Shahih Al-Bukhari hadits nomor 1595 dan 1596

٤٩ – بَابُ هَدۡمِ الۡكَعۡبَةِ
49. Bab kehancuran Ka’bah

قَالَتۡ عَائِشَةُ رَضِيَ اللهُ عَنۡهَا: قَالَ النَّبِيُّ ﷺ: (يَغۡزُو جَيۡشٌ الۡكَعۡبَةَ، فَيُخۡسَفُ بِهِمۡ).
‘Aisyah radhiyallahu ‘anha mengatakan: Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Suatu pasukan hendak menyerang Ka’bah, lalu mereka dibenamkan ke dalam bumi.”
١٥٩٥ – حَدَّثَنَا عَمۡرُو بۡنُ عَلِيٍّ: حَدَّثَنَا يَحۡيَى بۡنُ سَعِيدٍ: حَدَّثَنَا عُبَيۡدُ اللهِ بۡنُ الۡأَخۡنَسِ: حَدَّثَنِي ابۡنُ أَبِي مُلَيۡكَةَ، عَنِ ابۡنِ عَبَّاسٍ رَضِيَ اللهُ عَنۡهُمَا، عَنِ النَّبِيِّ ﷺ قَالَ: (كَأَنِّي بِهِ أَسۡوَدَ أَفۡحَجَ، يَقۡلَعُهَا حَجَرًا حَجَرًا).
1595. ‘Amr bin ‘Ali telah menceritakan kepada kami: Yahya bin Sa’id menceritakan kepada kami: ‘Ubaidullah bin Al-Akhnas menceritakan kepada kami: Ibnu Abu Mulaikah menceritakan kepadaku, dari Ibnu ‘Abbas radhiyallahu ‘anhuma, dari Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, beliau bersabda, “Seakan-akan aku melihat dia berkulit hitam dan kedua betisnya renggang, dia mencungkil batunya satu demi satu.”
١٥٩٦ – حَدَّثَنَا يَحۡيَى بۡنُ بُكَيۡرٍ: حَدَّثَنَا اللَّيۡثُ، عَنۡ يُونُسَ، عَنِ ابۡنِ شِهَابٍ، عَنۡ سَعِيدِ بۡنِ الۡمُسَيَّبِ: أَنَّ أَبَا هُرَيۡرَةَ رَضِيَ اللهُ عَنۡهُ قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللهِ ﷺ: (يُخَرِّبُ الۡكَعۡبَةَ ذُو السُّوَيۡقَتَيۡنِ مِنَ الۡحَبَشَةِ). [طرفه في: ١٥٩١].
1596. Yahya bin Bukair telah menceritakan kepada kami: Al-Laits menceritakan kepada kami, dari Yunus, dari Ibnu Syihab, dari Sa’id bin Al-Musayyab: Bahwa Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu mengatakan: Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Dzus Suwaiqatain (pemilik dua betis kecil) dari Habasyah (Etiopia) akan menghancurkan Ka’bah.”

Shahih Al-Bukhari hadits nomor 1594

٤٨ – بَابُ كِسۡوَةِ الۡكَعۡبَةِ
48. Bab kiswah Kakbah

١٥٩٤ – حَدَّثَنَا عَبۡدُ اللهِ بۡنُ عَبۡدِ الۡوَهَّابِ: حَدَّثَنَا خَالِدُ بۡنُ الۡحَارِثِ: حَدَّثَنَا سُفۡيَانُ: حَدَّثَنَا وَاصِلٌ الۡأَحۡدَبُ، عَنۡ أَبِي وَائِلٍ قَالَ: جِئۡتُ إِلَى شَيۡبَةَ. ح. وَحَدَّثَنَا قَبِيصَةُ: حَدَّثَنَا سُفۡيَانُ، عَنۡ وَاصِلٍ، عَنۡ أَبِي وَائِلٍ قَالَ: جَلَسۡتُ مَعَ شَيۡبَةَ عَلَى الۡكُرۡسِيِّ فِي الۡكَعۡبَةِ، فَقَالَ: لَقَدۡ جَلَسَ هَٰذَا الۡمَجۡلِسَ عُمَرُ رَضِيَ اللهُ عَنۡهُ، فَقَالَ: لَقَدۡ هَمَمۡتُ أَنۡ لَا أَدَعَ فِيهَا صَفۡرَاءَ وَلَا بَيۡضَاءَ إِلَّا قَسَمۡتُهُ. قُلۡتُ: إِنَّ صَاحِبَيۡكَ لَمۡ يَفۡعَلَا! قَالَ: هُمَا الۡمَرۡآنِ أَقۡتَدِي بِهِمَا. [الحديث ١٥٩٤ – طرفه في: ٧٢٧٥].
1594. ‘Abdullah bin ‘Abdul Wahhab telah menceritakan kepada kami: Khalid bin Al-Harits menceritakan kepada kami: Sufyan menceritakan kepada kami: Washil Al-Ahdab menceritakan kepada kami, dari Abu Wa`il, beliau mengatakan: Aku datang kepada Syaibah. (Dalam riwayat lain) Qabishah telah menceritakan kepada kami: Sufyan menceritakan kepada kami, dari Washil, dari Abu Wa`il, beliau mengatakan: Aku duduk bersama Syaibah di atas kursi di dalam Ka’bah. Beliau mengatakan: Sungguh, ‘Umar radhiyallahu ‘anhu pernah duduk di tempat duduk ini, lalu beliau berkata: Sungguh aku berkeinginan tidak meninggalkan emas dan perak yang berada di dalam Ka’bah kecuali aku bagi-bagikan. Aku berkata: Sesungguhnya dua sahabatmu (Nabi dan Abu Bakar) tidak mengerjakannya. Beliau menjawab: Keduanya adalah orang yang aku jadikan teladan.

Shahih Muslim hadits nomor 1546

١٠٥ – (١٥٤٦) – وَحَدَّثَنِي أَبُو الطَّاهِرِ: أَخۡبَرَنَا ابۡنُ وَهۡبٍ: أَخۡبَرَنِي مَالِكُ بۡنُ أَنَسٍ، عَنۡ دَاوُدَ بۡنِ الۡحُصَيۡنِ؛ أَنَّ أَبَا سُفۡيَانَ مَوۡلَى ابۡنِ أَبِي أَحۡمَدَ أَخۡبَرَهُ؛ أَنَّهُ سَمِعَ أَبَا سَعِيدٍ الۡخُدۡرِيَّ يَقُولُ: نَهَىٰ رَسُولُ اللهِ ﷺ عَنِ الۡمُزَابَنَةِ وَالۡمُحَاقَلَةِ.
وَالۡمُزَابَنَةُ: اشۡتِرَاءُ الثَّمَرِ فِي رُؤُوسِ النَّخۡلِ. وَالۡمُحَاقَلَةُ: كِرَاءُ الۡأَرۡضِ.
[البخاري: كتاب البيوع، باب بيع المزابنة...، رقم: ٢١٨٦].
105. (1546). Abuth Thahir telah menceritakan kepadaku: Ibnu Wahb mengabarkan kepada kami: Malik bin Anas mengabarkan kepadaku, dari Dawud bin Al-Hushain; Bahwa Abu Sufyan maula Ibnu Abu Ahmad mengabarkan kepadanya; Bahwa beliau mendengar Abu Sa’id Al-Khudri mengatakan: Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam telah melarang muzabanah dan muhaqalah.
Muzabanah adalah menjual buah yang masih berada di pohon. Muhaqalah adalah menyewakan ladang.

Shahih Muslim hadits nomor 1587

٨٠ – (١٥٨٧) – حَدَّثَنَا عُبَيۡدُ اللهِ بۡنُ عُمَرَ الۡقَوَارِيرِيُّ: حَدَّثَنَا حَمَّادُ بۡنُ زَيۡدٍ، عَنۡ أَيُّوبَ، عَنۡ أَبِي قِلَابَةَ، قَالَ: كُنۡتُ بِالشَّامِ فِي حَلۡقَةٍ فِيهَا مُسۡلِمُ بۡنُ يَسَارٍ. فَجَاءَ أَبُو الۡأَشۡعَثِ. قَالَ: قَالُوا: أَبُو الۡأَشۡعَثِ، أَبُو الۡأَشۡعَثِ. فَجَلَسَ فَقُلۡتُ لَهُ: حَدِّثۡ أَخَانَا حَدِيثَ عُبَادَةَ بۡنِ الصَّامِتِ. قَالَ: نَعَمۡ. غَزَوۡنَا غَزَاةً. وَعَلَى النَّاسِ مُعَاوِيَةُ. فَغَنِمۡنَا غَنَائِمَ كَثِيرَةً، فَكَانَ فِيمَا غَنِمۡنَا، آنِيَةٌ مِنۡ فِضَّةٍ، فَأَمَرَ مُعَاوِيَةُ رَجُلًا أَنۡ يَبِيعَهَا فِي أَعۡطِيَاتِ النَّاسِ، فَتَسَارَعَ النَّاسُ فِي ذٰلِكَ، فَبَلَغَ عُبَادَةَ بۡنَ الصَّامِتِ فَقَامَ فَقَالَ: إِنِّي سَمِعۡتُ رَسُولَ اللهِ ﷺ يَنۡهَىٰ عَنۡ بَيۡعِ الذَّهَبِ بِالذَّهَبِ، وَالۡفِضَّةِ بِالۡفِضَّةِ، وَالۡبُرِّ بِالۡبُرِّ، وَالشَّعِيرِ بِالشَّعِيرِ، وَالتَّمۡرِ بِالتَّمۡرِ، وَالۡمِلۡحِ بِالۡمِلۡحِ إِلَّا سَوَاءً بِسَوَاءٍ. عَيۡنًا بِعَيۡنٍ، فَمَنۡ زَادَ أَوِ ازۡدَادَ فَقَدۡ أَرۡبَىٰ. فَرَدَّ النَّاسُ مَا أَخَذُوا. فَبَلَغَ ذٰلِكَ مُعَاوِيَةَ فَقَامَ خَطِيبًا فَقَالَ: أَلَا مَا بَالُ رِجَالٍ يَتَحَدَّثُونَ عَنۡ رَسُولِ اللهِ ﷺ أَحَادِيثَ. قَدۡ كُنَّا نَشۡهَدُهُ وَنَصۡحَبُهُ فَلَمۡ نَسۡمَعۡهَا مِنۡهُ. فَقَامَ عُبَادَةُ بۡنُ الصَّامِتِ فَأَعَادَ الۡقِصَّةَ. ثُمَّ قَالَ: لَنُحَدِّثَنَّ بِمَا سَمِعۡنَا مِنۡ رَسُولِ اللهِ ﷺ وَإِنۡ كَرِهَ مُعَاوِيَةُ – أَوۡ قَالَ: وَإِنۡ رَغِمَ -. مَا أُبَالِي أَنۡ لَا أَصۡحَبَهُ فِي جُنۡدِهِ لَيۡلَةً سَوۡدَاءَ.
قَالَ حَمَّادٌ: هَٰذَا أَوۡ نَحۡوَهُ.
80. (1587). ‘Ubaidullah bin ‘Umar Al-Qawariri telah menceritakan kepada kami Hammad bin Zaid menceritakan kepada kami, dari Ayyub, dari Abu Qilabah, beliau mengatakan: Aku pernah di Syam dalam sebuah halakah yang ada Muslim bin Yasar di situ. Abul Asy’ats datang. Beliau berkata: Mereka mengatakan: Abul Asy’ats, Abul Asy’ats. Beliau duduk, lalu aku berkata kepadanya: Ceritakan kepada saudara kita hadis ‘Ubadah bin Ash-Shamit. Beliau mengatakan: Iya. Kami pernah berperang dalam suatu peperangan. Kaum muslimin waktu itu dipimpin oleh Mu’awiyah. Kami mendapatkan ganimah yang banyak. Termasuk ganimah yang kami dapatkan adalah sebuah bejana dari perak. Mu’awiyah memerintahkan seseorang agar menjualnya untuk diberikan kepada kaum muslimin. Maka kaum muslimin pun cepat-cepat mengambilnya. Kabar itu sampai kepada ‘Ubadah bin Ash-Shamit. Ia berdiri seraya mengatakan: Sungguh aku telah mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam melarang dari jual beli emas dengan emas, perak dengan perak, gandum dengan gandum, jelai dengan jelai, kurma dengan kurma, dan garam dengan garam kecuali timbangannya sama dan jenisnya sama. Maka, siapa saja yang menambah atau meminta tambahan maka sungguh ia telah berbuat riba. Orang-orang pun mengembalikan yang telah mereka ambil. Peristiwa itu sampai kepada Mu’awiyah. Beliau berdiri berkhotbah dan berkata: Ada apa dengan orang-orang yang menceritakan hadis-hadis dari Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam itu? Kami telah menjumpai beliau dan bersahabat dengan beliau namun kami tidak mendengar hadis tersebut dari beliau. ‘Ubadah bin Ash-Shamit berdiri lalu mengulangi kisah tadi. Setelah itu beliau mengatakan: Kami benar-benar tetap akan menceritakan apa saja yang telah kami dengar dari Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam walaupun Mu’awiyah benci. Aku tidak peduli meski berakibat aku tidak lagi bersama dalam pasukan Mu’awiyah di suatu malam yang gelap.
Hammad mengatakan: Ini atau yang semisalnya.
(...) – حَدَّثَنَا إِسۡحَاقُ بۡنُ إِبۡرَاهِيمَ وَابۡنُ أَبي عُمَرَ. جَمِيعًا عَنۡ عَبۡدِ الۡوَهَّابِ الثَّقَفِيِّ، عَنۡ أَيُّوبَ، بِهٰذَا الۡإِسۡنَادِ... نَحۡوَهُ.
Ishaq bin Ibrahim dan Ibnu Abu ‘Umar telah menceritakan kepada kami. Semuanya dari ‘Abdul Wahhab Ats-Tsaqafi, dari Ayyub, dengan sanad ini… semisal hadis tersebut.
٨١ – (...) – حَدَّثَنَا أَبُو بَكۡرِ بۡنُ أَبِي شَيۡبَةَ، وَعَمۡرٌو النَّاقِدُ، وَإِسۡحَاقُ بۡنُ إِبۡرَاهِيمَ – وَاللَّفۡظُ لِابۡنِ أَبِي شَيۡبَةَ -. -قَالَ إِسۡحَاقُ: أَخۡبَرَنَا. وَقَالَ الۡآخَرَانِ: حَدَّثَنَا وَكِيعٌ -: حَدَّثَنَا سُفۡيَانُ، عَنۡ خَالِدٍ الۡحَذَّاءِ، عَنۡ أَبِي قِلَابَةَ، عَنۡ أَبِي الۡأَشۡعَثِ، عَنۡ عُبَادَةَ بۡنِ الصَّامِتِ. قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللهِ ﷺ: (الذَّهَبُ بِالذَّهَبِ، وَالۡفِضَّةُ بِالۡفِضَّةِ، وَالۡبُرُّ بِالۡبُرِّ، وَالشَّعِيرُ بِالشَّعِيرِ، وَالتَّمۡرُ بِالتَّمۡرِ، وَالۡمِلۡحُ بِالۡمِلۡحِ، مِثۡلًا بِمِثۡلٍ. سَوَاءً بِسَوَاءٍ. يَدًا بِيَدٍ. فَإِذَا اخۡتَلَفَتۡ هَٰذِهِ الۡأَصۡنَافُ، فَبِيعُوا كَيۡفَ شِئۡتُمۡ، إِذَا كَانَ يَدًا بِيَدٍ).
81. Abu Bakr bin Abu Syaibah, ‘Amr An-Naqid, dan Ishaq bin Ibrahim telah menceritakan kepada kami –dan lafal ini milik Ibnu Abu Syaibah-. –Ishaq mengatakan: Telah mengabarkan kepada kami. Dua yang lain mengatakan: Waki’ menceritakan kepada kami-: Sufyan menceritakan kepada kami, dari Khalid Al-Hadzdza`, dari Abu Qilabah, dari Abul Asy’ats, dari ‘Ubadah bin Ash-Shamit. Beliau mengatakan: Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Emas dengan emas, perak dengan perak, gandum dengan gandum, jelai dengan jelai, kurma dengan kurma, dan garam dengan garam harus sama jenisnya, sama timbangannya, dan kontan. Apabila berbeda jenis, maka silakan jual beli semau kalian dengan syarat kontan.”

Shahih Muslim hadits nomor 1513

٢ – بَابُ بُطۡلَانِ بَيۡعِ الۡحَصَاةِ، وَالۡبَيۡعِ الَّذِي فِيهِ غَرَرٌ
2. Bab batalnya jual beli hashah (dengan cara melempar kerikil) dan jual beli gharar (yang mengandung ketidakpastian)

٤ – (١٥١٣) – وَحَدَّثَنَا أَبُو بَكۡرِ بۡنُ أَبِي شَيۡبَةَ: حَدَّثَنَا عَبۡدُ اللهِ بۡنُ إِدۡرِيسَ وَيَحۡيَىٰ بۡنُ سَعِيدٍ وَأَبُو أُسَامَةَ، عَنۡ عُبَيۡدِ اللهِ. (ح) وَحَدَّثَنِي زُهَيۡرُ بۡنُ حَرۡبٍ – وَاللَّفۡظُ لَهُ -: حَدَّثَنَا يَحۡيَىٰ بۡنُ سَعِيدٍ، عَنۡ عُبَيۡدِ اللهِ: حَدَّثَنِي أَبُو الزِّنَادِ، عَنِ الۡأَعۡرَجِ، عَنۡ أَبِي هُرَيۡرَةَ قَالَ: نَهَىٰ رَسُولُ اللهِ ﷺ عَنۡ بَيۡعِ الۡحَصَاةِ، وَعَنۡ بَيۡعِ الۡغَرَرِ.
4. (1513). Abu Bakr bin Abu Syaibah telah menceritakan kepada kami: ‘Abdullah bin Idris, Yahya bin Sa’id, dan Abu Usamah menceritakan kepada kami, dari ‘Ubaidullah. (Dalam riwayat lain) Zuhair bin Harb telah menceritakan kepadaku –dan ini lafal beliau-: Yahya bin Sa’id menceritakan kepada kami, dari ‘Ubaidullah: Abuz Zinad menceritakan kepadaku, dari Al-A’raj, dari Abu Hurairah, beliau mengatakan: Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam telah melarang jual beli hashah (dengan cara melempar kerikil) dan jual beli gharar (mengandung ketidakjelasan).

Shahih Al-Bukhari hadits nomor 1591, 1592, dan 1593

٤٦ – بَابُ قَوۡلِ اللهِ تَعَالَى:
46. Bab firman Allah taala:

﴿وَإِذۡ قَالَ إِبۡرَاهِيمُ رَبِّ اجۡعَلۡ هَٰذَا الۡبَلَدَ آمِنًا وَاجۡنُبۡنِي وَبَنِيَّ أَنۡ نَعۡبُدَ الۡأَصۡنَامَ. رَبِّ إِنَّهُنَّ أَضۡلَلۡنَ كَثِيرًا مِنَ النَّاسِ فَمَنۡ تَبِعَنِي فَإِنَّهُ مِنِّي وَمَنۡ عَصَانِي فَإِنَّكَ غَفُورٌ رَحِيمٌ. رَبَّنَا إِنِّي أَسۡكَنۡتُ مِنۡ ذُرِّيَّتِي بِوَادٍ غَيۡرِ ذِي زَرۡعٍ عِنۡدَ بَيۡتِكَ الۡمُحَرَّمِ رَبَّنَا لِيُقِيمُوا الصَّلَاةَ فَاجۡعَلۡ أَفۡئِدَةً مِنَ النَّاسِ تَهۡوِي إِلَيۡهِمۡ﴾ [إبراهيم: ٣٥-٣٧] الآية.
“Dan ketika Ibrahim berdoa: Wahai Rabbku, jadikan negeri ini (Makkah) negeri yang aman dan jauhkan diriku dan anak cucuku dari perbuatan menyembah berhala-berhala. Wahai Rabbku, sesungguhnya berhala-berhala itu telah menyesatkan sebagian besar manusia, maka siapa saja yang mengikutiku, maka ia termasuk golonganku dan siapa saja yang mendurhakaiku maka sesungguhnya Engkau Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. Wahai Rabb kami, sesungguhnya aku telah menempatkan sebagian keturunanku di lembah yang tidak mempunyai tanam-tanaman di dekat rumah Engkau yang dihormati. Wahai Rabb kami, hal itu agar mereka mendirikan salat, maka jadikanlah hati-hati sebagian manusia cenderung kepada mereka.” (QS. Ibrahim: 35-37).

٤٧ – بَابُ قَوۡلِ اللهِ تَعَالَى:
47. Bab firman Allah taala:

﴿جَعَلَ اللهُ الۡكَعۡبَةَ الۡبَيۡتَ الۡحَرَامَ قِيَامًا لِلنَّاسِ وَالشَّهۡرَ الۡحَرَامَ وَالۡهَدۡيَ وَالۡقَلَائِدَ ذٰلِكَ لِتَعۡلَمُوا أَنَّ اللهَ يَعۡلَمُ مَا فِي السَّمَاوَاتِ وَمَا فِي الۡأَرۡضِ وَأَنَّ اللهَ بِكُلِّ شَيۡءٍ عَلِيمٌ﴾ [المائدة: ٩٧].
“Allah telah menjadikan Ka’bah, rumah suci itu sebagai pusat (peribadahan dan urusan dunia) manusia, demikian pula bulan suci, hewan hady, dan qalaid. Hal itu agar kalian mengetahui bahwa Allah mengetahui apa saja yang di langit-langit dan apa saja yang di bumi, serta bahwa Allah Maha Mengetahui segala sesuatu.” (QS. Al-Maidah: 97).
١٥٩١ – حَدَّثَنَا عَلِيُّ بۡنُ عَبۡدِ اللهِ: حَدَّثَنَا سُفۡيَانُ: حَدَّثَنَا زِيَادُ بۡنُ سَعۡدٍ، عَنِ الزُّهۡرِيِّ، عَنۡ سَعِيدِ بۡنِ الۡمُسَيَّبِ، عَنۡ أَبِي هُرَيۡرَةَ رَضِيَ اللهُ عَنۡهُ، عَنِ النَّبِيِّ ﷺ قَالَ: (يُخَرِّبُ الۡكَعۡبَةَ ذُو السُّوَيۡقَتَيۡنِ مِنَ الۡحَبَشَةِ). [الحديث ١٥٩١ – طرفه في: ١٥٩٦].
1591. ‘Ali bin ‘Abdullah telah menceritakan kepada kami: Sufyan menceritakan kepada kami: Ziyad bin Sa’d menceritakan kepada kami, dari Az-Zuhri, dari Sa’id bin Al-Musayyab, dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, dari Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, beliau bersabda, “Dzus Suwaiqatain (Pemilik dua betis kecil) dari Ethiopia akan menghancurkan Ka’bah.”
١٥٩٢ – حَدَّثَنَا يَحۡيَى بۡنُ بُكَيۡرٍ: حَدَّثَنَا اللَّيۡثُ، عَنۡ عُقَيۡلٍ، عَنِ ابۡنِ شِهَابٍ، عَنۡ عُرۡوَةَ، عَنۡ عَائِشَةَ رَضِيَ اللهُ عَنۡهَا. ح. وَحَدَّثَنِي مُحَمَّدُ بۡنُ مُقَاتِلٍ قَالَ: أَخۡبَرَنِي عَبۡدُ اللهِ، هُوَ ابۡنُ الۡمُبَارَكِ، قَالَ: أَخۡبَرَنَا مُحَمَّدُ بۡنُ أَبِي حَفۡصَةَ، عَنِ الزُّهۡرِيِّ، عَنۡ عُرۡوَةَ، عَنۡ عَائِشَةَ رَضِيَ اللهُ عَنۡهَا قَالَتۡ: كَانُوا يَصُومُونَ عَاشُورَاءَ قَبۡلَ أَنۡ يُفۡرَضَ رَمَضَانُ، وَكَانَ يَوۡمًا تُسۡتَرُ فِيهِ الۡكَعۡبَةُ، فَلَمَّا فَرَضَ اللهُ رَمَضَانَ، قَالَ رَسُولُ اللهِ ﷺ: (مَنۡ شَاءَ أَنۡ يَصُومَهُ فَلۡيَصُمۡهُ، وَمَنۡ شَاءَ أَنۡ يَتۡرُكَهُ فَلۡيَتۡرُكۡهُ).
[الحديث ١٥٩٢ – أطرافه في: ١٨٩٣، ٢٠٠١، ٢٠٠٢، ٣٨٣١، ٤٥٠٢، ٤٥٠٤].
1592. Yahya bin Bukair telah menceritakan kepada kami: Al-Laits menceritakan kepada kami, dari ‘Uqail, dari Ibnu Syihab, dari ‘Urwah, dari ‘Aisyah radhiyallahu ‘anha. (Dalam riwayat lain) Muhammad bin Muqatil telah menceritakan kepadaku, beliau mengatakan: ‘Abdullah bin Al-Mubarak mengabarkan kepadaku, beliau mengatakan: Muhammad bin Abu Hafshah mengabarkan kepada kami, dari Az-Zuhri, dari ‘Urwah, dari ‘Aisyah radhiyallahu ‘anha, beliau mengatakan: Kaum muslimin dahulu biasa berpuasa pada hari Asyura sebelum diwajibkan puasa Ramadan. Hari Asyura adalah hari saat Ka’bah diberi penutup. Ketika Allah telah mewajibkan puasa Ramadan, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Siapa saja ingin berpuasa hari Asyura, silakan berpuasa. Dan siapa saja yang ingin meninggalkan puasa hari Asyura, silakan tinggalkan.”
١٥٩٣ – حَدَّثَنَا أَحۡمَدُ: حَدَّثَنَا أَبِي، حَدَّثَنَا إِبۡرَاهِيمُ، عَنِ الۡحَجَّاجِ بۡنِ حَجَّاجٍ، عَنۡ قَتَادَةَ، عَنۡ عَبۡدِ اللهِ بۡنِ أَبِي عُتۡبَةَ، عَنۡ أَبِي سَعِيدٍ الۡخُدۡرِيِّ رَضِيَ اللهُ عَنۡهُ، عَنِ النَّبِيِّ ﷺ قَالَ: (لَيُحَجَّنَّ الۡبَيۡتُ، وَلَيُعۡتَمَرَنَّ بَعۡدَ خُرُوجِ يَأۡجُوجَ وَمَأۡجُوجَ). تَابَعَهُ أَبَانُ وَعِمۡرَانُ، عَنۡ قَتَادَةَ. وَقَالَ عَبۡدُ الرَّحۡمٰنِ، عَنۡ شُعۡبَةَ قَالَ: (لَا تَقُومُ السَّاعَةُ حَتَّى لَا يُحَجَّ الۡبَيۡتُ). وَالۡأَوَّلُ أَكۡثَرُ، سَمِعَ قَتَادَةُ عَبۡدَ اللهِ، وَعَبۡدُ اللهِ أَبَا سَعِيدٍ.
1593. Ahmad telah menceritakan kepada kami: Ayahku menceritakan kepada kami, Ibrahim menceritakan kepad kami, dari Al-Hajjaj bin Hajjaj, dari Qatadah, dari ‘Abdullah bin Abu ‘Utbah, dari Abu Sa’id Al-Khudri radhiyallahu ‘anhu, dari Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, beliau bersabda, “Benar-benar akan tetap ada yang melakukan haji dan umrah di Ka’bah setelah keluarnya Ya`juj dan Ma`juj.” Riwayat ini dikuatkan oleh Aban dan ‘Imran, dari Qatadah. ‘Abdurrahman mengatakan, dari Syu’bah, beliau mengatakan, “Hari kiamat tidak akan terjadi sampai tidak ada yang haji ke Ka’bah.” Riwayat yang pertama lebih banyak periwayatnya. Qatadah mendengar ‘Abdullah dan ‘Abdullah mendengar Abu Sa’id.

Shahih Al-Bukhari hadits nomor 1589 dan 1590

٤٥ – بَابُ نُزُولِ النَّبِيِّ ﷺ مَكَّةَ
45. Bab singgahnya Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam di Makkah

١٥٨٩ – حَدَّثَنَا أَبُو الۡيَمَانِ: أَخۡبَرَنَا شُعَيۡبٌ، عَنِ الزُّهۡرِيِّ قَالَ: حَدَّثَنِي أَبُو سَلَمَةَ: أَنَّ أَبَا هُرَيۡرَةَ رَضِيَ اللهُ عَنۡهُ قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللهِ ﷺ، حِينَ أَرَادَ قُدُومَ مَكَّةَ: (مَنۡزِلُنَا غَدًا، إِنۡ شَاءَ اللهُ، بِخَيۡفِ بَنِي كِنَانَةَ، حَيۡثُ تَقَاسَمُوا عَلَى الۡكُفۡرِ).
[الحديث ١٥٨٩ – أطرافه في: ١٥٩٠، ٣٨٢، ٤٢٨٤، ٤٢٨٥، ٧٤٧٩].
1589. Abul Yaman telah menceritakan kepada kami: Syu’aib mengabarkan kepada kami, dari Az-Zuhri, beliau mengatakan: Abu Salamah menceritakan kepadaku: Bahwa Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu mengatakan: Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda ketika hendak tiba di Makkah, “Tempat singgah kami besok, insya Allah, adalah di khaif (daratan yang lebih rendah daripada gunung dan lebih tinggi daripada aliran air) Bani Kinanah. Yaitu tempat mereka saling bersumpah di atas kekufuran.”
١٥٩٠ – حَدَّثَنَا الۡحُمَيۡدِيُّ: حَدَّثَنَا الۡوَلِيدُ: حَدَّثَنَا الۡأَوۡزَاعِيُّ قَالَ: حَدَّثَنِي الزُّهۡرِيُّ، عَنۡ أَبِي سَلَمَةَ، عَنۡ أَبِي هُرَيۡرَةَ رَضِيَ اللهُ عَنۡهُ قَالَ: قَالَ النَّبِيُّ ﷺ، مِنَ الۡغَدِ يَوۡمَ النَّحۡرِ، وَهُوَ بِمِنًى: (نَحۡنُ نَازِلُونَ غَدًا بِخَيۡفِ بَنِي كِنَانَةَ، حَيۡثُ تَقَاسَمُوا عَلَى الۡكُفۡرِ). يَعۡنِي ذٰلِكَ الۡمُحَصَّبَ، وَذٰلِكَ أَنَّ قُرَيۡشًا وَكِنَانَةَ، تَحَالَفَتۡ عَلَى بَنِي هَاشِمٍ وَبَنِي عَبۡدِ الۡمُطَّلِبِ، أَوۡ بَنِي الۡمُطَّلِبِ: أَنۡ لَا يُنَاكِحُوهُمۡ وَلَا يُبَايِعُوهُمۡ، حَتَّى يُسۡلِمُوا إِلَيۡهِمُ النَّبِيَّ ﷺ. وَقَالَ سَلَامَةُ: عَنۡ عُقَيۡلٍ وَيَحۡيَى بۡنِ الضَّحَّاكِ، عَنِ الۡأَوۡزَاعِيِّ: أَخۡبَرَنِي ابۡنُ شِهَابٍ؛ وَقَالَا: بَنِي هَاشِمٍ وَبَنِي الۡمُطَّلِبِ. قَالَ أَبُو عَبۡدِ اللهِ: بَنِي الۡمُطَّلِبِ أَشۡبَهُ. [طرفه في: ١٥٨٩].
1590. Al-Humaidi telah menceritakan kepada kami: Al-Walid menceritakan kepada kami: Al-Auza’i menceritakan kepada kami, beliau mengatakan: Az-Zuhri menceritakan kepadaku, dari Abu Salamah, dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, beliau mengatakan: Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda pada keesokan hari nahar, ketika beliau masih di Mina, “Kami besok akan singgah di khaif Bani Kinanah, di tempat mereka saling bersumpah di atas kekufuran.” Yakni Al-Muhashshab, di tempat itu kaum kafir Quraisy dan Kinanah saling bersumpah kepada Bani Hasyim dan Bani ‘Abdul Muththalib atau Bani Al-Muththalib untuk tidak menjalin hubungan pernikahan dan jual beli dengan mereka sampai mereka menyerahkan Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam. Salamah mengatakan: Dari ‘Uqail dan Yahya bin Adh-Dhahhak, dari Al-Auza’i: Ibnu Syihab mengabarkan kepadaku; Keduanya mengatakan: Bani Hasyim dan Bani Al-Muththalib. Abu ‘Abdullah mengatakan: Bani Al-Muththalib lebih dekat kepada kebenaran.

Shahih Al-Bukhari hadits nomor 1588

٤٤ – بَابُ تَوۡرِيثِ دُورِ مَكَّةَ وَبَيۡعِهَا وَشِرَائِهَا وَأَنَّ النَّاسَ فِي مَسۡجِدِ الۡحَرَامِ سَوَاءٌ خَاصَّةً
44. Bab mewariskan, membeli, dan menjual rumah di Makkah dan bahwa semua manusia di dalam Masjidil Haram itu sama keistimewaannya

لِقَوۡلِهِ تَعَالَى: ﴿إِنَّ الَّذِينَ كَفَرُوا وَيَصُدُّونَ عَنۡ سَبِيلِ اللهِ وَالۡمَسۡجِدِ الۡحَرَامِ الَّذِي جَعَلۡنَاهُ لِلنَّاسِ سَوَاءٌ الۡعَاكِفُ فِيهِ وَالۡبَادِ وَمَنۡ يُرِدۡ فِيهِ بِإِلۡحَادٍ بِظُلۡمٍ نُذِقۡهُ مِنۡ عَذَابٍ أَلِيمٍ﴾ [الحج: ٢٥]. الۡبَادِي الطَّارِىءُ. ﴿مَعۡكُوفًا﴾ [الفتح: ٢٥]: مَحۡبُوسًا.
Berdasarkan firman Allah taala, “Sesungguhnya orang-orang yang kafir dan menghalang-halangi dari jalan Allah dan Masjidil Haram yang telah Kami jadikan untuk semua manusia. Baik yang mukim di situ maupun pendatang. Dan siapa saja yang bermaksud melakukan kejahatan dengan zalim di dalamnya, niscaya akan Kami buat dia merasakan sebagian azab yang pedih.” (QS. Al-Hajj: 25). Al-Badi adalah orang asing pendatang. “Ma’kufan” (QS. Al-Fath: 25) artinya terhalang.
١٥٨٨ – حَدَّثَنَا أَصۡبَغُ قَالَ: أَخۡبَرَنِي ابۡنُ وَهۡبٍ، عَنۡ يُونُسَ، عَنِ ابۡنِ شِهَابٍ، عَنۡ عَلِيِّ بۡنِ حُسَيۡنٍ، عَنۡ عَمۡرِو بۡنِ عُثۡمَانَ، عَنۡ أُسَامَةَ بۡنِ زَيۡدٍ رَضِيَ اللهُ عَنۡهُمَا أَنَّهُ قَالَ: يَا رَسُولَ اللهِ، أَيۡنَ تَنۡزِلُ فِي دَارِكَ بِمَكَّةَ؟ فَقَالَ: (وَهَلۡ تَرَكَ عَقِيلٌ مِنۡ رِبَاعٍ أَوۡ دُورٍ؟)؛ وَكَانَ عَقِيلٌ وَرِثَ أَبَا طَالِبٍ، هُوَ وَطَالِبٌ، وَلَمۡ يَرِثۡهُ جَعۡفَرٌ وَلَا عَلِيٌّ رَضِيَ اللهُ عَنۡهُمَا شَيۡئًا، لِأَنَّهُمَا كَانَا مُسۡلِمَيۡنِ، وَكَانَ عَقِيلٌ وَطَالِبٌ كَافِرَيۡنِ، فَكَانَ عُمَرُ بۡنُ الۡخَطَّابِ رَضِيَ اللهُ عَنۡهُ يَقُولُ: لَا يَرِثُ الۡمُؤۡمِنُ الۡكَافِرَ. قَالَ ابۡنُ شِهَابٍ: وَكَانُوا يَتَأَوَّلُونَ قَوۡلَ اللهِ تَعَالَى: ﴿إِنَّ الَّذِينَ آمَنُوا وَهَاجَرُوا وَجَاهَدُوا بِأَمۡوَالِهِمۡ وَأَنۡفُسِهِمۡ فِي سَبِيلِ اللهِ وَالَّذِينَ آوَوۡا وَنَصَرُوا أُولٓئِكَ بَعۡضُهُمۡ أَوۡلِيَاءُ بَعۡضٍ﴾ [الأنفال: ٧٢] الآية. [الحديث ١٥٨٨ – أطرافه في: ٣٠٥٨، ٤٢٨٢، ٦٧٦٤].
1588. Ashbagh telah menceritakan kepada kami, beliau mengatakan: Ibnu Wahb mengabarkan kepadaku, dari Yunus, dari Ibnu Syihab, dari ‘Ali bin Husain, dari ‘Amr bin ‘Utsman, dari Usamah bin Zaid radhiyallahu ‘anhuma, bahwa beliau mengatakan: Wahai Rasulullah, di mana engkau akan singgah di Makkah? Beliau bersabda, “Apakah ‘Aqil meninggalkan suatu perumahan atau perkampungan?” ‘Aqil dan Thalib mewarisi Abu Thalib, sedangkan Ja’far dan ‘Ali radhiyallahu ‘anhuma tidak mewarisi apapun karena keduanya muslim. Adapun ‘Aqil dan Thalib kafir. ‘Umar bin Al-Khaththab mengatakan: Seorang mukmin tidak mewarisi orang kafir. Ibnu Syihab mengatakan: Mereka menafsirkan dari firman Allah taala, “Sesungguhnya orang-orang yang beriman, berhijrah, dan berjihad dengan harta-harta dan jiwa-jiwa mereka di jalan Allah, serta orang-orang yang memberikan tempat kediaman dan pertolongan (kepada orang-orang muhajirin), mereka itu satu sama lain saling melindungi.” (QS. Al-Anfal: 72).

Sunan An-Nasa`i hadits nomor 756

٨ – التَّشۡدِيدُ فِي الۡمُرُورِ بَيۡنَ يَدَيِ الۡمُصَلِّي وَبَيۡنَ سُتۡرَتِهِ
8. Larangan keras lewat di antara di depan orang yang salat dengan sutrah (pembatas)

٧٥٦ – (صحيح) أَخۡبَرَنَا قُتَيۡبَةُ، عَنۡ مَالِكٍ، عَنۡ أَبِي النَّضۡرِ، عَنۡ بُسۡرِ بۡنِ سَعِيدٍ، أَنَّ زَيۡدَ بۡنَ خَالِدٍ أَرۡسَلَهُ إِلَى أَبِي جُهَيۡمٍ؛ يَسۡأَلُهُ: مَاذَا سَمِعَ مِنۡ رَسُولِ اللهِ ﷺ يَقُولُ فِي الۡمَارِّ بَيۡنَ يَدَيِ الۡمُصَلِّي؟ فَقَالَ أَبُو جُهَيۡمٍ: قَالَ رَسُولُ اللهِ ﷺ: (لَوۡ يَعۡلَمُ الۡمَارُّ بَيۡنَ يَدَيِ الۡمُصَلِّي مَاذَا عَلَيۡهِ؟! لَكَانَ أَنۡ يَقِفَ أَرۡبَعِينَ؛ خَيۡرًا لَهُ مِنۡ أَنۡ يَمُرَّ بَيۡنَ يَدَيۡهِ!) [(ابن ماجه)(٩٤٥)، م].
756. Qutaibah telah mengabarkan kepada kami, dari Malik, dari Abu An-Nadhr, dari Busr bin Sa’id, bahwa Zaid bin Khalid mengutusnya ke Abu Juhaim agar bertanya kepadanya: Apa yang beliau dengar dari ucapan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam tentang orang yang lewat di hadapan orang yang salat. Abu Juhaim mengatakan: Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Kalau orang yang lewat di hadapan orang yang salat mengetahui dosa atasnya, niscaya ia berdiri selama empat puluh lebih baik baginya daripada ia lewat di hadapannya.”

Sunan Ibnu Majah hadits nomor 945

٩٤٥ – (صحيح) حَدَّثَنَا عَلِيُّ بۡنُ مُحَمَّدٍ، قَالَ: حَدَّثَنَا وَكِيعٌ، قَالَ: حَدَّثَنَا سُفۡيَانُ، عَنۡ سَالِمٍ أَبِي النَّضۡرِ، عَنۡ بُسۡرِ بۡنِ سَعِيدٍ؛ أَنَّ زَيۡدَ بۡنَ خَالِدٍ أَرۡسَلَ إِلَى أَبِي جُهَيۡمٍ الۡأَنۡصَارِيِّ يَسۡأَلُهُ: مَا سَمِعۡتَ مِنَ النَّبِيِّ ﷺ فِي الرَّجُلِ يَمُرُّ بَيۡنَ يَدَيِ الرَّجُلِ وَهُوَ يُصَلِّي؟ فَقَالَ: سَمِعۡتُ النَّبِيَّ ﷺ يَقُولُ: (لَوۡ يَعۡلَمُ أَحَدُكُمۡ مَا لَهُ أَنۡ يَمُرَّ بَيۡنَ يَدَيۡ أَخِيهِ وَهُوَ يُصَلِّي، كَانَ لَأَنۡ يَقِفَ أَرۡبَعِينَ – قَالَ: لَا أَدۡرِي: أَرۡبَعِينَ عَامًا، أَوۡ أَرۡبَعِينَ شَهۡرًا، أَوۡ أَرۡبَعِينَ يَوۡمًا – خَيۡرٌ لَهُ مِنۡ ذٰلِكَ). [(صحيح الترغيب)(٥٦٠)، (صحيح أبي داود)(٦٩٨): ق].
945. ‘Ali bin Muhammad telah menceritakan kepada kami, beliau mengatakan: Waki’ menceritakan kepada kami, beliau mengatakan: Sufyan menceritakan kepada kami, dari Salim Abu An-Nadhr, dari Busr bin Sa’id; Bahwa Zaid bin Khalid mengutus utusan kepada Abu Juhaim Al-Anshari untuk bertanya kepadanya: Apa yang engkau dengar dari Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam mengenai seseorang yang lewat di hadapan seseorang yang sedang salat? Beliau menjawab: Aku mendengar Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Kalau salah seorang kalian mengetahui apa yang akan dia peroleh akibat lewat di hadapan saudaranya yang sedang salat, tentu ia berdiri selama empat puluh – Beliau berkata: Aku tidak tahu empat puluh tahun, empat puluh bulan, atau empat puluh hari – lebih baik baginya daripada perbuatan itu.”

Sunan At-Tirmidzi hadits nomor 336

١٣٩ – بَابُ مَا جَاءَ فِي كَرَاهِيَّةِ الۡمُرُورِ بَيۡنَ يَدِي الۡمُصَلِّي
139. Bab tentang dibencinya lewat di hadapan orang yang salat

٣٣٦ – (صحيح) حَدَّثَنَا إِسۡحَاقُ بۡنُ مُوسَى الۡأَنۡصَارِيُّ، قَالَ: حَدَّثَنَا مَعۡنٌ، قَالَ: حَدَّثَنَا مَالِكُ بۡنُ أَنَسٍ، عَنۡ أَبِي النَّضۡرِ، عَنۡ بُسۡرِ بۡنِ سَعِيدٍ؛ أَنَّ زَيۡدَ بۡنَ خَالِدٍ الۡجُهَنِيَّ أَرۡسَلَ إِلَى أَبي جُهَيۡمٍ يَسۡأَلُهُ مَاذَا سَمِعَ مِنۡ رَسُولِ اللهِ ﷺ فِي الۡمَارِّ بَيۡنَ يَدَيِ الۡمُصَلِّي؟ فَقَالَ أَبُو جُهَيۡمٍ: قَالَ رَسُولُ اللهِ ﷺ: (لَوۡ يَعۡلَمُ الۡمَارُّ بَيۡنَ يَدَيِ الۡمُصَلِّي مَاذَا عَلَيۡهِ لَكَانَ أَنۡ يَقِفَ أَرۡبَعِينَ خَيۡرٌ لَهُ مِنۡ أَنۡ يَمُرَّ بَيۡنَ يَدَيۡهِ). قَالَ أَبُو النَّضۡرِ: لَا أَدۡرِي قَالَ: (أَرۡبَعِينَ يَوۡمًا) أَوۡ (أَرۡبَعِينَ شَهۡرًا) أَوۡ (أَرۡبَعِينَ سَنَةً). وَفِي الۡبَابِ عَنۡ أَبِي سَعِيدٍ الۡخُدۡرِيِّ، وَأَبِي هُرَيۡرَةَ، وَابۡنِ عُمَرَ، وَعَبۡدِ اللهِ بۡنِ عَمۡرٍو. وَحَدِيثُ أَبِي جُهَيۡمٍ حَدِيثٌ حَسَنٌ صَحِيحٌ. وَقَدۡ رُوِيَ عَنِ النَّبِيِّ ﷺ أَنَّهُ قَالَ: (لَأَنۡ يَقِفَ أَحَدُكُمۡ مِئَةَ عَامٍ خَيۡرٌ لَهُ مِنۡ أَنۡ يَمُرَّ بَيۡنَ يَدَيۡ أَخِيهِ وَهُوَ يُصَلِّي). وَالۡعَمَلُ عَلَيۡهِ عِنۡدَ أَهۡلِ الۡعِلۡمِ؛ كَرِهُوا الۡمُرُورَ بَيۡنَ يَدَيِ الۡمُصَلِّي، وَلَمۡ يَرَوۡا أَنَّ ذٰلِكَ يَقۡطَعُ صَلَاةَ الرَّجُلِ. وَاسۡمُ أَبِي النَّضۡرِ: سَالِمٌ، مَوۡلَى عُمَرَ بۡنِ عُبَيۡدِ اللهِ، الۡمَدِينِيُّ. [(ابن ماجه)(٩٤٥): ق].
336. Ishaq bin Musa Al-Anshari telah menceritakan kepada kami, beliau mengatakan: Ma’n menceritakan kepada kami, beliau mengatakan: Malik bin Anas menceritakan kepada kami, dari Abu An-Nadhr, dari Busr bin Sa’id; Bahwa Zaid bin Khalid Al-Juhani mengutus kepada Abu Juhaim untuk bertanya kepadanya apa yang beliau dengar dari Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam tentang orang yang lewat di hadapan orang yang salat. Abu Juhaim mengatakan: Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Seandainya orang yang lewat di hadapan orang yang salat itu tahu dosa atasnya, tentu ia berdiri selama empat puluh lebih baik baginya daripada ia lewat di hadapannya.” Abu An-Nadhr mengatakan: Aku tidak tahu beliau mengatakan empat puluh hari, empat puluh bulan, atau empat puluh tahun. Dalam bab ini ada hadis dari Abu Sa’id Al-Khudri, Abu Hurairah, Ibnu ‘Umar, dan ‘Abdullah bin ‘Amr. Hadis Abu Juhaim adalah hadis hasan sahih. Telah diriwayatkan dari Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bahwa beliau bersabda, “Sungguh salah seorang kalian berdiri selama seratus tahun lebih baik baginya daripada lewat di hadapan saudaranya yang sedang salat.” Para ulama beramal atas dasar hadis ini; mereka membenci lewat di hadapan orang yang salat, namun mereka tidak berpendapat bahwa hal itu memutus (membatalkan) salat seseorang. Nama Abu An-Nadhr adalah Salim, maula ‘Umar bin ‘Ubaidullah, Al-Madini.

Shahih Al-Bukhari hadits nomor 1587

٤٣ – بَابُ فَضۡلِ الۡحَرَمِ
43. Bab keutamaan tanah haram

وَقَوۡلِهِ تَعَالَى: ﴿إِنَّمَا أُمِرۡتُ أَنۡ أَعۡبُدَ رَبَّ هَٰذِهِ الۡبَلۡدَةِ الَّذِي حَرَّمَهَا وَلَهُ كُلُّ شَيۡءٍ وَأُمِرۡتُ أَنۡ أَكُونَ مِنَ الۡمُسۡلِمِينَ﴾ [النمل: ٩١]. وَقَوۡلِهِ جَلَّ ذِكۡرُهُ: ﴿أَوَلَمۡ نُمَكِّنۡ لَهُمۡ حَرَمًا آمِنًا يُجۡبَى إِلَيۡهِ ثَمَرَاتُ كُلِّ شَيۡءٍ رِزۡقًا مِنۡ لَدُنَّا وَلَٰكِنَّ أَكۡثَرَهُمۡ لَا يَعۡلَمُونَ﴾ [القصص: ٥٧].
Dan firman Allah taala, “Aku hanyalah diperintah untuk menyembah Rabb negeri ini yang telah Dia jadikan suci dan hanya milikNyalah segala sesuatu. Dan aku diperintah agar termasuk orang-orang yang berserah diri.” (QS. An-Naml: 91). Dan firman Allah jalla dzikruh, “Bukankah telah kami teguhkan kedudukan mereka di tanah suci yang aman, yang didatangkan ke tempat itu buah-buahan dari segala macam (tumbuh-tumbuhan) untuk menjadi rezeki (bagimu) dari sisi Kami? Tetapi kebanyakan mereka tidak mengetahui.” (QS. Al-Qashash: 57).
١٥٨٧ – حَدَّثَنَا عَلِيُّ بۡنُ عَبۡدِ اللهِ: حَدَّثَنَا جَرِيرُ بۡنُ عَبۡدِ الۡحَمِيدِ، عَنۡ مَنۡصُورٍ، عَنۡ مُجَاهِدٍ، عَنۡ طَاوُسٍ، عَنِ ابۡنِ عَبَّاسٍ رَضِيَ اللهُ عَنۡهُمَا قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللهِ ﷺ يَوۡمَ فَتۡحِ مَكَّةَ: (إِنَّ هَٰذَا الۡبَلَدَ حَرَّمَهُ اللهُ، لَا يُعۡضَدُ شَوۡكُهُ، وَلَا يُنَفَّرُ صَيۡدُهُ، وَلَا يَلۡتَقِطُ لُقَطَتَهُ إِلَّا مَنۡ عَرَّفَهَا). [طرفه في: ١٣٤٩].
1587. ‘Ali bin ‘Abdullah telah menceritakan kepada kami: Jarir bin ‘Abdul Hamid menceritakan kepada kami, dari Manshur, dari Mujahid, dari Thawus, dari Ibnu ‘Abbas radhiyallahu ‘anhuma, beliau mengatakan: Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda pada hari Fathu Makkah, “Sesungguhnya negeri ini telah Allah sucikan. Jadi, durinya tidak boleh dipatahkan. Binatang buruannya tidak boleh diburu. Dan barang yang jatuh tercecer tidak boleh dipungut kecuali bagi siapa saja yang hendak mengumumkannya.”

Shahih Al-Bukhari hadits nomor 1584, 1585, dan 1586

١٥٨٤ – حَدَّثَنَا مُسَدَّدٌ: حَدَّثَنَا أَبُو الۡأَحۡوَصِ: حَدَّثَنَا أَشۡعَثُ، عَنِ الۡأَسۡوَدِ بۡنِ يَزِيدَ، عَنۡ عَائِشَةَ رَضِيَ اللهُ عَنۡهَا قَالَتۡ: سَأَلۡتُ النَّبِيَّ ﷺ عَنِ الۡجَدۡرِ، أَمِنَ الۡبَيۡتِ هُوَ؟ قَالَ: (نَعَمۡ). قُلۡتُ: فَمَا لَهُمۡ لَمۡ يُدۡخِلُوهُ فِي الۡبَيۡتِ؟ قَالَ: (إِنَّ قَوۡمَكِ قَصَّرَتۡ بِهِمُ النَّفَقَةُ). قُلۡتُ: فَمَا شَأۡنُ بَابِهِ مُرۡتَفِعًا؟ قَالَ: (فَعَلَ ذٰلِكَ قَوۡمُكِ، لِيُدۡخِلُوا مَنۡ شَاؤُوا وَيَمۡنَعُوا مَنۡ شَاؤُوا، وَلَوۡ لَا أَنَّ قَوۡمَكِ حَدِيثٌ عَهۡدُهُمۡ بِالۡجَاهِلِيَّةِ، فَأَخَافُ أَنۡ تُنۡكِرَ قُلُوبُهُمۡ أَنۡ أُدۡخِلَ الۡجَدۡرَ فِي الۡبَيۡتِ وَأَنۡ أُلۡصِقَ بَابُهُ بِالۡأَرۡضِ). [طرفه في: ١٢٦].
1584. Musaddad telah menceritakan kepada kami: Abul Ahwash menceritakan kepada kami: Asy’ats menceritakan kepada kami, dari Al-Aswad bin Yazid, dari ‘Aisyah radhiyallahu ‘anha, beliau mengatakan: Aku bertanya kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam tentang dinding (hijr), apakah ia termasuk Ka’bah? Beliau menjawab, “Iya.” Aku bertanya lagi: Lalu mengapa mereka tidak memasukkannya ke dalam Ka’bah? Beliau menjawab, “Sesungguhnya kaummu dahulu mengalami kekurangan dana.” Aku bertanya lagi: Lalu mengapa pintunya dibuat tinggi di atas tanah? Beliau menjawab, “Kaummu melakukan itu supaya mereka dapat memasukkan siapa saja yang mereka kehendaki dan mencegah siapa saja yang mereka kehendaki. Seandainya kaummu tidak dekat masanya dengan masa jahiliah. Karena aku khawatir hati-hati mereka akan mengingkari apabila aku memasukkan hijr itu ke dalam Ka’bah dan aku turunkan pintunya sehingga rata dengan tanah.”
١٥٨٥ – حَدَّثَنَا عُبَيۡدُ بۡنُ إِسۡمَاعِيلَ: حَدَّثَنَا أَبُو أُسَامَةَ، عَنۡ هِشَامٍ، عَنۡ أَبِيهِ عَنۡ عَائِشَةَ رَضِيَ اللهُ عَنۡهَا قَالَتۡ: قَالَ لِي رَسُولُ اللهِ ﷺ: (لَوۡ لَا حَدَاثَةُ قَوۡمِكِ بِالۡكُفۡرِ، لَنَقَضۡتُ الۡبَيۡتَ، ثُمَّ لَبَنَيۡتُهُ عَلَى أَسَاسِ إِبۡرَاهِيمَ عَلَيۡهِ السَّلَامُ، فَإِنَّ قُرَيۡشًا اسۡتَقۡصَرَتۡ بِنَاءَهُ، وَجَعَلۡتُ لَهُ خَلَفًا). قَالَ أَبُو مُعَاوِيَةَ: حَدَّثَنَا هِشَامٌ: خَلَفًا، يَعۡنِي: بَابًا. [طرفه في: ١٢٦].
1585. ‘Ubaid bin Isma’il telah menceritakan kepada kami: Abu Usamah menceritakan kepada kami, dari Hisyam, dari ayahnya, dari ‘Aisyah radhiyallahu ‘anha, beliau mengatakan: Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam berkata kepadaku, “Kalaulah kaummu tidak dekat dengan masa kekafiran, aku tentu akan membongkar Ka’bah. Kemudian aku bangun Ka’bah itu di atas pondasi Nabi Ibrahim ‘alaihis salam karena Quraisy dahulu kurang dalam membangunnya. Dan akan aku buatkan satu pintu belakang padanya. Abu Mu’awiyah mengatakan: Hisyam menceritakan kepada kami: khalf artinya pintu.
١٥٨٦ – حَدَّثَنَا بَيَانُ بۡنُ عَمۡرٍو: حَدَّثَنَا يَزِيدُ: حَدَّثَنَا جَرِيرُ بۡنُ حَازِمٍ: حَدَّثَنَا يَزِيدُ بۡنُ رُومَانَ، عَنۡ عُرۡوَةَ، عَنۡ عَائِشَةَ رَضِيَ اللهُ عَنۡهَا: أَنَّ النَّبِيَّ ﷺ قَالَ لَهَا: (يَا عَائِشَةُ، لَوۡ لَا أَنَّ قَوۡمَكِ حَدِيثُ عَهۡدٍ بِجَاهِلِيَّةٍ، لَأَمَرۡتُ بِالۡبَيۡتِ فَهُدِمَ، فَأَدۡخَلۡتُ فِيهِ مَا أُخۡرِجَ مِنۡهُ، وَأَلۡزَقۡتُهُ بِالۡأَرۡضِ، وَجَعَلۡتُ لَهُ بَابَيۡنِ: بَابًا شَرۡقِيًّا وَبَابًا غَرۡبِيًّا، فَبَلَغۡتُ بِهِ أَسَاسَ إِبۡرَاهِيمَ). فَذٰلِكَ الَّذِي حَمَلَ ابۡنَ الزُّبَيۡرِ رَضِيَ اللهُ عَنۡهُمَا عَلَى هَدۡمِهِ. قَالَ يَزِيدُ: وَشَهِدۡتُ ابۡنَ الزُّبَيۡرِ حِينَ هَدَمَهُ وَبَنَاهُ، وَأَدۡخَلَ فِيهِ مِنَ الۡحِجۡرِ، وَقَدۡ رَأَيۡتُ أَسَاسَ إِبۡرَاهِيمَ، حِجَارَةً كَأَسۡنِمَةِ الۡإِبِلِ. قَالَ جَرِيرٌ: فَقُلۡتُ لَهُ: أَيۡنَ مَوۡضِعُهُ؟ قَالَ: أَرِيكَهُ الۡآنَ، فَدَخَلۡتُ مَعَهُ الۡحِجۡرَ، فَأَشَارَ إِلَى مَكَانٍ، فَقَالَ: هَا هُنَا، قَالَ جَرِيرٌ: فَحَزَرۡتُ مِنَ الۡحِجۡرِ سِتَّةَ أَذۡرُعٍ أَوۡ نَحۡوَهَا. [طرفه في: ١٢٦].
1586. Bayan bin ‘Amr telah menceritakan kepada kami: Yazid menceritakan kepada kami: Jarir bin Hazim menceritakan kepada kami: Yazid bin Ruman menceritakan kepada kami, dari ‘Urwah, dari ‘Aisyah radhiyallahu ‘anha: Bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam berkata kepadanya, “Wahai ‘Aisyah, andai saja kaummu tidak dekat dengan masa jahiliah, pasti aku perintahkan agar Ka’bah dibongkar. Lalu aku masukkan apa saja yang dahulu dikeluarkan dari Ka’bah, aku akan jadikan (pintunya) rata dengan tanah, dan aku jadikan dua pintu padanya: pintu timur dan pintu barat. Sehingga dengan itu aku telah mengembalikannya di atas pondasi Nabi Ibrahim.” Hal itulah yang mendorong Ibnuz Zubair radhiyallahu ‘anhuma untuk membongkarnya. Yazid mengatakan: Aku menyaksikan Ibnuz Zubair ketika membongkar dan membangunnya kembali. Beliau memasukkan hijr ke dalam Ka’bah dan aku telah melihat pondasi Nabi Ibrahim, berupa batu seperti punuk-punuk unta. Jarir mengatakan: Aku bertanya kepada beliau: Di mana tempatnya? Beliau menjawab: Aku perlihatkan kepadamu sekarang. Lalu aku masuk bersama beliau ke dalam hijr. Beliau mengisyaratkan ke suatu tempat, seraya mengatakan: Di sini. Jarir mengatakan: Aku perkirakan jaraknya dari hijr adalah enam hasta atau sekitar itu.

Sunan Abu Dawud hadits nomor 701

١٠٩ – بَابُ مَا يُنۡهَى عَنۡهُ مِنَ الۡمُرُورِ بَيۡنَ يَدَيِ الۡمُصَلِّي
109. Bab dilarangnya lewat di hadapan orang yang salat

٧٠١ – (صحيح) حَدَّثَنَا الۡقَعۡنَبِيُّ، عَنۡ مَالِكٍ، عَنۡ أَبِي النَّضۡرِ مَوۡلَى عُمَرَ بۡنِ عُبَيۡدِ اللهِ، عَنۡ بُسۡرِ بۡنِ سَعِيدٍ: أَنَّ زَيۡدَ ابۡنَ خَالِدٍ الۡجُهَنِيَّ أَرۡسَلَهُ إِلَى أَبِي جُهَيۡمٍ يَسۡأَلُهُ: مَاذَا سَمِعَ مِنۡ رَسُولِ اللهِ ﷺ فِي الۡمَارِّ بَيۡنَ يَدَيِ الۡمُصَلِّي؟ فَقَالَ أَبُو جُهَيۡمٍ، قَالَ رَسُولُ اللهِ ﷺ: (لَوۡ يَعۡلَمُ الۡمَارُّ بَيۡنَ يَدَيِ الۡمُصَلِّي مَاذَا عَلَيۡهِ، لَكَانَ أَنۡ يَقِفَ أَرۡبَعِينَ خَيۡرٌ لَهُ مِنۡ أَنۡ يَمُرَّ بَيۡنَ يَدَيۡهِ). قَالَ أَبُو النَّضۡرِ: لَا أَدۡرِي، قَالَ أَرۡبَعِينَ يَوۡمًا، أَوۡ شَهۡرًا، أَوۡ سَنَةً. [ق].
701. Al-Qa’nabi telah menceritakan kepada kami, dari Malik, dari Abu An-Nadhr maula ‘Umar bin ‘Ubaidullah, dari Busr bin Sa’id: Bahwa Zaid bin Khalid Al-Juhani telah mengutusnya kepada Abu Juhaim agar bertanya kepada beliau: Apa yang telah engkau dengar dari Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam tentang orang yang lewat di hadapan orang yang salat? Abu Juhaim menjawab, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Seandainya orang yang lewat di hadapan orang yang salat itu mengetahui dosa atasnya, tentu ia berdiri selama empat puluh lebih baik baginya daripada lewat di hadapannya.” Abu An-Nadhr mengatakan: Aku tidak tahu, beliau mengatakan empat puluh hari, bulan, atau tahun.

Shahih Muslim hadits nomor 507

٢٦١ – (٥٠٧) – حَدَّثَنَا يَحۡيَىٰ بۡنُ يَحۡيَىٰ قَالَ: قَرَأۡتُ عَلَى مَالِكٍ، عَنۡ أَبِي النَّضۡرِ، عَنۡ بُسۡرِ بۡنِ سَعِيدٍ: أَنَّ زَيۡدَ بۡنَ خَالِدٍ الۡجُهَنِيَّ أَرۡسَلَهُ إِلَى أَبِي جُهَيۡمٍ، يَسۡأَلُهُ: مَاذَا سَمِعَ مِنۡ رَسُولِ اللهِ ﷺ فِي الۡمَارِّ بَيۡنَ يَدَيِ الۡمُصَلِّي؟ قَالَ أَبُو جُهَيۡمٍ: قَالَ رَسُولُ اللهِ ﷺ: (لَوۡ يَعۡلَمُ الۡمَارُّ بَيۡنَ يَدَيِ الۡمُصَلِّي مَاذَا عَلَيۡهِ، لَكَانَ أَنۡ يَقِفَ أَرۡبَعِينَ خَيۡرًا لَهُ مِنۡ أَنۡ يَمُرَّ بَيۡنَ يَدَيۡهِ). قَالَ أَبُو النَّضۡرِ: لَا أَدۡرِي قَالَ: أَرۡبَعِينَ يَوۡمًا، أَوۡ شَهۡرًا، أَوۡ سَنَةً؟
[البخاري: كتاب الصلاة، باب إثم المار بين يدي المصلي، رقم: ٥١٠].
261. (507). Yahya bin Yahya telah menceritakan kepada kami, beliau mengatakan: Aku membaca di hadapan Malik, dari Abun Nadhr, dari Busr bin Sa’id: Bahwa Zaid bin Khalid Al-Juhani mengutusnya kepada Abu Juhaim agar bertanya kepadanya: Apa yang engkau dengar dari Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam tentang orang yang lewat di hadapan orang yang salat? Abu Juhaim mengatakan: Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Sekiranya orang yang lewat di hadapan orang yang salat mengetahui dosa atasnya, niscaya ia akan berdiri selama empat puluh lebih baik baginya daripada ia melewati di hadapan orang yang salat.” Abun Nadhr mengatakan: Aku tidak tahu, beliau mengatakan: empat puluh hari, bulan, atau tahun.
(...) – حَدَّثَنَا عَبۡدُ اللهِ بۡنُ هَاشِمِ بۡنِ حَيَّانَ الۡعَبۡدِيُّ: حَدَّثَنَا وَكِيعٌ، عَنۡ سُفۡيَانَ، عَنۡ سَالِمٍ أَبِي النَّضۡرِ، عَنۡ بُسۡرِ بۡنِ سَعِيدٍ: أَنَّ زَيۡدَ بۡنَ خَالِدٍ الۡجُهَنِيَّ أَرۡسَلَ إِلَى أَبِي جُهَيۡمٍ الۡأَنۡصَارِيِّ: مَا سَمِعۡتَ النَّبِيَّ ﷺ يَقُولُ؟... فَذَكَرَ بِمَعۡنَىٰ حَدِيثِ مَالِكٍ.
‘Abdullah bin Hasyim bin Hayyan Al-‘Abdi telah menceritakan kepada kami: Waki’ menceritakan kepada kami, dari Sufyan, dari Salim Abu An-Nadhr, dari Busr bin Sa’id: Bahwa Zaid bin Khalid Al-Juhani mengutus utusan kepada Abu Juhaim Al-Anshari (agar bertanya): Apa yang engkau dengar ucapan Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam?... Lalu beliau menyebutkan semakna hadis Malik.

WANITA Berperangai KSATRIA

Jika kita mendengar kata “ksatria” disebut, maka mungkin akan tergambar dalam benak kita sosok seorang laki-laki dengan jubah zirahnya, menunggangi kuda perangnya, lengkap dengan segala peralatan tempurnya. Ya… Lazimnya kata “ksatria” diberikan kepada kaum laki-laki. Akan tetapi akan lain halnya jika kita berbicara tentang sebuah perangai ksatria, maka apa sebenarnya perangai ksatria itu?....

Para ulama menjelaskan tentang perangai ksatria termasuk di antaranya adalah sifat pemberani, kuatnya ketahanan diri dalam memegang kebenaran, serta bersungguh-sungguh mencurahkan kemampuan diri dalam perkara kebaikan. Jika demikian maksud dari kalimat “perangai ksatria”, maka tidaklah suatu keharusan kata tersebut hanya bisa diberikan kepada kaum laki-laki. Bahkan bukan suatu perkara yang mustahil jika sifat atau perangai tersebut ada pada diri seorang wanita.

Kisah niswah kali ini adalah tentang seorang shahabiyah yang mempunyai perangai ksatria. Keberaniannya, ketegarannya dalam memegang al haq, serta kesungguhannya menjalani hak dan kewajiban dalam kehidupan rumah tangga dan masyarakatnya menggambarkan semua sifat yang telah tersebut di atas. Dia adalah Ummu Abdillah Asma binti Abu Bakar Ash Shiddiq radhiyallahu ‘anha.

Ayahnya adalah manusia terbaik setelah Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, Abu Bakar Ash Shiddiq radhiyallahu ‘anhu. Ibunya adalah Qutailah binti Abdul Uzza Al Amiriyyah. Abu Bakar Ash Shiddiq menceraikan Qutailah di masa jahiliyah, akan tetapi Asma turut bersama ayahnya. Di bawah bimbingan ayahnya Asma berislam dengan keislaman yang baik. Ia berusaha memegang dengan kokoh ajaran agamanya dan selalu berusaha mencari bimbingan dalam perkara yang dia hadapi. Salah satu bentuk kebaikan agamanya terlihat dalam sebuah hadis yang diriwayatkan oleh Imam Bukhari dan Muslim, yaitu ketika ibunya –Qutailah- mengunjunginya dalam keadaan tetap menyayanginya sedangkan ibunya masih musyrik (belum beragama Islam), maka ia meminta bimbingan kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam apakah boleh bagi dirinya tetap menyambung hubungan silaturrahmi kepada ibunya ketika ibunya mengunjunginya. Maka Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam memperbolehkannya. Tentangnya Allah subhanahu wa ta’ala turunkan ayat Al Quran Surat Al Mumtahanah : 8
لَّا يَنْهَىٰكُمُ ٱللَّهُ عَنِ ٱلَّذِينَ لَمْ يُقَـٰتِلُوكُمْ فِى ٱلدِّينِ وَلَمْ يُخْرِجُوكُم مِّن دِيَـٰرِكُمْ أَن تَبَرُّوهُمْ وَتُقْسِطُوٓا۟ إِلَيْهِمْ ۚ إِنَّ ٱللَّهَ يُحِبُّ ٱلْمُقْسِطِينَ ۝٨
“Allah tidak melarang kalian untuk berbuat baik dan berlaku adil terhadap orang-orang kafir yang tidak memerangi kalian karena agama dan tidak pula mengusir kalian dari negeri kalian. Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang berbuat baik.”

Asma binti Abu Bakar adalah sosok wanita yang bersungguh-sungguh dalam menjalani kehidupan rumah tangannya. Beberapa riwayat hadis dapat memberikan gambaran kepada kita tentang hal tersebut. Di antaranya adalah khidmatnya Asma kepada suaminya Zubair bin Awwam radhiyallahu ‘anhu. Sebagaimana yang beliau ceritakan dalam sebuah hadis yang diriwayatkan oleh Imam Bukhari dan Muslim, bahwa Zubair bin Awwam menikahinya dalam keadaan tidak memiliki sesuatupun selain kuda, maka Asma binti Abu Bakar yang memberinya makanan, minuman, memelihara, dan merawat kuda tersebut. Beliau juga melakukan berbagai tugas lain dalam rumah tangganya. Pernah suatu ketika beliau memanggul biji-biji kurma di atas kepalanya dari tanah milik suaminya, pemberian dari Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam berjarak kurang lebih 8 mil dari tempat kediamannya. Semua itu dia lakukan tanpa berkeluh kesah. Bahkan ketika Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam menawarinya untuk menaiki keledai beliau agar tidak kepayahan, Asma menolaknya karena teringat akan sifat suaminya yang pencemburu dan memungkinkan untuk tidak menyukai perkara tersebut. Subhanallah… Sungguh sebuah prilaku yang patut dijadikan contoh bagi setiap istri muslimah.

Asma binti Abu Bakar radhiyallahu ‘anha juga memiliki sifat pemberani yang sangat besar bagi seorang wanita. Keberaniannya terlukiskan dalam sebuah hadis yang diriwayatkan oleh Imam Bukhari di dalam Shahihnya yaitu ketika masa hijrahnya Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersama ayahnya Abu Bakar Ash Shiddiq radhiyallahu ‘anhu menuju Madinah. Asma ketika itu belum dewasa. Akan tetapi dia sadar benar akan gentingnya keadaan saat itu.

Ketika orang-orang Quraisy merasa sangat geram akan keberhasilan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam keluar dari kepungan mereka, maka mereka berusaha menekan Ali bin Abi Thalib radhiyallahu ‘anhu untuk memberitahukan keberadaan Rasulullah. Setelah mereka tidak berhasil mendapatkan keterangan dari Ali, maka mereka menuju rumah Abu Bakar Ash Shiddiq untuk mencari keterangan kembali. Mereka menjumpai Asma binti Abu Bakar akan tetapi gadis ini juga tidak mau memberitahukan keberadaan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam beserta ayahnya. Seakan tidak tersisa pada dirinya rasa takut kepada para musuh-musuh Allah tersebut. Yang ada hanya kesadaran diri bahwa menjaga rahasia tentang keberadaan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam saat itu adalah lebih penting sekalipun harus mengorbankan jiwa dan keselamatannya.

Abu Jahal karena geram mengangkat tangannya dan menampar wajah Asma hingga terlepas anting-antingnya akan tetapi mereka tidak juga berhasil mendapat keterangan dari Asma. Allahu Akbar… Sungguh suatu keberanian yang tidak mudah dicari tandingannya. Di malam hari kepergian Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam menuju Madinah, Asma datang ke gua dengan membawa perbekalan makanan untuk Rasulullah. Akan tetapi dia terlupa untuk membawakan tali pengikat perbekalan tersebut. Maka ketika Rasulullah sudah siap meneruskan perjalanannya, Asma bersegera melepas ikat pinggangnya (nithaq) kemudian dia merobeknya menjadi dua bagian. Satu bagian dia pergunakan untuk mengikat perbekalan tersebut, sedang yang satunya untuk kembali diikatkan ke pinggangnya. Karena peristiwa itulah dia dikenal dengan sebutan Dzatun Nithaqain (wanita yang memiliki dua ikat pinggang).

Tidak cukup sampai di sana keberanian Asma binti Abu Bakar radhiyallahu ‘anha. Beliau didapati beberapa kali mengikuti peperangan di jalan Allah. Keadaan sebagai seorang wanita tidak membuatnya gentar terhadap musuh-musuh Allah. Sifat seperti inipun dia coba untuk diajarkannya kepada putranya Abdullah bin Zubair radhiyallahu ‘anhuma, seorang putranya tersebut menjadi khalifah setelah dibai’at oleh orang-orang Makkah dan sekitarnya sepeninggal Yazid bin Muawiyah. Pada masa pemerintahannya terjadi beberapa pemberontakan. Maka ketika anaknya menemuinya dalam rangka meminta nasihat di masa perseteruannya dengan Al Hajaj bin Yusuf Ats Tsaqafy (salah seorang pendukung Abdul Malik), maka Asma binti Abu Bakar radhiyallahu ‘anha yang ketika itu telah lanjut usia, mendekati 100 tahun, berkata,

“Demi Allah, engkau lebih tahu terhadap dirimu sendiri wahai anakku. Jika engkau berada di atas kebenaran dan menyeru kepadanya maka lakukanlah. Sesungguhnya sahabat-sahabatmu telah terbunuh karenanya, dan anak-anak Bani Umayyah tidaklah bermain-main dengan lehermu. Tapi jika engkau (melakukannya) karena menginginkan dunia maka engkau adalah seburuk-buruknya seorang hamba, engkau (jika seperti itu) telah membinasakan dirimu sendiri dan orang-orang yang bersamamu.”

Ketika Abdullah bin Zubair radhiyallahu ‘anhu merasa gentar dan khawatir akan dibunuh dan disiksa serta disalib jasadnya oleh para pemberontaknya (karena Al Hajaj terkenal dengan kekejamannya), maka Asma binti Abu Bakar berkata dengan penuh keberanian dan ketegaran berusaha menenangkan putranya,

“Wahai anakku, sesungguhnya seekor kambing tidak akan merasakan sakit ketika dikuliti setelah penyembelihannya. Maka berjalanlah di atas petunjuk (ilmu)mu, dan mohonlah pertolongan kepada Allah.”

Kemudian Asma memeluk anaknya. Dan ketika dia mendapati pada diri putranya tertutupi oleh baju perang yang lengkap, maka ia berkata:

“Wahai Abdullah, apakah seperti ini perbuatan seseorang yang menginginkan mati syahid?”

Akhirnya Abdullah bin Zubair meninggalkan baju perangnya dan maju ke medan perang hingga mendapatkan syahid insya Allah. Beliau radhiyallahu ‘anhu terbunuh di tangan Al Hajaj bin Yusuf Ats Tsaqafy dan jasadnya disalib. Maka ketika Al Hajaj menemui Asma binti Abu Bakar radhiyallahu ‘anha setelah terbunuhnya anaknya, ia berkata kepada Asma,

“Wahai ibuku, sesungguhnya amirul mukminin (maksudnya adalah Abdul Malik bin Marwan) menyuruhku untuk berbuat baik kepadamu maka apakah engkau mempunyai kebutuhan?”

Maka Asma menjawab dengan tegas,

“Aku bukanlah ibumu, aku adalah ibu seseorang yang telah disalib di atas pohon tinah, dan aku tidak mempunyai kebutuhan. Akan tetapi aku kabarkan kepadamu bahwa aku mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

“Sesungguhnya di Tsaqif akan muncul pendusta dan pembinasa, adapun pendusta telah kami ketahui, sedangkan pembinasa adalah engkau.”

Ketika Al Hajaj menanyakan pendapatnya tentang apa yang telah ia lakukan kepada Abdullah bin Zubair, Asma menjawab dengan tenang dan tegar,

“Engkau telah merusak dunianya, dan dia telah merusak akhiratmu.”

Subhanallah…. Sungguh ucapan-ucapan yang muncul adalah ucapan-ucapan yang tegar, penuh ketenangan dan keberanian yang besar. Tidak akan mungkin dapat muncul sikap dan ucapan yang seperti itu kecuali dari seseorang yang mempunyai kemantapan iman, keteguhan hati, kebesaran jiwa, dan keyakinan yang besar terhadap Allah subhanahu wa ta’ala. Suatu sikap dan ucapan-ucapan yang menunjukkan perangai kesatria. Ternyata terbukti bahwa perangai kesatria tidaklah mesti milik kaum laki-laki, akan tetapi dapat dimiliki oleh para wanita dengan keteguhan iman yang ada di dada-dada mereka.

Semoga Allah merahmati Asma binti Abu Bakar. Beliau wafat beberapa hari setelah wafatnya putranya Abdullah bin Zubair radhiyallahu ‘anhuma. Semoga Allah memudahkan kita para muslimah sepeninggalnya mengambil ibrah dan pelajaran dari kehidupannya yang penuh dengan kemuliaan… amin.

Referensi:
  • Nisa’ Haular Rasul karya Musthafa Asy Sya’labi Mahmud Mahdi Al Istambuli
  • Rahiqul Makhtum karya Syaikh Safiyurrahman Al Mubarakfury.
  • Tarikh Khulafa karya Imam Suyuthi.

Sumber: Majalah Qudwah edisi 31 vol.03 1436 H/ 2015 M, rubrik Niswah. Pemateri: Ustadzah Ummu Abdillah Shafa.

Baca pula:

URWAH BIN ZUBAIR

“Kami menjumpai nikmatnya hidup ini dengan kesabaran.” Inilah salah satu permata salaf yang benar-benar mereka aplikasikan dalam kehidupan dunia yang fana ini. Dengan komitmen yang mulia nan agung ini, ujian duniawi seberat apa pun terasa ringan bagi mereka. Subhanallah, ya Allah anugerahkanlah kepada kami akhlak mulia seperti yang mereka miliki.

Adalah Urwah bin Zubair, putra Az Zubair, sang hawariy (penolong) Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam. Urwah adalah sosok pemilik kesabaran yang kokoh nan tegar. Beliau adalah salah satu dari tujuh ahli fikih di kota Madinah saat itu. Secara keilmuan, beliau mempunyai kapasitas yang tidak diragukan lagi. Terbukti beliau dijadikan sebagai rujukan kaum muslimin padahal masih banyak sahabat yang hidup saat itu. Bahkan para sahabat pun pernah bertanya kepadanya tentang berbagai permasalahan.

Suatu saat, Allah subhanahu wa ta’ala hendak menguji Urwah dengan suatu cobaan yang begitu berat. Putranya, Hisyam bin Urwah, menuturkan, bahwa sautu hari ayahnya pergi meninggalkan kota Madinah menuju ke Damaskus di negeri Syam. Tujuannya saat itu adalah bertemu dengan Al-Walid bin Abdul Malik yang saat itu menjadi khalifah di sana. Di tengah perjalanan, tepatnya di sebuah tempat yang bernama Wadil Qura, Urwah dikejutkan dengan luka yang ada di kaki kirinya. Pada mulanya ia menganggapnya sebagai luka biasa karena sayatan atau benturan benda tajam. Namun ternyata luka tersebut lambat laun membusuk dan menjalar di kakinya. Kondisi demikian ini membuat Urwah harus dibawa dengan tandu untuk menghadap Al-Walid bin Abdul Malik.

Sesampainya di sana, Sang Khalifah menyarankan supaya kakinya yang luka tersebut diamputasi. Hal ini untuk mencegah supaya pembusukan luka tersebut tidak menjalar ke bagian tubuh yang lainnya. Dengan ketenangan yang laur biasa, Urwah mempersilahkan tindakan tersebut dilakukan pada dirinya. Maka dipanggillah para tabib untuk berkonsultasi, tindakan apa yang tepat demi kesembuhannya. Benar saja, vonis para tabib tersebut sejalan dengan prediksi sang khalifah. Mereka sepakat tidak ada solusi lain kecuali harus dipotong supaya infeksinya tidak menjalar ke anggota tubuh yang lain. Tatkala sang tabib datang lengkap dengan gergaji dan alat pemotong lainnya, ia menyuruh Urwah agar minum obat pati rasa. Yang demikian ini supaya ia tidak merasakan sakitnya diamputasi. Sungguh di luar dugaan, ternyata Urwah menolaknya dan memilih dipotong secara alami. Dengan tegas ia menyatakan, “Lakukan saja terhadapku, aku tidak menyangka ada seseorang yang mau minum sesuatu yang bisa menghilangkan akalnya sehingga ia tidak lagi mengenal Rabbnya.” Mulailah tim tabib itu mengamputasi kaki kiri Urwah dari pertengahan betisnya. Subhanallah, semenjak dari peletakan gergaji hingga selesainya proses amputasi, tidak sedikit pun terlihat adanya kesedihan atau rasa takut pada wajahnya. Apalagi teriakan atau tangisan yang keluar dari lisannya. Maksimalnya ia hanya mengatakan ‘uh’ dan tidak lebih dari itu. Setelah selesai, dioleskanlah minyak yang telah dipanaskan untuk menghentikan pendarahan dan meringankan rasa sakitnya. Melihat kejadian ini, Al-Walid berkata, “Belum pernah sekali pun aku melihat ada seseorang yang lebih sabar darinya.” Bahkan setelahnya Urwah mengatakan, “Ya Allah, jikalau Engkau mengambil salah satu anggota tubuhku, maka Engkau masih menyisakan yang lainnya. Jikalau Engkau memberikan ujian, maka sungguh Engkau telah memberikan kesehatan kepadaku.”

Ibnu Syaudzab mengatakan, “Urwah bin Zubair punya kebiasaan membaca seperempat Al-Qur’an di setiap harinya lalu membaca ketika shalat malam. Inilah satu-satunya hari di mana beliau tidak bisa melakukan kebiasaan yang senantiasa dijaga semenjak remaja (karena kakinya telah terpotong, ed.).” Selang beberapa waktu setelah proses amputasi tersebut selesai, Urwah pun melihat kepada potongan kakinya yang diletakkan di sebuah bejana. Ia pun berkata, “Sesungguhnya Allah mengetahui bahwa aku belum pernah sama sekali melangkahkanmu untuk bermaksiat kepada-Nya dalam keadaan aku menyadarinya.”

Ternyata cobaan yang Allah berikan kepada Urwah bin Zubair dalam safar tersebut tidak sampai di situ. Putra beliau yang bernama Muhammad meninggal karena disepak dengan keras oleh seekor kuda. Tidak sepatah kata pun terucap dari lisannya. Namun dalam perjalanan pulang ke Madinah tepatnya di Wadil Qura, Urwah bin Zubair membaca firman Allah subhanahu wa ta’ala,
لَقَدْ لَقِينَا مِن سَفَرِنَا هَـٰذَا نَصَبًا
“Sesungguhnya kita telah merasa letih karena perjalanan kita ini.” [Q.S. Al-Kahfi: 62].
Selanjutnya ia berkata, “Ya Allah, aku mempunyai tujuh anak lalu Engkau mengambil satu dan menyisakan enam untukku. Aku mempunyai empat anggota tubuh lalu Engkau mengambil satu dan menyisakan tiga untukku. Apabila Engkau mengujiku, maka sungguh Engkau telah memberikan kesehatan kepadaku. Jika Engkau mengambil maka Engkau masih menyisakannya.”

Di lain pihak, tidak sedikit kaum muslimin yang datang untuk bertakziah dan mengucapkan bela sungkawa.

Urwah bin Zubair adalah ulama besar dengan akhlak yang mulia. Beliau adalah seorang yang dermawan dan gemar bersedekah. Di sela-sela kesibukannya sebagai ulama besar dalam mengajar dan berdakwah, ia masih bisa menyempatkan diri untuk memberi manfaat kepada kaum muslimin dengan hartanya. Yaitu dengan kebun kurma miliknya yang berlokasi di kota Madinah. Di kebun itu terdapat pepohononan kurma dan air sumur yang tawar. Tatkala tiba masa panen dan buah-buahan telah masak, Urwah pun mempersilakan orang-orang untuk masuk dan menikmati buahnya. Ada pula sebagian yang membawanya untuk oleh-oleh keluarga. Begitulah, orang-orang dipersilakan keluar masuk kebun Urwah untuk menikmati dan mengambil buah-buahan sesuai keinginannya. Adapun Urwah, setiap kali masuk kebun sering membaca ayat:
وَلَوْلَآ إِذْ دَخَلْتَ جَنَّتَكَ قُلْتَ مَا شَآءَ ٱللَّهُ لَا قُوَّةَ إِلَّا بِٱللَّهِ
“Dan mengapa kamu tidak mengucapkan tatkala kamu masuk kebun ‘Masya Allah, laa quwwata illa billah’ (sesungguhnya atas kehendak Allah semua ini terjadi, tiada kekuatan kecuali dengan pertolongan Allah).” [Q.S. Al Kahfi: 39]

Bahkan menurut penuturan putranya, Hisyam bin Urwah, ia tidak pernah mendengar seorang ahli bid’ah pun yang mencela dan menghinanya. Al-‘Ijli menuturkan bahwa Urwah adalah seorang tabi’in yang terpercaya, shalih, dan tidak pernah sekali pun terlibat dalam fitnah. Maka tidak mengherankan jika kaum muslimin terutama penduduk Madinah berduka cita atas musibah yang menimpanya. Salah satu ungkapan takziah terbaik adalah apa yang disampaikan oleh Ibrahim bin Muhammad, “Demi Allah, kami mengetahui bahwa engkau tidak membutuhkan perjalanan dan usahaku ke sini. Sungguh, sebagian anggota tubuh dan putramu telah mendahuluimu menuju surga. Insya Allah yang lainnya akan menyusul kemudian. Dan sungguh, Allah masih menyisakan sesuatu yang sangat kami butuhkan darimu, yaitu ilmu dan pendapatmu. Allah yang akan menjamin pahala untukmu dan menanggung kebaikan hisabmu.”

Demikianlah curahan air mata hikmah dari kesabaran membaja Urwah bin Zubair. Semoga Allah mencurahkan kesabaran kepada kita semua dalam menghadapi berbagai ujian dalam kehidupan ini. Amin Ya Rabbal ‘alamin.

Sumber: Majalah Qudwah edisi 19 vol.02 1435 H/ 2014 M, rubrik Ulama. Pemateri: Ustadz Abu Hafy Abdullah.

SUFYAN ATS TSAURI

Nama lengkapnya adalah Sufyan bin Sa’id bin Masruq Abu Abdillah Ats-Tsauri. Beliau dilahirkan pada masa pemerintahan Sulaiman bin Abdul Malik pada tahun 98 H. Di antara guru-guru beliau yang ternama adalah Abu Ishaq As-Sabi’i, Amr bin Murrah, Manshur bin Al-Mu’tamir, Al-A’masy, Hushain bin Abdurrahman, Ayyub As-Sikhtiyani, Yunus bin Ubaid, Sulaiman At-Taimi, Ashim Al-Ahwal, Amr bin Dinar, Abu Zinad dan masih banyak yang lainnya.

MURID-MURIDNYA


Sebagaimana ulama besar di zamannya, Sufyan mempunyai murid yang tersebar di berbagai penjuru negeri. Sebut saja Ma’mar bin Rasyid, Al-Auza’i, Muhammad bin Ajlan, Ibnu Juraij, Muhammad bin Ishaq, Malik, Syu’bah, Sufyan bin Uyainah, Zuhair bin Mu’awiyah, Hammad bin Salamah, Fudhail bin Iyadh, Zaidah bin Qudamah, Yahya bin Sa’id Al-Qaththan, Abdurrahman bin Mahdi, Waki’, Abdullah bin Al-Mubarak, Muhammad bin Yusuf Al-Firyabi, Abu Naim dan sederet ulama ternama yang lainnya.

Sufyan adalah seorang tokoh ulama kaum muslimin di masanya. Para ulama telah bersepakat tentang kepiawaiannya dalam agama. Ia juga dikenal mempunyai hafalan yang sangat kuat, sikap wara’ dan zuhud yang tinggi. Ia menghiasi kehidupan sehari-harinya dengan ibadah dan rasa takut kepada Allah subhanahu wa ta’ala.

Abdurrahman bin Mahdi menuturkan, “Aku belum pernah bergaul dengan seseorang yang lebih lembut hatinya daripada Sufyan Ats-Tsauri. Aku memerhatikannya malam demi malam selalu bangun dalam keadaan takut seraya mengatakan, ‘Neraka, neraka. Mengingat neraka menyibukkanku dari tidur dan syahwat.’”

Qabishah berkata, “Tidaklah aku bermajelis bersama Sufyan melainkan pasti aku ingat kematian. Aku belum pernah melihat seseorang yang lebih banyak mengingat kematian daripada Sufyan.”

Abu Khalid berkata, “Pada suatu malam, Sufyan pernah makan sampai kenyang. Lantas Sufyan mengatakan, ‘Sesungguhnya jika seekor keledai diberi tambahan makanan, niscaya kerjanya akan semakin giat.’ Maka Sufyan pun mengerjakan shalat sampai tiba waktu subuh.”

KEKUATAN HAFALANNYA


Sang pemilik kekuatan yang kokoh nan kuat dalam hapalan, begitulah kelebihan tokoh ulama kita kali ini. Hingga Yahya bin Sa’id Al-Qaththan menyatakan, “Sufyan lebih mengetahui hadits-hadits Al-A’masy daripada Al-A’masy sendiri.”

Hal ini pernah dibuktikan sendiri Zaidah bin Qudamah, ia berkata, “Kami pernah menemui Al-A’masy lalu meriwayatkan hadits darinya. Selang beberapa saat kemudian kami menemui Sufyan lalu membacakan hadits-hadits tersebut kepadanya. Maka Sufyan berkata, ‘Sebagian hadits-hadits ini bukan milik Al-A’masy.’ Kami pun mengatakan kepadanya, Al-A’masy baru saja menyampaikan hadits-hadits itu kepada kami.’ Sufyan berkata, ‘Jika kalian tidak percaya, pergilah kepada A’masy dan sampaikan kepadanya!’ Kami bergegas menemui Al-A’masy lalu kami ceritakan hal tersebut kepadanya. Al-A’masy berkata, ‘Sufyan benar.’” Akhirnya dia pun menghapusnya.

Pujian pun dilayangkan oleh ulama sekelas Abdurrahman bin Mahdi, ia berkata, “Semoga Allah merahmati engkau, wahai Abu Abdillah (Sufyan Ats-Tsauri). Jika engkau telah hafal sesuatu, maka aku tidak peduli siapa pun yang menyelisihimu.”

Yahya bin Ma’in berkata, “Siapa saja yang menyelisihi Sufyan, maka kebenaran pasti berada di pihak Sufyan.”

Dalam kesempatan lain, pernah ditanyakan kepada Yahya bin Ma’in, “Meskipun Syu’bah yang menyelisihinya?” Yahya pun menjawab, “Ya, meskipun Syu’bah.”

Bahkan Syu’bah sendiri pernah memujinya, “Tidaklah Sufyan menyampaikan sebuah hadits kepadaku dari seseorang, kemudian aku bertemu dengan orang tersebut dan menanyakan hadits itu kepadanya, melainkan pasti sebagaimana yang disampaikan oleh Sufyan.”

Sufyan sendiri pernah berkata, “Belum pernah qalbuku menghafal sesuatu lalu qalbuku mengkhianatinya.” Sufyan bin Ziyad pernah berkata kepada Yahya bin Al-Qaththan perihal sebuah hadits, “Wahai Abu Said! Ada empat perawi menyelisihimu.” Yahya berkata, “Siapa mereka?” Ia menjawab, “Zaidah, Syarik, Abul Ahwash dan Israil.” Maka Yahya mengatakan, “Seandainya empat ribu perawi semisal mereka, niscaya Sufyan lebih kuat hafalannya dari mereka.”

UNTAIAN NASIHAT SUFYAN AT TSAURI


Diriwayatkan dari Waki’ bahwa ia mendengar Sufyan mengatakan, “Bukanlah zuhud itu dengan makan makanan yang kasar dan mengenakan pakaian yang usang. Namun zuhud adalah pendek angan-angan dan menanti kematian.”

Yahya bin Yaman menuturkan bahwa ia pernah mendengar Sufyan berkata, “Harta adalah penyakitnya umat ini dan ulama adalah dokternya umat ini. Sehingga apabila seorang ulama mendatangkan penyakit tersebut untuk dirinya, maka kapan lagi ia bisa menyembuhkan umatnya?”

Ia juga mengatakan, “Kami tidak mengetahui ada sesuatu yang lebih utama daripada menuntut ilmu dengan niat yang benar.”

Al-Khuraibi mengatakan bahwa Sufyan pernah berkata, “Hati-hatilah dari kemurkaan Allah terhadap tiga perkara, waspadalah jangan sampai engkau meremehkan perintah-perintah-Nya, waspadalah jangan sampai Allah melihatmu dalam keadaan engkau tidak ridha terhadap pembagian-Nya kepadamu dan Engkau marah kepada Rabbmu karena kegagalan dalam mencari dunia.”

Dalam kesempatan yang lain Sufyan berkata, “Zuhud itu ada dua, yaitu zuhud yang wajib dan zuhud yang sunah. Adapun zuhud yang wajib adalah engkau meninggalkan sifat bangga diri, sombong, angkuh, riya dan sum’ah. Adapun zuhud yang sunah adalah meninggalkan perkara halal yang telah Allah berikan kepadamu.”

Sufyan meninggal pada tahun 161 H dalam usia enam puluh tiga tahun. Beliau meninggalkan seorang anak laki-laki. Semoga Allah subhanahu wa ta’ala membalas jasa-jasa beliau dan melipatgandakan pahala di sisi-Nya. Amin ya Rabbal alamin.

Sumber: Majalah Qudwah edisi 19 vol.02 1435 H/ 2014 M, rubrik Biografi. Pemateri: Ustadz Abu Hafy Abdullah.

Shahih Al-Bukhari hadits nomor 1582 dan 1583

٤٢ – بَابُ فَضۡلِ مَكَّةَ وَبُنۡيَانِهَا
42. Bab keutamaan Makkah dan bangunannya

وَقَوۡلِهِ تَعَالَى: ﴿وَإِذۡ جَعَلۡنَا الۡبَيۡتَ مَثَابَةً لِلنَّاسِ وَأَمۡنًا وَاتَّخِذُوا مِنۡ مَقَامِ إِبۡرَاهِيمَ مُصَلًّى وَعَهِدۡنَا إِلَى إِبۡرَاهِيمَ وَإِسۡمَاعِيلَ أَنۡ طَهِّرَا بَيۡتِيَ لِلطَّائِفِينَ وَالۡعَاكِفِينَ وَالرُّكَّعِ السُّجُودِ. وَإِذْ قَالَ إِبْرَ‌ٰهِـۧمُ رَبِّ ٱجْعَلْ هَـٰذَا بَلَدًا ءَامِنًا وَٱرْزُقْ أَهْلَهُۥ مِنَ ٱلثَّمَرَ‌ٰتِ مَنْ ءَامَنَ مِنْهُم بِٱللَّهِ وَٱلْيَوْمِ ٱلْءَاخِرِ ۖ قَالَ وَمَن كَفَرَ فَأُمَتِّعُهُۥ قَلِيلًا ثُمَّ أَضْطَرُّهُۥٓ إِلَىٰ عَذَابِ ٱلنَّارِ ۖ وَبِئْسَ ٱلْمَصِيرُ. وَإِذْ يَرْفَعُ إِبْرَ‌ٰهِـۧمُ ٱلْقَوَاعِدَ مِنَ ٱلْبَيْتِ وَإِسْمَـٰعِيلُ رَبَّنَا تَقَبَّلْ مِنَّآ ۖ إِنَّكَ أَنتَ ٱلسَّمِيعُ ٱلْعَلِيمُ. رَبَّنَا وَٱجْعَلْنَا مُسْلِمَيْنِ لَكَ وَمِن ذُرِّيَّتِنَآ أُمَّةً مُّسْلِمَةً لَّكَ وَأَرِنَا مَنَاسِكَنَا وَتُبْ عَلَيْنَآ ۖ إِنَّكَ أَنتَ ٱلتَّوَّابُ ٱلرَّحِيمُ﴾ [البقرة: ١٢٥ – ١٢٨].
Dan firman Allah taala: Dan (ingatlah), ketika Kami menjadikan rumah itu (Baitullah) tempat berkumpul bagi manusia dan tempat yang aman. Dan jadikanlah sebahagian maqam Ibrahim tempat salat. Dan telah Kami perintahkan kepada Ibrahim dan Isma’il: “Bersihkanlah rumah-Ku untuk orang-orang yang tawaf, yang iktikaf, yang rukuk dan yang sujud.” Dan (ingatlah), ketika Ibrahim berdoa: “Ya Rabbku, jadikanlah negeri ini, negeri yang aman sentosa, dan berikanlah rezeki dari buah-buahan kepada penduduknya yang beriman di antara mereka kepada Allah dan hari kemudian.” Allah berfirman: “Dan kepada orang yang kafirpun Aku beri kesenangan sementara, kemudian Aku paksa ia menjalani siksa neraka dan itulah seburuk-buruk tempat kembali.” Dan (ingatlah), ketika Ibrahim meninggikan (membina) dasar-dasar Baitullah bersama Isma’il (seraya berdoa): “Ya Rabb kami terimalah dari kami (amalan kami), sesungguhnya Engkaulah Yang Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui. Ya Rabb kami, jadikanlah kami berdua orang yang tunduk patuh kepada Engkau dan (jadikanlah) di antara anak cucu kami umat yang tunduk patuh kepada Engkau dan tunjukkanlah kepada kami cara-cara dan tempat-tempat ibadah haji kami, dan terimalah tobat kami. Sesungguhnya Engkaulah Yang Maha Penerima tobat lagi Maha Penyayang.” (QS. Al-Baqarah: 125-128).
١٥٨٢ – حَدَّثَنَا عَبۡدُ اللهِ بۡنُ مُحَمَّدٍ: حَدَّثَنَا أَبُو عَاصِمٍ قَالَ: أَخۡبَرَنِي ابۡنُ جُرَيۡجٍ قَالَ: أَخۡبَرَنِي عَمۡرُو بۡنُ دِينَارٍ قَالَ: سَمِعۡتُ جَابِرَ بۡنَ عَبۡدِ اللهِ رَضِيَ اللهُ عَنۡهُمَا قَالَ: لَمَّا بُنِيَتِ الۡكَعۡبَةُ، ذَهَبَ النَّبِيُّ ﷺ وَعَبَّاسٌ يَنۡقُلَانِ الۡحِجَارَةَ، فَقَالَ الۡعَبَّاسُ لِلنَّبِيِّ ﷺ: اجۡعَلۡ إِزَارَكَ عَلَى رَقَبَتِكَ، فَخَرَّ إِلَى الۡأَرۡضِ، وَطَمَحَتۡ عَيۡنَاهُ إِلَى السَّمَاءِ، فَقَالَ: (أُرِنِي إِزَارِي). فَشَدَّهُ عَلَيۡهِ. [طرفه في: ٣٦٤].
1582. ‘Abdullah bin Muhammad telah menceritakan kepada kami: Abu ‘Ashim menceritakan kepada kami, beliau mengatakan: Ibnu Juraij mengabarkan kepadaku, beliau mengatakan: ‘Amr bin Dinar mengabarkan kepadaku, beliau mengatakan: Aku mendengar Jabir bin ‘Abdullah radhiyallahu ‘anhuma mengatakan: Ketika Ka’bah dibangun, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam dan ‘Abbas pergi ikut memindah-mindahkan batu. ‘Abbas mengatakan kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam: Jadikan sarungmu di atas tengkukmu. Lalu beliau jatuh tersungkur ke tanah dan kedua mata beliau menatap ke langit. Beliau bersabda, “Berikan sarungku.” Maka, ‘Abbas menutupkan sarung pada beliau.
١٥٨٣ – حَدَّثَنَا عَبۡدُ اللهِ بۡنُ مَسۡلَمَةَ، عَنۡ مَالِكٍ، عَنِ ابۡنِ شِهَابٍ، عَنۡ سَالِمِ بۡنِ عَبۡدِ اللهِ: أَنَّ عَبۡدَ اللهِ بۡنَ مُحَمَّدِ بۡنِ أَبِي بَكۡرٍ: أَخۡبَرَ عَبۡدَ اللهِ بۡنَ عُمَرَ، عَنۡ عَائِشَةَ رَضِيَ اللهُ عَنۡهَا زَوۡجِ النَّبِيِّ ﷺ: أَنَّ رَسُولَ اللهِ ﷺ قَالَ لَهَا: (أَلَمۡ تَرَيۡ أَنَّ قَوۡمَكِ لَمَّا بَنَوُا الۡكَعۡبَةَ اقۡتَصَرُوا عَنۡ قَوَاعِدِ إِبۡرَاهِيمَ؟) فَقُلۡتُ: يَا رَسُولَ اللهِ، أَلَا تَرُدُّهَا عَلَى قَوَاعِدِ إِبۡرَاهِيمَ؟ قَالَ: (لَوۡ لَا حِدۡثَانُ قَوۡمِكِ بِالۡكُفۡرِ لَفَعَلۡتُ). فَقَالَ عَبۡدُ اللهِ رَضِيَ اللهُ عَنۡهُ: لَئِنۡ كَانَتۡ عَائِشَةُ رَضِيَ اللهُ عَنۡهَا سَمِعَتۡ هَٰذَا مِنۡ رَسُولِ اللهِ ﷺ، مَا أُرَى رَسُولَ اللهِ ﷺ تَرَكَ اسۡتِلَامَ الرُّكۡنَيۡنِ اللَّذَيۡنِ يَلِيَانِ الۡحِجۡرَ، إِلَّا أَنَّ الۡبَيۡتَ لَمۡ يُتَمَّمۡ عَلَى قَوَاعِدِ إِبۡرَاهِيمَ. [طرفه في: ١٢٦].
1583. ‘Abdullah bin Maslamah telah menceritakan kepada kami, dari Malik, dari Ibnu Syihab, dari Salim bin ‘Abdullah: Bahwa ‘Abdullah bin Muhammad bin Abu Bakr: Beliau mengabari ‘Abdullah bin ‘Umar, dari ‘Aisyah radhiyallahu ‘anha, istri Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam: Bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam mengatakan kepada ‘Aisyah, “Tidakkah engkau lihat bahwa kaummu ketika mereka membangun Ka’bah, mereka tidak membangun semuanya pada pondasi Nabi Ibrahim?” Aku mengatakan: Wahai Rasulullah, mengapa tidak engkau kembalikan pada pondasi Nabi Ibrahim? Beliau menjawab, “Seandainya bukan karena masih dekatnya kaummu dengan kekafiran, pasti aku lakukan.” ‘Abdullah radhiyallahu ‘anhu mengatakan: ‘Aisyah radhiyallahu ‘anha pasti mendengar ini dari Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, tidaklah aku mengira Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam meninggalkan perbuatan menyentuh dua rukun (tiang) setelah hajar aswad, kecuali karena Ka’bah belum disempurnakan pada pondasi Nabi Ibrahim.

Shahih Al-Bukhari hadits nomor 1579, 1580, dan 1581

١٥٧٩ – حَدَّثَنَا أَحۡمَدُ، حَدَّثَنَا ابۡنُ وَهۡبٍ، أَخۡبَرَنَا عَمۡرٌو، عَنۡ هِشَامِ بۡنِ عُرۡوَةَ، عَنۡ أَبِيهِ، عَنۡ عَائِشَةَ رَضِيَ اللهُ عَنۡهَا: أَنَّ النَّبِيَّ ﷺ دَخَلَ، عَامَ الۡفَتۡحِ مِنۡ كَدَاءٍ أَعۡلَى مَكَّةَ، قَالَ هِشَامٌ: وَكَانَ عُرۡوَةُ يَدۡخُلُ عَلَى كِلۡتَيۡهِمَا مِنۡ كَدَاءٍ وَكُدًا، وَأَكۡثَرُ مَا يَدۡخُلُ مِنۡ كَدَاءٍ، وَكَانَتۡ أَقۡرَبَهُمَا إِلَى مَنۡزِلِهِ. [طرفه في: ١٥٧٧].
1579. Ahmad telah menceritakan kepada kami, Ibnu Wahb menceritakan kepada kami, ‘Amr mengabarkan kepada kami, dari Hisyam bin ‘Urwah, dari ayahnya, dari ‘Aisyah radhiyallahu ‘anha: Bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam pada tahun Fathu Makkah masuk Makkah dari gunung Kada`, tempat tertinggi di Makkah. Hisyam mengatakan: ‘Urwah pernah masuk dari dua tempat, dari Kada` dan Kuda. Namun beliau lebih banyak masuk dari Kada`. Di antara dua tempat tersebut, Kada` lebih dekat dengan rumahnya.
١٥٨٠ – حَدَّثَنَا عَبۡدُ اللهِ بۡنُ عَبۡدِ الۡوَهَّابِ: حَدَّثَنَا حَاتِمٌ، عَنۡ هِشَامٍ، عَنۡ عُرۡوَةَ: دَخَلَ النَّبِيُّ ﷺ عَامَ الۡفَتۡحِ مِنۡ كَدَاءٍ، مِنۡ أَعۡلَى مَكَّةَ. وَكَانَ عُرۡوَةُ أَكۡثَرَ مَا يَدۡخُلُ مِنۡ كَدَاءٍ، وَكَانَ أَقۡرَبَهُمَا إِلَى مَنۡزِلِهِ. [طرفه في: ١٥٧٧].
1580. ‘Abdullah bin ‘Abdul Wahhab telah menceritakan kepada kami: Hatim menceritakan kepada kami, dari Hisyam, dari ‘Urwah: Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam pada tahun Fathu Makkah masuk dari gunung Kada` dari tempat tertinggi Makkah. ‘Urwah dahulu lebih sering masuk dari Kada`. Di antara keduanya (Kada` dan Kuda), Kada` lebih dekat dengan rumahnya.
١٥٨١ – حَدَّثَنَا مُوسَى: حَدَّثَنَا وُهَيۡبٌ: حَدَّثَنَا هِشَامٌ، عَنۡ أَبِيهِ: دَخَلَ النَّبِيُّ ﷺ عَامَ الۡفَتۡحِ مِنۡ كَدَاءٍ، وَكَانَ عُرۡوَةُ يَدۡخُلُ مِنۡهُمَا كِلَيۡهِمَا، وَأَكۡثَرُ مَا يَدۡخُلُ مِنۡ كَدَاءٍ، أَقۡرَبِهِمَا إِلَى مَنۡزِلِهِ. قَالَ أَبُو عَبۡدِ اللهِ: كَدَاءٌ وَكُدًا مَوۡضِعَانِ. [طرفه في: ١٥٧٧].
1581. Musa telah menceritakan kepada kami: Wuhaib menceritakan kepada kami: Hisyam menceritakan kepada kami, dari ayahnya: Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam pada tahun Fathu Makkah masuk dari gunung Kada`. ‘Urwah dahulu pernah masuk dari gunung Kada` atau Kuda, namun beliau lebih sering masuk dari Kada`. Di antara keduanya, Kada` yang lebih dekat dengan rumahnya. Abu ‘Abdullah mengatakan: Kada` dan Kuda adalah dua tempat (yang berbeda).

Shahih Al-Bukhari hadits nomor 1576, 1577, dan 1578

٤١ – بَابٌ مِنۡ أَيۡنَ يَخۡرُجُ مِنۡ مَكَّةَ
41. Bab dari mana keluar dari Makkah

١٥٧٦ – حَدَّثَنَا مُسَدَّدُ بۡنُ مُسَرۡهَدٍ الۡبَصۡرِيُّ: حَدَّثَنَا يَحۡيَى، عَنۡ عُبَيۡدِ اللهِ، عَنۡ نَافِعٍ، عَنِ ابۡنِ عُمَرَ رَضِيَ اللهُ عَنۡهُمَا: أَنَّ رَسُولَ اللهِ ﷺ دَخَلَ مَكَّةَ مِنۡ كَدَاءٍ، مِنَ الثَّنِيَّةِ الۡعُلۡيَا الَّتِي بِالۡبَطۡحَاءِ، وَيَخۡرُجُ مِنَ الثَّنِيَّةِ السُّفۡلَى. قَالَ أَبُو عَبۡدِ اللهِ: كَانَ يُقَالُ: هُوَ مُسَدَّدٌ كَاسۡمِهِ، قَالَ أَبُو عَبۡدِ اللهِ: سَمِعۡتُ يَحۡيَى بۡنَ مَعِينٍ يَقُولُ: سَمِعۡتُ يَحۡيَى بۡنَ سَعِيدٍ يَقُولُ: لَوۡ أَنَّ مُسَدَّدًا أَتَيۡتُهُ فِي بَيۡتِهِ فَحَدَّثۡتُهُ لَاسۡتَحَقَّ ذٰلِكَ، وَمَا أُبَالِي كُتُبِي كَانَتۡ عِنۡدِي أَوۡ عِنۡدَ مُسَدَّدٍ. [طرفه في: ١٥٧٥].
1576. Musaddad bin Musarhad Al-Bashri telah menceritakan kepada kami: Yahya menceritakan kepada kami, dari ‘Ubaidullah, dari Nafi’, dari Ibnu ‘Umar radhiyallahu ‘anhuma: Bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam masuk ke Makkah dari gunung Kada`dari jalan gunung yang tinggi yang berada di Bathha` dan beliau keluar dari jalan gunung yang rendah. Abu ‘Abdullah mengatakan: Dulu ada yang berkata: Dia adalah Musaddad (orang yang cermat), sesuai namanya. Abu ‘Abdullah mengatakan: Aku mendengar Yahya bin Ma’in mengatakan: Aku mendengar Yahya bin Sa’id mengatakan: Kalaulah aku yang mendatangi Musaddad di rumahnya, lalu aku menceritakan hadis kepadanya, tentu dia berhak untuk itu. Dan aku tidak peduli kitab-kitabku ada padaku atau pada Musaddad.
١٥٧٧ – حَدَّثَنَا الۡحُمَيۡدِيُّ وَمُحَمَّدُ بۡنُ الۡمُثَنَّى قَالَا: حَدَّثَنَا سُفۡيَانُ بۡنُ عُيَيۡنَةَ، عَنۡ هِشَامِ بۡنِ عُرۡوَةَ، عَنۡ أَبِيهِ، عَنۡ عَائِشَةَ رَضِيَ اللهُ عَنۡهَا: أَنَّ النَّبِيَّ ﷺ لَمَّا جَاءَ إِلَى مَكَّةَ، دَخَلَ مِنۡ أَعۡلَاهَا، وَخَرَجَ مِنۡ أَسۡفَلِهَا. [الحديث ١٥٧٧ – أطرافه في: ١٥٧٨، ١٥٧٩، ١٥٨٠، ١٥٨١، ٤٢٩٠، ٤٢٩١].
1577. Al-Humaidi dan Muhammad ibnul Mutsanna telah menceritakan kepada kami, keduanya mengatakan: Sufyan bin ‘Uyainah menceritakan kepada kami, dari Hisyam bin ‘Urwah, dari ayahnya, dari ‘Aisyah radhiyallahu ‘anha: Bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam ketika datang ke Makkah, beliau masuk dari tempat yang paling tinggi dan keluar dari tempat yang paling rendah.
١٥٧٨ – حَدَّثَنَا مَحۡمُودُ بۡنُ غَيۡلَانَ الۡمَرۡوَزِيُّ: حَدَّثَنَا أَبُو أُسَامَةَ: حَدَّثَنَا هِشَامُ بۡنُ عُرۡوَةَ، عَنۡ أَبِيهِ، عَنۡ عَائِشَةَ رَضِيَ اللهُ عَنۡهَا: أَنَّ النَّبِيَّ ﷺ دَخَلَ عَامَ الۡفَتۡحِ مِنۡ كَدَاءٍ، وَخَرَجَ مِنۡ كُدًا مِنۡ أَعۡلَى مَكَّةَ. [طرفه في: ١٥٧٧].
1578. Mahmud bin Ghailan Al-Marwazi telah menceritakan kepada kami: Abu Usamah menceritakan kepada kami: Hisyam bin ‘Urwah menceritakan kepada kami, dari ayahnya, dari ‘Aisyah radhiyallahu ‘anha: Bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam pada tahun Fathu Makkah masuk dari gunung Kada` dan keluar dari gunung Kuda dari tempat tertinggi di Makkah.

TEGAR DI ATAS UJIAN

Hampir tidak ada yang asing dengan dua putra Ali bin Abi Thalib, Al Hasan dan Al Husain radhiyallahu ‘anhuma. Sebab keduanya adalah cucu dan kesayangan Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam yang banyak memiliki keutamaan. Namun, bisa jadi ada yang belum tahu, bahwa Al Hasan dan Al Husain masih memiliki saudara lelaki. Saudara mereka itu bernama Muhammad. Beliau juga putra Ali bin Abi Thalib yang dikenal dengan ibadahnya, zuhud, keberanian, dan kekuatan, serta kefasihan berbahasa.

Memang Muhammad bukan saudara kandung Al Hasan dan Al Husain. Fathimah bintu Rasulullah, ibu kandung kedua penghulu para pemuda ahlul jannah itu telah wafat enam bulan sepeninggal Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam. Sepeninggal Fathimah, Ali menikah dengan Khaulah bintu Ja’far Al Hanafiyah. Dahulu, ia adalah salah satu dari sekian tawanan pasukan Khalifah Abu Bakar Ash Shiddiq radhiyallahu ‘anhu paska penyerbuan terhadap Bani Hanifah, penduduk Yamamah yang murtad dari Islam gara-gara memercayai kenabian Musailamah.

Dikisahkan bahwa Ali bin Abi Thalib radhiyallahu ‘anhu membebaskan Khaulah dari Dzil Majaz, sebuah pasar kuno yang terletak di balik bukit ‘Arafah sekembalinya dari Yaman. Sementara riwayat lain mengisahkan bahwa Khaulah merupakan hadiah dari Khalifah Abu Bakar untuk Ali. Tercatat pula riwayat dari Asma bintu Abu Bakar, bahwa Khaulah adalah seorang wanita berkulit hitam yang berasal dari Negeri Sind. Negeri yang menurut sejarah, berbatasan dengan India, Sijistan, dan Karman. Jadi, Khaulah sebenarnya bukan asli dari Bani Hanifah. Namun ia dahulu merupakan hamba sahaya penduduk Yamamah itu.

Muhammad bin Ali bin Abi Thalib rahimahullah lebih dikenal dengan nisbat kepada sang ibu, Muhammad bin Al Hanafiyah. Terlepas dari nasab ibundanya, tentulah Muhammad termasuk ahlu bait, bahkan termasuk imam terkemuka dari kalangan ahli bait Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam. Beliau bukan tergolong sahabat rasul. Beliau baru terlahir pada tahun ketiga dari masa khilafah Abu Bakar. Di tahun inilah Abu Bakar wafat lalu digantikan Umar bin Al Khattab radhiyallahu ‘anhu.

Kunyah beliau Abu Abdillah, namun lebih tersohor dengan kunyah Abul Qasim. Lihatlah, terkumpul pada diri beliau nama sekaligus kunyah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, Muhammad Abul Qasim. Apa boleh yang seperti ini? Bukankah Rasul pernah melarang untuk seorang mengumpulkan nama dan kunyahnya sekaligus?

Ya, memang pada asalnya ini adalah salah satu kekhususan untuk Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam. Namun ayah Muhammad, pernah menyampaikan rencana dan permintaan kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, apabila ia punya anak nanti setelah Al Hasan dan Al Husain akan diberi nama Muhammad dan kunyah Abul Qasim. Dan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam memberikan izin kepadanya.

Pembaca, Muhammad Al Hanafiyah dikenal sebagai tokoh tabi’in yang kaya ilmu. Mayoritas dari hadis yang beliau riwayatkan adalah dari ayahandanya. Tentu beliau juga mengambil dari sahabat Nabi yang lain seperti Umar bin Al Khattab, ‘Utsman bin ‘Affan, ‘Ammar bin Yasir, Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhum dan selain mereka. Adapun hadis beliau yang sampai kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bila melalui jalan ayahnya, maka termasuk hadis yang sangat kuat derajat keshahihannya. Di antara hadis yang beliau riwayatkan dari ayahandanya adalah tentang keutamaan Abu Bakar dan ‘Umar. Suatu hari Muhammad rahimahullah bertanya kepada ayahnya, “Siapakah manusia terbaik setelah Rasulullah?”

“Abu Bakar”, jawab Ali.

“Siapa lagi setelahnya?”

“Umar”

(Sampai di sini aku khawatir jikalau ayahku menyebutkan ‘Utsman radhiyallahu ‘anhu setelahnya) “Kemudian engkau?”

“Aku hanyalah seorang manusia biasa dari kalangan umat muslim.”[1]

Beliau juga dikenal sebagai tokoh tabi’in yang sangat wara dan zuhud. Beliau pernah berkata, “Barang siapa yang merasa jiwanya mulia, maka baginya dunia itu tak bernilai sedikitpun. Benar! Andai saja dunia seisinya dari awal hingga saat kehancurannya kelak lebih berharga dari sehelai sayap nyamuk, niscaya orang kafir tidak akan berhak menikmati seteguk air.

Tentang sikap dia dalam masa fitnah, Ibnu Sa’ad mengisahkan bahwa ketika Abdullah bin Az-Zubair dibaiat oleh penduduk Hijaz (Makkah dan Madinah) dan Irak, tak lama berselang Al Husain bin Ali terbunuh, Ibnuz Zubair menuliskan pesan kepada Muhammad bin Al Hanafiyah agar ikut berbaiat dan mengakui kekuasaannya.

Sementara dari Syam, Abdul Malik bin Marwan juga mengirimkan pesan agar membaiatnya. Namun kedua pesan ini tidak beliau indahkan. Tidak kepada Ibnuz Zubair beliau berbaiat, tidak pula kepada Abdul Malik. Ini beliau lakukan dalam rangka menghindar dari fitnah. “Aku hanya manusia biasa sebagaimana kaum muslimin yang lain. Aku akan berbaiat jika kaum muslimin sepakat untuk membaiat satu orang amir,” begitu tegas beliau.

Beliau telah mengalami sejarah kelam saat terjadi fitnah pasukan ayahnya bertempur melawan pasukan Mu’awiyah bin Abi Sufyan radhiyallahu ‘anhu dalam perang Shiffin. Saat itu Muhammad lah yang membawa bendera pasukan Ali radhiyallahu ‘anhu. Ia menyaksikan pedang-pedang dihunuskan bahkan menebas leher-leher muslimin, menumpahkan darah-darah mereka. Peristiwa yang bagi orang berakal tak bakal dilupakan, cukup untuk melahirkan sikap berhati-hati dan lebih baik menyingkir dari fitnah-fitnah yang bisa menjerumuskan pertumpahan darah sesama muslimin di kemudian hari.

Sejak itulah, Muhammad rahimahullah meneguhkan pendirian. Ia tidak ingin terseret untuk kedua kalinya dalam hempasan badai fitnah. Oleh sebab itu ketika Mu’awiyah menggantikan posisi saudaranya Al Hasan, ia berbaiat dengan setulus hati. Namun sepeninggal Muawiyah dan disusul oleh Yazid, kemudian terjadi perpecahan di antara muslimin di mana sebagian membaiat Abdullah bin Zubair, sebagian lagi membaiat Abdul Malik, maka ia memilih untuk abstain, tidak membaiat salah satu dari mereka.

Muhammad bin Al Hanafiyah benar-benar berada di lubuk hati kaum muslimin. Mereka melihat ketekunan yang luar biasa pada diri Muhammad. Begitupun sifat zuhud, wara’, keberanian, gigihnya dalam amar ma’ruf nahi mungkar, serta menyebarkan ilmu. Andai saja beliau berbaiat kepada salah satu dari keduanya, banyak kaum muslimin yang akan ikut pilihannya. Dan konsekuensi dari baiat adalah membela yang dibaiat dan memusuhi penentangnya. Sungguh kemestian yang dia telah berusaha lari darinya.

Kian hari fitnah semakin bergejolak. Ketegangan antara Abdul Malik dan Ibnuz Zubair semakin memanas dan memuncak. Keadaan semakin runyam lagi bagi Muhammad bin Al Hanafiyah ketika banyak orang yang mengikuti jalannya. Tercatat angka 7000 orang yang tidak ikut berbaiat baik kepada Abdul Malik maupun kepada Abdullah bin Zubair.

Bahkan tersebar isu dusta bahwa Muhammad menyatakan siap dibaiat. Dan bahwa sebenarnya yang pantas untuk menjadi amir adalah dirinya. Penyebar isu tersebut adalah Al Mukhtar bin Abi ‘Ubaid Ats Tsaqafi, orang yang cukup berbahaya menurut Ibnuz Zubair.

Dengan retorika memikat, dibumbui dengan sanjungan, pujian, dan penghormatan yang berlebihan terhadap Muhammad, Al Mukhtar berhasil mengambil hati manusia. Banyak yang terhasut bahkan secara sembunyi menyatakan berbaiat kepada Muhammad. Alasannya, percaya bahwa Al Mukhtar adalah penyambung lidah dari Muhammad Ibnul Hanafiyah.

Tak ayal, penolakan baiat dari Muhammad, ditambah lagi isu yang dihembuskan tentang beliau membuat keretakan hubungan dengan Abdullah bin Zubair semakin bertambah runyam. Muhammad beserta 20 pemuka keluarganya dan beberapa jiwa dari Bani Hasyim, termasuk di dalamnya Ibnu Abbas yang belum bersedia berbaiat kepada Ibnuz Zubair pun akhirnya dikurung di kubah Zam-zam dan diancam dengan dibakar hidup-hidup bila pada hari yang telah ditentukan tetap tidak berbaiat.

Pembaca, sedemikian dahsyatnya fitnah yang terjadi waktu itu. Banyak pihak yang terlibat, yaitu orang-orang khawarij, yaitu kaum pemberontak yang selalu memperkeruh suasana. Mereka selalu meniupkan api perselisihan dan pemberontakan demi ambisi mereka. Adapun para sahabat, dalam hal ini Abdullah bin Zubair radhiyallahu ‘anhu, mereka berijtihad dalam situasi yang sangat genting. Dan mereka adalah orang-orang yang pantas dan memang ahlinya. Mereka mendapat dua pahala apabila benar dan satu pahala apabila salah. Termasuk dalam peristiwa ini.

Sikap seorang ahlus sunnah dalam menanggapi kasus seperti ini adalah berprasangka baik kepada para sahabat. Tidak mengungkit-ungkit berbagai perselisihan yang terjadi di antara mereka. Namun selalu menjaga lisan, tidak membicarakan mereka kecuali dengan kebaikan.

Pembaca, kembali kepada kisah, lambat laun, sebagian dari muslimin yang telah berbaiat kepada Ibnu Hanafiyah seperti tersadar dari pengaruh hipnotis. Mereka berinisiatif untuk langsung menemui Ibnul Hanafiyah menanyakan hal ihwal kebenaran berita Al Mukhtar.

“Kenapa kita serahkan janji setia kita kepadanya, hanya karena percaya bahwa dia adalah utusan Muhammad bin Al Hanafiyah. Bukankah Muhammad berada di Makkah, tidak jauh dari kita?”

Muhammad berkata ketika datang utusan kepadanya, “Wahai kaum, bukankah kalian melihat dengan mata kalian bahwa kita hanyalah sekelompok manusia yang terkurung. Dari mana kekuasaan itu akan kami dapat? Aku tidak suka diberi kekuasaan dunia jika harus membunuh jiwa muslim. Sungguh aku hanya berharap Allah subhanahu wa ta’ala akan membebaskan kami melalui siapapun yang Dia kehendaki. Dan waspadalah kalian dari para pembual dan pembohong.”

Tentang Al Mukhtar si pembual ini, sebenarnya telah diberitakan jauh-jauh hari oleh Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam. Sebagaimana yang dikisahkan oleh Asma bintu Abu Bakar, ibunda dari Abdullah ibnu Zubair, “Aku mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda (yang artinya), “Sesungguhnya di Tsaqif terdapat seorang pendusta dan seorang pembantai manusia.”[2] Si pendusta itu adalah Al Mukhtar dan si pembantai manusia adalah Al Hajjaj bin Yusuf.

Melalui tangan siapakah Muhammad bin Al Hanafiyah beserta tokoh-tokoh dari keluarganya serta beberapa jiwa dari Bani Hasyim akhirnya selamat dari hukuman?

Alkisah, ada sepucuk surat rahasia yang dikirimkan oleh sebagian yang terkurung bersama Muhammad di kubah Zam-zam itu disampaikan kepada Al Mukhtar. Isinya, “Wahai penduduk Kufah, jangan kalian biarkan kami mati tersiksa sebagaimana telah dialami oleh Al Husain.”

Setelah dibaca oleh Al Mukhtar di hadapan pembesar-pembesar Kufah, dia mengatakan, “Itulah surat dari Al Mahdi kalian, Sayyid dari ahli bait Nabi kalian. Sungguh mereka saat ini tinggal menunggu ajal saja untuk segera hangus terbakar.”

Kemudian diutuslah sejumlah 4000 pasukan dengan pimpinan Abu Abdillah Al Jadali. Mereka bergerak menuju Hijaz. Saat mendekati gerbang Makkah, pasukan dihadang oleh seorang yang berteriak histeris, “Cepatlah kalian bergerak! Aku tidak yakin kalian masih punya kesempatan untuk menyelamatkan mereka.”

Dengan langkah cepat, 800 orang dari pasukan itu lebih dahulu maju. Mereka masuk Makkah dengan teriakan takbir yang menggema. Membuat penduduk Makkah gentar bahkan Abdullah bin Zubair sendiri menyingkir dan menyelamatkan diri di Darun Nadwah.

‘Athiyyah Al ‘Aufi yang memimpin 800 personil itu langsung melambung ke posisi Muhammad ibnul Hanafiyah dan Ibnu ‘Abbas. Kayu-kayu kering yang menggunung telah mengepung mereka. Andai saja ada percik api menjilat sebatang saja dari tumpukan kayu itu, pasti akan melalapnya habis, dan orang-orang yang terkepung di dalamnya tak akan bisa dilihat lagi. Namun Allah subhanahu wa ta’ala menghendaki mereka selamat. Dua hari sebelum rencana eksekusi itu dilangsungkan, mereka telah keluar dari kurungan dengan seizin Allah.

Dalam peristiwa pembebasan itu tidaklah terjadi pertumpahan darah. Muhammad Al Hanafiyah mencegah pasukan Abu Abdillah Al Jadali untuk membuat perhitungan dengan para pembela Ibnuz Zubair.

“Ingatlah, tanah ini adalah Tanah Haram. Tidak dihalalkan kecuali untuk Nabi kita ini, itupun hanya sesaat. Maka lindungi kami. Selamatkan kami. Itu saja!”

Akhirnya mereka berhasil diselamatkan. Lalu singgah beberapa waktu di Mina lalu tinggallah mereka di Thaif. Di kota inilah Abdullah bin Abbas radhiyallahu ‘anhu wafat dan disalati oleh Muhammad bin Al Hanafiyah.

Sepeninggal Ibnu Abbas, Muhammad tetap tidak membaiat Abdullah bin Az Zubair dan juga Abdul Malik. Di masa-masa itulah beliau dan pengikutnya merasakan penderitaan. Berpindah dari satu tempat ke tempat lain. Bukan karena membangkang namun justru ingin menjauh dari fitnah. Di Makkah diusir oleh pengikut Abdullah, di Syam pun juga demikian halnya, diusir oleh Abdul Malik.

Bahkan ada ujian yang jauh lebih berat dihadapi beliau justru dari pengikut-pengikutnya. Entah syaitan mana yang membisiki, tiba tiba saja tersebar dari mulut-mulut sebuah ucapan, “Sesungguhnya Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam telah menitipkan di hati Ali dan keluarganya banyak sekali rahasia-rahasia ilmu, prinsip-prinsip agama, dan khazanah syariat yang sengaja dikhususkan untuk Ahlul Bait, dan tidak diketahui oleh selain mereka.”

Muhammad rahimahullah sangat memahami apa yang diinginkan dari ucapan ini. Tidak lain adalah penyimpangan yang sangat membahayakan Islam dan Muslimin. Ia pun mengumpulkan manusia dan berdiri berceramah di hadapan mereka, ia memuji Allah subhanahu wa ta’ala dan menyanjungnya, bershalawat atas Nabi-Nya Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam, kemudian berkata,

“Sebagian orang beranggapan bahwa kami segenap Ahlul Bait memiliki ilmu yang Rasulullah khususkan kami atas ilmu itu serta tidak diberitahukan kepada siapapun selain kami. Dan kami –demi Allah- tidaklah mewarisi dari Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam melainkan apa yang ada di antara dua lembaran ini, (dan ia menunjuk ke arah mushaf). Dan sesungguhnya barangsiapa yang beranggapan bahwa kami mempunyai sesuatu yang kami baca selain kitab Allah, sungguh ia telah berdusta.”

Sebagian pengikutnya mengucapkan salam kepadanya, mereka berkata, “Assalamu’alaika wahai Mahdi.”

Ia menjawab, “Ya, aku adalah Mahdi (yang mendapat petunjuk) kepada kebaikan. Kalian pun adalah para mahdi (yang terbimbing dan mendapat hidayah) kepada kebaikan Insya Allah. Jika salah seorang dari kalian mengucapkan salam kepadaku, maka hendaklah menyalamiku dengan namaku. Hendaklah ia berkata, “Assalamu’alaika ya Muhammad.”

Allah subhanahu wa ta’ala menghendaki penderitaan Muhammad segera berakhir. Ibnuz Zubair terbunuh di tangan Al Hajjaj bin Yusuf, dan umat Islam bersepakat dengan keamiran Abdul Malik, maka tidak lama berselang Muhammad pun menyerahkan baiatnya kepada Abdul Malik bin Marwan.

Berkata Adz Dzahabi, “Ketika manusia sepakat dengan kekuasaan Abdul Malik, bahkan Abdullah bin Umar juga membaiatnya, maka Ibnu Umar berkata kepada Muhammad, “Tunggu apa lagi, segeralah berbaiat!”

Ditulislah sepucuk surat pernyataan baiat kepada Abdul Malik, “Sesungguhnya aku ketika menyaksikan manusia berselisih (dalam penentuan penguasa), aku tinggalkan mereka. Maka setelah perkara ini ada di tanganmu, dan umat telah membaiatmu, maka aku adalah bagian dari mereka. Aku telah membaiatmu. Akupun telah membaiat Hajjaj sebagai wakilmu. Maka aku harap engkau menjamin keamanan kepada kami, dengan sebuah perjanjian yang tidak dilanggar. Sungguh pengkhianatan itu tidak ada kebaikannya sedikitpun.”

Abdul Malik membalas surat tersebut, “Engkau lebih aku cintai dan lebih dekat pertalian darahnya daripada Ibnuz Zubair. Jaminan keamanan dari Allah dan Rasul-Nya untukmu. Engkau tidak akan diserang. Tidak pula seorang pun dari pengikutmu.”

Muhammad bin Al Hanafiyah wafat di akhir tahun 80 hijriah. Umur beliau saat itu 65 tahun. Di hari kematiannya, datanglah Aban bin ‘Utsman bin ‘Affan untuk menyalatinya. Setelah itu beliau dimakamkan di pekuburan Baqi’.

Telah meninggal salah seorang imam ahlussunnah, seorang dari kibar tabi’in, serta imam ahlul bait. Semoga Allah merahmatinya dan menempatkannya dalam firdaus yang tertinggi. Amin Ya Rabbal ‘alamin.

Sumber: Majalah Qudwah edisi 31 vol.03 1436 H/ 2015 M, rubrik Ulama. Pemateri: Ustadz Abu Humaid Fauzi bin Isnaini.

[1] Hadits Shahih riwayat Al Bukhari no. 3395 
[2] Hadits riwayat Muslim dari Asma bintu Abi Bakar no. 4617.