَابۡنُ حِبَّانَ فِي صَحِيحِهِ مِنۡ حَدِيثِ أَنَسٍ. وَأَخۡرَجَ ابۡنُ مَاجَةۡ مِنۡ حَدِيثِ عَائِشَةَ رَضِيَ اللهُ عَنۡهَا أَنَّ النَّبِيَّ ﷺ قَالَ: (النِّكَاحُ مِنۡ سُنَّتِي، فَمَنۡ لَمۡ يَعۡمَلۡ بِسُنَّتِي فَلَيۡسَ مِنِّي).
Adapun kewajiban menikah bagi siapa saja yang khawatir jatuh ke dalam maksiat karena menjauhi perkara yang haram adalah wajib. Sehingga ketika tidak bisa terwujud perbuatan menjauhi keharaman tersebut kecuali dengan menikah, maka menikah menjadi wajib. Dan hadis-hadis yang menetapkan kewajiban menikah dibawa ke makna itu, seperti hadis Anas di dalam dua kitab Shahih dan selain keduanya; Bahwa ada beberapa orang sahabat Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, sebagian mereka berkata: Aku tidak akan menikah. Sebagian yang lain berkata: Aku akan selalu salat dan tidak akan tidur malam. Dan sebagian lainnya berkata: Aku akan terus berpuasa dan tidak pernah tidak berpuasa. Ucapan itu sampai kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, lalu beliau bersabda, “Kenapa ada orang-orang yang berkata begini dan begitu? Padahal aku puasa dan juga tidak berpuasa, aku salat dan aku juga tidur malam, dan aku menikahi para wanita. Siapa saja yang membenci sunahku, ia bukan golonganku.”[2]
Ibnu Majah dan At-Tirmidzi mengeluarkan riwayat dari hadis Al-Hasan dari Samurah, bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam melarang dari hidup membujang[3]. At-Tirmidzi berkata: Hadis ini hasan garib. Beliau berkata: Al-Asy’ats bin ‘Abdul Malik meriwayatkan pula hadis ini dari Al-Hasan, dari Sa’d bin Hisyam, dari ‘Aisyah. Dan ada yang berkata: Masing-masing kedua hadis ini adalah sahih. Selesai ucapan At-Tirmidzi. Dalam masalah apakah Al-Hasan mendengar dari Samurah ada perbincangan yang sudah banyak diketahui.
Ahmad dan Ibnu Hibban di dalam Shahih-nya juga mengeluarkan riwayat larangan dari hidup membujang dari hadis Anas.
Ibnu Majah mengeluarkan riwayat dari hadis ‘Aisyah radhiyallahu ‘anha bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Nikah termasuk sunahku. Sehingga, siapa saja yang tidak mengamalkan sunahku, ia bukan dari golonganku.”[4]
وَأَمَّا عَدَمُ جَوَازِ التَّبَتُّلِ، فَلِمَا تَقَدَّمَ. وَأَمَّا جَوَازُهُ مَعَ الۡعَجۡزِ عَنِ الۡقِيَامِ بِمَا لَا بُدَّ مِنۡهُ، فَلِمَا ثَبَتَ فِي الۡكِتَابِ الۡعَزِيزِ مِنَ النَّهۡيِ عَنۡ مُضَارَّةِ النِّسَاءِ، وَالۡأَمۡرِ بِمُعَاشَرَتِهِنَّ بِالۡمَعۡرُوفِ، فَمَنۡ لَا يَسۡتَطِيعُ ذٰلِكَ لَمۡ يَجُزۡ لَهُ أَنۡ يَدۡخُلَ فِي أَمۡرٍ يُوقِعُهُ فِي حَرَامٍ، وَعَلَى ذٰلِكَ تُحۡمَلُ الۡأَدِلَّةُ الۡوَارِدَةُ فِي الۡعُزۡبَةِ وَالۡعُزۡلَةِ.
Adapun tidak bolehnya hidup membujang, maka berdasar pembahasan sebelumnya. Adapun bolehnya hidup membujang disertai dengan ketidakmampuan melakukan kewajiban yang mesti dilakukan, maka berdasarkan larangan yang telah pasti ada di dalam Alquran dari melakukan kemudaratan terhadap para wanita dan perintah untuk menggauli mereka dengan cara yang baik. Sehingga, siapa saja yang tidak mampu mewujudkan hal tersebut, maka tidak boleh baginya untuk masuk ke dalam suatu perkara yang akan menjatuhkannya ke dalam sesuatu yang haram.
Dan dalil-dalil yang ada tentang hidup membujang dan hidup mengasingkan diri dibawa ke makna tersebut.