Shahih Muslim hadits nomor 1158

١٨٠ – (١١٥٨) – وَحَدَّثَنِي زُهَيۡرُ بۡنُ حَرۡبٍ وَابۡنُ أَبِي خَلَفٍ. قَالَا: حَدَّثَنَا رَوۡحُ بۡنُ عُبَادَةَ: حَدَّثَنَا حَمَّادٌ، عَنۡ ثَابِتٍ، عَنۡ أَنَسٍ رَضِيَ اللهُ عَنۡهُ. (ح) وَحَدَّثَنِي أَبُو بَكۡرِ بۡنُ نَافِعٍ – وَاللَّفۡظُ لَهُ – حَدَّثَنَا بَهۡزٌ: حَدَّثَنَا حَمَّادٌ: حَدَّثَنَا ثَابِتٌ، عَنۡ أَنَسٍ رَضِيَ اللهُ عَنۡهُ، أَنَّ رَسُولَ اللهِ ﷺ كَانَ يَصُومُ حَتَّىٰ يُقَالَ: قَدۡ صَامَ، قَدۡ صَامَ، وَيُفۡطِرُ حَتَّىٰ يُقَالَ: قَدۡ أَفۡطَرَ، قَدۡ أَفۡطَرَ.
180. (1158). Zuhair bin Harb dan Ibnu Abu Khalaf telah menceritakan kepadaku. Keduanya berkata: Rauh bin ‘Ubadah menceritakan kepada kami: Hammad menceritakan kepada kami, dari Tsabit, dari Anas radhiyallahu ‘anhu. (Dalam riwayat lain) Abu Bakr bin Nafi’ telah menceritakan kepadaku –dan redaksi hadis ini milik beliau-: Bahz menceritakan kepada kami: Hammad menceritakan kepada kami: Tsabit menceritakan kepada kami, dari Anas radhiyallahu ‘anhu, bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam terus berpuasa sampai-sampai dikatakan: Beliau terus berpuasa, beliau terus berpuasa. Dan beliau juga pernah terus-menerus tidak berpuasa sampai-sampai dikatakan: Beliau terus tidak berpuasa, beliau terus tidak berpuasa.

PEMILIK RUMAH LEBIH TAHU

Ilmu musthalah hadis (ilmu yang mempelajari seluk-beluk tentang hadis Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam) adalah ilmu yang penting untuk kita pelajari. Ilmu ini kita perlukan dalam mempelajari dan mengkaji semua bidang ilmu, baik ketika membahas ilmu akidah, tauhid, fikih, akhlak, dan lainnya. Karena untuk menetapkan satu perkara akidah atau merajihkan (menguatkan/memilih) satu pendapat dalam masalah fikih mesti merujuk kepada Al Quran dan Hadis yang bisa dijadikan hujjah (dasar hukum). Hadis yang boleh dijadikan hujjah hanyalah hadis yang shahih (kuat) atau hasan, tidak boleh bersandar dengan hadis yang dhaif (lemah). Seorang bisa menghukumi shahih, hasan, atau dhaifnya sebuah hadis jika dia telah mempelajari dan mendalami ilmu musthalah hadis.

Karya ulama kita dalam ilmu musthalah hadis sangatlah banyak, di antara sekian kitab tersebut adalah kitab Nukhbatul Fikr fi Musthalah Ahlil Atsar karya Al Hafizh Ibnu Hajar Al Asqalani rahimahullah. Kemudian beliau sendiri, yakni Al Hafizh Ibnu Hajar Al Asqalani rahimahullah mensyarah (menjelaskan) Nukhbatul Fikr tersebut. Kitab syarah tersebut beliau beri judul Nuzhatun Nadhar fi Taudhih Nukhbatil Fikr.

SEBAB PENULISAN KITAB


Sebab ditulisnya kitab ini adalah:
  1. Adanya seorang yang meminta kepada Al Hafizh untuk menulis poin-poin penting dalam ilmu musthalah, maka beliau menulis Nukhbatul Fikr. Al Hafizh berkata dalam Nukhbatul Fikr, “Sebagian ikhwan meminta kepadaku untuk meringkas poin-poin penting dalam ilmu ini, maka aku pun memenuhi permintaannya.”
  2. Ada permintaan untuk menjabarkan kandungan dari kitab tersebut, maka beliau pun menulis syarahnya dengan judul Nuzhatun Nadhar fi Taudhih Nukhbatil Fikr. Al Hafizh berkata, “Kemudian ada kelompok kedua yang meminta kepadaku membuat syarah (Kitab Nukhbatul Fikr) mengurai kalimat-kalimatnya, membuka perbendaharaan ilmu yang ada padanya, dan menjelaskan apa yang masih tersamar atas orang yang baru belajar…” (Nuzhatun Nadhar).
  3. Pemilik rumah lebih tahu apa yang ada di dalamnya, yakni penulis matan lebih tahu apa yang mau dia sampaikan sehingga lebih berhak untuk mensyarahnya daripada orang lain. Al Hafizh berkata, “Maka aku pun bersungguh-sungguh mensyarahnya dalam penjelasan dan pengarahannya, aku ingatkan apa yang tersembunyi padanya, karena pemilik rumah lebih tahu apa yang ada dalam rumahnya…” (Nuzhatun Nadhar).

ISI KITAB


Kitab Nuzhatun Nadhar mencakup banyak masalah musthalah. Dalam kitab ini Al Hafizh Ibnu Hajar menjelaskan banyak hal, di antaranya:
a. Siapa yang pertama kali menulis kitab musthalah.
b. Jika dilihat dari cara sampainya kepada kita, hadis terbagi dua.
c. Syarat hadis menjadi shahih.
d. Kapan hadis dhaif menjadi naik derajatnya.
e. Bagaimana menyikapi hadis yang nampak bertentangan.
f. Bentuk-bentuk kalimat jarah (mencela perawi hadis) dan ta’dil (memuji perawi hadis) serta tingkatannya.
g. Hukum-hukum yang terkait jarah wa ta’dil.
h. Bentuk cara penerimaan dan penyampaian hadis.
i. Adab-adab Syaikh (guru) dan pencari hadis.

KEUTAMAAN KITAB INI


Kitab ini dinilai termasuk kitab terbaik yang ditulis dalam ilmu musthalah. Hal ini terbukti dengan perhatian para ulama dalam mengajarkan dan mensyarah kitab Nuzhatun Nadhar, ini menunjukkan bahwa kitab ini memiliki kedudukan yang tinggi di sisi para ulama.

Selain itu bobot keilmuan penulisnya tentunya satu di antara yang menjadikan kitab ini menjadi begitu berbobot. Beliau seorang yang dalam ilmunya dalam masalah hadis, terbukti dengan kitab Fathul Bari Syarah Shahih Bukhari yang beliau tulis, belum lagi kitab-kitab rijal (biografi perawi hadis) yang beliau susun, seperti: Lisanul Mizan, Tahdzibut Tahdzib, Taqribut Tahdzib, dan kitab beliau lainnya.

Dan di antara yang menunjukkan keistimewaan dan kelebihan kitab ini:
  1. Kitab ini mencakup berbagai macam ilmu hadis.
  2. Metode yang beliau tempuh adalah berdasarkan telaah dan penelitian yang menyeluruh, serta tajrubah (praktik) yang beliau lakukan. Beliau paparkan dengan metode yang baru beliau lakukan dan mudah dipahami.
  3. Tahqiq-tahqiq (perincian / catatan kaki) yang beliau lakukan dalam banyak masalah musthalah yang tidak didapati dalam kitab-kitab lainnya dalam ilmu musthalah.

APA YANG AKAN DIDAPAT OLEH SEORANG YANG MEMBACA KITAB INI?


Seorang yang mempelajari kitab ini minimalnya bisa memahami istilah-istilah hadis yang disampaikan para ulama. Dia akan mengerti kapan sebuah hadis dikatakan shahih? Mengapa dikatakan dhaif? Dia akan memahami apa itu mansukh (hadis yang terhapus lafal atau hukumnya), mengapa dan bagaimana bisa terjadi nasikh mansukh? Sehingga dia bisa lebih memahami kitab para ulama ketika mereka menyebutkan istilah-istilah hadis.

Dan yang lebih dari itu, kitab ini akan menjadi jembatan untuk melanjutkan mempelajari kitab ilmu hadis yang lainnya, seperti Tadribur Rawi, Fathul Mughits, Taqyid wal Idhah. Marilah bersemangat untuk membaca, mempelajari, menelaah, dan memahami kitab ini.


Sumber: Majalah Qudwah edisi 40 vol.04 2016 rubrik Maktabah. Pemateri: Al Ustadz Abdurrahman Mubarak.

Shahih Muslim hadits nomor 1157

١٧٨ – (١١٥٧) – حَدَّثَنَا أَبُو الرَّبِيعِ الزَّهۡرَانِيُّ: حَدَّثَنَا أَبُو عَوَانَةَ، عَنۡ أَبِي بِشۡرٍ، عَنۡ سَعِيدِ بۡنِ جُبَيۡرٍ، عَنِ ابۡنِ عَبَّاسٍ رَضِيَ اللهُ عَنۡهُمَا قَالَ: مَا صَامَ رَسُولُ اللهِ ﷺ شَهۡرًا كَامِلًا قَطُّ غَيۡرَ رَمَضَانَ. وَكَانَ يَصُومُ، إِذَا صَامَ، حَتَّىٰ يَقُولَ الۡقَائِلُ: لَا، وَاللهِ لَا يُفۡطِرُ. وَيُفۡطِرُ، إِذَا أَفۡطَرَ، حَتَّىٰ يَقُولَ الۡقَائِلُ: لَا، وَاللهِ لَا يَصُومُ.
178. (1157). Abur Rabi’ Az-Zahrani telah menceritakan keapda kami: Abu ‘Awanah menceritakan kepada kami, dari Abu Bisyr, dari Sa’id bin Jubair, dari Ibnu ‘Abbas radhiyallahu ‘anhuma, beliau mengatakan: Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam tidak pernah sama sekali berpuasa satu bulan penuh selain Ramadan. Apabila berpuasa, maka beliau sering berpuasa, sampai-sampai ada yang berkata: Demi Allah, beliau tidak pernah tidak berpuasa. Dan apabila beliau tidak berpuasa, maka beliau sering tidak berpuasa sampai-sampai ada yang berkata: Demi Allah, beliau tidak pernah berpuasa.
(...) – وَحَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بۡنُ بَشَّارٍ وَأَبُو بَكۡرِ بۡنُ نَافِعٍ، عَنۡ غُنۡدَرٍ، عَنۡ شُعۡبَةَ، عَنۡ أَبِي بِشۡرٍ، بِهٰذَا الۡإِسۡنَادِ. وَقَالَ: شَهۡرًا مُتَتَابِعًا مُنۡذُ قَدِمَ الۡمَدِينَةَ.
Muhammad bin Basysyar dan Abu Bakr bin Nafi’ telah menceritakan kepada kami, dari Ghundar, dari Syu’bah, dari Abu Bisyr, dengan sanad ini. Beliau berkata: Satu bulan berturut-turut sejak beliau tiba di Madinah.
١٧٩ – (...) – حَدَّثَنَا أَبُو بَكۡرِ بۡنُ أَبِي شَيۡبَةَ: حَدَّثَنَا عَبۡدُ اللهِ بۡنُ نُمَيۡرٍ. (ح) وَحَدَّثَنَا ابۡنُ نُمَيۡرٍ: حَدَّثَنَا أَبِي: حَدَّثَنَا عُثۡمَانُ بۡنُ حَكِيمٍ الۡأَنۡصَارِيُّ قَالَ: سَأَلۡتُ سَعِيدَ بۡنَ جُبَيۡرٍ عَنۡ صَوۡمِ رَجَبٍ؟ - وَنَحۡنُ يَوۡمَئِذٍ فِي رَجَبٍ – فَقَالَ: سَمِعۡتُ ابۡنَ عَبَّاسٍ رَضِيَ اللهُ عَنۡهُمَا يَقُولُ: كَانَ رَسُولُ اللهِ ﷺ يَصُومُ حَتَّى نَقُولَ: لَا يُفۡطِرُ، وَيُفۡطِرُ حَتَّى نَقُولَ: لَا يَصُومُ.
179. Abu Bakr bin Abu Syaibah telah menceritakan kepada kami: ‘Abdullah bin Numair menceritakan kepada kami. (Dalam riwayat lain) Ibnu Numair telah menceritakan kepada kami: Ayahku menceritakan kepadaku: ‘Utsman bin Hakim Al-Anshari menceritakan kepada kami, beliau berkata: Aku bertanya kepada Sa’id bin Jubair tentang puasa bulan Rajab. Kami pada hari itu berada di bulan Rajab. Sa’id bin Jubair berkata: Aku mendengar Ibnu ‘Abbas radhiyallahu ‘anhuma mengatakan: Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam biasa berpuasa sampai-sampai kami berkata: Beliau tidak pernah tidak berpuasa. Beliau juga biasa tidak berpuasa sampai-sampai kami berkata: Beliau tidak pernah berpuasa.
(...) - وَحَدَّثَنِيهِ عَلِيُّ بۡنُ حُجۡرٍ: حَدَّثَنَا عَلِيُّ بۡنُ مُسۡهِرٍ. (ح) وَحَدَّثَنِي إِبۡرَاهِيمُ بۡنُ مُوسَىٰ: أَخۡبَرَنَا عِيسَى بۡنُ يُونُسَ. كِلَاهُمَا عَنۡ عُثۡمَانَ بۡنِ حَكِيمٍ، فِي هٰذَا الۡإِسۡنَادِ، بِمِثۡلِهِ.
‘Ali bin Hujr telah menceritakan hadis tersebut kepadaku: ‘Ali bin Mushir menceritakan kepada kami. (Dalam riwayat lain) Ibrahim bin Musa telah menceritakan kepadaku: ‘Isa bin Yunus mengabarkan kepada kami. Masing-masing keduanya dari ‘Utsman bin Hakim pada sanad ini semisal hadis tersebut.

Menepis Fanatisme

Adalah sebuah nikmat yang agung tatkala seorang insan tumbuh dan berkembang dalam naungan keluarga muslim yang taat terhadap ajaran agama. Tidak banyak hamba-hamba Allah diberi anugerah tersebut sehingga bisa terkondisi dalam lingkungan yang islami semenjak kecil. Keluarga adalah madrasah pendidikan pertama sebelum melangkah kepada tahapan pendidikan dengan sekup yang lebih luas. Tercatat dalam lembaran sejarah bahwa Ibnu Abil ‘Izz rahimahullah merupakan salah satu ulama yang diberi keutamaan di atas.

Nama lengkapnya adalah Shadrudin Abul Hasan Ali bin Alaudin Ali bin Syamsudin Abu Abdillah Muhammad bin Syaraf Abul Barakat Muhammad bin ‘Izzudin Abil ‘Izz Shalih bin Abil ‘Izz bin Wuhaib bin ‘Atha’ bin Jubair bin Jabir bin Wahb Al Adzra’i Al Ashl Ad Dimasyqi Ash Shalihi Al Hanafi yang lebih populer dengan sebutan Ibnu Abil ‘Izz rahimahullah. Para ulama ahli biografi telah sepakat bahwa beliau dilahirkan pada tanggal 22 Dzulhijjah 731 H. Sejak kecil beliau terkondisikan dalam sebuah keluarga yang sarat akan ilmu agama dan kemuliaan. Ayahanda beliau saja seorang Qadhi besar yang bernama ‘Alauddin Ali bin Abil ‘Izz Al Hanafi dan meninggal pada tahun 746 H. Adapun kakek beliau juga seorang Qadhi yang bernama Syamsudin Abu Abdillah Muhammad bin Muhammad bin Abil ‘Izz. Ia terkenal sebagai salah satu tokoh ulama Hanafiyah di zamannya yang mumpuni dalam berbagai cabang ilmu agama. Demikian halnya dengan bapaknya kakek beliau yang bernama Muhammad bin Abil ‘Izz Shalih bin Abil ‘Izz yang meninggal di Damaskus pada tahun 723 H.

PERKEMBANGAN ILMIAHNYA


Di bawah naungan pendidikan dan bimbingan ilmiah keluarga ini, kehidupan Ibnu Abil Izz terwarnai dengan ilmu agama. Ditambah lagi talenta yang Allah anugerahkan kepada beliau berupa kecerdasan dan semangat kuat dalam belajar. Semua itu semakin mendukung beliau dalam proses perkembangannya meraih dan menghasilkan ilmu agama.

Pada fase awal perjalanan menuntut ilmu beliau berguru kepada Al Hafidz Abul Fida’ Imadudin Ibnu Katsir dan ulama yang lainnya. Seiring dengan berjalannya waktu, ilmu beliau semakin luas dan matang sehingga mampu mengajar, berkhutbah, menghasilkan karya tulis, dan menduduki jabatan-jabatan ilmiah. Sejak kecil beliau telah terdidik dengan madzhab Hanafi. Ini adalah suatu hal yang wajar karena sang ayah adalah seorang ulama Hanafi. Lambat laun beliau pun tumbuh menjadi salah satu ulama Hanafi yang menonjol dan menduduki jabatan qadhi di Damaskus serta Mesir.

Namun dengan taufik dari Allah subhanahu wa ta’ala kondisi yang demikian ini tidak membuat beliau fanatik terhadap madzhab Hanafi. Kecerdasan yang dimiliki dan ketekunan dalam mengkaji berbagai madzhab ulama cukup membantu beliau untuk keluar dari jerat fanatisme. Dalam berbagai permasalahan ilmiah beliau mengkaji dan membandingkan berbagai pendapat yang ada lantas memilih pendapat yang paling kuat menurut beliau. Pijakan beliau dalam mentarjih (menguatkan pendapat) adalah dalil yang shahih meskipun bertentangan dengan pendapat madzhab Hanafi.

Beliau pernah mengatakan dalam karya tulisnya yang berjudul Al Ittiba’ halaman 88, “Wajib bagi seorang penuntut ilmu yang bermanfaat untuk menghafal Al Quran seraya menghayati maknanya dan demikian halnya dengan sunnah. Hendaknya ia juga mempelajari ilmu bahasa dan Nahwu yang bisa meluruskan pembicaraannya serta membantunya untuk bisa memahami Al Quran, Sunnah, dan bimbingan para ulama salaf. Kemudian beliau juga mengkaji paparan para ulama secara umum dari kalangan para sahabat dan ulama-ulama setelahnya. Apa yang disepakati oleh mereka maka tidak boleh dilanggar. Adapun yang mereka perselisihkan, maka melihat kepada dalil-dalil mereka tanpa diiringi hawa nafsu dan fanatisme. Selanjutnya siapa saja yang diberi hidayah oleh Allah, maka dia akan mendapatkan petunjuk. Namun siapa saja yang disesatkan oleh-Nya maka tidak ada pelindung lagi penolong baginya.” Apa yang tertulis dalam kitab ini menggambarkan obyektivitas beliau dalam bermadzhab dan memilih pendapat. Beliau memandang bahwa salah satu faktor penyebab utama dalam perpecahan dan perselisihan pada tubuh kaum muslimin saat itu adalah fanatisme madzhab.

KEDUDUKAN ILMIAHNYA


Ibnu Abil ‘Izz tercatat sebagai ulama dengan upaya besar dalam memberikan khidmah (pelayanan) untuk Islam dan kaum muslimin. Pengajaran dalam berbagai majelis ilmu dan kitab-kitab hasil karya tulis menjadi pembuktian semua itu. Bahkan beliau pun sempat menduduki posisi-posisi penting sepanjang hidupnya. Di antaranya adalah sebagai berikut,
  1. Mengajar di Qimaziyah pada tahun 748 H padahal usia beliau saat itu belum mencapai tujuh belas tahun.
  2. Selanjutnya melanjutkan tugas mengajar di Madrasah Rakniyah pada tahun 777 H yang merupakan sekolah madzhab Hanafiyah.
  3. Beliau juga mengajar di Jauhariyah yang merupakan salah satu sekolah madzhab Hanafiyah. Meskipun mengajar di berbagai sekolah dengan basic madzhab Hanafi, namun bukan berarti beliau mengajarkan dan mengharuskan murid-muridnya untuk memeluk madzhab ini, apalagi fanatik terhadapnya. Obyektivitas ilmiah selalu dikedepankan dalam menyikapi berbagai khilaf (perbedaan pendapat) ulama terlebih dalam permasalahan fikih.
  4. Sampai akhirnya beliau sempat menduduki jabatan sebagai qadhi (hakim) di pengadilan Hanafiyah di Damaskus pada penghujung tahun 777 H. Sebagai pengganti putra pamannya Najmuddin yang dipindah ke Mesir pada bulan Muharram tahun 777 H.

KARYA TULISNYA


  1. Syarh Aqidah Thahawiyah yang merupakan salah satu karya tulis beliau yang sangat penting dan besar manfaatnya bagi kaum muslimin.
  2. At Tanbih ala Musykilatil Hidayah sebagaimana disebutkan oleh As Sakhawi dan selainnya.
  3. An Nur Al Lami’ fi ma yu’mal bihi fil Jami’.
  4. Al Ittiba’. Kitab ini telah dicetak sebanyak dua kali. Kitab yang merupakan bantahan terhadap sebuah kitab yang ditulis oleh Akmaluddin Muhammad bin Mahmud Al Hanafi yang meninggal pada tahun 786 H, juga menjadi bantahan terhadap siapa saja yang mengharuskan untuk taklid terhadap madzhab Hanafiyah. Beliau menyatakan dalam kitabnya, “Sungguh aku telah menemukan tulisan sebagian orang yang bermadzhab Hanafi yang mengharuskan dan mengajak kepada fanatisme terhadap madzhab Abu Hanifah. Sementara aku mendapati di buku itu ada beberapa hal yang bermasalah. Maka aku hendak mengingatkan hal ini karena ada kekhawatiran akan menyebabkan perpecahan di antara kaum muslimin karena mengikuti keinginan hawa nafsu. Allah subhanahu wa ta’ala berfirman yang artinya, “Berpegang teguhlah kalian seluruhnya dengan tali Allah dan jangan bercerai berai.” Allah pun berfirman yang artinya, “Sesungguhnya orang-orang yang memecah belah agama mereka dan mereka menjadi beberapa golongan. Engkau bukan termasuk dari bagian mereka sama sekali.” Dan juga firman-Nya (yang artinya), “Dia telah mensyariatkan kepada kalian tentang agama apa yang telah diwasiatkan kepada Nuh dan apa yang telah Kami wahyukan kepadamu dan apa yang Kami telah wasiatkan kepada Ibrahim, Musa dan Isa, yaitu tegakkanlah agama dan janganlah kalian berpecah belah tentangnya.” Selanjutnya beliau masih menyebutkan beberapa ayat dan hadis berkenaan dengan larangan berpecah dan mengikuti hawa nafsu.

COBAAN YANG DIHADAPINYA


Sebagai ulama yang menegakkan amar makruf dan nahi munkar, Ibnu Abil ‘Izz menghadapi berbagai cobaan dan ujian. Sebagaimana para pendahulunya dari kalangan ulama salaf dan ini adalah ketetapan yang Allah perjalankan kepada hamba-hamba-Nya. Beliau dihukum oleh penguasa setempat karena mengkritik dan menjelaskan kesalahan Qasidah Ibnu Abyak yang salah dalam beberapa permasalahan. Seperti pujiannya yang berlebihan terhadap Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam dengan mengatakan, “Cukup bagiku Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam.” Atau pujian yang serupa dengannya. Beliau pun diturunkan dari seluruh jabatannya dan bahkan dipenjara selama empat bulan. Mereka pun memaksa Ibnu Abi ‘Izz agar rujuk dari berbagai kritikannya terhadap Ibnu Abyak padahal kebenaran ada bersama beliau. Demikian prinsip ulama Ahlus Sunnah, tetap menyuarakan kebenaran meskipun harus menanggung resiko berat.

Pasca peristiwa ini, Ibnu Abil ‘Izz senantiasa menghabiskan waktunya di rumah hingga tahun 791 H. Hingga akhirnya pada bulan Rabiul Awwal pada tahun tersebut beliau datang menghadap penguasa saat itu yang bernama Saifuddin Yalbugha Ibnu Abdillah An Nashiri Al Atabaki. Beliau meminta supaya tugas-tugas ilmiah yang selama ini dicabut dikembalikan lagi dan difungsikan kembali. Penguasa pun menetapkan agar tugas-tugas itu dikembalikan hingga beliau bisa berkhutbah di Jami’ Al Afram dan mengajar di Jauhariyyah.

WAFATNYA BELIAU


Pada bulan DzulQa’dah tahun 792 beliau meninggal dan dimakamkan di Safh Qasiyun yang terletak di Damaskus. Semoga Allah melimpahkan rahmat dan maghfirah-Nya kepada beliau dan kita semua. Aamiin Ya Mujibassailin.


Sumber: Majalah Qudwah edisi 40 vol. 04 2016 rubrik Biografi. Pemateri: Al Ustadz Abu Hafiy Abdullah.

Shahih Muslim hadits nomor 782

١٧٧ – (٧٨٢) – حَدَّثَنَا إِسۡحَاقُ بۡنُ إِبۡرَاهِيمَ: أَخۡبَرَنَا مُعَاذُ بۡنُ هِشَامٍ: حَدَّثَنِي أَبِي، عَنۡ يَحۡيَى بۡنِ أَبِي كَثِيرٍ: حَدَّثَنَا أَبُو سَلَمَةَ، عَنۡ عَائِشَةَ رَضِيَ اللهُ عَنۡهَا قَالَتۡ: لَمۡ يَكُنۡ رَسُولُ اللهِ ﷺ فِي الشَّهۡرِ مِنَ السَّنَةِ أَكۡثَرَ صِيَامًا مِنۡهُ فِي شَعۡبَانَ. وَكَانَ يَقُولُ: (خُذُوا مِنَ الۡأَعۡمَالِ مَا تُطِيقُونَ، فَإِنَّ اللهَ لَنۡ يَمَلَّ حَتَّىٰ تَمَلُّوا). وَكَانَ يَقُولُ: (أَحَبُّ الۡعَمَلِ إِلَى اللهِ مَا دَاوَمَ عَلَيۡهِ صَاحِبُهُ وَإِنۡ قَلَّ).
177. (782). Ishaq bin Ibrahim telah menceritakan kepada kami: Mu’adz bin Hisyam mengabarkan kepada kami: Ayahku menceritakan kepadaku, dari Yahya bin Abu Katsir: Abu Salamah menceritakan kepada kami, dari ‘Aisyah radhiyallahu ‘anha, beliau mengatakan: Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam tidak pernah berpuasa dalam satu bulan di suatu tahun yang lebih banyak daripada dalam bulan Syakban. Beliau pernah bersabda, “Lakukanlah amalan-amalan yang kalian sanggupi karena Allah tidak bosan sampai kalian bosan.” Dan beliau pernah bersabda, “Amalan yang paling dicintai Allah adalah yang seseorang lakukan secara terus menerus walaupun sedikit.”

Ubaidah Ibnul Harits Ibnul Muththalib radhiyallahu ‘anhu

Mengaku beriman, tidaklah dianggap benar sampai mau merealisasikan konsekuensi-konsekuensi keimanan itu. Bila iman sekadar hiasan lisan belakan tanpa tuntutan amalan, sungguh banyak manusia yang lulus dalam pengakuan mereka. Tapi tidak, sungguh hanya orang-orang yang jujur dalam pengakuan merekalah yang akan lulus darinya. Hanya mereka yang mampu menanggung beban keimanan yang berat sajalah yang akan memanen hasil iman kelak di akhirat nanti.

Salah satu figur teladan keimanan kali ini adalah seorang sahabat pilihan. Seorang sahabat Nabi yang memiliki kedekatan nasab dengan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam. Beliaulah Ubaidah bin Al Harits bin Al-Muththalib bin 'Abdu Manaf bin Qushay Al Qurasyi Al Muththalib. Beliau adalah putra paman Rasulullah –Al Harits bin Abdul Muththalib- sehingga nasab beliau dekat dengan nasab Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam. Beliau ber-kuniah Abul Harits atau Abu Mu’awiyah.

Dari sisi umur, beliau berusia lebih tua sepuluh tahun dari Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam. Seorang yang tampan wajahnya dan berbadan bidang serta dimuliakan oleh Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam. Beliau termasuk keluarga Bani Hasyim yang masuk Islam dan menjadi Assabiqunal Awwalun (sahabat yang pertama masuk Islam), karena beliau masuk Islam di saat Rasulullah belum masuk ke Darul Arqam sebagai tempat beliau berdakwah. Anak-anak beliau adalah Muhammad, ‘Aun, Al Harits, Ibrahim, Shafiyyah, Khadijah, Sukhailah (Istri dari Amr bin Umayyah Ad Dhamri) dan lainnya. Semuanya adalah sahabat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam.

Sebagaimana sahabat lainnya yang berada di Makkah, saat diizinkan dan diperintahkan ke negeri Yatsrib, Madinah, beliau pun tunduk memenuhi seruan tersebut. Beliau berhijrah ke negeri Yatsrib bersama-sama dengan dua orang saudaranya yang juga telah ber-Islam, At Thufail bin Al Harits dan Al Hushain bin Al Harits bin Al Muththalib. Turut bersama rombongan ini Misthah bin Utsatsah bin Ubad bin Al Muththalib. Sesampai di tujuan, mereka singgah di rumah Abdullah bin Salamah Al Ajlaani.

Sebagaimana para Muhajirin lainnya yang dipersaudarakan dengan kaum Anshar, beliau pun dipersaudarakan oleh Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam dengan Umair bin Al Humam bin Al Jamuh bin Zaid bin Haram Al Anshari. Kelak kedua saudara seiman ini akan bersama-sama menjemput kesyahidan dalam perang Badar Al Kubra.

Ubaidah bin Al Harits adalah seorang pemimpin pasukan yang pertama diutus oleh Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam. Pasukan kecil ini berjumlah berkisar enam puluh sampai delapan puluh orang, Pasukan berkuda ini terdiri dari kaum Muhajirin. Pasukan ini adalah pasukan pertama dalam Islam yang diutus oleh Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam di bulan Rabiul Awwal di tahun kedua hijriah ke daerah pantai di wilayah Hijaz dekat dengan Tsaniatul Murrah. Di daerah tersebut, pasukan ini bertemu dengan serombongan musyrikin Quraisy, namun tidak terjadi peperangan antara mereka. Hanya saja, Saad bin Malik sempat melempar anak panah kepada musyrikin namun mereka tidak membalasnya. Inilah anak panah pertama dalam Islam yang dilemparkan kepada musuh-musuh Allah.

Di tahun kedua hijriah, terjadilah perang Badar Kubra. Dalam perang ini, Ubaidah bin Al Harits adalah anggota pasukan yang umurnya paling tua. Mulailah masing-masing pasukan menempati posisinya masing-masing. Sebelum meletus pertempuran hebat dalam perang Badar Kubra ini, terjadilah duel pembuka antara kedua pasukan. Kaum muslimin diwakili oleh Ali bin Abi Thalib, Hamzah bin Abdil Muththalib dan Ubaidah bin Al Harits. Sedang pihak musyrikin Quraisy diwakili oleh Syaibah bin Rabiah, Utbah bin Rabiah dan Al Walid bin Utbah.

Sebelum ini, mereka adalah kerabat-kerabat dekat. Namun, tiada berguna kekerabatan tanpa ada ikatan keimanan. Selamanya tauhid tidak akan berkompromi dan sepakat dengan kesyirikan, begitu pula para penganutnya.

Duel pun tak mungkin terelakkan. Adapun Ali dan Hamzah, maka keduanya mampu membunuh lawannya, namun berbeda dengan Ubaidah bin Al Harits. Beliau harus bertempur habis-habisan dengan lawannya sehingga mengakibatkan kaki beliau putus tersabet senjata lawan. Sebagian pendapat menyatakan bahwa kaki beliau tertebas oleh Utbah bin Rabiah, sebagian lain berpendapat bahwa yang memotong kaki beliau adalah Syaibah bin Rabiah.

Dengan ini beliau pun terluka hingga akhirnya meninggal dunia sebagai syahid di tahun kedua hijriah di daerah Ash Shafra’ di malam setelah peristiwa perang Badar. Saat itu, beliau berumur lebih dari enam puluh tahun. Mengenai pertempuran antara kubu Ubaidah di pihak Islam dan kubu Utbah bin Rabiah di pihak musyrikin inilah, turun ayat Al Quran:
هَـٰذَانِ خَصْمَانِ ٱخْتَصَمُوا۟ فِى رَبِّهِمْ ۖ فَٱلَّذِينَ كَفَرُوا۟ قُطِّعَتْ لَهُمْ ثِيَابٌ مِّن نَّارٍ يُصَبُّ مِن فَوْقِ رُءُوسِهِمُ ٱلْحَمِيمُ ۝١٩ يُصْهَرُ بِهِۦ مَا فِى بُطُونِهِمْ وَٱلْجُلُودُ ۝٢٠ وَلَهُم مَّقَـٰمِعُ مِنْ حَدِيدٍ ۝٢١ كُلَّمَآ أَرَادُوٓا۟ أَن يَخْرُجُوا۟ مِنْهَا مِنْ غَمٍّ أُعِيدُوا۟ فِيهَا وَذُوقُوا۟ عَذَابَ ٱلْحَرِيقِ ۝٢٢ إِنَّ ٱللَّهَ يُدْخِلُ ٱلَّذِينَ ءَامَنُوا۟ وَعَمِلُوا۟ ٱلصَّـٰلِحَـٰتِ جَنَّـٰتٍ تَجْرِى مِن تَحْتِهَا ٱلْأَنْهَـٰرُ يُحَلَّوْنَ فِيهَا مِنْ أَسَاوِرَ مِن ذَهَبٍ وَلُؤْلُؤًا ۖ وَلِبَاسُهُمْ فِيهَا حَرِيرٌ ۝٢٣ وَهُدُوٓا۟ إِلَى ٱلطَّيِّبِ مِنَ ٱلْقَوْلِ وَهُدُوٓا۟ إِلَىٰ صِرَٰطِ ٱلْحَمِيدِ
“Inilah dua golongan (golongan mukmin dan kafir) yang bertengkar, mereka bertengkar mengenai Tuhan mereka. Maka bagi orang kafir akan dibuatkan pakaian-pakaian dari api (neraka) untuk mereka. Ke atas kepala mereka akan disiramkan air yang mendidih. Dengan (air mendidih) itu akan dihancurluluhkan apa yang ada dalam perut dan kulit (mereka). Dan (azab) untuk mereka cambuk-cambuk dari besi. Setiap kali mereka hendak keluar darinya (neraka) karena tersiksa, mereka dikembalikan lagi ke dalamnya. (Kepada mereka dikatakan), “Rasakanlah azab yang membakar ini. Sungguh, Allah akan memasukkan orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal saleh ke dalam surga-surga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai. Di sana mereka diberi perhiasan gelang-gelang emas dan mutiara, dan pakaian mereka adalah sutera. Dan mereka diberi petunjuk kepada ucapan-ucapan yang baik dan diberi petunjuk (pula) kepada jalan yang terpuji.” [Q.S. Al Hajj: 19-24] [Ustadz Hammam]


Sumber: Majalah Tashfiyah edisi 58 vol.05 1437H-2016M rubrik Figur.

Ukkasyah bin Mihshan radhiyallahu ‘anhu

Bagi yang pernah mempelajari, menghafal atau bahkan hanya membaca kitab At Tauhîd karya Syaikh Muhammad an Najdi, tepatnya pada bab “Man Haqqaqat Tauhîda Dakhalal Jannata bighairi Hisâbin wa Lâ ‘Adzâb” yang berarti Barang siapa yang Merealisasikan Tauhid Masuk Janah tanpa Hisab dan Azab, tentunya terlintas salah seorang sahabat yang bernama Ukkasyah bin Mihshan. Jika belum tahu atau lupa silakan membacanya lagi.

Beliau bernama lengkap Ukkasyah bin Mihshan bin Hurtsân bin Qais bin Murrah bin Bukair al Asadi dan memiliki kuniah Abû Mihshan. Diceritakan bahwa beliau termasuk pria tertampan. Beliau satu di antara as Sâbiqûn al Awwalûn[1] dan termasuk tokoh-tokoh para sahabat yang menyandang berbagai keistimewaan. Beliau juga ikut serta dalam pertempuran Badar yang menetapkan beliau untuk meraih keutamaan sabda Rasul shallallahu ‘alaihi wa sallam:
لَعَلَّ اللهَ اطَّلَعَ عَلَى أَهۡلِ بَدۡرٍ فَقَالَ: اعۡمَلُوا مَا شِئۡتُمۡ فَقَدۡ وَجَبَتۡ لَكُمُ الۡجَنَّةُ، وَفِي رِوَايَةٍ: فَقَدۡ غَفَرۡتُ لَكُمۡ
Boleh jadi Allah telah melihat kepada para ahli Badar lalu mengatakan, “Berbuatlah sekehendak kalian! Sungguh telah ditetapkan Janah untuk kalian.” Dalam sebuah riwayat yang lainnya “Sungguh aku telah mengampuni kalian.” [H.R. Al Bukhari dah Muslim].

Bahkan beliau mengikuti setiap peperangan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam.

Hadis dalam Kitabut Tauhîd yang disinggung di mula pun mengungkapkan suatu keutamaan lain yang Allah anugerahkan kepada beliau. Beliau dipastikan masuk ke dalam jannah, negeri yang penuh kenikmatan, tanpa melalui hisab amal perbuatan dan tanpa mengalami siksa lantaran dosa yang pernah diamalkan.

Alkisah, saat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam mengisahkan kepada para sahabatnya bahwa telah diperlihatkan kepada beliau segolongan manusia dengan jumlah yang sangat besar dan mengatakan,
فَقِيلَ لِي: هٰذِهِ أُمَّتُكَ وَمَعَهُمۡ سَبۡعُونَ أَلۡفًا يَدۡخُلُونَ الۡجَنَّةَ بِغَيۡرِ حِسَابٍ وَلَا عَذَابٍ
Lalu dikatakanlah kepadaku, “Ini adalah umatmu. Bersama mereka ada 70.000 orang yang masuk janah tanpa hisab dan azab.”[2] Ukkasyah bangkit seraya mengatakan, “Mohonkanlah kepada Allah agar aku termasuk mereka wahai Rasulullah.” Dan Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam pun menjawab, “Ya.” Kemudian bangkit pula seorang yang lainnya dan ikut bertanya, “Apakah aku termasuk mereka?” Namun jawab Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam,
سَبَقَكَ بِهَا عُكَّاشَةُ
“Ukkasyah telah mendahuluimu.” [H.R. Al Bukhari dan Muslim] Dan jawaban beliau ini menjadi pepatah bagi setiap orang yang ingin memperoleh sesuatu namun telah didahului oleh yang lain.

Pada suatu hari Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam mengirim sebuah satuan pasukan yang berjumlah empat puluh orang menuju Ghamrah, sebuah sumber mata air yang ada di Makkah[3]. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam amanatkan komando pasukan kepada Ukkasyah bin Mihshan. Setelah musuh mengetahui kedatangan pasukan tersebut, mereka pergi melarikan diri. Alhasil, pasukan Ukkasyah pun dapat menguasai sumber mata air mereka dengan leluasa tanpa perlawanan.

Lalu Ukkasyah mengirim beberapa mata-mata hingga menemukan lokasi hewan-hewan ternak mereka. Kemudian beliau menyerbu lokasi tersebut dan mendapati dua ratus ekor hewan ternak. Lantas beliau bawa ke Madinah.

Dalam pertempuran Badar, Allah subhanahu wa ta’ala menguji Ukkasyah dengan cobaan yang berat. Beliau beradu senjata dengan hebat hingga patahlah pedang yang ada di tangannya. Lalu Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam memberinya sebuah tandan pohon kurma atau tongkat. Saat Ukkasyah menggenggamnya dengan tangan, tandan atau tongkat tersebut berubah menjadi sebuah pedang mengilat yang kokoh. Pedang tersebut terus menyertai Ukkasyah di setiap pertempurannya bersama Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam. Bahkan hingga pertempurannya yang terakhir yaitu perang Ar Riddah, ketika beliau gugur sebagai syahid. Pedang itu dikenal dengan nama Al Aun.

Ukkasyah bin Mihshan gugur saat berusia 45 tahun dalam peperangan melawan orang-orang yang murtad pada masa kepemimpinan Abû Bakar ash Shiddîq, satu tahun setelah wafatnya Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam. Beliau dibunuh oleh Thulaihah bin Khuwailid al Asadi di Buzâkhah, sebuah tempat yang terdapat di sana sumber mata air milik Bani Asad.

Thulaihah sempat berislam di hadapan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam tapi murtad dan mengaku diangkat menjadi nabi di akhir-akhir masa hidup Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam. Setelah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam wafat, perkara Thulaihah menjadi besar. Bani Asad dan kabilah Ghathafân bersekutu membelanya. Hal itu mendorong Abû Bakar untuk mengirim Khâlid bin Walîd beserta pasukannya. Khâlid menempatkan Ukkasyah di garis depan bersama Tsâbit bin Aqram al Anshâri dengan mengendarai kuda. Saat sampai di Buzâkhah, Thulaihah dan saudaranya menjumpai Ukkasyah dan Tsâbit lalu membunuh keduanya.

Para sejarawan Islam menyatakan bahwa Thulaihah setelah itu bertaubat dan kembali berislam serta baik keislamannya. Beliau juga terus berjuang bersama kaum muslimin di berbagai pertempuran melawan orang-orang kafir yang enggan berislam dan menghalangi manusia dari Islam, di antaranya adalah pertempuran al Qâdisiyyah yang terkenal, hingga beliau gugur dalam medan perang di daerah Nahâwand.

Semoga Allah meridai Ukkasyah, Thulaihah, dan sahabat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam seluruhnya. Wallâhu ta’âlâ a’lam. [Ustadz Harits Abu Haidar]


Sumber: Majalah Tashfiyah edisi 59 Vol.05 1437H-2016M rubrik Figur.


[1] Asy Syaikh Abdurrahman as Sa’di rahimahullah mengatakan, As Sâbiqûn adalah orang-orang yang mendahului dan mengawali umat ini untuk beriman, berhijrah, berjihad, dan menegakkan agama Allah. (Taisîr al Karîm ar Rahmân, al Baqarah: 100) 
[2] Dalam hadis tersebut Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam menerangkan sifat mereka: 
(هُمُ الَّذِينَ لَا يَسۡتَرۡقُونَ وَلَا يَتَطَيَّرُونَ وَلَا يَكۡتَوُونَ وَعَلَى رَبِّهِمۡ يَتَوَكَّلُونَ) 
“Mereka adalah orang-orang yang tidak meminta diruqyah, tidak beranggapan sial dengan sesuatu yang tak nyata, tidak meminta berobat dengan terapi besi panas, dan hanya kepada Rabb merekalah mereka bertawakal.” [H.R. al Bukhari dan Muslim] 
[3] Ada pula yang berpendapat bahwa Ghamrah termasuk bagian dari Madinah yang berada di jalur menuju Najd.

Shahih Al-Bukhari hadits nomor 964 dan 965

٩٦٤ – حَدَّثَنَا سُلَيۡمَانُ بۡنُ حَرۡبٍ قَالَ: حَدَّثَنَا شُعۡبَةُ، عَنۡ عَدِيِّ بۡنِ ثَابِتٍ، عَنۡ سَعِيدِ بۡنِ جُبَيۡرٍ، عَنِ ابۡنِ عَبَّاسٍ: أَنَّ النَّبِيَّ ﷺ صَلَّى يَوۡمَ الۡفِطۡرِ رَكۡعَتَيۡنِ، لَمۡ يُصَلِّ قَبۡلَهَا وَلَا بَعۡدَهَا، ثُمَّ أَتَى النِّسَاءَ وَمَعَهُ بِلَالٌ، فَأَمَرَهُنَّ بِالصَّدَقَةِ، فَجَعَلۡنَ يُلۡقِينَ، تُلۡقِي الۡمَرۡأَةُ خُرۡصَهَا وَسِخَابَهَا. [طرفه في: ٩٨].
964. Sulaiman bin Harb telah menceritakan kepada kami, beliau berkata: Syu’bah menceritakan kepada kami, dari ‘Adi bin Tsabit, dari Sa’id bin Jubair, dari Ibnu ‘Abbas: Bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam salat dua rakaat di hari Idulfitri. Beliau tidak salat sebelum dan sesudahnya. Kemudian beliau datang kepada para wanita bersama Bilal. Beliau memerintahkan mereka untuk bersedekah sehingga mereka melempar (sedekah mereka ke pakaian Bilal). Seorang wanita ada yang melempar anting-anting dan kalungnya. 
٩٦٥ – حَدَّثَنَا آدَمُ قَالَ: حَدَّثَنَا شُعۡبَةُ قَالَ: حَدَّثَنَا زُبَيۡدٌ قَالَ: سَمِعۡتُ الشَّعۡبِيَّ، عَنِ الۡبَرَاءِ بۡنِ عَازِبٍ قَالَ: قَالَ النَّبِيُّ ﷺ: (إِنَّ أَوَّلَ مَا نَبۡدَأُ فِي يَوۡمِنَا هَٰذَا أَنۡ نُصَلِّيَ، ثُمَّ نَرۡجِعَ فَنَنۡحَرَ، فَمَنۡ فَعَلَ ذٰلِكَ فَقَدۡ أَصَابَ سُنَّتَنَا، وَمَنۡ نَحَرَ قَبۡلَ الصَّلَاةِ، فَإِنَّمَا هُوَ لَحۡمٌ قَدَّمَهُ لِأَهۡلِهِ، لَيۡسَ مِنَ النُّسُكِ فِي شَيۡءٍ). فَقَالَ رَجُلٌ مِنَ الۡأَنۡصَارِ، يُقَالُ لَهُ أَبُو بُرۡدَةَ بۡنُ نِيَارٍ: يَا رَسُولَ اللهِ، ذَبَحۡتُ وَعِنۡدِي جَذَعَةٌ خَيۡرٌ مِنۡ مُسِنَّةٍ، فَقَالَ: (اجۡعَلۡهُ مَكَانَهُ، وَلَنۡ تُوفِيَ، أَوۡ تَجۡزِيَ، عَنۡ أَحَدٍ بَعۡدَكَ). [طرفه في: ٩٥١].
965. Adam telah menceritakan kepada kami, beliau berkata: Syu’bah menceritakan kepada kami, beliau berkata: Zubaid menceritakan kepada kami, beliau berkata: Aku mendengar Asy-Sya’bi, dari Al-Bara` bin ‘Azib, beliau mengatakan: Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Sesungguhnya awal kali yang beliau mulai lakukan di hari kita ini adalah beliau salat kemudian beliau pulang dan menyembelih. Sehingga, siapa saja yang melakukan itu, maka dia telah mencocoki sunah kami. Dan siapa saja yang menyembelih sebelum salat, maka itu hanyalah daging yang dia sajikan untuk keluarganya, tidak termasuk sembelihan kurban sedikit pun.” Seorang dari kalangan Ansar yang bernama Abu Buraidah bin Niyar mengatakan: Wahai Rasulullah, aku sudah menyembelih (sebelum salat) dan aku memiliki seekor jadza’ah (kambing kacang berumur enam bulan) yang lebih baik daripada kambing musinnah (berumur satu tahun). Nabi bersabda, “Jadikanlah itu sebagai gantinya. Dan (kambing kacang yang berumur enam bulan) tidak cukup (sebagai hewan kurban) dari seorang pun setelah engkau.”

Shahih Al-Bukhari hadits nomor 962 dan 963

٨ – بَابُ الۡخُطۡبَةِ بَعۡدَ الۡعِيدِ
8. Bab khotbah setelah salat id

٩٦٢ – حَدَّثَنَا أَبُو عَاصِمٍ قَالَ: أَخۡبَرَنَا ابۡنُ جُرَيۡجٍ قَالَ: أَخۡبَرَنِي الۡحَسَنُ بۡنُ مُسۡلِمٍ عَنۡ طَاوُسٍ، عَنِ ابۡنِ عَبَّاسٍ قَالَ: شَهِدۡتُ الۡعِيدَ مَعَ رَسُولِ اللهِ ﷺ وَأَبِي بَكۡرٍ وَعُمَرَ وَعُثۡمَانَ رَضِيَ اللهُ عَنۡهُمۡ، فَكُلُّهُمۡ كَانُوا يُصَلُّونَ قَبۡلَ الۡخُطۡبَةِ. [طرفه في: ٩٨].
962. Abu ‘Ashim telah menceritakan kepada kami, beliau berkata: Ibnu Juraij mengabarkan kepada kami, beliau berkata: Al-Hasan bin Muslim mengabarkan kepadaku dari Thawus, dari Ibnu ‘Abbas, beliau mengatakan: Aku mengikuti hari raya bersama Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, Abu Bakr, ‘Umar, dan ‘Utsman radhiyallahu ‘anhum. Setiap mereka melakukan salat sebelum khotbah.
٩٦٣ – حَدَّثَنَا يَعۡقُوبُ بۡنُ إِبۡرَاهِيمَ قَالَ: حَدَّثَنَا أَبُو أُسَامَةَ قَالَ: حَدَّثَنَا عُبَيۡدُ اللهِ، عَنۡ نَافِعٍ، عَنِ ابۡنِ عُمَرَ قَالَ: كَانَ رَسُولُ اللهِ ﷺ وَأَبُو بَكۡرٍ وَعُمَرُ رَضِيَ اللهُ عَنۡهُمَا، يُصَلُّونَ الۡعِيدَيۡنِ قَبۡلَ الۡخُطۡبَةِ. [طرفه في: ٩٥٨].
963. Ya’qub bin Ibrahim telah menceritakan kepada kami, beliau berkata: Abu Usamah menceritakan kepada kami, beliau berkata: ‘Ubaidullah menceritakan kepada kami, dari Nafi’, dari Ibnu ‘Umar, beliau mengatakan: Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, Abu Bakr, dan ‘Umar radhiyallahu ‘anhuma dahulu salat dua hari raya sebelum khotbah.

Shahih Al-Bukhari hadits nomor 960 dan 961

٩٦٠ – وَأَخۡبَرَنِي عَطَاءٌ، عَنِ ابۡنِ عَبَّاسٍ، وَعَنۡ جَابِرِ بۡنِ عَبۡدِ اللهِ قَالَا: لَمۡ يَكُنۡ يُؤَذَّنُ يَوۡمَ الۡفِطۡرِ وَلَا يَوۡمَ الۡأَضۡحَى.
960. ‘Atha` telah mengabarkan kepadaku, dari Ibnu ‘Abbas dan dari Jabir bin ‘Abdullah, keduanya mengatakan: Tidak dilakukan azan di hari Idulfitri dan tidak pula di hari Iduladha.
٩٦١ – وَعَنۡ جَابِرِ بۡنِ عَبۡدِ اللهِ قَالَ: سَمِعۡتُهُ يَقُولُ: إِنَّ النَّبِيَّ ﷺ قَامَ فَبَدَأَ بِالصَّلَاةِ، ثُمَّ خَطَبَ النَّاسَ بَعۡدُ، فَلَمَّا فَرَغَ نَبِيُّ اللهِ ﷺ نَزَلَ، فَأَتَى النِّسَاءَ فَذَكَّرَهُنَّ، وَهُوَ يَتَوَكَّأُ عَلَى يَدِ بِلَالٍ، وَبِلَالٌ بَاسِطٌ ثَوۡبَهُ، يُلۡقِي فِيهِ النِّسَاءُ صَدَقَةً، قُلۡتُ لِعَطَاءٍ: أَتَرَى حَقًّا عَلَى الۡإِمَامِ الۡآنَ أَنۡ يَأۡتِيَ النِّسَاءَ فَيُذَكِّرَهُنَّ حِينَ يَفۡرُغُ؟ قَالَ: إِنَّ ذٰلِكَ لَحَقٌّ عَلَيۡهِمۡ، وَمَا لَهُمۡ أَنۡ لَا يَفۡعَلُوا؟
961. Dan dari Jabir bin ‘Abdullah, ‘Atha` berkata: Aku mendengar Jabir mengatakan: Sesungguhnya Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam berdiri memulai dengan salat kemudian berkhotbah kepada orang-orang setelahnya. Selesai khotbah, Nabi Allah shallallahu ‘alaihi wa sallam pindah mendatangi para wanita dan memberi peringatan kepada mereka dalam keadaan beliau bertopang pada tangan Bilal. Bilal membentangkan pakaiannya agar para wanita bisa melemparkan sedekah ke dalam pakaiannya. Aku (Ibnu Juraij) bertanya kepada ‘Atha`: Apakah pendapatmu wajib bagi imam pada saat sekarang ini untuk datang kepada para wanita lalu memberi peringatan kepada mereka ketika selesai khotbah? ‘Atha` menjawab: Sesungguhnya hal itu benar-benar merupakan kewajiban bagi mereka, lalu mengapa mereka tidak mengerjakannya?

Shahih Muslim hadits nomor 1154

٣٢ – بَابُ جَوَازِ صَوۡمِ النَّافِلَةِ بِنِيَّةٍ مِنَ النَّهَارِ قَبۡلَ الزَّوَالِ، وَجَوَازِ فِطۡرِ الصَّائِمِ نَفۡلًا مِنۡ غَيۡرِ عُذۡرٍ
32. Bab bolehnya puasa sunah dengan niat di siang hari sebelum matahari mulai turun dan bolehnya berbuka bagi orang yang berpuasa sunah tanpa ada uzur

١٦٩ – (١١٥٤) – وَحَدَّثَنَا أَبُو كَامِلٍ فُضَيۡلُ بۡنُ حُسَيۡنٍ: حَدَّثَنَا عَبۡدُ الۡوَاحِدِ بۡنُ زِيَادٍ: حَدَّثَنَا طَلۡحَةُ بۡنُ يَحۡيَى بۡنِ عُبَيۡدِ اللهِ: حَدَّثَتۡنِي عَائِشَةُ بِنۡتُ طَلۡحَةَ، عَنۡ عَائِشَةَ أُمِّ الۡمُؤۡمِنِينَ رَضِيَ اللهُ عَنۡهَا قَالَتۡ: قَالَ لِي رَسُولُ اللهِ ﷺ ذَاتَ يَوۡمٍ: (يَا عَائِشَةُ، هَلۡ عِنۡدَكُمۡ شَيۡءٌ؟) قَالَتۡ: فَقُلۡتُ: يَا رَسُولَ اللهِ، مَا عِنۡدَنَا شَيۡءٌ. قَالَ: (فَإِنِّي صَائِمٌ). قَالَتۡ: فَخَرَجَ رَسُولُ اللهِ ﷺ، فَأُهۡدِيَتۡ لَنَا هَدِيَّةٌ – أَوۡ جَاءَنَا زَوۡرٌ -. قَالَتۡ: فَلَمَّا رَجَعَ رَسُولُ اللهِ ﷺ قُلۡتُ: يَا رَسُولَ اللهِ، أُهۡدِيَتۡ لَنَا هَدِيَّةٌ – أَوۡ جَاءَنَا زَوۡرٌ – وَقَدۡ خَبَأۡتُ لَكَ شَيۡئًا. قَالَ: (مَا هُوَ؟) قُلۡتُ: حَيۡسٌ. قَالَ: (هَاتِيهِ) فَجِئۡتُ بِهِ فَأَكَلَ، ثُمَّ قَالَ: (قَدۡ كُنۡتُ أَصۡبَحۡتُ صَائِمًا).
قَالَ طَلۡحَةُ: فَحَدَّثۡتُ مُجَاهِدًا بِهٰذَا الۡحَدِيثِ فَقَالَ: ذَاكَ بِمَنۡزِلَةِ الرَّجُلِ يُخۡرِجُ الصَّدَقَةَ مِنۡ مَالِهِ، فَإِنۡ شَاءَ أَمۡضَاهَا وَإِنۡ شَاءَ أَمۡسَكَهَا.
169. (1154). Abu Kamil Fudhail bin Husain telah menceritakan kepada kami: ‘Abdul Wahid bin Ziyad menceritakan kepada kami: Thalhah bin Yahya bin ‘Ubaidullah menceritakan kepada kami: ‘Aisyah bintu Thalhah menceritakan kepadaku, dari ‘Aisyah ibunda kaum mukminin radhiyallahu ‘anha, beliau mengatakan: Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bertanya kepadaku pada suatu hari, “Wahai ‘Aisyah, apakah kamu punya suatu makanan?” ‘Aisyah berkata: Aku menjawab: Wahai Rasulullah, kita tidak punya sedikitpun makanan. Beliau bersabda, “Sesungguhnya aku berpuasa.” ‘Aisyah mengatakan: Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam keluar. Lalu, kami mendapatkan suatu hadiah -atau ada tamu datang kepada kami-. ‘Aisyah berkata: Ketika Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam kembali, aku berkata: Wahai Rasulullah, kita mendapatkan suatu hadiah -atau ada tamu yang datang kepada kami- dan aku menyimpan sesuatu untukmu. Beliau bertanya, “Apa itu?” Aku berkata: Hais (adonan kurma, aqith / susu yang dikeringkan, dan minyak samin). Nabi bersabda, “Bawa kemari!” Aku pun membawanya lalu beliau memakannya. Kemudian beliau bersabda, “Tadi pagi aku berpuasa.”
Thalhah berkata: Aku menceritakan hadis ini kepada Mujahid, lalu beliau berkata: Itu seperti halnya seseorang yang hendak mengeluarkan sedekah dari hartanya. Jika dia ingin, dia berikan dan jika dia ingin, dia tahan hartanya.
١٧٠ – (...) – وَحَدَّثَنَا أَبُو بَكۡرِ بۡنُ أَبِي شَيۡبَةَ: حَدَّثَنَا وَكِيعٌ، عَنۡ طَلۡحَةَ بۡنِ يَحۡيَىٰ، عَنۡ عَمَّتِهِ عَائِشَةَ بِنۡتِ طَلۡحَةَ، عَنۡ عَائِشَةَ أُمِّ الۡمُؤۡمِنِينَ قَالَتۡ: دَخَلَ عَلَيَّ النَّبِيُّ ﷺ ذَاتَ يَوۡمٍ فَقَالَ: (هَلۡ عِنۡدَكُمۡ شَيۡءٌ؟) فَقُلۡنَا: لَا. قَالَ: (فَإِنِّي إِذَنۡ صَائِمٌ). ثُمَّ أَتَانَا يَوۡمًا آخَرَ فَقُلۡنَا: يَا رَسُولَ اللهِ، أُهۡدِيَ لَنَا حَيۡسٌ. فَقَالَ: (أَرِينِيهِ، فَلَقَدۡ أَصۡبَحۡتُ صَائِمًا)، فَأَكَلَ.
170. Abu Bakr bin Abu Syaibah telah menceritakan kepada kami: Waki’ menceritakan kepada kami, dari Thalhah bin Yahya, dari bibinya, yaitu ‘Aisyah binti Thalhah, dari ‘Aisyah ibunda kaum mukminin, beliau mengatakan: Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam masuk menemuiku pada suatu hari seraya bertanya, “Apakah kalian memiliki suatu makanan?” Kami menjawab: Tidak. Beliau bersabda, “Kalau begitu, saya berpuasa.” Kemudian beliau datang kepada kami di hari yang lain. Kami berkata: Wahai Rasulullah, kami dihadiahi hais. Beliau bersabda, “Tunjukkan padaku, sungguh tadi pagi aku benar-benar berpuasa.” Lalu beliau makan.

Shahih Muslim hadits nomor 1153

٣١ – بَابُ فَضۡلِ الصِّيَامِ فِي سَبِيلِ اللهِ لِمَنۡ يُطِيقُهُ بِلَا ضَرَرٍ وَلَا تَفۡوِيتِ حَقٍّ
31. Bab keutamaan berpuasa di jalan Allah bagi siapa saja yang mampu asal tidak ada kemudaratan dan tidak ada pengabaian tugas

١٦٧ – (١١٥٣) – وَحَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بۡنُ رُمۡحِ بۡنِ الۡمُهَاجِرِ: أَخۡبَرَنِي اللَّيۡثُ، عَنِ ابۡنِ الۡهَادِ، عَنۡ سُهَيۡلِ بۡنِ أَبِي صَالِحٍ، عَنِ النُّعۡمَانِ بۡنِ أَبِي عَيَّاشٍ، عَنۡ أَبِي سَعِيدٍ الۡخُدۡرِيِّ رَضِيَ اللهُ عَنۡهُ قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللهِ ﷺ: (مَا مِنۡ عَبۡدٍ يَصُومُ يَوۡمًا فِي سَبِيلِ اللهِ، إِلَّا بَاعَدَ اللهُ – بِذٰلِكَ الۡيَوۡمِ – وَجۡهَهُ عَنِ النَّارِ سَبۡعِينَ خَرِيفًا).
[البخاري: كتاب الجهاد، باب فضل الصوم في سبيل الله، رقم: ٢٨٤٠].
167. (1153). Muhammad bin Rumh ibnul Muhajir telah menceritakan kepada kami: Al-Laits mengabarkan kepadaku, dari Ibnul Had, dari Suhail bin Abu Shalih, dari An-Nu’man bin Abu ‘Ayyasy, dari Abu Sa’id Al-Khudri radhiyallahu ‘anhu, beliau mengatakan: Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Tidak ada satu hamba pun yang berpuasa satu hari di jalan Allah, kecuali Allah jauhkan –dengan satu hari tersebut- wajahnya dari neraka sejuah tujuh puluh tahun.”
(...) – وَحَدَّثَنَاهُ قُتَيۡبَةُ بۡنُ سَعِيدٍ: حَدَّثَنَا عَبۡدُ الۡعَزِيزِ – يَعۡنِي الدَّرَاوَرۡدِيَّ – عَنۡ سُهَيۡلٍ، بِهٰذَا الۡإِسۡنَادِ.
Qutaibah bin Sa’id telah menceritakan hadis tersebut kepada kami: ‘Abdul ‘Aziz Ad-Darawardi menceritakan kepada kami dari Suhail, dengan sanad ini.
١٦٨ – (...) – وَحَدَّثَنِي إِسۡحَاقُ بۡنُ مَنۡصُورٍ وَعَبۡدُ الرَّحۡمَٰنِ بۡنُ بِشۡرٍ الۡعَبۡدِيُّ قَالَا: حَدَّثَنَا عَبۡدُ الرَّزَّاقِ: أَخۡبَرَنَا ابۡنُ جُرَيۡجٍ، عَنۡ يَحۡيَى بۡنِ سَعِيدٍ وَسُهَيۡلِ بۡنِ أَبِي صَالِحٍ؛ أَنَّهُمَا سَمِعَا النُّعۡمَانَ بۡنَ أَبِي عَيَّاشٍ الزُّرَقِيَّ يُحَدِّثُ عَنۡ أَبِي سَعِيدٍ الۡخُدۡرِيِّ رَضِيَ اللهُ عَنۡهُ قَالَ: سَمِعۡتُ رَسُولَ اللهِ ﷺ يَقُولُ: (مَنۡ صَامَ يَوۡمًا فِي سَبِيلِ اللهِ، بَاعَدَ اللهُ وَجۡهَهُ عَنِ النَّارِ سَبۡعِينَ خَرِيفًا).
168. Ishaq bin Manshur dan ‘Abdurrahman bin Bisyr Al-‘Abdi telah menceritakan kepadaku, keduanya berkata: ‘Abdurrazzaq menceritakan kepada kami: Ibnu Juraij mengabarkan kepada kami, dari Yahya bin Sa’id dan Suhail bin Abu Shalih; Bahwa keduanya mendengar An-Nu’man bin Abu ‘Ayyasy Az-Zuraqi menceritakan dari Abu Sa’id Al-Khudri radhiyallahu ‘anhu, beliau mengatakan: Aku mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Siapa saja berpuasa satu hari di jalan Allah, Allah akan jauhkan wajahnya dari neraka sejauh tujuh puluh tahun.”

Shahih Al-Bukhari hadits nomor 957, 958, dan 959

٧ – بَابُ الۡمَشۡيِ وَالرُّكُوبِ إِلَى الۡعِيدِ وَالصَّلَاةِ قَبۡلَ الۡخُطۡبَةِ بِغَيۡرِ أَذَانٍ وَلَا إِقَامَةٍ
7. Bab berjalan dan naik kendaraan menuju salat Id dan salat sebelum khotbah tanpa azan dan ikamah

٩٥٧ – حَدَّثَنَا إِبۡرَاهِيمُ بۡنُ الۡمُنۡذِرِ قَالَ: حَدَّثَنَا أَنَسٌ، عَنۡ عُبَيۡدِ اللهِ، عَنۡ نَافِعٍ، عَنۡ عَبۡدِ اللهِ بۡنِ عُمَرَ: أَنَّ رَسُولَ اللهِ ﷺ كَانَ يُصَلِّي فِي الۡأَضۡحَى وَالۡفِطۡرِ، ثُمَّ يَخۡطُبُ بَعۡدَ الصَّلَاةِ.
[الحديث ٩٥٧ – طرفه في: ٩٦٣].
957. Ibrahim ibnul Mundzir telah menceritakan kepada kami, beliau berkata: Anas menceritakan kepada kami, dari ‘Ubaidullah, dari Nafi’, dari ‘Abdullah bin ‘Umar: Bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam dahulu salat di hari Iduladha dan Idulfitri kemudian khotbah setelah salat.
٩٥٨ – حَدَّثَنَا إِبۡرَاهِيمُ بۡنُ مُوسَى قَالَ: أَخۡبَرَنَا هِشَامٌ: أَنَّ ابۡنَ جُرَيۡجٍ أَخۡبَرَهُمۡ قَالَ: أَخۡبَرَنِي عَطَاءٌ، عَنۡ جَابِرِ بۡنِ عَبۡدِ اللهِ قَالَ: سَمِعۡتُهُ يَقُولُ: إِنَّ النَّبِيَّ ﷺ خَرَجَ يَوۡمَ الۡفِطۡرِ، فَبَدَأَ بِالصَّلَاةِ قَبۡلَ الۡخُطۡبَةِ. [الحديث ٩٥٨ – طرفاه في: ٩٦١، ٩٧٨].
958. Ibrahim bin Musa telah menceritakan kepada kami, beliau berkata: Hisyam mengabarkan kepada kami: Bahwa Ibnu Juraij mengabarkan kepada mereka, beliau berkata: ‘Atha` mengabarkan kepadaku dari Jabir bin ‘Abdullah, beliau berkata: Aku mendengarnya mengatakan: Sesungguhnya Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam keluar di hari Idulfitri, lalu beliau memulai salat sebelum khotbah.
٩٥٩ – قَالَ: وَأَخۡبَرَنِي عَطَاءٌ: أَنَّ ابۡنَ عَبَّاسٍ أَرۡسَلَ إِلَى ابۡنِ الزُّبَيۡرِ، فِي أَوَّلِ مَا بُويِعَ لَهُ: أَنَّهُ لَمۡ يَكۡنُ يُؤَذَّنُ بِالصَّلَاةِ يَوۡمَ الۡفِطۡرِ، إِنَّمَا الۡخُطۡبَةُ بَعۡدَ الصَّلَاةِ.
959. Ibnu Juraij berkata: ‘Atha` mengabarkan kepadaku: Bahwa Ibnu ‘Abbas mengirim pesan kepada Ibnuz Zubair ketika beliau baru saja dibaiat: Bahwa salat Idulfitri tidak diawali dengan azan dan khotbah dilakukan setelah salat.

Shahih Al-Bukhari hadits nomor 956

٦ – بَابُ الۡخُرُوجِ إِلَى الۡمُصَلَّى بِغَيۡرِ مِنۡبَرٍ
6. Bab keluar ke lapangan tempat salat tanpa menggunakan mimbar

٩٥٦ – حَدَّثَنَا سَعِيدُ بۡنُ أَبِي مَرۡيَمَ قَالَ: حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بۡنُ جَعۡفَرٍ قَالَ: أَخۡبَرَنِي زَيۡدٌ، عَنۡ عِيَاضِ بۡنِ عَبۡدِ اللهِ بۡنِ أَبِي سَرۡحٍ، عَنۡ أَبِي سَعِيدٍ الۡخُدۡرِيِّ قَالَ: كَانَ رَسُولُ اللهِ ﷺ يَخۡرُجُ يَوۡمَ الۡفِطۡرِ وَالۡأَضۡحَى إِلَى الۡمُصَلَّى، فَأَوَّلُ شَيۡءٍ يَبۡدَأُ بِهِ الصَّلَاةُ، ثُمَّ يَنۡصَرِفُ، فَيَقُومُ مُقَابِلَ النَّاسِ، وَالنَّاسُ جُلُوسٌ عَلَى صُفُوفِهِمۡ، فَيَعِظُهُمۡ وَيُوصِيهِمۡ وَيَأۡمُرُهُمۡ، فَإِنۡ كَانَ يُرِيدُ أَنۡ يَقۡطَعَ بَعۡثًا قَطَعَهُ، أَوۡ يَأۡمُرَ بِشَيۡءٍ أَمَرَ بِهِ، ثُمَّ يَنۡصَرِفُ. قَالَ أَبُو سَعِيدٍ: فَلَمۡ يَزَلِ النَّاسُ عَلَى ذٰلِكَ حَتَّى خَرَجۡتُ مَعَ مَرۡوَانَ، وَهُوَ أَمِيرُ الۡمَدِينَةِ، فِي أَضۡحًى أَوۡ فِطۡرٍ، فَلَمَّا أَتَيۡنَا الۡمُصَلَّى، إِذَا مِنۡبَرٌ بَنَاهُ كَثِيرُ بۡنُ الصَّلۡتِ، فَإِذَا مَرۡوَانُ يُرِيدُ أَنۡ يَرۡتَقِيَهُ قَبۡلَ أَنۡ يُصَلِّيَ، فَجَبَذۡتُ بِثَوۡبِهِ، فَجَبَذَنِي، فَارۡتَفَعَ فَخَطَبَ قَبۡلَ الصَّلَاةِ، فَقُلۡتُ لَهُ: غَيَّرۡتُمۡ وَاللهِ، فَقَالَ: أَبَا سَعِيدٍ، قَدۡ ذَهَبَ مَا تَعۡلَمُ، فَقُلۡتُ: مَا أَعۡلَمُ وَاللهِ خَيۡرٌ مِمَّا لَا أَعۡلَمُ، فَقَالَ: إِنَّ النَّاسَ لَمۡ يَكُونُوا يَجۡلِسُونَ لَنَا بَعۡدَ الصَّلَاةِ، فَجَعَلۡتُهَا قَبۡلَ الصَّلَاةِ.
956. Sa’id bin Abu Maryam telah menceritakan kepada kami, beliau berkata: Muhammad bin Ja’far menceritakan kepada kami, beliau berkata: Zaid mengabarkan kepadaku, dari ‘Iyadh bin ‘Abdullah bin Abu Sarh, dari Abu Sa’id Al-Khudri, beliau mengatakan: Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam keluar pada hari Idulfitri dan Iduladha ke lapangan tempat salat. Hal pertama yang beliau mulai dengannya adalah salat. Setelah selesai salat, beliau berdiri menghadap orang-orang dalam keadaan orang-orang duduk di saf-saf mereka. Beliau memberi wejangan, wasiat, dan perintah kepada mereka. Jika beliau ingin untuk mengutus pasukan, maka beliau pun mengutus, atau memberi suatu perintah, maka beliau perintahkan, kemudian beliau pulang. Abu Sa’id mengatakan: Orang-orang senantiasa melakukan yang demikian itu sampai aku keluar bersama Marwan di hari Iduladha atau Idulfitri. Waktu itu, beliau adalah pemimpin Madinah. Ketika kami datang ke lapangan tempat salat, ternyata ada sebuah mimbar yang dibuat oleh Katsir ibnush Shalt. Kemudian Marwan hendak menaikinya sebelum salat, lalu aku menarik bajunya tetapi ia menariknya dariku. Beliau naik lalu berkhotbah sebelum salat. Aku katakan kepadanya: Engkau telah mengubah, demi Allah. Marwan berkata: Wahai Abu Sa’id, yang engkau ketahui telah hilang pergi. Aku berkata: Apa yang sudah aku ketahui, demi Allah, lebih baik daripada apa yang tidak aku ketahui. Marwan berkata: Sesungguhnya orang-orang tidak mau duduk mendengar kami setelah salat, sehingga aku melakukan khotbah sebelum salat.

Shahih Al-Bukhari hadits nomor 954 dan 955

٥ – بَابُ الۡأَكۡلِ يَوۡمَ النَّحۡرِ
5. Bab makan di hari nahar

٩٥٤ – حَدَّثَنَا مُسَدَّدٌ قَالَ: حَدَّثَنَا إِسۡمَاعِيلُ، عَنۡ أَيُّوبَ، عَنۡ مُحَمَّدٍ، عَنۡ أَنَسٍ قَالَ: قَالَ النَّبِيُّ ﷺ: (مَنۡ ذَبَحَ قَبۡلَ الصَّلَاةِ فَلۡيُعِدۡ). فَقَامَ رَجُلٌ فَقَالَ: هَٰذَا يَوۡمٌ يُشۡتَهَى فِيهِ اللَّحۡمُ، وَذَكَرَ مِنۡ جِيرَانِهِ، فَكَأَنَّ النَّبِيَّ ﷺ صَدَّقَهُ، قَالَ: وَعِنۡدِي جَذَعَةٌ أَحَبُّ إِلَيَّ مِنۡ شَاتَي لَحۡمٍ، فَرَخَّصَ لَهُ النَّبِيُّ ﷺ، فَلَا أَدۡرِي أَبَلَغَتِ الرُّخۡصَةُ مَنۡ سِوَاهُ أَمۡ لَا. [الحديث ٩٥٤ – أطرافه في: ٩٨٤، ٥٥٤٦، ٥٥٤٩، ٥٥٦١].
954. Musaddad telah menceritakan kepada kami: Isma’il menceritakan kepada kami, dari Ayyub, dari Muhammad, dari Anas, beliau mengatakan: Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Siapa saja yang menyembelih kurban sebelum salat, maka ia harus mengulang.” Seseorang bangkit berdiri dan berkata: Ini adalah hari saat daging sangat diinginkan. Dia menyebutkan tentang tetangga-tetangganya. Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam seakan-akan membenarkannya. Orang itu berkata: Aku memiliki seekor kambing kacang jadza’ah (berumur enam bulan) yang lebih aku cintai daripada dua ekor kambing sembelihan (yang bukan kurban) tadi. Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam memberi keringanan untuknya. Namun aku tidak tahu apakah keringanan tersebut juga untuk selain dia atau tidak.
٩٥٥ – حَدَّثَنَا عُثۡمَانُ قَالَ: حَدَّثَنَا جَرِيرٌ، عَنۡ مَنۡصُورٍ، عَنِ الشَّعۡبِيِّ، عَنِ الۡبَرَاءِ بۡنِ عَازِبٍ رَضِيَ اللهُ عَنۡهُمَا، قَالَ: خَطَبَنَا النَّبِيُّ ﷺ يَوۡمَ الۡأَضۡحَى بَعۡدَ الصَّلَاةِ، فَقَالَ: (مَنۡ صَلَّى صَلَاتَنَا، وَنَسَكَ نُسُكَنَا، فَقَدۡ أَصَابَ النُّسُكَ، وَمَنۡ نَسَكَ قَبۡلَ الصَّلَاةِ، فَإِنَّهُ قَبۡلَ الصَّلَاةِ وَلَا نُسُكَ لَهُ). فَقَالَ أَبُو بُرۡدَةَ بۡنُ نِيَارٍ خَالُ الۡبَرَاءُ: يَا رَسُولَ اللهِ، فَإِنِّي نَسَكۡتُ شَاتِي قَبۡلَ الصَّلَاةِ، وَعَرَفۡتُ أَنَّ الۡيَوۡمَ يَوۡمُ أَكۡلٍ وَشُرۡبٍ، وَأَحۡبَبۡتُ أَنۡ تَكُونَ شَاتِي أَوَّلَ مَا يُذۡبَحُ فِي بَيۡتِي، فَذَبَحۡتُ شَاتِي وَتَغَدَّيۡتُ قَبۡلَ أَنۡ آتِيَ الصَّلَاةَ، قَالَ: (شَاتُكَ شَاةُ لَحۡمٍ). قَالَ: يَا رَسُولَ اللهِ، فَإِنَّ عِنۡدَنَا عَنَاقًا لَنَا جَذَعَةً، هِيَ أَحَبُّ إِلَيَّ مِنۡ شَاتَيۡنِ: أَفَتَجۡزِي عَنِّي؟ قَالَ: (نَعَمۡ، وَلَنۡ تَجۡزِيَ عَنۡ أَحَدٍ بَعۡدَكَ). [طرفه في: ٩٥١].
955. ‘Utsman telah menceritakan kepada kami, beliau berkata: Jarir menceritakan kepada kami, dari Manshur, dari Asy-Sya’bi, dari Al-Bara` bin ‘Azib radhiyallahu ‘anhuma, beliau mengatakan: Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam berkhotbah kepada kami pada hari Iduladha setelah salat. Beliau bersabda, “Siapa saja yang telah salat bersama kami lalu menyembelih kurban bersama kami, maka kurbannya benar. Dan siapa saja yang berkurban sebelum salat, maka berarti sebelum salat, tidak ada kurban baginya.” Abu Burdah bin Niyar, yaitu paman (dari jalur ibu) Al-Bara` berkata: Wahai Rasulullah, sesungguhnya aku telah menyembelih kambingku sebelum salat dan aku mengetahui bahwa hari ini adalah hari makan dan minum. Aku senang apabila kambingku menjadi sembelihan paling awal di rumahku, sehingga aku menyembelih kambingku dan aku makan pagi sebelum datang untuk salat. Beliau bersabda, “Kambingmu adalah kambing sembelihan biasa (bukan kurban).” Abu Burdah berkata: Wahai Rasulullah, sesungguhnya kami memiliki seekor anak kambing kacang betina berumur enam bulan. Ia lebih aku cintai daripada dua ekor kambing, apakah itu sudah cukup bagiku? Beliau bersabda, “Ya. Namun tidak cukup untuk seorang pun setelahmu.”

Shahih Muslim hadits nomor 1152

١٦٦ – (١١٥٢) – حَدَّثَنَا أَبُو بَكۡرِ بۡنُ أَبِي شَيۡبَةَ: حَدَّثَنَا خَالِدُ بۡنُ مَخۡلَدٍ – وَهُوَ الۡقَطَوَانِيُّ – عَنۡ سُلَيۡمَانَ بۡنِ بِلَالٍ: حَدَّثَنِي أَبُو حَازِمٍ، عَنۡ سَهۡلِ بۡنِ سَعۡدٍ رَضِيَ اللهُ عَنۡهُ قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللهِ ﷺ: (إِنَّ فِي الۡجَنَّةِ بَابًا يُقَالُ لَهُ الرَّيَّانُ، يَدۡخُلُ مِنۡهُ الصَّائِمُونَ يَوۡمَ الۡقِيَامَةِ، لَا يَدۡخُلُ مَعَهُمۡ أَحَدٌ غَيۡرُهُمۡ. يُقَالُ: أَيۡنَ الصَّائِمُونَ؟ فَيَدۡخُلُونَ مِنۡهُ، فَإِذَا دَخَلَ آخِرُهُمۡ أُغۡلِقَ فَلَمۡ يَدۡخُلۡ مِنۡهُ أَحَدٌ).
166. (1152). Abu Bakr bin Abu Syaibah telah menceritakan kepada kami: Khalid bin Makhlad Al-Qathawani menceritakan kepada kami dari Sulaiman bin Bilal: Abu Hazim menceritakan kepadaku, dari Sahl bin Sa’d radhiyallahu ‘anhu, beliau mengatakan: Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Sesungguhnya ada satu pintu di surga yang disebut Ar-Rayyan. Orang-orang yang rajin berpuasa akan masuk melalui pintu itu pada hari kiamat, tidak ada satu orang pun selain mereka yang masuk beserta mereka. Dikatakan: Di mana orang-orang yang rajin puasa? Lalu, mereka masuk darinya. Apabila orang yang paling terakhir mereka telah masuk, pintu itu ditutup, sehingga tidak ada satu orang pun yang masuk darinya.”

Shahih Muslim hadits nomor 1151

٢٩ – بَابُ حِفۡظِ اللِّسَانِ لِلصَّائِمِ
29. Bab menjaga lisan bagi orang yang berpuasa

١٦٠ – (١١٥١) – حَدَّثَنِي زُهَيۡرُ بۡنُ حَرۡبٍ: حَدَّثَنَا سُفۡيَانُ بۡنُ عُيَيۡنَةَ، عَنۡ أَبِي الزِّنَادِ، عَنِ الۡأَعۡرَجِ، عَنۡ أَبِي هُرَيۡرَةَ رَضِيَ اللهُ عَنۡهُ، رِوَايَةً، قَالَ: (إِذَا أَصۡبَحَ أَحَدُكُمۡ يَوۡمًا صَائِمًا، فَلَا يَرۡفُثۡ وَلَا يَجۡهَلۡ، فَإِنِ امۡرُؤٌ شَاتَمَهُ أَوۡ قَاتَلَهُ، فَلۡيَقُلۡ: إِنِّي صَائِمٌ، إِنِّي صَائِمٌ).
160. (1151). Zuhair bin Harb telah menceritakan kepadaku: Sufyan bin ‘Uyainah menceritakan kepada kami, dari Abuz Zinad, dari Al-A’raj, dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, secara riwayat, beliau mengatakan, “Apabila salah seorang kalian berpuasa di suatu hari, maka janganlah dia berkata jorok dan berbuat jahil. Apabila ada seseorang mencelanya atau mengajak berkelahi, hendaknya ia katakan: Sesungguhnya aku berpuasa, sesungguhnya aku berpuasa.”

٣٠ – بَابُ فَضۡلِ الصِّيَامِ
30. Bab keutamaan puasa

١٦١ – (...) – وَحَدَّثَنِي حَرۡمَلَةُ بۡنُ يَحۡيَى التُّجِيبِيُّ: أَخۡبَرَنَا ابۡنُ وَهۡبٍ: أَخۡبَرَنِي يُونُسُ، عَنِ ابۡنِ شِهَابٍ: أَخۡبَرَنِي سَعِيدُ بۡنُ الۡمُسَيَّبِ؛ أَنَّهُ سَمِعَ أَبَا هُرَيۡرَةَ رَضِيَ اللهُ عَنۡهُ قَالَ: سَمِعۡتُ رَسُولَ اللهِ ﷺ يَقُولُ: (قَالَ اللهُ عَزَّ وَجَلَّ: كُلُّ عَمَلِ ابۡنِ آدَمَ لَهُ إِلَّا الصِّيَامَ هُوَ لِي وَأَنَا أَجۡزِي بِهِ، فَوَالَّذِي نَفۡسُ مُحَمَّدٍ بِيَدِهِ، لَخُلۡفَةُ فَمِ الصَّائِمِ أَطۡيَبُ عِنۡدَ اللهِ مِنۡ رِيحِ الۡمِسۡكِ).
161. Harmalah bin Yahya At-Tujibi telah menceritakan kepadaku: Ibnu Wahb mengabarkan kepada kami: Yunus mengabarkan kepadaku, dari Ibnu Syihab: Sa’id ibnul Musayyab mengabarkan kepadaku; Bahwa beliau mendengar Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu mengatakan: Aku mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Allah azza wajalla berfirman: Setiap amalan anak Adam adalah untuknya kecuali puasa. Puasa itu untuk-Ku dan Aku yang akan membalasnya. Demi Allah yang jiwa Muhammad berada di tangan-Nya, bau mulut orang yang berpuasa benar-benar lebih wangi di sisi Allah daripada aroma kesturi.” 
١٦٢ – (...) – حَدَّثَنَا عَبۡدُ اللهِ بۡنُ مَسۡلَمَةَ بۡنِ قَعۡنَبٍ وَقُتَيۡبَةُ بۡنُ سَعِيدٍ. قَالَا: حَدَّثَنَا الۡمُغِيرَةُ – وَهُوَ الۡحِزَامِيُّ – عَنۡ أَبِي الزِّنَادِ، عَنِ الۡأَعۡرَجِ، عَنۡ أَبِي هُرَيۡرَةَ رَضِيَ اللهُ عَنۡهُ قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللهِ ﷺ: (الصِّيَامُ جُنَّةٌ).
162. ‘Abdullah bin Maslamah bin Qa’nab dan Qutaibah bin Sa’id telah menceritakan kepada kami. Keduanya berkata: Al-Mughirah Al-Hizami menceritakan kepada kami dari Abuz Zinad, dari Al-A’raj, dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, beliau mengatakan: Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Puasa adalah tameng.”
١٦٣ – (...) – وَحَدَّثَنِي مُحَمَّدُ بۡنُ رَافِعٍ: حَدَّثَنَا عَبۡدُ الرَّزَّاقِ: أَخۡبَرَنَا ابۡنُ جُرَيۡجٍ: أَخۡبَرَنِي عَطَاءٌ، عَنۡ أَبِي صَالِحٍ الزَّيَّاتِ؛ أَنَّهُ سَمِعَ أَبَا هُرَيۡرَةَ رَضِيَ اللهُ عَنۡهُ يَقُولُ: قَالَ رَسُولُ اللهِ ﷺ: (قَالَ اللهُ عَزَّ وَجَلَّ: كُلُّ عَمَلِ ابۡنِ آدَمَ لَهُ إِلَّا الصِّيَامَ، فَإِنَّهُ لِي وَأَنَا أَجۡزِي بِهِ. وَالصِّيَامُ جُنَّةٌ، فَإِذَا كَانَ يَوۡمُ صَوۡمِ أَحَدِكُمۡ، فَلَا يَرۡفُثۡ يَوۡمَئِذٍ وَلَا يَسۡخَبۡ، فَإِنۡ سَابَّهُ أَحَدٌ أَوۡ قَاتَلَهُ فَلۡيَقُلۡ: إِنِّي امۡرُؤٌ صَائِمٌ. وَالَّذِي نَفۡسُ مُحَمَّدٍ بِيَدِهِ، لَخُلُوفُ فَمِ الصَّائِمِ أَطۡيَبُ عِنۡدَ اللهِ، يَوۡمَ الۡقِيَامَةِ، مِنۡ رِيحِ الۡمِسۡكِ. وَلِلصَّائِمِ فَرۡحَتَانِ يَفۡرَحُهُمَا: إِذَا أَفۡطَرَ فَرِحَ بِفِطۡرِهِ، وَإِذَا لَقِيَ رَبَّهُ فَرِحَ بِصَوۡمِهِ).
163. Muhammad bin Rafi’ telah menceritakan kepada kami: ‘Abdurrazzaq menceritakan kepada kami: Ibnu Juraij mengabarkan kepada kami: ‘Atha` mengabarkan kepadaku, dari Abu Shalih Az-Zayyat; Bahwa beliau mendengar Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu mengatakan: Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Allah azza wajalla berfirman: Setiap amalan anak Adam untuknya kecuali puasa, karena puasa untuk-Ku dan Aku yang akan membalasnya. Puasa adalah tameng. Apabila suatu hari salah seorang kalian berpuasa, maka janganlah berkata kotor dan berteriak-teriak pada hari itu. Apabila ada seseorang yang mencela atau mengajak berkelahi, maka hendaknya dia katakan: Sesungguhnya aku sedang berpuasa. Demi Allah yang jiwa Muhammad berada di tangan-Nya, bau mulut orang yang berpuasa benar-benar lebih wangi di sisi Allah pada hari kiamat daripada aroma kesturi. Dan orang yang berpuasa memiliki dua kebahagiaan yang menggembirakan: ketika dia berbuka, dia gembira dengan berbukanya dan ketika dia berjumpa dengan Rabbnya, dia gembira dengan amalan puasanya.”
١٦٤ – (...) – وَحَدَّثَنَا أَبُو بَكۡرِ بۡنُ أَبِي شَيۡبَةَ: حَدَّثَنَا أَبُو مُعَاوِيَةَ وَوَكِيعٌ، عَنِ الۡأَعۡمَشِ. (ح) وَحَدَّثَنَا زُهَيۡرُ بۡنُ حَرۡبٍ: حَدَّثَنَا جَرِيرٌ، عَنِ الۡأَعۡمَشِ. (ح) وَحَدَّثَنَا أَبُو سَعِيدٍ الۡأَشَجُّ – وَاللَّفۡظُ لَهُ -: حَدَّثَنَا وَكِيعٌ: حَدَّثَنَا الۡأَعۡمَشُ، عَنۡ أَبِي صَالِحٍ، عَنۡ أَبِي هُرَيۡرَةَ رَضِيَ اللهُ عَنۡهُ. قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللهِ ﷺ: (كُلُّ عَمَلِ ابۡنِ آدَمَ يُضَاعَفُ: الۡحَسَنَةُ عَشۡرُ أَمۡثَالِهَا إِلَىٰ سَبۡعِ مِئَةِ ضِعۡفٍ، قَالَ اللهُ عَزَّ وَجَلَّ: إِلَّا الصَّوۡمَ، فَإِنَّهُ لِي وَأَنَا أَجۡزِي بِهِ، يَدَعُ شَهۡوَتَهُ وَطَعَامَهُ مِنۡ أَجۡلِي. لِلصَّائِمِ فَرۡحَتَانِ: فَرۡحَةٌ عِنۡدَ فِطۡرِهِ، وَفَرۡحَةٌ عِنۡدَ لِقَاءِ رَبِّهِ. وَلَخُلُوفُ فِيهِ أَطۡيَبُ عِنۡدَ اللهِ مِنۡ رِيحِ الۡمِسۡكِ).
164. Abu Bakr bin Abu Syaibah telah menceritakan kepada kami: Abu Mu’awiyah dan Waki’ menceritakan kepada kami, dari Al-A’masy. (Dalam riwayat lain) Zuhair bin Harb telah menceritakan kepada kami: Jarir menceritakan kepada kami, dari Al-A’masy. (Dalam riwayat lain) Abu Sa’id Al-Asyajj telah menceritakan kepada kami –dan redaksi hadis ini milik beliau-: Waki’ menceritakan kepada kami: Al-A’masy menceritakan kepada kami, dari Abu Shalih, dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu. Beliau mengatakan: Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Setiap amalan anak Adam dilipatgandakan. Satu kebaikan menjadi sepuluh kebaikan semisalnya sampai tujuh ratus kali lipat. Allah azza wajalla berfirman: Kecuali puasa, karena puasa adalah untuk-Ku dan Aku yang akan membalasnya. Dia meninggalkan syahwat dan makanannya karena Aku. Bagi orang yang berpuasa ada dua kebahagiaan: satu kebahagiaan ketika berbuka dan satu kebahagiaan ketika berjumpa dengan Rabbnya. Bau mulutnya benar-benar lebih harum di sisi Allah daripada aroma kesturi.”
١٦٥ – (...) – وَحَدَّثَنَا أَبُو بَكۡرِ بۡنُ أَبِي شَيۡبَةَ: حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بۡنُ فُضَيۡلٍ، عَنۡ أَبِي سِنَانٍ، عَنۡ أَبِي صَالِحٍ، عَنۡ أَبِي هُرَيۡرَةَ وَأَبِي سَعِيدٍ رَضِيَ اللهُ عَنۡهُمَا قَالَا: قَالَ رَسُولُ اللهِ ﷺ: (إِنَّ اللهَ عَزَّ وَجَلَّ يَقُولُ: إِنَّ الصَّوۡمَ لِي وَأَنَا أَجۡزِي بِهِ. إِنَّ لِلصَّائِمِ فَرۡحَتَيۡنِ: إِذَا أَفۡطَرَ فَرِحَ، وَإِذَا لَقِيَ اللهَ فَرِحَ. وَالَّذِي نَفۡسُ مُحَمَّدٍ بِيَدِهِ، لَخُلُوفُ فَمِ الصَّائِمِ أَطۡيَبُ عِنۡدَ اللهِ مِنۡ رِيحِ الۡمِسۡكِ).
165. Abu Bakr bin Abu Syaibah telah menceritakan kepada kami: Muhammad bin Fudhail menceritakan kepada kami, dari Abu Sinan, dari Abu Shalih, dari Abu Hurairah dan Abu Sa’id radhiyallahu ‘anhuma, keduanya mengatakan: Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Sesungguhnya Allah azza wajalla berfirman: Sesungguhnya puasa adalah untuk-Ku dan Aku yang membalasnya. Sesungguhnya orang yang berpuasa memiliki dua kebahagiaan: ketika berbuka, dia gembira dan ketika berjumpa Allah, dia gembira. Demi Allah yang jiwa Muhammad berada di tangan-Nya, bau mulut orang yang berpuasa benar-benar lebih harum di sisi Allah daripada aroma kesturi.”
(...) – وَحَدَّثَنِيهِ إِسۡحَاقُ بۡنُ عُمَرَ بۡنِ سَلِيطٍ الۡهُذَلِيُّ: حَدَّثَنَا عَبۡدُ الۡعَزِيزِ – يَعۡنِي ابۡنَ مُسۡلِمٍ – حَدَّثَنَا ضِرَارُ بۡنُ مُرَّةَ – وَهُوَ أَبُو سِنَانٍ – بِهٰذَا الۡإِسۡنَادِ قَالَ: وَقَالَ: (إِذَا لَقِيَ اللهَ فَجَزَاهُ، فَرِحَ).
Ishaq bin ‘Umar bin Salith Al-Hudzali telah menceritakan hadis tersebut kepadaku: ‘Abdul ‘Aziz bin Muslim menceritakan kepada kami: Dhirar bin Murrah Abu Sinan menceritakan kepada kami dengan sanad ini. Beliau mengatakan: Dan beliau bersabda, “Apabila dia berjumpa Allah lalu Allah membalasnya, dia gembira.”

Shahih Muslim hadits nomor 1150

٢٨ – بَابُ الصَّائِمِ يُدۡعَى لِطَعَامٍ فَلۡيَقُلۡ: إِنِّي صَائِمٌ
28. Bab orang yang sedang berpuasa diundang makan, agar mengucapkan: Sesungguhnya aku berpuasa

١٥٩ – (١١٥٠) – حَدَّثَنَا أَبُو بَكۡرِ بۡنُ أَبِي شَيۡبَةَ وَعَمۡرٌو النَّاقِدُ وَزُهَيۡرُ بۡنُ حَرۡبٍ. قَالُوا: حَدَّثَنَا سُفۡيَانُ بۡنُ عُيَيۡنَةَ، عَنۡ أَبِي الزِّنَادِ، عَنِ الۡأَعۡرَجِ، عَنۡ أَبِي هُرَيۡرَةَ رَضِيَ اللهُ عَنۡهُ – قَالَ أَبُو بَكۡرِ بۡنُ أَبِي شَيۡبَةَ: رِوَايَةً. وَقَالَ عَمۡرٌو: يَبۡلُغُ بِهِ النَّبِيَّ ﷺ. وَقَالَ زُهَيۡرٌ: عَنِ النَّبِيِّ ﷺ - قَالَ: (إِذَا دُعِيَ أَحَدُكُمۡ إِلَى طَعَامٍ، وَهُوَ صَائِمٌ، فَلۡيَقُلۡ: إِنِّي صَائِمٌ).
159. (1150). Abu Bakr bin Abu Syaibah, ‘Amr An-Naqid, dan Zuhair bin Harb telah menceritakan kepada kami. Mereka berkata: Sufyan bin ‘Uyainah menceritakan kepada kami, dari Abuz Zinad, dari Al-A’raj, dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu. Abu Bakr bin Abu Syaibah berkata: secara riwayat. ‘Amr berkata: sampai kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam. Zuhair berkata: Dari Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam. Beliau bersabda, “Apabila salah seorang kalian diundang suatu jamuan makan padahal ia sedang berpuasa, maka hendaknya ia mengatakan: Sesungguhnya aku berpuasa.”

Shahih Muslim hadits nomor 1149

١٥٧ – (١١٤٩) – وَحَدَّثَنِي عَلِيُّ بۡنُ حُجۡرٍ السَّعۡدِيُّ: حَدَّثَنَا عَلِيُّ بۡنُ مُسۡهِرٍ أَبُو الۡحَسَنِ، عَنۡ عَبۡدِ اللهِ بۡنِ عَطَاءٍ، عَنۡ عَبۡدِ اللهِ بۡنِ بُرَيۡدَةَ، عَنۡ أَبِيهِ رَضِيَ اللهُ عَنۡهُ قَالَ: بَيۡنَا أَنَا جَالِسٌ عِنۡدَ رَسُولِ اللهِ ﷺ، إِذۡ أَتَتۡهُ امۡرَأَةٌ فَقَالَتۡ: إِنِّي تَصَدَّقۡتُ عَلَىٰ أُمِّي بِجَارِيَةٍ، وَإِنَّهَا مَاتَتۡ. قَالَ: فَقَالَ: (وَجَبَ أَجۡرُكِ، وَرَدَّهَا عَلَيۡكِ الۡمِيرَاثُ). قَالَتۡ: يَا رَسُولَ اللهِ، إِنَّهُ كَانَ عَلَيۡهَا صَوۡمُ شَهۡرٍ، أَفَأَصُومُ عَنۡهَا؟ قَالَ: (صُومِي عَنۡهَا). قَالَتۡ: إِنَّهَا لَمۡ تَحُجَّ قَطُّ، أَفَأَحُجُّ عَنۡهَا؟ قَالَ: (حَجِّي عَنۡهَا).
157. (1149). ‘Ali bin Hujr As-Sa’di telah menceritakan kepadaku: ‘Ali bin Mushir Abul Hasan menceritakan kepada kami, dari ‘Abdullah bin ‘Atha`, dari ‘Abdullah bin Buraidah, dari ayahnya radhiyallahu ‘anhu, beliau mengatakan: Ketika saya tengah duduk di dekat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, tiba-tiba seorang wanita mendatangi beliau seraya berkata: Sesungguhnya aku telah menyedekahkan seorang budak kepada ibuku dan sekarang ibuku sudah meninggal. Buraidah berkata: Nabi bersabda, “Engkau mendapatkan pahala dan budak itu kembali kepadamu sebagai warisan.” Wanita itu berkata: Wahai Rasulullah, sesungguhnya ibuku memiliki tanggungan puasa sebulan. Apakah aku bisa berpuasa atas namanya? Beliau bersabda, “Berpuasalah atas namanya.” Wanita itu bertanya: Sesungguhnya ibuku belum pernah haji sama sekali. Apakah aku bisa berhaji atas namanya? Beliau bersabda, “Berhajilah atas namanya.”
١٥٨ – (...) – وَحَدَّثَنَاهُ أَبُو بَكۡرِ بۡنُ أَبِي شَيۡبَةَ: حَدَّثَنَا عَبۡدُ اللهِ بۡنُ نُمَيۡرٍ، عَنۡ عَبۡدِ اللهِ بۡنِ عَطَاءٍ، عَنۡ عَبۡدِ اللهِ بۡنِ بُرَيۡدَةَ، عَنۡ أَبِيهِ رَضِيَ اللهُ عَنۡهُ قَالَ: كُنۡتُ جَالِسًا عِنۡدَ النَّبِيِّ ﷺ، بِمِثۡلِ حَدِيثِ ابۡنِ مُسۡهِرٍ، غَيۡرَ أَنَّهُ قَالَ: صَوۡمُ شَهۡرَيۡنِ.
158. Abu Bakr bin Abu Syaibah telah menceritakan hadis tersebut kepada kami: ‘Ubaidullah bin Numair menceritakan kepada kami, dari ‘Abdullah bin ‘Atha`, dari ‘Abdullah bin Burairah, dari ayahnya radhiyallahu ‘anhu, beliau mengatakan: Aku pernah duduk di dekat Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, semisal hadis Ibnu Mushir. Hanya saja beliau mengatakan: Puasa dua bulan.
(...) – وَحَدَّثَنَا عَبۡدُ بۡنُ حُمَيۡدٍ: أَخۡبَرَنَا عَبۡدُ الرَّزَّاقِ: أَخۡبَرَنَا الثَّوۡرِيُّ، عَنۡ عَبۡدِ اللهِ بۡنِ عَطَاءٍ، عَنِ ابۡنِ بُرَيۡدَةَ، عَنۡ أَبِيهِ رَضِيَ اللهُ عَنۡهُ قَالَ: جَاءَتِ امۡرَأَةٌ إِلَى النَّبِيِّ ﷺ، فَذَكَرَ بِمِثۡلِهِ. وَقَالَ: صَوۡمُ شَهۡرٍ.
‘Abd bin Humaid telah menceritakan kepada kami: ‘Abdurrazzaq mengabarkan kepada kami: Ats-Tsauri mengabarkan kepada kami, dari ‘Abdullah bin ‘Atha`, dari Ibnu Buraidah, dari ayahnya radhiyallahu ‘anhu, beliau mengatakan: Seorang wanita datang menemui Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, lalu beliau menyebutkan semisal hadis tersebut. Beliau mengatakan: Puasa sebulan.
(...) – وَحَدَّثَنِيهِ إِسۡحَاقُ بۡنُ مَنۡصُورٍ: أَخۡبَرَنَا عُبَيۡدُ اللهِ بۡنُ مُوسَىٰ، عَنۡ سُفۡيَانَ، بِهٰذَا الۡإِسۡنَادِ، وَقَالَ: صَوۡمُ شَهۡرَيۡنِ.
Ishaq bin Manshur telah menceritakan hadis tersebut kepadaku: ‘Ubaidullah bin Musa mengabarkan kepada kami, dari Sufyan, dengan sanad ini. Dan beliau mengatakan: Puasa dua bulan.
(...) – وَحَدَّثَنِي ابۡنُ أَبِي خَلَفٍ: حَدَّثَنَا إِسۡحَاقُ بۡنُ يُوسُفَ: حَدَّثَنَا عَبۡدُ الۡمَلِكِ بۡنُ أَبِي سُلَيۡمَانَ، عَنۡ عَبۡدِ اللهِ بۡنِ عَطَاءٍ الۡمَكِّيِّ، عَنۡ سُلَيۡمَانَ بۡنِ بُرَيۡدَةَ، عَنۡ أَبِيهِ رَضِيَ اللهُ عَنۡهُ قَالَ: أَتَتِ امۡرَأَةٌ إِلَى النَّبِيِّ ﷺ، بِمِثۡلِ حَدِيثِهِمۡ، وَقَالَ: صَوۡمُ شَهۡرٍ.
Ibnu Abu Khalaf telah menceritakan kepadaku: Ishaq bin Yusuf menceritakan kepada kami: ‘Abdul Malik bin Abu Sulaiman menceritakan kepada kami, dari ‘Abdullah bin ‘Atha`, dari Sulaiman bin Buraidah, dari ayahnya radhiyallahu ‘anhu, beliau mengatakan: Seorang wanita datang menemui Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, semisal hadis mereka. Dan beliau mengatakan: Puasa sebulan.

Shahih Muslim hadits nomor 1148

١٥٤ – (١١٤٨) – وَحَدَّثَنَا إِسۡحَاقُ بۡنُ إِبۡرَاهِيمَ: أَخۡبَرَنَا عِيسَى بۡنُ يُونُسَ: حَدَّثَنَا الۡأَعۡمَشُ، عَنۡ مُسۡلِمٍ الۡبَطِينِ، عَنۡ سَعِيدِ بۡنِ جُبَيۡرٍ، عَنِ ابۡنِ عَبَّاسٍ رَضِيَ اللهُ عَنۡهُمَا؛ أَنَّ امۡرَأَةً أَتَتۡ رَسُولَ اللهِ ﷺ فَقَالَتۡ: إِنَّ أُمِّي مَاتَتۡ وَعَلَيۡهَا صَوۡمُ شَهۡرٍ، فَقَالَ: (أَرَأَيۡتِ لَوۡ كَانَ عَلَيۡهَا دَيۡنٌ، أَكُنۡتِ تَقۡضِينَهُ؟) قَالَتۡ: نَعَمۡ. قَالَ: (فَدَيۡنُ اللهِ أَحَقُّ بِالۡقَضَاءِ).
154. (1148). Ishaq bin Ibrahim telah menceritakan kepada kami: ‘Isa bin Yunus mengabarkan kepada kami: Al-A’masy menceritakan kepada kami, dari Muslim Al-Bathin, dari Sa’id bin Jubair, dari Ibnu ‘Abbas radhiyallahu ‘anhuma; Bahwa seorang wanita datang menemui Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam dan berkata: Sesungguhnya ibuku telah meninggal dan dia mempunyai tanggungan puasa satu bulan. Maka Nabi bersabda, “Apa pendapatmu seandainya ibumu memiliki utang, apakah engkau akan melunasinya?” Wanita itu menjawab: Ya. Nabi bersabda, “Maka, utang Allah lebih berhak untuk dilunasi.”
١٥٥ – (...) – وَحَدَّثَنِي أَحۡمَدُ بۡنُ عُمَرَ الۡوَكِيعِيُّ: حَدَّثَنَا حُسَيۡنُ بۡنُ عَلِيٍّ، عَنۡ زَائِدَةَ، عَنۡ سُلَيۡمَانَ، عَنۡ مُسۡلِمٍ الۡبَطِينِ، عَنۡ سَعِيدِ بۡنِ جُبَيۡرٍ، عَنِ ابۡنِ عَبَّاسٍ رَضِيَ اللهُ عَنۡهُمَا قَالَ: جَاءَ رَجُلٌ إِلَى النَّبِيِّ ﷺ فَقَالَ: يَا رَسُولَ اللهِ، إِنَّ أُمِّي مَاتَتۡ وَعَلَيۡهَا صَوۡمُ شَهۡرٍ، أَفَأَقۡضِيهِ عَنۡهَا؟ فَقَالَ: (لَوۡ كَانَ عَلَى أُمِّكَ دَيۡنٌ، أَكُنۡتَ قَاضِيَهُ عَنۡهَا؟) قَالَ: نَعَمۡ. قَالَ: (فَدَيۡنُ اللهِ أَحَقُّ أَنۡ يُقۡضَىٰ).
قَالَ سُلَيۡمَانُ: فَقَالَ الۡحَكَمُ وَسَلَمَةُ بۡنُ كُهَيۡلٍ جَمِيعًا وَنَحۡنُ جُلُوسٌ حِينَ حَدَّثَ مُسۡلِمٌ بِهٰذَا الۡحَدِيثِ، فَقَالَا: سَمِعۡنَا مُجَاهِدًا يَذۡكُرُ هٰذَا عَنِ ابۡنِ عَبَّاسٍ.
155. Ahmad bin ‘Umar Al-Waki’i telah menceritakan kepadaku: Husain bin ‘Ali menceritakan kepada kami, dari Zaidah, dari Sulaiman, dari Muslim Al-Bathin, dari Sa’id bin Jubair, dari Ibnu ‘Abbas radhiyallahu ‘anhuma, beliau mengatakan: Seorang lelaki datang kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam seraya berkata: Wahai Rasulullah, sesungguhnya ibuku telah meninggal dan dia memiliki tanggungan puasa satu bulan. Apakah aku bisa melunasi untuknya? Nabi bersabda, “Seandainya ibumu memiliki utang, apakah engkau akan melunasi untuknya?” Lelaki tadi menjawab: Ya. Nabi bersabda, “Maka, utang Allah lebih berhak untuk dilunasi.”
Sulaiman berkata: Al-Hakam dan Salamah bin Kuhail semuanya berkata -dalam keadaan kami duduk ketika Muslim menceritakan hadis ini-, keduanya mengatakan: Kami mendengar Mujahid menyebutkan hadis ini dari Ibnu ‘Abbas.
(...) – وَحَدَّثَنَا أَبُو سَعِيدٍ الۡأَشَجُّ: حَدَّثَنَا أَبُو خَالِدٍ الۡأَحۡمَرُ: حَدَّثَنَا الۡأَعۡمَشُ، عَنۡ سَلَمَةَ بۡنِ كُهَيۡلٍ وَالۡحَكَمِ بۡنِ عُتَيۡبَةَ وَمُسۡلِمٍ الۡبَطِينِ، عَنۡ سَعِيدِ بۡنِ جُبَيۡرٍ وَمُجَاهِدٍ وَعَطَاءٍ، عَنِ ابۡنِ عَبَّاسٍ رَضِيَ اللهُ عَنۡهُمَا، عَنِ النَّبِيِّ ﷺ، بِهٰذَا الۡحَدِيثِ.
Abu Sa’id Al-Asyajj telah menceritakan kepada kami: Abu Khalid Al-Ahmar menceritakan kepada kami: Al-A’masy menceritakan kepada kami, dari Salamah bin Kuhail, Al-Hakam bin ‘Utaibah, dan Muslim Al-Bathin, dari Sa’id bin Jubair, Mujahid, dan ‘Atha`, dari Ibnu ‘Abbas radhiyallahu ‘anhuma, dari Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, dengan hadis ini.
١٥٦ – (...) – وَحَدَّثَنَا إِسۡحَاقُ بۡنُ مَنۡصُورٍ وَابۡنُ أَبِي خَلَفٍ وَعَبۡدُ بۡنُ حُمَيۡدٍ. جَمِيعًا عَنۡ زَكَرِيَّاءَ بۡنِ عَدِيٍّ. قَالَ عَبۡدٌ: حَدَّثَنِي زَكَرِيَّاءُ بۡنُ عَدِيٍّ: أَخۡبَرَنَا عُبَيۡدُ اللهِ بۡنُ عَمۡرٍو، عَنۡ زَيۡدِ بۡنِ أَبِي أُنَيۡسَةَ: حَدَّثَنَا الۡحَكَمُ بۡنُ عُتَيۡبَةَ، عَنۡ سَعِيدِ بۡنِ جُبَيۡرٍ، عَنِ ابۡنِ عَبَّاسٍ رَضِيَ اللهُ عَنۡهُمَا قَالَ: جَاءَتِ امۡرَأَةٌ إِلَىٰ رَسُولِ اللهِ ﷺ فَقَالَتۡ: يَا رَسُولَ اللهِ، إِنَّ أُمِّي مَاتَتۡ وَعَلَيۡهَا صَوۡمُ نَذۡرٍ، أَفَأَصُومُ عَنۡهَا؟ قَالَ: (أَرَأَيۡتِ لَوۡ كَانَ عَلَىٰ أُمِّكِ دَيۡنٌ فَقَضَيۡتِيهِ، أَكَانَ يُؤَدِّي ذٰلِكَ عَنۡهَا؟) قَالَتۡ: نَعَمۡ. قَالَ: (فَصُومِي عَنۡ أُمِّكِ).
156. Ishaq bin Manshur, Ibnu Abu Khalaf, dan ‘Abd bin Humaid telah menceritakan kepada kami. Semuanya dari Zakariyya` bin ‘Adi. ‘Abd berkata: Zakariyya` bin ‘Adi menceritakan kepadaku: ‘Ubaidullah bin ‘Amr mengabarkan kepada kami, dari Zaid bin Abu Unaisah: Al-Hakam bin ‘Utaibah menceritakan kepada kami, dari Sa’id bin Jubair, dari Ibnu ‘Abbas radhiyallahu ‘anhuma, beliau mengatakan: Seorang wanita datang kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam seraya berkata: Wahai Rasulullah, sesungguhnya ibuku telah meninggal dan dia memiliki tanggungan puasa nazar. Apa aku bisa berpuasa menggantikannya? Nabi bersabda, “Apa pendapatmu seandainya ibumu memiliki utang lalu engkau lunasi? Apakah hal itu dapat melunasi utang ibumu?” Wanita itu menjawab: Ya. Nabi bersabda, “Kalau demikian, berpuasalah atas nama ibumu.”

Shahih Muslim hadits nomor 1146

٢٦ – بَابُ قَضَاءِ رَمَضَانَ فِي شَعۡبَانِ
26. Bab kada puasa Ramadan di bulan Syakban

١٥١ – (١١٤٦) – حَدَّثَنَا أَحۡمَدُ بۡنُ عَبۡدِ اللهِ بۡنِ يُونُسَ: حَدَّثَنَا زُهَيۡرٌ: حَدَّثَنَا يَحۡيَى بۡنُ سَعِيدٍ، عَنۡ أَبِي سَلَمَةَ قَالَ: سَمِعۡتُ عَائِشَةَ رَضِيَ اللهُ عَنۡهَا تَقُولُ: كَانَ يَكُونُ عَلَيَّ الصَّوۡمُ مِنۡ رَمَضَانَ، فَمَا أَسۡتَطِيعُ أَنۡ أَقۡضِيَهُ إِلَّا فِي شَعۡبَانَ. الشُّغُلُ مِنۡ رَسُولِ اللهِ ﷺ، أَوۡ بِرَسُولِ اللهِ ﷺ.
151. (1146). Ahmad bin ‘Abdullah bin Yunus telah menceritakan kepada kami: Zuhair menceritakan kepada kami: Yahya bin Sa’id menceritakan kepada kami, dari Abu Salamah, beliau berkata: Aku mendengar ‘Aisyah radhiyallahu ‘anha mengatakan: Dahulu, aku pernah utang puasa Ramadan. Namun, aku tidak mampu mengadanya kecuali di bulan Syakban. Karena sibuk melayani Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam.
(...) – وَحَدَّثَنَا إِسۡحَاقُ بۡنُ إِبۡرَاهِيمَ: أَخۡبَرَنَا بِشۡرُ بۡنُ عُمَرَ الزَّهۡرَانِيُّ: حَدَّثَنِي سُلَيۡمَانُ بۡنُ بِلَالٍ: حَدَّثَنَا يَحۡيَى بۡنُ سَعِيدٍ، بِهٰذَا الۡإِسۡنَادِ، غَيۡرَ أَنَّهُ قَالَ: وَذٰلِكَ لِمَكَانِ رَسُولِ اللهِ ﷺ.
Ishaq bin Ibrahim telah menceritakan kepada kami: Bisyr bin ‘Umar Az-Zahrani mengabarkan kepada kami: Sulaiman bin Bilal menceritakan kepadaku: Yahya bin Sa’id menceritakan kepada kami, dengan sanad ini, hanya saja beliau mengatakan: Hal itu karena kedudukan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam.
(...) – وَحَدَّثَنِيهِ مُحَمَّدُ بۡنُ رَافِعٍ: حَدَّثَنَا عَبۡدُ الرَّزَّاقِ: أَخۡبَرَنَا ابۡنُ جُرَيۡجٍ: حَدَّثَنِي يَحۡيَى بۡنُ سَعِيدٍ، بِهٰذَا الۡإِسۡنَادِ وَقَالَ: فَظَنَنۡتُ أَنَّ ذٰلِكَ لِمَكَانِهَا مِنَ النَّبِيِّ ﷺ. يَحۡيَىٰ يَقُولُهُ.
Muhammad bin Rafi’ telah menceritakan hadis tersebut kepadaku: ‘Abdurrazzaq menceritakan kepada kami: Ibnu Juraij mengabarkan kepada kami: Yahya bin Sa’id menceritakan kepadaku, dengan sanad ini. Dan beliau mengatakan: Aku menyangkan bahwa itu karena kedudukan ‘Aisyah di sisi Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam. Yahya yang mengatakannya.
(...) – وَحَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بۡنُ الۡمُثَنَّى: حَدَّثَنَا عَبۡدُ الۡوَهَّابِ. (ح) وَحَدَّثَنَا عَمۡرٌو النَّاقِدُ: حَدَّثَنَا سُفۡيَانُ، كِلَاهُمَا عَنۡ يَحۡيَىٰ، بِهٰذَا الۡإِسۡنَادِ، وَلَمۡ يَذۡكُرَا فِي الۡحَدِيثِ: الشُّغُلُ بِرَسُولِ اللهِ ﷺ.
Muhammad ibnul Mutsanna telah menceritakan kepada kami: ‘Abdul Wahhab menceritakan kepada kami. (Dalam riwayat lain) ‘Amr An-Naqid menceritakan kepada kami: Sufyan menceritakan kepada kami. Masing-masing keduanya dari Yahya dengan sanad ini. Namun beliau tidak menyebutkan di dalam hadis ini: Karena sibuk melayani Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam.
١٥٢ – (...) – وَحَدَّثَنِي مُحَمَّدُ بۡنُ أَبِي عُمَرَ الۡمَكِّيُّ: حَدَّثَنَا عَبۡدُ الۡعَزِيزِ بۡنُ مُحَمَّدٍ الدَّرَاوَرۡدِيُّ، عَنۡ يَزِيدَ بۡنِ عَبۡدِ اللهِ بۡنِ الۡهَادِ، عَنۡ مُحَمَّدِ بۡنِ إِبۡرَاهِيمَ، عَنۡ أَبِي سَلَمَةَ بۡنِ عَبۡدِ الرَّحۡمَٰنِ، عَنۡ عَائِشَةَ رَضِيَ اللهُ عَنۡهَا؛ أَنَّهَا قَالَتۡ: إِنۡ كَانَتۡ إِحۡدَانَا لَتُفۡطِرُ فِي زَمَانِ رَسُولِ اللهِ ﷺ، فَمَا تَقۡدِرُ عَلَىٰ أَنۡ تَقۡضِيَهُ مَعَ رَسُولِ اللهِ ﷺ حَتَّىٰ يَأۡتِيَ شَعۡبَانُ.
152. Muhammad bin Abu ‘Umar Al-Makki telah menceritakan kepadaku: ‘Abdul ‘Aziz bin Muhammad Ad-Darawardi menceritakan kepada kami, dari Yazid bin ‘Abdullah ibnul Had, dari Muhammad bin Ibrahim, dari Abu Salamah bin ‘Abdurrahman, dari ‘Aisyah radhiyallahu ‘anha; Bahwa beliau mengatakan: Bahwa dahulu, salah seorang kami benar-benar pernah tidak berpuasa di masa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam. Dan dia tidak bisa mengadanya bersama Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam hingga bulan Syakban datang.

Shahih Muslim hadits nomor 1145

٢٥ – بَابُ بَيَانِ نَسۡخِ قَوۡلِهِ تَعَالَى: ﴿وَعَلَى ٱلَّذِينَ يُطِيقُونَهُۥ فِدْيَةٌ﴾ [البقرة: ١٨٤] بِقَوۡلِهِ: ﴿فَمَن شَهِدَ مِنكُمُ ٱلشَّهْرَ فَلْيَصُمْهُ ۖ﴾ [البقرة: ١٨٥]
25. Bab penjelasan penghapusan hukum firman Allah taala, “Dan wajib bagi orang-orang yang berat menjalankannya (jika mereka tidak berpuasa) membayar fidiah” (QS. Al-Baqarah: 184) dengan firman-Nya, “Karena itu, barang siapa di antara kalian hadir (di negeri tempat tinggalnya) di bulan itu, maka hendaklah ia berpuasa pada bulan itu” (QS. Al-Baqarah: 185)

١٤٩ – (١١٤٥) – حَدَّثَنَا قُتَيۡبَةُ بۡنُ سَعِيدٍ: حَدَّثَنَا بَكۡرٌ – يَعۡنِي ابۡنَ مُضَرَ – عَنۡ عَمۡرِو بۡنِ الۡحَارِثِ، عَنۡ بُكَيۡرٍ، عَنۡ يَزِيدَ مَوۡلَىٰ سَلَمَةَ، عَنۡ سَلَمَةَ بۡنِ الۡأَكۡوَعِ رَضِيَ اللهُ عَنۡهُ قَالَ: لَمَّا نَزَلَتۡ هٰذِهِ الۡآيَةُ: ﴿وَعَلَى ٱلَّذِينَ يُطِيقُونَهُۥ فِدْيَةٌ طَعَامُ مِسْكِينٍ ۖ﴾ [البقرة: ١٨٤] كَانَ مَنۡ أَرَادَ أَنۡ يُفۡطِرَ وَيَفۡتَدِيَ، حَتَّىٰ نَزَلَتِ الۡآيَةُ الَّتِي بَعۡدَهَا فَنَسَخَهَا.
[البخاري: كتاب التفسير، باب: ﴿فمن سهد منكم الشهر فليصمه﴾، رقم: ٤٥٠٧].
149. (1145). Qutaibah bin Sa’id telah menceritakan kepada kami: Bakr bin Mudhar menceritakan kepada kami dari ‘Amr ibnul Harits, dari Bukair, dari Yazid maula Salamah, dari Salamah ibnul Akwa’ radhiyallahu ‘anhu, beliau mengatakan: Ketika ayat ini turun, “Dan wajib bagi orang-orang yang berat menjalankannya (jika mereka tidak berpuasa) membayar fidiah, (yaitu): memberi makan seorang miskin.” (QS. Al-Baqarah: 184), waktu itu barang siapa ingin, maka ia tidak berpuasa dan membayar fidiah. Sampai ayat setelahnya turun dan menghapuskan hukum ayat tersebut.
١٥٠ – (...) – حَدَّثَنِي عَمۡرُو بۡنُ سَوَّادٍ الۡعَامِرِيُّ: أَخۡبَرَنَا عَبۡدُ اللهِ بۡنُ وَهۡبٍ: أَخۡبَرَنَا عَمۡرُو بۡنُ الۡحَارِثِ، عَنۡ بُكَيۡرِ بۡنِ الۡأَشَجِّ، عَنۡ يَزِيدَ مَوۡلَىٰ سَلَمَةَ بۡنِ الۡأَكۡوَعِ، عَنۡ سَلَمَةَ بۡنِ الۡأَكۡوَعِ رَضِيَ اللهُ عَنۡهُ أَنَّهُ قَالَ: كُنَّا فِي رَمَضَانَ عَلَىٰ عَهۡدِ رَسُولِ اللهِ ﷺ مَنۡ شَاءَ صَامَ، وَمَنۡ شَاءَ أَفۡطَرَ فَافۡتَدَىٰ بِطَعَامِ مِسۡكِينٍ حَتَّىٰ أُنۡزِلَتۡ هٰذِهِ الۡآيَةُ: ﴿فَمَن شَهِدَ مِنكُمُ ٱلشَّهْرَ فَلْيَصُمْهُ ۖ﴾ [البقرة: ١٨٥].
150. ‘Amr bin Sawwad Al-‘Amiri telah menceritakan kepadaku: ‘Abdullah bin Wahb mengabarkan kepada kami: ‘Amr ibnul Harits mengabarkan kepada kami, dari Bukair ibnul Asyajj, dari Yazid maula Salamah ibnul Akwa’, dari Salamah ibnul Akwa’ radhiyallahu ‘anhu bahwa beliau mengatakan: Dahulu, kami di bulan Ramadan pada masa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, barang siapa ingin, maka ia berpuasa. Dan barang siapa ingin, maka ia boleh tidak berpuasa lalu membayar fidiah dengan memberi makan seorang miskin. Sampai ayat ini turun, “Karena itu, barang siapa di antara kalian hadir (di negeri tempat tinggalnya) di bulan itu, maka hendaklah ia berpuasa pada bulan itu.” (QS. Al-Baqarah: 185).