Al-Ishabah - 10975. Jamilah binti Ubayy

١٠٩٧٥ – جَمِيلَةُ بِنۡتُ أُبَيٍّ الۡخَزۡرَجِيَّةُ
10975. Jamilah binti Ubayy Al-Khazrajiyyah

أُخۡتُ عَبۡدِ اللهِ بۡنِ أُبَيِّ بۡنِ سَلُولٍ. قَالَ ابۡنُ مَنۡدَةَ: وَكَانَتۡ تَحۡتَ ثَابِتِ بۡنِ قَيۡسِ بۡنِ شَمَّاسٍ، رَوَى عَنۡهَا ابۡنُ عَبَّاسٍ، وَعَبۡدُ اللهِ بۡنُ رَبَاحٍ، ثُمَّ سَاقَ مِنۡ طَرِيقِ هَمَّامٍ، عَنۡ قَتَادَةَ، عَنۡ عِكۡرِمَةَ مُرۡسَلًا، وَمِنۡ طَرِيقِ سَعِيدِ بۡنِ أَبِي عَرُوبَةَ، عَنۡ قَتَادَةَ، عَنۡ عِكۡرِمَةَ، عَنِ ابۡنِ عَبَّاسٍ مَوۡصُولًا أَنَّ جَمِيلَةَ بِنۡتَ أُبَيِّ بۡنِ سَلُولٍ أَتَتِ النَّبِيَّ ﷺ تُرِيدُ الۡخُلۡعَ، فَقَال لَهَا: (مَا أَصۡدَقَكِ؟) قَالَتۡ: حَدِيقَةً، قَالَ: فَرُدِّي عَلَيۡهِ حَدِيقَتَهُ.
Saudara perempuan ‘Abdullah bin Ubayy bin Salul. Ibnu Mandah berkata: Jamilah pernah menjadi istri Tsabit bin Qais bin Syammas. Ibnu ‘Abbas dan ‘Abdullah bin Rabah meriwayatkan darinya. Kemudian beliau membawakan riwayat dari jalan Hammam dari Qatadah, dari ‘Ikrimah secara mursal; dan dari jalan Sa’id bin Abu ‘Arubah dari Qatadah, dari ‘Ikrimah, dari Ibnu ‘Abbas secara maushul (bersambung) bahwa Jamilah binti Ubayy bin Salul datang kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam menginginkan khuluk.
Nabi bertanya kepadanya, “Apa yang telah Tsabit berikan kepadamu sebagai mahar?”
Jamilah menjawab, “Sebuah kebun.”
Nabi bersabda, “Kembalikan kebunnya kepadanya.”
وَمِنۡ طَرِيقِ خَالِدٍ الۡحَذَّاءِ، عَنۡ عِكۡرِمَةَ، عَنِ ابۡنِ عَبَّاسٍ، أَنَّ امۡرَأَةَ ثَابِتِ بۡنِ قَيۡسٍ، وَهِيَ جَمِيلَةُ بِنۡتُ أُبَيٍّ قَالَتۡ: يَا رَسُولَ اللهِ، لَا أَنَا وَلَا ثَابِتٌ... فَذَكَرَ الۡحَدِيثَ فِي خُلۡعِهَا مِنۡهُ قَالَ: وَرُوِيَ عَنۡ أَيُّوبَ، عَنۡ عِكۡرِمَةَ مُتَّصِلًا، وَالصَّوَابُ عَنۡهُ، وَعَنۡ قَتَادَةَ مُرۡسَلًا وَكَذَا رَوَاهُ الۡحُسَيۡنُ بۡنُ وَاقِدٍ، عَنۡ ثَابِتٍ، عَنۡ عِكۡرِمَةَ، وَوَصَلَهُ مُحَمَّدُ بۡنُ حُمَيۡدٍ، عَنۡ يَحۡيَى بۡنِ وَاضِحٍ، عَنِ الۡحُسَيۡنِ، فَذَكَرَ ابۡنَ عَبَّاسٍ فِيهِ.
Dan dari jalan Khalid Al-Hadzdza`, dari ‘Ikrimah, dari Ibnu ‘Abbas bahwa istri Tsabit bin Qais, yaitu Jamilah binti Ubayy berkata, “Wahai Rasulullah, aku dan Tsabit tidak bisa hidup bersama.” Lalu beliau menyebutkan hadis tentang pengajuan khuluk oleh Jamilah dari Tsabit.
Beliau berkata: Dan diriwayatkan dari Ayyub, dari ‘Ikrimah secara bersambung. Yang benar adalah dari Ayyub dan dari Qatadah adalah riwayat yang mursal. Demikian pula diriwayatkan oleh Al-Husain bin Waqid dari Tsabit, dari ‘Ikrimah. Muhammad bin Humaid meriwayatkannya secara tersambung dari Yahya bin Wadhih, dari Al-Husain, lalu beliau menyebutkan Ibnu ‘Abbas di dalam sanadnya.
وَوَصَلَ أَبُو نُعَيۡمٍ طَرِيقَ سَعِيدٍ الۡمَوۡصُولَةَ، وَلَفۡظُ الۡمَتۡنِ: أَنَّ جَمِيلَةَ بِنۡتَ أُبَيٍّ قَالَتۡ: يَا رَسُولَ اللهِ، لَا أَعِيبُ عَلَى ثَابِتٍ فِي دِينٍ، وَلَا خُلُقٍ، وَلَٰكِنِّي أَكۡرَهُ الۡكُفۡرَ بَعۡدَ الۡإِسۡلَامِ وَإِنِّي لَا أُطِيقُهُ بُغۡضًا، فَقَالَ: أَتَرُدِّينَ عَلَيۡهِ حَدِيقَتَهُ؟ قَالَ: قَالَتۡ: نَعَمۡ، فَأَمَرَهُ أَنۡ يَأۡخُذَهَا مِنۡهَا،
Abu Nu’aim juga meriwayatkan secara tersambung jalur Sa’id yang mauhsul. Lafal matan riwayatnya adalah bahwa Jamilah binti Ubayy berkata, “Wahai Rasulullah, aku tidak mencela Tsabit dalam hal agama, tidak pula akhlak. Akan tetapi aku benci kekufuran setelah Islam dan aku tidak mampu menahan kebencian terhadapnya.”
Nabi bertanya, “Apakah engkau bisa mengembalikan kebunnya kepadanya?”
Jamilah menjawab, “Bisa.”
Maka Nabi memerintahkan Tsabit agar mengambil kembali kebun itu dari Jamilah.
وَرِوَايَةُ حَفۡصِ بۡنِ عُمَرَ الضَّرِيرِ، عَنۡ حَمَّادِ بۡنِ سَلَمَةَ، عَنۡ ثَابِتٍ الۡبُنَانِيِّ، وَأَيُّوبَ، كِلَاهُمَا عَنۡ عِكۡرِمَةَ، عَنِ ابۡنِ عَبَّاسٍ أَنَّ جَمِيلَةَ بِنۡتَ أُبَيِّ بۡنِ سَلُولٍ أَتَتِ النَّبِيَّ ﷺ قَالَتۡ: ... فَذَكَرَ نَحۡوَهُ،
Riwayat Hafsh bin ‘Umar Adh-Dharir dari Hammad bin Salamah, dari Tsabit Al-Bunani dan Ayyub. Masing-masing keduanya dari ‘Ikrimah, dari Ibnu ‘Abbas bahwa Jamilah binti Ubayy bin Salul datang kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam seraya berkata… lalu beliau menyebutkan semisal riwayat itu.
وَأَسۡنَدَهُ مِنۡ طَرِيقِ مُحَمَّدِ بۡنِ خَالِدِ بۡنِ عَبۡدِ اللهِ الطَّحَّانِ، عَنۡ أَبِيهِ، عَنۡ أَبِي الۡجَلِيلِ، عَنۡ جَمِيلَةَ بِنۡتِ أُبَيِّ بۡنِ سَلُولٍ أَنَّهَا كَانَتۡ تَحۡتَ ثَابِتِ بۡنِ قَيۡسٍ.
Beliau menyebutkan sanadnya dari jalur Muhammad bin Khalid bin ‘Abdullah Ath-Thahhan, dari ayahnya, dari Abu Al-Jalil, dari Jamilah binti Ubayy bin Salul bahwa Jamilah pernah menjadi istri Tsabit bin Qais.
قُلۡتُ: وَرِوَايَةُ ابۡنُ حُمَيۡدٍ الَّتِي أَشَارَ إِلَيۡهَا ابۡنُ مَنۡدَةَ أَخۡرَجَهَا ابۡنُ أَبِي خَيۡثَمَةَ وَالطَّبرَانِيُّ عَنۡهُ، وَلَفۡظُ الۡمَتۡنِ أَنَّهَا كَانَتۡ تَحۡتَ ثَابِتِ بۡنِ قَيۡسِ بۡنِ شَمَّاسٍ، فَنَشَزَتۡ عَلَيۡهِ، فَأَرۡسَلَ إِلَيۡهَا رَسُولُ اللهِ ﷺ، فَقَالَ: يَا جَمِيلَةَ، مَا كَرِهۡتِ مِنۡ ثَابِتٍ؟ فَقَالَتۡ: وَاللهِ مَا كَرِهۡتُ مِنۡهُ شَيۡئًا إِلَّا دَمَامَتَهُ، فَقَالَ لَهَا: أَتَرُدِّينَ عَلَيۡهِ حَدِيقَتَهُ؟ قَالَتۡ: نَعَمۡ، فَفَرَّقَ بَيۡنَهُمَا،
Aku berkata: Dan riwayat Ibnu Humaid yang ditunjukkan oleh Ibnu Mandah dikeluarkan oleh Ibnu Abu Khaitsamah dan Ath-Thabarani darinya. Lafal matannya adalah bahwa Jamilah pernah menjadi istri Tsabit bin Qais bin Syammas lalu Jamilah membangkang terhadap Tsabit. Lalu Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam mengutus utusan kepada Jamilah dan bertanya, “Wahai Jamilah, apa yang engkau tidak suka dari Tsabit?”
Jamilah menjawab, “Demi Allah, aku tidak membenci apapun dari Tsabit kecuali keburukan rupanya.”
Nabi bertanya kepada Jamilah, “Apakah engkau bisa mengembalikan kebunnya kepadanya?”
Jamilah menjawab, “Bisa.”
Lalu Nabi menceraikan keduanya.
وَرِوَايَةُ ابۡنُ عَبَّاسٍ عَنۡهَا أَخۡرَجَهَا الطَّبَرِيُّ، مِنۡ طَرِيقِ ابۡنِ جَرِيرٍ، عَنۡ عِكۡرِمَةَ، عَنِ ابۡنِ عَبَّاسٍ، قَالَ: أَوَّلُ خُلۡعٍ كَانَ فِي الۡإِسۡلَامِ أُخۡتُ عَبۡدِ اللهِ بۡنِ أُبَيٍّ أَتَتِ النَّبِيَّ ﷺ، فَقَالَتۡ: ... فَذَكَرَ الۡقِصَّةَ،
Riwayat Ibnu ‘Abbas dari Jamilah dikeluarkan oleh Ath-Thabari dari jalur Ibnu Jarir, dari ‘Ikrimah, dari Ibnu ‘Abbas. Beliau mengatakan: Khuluk pertama yang terjadi di dalam Islam adalah saudara perempuan ‘Abdullah bin Ubayy datang kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam seraya berkata… Lalu beliau menyebutkan kisah itu.
قَالَ أَبُو عُمَرَ: كَنَاهَا سَعيِدُ بۡنُ الۡمُسَيَّبِ أُمَّ جَمِيلٍ، وَكَانَتۡ قَبۡلَ ثَابِتٍ عِنۡدَ حَنۡظَلَةَ بۡنِ أَبِي عَامِرٍ غَسِيلِ الۡمَلَائِكَةِ، ثُمَّ تَزَوَّجَهَا بَعۡدَ ثَابِتٍ؛ مَالِكُ بۡنُ الدُّخۡشُمِ، ثُمَّ تَزَوَّجَهَا بَعۡدَهُ حَبِيبُ بۡنُ إِسَافٍ، قَالَ أَبُو عُمَرَ: رَوَى الۡبَصۡرِيُّونَ أَنَّهَا جَمِيلَةٌ يَعۡنِي الَّتِي اخۡتَلَعَتۡ مِنۡ ثَابِتٍ، وَرَوَى أَهۡلُ الۡمَدِينَةِ أَنَّهَا حَبِيبَةُ بِنۡتُ سَهۡلٍ.
Abu ‘Umar berkata: Sa’id bin Al-Musayyab menyebutnya dengan kunyah Ummu Jamil. Sebelum dengan Tsabit beliau adalah istri Hanzhalah bin Abu ‘Amir yang dimandikan oleh malaikat. Kemudian setelah Tsabit, dinikahi oleh Malik bin Ad-Dukhsyum. Kemudian setelahnya dinikahi oleh Habib bin Isaf. Abu ‘Umar berkata: Orang-orang Bashrah meriwayatkan bahwa wanita yang mengajukan khuluk dari Tsabit adalah Jamilah, sedangkan penduduk Madinah meriwayatkan bahwa dia adalah Habibah binti Sahl.
قُلۡتُ: وَسَيَأۡتِي قَوۡلُ مَنۡ قَالَ: إِنَّهَا جَمِيلَةُ بِنۡتُ عَبۡدِ اللهِ بۡنِ أُبَيِّ بۡنِ سَلُولٍ قَرِيبًا إِنۡ شَاءَ اللهُ تَعَالَى.
Aku berkata: Dan sebentar lagi akan datang ucapan yang berpendapat bahwa dia adalah Jamilah binti ‘Abdullah bin Ubayy bin Salul insya Allah taala.

Sunan At-Tirmidzi hadits nomor 2417

٢٤١٧ – (صحيح) حَدَّثَنَا عَبۡدُ اللهِ بۡنُ عَبۡدِ الرَّحۡمَٰنِ، قَالَ: أَخۡبَرَنَا الۡأَسۡوَدُ بۡنُ عَامِرٍ، قَالَ: حَدَّثَنَا أَبُو بَكۡرِ بۡنُ عَيَّاشٍ، عَنِ الۡأَعۡمَشِ، عَنۡ سَعِيدِ بۡنِ عَبۡدِ اللهِ بۡنِ جُرَيۡجٍ، عَنۡ أَبِي بَرۡزَةَ الۡأَسۡلَمِيِّ، قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللهِ ﷺ: (لَا تَزُولُ قَدَمَا عَبۡدٍ يَوۡمَ الۡقِيَامَةِ حَتَّى يُسۡأَلَ عَنۡ عُمُرِهِ فِيمَا أَفۡنَاهُ، وَعَنۡ عِلۡمِهِ فِيمَ فَعَلَ، وَعَنۡ مَالِهِ مِنۡ أَيۡنَ اكۡتَسَبَهُ وَفِيمَ أَنۡفَقَهُ، وَعَنۡ جِسۡمِهِ فِيمَ أَبۡلَاهُ). هَٰذَا حَدِيثٌ حَسَنٌ صَحِيحٌ. وَسَعِيدُ بۡنُ عَبۡدِ اللهِ بۡنِ جُرَيۡجٍ هُوَ بَصۡرِيٌّ، وَهُوَ مَوۡلَى أَبِي بَرۡزَةَ، وَأَبُو بَرۡزَةَ اسۡمُهُ: نَضۡلَةُ بۡنُ عُبَيۡدٍ. [المصدر نفسه، (تخريج اقتضاء العلم العمل)(١٥/١)].
2417. ‘Abdullah bin ‘Abdurrahman telah menceritakan kepada kami. Beliau berkata: Al-Aswad bin ‘Amir mengabarkan kepada kami. Beliau berkata: Abu Bakr bin ‘Ayyasy menceritakan kepada kami dari Al-A’masy, dari Sa’id bin ‘Abdullah bin Juraij, dari Abu Barzah Al-Aslami. Beliau mengatakan: Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Tidaklah kedua telapak kaki seorang hamba bergeser pada hari kiamat, sampai ia ditanya tentang umurnya, dalam perkara apa ia habiskan; tentang ilmunya, apa yang telah ia amalkan; tentang hartanya, dari mana ia peroleh dan ke mana ia belanjakan; dan tentang badannya, dalam perkara apa ia gunakan.” Ini adalah hadis hasan sahih. Sa’id bin ‘Abdullah bin Juraij adalah orang Bashrah dan beliau adalah maula (budak yang dimerdekakan oleh) Abu Barzah. Sedangkan, nama Abu Barzah adalah Nadhlah bin ‘Ubaid.

Sunan At-Tirmidzi hadits nomor 2330

٢٢ - بَابٌ مِنۡهُ
22. Bab termasuk pembahasan sebelumnya

٢٣٣٠ – (صحيح بما قبله) حَدَّثَنَا أَبُو حَفۡصٍ عَمۡرُو بۡنُ عَلِيٍّ، قَالَ: حَدَّثَنَا خَالِدُ بۡنُ الۡحَارِثِ، قَالَ: حَدَّثَنَا شُعۡبَةُ، عَنۡ عَلِيِّ بۡنِ زَيۡدٍ، عَنۡ عَبۡدِ الرَّحۡمَٰنِ بۡنِ أَبِي بَكۡرَةَ، عَنۡ أَبِيهِ؛ أَنَّ رَجُلًا قَالَ: يَا رَسُولَ اللهِ أَيُّ النَّاسِ خَيۡرٌ، قَالَ: (مَنۡ طَالَ عُمُرُهُ وَحَسُنَ عَمَلُهُ)، قَالَ: فَأَيُّ النَّاسِ شَرٌّ؟ قَالَ: (مَنۡ طَالَ عُمُرُهُ وَسَاءَ عَمَلُهُ). هَٰذَا حَدِيثٌ حَسَنٌ صَحِيحٌ.
2330. Abu Hafsh ‘Amr bin ‘Ali telah menceritakan kepada kami. Beliau berkata: Khalid bin Al-Harits menceritakan kepada kami. Beliau berkata: Syu’bah menceritakan kepada kami dari ‘Ali bin Zaid, dari ‘Abdurrahman bin Abu Bakrah, dari ayahnya; Bahwa seorang pria bertanya, “Wahai Rasulullah, manusia mana yang paling baik?” Nabi menjawab, “Siapa saja yang umurnya panjang dan amalannya baik.” Orang itu bertanya lagi, “Manusia mana yang paling jelek?” Nabi menjawab, “Siapa saja yang umurnya panjang dan amalannya jelek.” Ini adalah hadis hasan sahih.

Sunan At-Tirmidzi hadits nomor 2329

٢١ - بَابُ مَا جَاءَ فِي طُولِ الۡعُمۡرِ لِلۡمُؤۡمِنِ
21. Bab tentang umur panjang bagi seorang mukmin

٢٣٢٩ – (صحيح) حَدَّثَنَا أَبُو كُرَيۡبٍ، قَالَ: حَدَّثَنَا زَيۡدُ بۡنُ حُبَابٍ، عَنۡ مُعَاوِيَةَ بۡنِ صَالِحٍ، عَنۡ عَمۡرِو بۡنِ قَيۡسٍ، عَنۡ عَبۡدِ اللهِ بۡنِ بُسۡرٍ؛ أَنَّ أَعۡرَابِيًّا قَالَ: يَا رَسُولَ اللهِ مَنۡ خَيۡرُ النَّاسِ؟ قَالَ: (مَنۡ طَالَ عُمُرُهُ، وَحَسُنَ عَمَلُهُ). وَفِي الۡبَابِ عَنۡ أَبِي هُرَيۡرَةَ، وَجَابِرٍ. هَٰذَا حَدِيثٌ حَسَنٌ غَرِيبٌ مِنۡ هَٰذَا الۡوَجۡهِ. [(الصحيحة)(١٨٣٦)، (المشكاة)(٥٢٨٥)/ التحقيق الثاني، (الروض)(٩٢٦)].
2329. Abu Kuraib telah menceritakan kepada kami. Beliau berkata: Zaid bin Hubab menceritakan kepada kami dari Mu’awiyah bin Shalih, dari ‘Amr bin Qais, dari ‘Abdullah bin Busr; Bahwa seorang arab badui bertanya, “Wahai Rasulullah, siapa orang yang paling baik?” Nabi menjawab, “Siapa saja yang umurnya panjang dan amalannya baik.” Di dalam bab ini ada riwayat dari Abu Hurairah dan Jabir. Ini adalah hadis hasan garib dari jalur ini.

Sunan Ibnu Majah hadits nomor 4236

٤٢٣٦ – (حسن صحيح) حَدَّثَنَا الۡحَسَنُ بۡنُ عَرَفَةَ، قَالَ: حَدَّثَنِي عَبۡدُ الرَّحۡمَٰنِ بۡنُ مُحَمَّدٍ الۡمُحَارِبِيُّ، عَنۡ مُحَمَّدِ بۡنِ عَمۡرٍو، عَنۡ أَبِي سَلَمَةَ، عَنۡ أَبِي هُرَيۡرَةَ؛ أَنَّ رَسُولَ اللهِ ﷺ قَالَ: (أَعۡمَارُ أُمَّتِي مَا بَيۡنَ السِّتِّينَ إِلَى السَّبۡعِينَ، وَأَقَلُّهُمۡ مَنۡ يَجُوزُ ذٰلِكَ). [(المشكاة)(٥٢٨٠)، (الصحيحة)(٧٥٧)].
4236. Al-Hasan bin ‘Arafah telah menceritakan kepada kami. Beliau berkata: ‘Abdurrahman bin Muhammad Al-Muharibi menceritakan kepadaku dari Muhammad bin ‘Amr, dari Abu Salamah, dari Abu Hurairah; Bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Umur umatku antara enam puluh sampai tujuh puluh tahun dan sedikit dari mereka yang melebihi umur itu.”

Sunan At-Tirmidzi hadits nomor 3550

٣٥٥٠ – (حسن) حَدَّثَنَا الۡحَسَنُ بۡنُ عَرَفَةَ، قَالَ: حَدَّثَنِي عَبۡدُ الرَّحۡمَٰنِ بۡنُ مُحَمَّدٍ الۡمُحَارِبِيُّ، عَنۡ مُحَمَّدِ بۡنِ عَمۡرٍو، عَنۡ أَبِي سَلَمَةَ، عَنۡ أَبِي هُرَيۡرَةَ، قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللهِ ﷺ: (أَعۡمَارُ أُمَّتِي مَا بَيۡنَ السِّتِّينَ إِلَى السَّبۡعِينَ، وَأَقَلُّهُمۡ مَنۡ يَجُوزُ ذٰلِكَ). هَٰذَا حَدِيثٌ حَسَنٌ غَرِيبٌ مِنۡ حَدِيثِ مُحَمَّدِ بۡنِ عَمۡرٍو، عَنۡ أَبِي سَلَمَةَ، عَنۡ أَبِي هُرَيۡرَةَ، عَنِ النَّبِيِّ ﷺ لَا نَعۡرِفُهُ إِلَّا مِنۡ هَٰذَا الۡوَجۡهِ. وَقَدۡ رُوِيَ عَنۡ أَبِي هُرَيۡرَةَ مِنۡ غَيۡرِ هَٰذَا الۡوَجۡهِ. [وقد مضى نحوه برقم (٢٣٣١)].
3550. Al-Hasan bin ‘Arafah telah menceritakan kepada kami. Beliau berkata: ‘Abdurrahman bin Muhammad Al-Muharibi menceritakan kepadaku dari Muhammad bin ‘Amr, dari Abu Salamah, dari Abu Hurairah. Beliau mengatakan: Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Umur umatku antara enam puluh sampai tujuh puluh dan sedikit dari mereka yang melebihi umur itu.” Ini adalah hadis hasan garib dari hadis Muhammad bin ‘Amr dari Abu Salamah, dari Abu Hurairah, dari Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam. Kami tidak mengetahuinya kecuali dari jalur ini. Dan telah diriwayatkan dari Abu Hurairah dari selain jalur ini.

Usdul Ghabah - 6838. Habibah binti Sahl Al-Anshariyyah

٦٨٣٨ – حَبِيبَةُ بِنۡتُ سَهۡلٍ الۡأَنۡصَارِيَّةُ
6838. Habibah binti Sahl Al-Anshariyyah

ب د ع: حَبِيبَةُ بِنۡتُ سَهۡلٍ الۡأَنۡصَارِيَّةُ، أَرَادَ النَّبِيُّ ﷺ أَنۡ يَتَزَوَّجَهَا ثُمَّ تَرَكَهَا فَتَزَوَّجَهَا ثَابِتُ بۡنُ قَيۡسِ بۡنِ شَمَّاسٍ.
رَوَتۡ عَنۡهَا عَمۡرَةُ.
Habibah binti Sahl Al-Anshariyyah. Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam hendak menikahinya, namun beliau meninggalkannya. Lalu Tsabit bin Qais bin Syammas menikahinya.
وَهِيَ الَّتِي اخۡتَلَعَتۡ مِنۡ زَوۡجِهَا ثَابِتِ بۡنِ قَيۡسِ بۡنِ شَمَّاسٍ، وَقَدۡ تَقَدَّمَ أَنَّ الَّتِي اخۡتَلَعَتۡ مِنۡهُ جَمِيلَةُ بِنۡتُ أُبَيٍّ ابۡنِ سَلُولٍ.
Dia adalah yang mengajukan khuluk dari suaminya, yaitu Tsabit bin Qais bin Syammas. Dan telah berlalu bahwa wanita yang mengajukan khuluk terhadap Tsabit adalah Jamilah binti Ubayy bin Salul.
أَخۡبَرَنَا عَبۡدُ الۡوَهَّابِ بۡنُ هِبَةِ اللهِ بِإِسۡنَادِهِ عَنۡ عَبۡدِ اللهِ بۡنِ أَحۡمَدَ: حَدَّثَنِي أَبِي، حَدَّثَنَا عَبۡدُ الۡقُدُّوسِ بۡنِ بَكۡرِ بۡنِ خُنَيۡسٍ أَخۡبَرَنَا حَجَّاجٌ، عَنۡ عَمۡرِو بۡنِ شُعَيۡبٍ، عَنۡ أَبِيهِ، عَنۡ عَبۡدِ اللهِ بۡنِ عَمۡرٍو.
(ح) وَالۡحَجَّاجُ، عَنۡ مُحَمَّدِ بۡنِ سُلَيۡمَانَ بۡنِ أَبِي حَثۡمَةَ، عَنۡ عَمِّهِ سَهۡلِ بۡنِ أَبِي حَثۡمَةَ قَالَا: كَانَتۡ حَبِيبَةُ بِنۡتُ سَهۡلٍ تَحۡتَ ثَابِتِ بۡنِ قَيۡسِ بۡنِ شَمَّاسٍ فَكَرِهَتۡهُ، وَكَانَ رَجُلًا دَمِيمًا، فَجَاءَتۡ إِلَى النَّبِيِّ ﷺ فَقَالَتۡ: يَا رَسُولَ اللهِ، إِنِّي لَأَرَاهُ، وَلَوۡلَا مَخَافَةَ اللهِ لَبَزَقۡتُ فِي وَجۡهِهِ. فَقَالَ رَسُولُ اللهِ ﷺ: (تَرُدِّينَ عَلَيۡهِ حَدِيقَتَهُ الَّتِي أَصۡدَقَكَ؟) قَالَتۡ: نَعَمۡ، فَأَرۡسَلَ إِلَيۡهِ فَرَدَّتۡ عَلَيۡهِ حَدِيقَتَهُ، وَفَرَّقَ بَيۡنَهُمَا.
وَكَانَ ذٰلِكَ أَوَّلُ خُلۡعٍ فِي الۡإِسۡلَامِ.
‘Abdul Wahhab bin Hibatullah telah mengabarkan kepada kami dengan sanadnya dari ‘Abdullah bin Ahmad: Ayahku menceritakan kepadaku: ‘Abdul Quddus bin Bakr bin Khunais menceritakan kepada kami: Hajjaj mengabarkan kepada kami dari ‘Amr bin Syu’aib, dari ayahnya, dari ‘Abdullah bin ‘Amr. (Dalam riwayat lain) Al Hajjaj dari Muhammad bin Sulaiman bin Abu Hatsmah, dari pamannya, yaitu Sahl bin Abu Hatsmah. Keduanya berkata: Habibah binti Sahl pernah menjadi istri Tsabit bin Qais bin Syammas, lalu Habibah tidak menyukai Tsabit. Tsabit adalah lelaki yang buruk rupa.
Lalu Habibah datang kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam seraya berkata, “Wahai Rasulullah, sesungguhnya aku benar-benar melihatnya, kalau tidak karena takut kepada Allah, tentu aku akan meludah ke wajahnya.”
Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bertanya, “Engkau bisa mengembalikan kebun yang telah ia berikan kepadamu sebagai mahar?”
Habibah menjawab, “Iya.”
Nabi mengutus utusan kepada Tsabit lalu Habibah mengembalikan kebunnya dan Nabi memisahkan keduanya.
Itu adalah khuluk yang pertama terjadi di dalam Islam. 
وَرَوَاهُ ابۡنُ جُرَيۡجٍ، وَيَزِيدُ بۡنُ هَارُونَ، وَهُشَيۡمٌ، وَيَحۡيَى بۡنُ أَبِي زَائِدَةَ؛ عَنۡ يَحۡيَى بۡنِ سَعِيدٍ الۡأَنۡصَارِيِّ، عَنۡ عَمۡرَةَ، عَنۡ حَبِيبَةَ وَقَالُوا: فَتَزَوَّجَهَا ثَابِتٌ، وَكَانَ فِي خُلُقِ ثَابِتٍ شِدَّةٌ فَضَرَبَهَا، وَذَكَرُوا الۡخُلۡعَ.
Ibnu Juraij, Yazid bin Harun, Husyaim, dan Yahya bin Abu Za`idah telah meriwayatkannya dari Yahya bin Sa’id Al-Anshari, dari ‘Amrah, dari Habibah. Mereka mengatakan: Tsabit menikahinya dan Tsabit memiliki sifat keras dalam akhlak lalu Tsabit pernah memukul Habibah. Mereka juga menyebutkan tentang khuluk.
أَخۡرَجَهُ الثَّلَاثَةُ، قَالَ أَبُو عُمَرَ: جَائِزٌ أَنۡ يَكُونَ حَبِيبَةُ وَجَمِيلَةُ بِنۡتُ أُبَيٍّ اخۡتَلَعَتَا مِنۡ ثَابِتٍ، وَاللهُ أَعۡلَمُ.
Biografi beliau disebutkan oleh tiga orang (Ibnu Mandah, Abu Nu’aim, dan Abu ‘Umar). Abu ‘Umar berkata: Bisa saja Habibah dan Jamilah binti Ubayy keduanya mengajukan khuluk dari Tsabit. Wallahualam.

Usdul Ghabah - 6814. Jamilah binti Ubayy bin Salul

٦٨١٤ – جَمِيلَةُ بِنۡتُ أُبَيٍّ ابۡنِ سَلُولٍ
6814. Jamilah binti Ubayy bin Salul

ب د ع: جَمِيلَةُ بِنۡتُ أُبَيٍّ ابۡنِ سَلُولٍ، أُخۡتُ عَبۡدِ اللهِ رَأۡسِ الۡمُنَافِقِينَ. وَقِيلَ كَانَتِ ابۡنَةَ عَبۡدِ اللهِ، وَهُوَ وَهۡمٌ، وَكَانَتۡ تَحۡتَ حَنۡظَلَةَ بۡنِ أَبِي عَامِرٍ غَسِيلِ الۡمَلَائِكَةِ، فَقُتِلَ عَنۡهَا يَوۡمَ أُحُدٍ، فَتَزَوَّجَهَا ثَابِتُ بۡنُ قَيۡسِ بۡنِ شَمَّاسٍ، فَتَرَكَتۡهُ وَنَشَزَتۡ عَلَيۡهِ، فَأَرۡسَلَ إِلَيۡهَا رَسُولُ اللهِ ﷺ: (مَا كَرِهۡتِ مِنۡ ثَابِتٍ؟) فَقَالَتۡ: وَاللهِ مَا كَرِهۡتُ مِنۡهُ شَيۡئًا إِلَّا دَمَامَتَهُ فَقَالَ لَهَا: (أَتُرَدِّينَ عَلَيۡهِ حَدِيقَتَهُ؟) قَالَتۡ: نَعَمۡ. فَفَرَّقَ بَيۡنَهُمَا، وَتَزَوَّجَهَا بَعۡدَهُ مَالِكُ بۡنُ الدُّخۡشُمِ، ثُمَّ تَزَوَّجَهَا بَعۡدَ مَالِكٍ حَبِيبُ بۡنُ إِسَافٍ.
Jamilah binti Ubayy bin Salul, saudari ‘Abdullah pemimpin orang-orang munafik. Ada yang mengatakan bahwa Jamilah adalah putri ‘Abdullah, namun ini keliru. Jamilah pernah menjadi istri Hanzhalah bin Abu ‘Amir orang yang dimandikan malaikat. Hanzhalah terbunuh pada hari perang Uhud. Lalu Tsabit bin Qais bin Syammas menikahinya, namun Jamilah meninggalkan Tsabit dan membangkang terhadapnya. Maka Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam mengutus utusan kepada Jamilah dan menanyakan, “Apa yang engkau benci dari diri Tsabit?” Jamilah menjawab, “Demi Allah, aku tidak membenci sesuatu pun darinya kecuali keburukan rupanya.” Nabi bertanya, “Apa engkau bisa mengembalikan kebunnya kepadanya?” Jamilah menjawab, “Iya.” Lalu Nabi memisahkan keduanya. Kemudian Malik bin Ad-Dukhsyum menikahi Jamilah setelah itu. Kemudian setelah Malik, Habib bin Isaf menikahinya.
أَخۡرَجَهَا الثَّلَاثَةُ، قَالَ أَبُو عُمَرَ: رَوَى الۡبَصۡرِيُّونَ هَٰكَذَا، يَعۡنِي: جَمِيلَةَ بِنۡتَ أُبَيٍّ، وَرَوَى أَهۡلُ الۡمَدِينَةِ فَقَالُوا: حَبِيبَةُ بِنۡتُ سَهۡلٍ الۡأَنۡصَارِيِّ. وَأَمَّا ابۡنُ مَنۡدَه فَلَمۡ يَذۡكُرۡ أَنَّهَا كَانَتۡ تَحۡتَ حَنۡظَلَةَ فَقُتِلَ عَنۡهَا، وَذَكَرَ مَا سِوَى ذٰلِكَ.
Biografi beliau disebutkan oleh tiga orang (Ibnu Mandah, Abu Nu’aim, dan Abu ‘Umar). Abu ‘Umar berkata: Orang-orang Bashrah meriwayatkan demikian, yakni Jamilah binti Ubayy. Adapun penduduk Madinah meriwayatkan dengan mengatakan: Habibah binti Sahl Al-Anshari. Adapun Ibnu Mandah tidak menyebutkan bahwa Jamilah pernah menjadi istri Hanzhalah, lalu terbunuh dan beliau menyebutkan yang selain itu.

Al-Isti'ab - 253. Tsabit bin Qais

٢٥٣ – ثَابِتُ بۡنُ قَيۡسٍ
253. Tsabit bin Qais

ثَابِتُ بۡنُ قَيۡسِ بۡنِ شَمَّاسِ [بۡنِ ظُهَيۡرِ] بۡنِ مَالِكِ بۡنِ امۡرِىءِ الۡقَيۡسِ بۡنِ مَالِكٍ الۡأَغَرِّ بۡنِ ثَعۡلَبَةَ بۡنِ كَعۡبِ بۡنِ الۡخَزۡرَجِ، وَأُمُّهُ امۡرَأَةٌ مِنۡ طَيٍّ.
يُكۡنَى أَبَا مُحَمَّدٍ بِابۡنِهِ مُحَمَّدٍ. وَقِيلَ: يُكۡنَى أَبَا عَبۡدِ الرَّحۡمَٰنِ.
Tsabit bin Qais bin Syammas bin Zhuhair bin Malik bin Imri`il Qais bin Malik Al-Agharr bin Tsa’labah bin Ka’b bin Al-Khazraj. Ibunya adalah seorang wanita dari Thaii.
Beliau dipanggil dengan kunyah Abu Muhammad sesuai dengan nama putranya, yaitu Muhammad. Ada yang berkata: Beliau dipanggil dengan Abu ‘Abdurrahman.
وَقُتِلَ بَنُوهُ مُحَمَّدٌ وَيَحۡيَى وَعَبۡدُ اللهِ بَنُو ثَابِتِ بۡنِ قَيۡسِ بۡنِ شَمَّاسٍ يَوۡمَ الۡحَرَّةِ، وَكَانَ ثَابِتُ بۡنُ قَيۡسٍ خَطِيبَ الۡأَنۡصَارِ، وَيُقَالُ لَهُ: خَطِيبَ رَسُولِ اللهِ ﷺ كَمَا يُقَالُ الۡحَسَّانُ شَاعِرَ النَّبِيِّ ﷺ. 
Putra-putranya, yaitu: Muhammad, Yahya, dan ‘Abdullah bani Tsabit bin Qais bin Syammas, terbunuh pada hari perang Al-Harrah. Tsabit bin Qais adalah juru khatib Ansar. Ada yang berkata: Juru khatib Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, sebagaimana dikatakan bahwa Al-Hassan adalah juru syair Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam.
شَهِدَ أُحُدًا وَمَا بَعۡدَهَا مِنَ الۡمَشَاهِدِ، وَقُتِلَ يَوۡمَ الۡيَمَامَةِ شَهِيدًا رَحِمَهُ اللهُ فِي خِلَافَةِ أَبِي بَكۡرٍ الصِّدِّيقِ رَضِيَ اللهُ عَنۡهُ.
Beliau mengikuti perang Uhud dan peperangan setelahnya. Beliau terbunuh pada hari perang Yamamah sebagai syahid—semoga Allah merahmatinya—di masa kekhalifahan Abu Bakr Ash-Shiddiq radhiyallahu ‘anhu.
قَالَ أَنَسُ بۡنُ مَالِكٍ: لَمَّا انۡكَشَفَ النَّاسُ يَوۡمَ الۡيَمَامَةِ قُلۡتُ لِثَابِتِ بۡنِ قَيۡسِ بۡنِ شَمَّاسٍ: أَلَا تَرَى يَا عَمِّ، وَوَجَدۡتُهُ قَدۡ حَسَرَ عَنۡ فَخِذَيۡهِ وَهُوَ يَتَحَنَّطُ، فَقَالَ: مَا هَٰكَذَا كُنَّا نُقَاتِلُ مَعَ رَسُولِ اللهِ ﷺ، بِئۡسَ مَا عَوَّدۡتُمۡ أَقۡرَانَكُمۡ، وَبِئۡسَ مَا عَوَّدۡتُمۡ أَنۡفُسَكُمۡ، اللّٰهُمَّ إِنِّي أَبۡرَأُ إِلَيۡكَ مِمَّا يَصۡنَعُ هَٰؤُلَاءِ، ثُمَّ قَاتَلَ حَتَّى قُتِلَ رَضِيَ اللهُ عَنۡهُ، وَرَآهُ بَعۡضُ الصَّحَابَةِ فِي النَّوۡمِ فَأَوۡصَاهُ أَنۡ تُؤۡخَذَ دِرۡعُهُ مِمَّنۡ كَانَتۡ عِنۡدَهُ وَتُبَاعَ وَيُفَرَّقَ ثَمَنُهَا فِي الۡمَسَاكِينِ. فَقَصَّ ذٰلِكَ الرَّجُلُ الرُّؤۡيَا عَلَى أَبِي بَكۡرٍ رَضِيَ اللهُ عَنۡهُ، فَبَعَثَ فِي الرَّجُلِ فَاعۡتَرَفَ بِالدِّرۡعِ، فَأَمَرَ بِهَا فَبُيِعَتۡ وَأَنۡفَذَتۡ وَصِيَّتُهُ مِنۡ بَعۡدِ مَوۡتِهِ، وَلَا نَعۡلَمُ أَحَدًا أَنۡفَذَتۡ لَهُ وَصِيَّتُهُ بَعۡدَ مَوۡتِهِ سِوَاهُ.
Anas bin Malik mengatakan: Ketika kaum muslimin kalang kabut pada hari perang Yamamah, aku berkata kepada Tsabit bin Qais bin Syammas: Tidakkah engkau melihat wahai pamanku? Aku mendapatinya telah menyingkap kedua pahanya ketika beliau sedang memakai hanuth (minyak wangi untuk mayat). Lalu beliau berkata: Bukan begini kami dahulu berperang bersama Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam. Alangkah buruk apa yang kalian biasakan terhadap lawan-lawan kalian dan alangkah buruk apa yang kalian biasakan terhadap diri kalian. Ya Allah, sesungguhnya aku berlepas diri kepada-Mu dari apa yang mereka perbuat. Kemudian beliau berperang sampai terbunuh, semoga Allah meridainya. Sebagian sahabat ada yang melihat Tsabit di dalam mimpi, lalu Tsabit mewasiatkan untuk mengambil baju besinya dari orang yang mengambilnya, lalu dijual dan hasil penjualannya dibagi-bagikan kepada orang-orang miskin. Maka lelaki yang bermimpi itu mengisahkan mimpi tersebut kepada Abu Bakr radhiyallahu ‘anhu. Lalu Abu Bakr mengutus utusan kepada orang yang mengambil baju besi Tsabit dan ia mengakuinya. Abu Bakr memerintahkan baju besi itu dijual, lalu wasiat Tsabit yang diwasiatkan setelah kematiannya itu dilaksanakan. Dan kami tidak mengetahui seorang pun yang wasiat setelah matinya dilaksanakan selain Tsabit.
وَكَانَ يُقَالُ: إِنَّهُ كَانَ بِهِ مَسٌّ مِنَ الۡجِنِّ.
Ada yang berkata bahwa Tsabit pernah kerasukan jin.
أَخۡبَرَنَا عَبۡدُ الۡوَارِثِ بۡنُ سُفۡيَانَ، قَالَ: حَدَّثَنَا قَاسِمُ بۡنُ أَصۡبَغَ، قَالَ: حَدَّثَنَا أَبُو الزِّنۡبَاعِ رَوۡحُ بۡنُ الۡفَرَجِ، قَالَ: حَدَّثَنَا سَعِيدُ بۡنُ عُفَيۡرٍ وَعَبۡدُ الۡعَزِيزِ بۡنُ يَحۡيَى الۡمَدَنِيُّ، قَالَا: حَدَّثَنَا مَالِكُ بۡنُ أَنَسٍ عَنِ ابۡنِ شِهَابٍ عَنۡ إِسۡمَاعِيلَ بۡنِ مُحَمَّدِ بۡنِ ثَابِتِ [بۡنِ قَيۡسٍ] الۡأَنۡصَارِيِّ عَنۡ ثَابِتِ بۡنِ قَيۡسِ بۡنِ شَمَّاسٍ أَنَّ رَسُولَ اللهِ ﷺ قَالَ لَهُ: (يَا ثَابِتُ، أَمَا تَرۡضَى أَنۡ تَعِيشَ حَمِيدًا، وَتُقۡتَلَ شَهِيدًا، وَتَدۡخُلَ الۡجَنَّةَ) فِي حَدِيثٍ ذَكَرَهُ. زَادَ عَبۡدُ الۡعَزِيزِ فِي حَدِيثِهِ: قَالَ مَالِكٌ: فَقُتِلَ ثَابِتُ بۡنُ قَيۡسٍ يَوۡمَ الۡيَمَامَةِ شَهِيدًا.
‘Abdul Warits bin Sufyan mengabarkan kepada kami. Beliau berkata: Qasim bin Ashbagh menceritakan kepada kami. Beliau berkata: Abu Az-Zinba’ Rauh bin Al-Faraj menceritakan kepada kami. Beliau berkata: Sa’id bin ‘Ufair dan ‘Abdul ‘Aziz bin Yahya Al-Madani menceritakan kepada kami. Keduanya berkata: Malik bin Anas menceritakan kepada kami dari Ibnu Syihab, dari Isma’il bin Muhammad bin Tsabit bin Qais Al-Anshari, dari Tsabit bin Qais bin Syammas, bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda kepadanya, “Wahai Tsabit, tidakkah engkau rida bahwa engkau hidup terpuji, terbunuh sebagai syahid, dan masuk surga.” Di dalam sebuah hadis yang beliau sebutkan. ‘Abdul ‘Aziz menambahkan di dalam hadisnya: Malik berkata: Tsabit bin Qais terbunuh pada hari perang Yamamah sebagai syahid.
وَرَوَى هِشَامُ بۡنُ عَمَّارٍ عَنۡ صَدَقَةَ بۡنِ خَالِدٍ، قَالَ: حَدَّثَنَا عَبۡدُ الرَّحۡمَٰنِ بۡنُ يَزِيدَ بۡنِ جَابِرٍ، قَالَ: حَدَّثَنِي عَطَاءٌ الۡخُرَاسَانِيُّ، قَالَ: حَدَّثَتۡنِي ابۡنَةُ ثَابِتِ بۡنِ قَيۡسِ بۡنِ شَمَّاسٍ قَالَتۡ: لَمَّا نَزَلَتۡ: ﴿يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا لَا تَرۡفَعُوا أَصۡوَاتَكُمۡ فَوۡقَ صَوۡتِ النَّبِيِّ﴾ [الحجرات: ٢] الآية. دَخَلَ أَبُوهَا بَيۡتَهُ وَأَغۡلَقَ عَلَيۡهِ بَابَهُ؛ فَفَقَدَهُ النَّبِيُّ ﷺ وَأَرۡسَلَ إِلَيۡهِ يَسۡأَلُهُ مَا خَبَرُهُ؟ فَقَالَ: أَنَا رَجُلٌ شَدِيدُ الصَّوۡتِ، أَخَافُ أَنۡ يَكُونَ قَدۡ حَبِطَ عَمَلِي. قَالَ: لَسۡتَ مِنۡهُمۡ، بَلۡ تَعِيشُ بِخَيۡرٍ وَتَمُوتُ بِخَيۡرٍ.
Hisyam bin ‘Ammar meriwayatkan dari Shadaqah bin Khalid. Beliau berkata: ‘Abdurrahman bin Yazid bin Jabir menceritakan kepada kami. Beliau berkata: ‘Atha` Al-Khurasani menceritakan kepadaku. Beliau berkata: Putri Tsabit bin Qais bin Syammas menceritakan kepadaku. Dia berkata: Ketika turun ayat (yang artinya), “Wahai orang-orang yang beriman, janganlah kalian meninggikan suara kalian melebihi suara Nabi…” (QS. Al-Hujurat: 2), ayahnya masuk ke rumah dan mengunci pintu dari dalam. Lalu Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam merasa kehilangan Tsabit dan mengutus orang kepadanya untuk menanyakan kabarnya. Tsabit berkata: Aku adalah seseorang yang bersuara nyaring. Aku takut amalanku terhapus. Nabi bersabda, “Engkau tidak termasuk mereka, bahkan engkau akan hidup dengan baik dan mati dengan baik.”
قَالَ: ثُمَّ أَنۡزَلَ اللهُ عَزَّ وَجَلَّ: ﴿إِنَّ اللهَ لَا يُحِبُّ كُلَّ مُخۡتَالٍ فَخُورٍ﴾ [لقمان: ١٨] فَأَغۡلَقَ عَلَيۡهِ بَابَهُ وَطَفِقَ يَبۡكِي؛ فَفَقَدَهُ النَّبِيُّ ﷺ فَأَرۡسَلَ إِلَيۡهِ فَأَخۡبَرَهُ وَقَالَ: يَا رَسُولَ اللهِ إِنِّي أُحِبُّ الۡجَمَالَ وَأُحِبُّ أَنۡ أَسُودَ قَوۡمِي. فَقَالَ: (لَسۡتَ مِنۡهُمۡ، بَلۡ تَعِيشُ حَمِيدًا، وَتُقۡتَلُ شَهِيدًا، وَتَدۡخُلَ الۡجَنَّةَ).
Beliau berkata: Kemudian Allah azza wajalla menurunkan ayat (yang artinya), “Sesungguhnya Allah tidak menyukai setiap orang yang sombong lagi membanggakan diri.” (QS. Luqman: 18). Lalu Tsabit mengunci pintu dari dalam dan mulai menangis. Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam merasa kehilangan Tsabit, lalu mengutus orang kepadanya agar dapat memberi kabar tentangnya. Tsabit berkata: Wahai Rasulullah, sesungguhnya aku menyukai keindahan dan aku menyukai memimpin kaumku. Nabi bersabda, “Engkau tidak termasuk mereka, bahkan engkau akan hidup terpuji, terbunuh sebagai syahid, dan masuk surga.”
قَالَتۡ: فَلَمَّا كَانَ يَوۡمُ الۡيَمَامَةِ خَرَجَ مَعَ خَالِدِ بۡنِ الۡولِيدِ إِلَى مُسَيۡلَمَةَ، فَلَمَّا الۡتَقَوۡا انۡكَشَفُوا، فَقَالَ ثَابِتٌ وَسَالِمٌ مَوۡلَى أَبِي حُذَيۡفَةَ: مَا هَٰكَذَا كُنَّا نُقَاتِلُ مَعَ رَسُولِ اللهِ ﷺ، ثُمَّ حَفَرَ كُلُّ وَاحِدٍ مِنۡهُمَا لَهُ حُفۡرَةً، فَثَبَتَا وَقَاتِلَا حَتَّى قُتِلَا، وَعَلى ثَابِتٍ يَوۡمَئِذٍ دِرۡعٌ لَهُ نَفِيسَةٌ، فَمَرَّ بِهِ رَجُلٌ مِنَ الۡمُسۡلِمِينَ فَأَخَذَهَا، فَبَيۡنَا رَجُلٌ مِنَ الۡمُسۡلِمِينَ نَائِمٌ إِذۡ أَتَاهُ ثَابِتٌ فِي مَنَامِهِ فَقَالَ لَهُ: إِنِّي أُوصِيكَ بِوَصِيَّةٍ، فَإِيَّاكَ أَنۡ تَقُولَ هَٰذَا حُلۡمٌ فَتُضَيِّعَهُ، إِنِّي لَمَّا قُتِلۡتُ أَمۡسِ مَرَّ بِي رَجُلٌ مِنَ الۡمُسۡلِمِينَ فَأَخَذَ دِرۡعِي، وَمَنۡزِلُهُ فِي أَقۡصَى النَّاسِ، وَعِنۡدَ خِبَائِهِ فَرَسٌ يَسۡتَنُّ فِي طِوَلِهِ، وَقَدۡ كَفَأَ عَلَى الدِّرۡعِ بُرۡمَةً، وَفَوۡقَ الۡبُرۡمَةِ رَحۡلٌ، فَإِيتۡ خَالِدًا فَمُرۡهُ أَنۡ يَبۡعَثَ إِلَي دِرۡعِي فَيَأۡخُذَهَا، وَإِذَا قَدِمۡتَ الۡمَدِينَةَ عَلَى خَلِيفَةِ رَسُول اللهِ ﷺ - يَعۡنِي أَبَا بَكۡرٍ الصِّدِّيقَ رَضِيَ اللهُ عَنۡهُ - فَقُلۡ لَهُ: إِنَّ عَلَيَّ مِنَ الدَّيۡنِ كَذَا وَكَذَا، وَفُلَانٌ مِنۡ رَقِيقِي عَتِيقُ فُلَانٍ.
Dia berkata: Ketika pada hari perang Yamamah, beliau keluar bersama Khalid bin Al-Walid untuk memerangi Musailamah. Ketika mereka bertemu, kaum muslimin kalang kabut, lalu Tsabit dan Salim maula Abu Hudzaifah berkata: Bukan begini kami dahulu berperang bersama Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, kemudian masing-masing dari keduanya membuat sebuah lubang untuknya, lalu keduanya bertahan di situ dan berperang hingga terbunuh. Pada hari itu, Tsabit mengenakan baju besi yang bagus. Lalu ada seseorang dari kaum muslimin yang melewatinya dan mengambil baju besi itu. Ada seseorang lain dari kaum muslimin ketika tidur didatangi oleh Tsabit di dalam mimpinya. Lalu Tsabit berkata kepadanya: Sesungguhnya aku akan mewasiatkan kepadamu suatu wasiat. Jangan sampai engkau mengatakan ini hanya mimpi kosong belaka sehingga engkau abaikan. Sesungguhnya ketika aku terbunuh kemarin, ada seseorang dari kaum muslimin yang melewatiku dan mengambil baju besiku. Kediamannya ada di tempat yang paling jauh. Di dekat kemahnya ada seekor kuda yang mondar-mandir tanpa penunggang di tempat tambatannya. Dia menutupkan sebuah periuk di atas baju besi itu dan di atas periuk itu ada sebuah pelana. Datangilah Khalid, lalu mintalah dia agar mengutus orang untuk mengambil baju besiku. Dan jika engkau tiba di Madinah menemui khalifah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, yakni Abu Bakr Ash-Shiddiq radhiyallahu ‘anhu, katakan kepada beliau bahwa aku memiliki tanggungan utang ini dan ini. Dan si Polan dari budakku adalah budak yang dimerdekakan si Polan.
فَأَتَى الرَّجُلُ خَالِدًا فَأَخۡبَرَهُ؛ فَبَعَثَ إِلَى الدِّرۡعِ، فَأَتَى بِهَا، وَحَدَّثَ أَبَا بَكۡرٍ رَضِيَ اللهُ عَنۡهُ بِرُؤۡيَاهُ، فَأَجَازَ وَصِيَّتَهُ بَعۡدَ مَوۡتِهِ. قَالَ: وَلَا نَعۡلَمُ أَحَدًا أُجِيزَتۡ وَصِيَّتُهُ بَعۡدَ مَوۡتِهِ غَيۡرَ ثَابِتِ بۡنِ قَيۡسٍ رَضِيَ اللهُ عَنۡهُ.
Orang yang bermimpi itu datang kepada Khalid dan mengabarkan kepada beliau. Lalu Khalid mengutus orang untuk mengambil baju besi itu dan baju besi itu berhasil ditemukan. Orang itu bercerita kepada Abu Bakr radhiyallahu ‘anhu tentang mimpinya, maka Abu Bakr melaksanakan wasiat Tsabit yang diwasiatkan setelah meninggalnya. Beliau berkata: Dan kami tidak mengetahui seorang pun yang wasiatnya diwasiatkan setelah mati dilaksanakan selain Tsabit bin Qais radhiyallahu ‘anhu.

Usdul Ghabah - 569. Tsabit bin Qais

٥٦٩ – ثَابِتُ بۡنُ قَيۡسٍ
569. Tsabit bin Qais

ب د ع: ثَابِتُ بۡنُ قَيۡسِ بۡنِ شَمَّاسِ بۡنِ زُهَيۡرِ بۡنِ مَالِكِ بۡنِ امۡرِىءِ الۡقَيۡسِ بۡنِ مَالِكٍ، وَهُوَ الۡأَغَرُّ بۡنُ ثَعۡلَبَةَ بۡنِ كَعۡبِ بۡنِ الۡخَزۡرَجِ وَأُمُّهُ امۡرَأَةٌ مِنۡ طَيۡءٍ، يُكۡنَى: أَبَا مُحَمَّدٍ بِابۡنِهِ مُحَمَّدٍ، وَقِيلَ: أَبُو عَبۡدِ الرَّحۡمَٰنِ.
Tsabit bin Qais bin Syammas bin Zuhair bin Malik bin Imri`il Qais bin Malik. Malik adalah Al-Agharr bin Tsa’labah bin Ka’b bin Al-Khazraj. Ibu Tsabit adalah seorang wanita dari Thai`. Beliau dipanggil dengan kunyah Abu Muhammad sesuai putranya yang bernama Muhammad. Ada yang berkata: (Panggilannya) Abu ‘Abdurrahman.
وَكَانَ ثَابِتٌ خَطِيبَ الۡأَنۡصَارِ، وَخَطِيبَ النَّبِيِّ ﷺ، كَمَا كَانَ حَسَّانُ شَاعِرَهُ، وَقَدۡ ذَكَرۡنَا ذٰلِكَ قَبۡلُ، وَشَهِدَ أُحُدًا وَمَا بَعۡدَهَا، وَقُتِلَ يَوۡمَ الۡيَمَامَةِ، فِي خِلَافَةِ أَبِي بَكۡرٍ شَهِيدًا.
Tsabit adalah jura khatib Ansar dan juru khatib Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam sebagaimana Hassan dahulu merupakan juru syair beliau. Kami telah menyebutkan hal itu sebelumnya. Beliau mengikuti perang Uhud dan peperangan setelah itu. Beliau terbunuh sebagai syahid di perang Yamamah di masa kekhalifahan Abu Bakr.
أَخۡبَرَنَا أَبُو الۡفَضۡلِ عَبۡدُ اللهِ بۡنُ أَحۡمَدَ بۡنِ عَبۡدِ الۡقَاهِرِ، أَخۡبَرَنَا أَبُو مُحَمَّدٍ جَعۡفَرُ بۡنُ أَحۡمَدَ بۡنِ الۡحُسَيۡنِ الۡمُقۡرِىءُ، أَخۡبَرَنَا الۡحَسَنُ بۡنُ أَحۡمَدَ بۡنِ شَاذَانَ، أَخۡبَرَنَا عُثۡمَانُ بۡنُ أَحۡمَدَ بۡنِ السَّمَّاكِ، أَخۡبَرَنَا يَحۡيَى بۡنُ جَعۡفَرِ بۡنِ الزِّبۡرِقَانِ، أَخۡبَرَنَا أَزۡهَرُ بۡنُ سَعۡدٍ، عَنِ ابۡنِ عَوۡنٍ قَالَ: أَنَبۡأَنِي مُوسَى بۡنُ أَنَسٍ، عَنۡ أَنَسِ بۡنِ مَالِكٍ أَنَّ رَسُولَ اللهِ ﷺ افۡتَقَدَ ثَابِتَ بۡنَ قَيۡسٍ فَقَالَ: (مَنۡ يَعۡلَمۡ لِي عِلۡمَهُ؟) فَقَالَ رَجُلٌ: أَنَا يَا رَسُولَ اللهِ، فَذَهَبَ فَوَجَدَهُ فِي مَنۡزِلِهِ جَالِسًا مُنَكِّسًا رَأۡسَهُ، فَقَالَ: مَا شَأۡنُكَ؟ قَالَ: شَرٌّ؛ كُنۡتُ أَرۡفَعُ صَوۡتِي فَوۡقَ صَوۡتِ رَسُولِ اللهِ ﷺ فَقَدۡ حَبِطَ عَمَلِي، وَأَنَا مِنۡ أَهۡلِ النَّارِ. فَرَجَعَ إِلَى رَسُولِ اللهِ فَأَعۡلَمَهُ، قَالَ مُوسَى بۡنُ أَنَسٍ: فَرَجَعَ إِلَيۡهِ، وَاللهِ، فِي الۡمَرَّةِ الۡأَخِيرَةِ بِبِشَارَةٍ عَظِيمَةٍ فَقَالَ: (اذۡهَبۡ فَقُلۡ لَهُ: لَسۡتَ مِنۡ أَهۡلِ النَّارِ، وَلَكِنَّكَ مِنۡ أَهۡلِ الۡجَنَّةِ).
Abu Al-Fadhl ‘Abdullah bin Ahmad bin ‘Abdul Qahir telah mengabarkan kepada kami: Abu Muhammad Ja’far bin Ahmad bin Al-Husain Al-Muqri` mengabarkan kepada kami: Al-Hasan bin Ahmad bin Syadzan mengabarkan kepada kami: ‘Utsman bin Ahmad bin As-Sammak mengabarkan kepada kami: Yahya bin Ja’far bin Az-Zibriqan mengabarkan kepada kami: Azhar bin Sa’d mengabarkan kepada kami dari Ibnu ‘Aun. Beliau berkata: Musa bin Anas memberitakan kepada kami dari Anas bin Malik, bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam merasa kehilangan Tsabit bin Qais. Lalu beliau bertanya, “Siapa yang dapat mengabarkan kabarnya kepadaku?” Seseorang menjawab, “Saya, wahai Rasulullah.” Lalu dia pergi lalu mendapatinya berada di tempat tinggalnya sedang duduk dalam keadaan menundukkan kepalanya. Orang itu bertanya, “Bagaimana keadaanmu?” Tsabit menjawab, “Buruk. Suaraku lebih nyaring daripada suara Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, maka amalanku telah terhapus dan aku termasuk penduduk neraka.” Orang tadi kembali kepada Rasulullah lalu memberitahu beliau. Musa bin Anas berkata: Lalu orang itu kembali kepada Tsabit—demi Allah—di saat berikutnya dengan membawa kabar gembira yang besar, Nabi bersabda, “Pergilah dan katakan kepada Tsabit bahwa engkau tidak termasuk penduduk neraka bahkan engkau termasuk penduduk surga.”[1]
أَخۡبَرَنَا عَلِيُّ بۡنُ عُبَيۡدِ اللهِ، وَإِبۡرَاهِيمُ بۡنُ مُحَمَّدٍ وَأَبُو جَعۡفَرٍ بِإِسۡنَادِهِمۡ عَنۡ أَبِي عِيسَى، أَخۡبَرَنَا قُتَيۡبَةُ، أَخۡبَرَنَا عَبۡدُ الۡعَزِيزِ بۡنُ مُحَمَّدٍ عَنۡ سُهَيۡلِ بۡنِ أَبِي صَالِحٍ، عَنۡ أَبِيهِ، عَنۡ أَبِي هُرَيۡرَةَ أَنَّ النَّبِيَّ ﷺ قَالَ: (نِعۡمَ الرَّجُلُ أَبُو بَكۡرٍ، نِعۡمَ الرَّجُلُ عُمَرُ نِعۡمَ الرَّجُلُ أَبُو عُبَيۡدَةَ، نِعۡمَ الرَّجُلُ أُسَيۡدُ بۡنُ حُضَيۡرٍ، نِعۡمَ الرَّجُلُ ثَابِتُ بۡنُ قَيۡسٍ، نِعۡمَ الرَّجُلُ مُعَاذُ بۡنُ جَبَلٍ، نِعۡمَ الرَّجُلُ مُعَاذُ بۡنُ عَمۡرِو بۡنِ الۡجَمُوحِ).
‘Ali bin ‘Ubaidullah, Ibrahim bin Muhammad, dan Abu Ja’far telah mengabarkan kepada kami dengan sanad mereka dari Abu ‘Isa[2]: Qutaibah mengabarkan kepada kami: ‘Abdul ‘Aziz bin Muhammad mengabarkan kepada kami dari Suhail bin Abu Shalih, dari ayahnya, dari Abu Hurairah bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Sebaik-baik pria adalah Abu Bakr. Sebaik-baik pria adalah ‘Umar. Sebaik-baik pria adalah Abu ‘Ubaidah. Sebaik-baik pria adalah Usaid bin Hudhair. Sebaik-baik pria adalah Tsabit bin Qais. Sebaik-baik pria adalah Mu’adz bin Jabal. Sebaik-baik pria adalah Mu’adz bin ‘Amr bin Al-Jamuh.” 
قَالَ أَنَسُ بۡنُ مَالِكٍ: لَمَّا انۡكَشَفَ النَّاسُ يَوۡمَ الۡيَمَامَةِ قُلۡتُ لِثَابِتِ بۡنِ قَيۡسِ بۡنِ شَمَّاسٍ: أَلَا تَرَى يَا عَمِّ؟ وَوَجَدۡتُهُ يَتَحَنَّطُ فَقَالَ: مَا هَٰكَذَا كُنَّا نُقَاتِلُ مَعَ رَسُول اللهِ ﷺ، بِئۡسَ مَا عَوَّدۡتُمۡ أَقۡرَانَكُمۡ، وَبِئۡسَ مَا عَوَّدَتۡكُمۡ أَنۡفُسُكُمۡ، اللّٰهُمَّ إِنِّي أَبۡرَأُ إِلَيۡكَ مِمَّا جَاءَ بِهِ هَٰؤُلَاءِ، يَعۡنِي: الۡكُفَّارَ، وَأَبۡرَأُ إِلَيۡكَ مِمَّا يَصۡنَعُ هَٰؤُلَاءِ، يَعۡنِي: الۡمُسۡلِمِينَ، ثُمَّ قَاتَلَ حَتَّى قُتِلَ، بَعۡدَ أَنۡ ثَبَتَ هُوَ وَسَالِمُ مَوۡلَى أَبِي حُذَيۡفَةَ؛ فَقَاتِلَا حَتَّى قُتِلَا، وَكَانَ عَلَى ثَابِتٍ دِرۡعٌ لَهُ نَفِيسَةٌ فَمَرَّ بِهِ رَجُلٌ مِنَ الۡمُسۡلِمِينَ فَأَخَذَهَا، فَبَيۡنَمَا رَجُلٌ مِنَ الۡمُسۡلِمِينَ نَائِمٌ أَتَاهُ ثَابِتٌ فِي مَنَامِهِ فَقَالَ لَهُ: إِنِّي أُوصِيكَ بِوَصِيَّةٍ، فَإِيَّاكَ أَنۡ تَقُولَ: هَٰذَا حُلۡمٌ، فَتُضَيِّعُهُ؛ إِنِّي لَمَّا قُتِلۡتُ أَمۡسِ، مَرَّ بِي رَجُلٌ مِنَ الۡمُسۡلِمِينَ فَأَخَذَ دِرۡعِي، وَمَنۡزِلُهُ فِي أَقۡصَى النَّاسِ، وَعِنۡدَ خِبَائِهِ فَرَسٌ يَسۡتَنُّ فِي طِوَلِهِ، وَقَدۡ كَفَأَ عَلَى الدِّرۡعِ بُرۡمَةً وَفَوۡقَ الۡبُرۡمَةِ رَحۡلٌ، فَأۡتِ خَالِدًا، فَمُرۡهُ فَلۡيَبۡعَثَ فَلۡيَأۡخُذَهَا؛ فَإِذَا قَدِمۡتَ الۡمَدِينَةَ عَلَى خَلِيفَةِ رَسُولِ اللهِ ﷺ، يَعۡنِي: أَبَا بَكۡرٍ، فَقُلۡ لَهُ: إِنَّ عَلَيَّ مِنَ الدَّيۡنِ كَذَا وَكَذَا، وَفُلَانٌ مِنۡ رَقِيقِي عَتِيقٌ، وَفُلَانٌ؛ فَاسۡتَيۡقَظَ الرَّجُلُ فَأَتَى خَالِدًا فَأَخۡبَرَهُ، فَبَعَثَ إِلَى الدِّرۡعِ فَأُتِيَ بِهَا عَلَى مَا وَصَفَ، وَحَدَّثَ أَبَا بَكۡرٍ رَضِيَ اللهُ عَنۡهُ بِرُؤۡيَاهُ، فَأَجَازَ وَصِيَّتَهُ، وَلَا يُعۡلَمُ أَحَدٌ أُجِيزَتۡ وَصِيَّتُهُ بَعۡدَ مَوۡتِهِ سَوَاءً.
Anas bin Malik berkata: Ketika kaum muslimin kalang kabut di hari perang Yamamah, aku berkata kepada Tsabit bin Qais bin Syammas: Tidakkah engkau lihat wahai pamanku? Aku mendapati Tsabit menggunakan hanuth (minyak wangi untuk mayat). Tsabit berkata: Bukan begini kami dahulu berperang bersama Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam. Alangkah buruk yang kalian biasakan kepada musuh-musuh kalian dan alangkah buruk yang diri kalian biasakan kepada kalian. Ya Allah, sesungguhnya berlepas diri kepada-Mu dari apa yang mereka bawa, yakni orang-orang kafir. Dan aku berlepas diri kepada-Mu dari apa yang mereka perbuat, yakni kaum muslimin. Kemudian beliau berperang sampai terbunuh. Setelah sebelumnya beliau dan Salim maula Abu Hudzaifah bertahan pantang mundur, lalu keduanya berperang sampai terbunuh. Ketika itu, Tsabit memakai baju besi yang bagus. Lalu ada seseorang dari kalangan kaum muslimin yang melewatinya kemudian mengambilnya. Lalu, ada seseorang yang lain dari kaum muslimin yang ketika tidur, didatangi oleh Tsabit dalam mimpinya. Tsabit berkata kepadanya: Sesungguhnya aku akan berwasiat kepadamu, maka jangan sampai engkau berkata: Ini hanya mimpi kosong belaka; sehingga engkau mengabaikannya. Sesungguhnya aku ketika terbunuh kemarin, ada seseorang dari kaum muslimin lewat dan mengambil baju besiku. Kediamannya ada di tempat yang paling jauh. Di dekat kemahnya ada seekor kuda yang berjalan mondar-mandir tanpa penunggang di tempat tambatan. Dia meletakkannya di balik periuk dan di atas periuk itu ada sebuah pelana. Datangilah Khalid, suruhlah dia agar mengirim orang untuk mengambilnya. Lalu jika engkau tiba di Madinah dan bertemu khalifah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, yakni Abu Bakr, katakan kepada beliau: Sesungguhnya aku (Tsabit) memiliki tanggungan utang ini dan ini dan si Polan dari kalangan budakku merdeka, demikian pula si Polan. Lelaki itu bangun lalu datang kepada Khalid dan mengabarkan kepadanya. Khalid mengutus orang untuk mengambil baju besi itu, lalu baju besi itu ditemukan sesuai yang diceritakan. Lelaki yang bermimpi itu menceritakan kepada Abu Bakr radhiyallahu ‘anhu tentang mimpinya, lalu Abu Bakr melaksanakan wasiatnya. Tidak diketahui ada orang lain seperti Tsabit yang dilaksanakan wasiatnya yang diwasiatkan setelah meninggal.
رَوَى عَنۡهُ: أَنَسُ بۡنُ مَالِكٍ، وَأَوۡلَادُهُ: مُحَمَّدٌ، وَيَحۡيَى، وَعَبۡدُ اللهِ أَوۡلَادُ ثَابِتٍ، وَقُتِلُوا يَوۡمَ الۡحَرَّةِ.
Yang meriwayatkan dari beliau adalah Anas bin Malik. Anak-anak beliau adalah Muhammad, Yahya, dan ‘Abdullah. Anak-anak Tsabit terbunuh pada hari perang Harrah.
أَخۡرَجَهُ الثَّلَاثَةُ.
Biografi beliau disebutkan oleh tiga orang (Ibnu Mandah, Abu Nu’aim, dan Abu ‘Umar).

Shahih Al-Bukhari hadits nomor 4846

٤٨٤٦ - حَدَّثَنَا عَلِيُّ بۡنُ عَبۡدِ اللهِ: حَدَّثَنَا أَزۡهَرُ بۡنُ سَعۡدٍ: أَخۡبَرَنَا ابۡنُ عَوۡنٍ قَالَ: أَنۡبَأَنِي مُوسَى بۡنُ أَنَسٍ، عَنۡ أَنَسِ بۡنِ مَالِكٍ رَضِيَ اللهُ عَنۡهُ: أَنَّ النَّبِيَّ ﷺ افۡتَقَدَ ثَابِتَ بۡنَ قَيۡسٍ، فَقَالَ رَجُلٌ: يَا رَسُولَ اللهِ، أَنَا أَعۡلَمُ لَكَ عِلۡمَهُ، فَأَتَاهُ فَوَجَدَهُ جَالِسًا فِي بَيۡتِهِ، مُنَكِّسًا رَأۡسَهُ، فَقَالَ لَهُ: مَا شَأۡنُكَ؟ فَقَالَ: شَرٌّ، كَانَ يَرۡفَعُ صَوۡتَهُ فَوۡقَ صَوۡتِ النَّبِيِّ ﷺ، فَقَدۡ حَبِطَ عَمَلُهُ، وَهُوَ مِنۡ أَهۡلِ النَّارِ. فَأَتَى الرَّجُلُ النَّبِيَّ ﷺ فَأَخۡبَرَهُ أَنَّهُ قَالَ كَذَا وَكَذَا، فَقَالَ مُوسَى: فَرَجَعَ إِلَيۡهِ الۡمَرَّةَ الۡآخِرَةَ بِبِشَارَةٍ عَظِيمَةٍ، فَقَالَ: (اذۡهَبۡ إِلَيۡهِ فَقُلۡ لَهُ: إِنَّكَ لَسۡتَ مِنۡ أَهۡلِ النَّارِ، وَلَٰكِنَّكَ مِنۡ أَهۡلِ الۡجَنَّةِ ). [طرفه في: ٣٦١٣].
4846. ‘Ali bin ‘Abdullah telah menceritakan kepada kami: Azhar bin Sa’d menceritakan kepada kami: Ibnu ‘Aun mengabarkan kepada kami. Beliau berkata: Musa bin Anas memberitakan kepadaku dari Anas bin Malik radhiyallahu ‘anhu: Bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam merasa kehilangan Tsabit bin Qais. Seseorang berkata: Wahai Rasulullah, aku akan mencari tahu kabarnya untukmu. Orang itu datang kepada Tsabit, lalu ia mendapati Tsabit sedang duduk di dalam rumahnya sembari menundukkan kepalanya. Orang itu bertanya kepada Tsabit: Bagaimana keadaanmu? Tsabit menjawab: Buruk. Tsabit ini menyaringkan suaranya di atas suara Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, maka amalannya telah terhapus dan dia termasuk penduduk neraka. Orang tadi datang kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam lalu mengabarkan kepada beliau bahwa Tsabit berkata begini dan begini. Musa berkata: Orang itu kembali kepada Tsabit di saat berikutnya dengan membawa kabar gembira yang besar. Nabi bersabda, “Pergilah kepada Tsabit dan katakan kepadanya: Bahwa engkau tidak termasuk penduduk neraka. Akan tetapi engkau termasuk penduduk surga.”

Shahih Al-Bukhari hadits nomor 3613

٣٦١٣ - حَدَّثَنَا عَلِيُّ بۡنُ عَبۡدِ اللهِ: حَدَّثَنَا أَزۡهَرُ بۡنُ سَعۡدٍ: حَدَّثَنَا ابۡنُ عَوۡنٍ قَالَ: أَنۡبَأَنِي مُوسَى بۡنُ أَنَسٍ عَنۡ أَنَسِ بۡنِ مَالِكٍ رَضِيَ اللهُ عَنۡهُ: أَنَّ النَّبِيَّ ﷺ افۡتَقَدَ ثَابِتَ بۡنَ قَيۡسٍ، فَقَالَ رَجُلٌ: يَا رَسُولَ اللهِ أَنَا أَعۡلَمُ لَكَ عِلۡمَهُ، فَأَتَاهُ فَوَجَدَهُ جَالِسًا فِي بَيۡتِهِ، مُنَكِّسًا رَأۡسَهُ، فَقَالَ: مَا شَأۡنُكَ؟ فَقَالَ: شَرٌّ، كَانَ يَرۡفَعُ صَوۡتَهُ فَوۡقَ صَوۡتِ النَّبِيِّ ﷺ، فَقَدۡ حَبِطَ عَمَلُهُ، وَهُوَ مِنۡ أَهۡلِ النَّارِ، فَأَتَى الرَّجُلُ فَأَخۡبَرَهُ أَنَّهُ قَالَ كَذَا وَكَذَا. فَقَالَ مُوسَى بۡنُ أَنَسٍ: فَرَجَعَ الۡمَرَّةَ الۡآخِرَةَ بِبِشَارَةٍ عَظِيمَةٍ، فَقَالَ: (اذۡهَبۡ إِلَيۡهِ، فَقُلۡ لَهُ: إِنَّكَ لَسۡتَ مِنۡ أَهۡلِ النَّارِ، وَلَٰكِنۡ مِنۡ أَهۡلِ الۡجَنَّةِ). [الحديث ٣٦١٣ - طرفه في: ٤٨٤٦].
3613. ‘Ali bin ‘Abdullah telah menceritakan kepada kami: Azhar bin Sa’d menceritakan kepada kami: Ibnu ‘Aun menceritakan kepada kami. Beliau berkata: Musa bin Anas memberitakan kepadaku dari Anas bin Malik radhiyallahu ‘anhu: Bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam merasa kehilangan Tsabit bin Qais, lalu ada seseorang yang berkata: Wahai Rasulullah, aku akan mencari tahu kabarnya untukmu. Orang itu mendatangi Tsabit, lalu ia mendapati Tsabit sedang duduk di dalam rumahnya dalam keadaan menundukkan kepalanya. Orang itu bertanya: Kenapa engkau? Tsabit menjawab: Buruk. Tsabit menyaringkan suaranya di atas suara Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, maka amalannya telah terhapus dan dia termasuk penduduk neraka. Lelaki itu datang kepada Nabi dan mengabarkan kepada beliau bahwa Tsabit berkata begini dan begini. Musa bin Anas berkata: Lelaki itu kembali kepada Tsabit di saat berikutnya dengan membawa kabar gembira yang besar. Nabi bersabda, “Pergilah kepadanya, lalu katakan kepadanya: Bahwa engkau tidak termasuk penduduk neraka. Tetapi engkau termasuk penduduk surga.”

Sunan At-Tirmidzi hadits nomor 3795

٣٧٩٥ – (صحيح) حَدَّثَنَا قُتَيۡبَةُ، قَالَ: حَدَّثَنَا عَبۡدُ الۡعَزِيزِ بۡنُ مُحَمَّدٍ، عَنۡ سُهَيۡلِ بۡنِ أَبِي صَالِحٍ، عَنۡ أَبِيهِ، عَنۡ أَبِي هُرَيۡرَةَ – رَضِيَ اللهُ عَنۡهُ -، قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللهِ ﷺ: (نِعۡمَ الرَّجُلُ أَبُو بَكۡرٍ، نِعۡمَ الرَّجُلُ عُمَرُ، نِعۡمَ الرَّجُلُ أَبُو عُبَيۡدَةَ بۡنُ الۡجَرَّاحِ، نِعۡمَ الرَّجُلُ أُسَيۡدُ بۡنُ حُضَيۡرٍ، نِعۡمَ الرَّجُلُ ثَابِتُ بۡنُ قَيۡسِ بۡنِ شَمَّاسٍ، نِعۡمَ الرَّجُلُ مُعَاذُ بۡنُ جَبَلٍ، نِعۡمَ الرَّجُلُ مُعَاذُ بۡنُ عَمۡرِو بۡنِ الۡجَمُوحِ). هَٰذَا حَدِيثٌ حَسَنٌ، إِنَّمَا نَعۡرِفُهُ مِنۡ حَدِيثِ سُهَيۡلٍ. [وقد تقدم أوله برقم (٣٧٥٩)].
3795. Qutaibah telah menceritakan kepada kami. Beliau berkata: ‘Abdul ‘Aziz bin Muhammad menceritakan kepada kami dari Suhail bin Abu Shalih, dari ayahnya, dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu. Beliau mengatakan: Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Sebaik-baik pria adalah Abu Bakr. Sebaik-baik pria adalah ‘Umar. Sebaik-baik pria adalah Abu ‘Ubaidah bin Al-Jarrah. Sebaik-baik pria adalah Usaid bin Hudhair. Sebaik-baik pria adalah Tsabit bin Qais bin Syammas. Sebaik-baik pria adalah Mu’adz bin Jabal. Sebaik-baik pria adalah Mu’adz bin ‘Amr bin Al-Jamuh.” Ini adalah hadis yang hasan, kami hanya mengetahuinya dari hadis Suhail.

Penilaian Ulama terhadap Karya Tulis Khalid Muhammad Khalid

مَا رَأۡيُ سَمَاحَةِ الشَّيۡخِ فِي كِتَابَاتِ خَالِد مُحَمَّد خَالِدٍ وَخَاصَّةً رِجَالٌ حَوۡلَ الرَّسُولِ ﷺ وَخُلَفَاءُ الرَّسُولِ ﷺ؟
Syekh Ibnu Baz rahimahullah ditanya: Apa pendapat syekh tentang tulisan-tulisan Khalid Muhammad Khalid, terkhusus Rijal Haular Rasul shallallahu 'alaihi wa sallam[1] dan Khulafa`ur Rasul shallallahu 'alaihi wa sallam[2]?
لَمۡ أَطَّلِعۡ عَلَيۡهَا، وَالۡكَاتِبُ هَٰذَا كُنَّا نَعۡرِفُ عَنۡهُ كِتَابَاتٍ قَدِيمَةً لَيۡسَتۡ جَيِّدَةً، مِنۡهَا كِتَابٌ سَمَّاهُ مِنۡ هُنَا نَبۡدَأُ، أَوۡ نَحۡوَ هَٰذَا الۡاسۡمِ، فَهُوَ لَيۡسَ بِجَيِّدٍ، وَقَدۡ كُتِبَ عَلَيۡهِ رُدُودٌ، فَإِنۡ كَانَ كَتَبَ بَعۡدَ ذٰلِكَ فَلَا أَدۡرِي؛ لِأَنِّي لَمۡ أَطَّلِعۡ عَلَى كِتَابَاتِهِ الۡأَخِيرَةِ، وَلَا كِتَابِهِ الۡمُشَارِ إِلَيۡهِ هَٰذَا.
Syekh Ibnu Baz rahimahullah menjawab: Aku belum melihat tulisan itu, namun penulis ini, kami telah mengetahui darinya tulisan-tulisan yang sudah lama yang tidak baik. Di antaranya adalah sebuah kitab yang dia beri nama Min Huna Nabda` (Dari Sini Kita Mulai) atau judul yang semisal ini. Kitab itu tidak baik dan sudah ditulis bantahan-bantahan terhadapnya. Jika dia menulis lagi setelah kitab itu, maka aku tidak tahu karena aku belum melihat tulisan-tulisannya yang belakangan, belum pula kitab yang disebutkan ini.

Sumber: https://www.binbaz.org.sa/noor/1633
مَاذَا تَعۡرِفُ عَنۡ خَالِد مُحَمَّد خَالِدٍ صَاحِبِ كِتَابِ الۡخُلَفَاءُ الرَّاشِدُونَ، وَكَذٰلِكَ أَحۡمَدَ بۡنِ مُحَمَّدٍ الصِّدِّيقِ الۡغُمَارِيِّ وَكِتَابِهِ مُطَابَقَةُ الۡاخۡتِرَاعَاتِ الۡعَصۡرِيَّةِ؟
Syekh Muqbil bin Hadi Al-Wadi'i rahimahullah ditanya: Apa yang engkau ketahui tentang Khalid Muhammad Khalid penulis kitab Al-Khulafa` Ar-Rasyidun dan tentang Ahmad bin Muhammad Ash-Shiddiq Al-Ghumari serta kitabnya Muthabaqah Al-Ikhtira'at Al-'Ashriyyah?
هَٰذَا الۡأَوَّلُ صَاحِبُ كِتَابِ رِجَالٌ حَوۡلَ الرَّسُولِ أَعۡرِفُ أَنَّهُ رَجُلٌ مُنۡحَرِفٌ وَكَانَ وَلَا يَزَالُ الظَّاهِرُ مُتَأَثِّرًا بِالۡحَضَارَةِ الۡغَرۡبِيَّةِ وَهُوَ رَجُلٌ جَذَّابٌ أُسۡلُوبُهُ، فَنَنۡصَحُ بِعَدَمِ قِرَاءَةِ كُتُبِهِ وَالۡاسۡتِفَادَةِ مِنۡ كُتُبِ السِّيرَةِ؛ اقۡرَأۡ سِيرَةُ ابۡنِ هِشَامٍ وَاقۡرَأۡ الۡإِصَابَةُ لِلۡحَافِظِ ابۡنِ حَجَرٍ أَوۡ غَيۡرَهَا لَا نَحۡتَاجُ إِلَى كُتُبِ أُنَاسٍ زَائِغِينَ.
Orang yang pertama, yaitu penulis kitab Rijal Haula Ar-Rasul, aku mengetahui bahwa dia adalah seorang yang menyimpang. Dia dahulu dan terus sampai sekarang tampak terpengaruh dengan peradaban barat dan dia adalah orang yang memikat dalam cara penyampaiannya. Maka, kami menasehatkan untuk tidak membaca kitab-kitabnya dan kami menasehatkan untuk mengambil faedah dari kitab-kitab sirah. Bacalah Sirah Ibni Hisyam, bacalah Al-Ishabah karya Al-Hafizh Ibnu Hajar, atau kitab-kitab lainnya. Kita tidak membutuhkan kitab-kitab orang yang menyimpang.
أَمَّا هَٰذَا الۡغُمَارِيُّ صَاحِبُ كِتَابِ مُطَابَقَةُ الۡاخۡتِرَاعَاتِ الۡعَصۡرِيَّةِ لِمَا أَخۡبَرَ بِهِ سَيِّدُ الۡبَرِيَّةِ فَهُوَ رَجُلٌ مُنۡحَرِفٌ حَرَّفَ كِتَابَ اللهِ ﴿إِذَا الشَّمۡسُ كُوِّرَتۡ﴾ يَقُولُ :إِذَا ذَهَبَ ضَوۡءُهَا بِسَبَبِ الۡكَهۡرَبَاءِ، لَوۡ أَتَيۡنَا بِكَهۡرَبَاءِ الدُّنۡيَا كُلِّهَا أَنۡ يَذۡهَبَ بِشَيۡئٍ مِنۡ ضَوۡءِ الشَّمۡسِ، ﴿وَالۡمُرۡسَلَاتِ عُرۡفًا﴾ يَقُولُ: الطَّائِرَاتُ تَذۡهَبُ وَتَرۡمِي عَلَى الۡعَدُوِّ، وَهِيَ الظَّاهِرُ الۡمَلَائِكَةُ أَوِ الرِّيَاحُ.
Adapun Al-Ghumari ini, penulis kitab Muthabaqah Al-Ikhtira'at Al-'Ashriyyah lima Akhbara bihi Sayyidul Bariyyah, dia adalah seseorang yang menyimpang. Dia mengubah-ubah kitab Allah. Ayat yang artinya, "Jika matahari digulung," dia katakan: Jika cahayanya hilang dengan sebab listrik. Kalau kita membawa listrik dunia semuanya, maka akan menghilangkan sedikit cahaya matahari. (Ayat yang artinya), "Demi (malaikat-malaikat) yang diutus dengan membawa kebaikan," dia katakan: Yaitu burung-burung yang pergi dan melempari musuh. Padahal makna yang tampak dari ayat itu adalah malaikat atau angin.
فَهَٰذَا كِتَابٌ زَائِغٌ وَمِنۡ أَجۡلِ هَٰذَا فَقَدۡ رَدَّ عَلَيۡهِ حَمُودٌ التُّوَيۡجِرِيُّ فِي كِتَابٍ سَمَّاهُ إِيضَاحُ الۡمَحَجَّةِ فِي الرَّدِّ عَلَى صَاحِبِ طَنۡجَةَ وَأَجَادَ فِيهِ وَأَفَادَ، حَتَّى أَنَّهُ يَفۡتَرِي يَذۡكُرُ حَدِيثًا ضَعِيفًا وَيَقُولُ: إِنَّ خَرَابَ الۡمَدِينَةِ عُمۡرَانُ بَيۡتِ الۡمَقۡدِسِ أَوۡ بِهَٰذَا الۡمَعۡنَى، وَيَقُولُ: إِنَّ الَّذِي خَرَبَ الۡمَدِينَةَ هُوَ الۡوَهَّابِيَّةُ، وَلَيۡسَ كَمَا يَقُولُ؛ بَلِ الصَّحِيحُ أَنَّهُمۡ عَمَرُوا الۡحَرَمَيۡنِ عَمَارَةً لَيۡسَ لَهَا نَظِيرٌ وَاللهُ الۡمُسۡتَعَانُ.
Ini adalah kitab yang menyimpang. Oleh karena itu, kitab ini telah dibantah oleh Hamud At-Tuwaijiri di dalam sebuah kitab yang beliau beri nama Idhahul Mahajjah fir Radd 'ala Shahibi Thanjah, beliau membawakan ucapan yang baik dan memberi faedah di dalam kitab tersebut. Sampai-sampai Al-Ghumari berdusta dengan menyebutkan sebuah hadis daif dan mengatakan: Sesungguhnya kehancuran Madinah adalah kemakmuran Baitul Maqdis atau semakna ini. Dan dia mengatakan: Sesungguhnya yang menghancurkan Madinah adalah pengikut aliran Wahhabi, padahal tidak seperti yang dia katakan. Bahkan, yang sahih bahwa mereka telah memakmurkan dua tanah haram dengan kemakmuran yang tiada bandingannya. Hanya Allah yang dimintai pertolongan.
السَّائِلُ: خَالِد مُحَمَّد خَالِد رَجُلٌ يُثۡنِي عَلَى الدِّيمُقۡرَاطِيَّةِ يَقُولُ فِي مُقَدِّمَةِ كِتَابِهِ الۡخُلَفَاءُ الرَّاشِدُونَ: لَوۡ أَنَّ أَبَا بَكۡرٍ وَعُمَرَ كَانَا مَوۡجُودَيۡنِ الۡآنَ لَمَّا وَسَعَهُمَا إِلَّا أَنۡ يَنۡهَجَا النَّهۡجَ الدِّيمُقۡرَاطِيَّ.
Penanya: Khalid Muhammad Khalid adalah seseorang yang menyanjung demokrasi. Dia mengatakan di mukadimah kitabnya Al-Khulafa` Ar-Rasyidun: Kalau Abu Bakr dan 'Umar, mereka berdua hidup sekarang, tentu keduanya tidak akan merasa lapang kecuali dengan menempuh jalan demokrasi.
الشَّيۡخُ: نَنۡصَحُ إِخۡوَانَنَا بِالۡابۡتِعَادِ عَنۡ كُتُبِهِ، وَيَا إِخۡوَانَنَا قَدۡ أَغۡنَانَا اللهُ اقۡرَأۡ غَزۡوَةَ الۡحُدَيۡبِيَّةِ مِنۡ تَفۡسِيرِ ابۡنِ كَثِيرٍ تَرَى مَا شَاءَ اللهُ الۡأَحَادِيثَ الۡمُتَّفَقَ عَلَيۡهَا، وَتَفۡسِيرَ الۡآيَاتِ الۡقُرۡآنِيَّةِ وَغَيۡرَهَا، وَكَذٰلِكَ قِصَّةُ بَدۡرٍ فِي سُورَةِ الۡأَنۡفَالِ، غَزۡوَةُ تَبُوكٍ فِي سُورَةِ بَرَاءَة، وَهَٰكَذَا أَيۡضًا سُورَةُ الۡأَحۡزَابِ إِذَا تَدَبَّرۡتَ يَزۡدَادُ بِهِ إِيمَانُكَ.
Syekh Muqbil rahimahullah: Kami menasehatkan kepada saudara-saudara kami untuk menjauhi kitab-kitabnya. Wahai saudara kami, sungguh Allah telah mencukupi kita. Bacalah kisah perang Hudaibiyyah dari Tafsir Ibni Katsir, engkau akan melihat—masya Allah—hadis-hadis yang telah disepakati dan tafsir-tafsir ayat-ayat Alquran, dan yang selainnya. Demikian pula kisah perang Badr di dalam surah Al-Anfal, kisah perang Tabuk di dalam surah Bara`ah. Demikian pula surah Al-Ahzab. Jika engkau memperhatikan, niscaya imanmu akan bertambah.
مِنۡ شَرِيط: (أَسۡئِلَةُ السَّلَفِيِّينَ فِي الۡعَدِينِ)
Dari kaset: As`ilah As-Salafiyyin fil 'Adin

Sumber: http://www.muqbel.net/fatwa.php?fatwa_id=621
وَكَذٰلِكَ الۡكِتَابُ الۡجَدِيدُ لِخَالِد مُحَمَّد خَالِد (هَٰذَا أَوِ الطُّوفَانُ) يَنۡبَغِي مَنۡعُهُ، وَالتَّنۡبِيهُ بِعَدَمِ إِدۡخَالِهِ، فَإِنَّ هَٰذِهِ الۡكُتُبَ نَفۡعُهَا مَفۡقُودٌ، وَضَرَرُهُ مَوۡجُودٌ، وَالۡغَرَضُ مِنۡهَا الدَّعۡوَةُ إِلَى الزِّنۡدِقَةِ وَالۡإِلۡحَادِ وَالۡانۡحِلَالِ، نَعُوذُ بِاللهِ مِنۡ مُضِلَّاتِ الۡفِتَنِ.
فتاوى ورسائل ١٣ / ١٤٧-١٤٨.
Syekh Muhammad bin Ibrahim Alu Syaikh rahimahullah berkata: Demikian pula kitab yang baru karya Khalid Muhammad Khalid Hadza awith Thufan, selayaknya dicegah dan diperingatkan agar tidak dimasukkan. Karena kitab-kitab ini tidak ada manfaatnya, bahkan yang ada adalah bahayanya. Tujuan dari buku ini adalah seruan kepada kezindikan, penyimpangan, dan kerusakan. Kita berlindung kepada Allah dari cobaan yang menyesatkan.

Sumber: Fatawa wa Rasa`il 13/147-148.

[1] Telah banyak diterjemahkan ke dalam bahasa Indonesia. Di antaranya diterbitkan oleh penerbit Ummul Qura dengan judul Biografi 60 Sahabat Nabi.
[2] Telah banyak diterjemahkan ke dalam bahasa Indonesia. Di antaranya diterbitkan oleh penerbit Ummul Qura dengan judul Biografi Khalifah Rasulullah.

Sunan At-Tirmidzi hadits nomor 1185

١٠ - بَابُ مَا جَاءَ فِي الۡخُلۡعِ
10. Bab tentang khuluk

١١٨٥ – (صحيح) حَدَّثَنَا مَحۡمُودُ بۡنُ غَيۡلَانَ، قَالَ: أَخۡبَرَنَا الۡفَضۡلُ بۡنُ مُوسَى، عَنۡ سُفۡيَانَ، قَالَ: أَخۡبَرَنَا مُحَمَّدُ بۡنُ عَبۡدِ الرَّحۡمَٰنِ، وَهُوَ مَوۡلَى آلِ طَلۡحَةَ، عَنۡ سُلَيۡمَانَ بۡنِ يَسَارٍ، عَنِ الرُّبَيِّعِ بِنۡتِ مُعَوِّذِ ابۡنِ عَفۡرَاءَ؛ أَنَّهَا اخۡتَلَعَتۡ عَلَى عَهۡدِ النَّبِيِّ ﷺ، فَأَمَرَهَا النَّبِيُّ ﷺ، أَوۡ أُمِرَتۡ أَنۡ تَعۡتَدَّ بِحَيۡضَةٍ. وَفِي الۡبَاب عَنِ ابۡنِ عَبَّاسٍ. حَدِيثُ الرُّبَيِّعِ بِنۡتِ مُعَوِّذٍ؛ الصَّحِيحُ: أَنَّهَا أُمِرَتۡ أَنۡ تَعۡتَدَّ بِحَيۡضَةٍ. [(ابن ماجه)(٢٠٥٨)].
1185. Mahmud bin Ghailan telah menceritakan kepada kami. Beliau berkata: Al-Fadhl bin Musa mengabarkan kepada kami dari Sufyan. Beliau berkata: Muhammad bin ‘Abdurrahman mengabarkan kepada kami. Beliau adalah maula (mantan budak yang dimerdekakan oleh) keluarga Thalhah. Dari Sulaiman bin Yasar, dari Ar-Rubayyi’ binti Mu’awwidz bin ‘Afra`; Bahwa beliau mengajukan khuluk pada masa Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, lalu Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam memerintahkannya atau dia diperintah untuk menjalani masa idah selama satu kali haid. Di dalam bab ini ada riwayat dari Ibnu ‘Abbas. Hadis Ar-Rubayyi’ binti Mu’awwidz, yang sahih adalah bahwa dia diperintah untuk menjalani masa idah selama satu kali haid.
١١٨٥ (م) – (صحيح) حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بۡنُ عَبۡدِ الرَّحِيمِ الۡبَغۡدَادِيُّ، قَالَ: حَدَّثَنَا عَلِيُّ بۡنُ بَحۡرٍ، قَالَ: أَخۡبَرَنَا هِشَامُ بۡنُ يُوسُفَ، عَنۡ مَعۡمَرٍ، عَنۡ عَمۡرِو بۡنِ مُسۡلِمٍ، عَنۡ عِكۡرِمَةَ، عَنِ ابۡنِ عَبَّاسٍ؛ أَنَّ امۡرَأَةَ ثَابِتِ بۡنِ قَيۡسٍ اخۡتَلَعَتۡ مِنۡ زَوۡجِهَا عَلَى عَهۡدِ النَّبِيِّ ﷺ، فَأَمَرَهَا النَّبِيُّ ﷺ أَنۡ تَعۡتَدَّ بِحَيۡضَةٍ. هَٰذَا حَدِيثٌ حَسَنٌ غَرِيبٌ. وَاخۡتَلَفَ أَهۡلُ الۡعِلۡمِ فِي عِدَّةِ الۡمُخۡتَلِعَةِ، فَقَالَ أَكۡثَرُ أَهۡلِ الۡعِلۡمِ مِنۡ أَصۡحَابِ النَّبِيِّ ﷺ وَغَيۡرِهِمۡ؛ إِنَّ عِدَّةَ الۡمُخۡتَلِعَةِ عِدَّةُ الۡمُطَلَّقَةِ ثَلاَثُ حِيَضٍ. وَهُوَ قَوۡلُ سُفۡيَانَ الثَّوۡرِيِّ، وَأَهۡلِ الۡكُوفَةِ، وَبِهِ يَقُولُ أَحۡمَدُ، وَإِسۡحَاقُ. وَقَالَ بَعۡضُ أَهۡلِ الۡعِلۡمِ مِنۡ أَصۡحَابِ النَّبِيِّ ﷺ وَغَيۡرِهِمۡ: إِنَّ عِدَّةَ الۡمُخۡتَلِعَةِ حَيۡضَةٌ. قَالَ إِسۡحَاقُ: وَإِنۡ ذَهَبَ ذَاهِبٌ إِلَى هَٰذَا، فَهُوَ مَذۡهَبٌ قَوِيٌّ. [انظر ما قبله].
1185. Muhammad bin ‘Abdurrahim Al-Baghdadi telah menceritakan kepada kami. Beliau berkata: ‘Ali bin Bahr menceritakan kepada kami. Beliau berkata: Hisyam bin Yusuf mengabarkan kepada kami dari Ma’mar, dari ‘Amr bin Muslim, dari ‘Ikrimah, dari Ibnu ‘Abbas; Bahwa istri Tsabit bin Qais mengajukan khuluk terhadap suaminya di masa Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam. Lalu Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam memerintahkannya untuk menjalani masa idah selama satu kali haid. Ini adalah hadis hasan garib. Para ulama berselisih dalam hal waktu idah wanita yang mengajukan khuluk. Mayoritas ulama dari kalangan sahabat Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam dan selain mereka berpendapat bahwa masa idah wanita yang mengajukan khuluk sama dengan masa idah wanita yang dicerai, yaitu tiga kali haid. Ini juga merupakan pendapat Sufyan Ats-Tsauri dan ulama Kufah. Ahmad dan Ishaq juga berpendapat demikian. Sebagian ulama dari kalangan sahabat Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam dan selain mereka berpendapat bahwa masa idah wanita yang mengajukan khuluk adalah satu kali haid. Ishaq berkata: Jika ada yang berpendapat dengan pendapat ini, maka ini adalah mazhab yang kuat.

Sunan Abu Dawud hadits nomor 2229

٢٢٢٩ – (صحيح) حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بۡنُ عَبۡدِ الرَّحِيمِ الۡبَزَّازُ، نا عَلِيُّ بۡنُ بَحۡرٍ الۡقَطَّانُ، نا هِشَامُ بۡنُ يُوسُفَ، عَنۡ مَعۡمَرٍ، عَنۡ عَمۡرِو بۡنِ مُسۡلِمٍ، عَنۡ عِكۡرِمَةَ، عَنِ ابۡنِ عَبَّاسٍ أَنَّ امۡرَأَةَ ثَابِتِ بۡنِ قَيۡسٍ اخۡتَلَعَتۡ مِنۡهُ، فَجَعَلَ النَّبِيُّ ﷺ عِدَّتَهَا حَيۡضَةٌ. قَالَ أَبُو دَاوُدَ: وَهَٰذَا الۡحَدِيثُ رَوَاهُ عَبۡدُ الرَّزَّاقِ، عَنۡ مَعۡمَرٍ، عَنۡ عَمۡرِو بۡنِ مُسۡلِمٍ، عَنۡ عِكۡرِمَةَ، عَنِ النَّبِيِّ ﷺ، مُرۡسَلًا.
2229. Muhammad bin ‘Abdurrahim Al-Bazzaz telah menceritakan kepada kami: ‘Ali bin Bahr Al-Qaththtan menceritakan kepada kami: Hisyam bin Yusuf menceritakan kepada kami dari Ma’mar, dari ‘Amr bin Muslim, dari ‘Ikrimah, dari Ibnu ‘Abbas, bahwa istri Tsabit bin Qais mengajukan khuluk terhadap suaminya, lalu Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam menjadikan masa idahnya satu kali haid. Abu Dawud berkata: Hadis ini juga diriwayatkan oleh ‘Abdurrazzaq dari Ma’mar, dari ‘Amr bin Muslim, dari ‘Ikrimah, dari Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam secara mursal.

Sunan An-Nasa`i hadits nomor 3463

٣٤٦٣ – (صحيح) أَخۡبَرَنَا أَزۡهَرُ بۡنُ جَمِيلٍ قَالَ: حَدَّثَنَا عَبۡدُ الۡوَهَّابِ قَالَ: حَدَّثَنَا خَالِدٌ عَنۡ عِكۡرِمَةَ عَنِ ابۡنِ عَبَّاسٍ، أَنَّ امۡرَأَةَ ثَابِتِ بۡنِ قَيۡسٍ أَتَتِ النَّبِيَّ ﷺ، فَقَالَتۡ: يَا رَسُولَ اللهِ! ثَابِتُ بۡنُ قَيۡسٍ؛ أَمَا إِنِّي مَا أَعِيبُ عَلَيۡهِ فِي خُلُقٍ وَلَا دِينٍ، وَلٰكِنِّي أَكۡرَهُ الۡكُفۡرَ فِي الۡإِسۡلَامِ! فَقَالَ رَسُولُ اللهِ ﷺ: (أَتَرُدِّينَ عَلَيۡهِ حَدِيقَتَهُ؟)، قَالَتۡ: نَعَمۡ، قَالَ رَسُولُ اللهِ ﷺ: (اقۡبَلِ الۡحَدِيقَةَ، وَطَلِّقۡهَا تَطۡلِيقَةً). [(إرواء الغليل)(٢٠٣٦): خ].
3463. Azhar bin Jamil telah mengabarkan kepada kami. Beliau berkata: ‘Abdul Wahhab menceritakan kepada kami. Beliau berkata: Khalid menceritakan kepada kami dari ‘Ikrimah, dari Ibnu ‘Abbas, bahwa istri Tsabit bin Qais datang kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam seraya berkata, “Wahai Rasulullah, Tsabit bin Qais, sesungguhnya aku tidak mencelanya dalam hal akhlak, tidak pula dalam hal agama. Akan tetapi aku membenci kekufuran dalam Islam.” Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Apakah engkau mau mengembalikan kebunnya kepadanya?” Istri Tsabit menjawab, “Iya.” Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda (kepada Tsabit), “Terimalah kebun itu dan ceraikan dia.”

Sunan Ibnu Majah hadits nomor 2056

٢٢ – بَابُ الۡمُخۡتَلِعَةِ تُأۡخَذُ مَا أَعۡطَاهَا
22. Bab wanita yang mengajukan khuluk diambil mahar yang telah diberikan suaminya kepadanya

٢٠٥٦ – (صحيح) حَدَّثَنَا أَزۡهَرُ بۡنُ مَرۡوَانَ، قَالَ: حَدَّثَنَا عَبۡدُ الۡأَعۡلَى بۡنُ عَبۡدِ الۡأَعۡلَى، قَالَ: حَدَّثَنَا سَعِيدُ بۡنُ أَبِي عَرُوبَةَ، عَنۡ قَتَادَةَ، عَنۡ عِكۡرِمَةَ، عَنِ ابۡنِ عَبَّاسٍ؛ أَنَّ جَمِيلَةَ بِنۡتَ سَلُولٍ أَتَتِ النَّبِيَّ ﷺ فَقَالَتۡ: وَاللهِ! مَا أَعۡتِبُ عَلَى ثَابِتٍ فِي دِينٍ وَلَا خُلُقٍ وَلٰكِنِّي أَكۡرَهُ الۡكُفۡرَ فِي الۡإِسۡلَامِ، لَا أُطِيقُهُ بُغۡضًا، فَقَالَ لَهَا النَّبِيُّ ﷺ: (أَتَرُدِّينَ عَلَيۡهِ حَدِيقَتَهُ؟) قَالَتۡ: نَعَمۡ، فَأَمَرَهُ رَسُولُ اللهِ ﷺ أَنۡ يَأۡخُذَ مِنۡهَا حَدِيقَتَهُ وَلَا يَزۡدَادَ. [(الإرواء)(٢٠٣٦)، (صحيح أَبي داود)(١٩٢٩): خ نحوه].
2056. Azhar bin Marwan telah menceritakan kepada kami. Beliau berkata: ‘Abdul A’la bin ‘Abdul A’la menceritakan kepada kami. Beliau berkata: Sa’id bin Abu ‘Arubah menceritakan kepada kami dari Qatadah, dari ‘Ikrimah, dari Ibnu ‘Abbas; Bahwa Jamilah binti Salul datang kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam seraya mengatakan, “Demi Allah, aku tidak mencela Tsabit dalam hal agama, tidak pula dalam hal akhlak. Akan tetapi aku membenci kekufuran dalam Islam. Aku tidak kuat menahan kebencian kepadanya.” Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda kepadanya, “Apakah engkau bisa mengembalikan kebunnya kepadanya?” Jamilah menjawab, “Iya.” Lalu Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam memerintahkan Tsabit agar mengambil kebunnya dari Jamilah dan tidak lebih.

Shahih Al-Bukhari hadits nomor 5275, 5276, dan 5277

٥٢٧٥ - وَعَنۡ أَيُّوبَ بۡنِ أَبِي تَمِيمَةَ، عَنۡ عِكۡرِمَةَ، عَنِ ابۡنِ عَبَّاسٍ أَنَّهُ قَالَ: جَاءَتۡ امۡرَأَةُ ثَابِتِ بۡنِ قَيۡسٍ إِلَى رَسُولِ اللهِ ﷺ فَقَالَتۡ: يَا رَسُولَ اللهِ، إِنِّي لَا أَعۡتُبُ عَلَى ثَابِتٍ فِي دِينٍ وَلَا خُلُقٍ، وَلَٰكِنِّي لَا أُطِيقُهُ، فَقَالَ رَسُولُ اللهِ ﷺ: (فَتَرُدِّينَ عَلَيۡهِ حَدِيقَتَهُ؟) قَالَتۡ: نَعَمۡ [طرفه في: ٥٢٧٣].
5275. Dan dari Ayyub bin Abu Tamimah, dari ‘Ikrimah, dari Ibnu ‘Abbas, bahwa beliau mengatakan: Istri Tsabit bin Qais datang kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam seraya berkata: Wahai Rasulullah, sesungguhnya aku tidak mencela Tsabit dalam hal agama, tidak pula dalam hal akhlak. Akan tetapi aku tidak mampu hidup bersamanya. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Engkau bisa mengembalikan kebunnya kepadanya?” Wanita itu menjawab, “Bisa.”
٥٢٧٦ - حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بۡنُ عَبۡدِ اللهِ بۡنِ الۡمُبَارَكِ الۡمُخَرِّمِيُّ: حَدَّثَنَا قُرَادٌ أَبُو نُوحٍ: حَدَّثَنَا جَرِيرُ بۡنُ حَازِمٍ، عَنۡ أَيُّوبَ، عَنۡ عِكۡرِمَةَ، عَنِ ابۡنِ عَبَّاسٍ رَضِيَ اللهُ عَنۡهُمَا قَالَ: جَاءَتِ امۡرَأَةُ ثَابِتِ بۡنِ قَيۡسِ بۡنِ شَمَّاسٍ إِلَى النَّبِيِّ ﷺ فَقَالَتۡ: يَا رَسُولَ اللهِ، مَا أَنۡقِمُ عَلَى ثَابِتٍ فِي دِينٍ وَلَا خُلُقٍ، إِلَّا أَنِّي أَخَافُ الۡكُفۡرَ، فَقَالَ رَسُولُ اللهِ ﷺ: (تَرُدِّينَ عَلَيۡهِ حَدِيقَتَهُ؟) فَقَالَتۡ: نَعَمۡ، فَرَدَّتۡ عَلَيۡهِ، وَأَمَرَهُ فَفَارَقَهَا. [طرفه في: ٥٢٧٣].
5276. Muhammad bin ‘Abdullah bin Al-Mubarak Al-Mukharrimi telah menceritakan kepada kami: Qurad Abu Nuh menceritakan kepada kami: Jarir bin Hazim menceritakan kepada kami dari Ayyub, dari ‘Ikrimah, dari Ibnu ‘Abbas radhiyallahu ‘anhuma. Beliau mengatakan: Istri Tsabit bin Qais bin Syammas datang kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam seraya berkata: Wahai Rasulullah, aku tidak mencela Tsabit dalam hal agama, tidak pula dalam hal akhlak. Hanya saja aku mengkhawatirkan kekufuran. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Engkau bisa mengembalikan kebunnya kepadanya?” Istri Tsabit menjawab, “Iya.” Dia pun mengembalikannya kepada Tsabit dan Nabi memerintahkan Tsabit untuk menceraikannya.
٥٢٧٧ - حَدَّثَنَا سُلَيۡمَانُ: حَدَّثَنَا حَمَّادٌ، عَنۡ أَيُّوبَ، عَنۡ عِكۡرِمَةَ: أَنَّ جَمِيلَةَ، فَذَكَرَ الۡحَدِيثَ. [طرفه في: ٥٢٧٣].
5277. Sulaiman telah menceritakan kepada kami: Hammad menceritakan kepada kami dari Ayyub, dari ‘Ikrimah: Bahwa Jamilah, lalu beliau menyebutkan hadis itu.

Shahih Al-Bukhari hadits nomor 5273 dan 5274

١٢ - بَابُ الۡخُلۡعِ وَكَيۡفَ الطَّلَاقُ فِيهِ
12. Bab khuluk dan bagaimana talak padanya

وَقَوۡلِ اللهِ تَعَالَى: ﴿وَلَا يَحِلُّ لَكُمۡ أَنۡ تَأۡخُذُوا مِمَّا آتَيۡتُمُوهُنَّ شَيۡئًا إِلَّا أَنۡ يَخَافَا أَلَّا يُقِيمَا حُدُودَ اللهِ﴾ [البقرة: ٢٢٩]، وَأَجَازَ عُمَرُ الۡخُلۡعَ دُونَ السُّلۡطَانِ. وَأَجَازَ عُثۡمَانُ الۡخُلۡعَ دُونَ عِقَاصِ رَأۡسِهَا. وَقَالَ طَاوُسٌ: ﴿إِلَّا أَنۡ يَخَافَا أَلَّا يُقِيمَا حُدُودَ اللهِ﴾ [البقرة: ٢٢٩] فِيمَا افۡتَرَضَ لِكُلِّ وَاحِدٍ مِنۡهُمَا عَلَى صَاحِبِهِ فِي الۡعِشۡرَةِ وَالصُّحۡبَةِ، وَلَمۡ يَقُلۡ قَوۡلَ السُّفَهَاءِ: لَا يَحِلُّ حَتَّى تَقُولَ لَا أَغۡتَسِلُ لَكَ مِنۡ جَنَابَةٍ.
Dan firman Allah taala (yang artinya), “Tidak halal bagi kalian mengambil kembali sesuatu dari yang telah kalian berikan kepada mereka, kecuali kalau keduanya khawatir tidak akan dapat menjalankan hukum-hukum Allah.” (QS. Al-Baqarah: 229). ‘Umar memperbolehkan khuluk tanpa kehadiran penguasa. ‘Utsman memperbolehkan khuluk selain ikat rambut wanita itu. Thawus berkata, “Kecuali kalau keduanya khawatir tidak akan dapat menjalankan hukum-hukum Allah. (QS. Al-Baqarah: 229). Yaitu pada apa yang diwajibkan kepada masing-masing dari keduanya kepada pasangannya dalam hal pergaulan dan persahabatan.” Dan Thawus tidak mengatakan ucapan orang-orang yang bodoh: Tidak halal khuluk sampai si istri berkata bahwa aku tidak akan mandi janabat setelah engkau gauli.
٥٢٧٣ - حَدَّثَنَا أَزۡهَرُ بۡنُ جَمِيلٍ: حَدَّثَنَا عَبۡدُ الۡوَهَّابِ الثَّقَفِيُّ: حَدَّثَنَا خَالِدٌ، عَنۡ عِكۡرِمَةَ، عَنِ ابۡنِ عَبَّاسٍ: أَنَّ امۡرَأَةَ ثَابِتِ بۡنِ قَيۡسٍ أَتَتِ النَّبِيَّ ﷺ فَقَالَتۡ: يَا رَسُولَ اللهِ، ثَابِتُ بۡنُ قَيۡسٍ، مَا أَعۡتُبُ عَلَيۡهِ فِي خُلُقٍ وَلَا دِينٍ، وَلَٰكِنِّي أَكۡرَهُ الۡكُفۡرَ فِي الۡإِسۡلَامِ، فَقَالَ رَسُولُ اللهِ ﷺ: (أَتَرُدِّينَ عَلَيۡهِ حَدِيقَتَهُ؟) قَالَتۡ: نَعَمۡ، قَالَ رَسُولُ اللهِ ﷺ: (اقۡبَلِ الۡحَدِيقَةَ وَطَلِّقۡهَا تَطۡلِيقَةً). [الحديث ٥٢٧٣ – أطرافه في: ٥٢٧٤، ٥٢٧٥، ٥٢٧٦، ٥٢٧٧].
5273. Azhar bin Jamil telah menceritakan kepada kami: ‘Abdul Wahhab Ats-Tsaqafi menceritakan kepada kami: Khalid menceritakan kepada kami dari ‘Ikrimah, dari Ibnu ‘Abbas:
Bahwa istri Tsabit bin Qais datang kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, lalu dia berkata, “Wahai Rasulullah, Tsabit bin Qais, aku tidak mencelanya dalam hal akhlak dan agama. Akan tetapi aku membenci kekufuran dalam Islam.”
Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Apakah engkau bisa mengembalikan kebunnya kepadanya?”
Istri Tsabit mengatakan, “Iya.”
Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda (kepada Tsabit), “Terimalah kebun itu dan talaklah dia.”
٥٢٧٤ - حَدَّثَنَا إِسۡحَاقُ الۡوَاسِطِيُّ: حَدَّثَنَا خَالِدٌ، عَنۡ خَالِدٍ الۡحَذَّاءِ، عَنۡ عِكۡرِمَةَ: أَنَّ أُخۡتَ عَبۡدِ اللهِ بۡنِ أُبَيٍّ: بِهَٰذَا، وَقَالَ: (تَرُدِّينَ حَدِيقَتَهُ؟) قَالَتۡ: نَعَمۡ، فَرَدَّتۡهَا، وَأَمَرَهُ يُطَلِّقۡهَا. وَقَالَ إِبۡرَاهِيمُ بۡنُ طَهۡمَانَ، عَنۡ خَالِدٍ، عَنۡ عِكۡرِمَةَ، عَنِ النَّبِيِّ ﷺ: (وَطَلِّقۡهَا). [طرفه في: ٥٢٧٣].
5274. Ishaq Al-Wasithi telah menceritakan kepada kami: Khalid menceritakan kepada kami dari Khalid Al-Hadzdza`, dari ‘Ikrimah: Bahwa saudari ‘Abdullah bin Ubayy, dengan hadis ini.
Nabi bertanya, “Apa engkau bisa mengembalikan kebun Tsabit?”
Wanita itu menjawab, “Iya.”
Wanita itu mengembalikan kebun tersebut dan Nabi memerintahkan Tsabit untuk menceraikannya. Ibrahim bin Thahman berkata dari Khalid, dari ‘Ikrimah, dari Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, “Dan ceraikan dia.”

Sunan Ibnu Majah hadits nomor 2055

٢٠٥٥ – (صحيح) حَدَّثَنَا أَحۡمَدُ بۡنُ الۡأَزۡهَرِ، قَالَ: حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بۡنُ الۡفَضۡلِ، عَنۡ حَمَّادِ بۡنِ زَيۡدٍ، عَنۡ أَيُّوبَ، عَنۡ أَبِي قِلَابَةَ، عَنۡ أَبِي أَسۡمَاءَ، عَنۡ ثَوۡبَانَ؛ قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللهِ ﷺ: (أَيُّمَا امۡرَأَةٍ سَأَلَتۡ زَوۡجَهَا الطَّلَاقَ فِي غَيۡرِ مَا بَأۡسٍ، فَحَرَامٌ عَلَيۡهَا رَائِحَةُ الۡجَنَّةِ). [(الإرواء)(٢٠٣٥)، (المشكاة)(٣٢٧٩)، (صحيح أبي داود)(١٩٢٨)].
2055. Ahmad bin Al-Azhar telah menceritakan kepada kami. Beliau berkata: Muhammad bin Al-Fadhl menceritakan kepada kami dari Hammad bin Zaid, dari Ayyub, dari Abu Qilabah, dari Abu Asma`, dari Tsauban. Beliau mengatakan: Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Wanita mana saja yang meminta cerai kepada suaminya tanpa alasan yang urgen, maka haram baginya wangi surga.”

Sunan At-Tirmidzi hadits nomor 1187

١١٨٧ – (صحيح) حَدَّثَنَا بِذٰلِكَ بُنۡدَارٌ، قَالَ: أَخۡبَرَنَا عَبۡدُ الۡوَهَّابِ، قَالَ: أَخۡبَرَنَا أَيُّوبُ، عَنۡ أَبِي قِلَابَةَ، عَمَّنۡ حَدَّثَهُ، عَنۡ ثَوۡبَانَ؛ أَنَّ رَسُولَ اللهِ ﷺ قَالَ: (أَيُّمَا امۡرَأَةٍ سَأَلَتۡ زَوۡجَهَا طَلَاقًا مِنۡ غَيۡرِ بَأۡسٍ، فَحَرَامٌ عَلَيۡهَا رَائِحَةُ الۡجَنَّةِ). هَٰذَا حَدِيثٌ حَسَنٌ. وَيُرۡوَى هَٰذَا الۡحَدِيثُ عَنۡ أَيُّوبَ، عَنۡ أَبِي قِلَابَةَ، عَنۡ أَبِي أَسۡمَاءَ، عَنۡ ثَوۡبَانَ وَرَوَاهُ بَعۡضُهُمۡ عَنۡ أَيُّوبَ بِهَٰذَا الۡإِسۡنَادِ وَلَمۡ يَرۡفَعۡهُ. [(ابن ماجه)(٢٠٥٥)].
1187. Bundar telah menceritakan hadis itu kepada kami. Beliau berkata: ‘Abdul Wahhab mengabarkan kepada kami. Beliau berkata: Ayyub mengabarkan kepada kami dari Abu Qilabah, dari orang yang menceritakan kepadanya, dari Tsauban; Bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Wanita mana saja yang meminta cerai suaminya tanpa alasan yang diperkenankan, maka haram baginya wangi surga.” Ini adalah hadis hasan. Hadis ini diriwayatkan pula dari Ayyub, dari Abu Qilabah, dari Abu Asma`, dari Tsauban. Sebagian mereka meriwayatkannya dari Ayyub melalui sanad ini, namun tidak mengangkat riwayat ini sampai kepada Nabi.

Sunan Abu Dawud hadits nomor 2226

١٨ – بَابٌ فِي الۡخُلۡعِ
18. Bab tentang khuluk

٢٢٢٦ – (صحيح) حَدَّثَنَا سُلَيۡمَانُ بۡنُ حَرۡبٍ، نا حَمَّادٌ، عَنۡ أَيُّوبَ، عَنۡ أَبِي قِلَابَةَ، عَنۡ أَبِي أَسۡمَاءَ، عَنۡ ثَوۡبَانَ قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللهِ ﷺ: (أَيُّمَا امۡرَأَةٍ سَأَلَتۡ زَوۡجَهَا طَلَاقًا فِي غَيۡرِ مَا بَأۡسٍ فَحَرَامٌ عَلَيۡهَا رَائِحَةُ الۡجَنَّةِ).
2226. Sulaiman bin Harb telah menceritakan kepada kami: Hammad menceritakan kepada kami dari Ayyub, dari Abu Qilabah, dari Abu Asma`, dari Tsauban. Beliau mengatakan: Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Wanita mana saja yang meminta cerai suaminya tanpa ada alasan yang diperkenankan, maka haram baginya wangi surga.”

Sang Perwira Wanita

Takjub… mungkin itu perasaan yang kita rasakan jika kita membaca kisah-kisah tentang sosok shahabiyah yang satu ini. Karakter dan jiwa pemberaninya rasanya sulit dicarikan tandingan, terutama pada generasi setelahnya. Sebuah karakter yang biasanya hanya ada pada jiwa para laki-laki, tapi ternyata bisa ada pada seorang wanita… subhanallah. Sulit rasanya mencari kata yang dapat menggambarkan dengan tepat karakter beliau. Hanya pujian kepada Allah subhanahu wa ta’ala yang seharusnya kita panjatkan, karena hanya dengan keutamaan dari sisi Allah sajalah yang membuat sosok shahabiyah ini menjadi begitu perkasa. Beliau adalah Ummu Umarah radhiyallahu ‘anha.

Namanya adalah Nasibah binti Ka’ab bin Amr bin Auf bin Mabdzul Al Anshariyah, salah seorang penduduk Madinah dari suku Khazraj. Beliau adalah saudara wanita Abdullah bin Ka’ab dan Abdurrahman bin Ka’ab, dua shahabat mulia Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam. Beliau dikenal pula dengan sebutan Ummu Umarah.

Beliau termasuk penduduk Madinah yang terdahulu masuk Islam, sebelum Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam hijrah ke Madinah. Yaitu ketika beberapa penduduk Madinah yang terkadang berkunjung dan beribadah ke Makkah ternyata tertarik dan menerima dakwah Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, maka secara berkala mulailah beberapa penduduk Madinah mengikuti pendahulunya untuk mendatangi Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam dan menyatakan keislamannya. Mereka mengadakan perjanjian sumpah setia kepada Rasulullah di Aqabah. Pada Bai’at Aqabah yang pertama berkumpul sekitar 12 orang yang kemudian membawa dan berjanji akan menyampaikan risalah yang dibawa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam ke tengah kaumnya. Sehingga akhirnya terjadilah Bai’at Aqabah yang kedua dengan mengikutsertakan 70 laki-laki penduduk Madinah, dan 2 orang wanita, di antara keduanya adalah Ummu Umarah radhiyallahu ‘anha.

Ummu Umarah ketika itu berbai’at bersama suami pertamanya Zaid bin Ashim bin Amr radhiyallahu ‘anhu. Dari suami pertamanya inilah beliau melahirkan dua orang putra yang Allah karuniakan syahid –insya Allah-, yaitu Hubaib bin Zaid dan Abdullah bin Zaid radhiyallahu ‘anhuma. Takdir Allah menghendaki terjadinya perpisahan Ummu Umarah dengan suami pertamanya, dan kemudian beliau menikah dengan shahabat Rasulullah yang lain yaitu Ghaziyah bin Amr Al Anshari radhiyallahu ‘anhu.

Ummu Umarah adalah seorang wanita yang sangat perkasa dan pemberani. Bukan hanya jiwanya yang pemberani, akan tetapi keperkasaannya diwujudkan dengan hasil kiprahnya di medan jihad fisabilillah. Bahkan para shahabat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam dari kalangan para lelakinya tidak ada yang meragukan pengorbanan dan sumbangsih Ummu Umarah dalam peperangan yang diikutinya. Jikalau kita memerhatikan kisah-kisah peperangan yang beliau ikuti, maka rasa heran kita akan berganti dengan kesadaran bahwa tidak ada yang tidak mungkin jikalau Allah menghendaki untuk ada pada sosok wanita keberanian seperti yang dimilikinya.

Perang Uhud adalah ajang pertama yang membuktikan perkara tersebut. Ummu Umarah radhiyallahu ‘anha keluar berjihad dengan suami keduanya Ghaziyah bin Amr dan kedua putra dari suami pertamanya, Abdullah dan Hubaib bin Zaid radhiyallahu ‘anhum. Awalnya tugas Ummu Umarah adalah sebagaimana wanita lainnya yang juga ketika itu ikut dalam rombongan kaum muslimin. Ia hanya memberikan minum dan merawat orang-orang terluka di medan perang. Akan tetapi, ketika Allah ‘azza wa jalla menakdirkan kaum muslimin harus mengambil pelajaran pahit karena melanggar perintah Rasul-Nya untuk tetap berada di tempatnya masing-masing. Yang seharusnya kemenangan awalnya ada di depan mata kaum muslimin, tiba-tiba keadaan berbalik. Musuh berbalik mendesak kaum muslimin yang telah porak poranda barisannya, bahkan mereka sempat berhasil melukai Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam. Ketika itu kaum muslimin bagaikan kehilangan kekuatannya. Mereka berlarian menyelamatkan diri, terlupakan dengan keselamatan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam. Ketika itulah Ummu Umarah bersama suami dan kedua putranya merasa terpanggil untuk memberikan perlindungan kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam. Ketika Ummu Umarah melihat seorang laki-laki yang berlari ke belakang dengan membawa senjata kemudian melemparkannya, maka Ummu Umarah bersegera mengambilnya dan mempergunakannya untuk melindungi Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam.

Seakan tidak terbesit dalam benaknya ketika itu rasa takut sedikitpun. Suasana perang yang mencekam, dentingan senjata yang berkelebat serta tumpahan darah tidak membuatnya berlari ke belakang sebagaimana dilakukan oleh orang-orang yang pengecut. Baginya, keselamatan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam itulah yang utama. Dakwah membutuhkan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam sebagai pembimbing, sebagai panutan dan suri teladan, agama Allah harus ditinggikan. Semua rintangan terasa kecil dibandingkan kerugian besar apabila Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam tiada. Maka, ketika itu ada sekitar 7 orang Anshar terbunuh untuk melindungi Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, termasuk Ghaziyah bin Amr radhiyallahu ‘anhu suami beliau. Sebelum akhirnya berdatangan shahabat yang lain memberikan pertolongan dan kemudian Allah takdirkan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam berhasil diselamatkan.

Ummu Umarah radhiyallahu ‘anha sendiri ketika itu terluka parah. Beliau mendapatkan tidak kurang dari 12 luka di tubuhnya karena tusukan senjata. Beliau terus menerus memukulkan senjatanya dalam keadaan tubuhnya terbalut luka. Akan tetapi ia bersama putranya Abdullah berhasil memberikan luka besar kepada Ibnu Qami’ah salah seorang pembesar Quraisy hingga musuh Allah itu harus mengobati lukanya selama satu tahun penuh. Beliau satu-satunya wanita yang Allah takdirkan ikut andil dalam peristiwa genting itu. SubhanAllah.

Tidak cukup sampai di situ. Ketika masa pemerintahan Khalifah Abu Bakar Ash Shiddiq radhiyallahu ‘anhu, ketika gelombang orang-orang murtad berkembang dan akhirnya khalifah memerintahkan agar pasukan perang kaum muslimin menundukkan orang-orang yang murtad tersebut, maka Ummu Umarah beserta kedua putranya kembali ikut serta dalam peperangan. Bahkan ketika Ummu Umarah meminta izin kepada Khalifah untuk ikut berperang dalam barisan para laki-laki, maka khalifah Abu Bakar Ash Shiddiq memperbolehkannya, beliau berkata, “Sungguh kami telah melihat pengorbananmu dalam medan jihad, maka keluarlah (berperang) dengan mohon pertolongan Allah.”

Sekalipun Ummu Umarah radhiyallahu ‘anha pada peperangan tersebut harus kehilangan putranya Hubaib yang tertawan oleh Musailamah Al Kadzab, salah satu pemimpin orang-orang murtad tersebut yang mengaku-aku sebagai Nabi. Ummu Umarah tetap tegar meskipun mengetahui bahwa putranya harus menempuh siksaan yang diberikan oleh musuh Allah hingga menemui ajalnya secara mengenaskan dengan tubuh yang terpotong-potong. Bahkan kejadian tersebut tidak mengurungkan niatnya untuk kembali ikut andil dalam peperangan yang lain.

Dalam Perang Yamamah yang diperintahkan oleh Khalifah Abu Bakar Ash Shiddiq untuk menghentikan Musailamah Al Kadzab, Ummu Umarah bersama putranya Abdullah kembali bergabung. Kali ini Allah memberi Ummu Umarah dan putranya kesempatan untuk membalaskan kematian Hubaib bin Zaid. Allah takdirkan musuh Allah tersebut mati di tangan Abdullah bin Zaid dan Wahsiy bin Harb. Alhamdulillah. Ummu Umarah melakukan sujud syukur atas kematian Musailamah, sekalipun putranya Abdullah harus menyusul saudaranya keharibaannya sebagai syahid, insya Allah. Ummu Umarah sendiri mendapatkan belasan luka-luka di tubuhnya dalam peperangan itu, serta terpotong satu lengannya. Akan tetapi kemenangan kaum muslimin dirasakan sebagai obat terindah baginya yang mampu menghilangkan sakit karena sebab luka-luka yang didapatkannya.

Masya Allah, sungguh seorang perwira berwujud wanita. Jarang ditemui wanita dengan keberanian sepertinya. Tidak perlu banyak kata yang terucap di mulutnya untuk menyatakan kecintaan kepada Allah dan Rasul-Nya. Luka demi luka di tubuh sebagai saksi kecintaan yang besar kepada Allah dan Rasul-Nya. Keperkasaan dan pengorbanannya dalam kancah peperangan sebagai bukti kebenaran pengakuan keimanannya. Sungguh, adakah kita mampu sekedar meniru dan mencontoh semangat dan keteladanannya? Allahul Musta’an. Kepada Allah sajalah kita mengeluhkan keburukan jiwa-jiwa dan amalan kita. Semoga kita dimudahkan untuk mengambil pelajaran dari kehidupan beliau yang penuh perjuangan dan pengorbanan. Amin.


Sumber: Majalah Qudwah edisi 55 vol.05 1439 H rubrik Niswah. Pemateri: Al Ustadzah Ummu Abdillah Shafa.