Syarh Al-Ajurrumiyyah - Tanda Jazm: Hadzf (2)

قَوۡلُهُ: (وَفِي الۡأَفۡعَالِ الۡخَمۡسَةِ الَّتِي رَفۡعُهَا بِثَبَاتِ النُّونِ). 

وَهِيَ: يَفۡعَلَانِ، وَتَفۡعَلَانِ، وَيَفۡعَلُونَ، وَتَفۡعَلُونَ، وَتَفۡعَلِينَ. 

هَٰذِهِ أَيۡضًا تُجۡزَمُ بِحَذۡفِ النُّونِ. 

Ucapan mualif, “Juga pada lima fiil yang tanda rafa’-nya dengan tetapnya huruf nun.” 

Yaitu: يَفۡعَلَانِ, تَفۡعَلَانِ, يَفۡعَلُونَ, تَفۡعَلُونَ, dan تَفۡعَلِينَ. Ini juga di-jazm dengan membuang huruf nun. 

قَالَ ابۡنُ مَالِكٍ-رَحِمَهُ اللهُ-: 

وَحَذۡفُهَا لِلۡجَزۡمِ وَالنَّصۡبِ سِمَهۡ كَـ(لَمۡ تَكُونِي لِتَرُومِي مَظۡلِمَهۡ) 

Ibnu Malik rahimahullah berkata: 

“Membuang huruf nun untuk jazm dan nashb adalah tandanya. Seperti لَمۡ تَكُونِي لِتَرُومِي مَظۡلِمَهۡ.” 

قَالَ اللهُ تَعَالَى: ﴿فَإِن لَّمۡ تَفۡعَلُوا۟﴾ [البقرة: ٢٤]، (لَمۡ): حَرۡفُ نَفۡيٍ وَجَزۡمٍ وَقَلۡبٍ. (تَفۡعَلُوا): فِعۡلٌ مُضَارِعٌ مَجۡزُومٌ بِـ(لَمۡ) وَعَلَامَةُ جَزۡمِهِ حَذۡفُ النُّونِ، وَ(الۡوَاوُ) فَاعِلٌ. 

Allah taala berfirman, “فَإِن لَّمۡ تَفۡعَلُوا۟ (Jika kalian tidak melakukan).” (QS. Al-Baqarah: 24). لَمۡ adalah huruf nafi, jazm, dan qalb. تَفۡعَلُوا adalah fiil mudhari’ yang di-jazm dengan لَمۡ. Tanda jazm-nya adalah membuang huruf nun. Huruf wawu adalah fa’il

قَالَ تَعَالَى: ﴿فَإِن يَصۡبِرُوا۟ فَٱلنَّارُ مَثۡوًى لَّهُمۡ﴾ [فصلت: ٢٤]، (إنۡ): حَرۡفُ شَرۡطٍ جَازِمٌ. (يَصۡبِرُوا): فِعۡلٌ مُضَارِعٌ مَجۡزُومٌ بِـ(إِنۡ) وَعَلَامَةُ جَزۡمِهِ حَذۡفُ النُّونِ، لِأَنَّهُ مِنَ الۡأَفۡعَالِ الۡخَمۡسَةِ، وَ(الۡوَاوُ) فَاعِلٌ. 

Allah taala berfirman, “فَإِن يَصۡبِرُوا۟ فَٱلنَّارُ مَثۡوًى لَّهُمۡ (Dan jika mereka bersabar (menderita azab), maka nerakalah tempat berdiam untuk mereka).” (QS. Fushshilat: 24). إِنۡ adalah huruf syarat yang men-jazm. يَصۡبِرُوا adalah fiil mudhari’ yang di-jazm dengan إِنۡ. Tanda jazm-nya adalah dibuangnya huruf nun karena kata tersebut termasuk fiil yang lima. Huruf wawu adalah fa’il

وَتَقُولُ: (لَمۡ يَقُومَا): 

(لَمۡ): حَرۡفُ نَفۡيٍ وَجَزۡمٍ وَقَلۡبٍ. 

(يَقُومَا): فِعۡلٌ مُضَارِعٌ مَجۡزُومٌ بِـ(لَمۡ) وَعَلَامَةُ جَزۡمِهِ حَذۡفُ النُّونِ، وَالۡأَلِفُ فَاعِلٌ. 

Engkau katakan, “لَمۡ يَقُومَا (Mereka berdua tidak berdiri).” 

لَمۡ adalah huruf nafi, jazm, dan qalb

يَقُومَا adalah fiil mudhari’ yang di-jazm dengan لَمۡ. Tanda jazm-nya adalah dibuangnya huruf nun. Huruf alif adalah fa’il

قَالَ تَعَالَى: ﴿وَلَا تَقۡرَبَا هَـٰذِهِ ٱلشَّجَرَةَ﴾ [البقرة: ٣٥]، أَصۡلُ الۡفِعۡلِ: (تَقۡرَبَانِ) لِأَنَّ الۡفَاعِلَ مُثَنًّى، وَحُذِفَتِ النُّونُ مِنۡ أَجۡلِ الۡجَازِمِ، لِأَنَّ (لَا) نَاهِيَةٌ. 

Allah taala berfirman, “وَلَا تَقۡرَبَا هَـٰذِهِ ٱلشَّجَرَةَ (Janganlah kalian berdua mendekati pohon ini).” (QS. Al-Baqarah: 35). Asal fiil adalah تَقۡرَبَانِ karena pelakunya dua. Huruf nun dibuang karena ada yang men-jazm, yaitu karena لَا berarti melarang. 

وَتَقُولُ لِلۡمَرۡأَةِ تُخَاطِبُهَا: (لَمۡ تَقُومِي)، وَأَصۡلُهَا: (تَقُومِينَ)، لَكِنۡ لَمَّا دَخَلَ عَلَيۡهَا الۡجَازِمُ حُذِفَتِ النُّونُ، فَنَقُولُ فِي إِعۡرَابِهَا: (لَمۡ): حَرۡفُ نَفۡيٍ وَجَزۡمٍ وَقَلۡبٍ. (تَقُومِي): فِعۡلٌ مُضَارِعٌ مَجۡزُومٌ بِـ(لَمۡ)، وَعَلَامَةُ جَزۡمِهِ حَذۡفُ النُّونِ، وَ(الۡيَاءُ) فَاعِلٌ. 

Engkau berkata kepada wanita yang sedang engkau ajak bicara, “لَمۡ تَقُومِي (Engkau tidak berdiri).” Asalnya adalah تَقُومِينَ. Tetapi ketika ada yang men-jazm masuk padanya, maka huruf nun dibuang. Kita katakan ketika meng-i’rab-nya: لَمۡ adalah huruf nafi, jazm, dan qalb. تَقُومِي adalah fiil mudhari’ yang di-jazm dengan لَمۡ. Tanda jazm-nya adalah dibuangnya huruf nun. Huruf ya adalah fa’il.

Syarh Al-Ajurrumiyyah - Tanda Jazm: Hadzf (1)

مَوۡضِعَا الۡحَذۡفِ: 

Dua tempat hadzf

قَوۡلُهُ: (وَأَمَّا الۡحَذۡفُ فَيَكُونُ عَلَامَةً لِلۡجَزۡمِ فِي الۡفِعۡلِ الۡمُضَارِعِ الۡمُعۡتَلِّ الۡآخِرِ). 

الۡفِعۡلُ الۡمُضَارِعُ الۡمُعۡتَلُّ الۡآخِرِ هُوَ الَّذِي آخِرُهُ حَرۡفُ عِلَّةٍ. 

Ucapan mualif, “Adapun hadzf menjadi tanda jazm pada fiil mudhari’ yang huruf akhirnya sakit.” 

Fiil mudhari’ mu’tall akhir adalah fiil mudhari’ yang huruf terakhirnya adalah huruf ilat/sakit. 

وَحُرُوفُ الۡعِلَّةِ ثَلَاثَةٌ: الۡأَلِفُ الۡمَفۡتُوحُ مَا قَبۡلَهَا، وَالۡوَاوُ الۡمَضۡمُومُ مَا قَبۡلَهَا، وَالۡيَاءُ الۡمَكۡسُورُ مَا قَبۡلَهَا. 

كُلُّ فِعۡلٍ مُضَارِعٍ آخِرُهُ أَلِفٌ، أَوۡ وَاوٌ، أَوۡ يَاءٌ، فَإِنَّهُ يُجۡزَمُ بِحَذۡفِ الۡأَلِفُ، أَوِ الۡوَاوِ، أَوِ الۡيَاءِ. 

Huruf-huruf ilat ada tiga: huruf alif yang difatah huruf sebelumnya, huruf wawu yang didamah huruf sebelumnya, dan huruf ya yang dikasrah huruf sebelumnya. 

Setiap fiil mudhari’ yang huruf akhirnya alif, wawu, atau ya, maka di-jazm dengan hadzf/membuang huruf alif, wawu, atau ya. 

الۡأَلِفُ: (يَرۡضَى) أَدۡخِلۡ عَلَيۡهَا الۡجَازِمَ (لَمۡ) تَقُولُ: (لَمۡ يَرۡضَ)، لَا تَقُولُ: (يَرۡضَى). 

لَوۡ سَمِعۡتَ قَائِلًا يَقُولُ: (وَمَنۡ يَعۡمَلۡ مِثۡقَالَ ذَرَّةٍ شَرًّا يَرَاهُ) مَاذَا تَقُولُ؟ خَطَأٌٰ؛ لِأَنَّ (يَرَى) مُعۡتَلٌّ، وَهُوَ مَجۡزُومٌ، فَيُجۡزَمُ بِحَذۡفِ حَرۡفِ الۡعِلَّةِ، فَيُقَالُ: (يَرَهُ). 

Huruf alif, contohnya adalah “يَرۡضَى”. Masukkan huruf yang men-jazm-kan padanya, yaitu “لَمۡ”, sehingga engkau katakan, “لَمۡ يَرۡضَ (Dia tidak rida).” Jangan engkau katakan, “يَرۡضَى”. 

Andai engkau mendengar ada orang yang berkata, “وَمَنۡ يَعۡمَلۡ مِثۡقَالَ ذَرَّةٍ شَرًّا يَرَاهُ,” apa yang engkau katakan? Keliru karena “يَرَى” adalah kata yang mu’tall (huruf akhirnya sakit) dan dia di-jazm, sehingga di-jazm dengan membuang huruf ilat. Jadi yang benar dikatakan, “يَرَهُ”. 

قَالَ اللهُ تَعَالَى: ﴿أَلَمۡ تَرَ﴾[البقرة: ٢٤٣]، أَصۡلُ (تَرَ): (تَرَى) بِالۡأَلِفِ، فَلَمَّا دَخَلَ عَلَيۡهَا حَرۡفُ الۡجَزۡمِ حُذِفَتِ الۡأَلِفُ. 

Allah taala berfirman, “أَلَمۡ تَرَ (Tidakkah engkau melihat).” (QS. Al-Baqarah: 243). Asal kata تَرَ adalah تَرَى dengan alif. Ketika ada huruf jazm yang masuk padanya, maka huruf alif dibuang. 

(الۡيَاءُ): إِذَا كَانَ آخِرُ الۡفِعۡلِ (يَاءً) فَإِنَّهُ يُجۡزَمُ بِحَذۡفِ الۡيَاءِ، مِثۡلُ: (يَقۡضِي) تَقُولُ: (لَمۡ يَقۡضِ)، قَالَ اللهُ تَعَالَى: ﴿كَلَّا لَمَّا يَقۡضِ مَآ أَمَرَهُۥ﴾ [عبس: ٢٣]، (لَمَّا): حَرۡفُ نَفۡيٍ وَجَزۡمٍ وَقَلۡبٍ. (يَقۡضِ): لَمۡ يَقُلۡ (يَقۡضِي) وَلَكِنۡ حَذَفَ الۡيَاءَ؛ لِأَنَّهُ مُعۡتَلٌّ بِالۡيَاءِ، فَتُحۡذَفُ عِنۡدَ الۡجَزۡمِ. 

Huruf ya. Apabila huruf akhir suatu fiil mudhari’ adalah huruf ya, maka fiil tersebut di-jazm dengan membuang huruf ya. Contoh, “يَقۡضِي”. Engkau katakan, “لَمۡ يَقۡضِ (Dia belum melaksanakan).” Allah taala berfirman, “كَلَّا لَمَّا يَقۡضِ مَآ أَمَرَهُۥ (Sekali-kali jangan; manusia itu belum melaksanakan apa yang diperintahkan Allah kepadanya).” (QS. ‘Abasa: 23). لَمَّا adalah huruf nafi, jazm, dan qalb. يَقۡضِ, Allah tidak mengatakan “يَقۡضِي” akan tetapi membuang huruf ya karena kata tersebut diakhiri huruf ilat ya sehingga dibuang ketika jazm

(يَعۡنِي) اجۡزِمۡهَا، تَقُولُ: (لَمۡ يَعۡنِ) حَذَفۡتَ الۡيَاءَ، وَأَبۡقَيۡتَهُ مَكۡسُورًا. 

قَالَ اللهُ تَعَالَى: ﴿أَلَمۡ يَأۡنِ لِلَّذِينَ ءَامَنُوٓا۟ أَن تَخۡشَعَ قُلُوبُهُمۡ لِذِكۡرِ ٱللَّهِ﴾ [الحديد: ١٦]؛ لِأَنَّكَ إِذَا حَذَفۡتَ حَرۡفَ الۡعِلَّةِ يَبۡقَى الۡبَاقِي عَلَى مَا هُوَ عَلَيۡهِ، فَالنُّونُ تَبۡقَى مَكۡسُورَةً، كَمَا هِيَ عَلَيۡهِ. 

“يَعۡنِي” jazm-kan, maka engkau katakan, “لَمۡ يَعۡنِ.” Engkau buang huruf ya dan engkau biarkan dalam keadaan huruf akhirnya dikasrah. 

Allah taala berfirman, “أَلَمۡ يَأۡنِ لِلَّذِينَ ءَامَنُوٓا۟ أَن تَخۡشَعَ قُلُوبُهُمۡ لِذِكۡرِ ٱللَّهِ (Belumkah datang waktunya bagi orang-orang yang beriman, untuk tunduk hati mereka mengingat Allah).” (QS. Al-Hadid: 16). Karena apabila engkau membuang huruf ilat, maka yang tersisa tetap seperti semula. Jadi huruf nun tetap dikasrah sebagaimana semula. 

قَالَ اللهُ تَعَالَى: ﴿وَلَمَّا يَأۡتِهِمۡ تَأۡوِيلُهُۥ﴾ [يونس: ٣٩]، يَأۡتِهِمۡ: مَا أَصۡلُهَا؟ يَأۡتِي بِـ(الۡيَاءِ) كَمَا قَالَ اللهُ تَعَالَى: ﴿أَلَا يَوۡمَ يَأۡتِيهِمۡ لَيۡسَ مَصۡرُوفًا﴾ [هود: ٨]، لَكِنۡ لَمَّا جُزِمَتۡ (وَلَمَّا يَأۡتِهِمۡ)، مَا الَّذِي فَعَلۡنَا؟ حَذَفۡنَا حَرۡفَ الۡعِلَّةِ، وَتَبۡقَى الۡكَسۡرَةُ، دَلِيلًا عَلَى الۡيَاءِ، فَنَقُولُ: لَمَّا يَأۡتِهِمۡ. (لَمَّا): حَرۡفُ نَفۡيٍ وَجَزۡمٍ وَقَلۡبٍ. (يَأۡتِ): فِعۡلٌ مُضَارِعٌ مَجۡزُومٌ بِـ(لَمَّا) وَعَلَامَةُ جَزۡمِهِ حَذۡفُ حَرۡفِ الۡعِلَّةِ (الۡيَاءِ)، وَالۡكَسۡرَةُ قَبۡلَهَا دَلِيلٌ عَلَيۡهَا. 

Allah taala berfirman, “وَلَمَّا يَأۡتِهِمۡ تَأۡوِيلُهُۥ (padahal belum datang kepada mereka penjelasannya).” (QS. Yunus: 39). يَأۡتِهِمۡ apa asalnya? يَأۡتِي dengan huruf ya. Sebagaimana firman Allah taala, “أَلَا يَوۡمَ يَأۡتِيهِمۡ لَيۡسَ مَصۡرُوفًا (lngatlah, di waktu azab itu datang kepada mereka tidaklah dapat dipalingkan).” (QS. Hud: 8). Tetapi ketika di-jazm menjadi “وَلَمَّا يَأۡتِهِمۡ”. Apa yang telah kita lakukan? Kita membuang huruf ilat dan membiarkan kasrah sebagai tanda terhadap huruf ya. Jadi kita katakan, “لَمَّا يَأۡتِهِمۡ”. Huruf لَمَّا adalah huruf nafi, jazm, dan qalb. يَأۡتِ adalah fiil mudhari’ yang di-jazm dengan لَمَّا. Tanda jazm-nya adalah hilangnya huruf ilat ya, sedangkan harakat kasrah pada huruf sebelumnya adalah tanda terhadapnya. 

الۡوَاوُ: مِثۡلُ: (يَدۡعُو) مُعۡتَلٌّ بِالۡوَاوِ، إِذَا جَزِمۡتَهُ احۡذِفِ الۡوَاوَ، وَتَبۡقَى الضَّمَّةُ، قَالَ اللهُ تَعَالَى: ﴿وَمَن يَدۡعُ مَعَ ٱللَّهِ إِلَـٰهًا ءَاخَرَ﴾ [المؤمنون: ١١٧]، وَقَالَ تَعَالَى: ﴿فَلَا تَدۡعُ مَعَ ٱللَّهِ إِلَـٰهًا ءَاخَرَ﴾ [الشعراء: ٢١٣]، (تَدۡعُ) حُذِفَتِ الۡوَاوُ؛ لِأَنَّهُ دَخَلَ عَلَيۡهَا جَازِمٌ، وَإِذَا دَخَلَ عَلَى الۡفِعۡلِ الۡمُضَارِعِ جَازِمٌ، وَهُوَ مُعۡتَلُّ الۡآخِرِ؛ حُذِفَ حَرۡفُ الۡعِلَّةِ، وَبَقِيَتِ الۡحَرَكَةُ قَبۡلَهُ دَلِيلًا عَلَيۡهِ. 

تَقُولُ: (يَغۡزُو) (فُلَانٌ يَغۡزُو) اجۡزِمۡهُ (فُلَانٌ لَمۡ يَغۡزُ) دُونَ وَاوٍ، وَالضَّمَّةُ تَبۡقَى دَلِيلًا عَلَى الۡوَاوِ. 

Huruf wawu. Contoh, “يَدۡعُو” adalah kata yang huruf terakhirnya sakit. Apabila engkau men-jazm-kannya, maka buanglah huruf wawu dan harakat damah tetap. Allah taala berfirman, “وَمَن يَدۡعُ مَعَ ٱللَّهِ إِلَـٰهًا ءَاخَرَ (Dan barang siapa menyembah tuhan yang lain di samping Allah).” (QS. Al-Mu`minun: 117). Allah taala berfirman, “فَلَا تَدۡعُ مَعَ ٱللَّهِ إِلَـٰهًا ءَاخَرَ (Maka janganlah kamu menyeru (menyembah) tuhan yang lain di samping Allah).” (QS. Asy-Syu’ara`: 213). تَدۡعُ dibuang huruf wawunya karena masuk huruf yang men-jazm-kan pada kata tersebut. Apabila ada huruf yang men-jazm masuk pada fiil mudhari’ yang huruf akhirnya sakit, maka huruf ilatnya dibuang dan harakat sebelumnya tetap sebagai tanda terhadapnya. 

Engkau katakan, “يَغۡزُو (berperang).” “فُلَانٌ يَغۡزُو” jazm-kan sehingga menjadi “فُلَانٌ لَمۡ يَغۡزُ” tanpa huruf wawu. Harakat damah tetap ada sebagai tanda terhadap wawu. 

إِذَنۡ عَرَفۡنَا الۡقَاعِدَةَ الۡآنَ: كُلُّ فِعۡلٍ مُضَارِعٍ مُعۡتَلِّ الۡآخِرِ: (بِأَلِفٍ، أَوۡ وَاوٍ، أَوۡ يَاءٍ) فَإِنَّهُ إِذَا جُزِمَ يَجِبُ حَذۡفُ حَرۡفِ الۡعِلَّةِ، وَيَبۡقَى مَا قَبۡلَهُ عَلَى مَا هُوَ عَلَيۡهِ، إِنۡ كَانَ الۡمَحۡذُوفُ الۡأَلِفَ يَبۡقَى مَفۡتُوحًا، وَإِذَا كَانَ مُعۡتَلًّا بِالۡوَاوِ يَبۡقَى مَضۡمُومًا، وَإِذَا كَانَ مُعۡتَلًّا بِالۡيَاءِ يَبۡقَى مَكۡسُورًا. 

Jadi, sekarang kita telah mengetahui kaidahnya. Setiap fiil mudhari’ yang huruf akhirnya adalah huruf ilat, yaitu alif, wawu, atau ya, maka ketika di-jazm wajib membuang huruf ilat dan membiarkan huruf sebelum huruf ilat seperti keadaan sebelumnya. Jika yang dibuang adalah huruf alif, maka tetap difatah. Apabila huruf ilat akhirnya dengan wawu, maka tetap didamah. Apabila huruf ilat akhirnya dengan ya, maka tetap dikasrah. 

تَدۡرِيبَاتٌ عَلَى الۡإِعۡرَابِ: 

Latihan-latihan i’rab:

قَالَ اللهُ تَعَالَى: ﴿وَلَمۡ يَخۡشَ إِلَّا ٱللَّهَ﴾ [التوبة: ١٨]. 

(لَمۡ): حَرۡفُ نَفۡيٍ وَجَزۡمٍ وَقَلۡبٍ. 

(يَخۡشَ): فِعۡلٌ مُضَارِعٌ مَجۡزُومٌ بِـ(لَمۡ) وَعَلَامَةُ جَزۡمِهِ حَذۡفُ الۡأَلِفِ، وَالۡفَتۡحَةُ قَبۡلَهَا دَلِيلٌ عَلَيۡهَا. 

Allah taala berfirman, “وَلَمۡ يَخۡشَ إِلَّا ٱللَّهَ (dan tidak takut kecuali kepada Allah).” (QS. At-Taubah: 18). 

لَمۡ adalah huruf nafi, jazm, dan qalb

يَخۡشَ adalah fiil mudhari’ yang di-jazm dengan لَمۡ. Tanda jazm-nya adalah dibuangnya huruf alif. Harakat fatah sebelumnya adalah tanda terhadapnya. 

(لَمۡ يَرۡضَ). 

(لَمۡ): حَرۡفُ نَفۡيٍ وَجَزۡمٍ وَقَلۡبٍ. 

(يَرۡضَ): فِعۡلٌ مُضَارِعٌ مَعۡتَلٌّ مَجۡزُومٌ بِـ(لَمۡ) وَعَلَامَةُ جَزۡمِهِ حَذۡفُ الۡأَلِفِ، وَالۡفَتۡحَةُ قَبۡلَهَا دَلِيلٌ عَلَيۡهَا. 

“لَمۡ يَرۡضَ (Dia tidak rida).”

لَمۡ adalah huruf nafi, jazm, dan qalb

يَرۡضَ adalah fiil mudhari’ yang huruf terakhirnya adalah huruf ilat yang di-jazm dengan لَمۡ. Tanda jazm-nya adalah dibuangnya huruf alif. Harakat fatah sebelumnya adalah tanda terhadapnya. 

قَالَ اللهُ تَعَالَى: ﴿فَلَا تَدۡعُ مَعَ ٱللَّهِ إِلَـٰهًا ءَاخَرَ﴾ [الشعراء: ٢١٣]. 

(لَا): نَاهِيَةٌ. 

(تَدۡعُ): فِعۡلٌ مُضَارِعٌ مَجۡزُومٌ بِـ(لَا النَّاهِيَةِ)، وَعَلَامَةُ جَزۡمِهِ حَذۡفُ الۡوَاوِ، وَالضَّمَّةُ قَبۡلَهَا دَلِيلٌ عَلَيۡهَا. 

Allah taala berfirman, “فَلَا تَدۡعُ مَعَ ٱللَّهِ إِلَـٰهًا ءَاخَرَ (Maka janganlah kamu menyeru (menyembah) tuhan yang lain di samping Allah).” (QS. Asy-Syu’ara`: 213). 

لَا berarti melarang. 

تَدۡعُ adalah fiil mudhari’ yang di-jazm dengan لَا nahiyah. Tanda jazm-nya adalah dibuangnya huruf wawu. Harakat damah sebelumnya adalah tanda terhadapnya. 

(لَمۡ يَدۡعُ). 

(لَمۡ): حَرۡفُ نَفۡيٍ وَجَزۡمٍ وَقَلۡبٍ. 

(يَدۡعُ): فِعۡلٌ مُضَارِعٌ مَجۡزُومٌ بِـ(لَمۡ) وَعَلَامَةُ جَزۡمِهِ حَذۡفُ الۡوَاوِ وَالضَّمَّةُ قَبۡلَهَا دَلِيلٌ عَلَيۡهَا. 

“لَمۡ يَدۡعُ”. 

لَمۡ adalah huruf nafi, jazm, dan qalb

يَدۡعُ adalah fiil mudhari’ yang di-jazm dengan لَمۡ. Tanda jazm-nya adalah dibuangnya huruf wawu. Harakat damah sebelum huruf wawu adalah tanda terhadapnya. 

قَالَ اللهُ تَعَالَى: ﴿كَلَّا لَمَّا يَقۡضِ مَآ أَمَرَهُۥ﴾ [عبس: ٢٣]. 

(لَمَّا): حَرۡفُ نَفۡيٍ وَجَزۡمٍ وَقَلۡبٍ. 

(يَقۡضِ): فِعۡلٌ مُضَارِعٌ مَجۡزُومٌ بِـ(لَمَّا) وَعَلَامَةُ جَزۡمِهِ حَذۡفُ الۡيَاءِ، وَالۡكَسۡرَةُ قَبۡلَهَا دَلِيلٌ عَلَيۡهَا. 

Allah taala berfirman, “كَلَّا لَمَّا يَقۡضِ مَآ أَمَرَهُۥ (Sekali-kali jangan; manusia itu belum melaksanakan apa yang diperintahkan Allah kepadanya).” (QS. ‘Abasa: 23). 

لَمَّا adalah huruf nafi, jazm, dan qalb

يَقۡضِ adalah fiil mudhari’ yang di-jazm dengan لَمَّا. Tanda jazm-nya adalah dibuangnya huruf ya. Harakat kasrah sebelum huruf ya adalah sebagai tanda terhadapnya 

(لَمۡ يَقۡضِ). 

(لَمۡ): حَرۡفُ نَفۡيٍ وَجَزۡمٍ وَقَلۡبٍ. 

(يَقۡضِ): فِعۡلٌ مُضَارِعٌ مَجۡزُومٌ بِـ(لَمۡ) وَعَلَامَةُ جَزۡمِهِ حَذۡفُ الۡيَاءِ، وَالۡكَسۡرَةُ قَبۡلَهَا دَلِيلٌ عَلَيۡهَا. 

“لَمۡ يَقۡضِ”. 

لَمۡ adalah huruf nafi, jazm, dan qalb

يَقۡضِ adalah fiil mudhari’ yang di-jazm dengan لَمۡ. Tanda jazm-nya adalah dibuangnya huruf ya. Harakat kasrah sebelum huruf ya adalah sebagai tanda terhadapnya.

هَٰذَا حَكۡمُ إِعۡرَابِ الۡمُعۡتَلِّ بِأَحَدِ حُرُوفِ الۡعِلَّةِ. 

Ini adalah hukum i’rab fiil mudhari’ mu’tall dengan salah satu huruf ilat.

Syarh Al-Ajurrumiyyah - Tanda Jazm: Sukun

مَوۡضِعُ السُّكُونِ: 

Tempat sukun: 

قَوۡلُهُ: (فَأَمَّا السُّكُونُ فَيَكُونُ عَلَامَةً لِلۡجَزۡمِ فِي الۡفِعۡلِ الۡمُضَارِعِ الصَّحِيحِ الۡآخِرِ). 

وَقَوۡلُهُ: (فِي الۡفِعۡلِ) خَرَجَ بِهِ الۡاسۡمُ. (الۡمُضَارِعِ): خَرَجَ بِهِ الۡأَمۡرُ وَالۡمَاضِي. (الصَّحِيحِ الۡآخِرِ) خَرَجَ بِهِ: الۡمُعۡتَلُّ الۡآخِرِ؛ لِأَنَّهُ سَيَأۡتِي حُكۡمُهُ. لَكِنۡ لَا بُدَّ أَنۡ نُضِيفَ: الۡفِعۡلَ الۡمُضَارِعَ غَيۡرَ الۡمَبۡنِيِّ (الصَّحِيحَ الۡآخِرَ). 

فَلَوۡ قُلۡتَ: (لَا يَقُومَنَّ زَيۡدٌ) (لَا): نَاهِيَةٌ. (يَقُومَنَّ): فِعۡلٌ مُضَارِعٌ، وَلَمۡ يُجۡزَمۡ، مَعَ أَنَّ (لَا) النَّاهِيَةَ تَجۡزِمُ، لِأَنَّهُ مَبۡنِيٌّ. 

Ucapan mualif, “Adapun sukun, menjadi tanda jazm pada fiil mudhari’ yang huruf terakhirnya sahih.” 

Ucapan beliau, “Pada fiil” berarti isim tidak termasuk. “Mudhari’” berarti fiil amr dan madhi tidak termasuk. “Yang huruf terakhirnya sahih” berarti yang huruf terakhirnya sakit tidak termasuk, karena akan datang aturannya. Tetapi kita harus tambahkan: fiil mudhari’ yang huruf terakhirnya sahih yang tidak mabni

Andai engkau katakan, “لَا يَقُومَنَّ زَيۡدٌ (Zaid benar-benar tidak berdiri).” لَا nahiyah (larangan). يَقُومَنَّ adalah fiil mudhari’ namun tidak di-jazm padahal لَا nahiyah sebenarnya men-jazm-kan fiil mudhari’. Hal ini karena kata يَقُومَنَّ mabni

إِذَنۡ لَا بُدَّ مِنَ الۡإِضَافَةِ فِي الۡفِعۡلِ الۡمُضَارِعِ الصَّحِيحِ الۡآخِرِ غَيۡرِ الۡمَبۡنِيِّ. 

مِثَالُهُ أَنۡ تَقُولَ: (لَمۡ يَقُمۡ زَيۡدٌ) (يَقُمۡ): فِعۡلٌ مُضَارِعٌ صَحِيحُ الۡآخِرِ؛ وَلِهَٰذَا جُزِمَ بِالسُّكُونِ. 

Jadi harus dilengkapi pada fiil mudhari’ yang huruf terakhirnya sahih dan tidak mabni

Contohnya engkau katakan, “لَمۡ يَقُمۡ زَيۡدٌ (Zaid tidak berdiri).” يَقُمۡ adalah fiil mudhari’ yang huruf terakhirnya sahih, oleh karena itu di-jazm menggunakan sukun. 

قَالَ اللهُ تَعَالَى: ﴿أَلَمۡ يَعۡلَم بِأَنَّ ٱللَّهَ يَرَىٰ﴾ [العلق: ١٤]. 

(يَعۡلَمۡ): فِعۡلٌ مُضَارِعٌ صَحِيحُ الۡآخِرِ غَيۡرُ مَبۡنِيٍّ؛ وَلِهَٰذَا جُزِمَ بِالسُّكُونِ. 

Allah taala berfirman, “أَلَمۡ يَعۡلَم بِأَنَّ ٱللَّهَ يَرَىٰ (Tidaklah dia mengetahui bahwa sesungguhnya Allah melihat segala perbuatannya?).” (QS. Al-‘Alaq: 14). 

يَعۡلَمۡ adalah fiil mudhari’ yang huruf terakhirnya sahih dan bukan mabni, oleh karena ini kata ini di-jazm menggunakan sukun. 

قَالَ اللهُ تَعَالَى: ﴿إِذۡ قَالَ لَهُۥ قَوۡمُهُۥ لَا تَفۡرَحۡ﴾ [القصص: ٧٦]. 

(تَفۡرَحۡ): مَجۡزُومٌ بِالسُّكُونِ؛ لِأَنَّهُ فِعۡلٌ مُضَارِعٌ صَحِيحُ الۡآخِرِ غَيۡرُ مَبۡنِيٍّ. 

Allah taala berfirman, “إِذۡ قَالَ لَهُۥ قَوۡمُهُۥ لَا تَفۡرَحۡ ((Ingatlah) ketika kaumnya berkata kepadanya: Janganlah kamu terlalu bangga).” (QS. Al-Qashash: 76). 

تَفۡرَحۡ di-jazm dengan sukun karena merupakan fiil mudhari’ yang huruf akhirnya sahih dan bukan mabni

قَالَ اللهُ تَعَالَى: ﴿وَلَا تَحۡسَبَنَّ ٱللَّهَ غَـٰفِلًا﴾ [إبراهيم: ٤٢]. 

(لَا): نَاهِيَةٌ. 

(تَحۡسَبَنَّ): فِعۡلٌ مُضَارِعٌ لَكِنۡ لَمۡ يُجۡزَمۡ؛ لِأَنَّهُ مَبۡنِيٌّ، وَإِنَّمَا كَانَ مَبۡنِيًّا لِاتِّصَالِهِ بِنُونِ التَّوۡكِيدِ. 

Allah taala berfirman, “وَلَا تَحۡسَبَنَّ ٱللَّهَ غَـٰفِلًا (Dan janganlah sekali-kali kamu (Muhammad) mengira, bahwa Allah lalai).” (QS. Ibrahim: 42). 

لَا adalah nahiyah/larangan. 

تَحۡسَبَنَّ adalah fiil mudhari’ tetapi tidak di-jazm karena kata tersebut mabni. Kata tersebut mabni karena bersambung dengan nun taukid

قَالَ اللهُ تَعَالَى: ﴿وَلَمۡ يَكُن لَّهُۥ كُفُوًا أَحَدٌۢ﴾ [الإخلاص: ٤]، (يَكُنۡ) مَجۡزُومٌ بِالسُّكُونِ، لِأَنَّهُ فِعۡلٌ مُضَارِعٌ صَحِيحُ الۡآخِرِ غَيۡرُ مَبۡنِيٍّ. 

Allah taala berfirman, “وَلَمۡ يَكُن لَّهُۥ كُفُوًا أَحَدٌۢ (dan tidak ada seorangpun yang setara dengan Dia).” (QS. Al-Ikhlash: 4). يَكُنۡ di-jazm dengan sukun karena merupakan fiil mudhari’ yang huruf terakhirnya sahih dan bukan mabni

(لَمۡ يَقُمۡ). 

(لَمۡ): حَرۡفُ نَفۡيٍ وَجَزۡمٍ وَقَلۡبٍ. 

(يَقُمۡ): فِعۡلٌ مُضَارِعٌ مَجۡزُومٌ بِـ(لَمۡ) وَعَلَامَةُ جَزۡمِهِ السُّكُونُ. 

“لَمۡ يَقُمۡ (Dia tidak berdiri).” 

لَمۡ adalah huruf nafi, jazm, dan qalb

يَقُمۡ adalah fiil mudhari’ yang di-jazm dengan لَمۡ. Tanda jazm-nya adalah sukun. 

إِذَنۡ، مَتَى كَانَ الۡفِعۡلُ الۡمُضَارِعُ مَجۡزُومًا، وَهُوَ صَحِيحُ الۡآخِرِ غَيۡرُ مَبۡنِيٍّ، وَجَبَ أَنۡ نُسَكِّنَهُ، فَنَقُولُ: (لَمۡ يَكُنۡ)، (لَمۡ يَضۡرِبۡ)، (لَمۡ يَحۡسَبۡ) وَالۡأَمۡثِلَةُ كَثِيرَةٌ جَدًّا. 

Jadi kapan saja fiil mudhari’ di-jazm dalam keadaan huruf akhirnya sahih dan tidak mabni, maka harus kita sukun. Sehingga kita katakan, “لَمۡ يَكُنۡ”, “لَمۡ يَضۡرِبۡ”, “لَمۡ يَحۡسَبۡ”. Dan contoh-contoh dalam bab ini sangat banyak.

Siibawaih, Pakar Nahwu dari Bashrah

Nabi kita diutus dari bangsa Arab. Kitab suci kita diturunkan dengan bahasa Arab. Bahasa penduduk surga adalah bahasa Arab. Buku-buku para ulama semuanya berbahasa Arab. Bangsa Arab adalah bangsa yang paling mulia. Bahasa mereka adalah bahasa paling utama. 

Adalah kewajiban seorang mukmin tanpa terkecuali untuk mempelajari Al Kitab dan As Sunnah. Bagi orang Arab mungkin tidak terlalu sulit untuk mempelajarinya, mengingat bahasa keduanya adalah bahasa mereka sendiri. 

Adapun mereka yang bukan Arab, untuk bisa mempelajari Al Kitab dan As Sunnah bukan hal yang gampang. Maka wajib bagi mereka untuk mempelajari tata bahasa Arab yang benar sesuai dengan kaidah-kaidah yang telah dibakukan. 

Kewajiban mempelajari bahasa Arab adalah kewajiban yang bersifat umum untuk semua pihak. Karena dengan mempelajarinya kita bisa memahami dengan baik maksud dari Al Kitab dan As Sunnah serta memahami penjelasan dari ulama-ulama Islam. 

Bahasa Arab sendiri terdiri dari rangkaian ilmu yang sangat banyak. Sesuai dengan tujuan masing-masing. Di antara komponen paling penting dalam ilmu bahasa Arab adalah ilmu nahwu. 

Nahwu, ilmu yang sangat penting. Ilmu yang sangat dibutuhkan. Sebagian ulama kita pernah berkata, “Ilmu nahwu bagaikan baju yang memiliki tutup kepala, bila seseorang tidak memilikinya layaknya baju tak bertutup kepala.” 

Ilmu nahwu sudah dikenal sejak zaman terdahulu. Meskipun belum dibukukan dalam bentuk buku-buku yang menjelaskan kaidah-kaidah tata bahasa Arab, namun mereka sudah memahami bagaimanakah tata bahasa yang benar. 

Ilmu nahwu itu sendiri dibukukan ketika Islam semakin meluas dan banyak orang Ajam (non Arab) yang masuk Islam. Maka dibutuhkan sekali kaidah-kaidah bahasa Arab agar mereka bisa memahami Islam lebih dalam. 

Terlebih lagi ketika banyak orang yang mulai salah dalam berbahasa Arab dan memahaminya. Maka para ulama di masa itu dengan bimbingan para shahabat terpanggil untuk membukukan kaidah-kaidah dalam bahasa Arab. 

Akhirnya dengan izin Allah ilmu ini semakin dikenal dan memiliki perkembangan yang sangat cepat. Hingga tersohor di seluruh antero dunia, dari masa ke masa. Tidak terkecuali negeri kita yang tercinta, Indonesia. 

Di Indonesia sendiri ilmu ini sudah tidak asing lagi. Banyak kalangan yang mulai tertarik mempelajarinya. Mulai dari jenjang pendidikan dasar di beberapa sekolah, ilmu ini sudah mulai dikenalkan dan diajarkan. 

Berbicara tentang ilmu yang satu ini, pasti para pencintanya sangat mengenal sosok seorang tokoh yang sangat legendaris. Nama dan keilmuannya sudah tidak asing di kalangan para penuntut ilmu, terlebih para pakar bahasa Arab. 

Siibawaih, ya itulah julukan tokoh tersebut. Julukan ini bahkan lebih dikenal di kalangan orang banyak melebihi nama aslinya. Yuk mengenal lebih dalam siapakah beliau? 

Nama asli beliau adalah ‘Amr bin ‘Utsman bin Qunbur Al Farisy Al Bashry Abu Bisyr rahimahullah. Beliau dijuluki oleh Imam Dzahabi rahimahullah dengan imam nahwu dan hujjahnya orang Arab. Julukan Siibawaih ini melekat pada beliau karena aroma apel yang sangat khas dari beliau. 

Ada yang mengatakan beliau dijuluki dengannya karena kedua tulang pipinya menonjol seperti apel. Di samping keilmuan beliau juga dikenal dengan ketampanan dan kebersihan penampilannya. 

Berkata Al Aisyi, “Kami pernah bermajelis dengan Siibawaih di masjid. Beliau adalah pemuda yang tampan, bersih, dan rapi.” Di awal menuntut ilmu, beliau fokus mengambil bidang fikih dan hadis selama beberapa waktu. 

Setelah itu beliau fokus mengambil ilmu nahwu, beliau berguru kepada Al Khalil bin Ahmad pakar nahwu di zaman itu. Siibawaih meraih posisi yang sangat tinggi dalam bidang ilmu nahwu. 

Ibnu Nathaah rahimahullah berkata, “Aku pernah duduk bersama Al Khalil bin Ahmad. Tidak lama datanglah Siibawaih. Berkata Al Khalil ketika melihat kedatangan beliau, ‘Selamat datang wahai teman duduk yang tidak membosankan.” 

Berkata Abu Umar Al Makhzumi (beliau banyak bermajelis dengan Al Khalil bin Ahmad), “Aku tidak pernah mendengar Al Khalil mengucapkan ucapan tadi kepada siapapun kecuali kepada Siibawaih.” 

Beliau memiliki kitab yang membahas seputar kaidah-kaidah nahwu. Bahkan kitab beliau adalah kitab yang paling bagus dalam mengupas ilmu ini. Banyak para ulama yang memuji kitab beliau. 

Mu’awiyah bin Bakar Al Aliimi mengatakan, “Aku melihat Siibawaih, dia sangat muda. Aku mendengar pada masa itu, dia adalah murid Al Khalil bin Ahmad yang paling menonjol. Aku mendengarnya berbicara dan berdialog seputar ilmu nahwu. Lisan beliau sedikit gagap. Aku melihat karyanya, ternyata karya beliau lebih hebat dari lisannya.” 

Al Jaahidh berkata, “Aku pernah ingin menemui Muhammad bin Abdil Malik Az Zayyat menteri kerajaan Al Mu’tashim. Aku berpikir hadiah apa yang cocok untuknya. Tidaklah aku mendapati sesuatu yang lebih istimewa daripada kitab karya Siibawaih.” 

Ketika aku sampai di kediamannya. Aku berkata kepadanya, “Aku tidak mendapati hadiah yang cocok untukmu selain kitab ini. Aku membelinya di Maktabah Al Farra’. Menteri inipun menjawab, ‘Demi Allah tidaklah ada hadiah darimu yang lebih aku sukai daripada kitab ini.” 

Di antara kisah yang menarik dari beliau, bangsa jin pun mengakui bagaimana keilmuan beliau dalam bidang nahwu. Abul Hasan bin Kaisaan pernah menyampaikan, “Suatu malam aku begadang untuk membahas sesuatu. Tiba-tiba aku tertidur dan bermimpi. Aku melihat dalam mimpiku sekelompok jin sedang muraja’ah (belajar) fikih, hadis, hisab, nahwu, dan sya’ir. Aku pun bertanya kepada mereka, “Apakah kalian punya ulama?” Mereka menjawab, “Ya!” Aku pun bertanya lagi, “Kalian mengikuti mazhab siapa dalam bidang nahwu?” Mereka menjawab, “Kami ikut mazhab Siibawaih.” 

Di antara kisah yang sangat terkenal tentang beliau adalah perdebatan antara beliau dan Imam Kisaai. Keduanya adalah pakar nahwu di masa itu. Suatu hari beliau melakukan perjalanan dari Bashrah menuju Baghdad. 

Ketika itu Imam Kisaai mengajari Al Amiin putra Harun Ar Rasyid rahimahullah. Kedua imam ini pun dipertemukan dan terjadilah perdebatan panjang antara keduanya soal permisalan orang Arab tentang lebah dan kumbang besar. 

Imam Kisaai salah dalam membawakan permisalan tersebut dan dikoreksi oleh Imam Siibawaih. Namun Kisaai tidak menerima. Keduanya pun sepakat memanggil seorang Arab (pedalaman) yang bahasanya masih murni. 

Ternyata orang Arab ini membenarkan Siibawaih. Namun, Al Amiin, putra Harun Ar Rasyid membela Kisaai karena dia adalah gurunya. Setelah tahu yang benar adalah Siibawaih, dia meminta orang Arab tadi untuk membela Kisaai. 

Tapi orang Arab pedalaman ini menolak dan mengatakan bahwa lisanku tidak bisa mengucapkan apa yang diucapkan oleh Kisaai. Orang-orang pun membujuknya. Dan mereka sepakat memanggil seseorang untuk membacakan ucapan Siibawaih dan Kisaai kemudian orang ini bertanya kepada orang Arab pedalaman tadi, “Mana yang kamu pilih? Ucapan Siibawaih atau Kisaai?” 

Orang-orang pun meminta agar Arab pedalaman ini mengatakan, “Aku memilih ucapan Kisaai.” Ternyata orang Arab pedalaman ini menyetujuinya. Maka diadakan pertemuan besar. Dua imam di atas diundang dan diundang pula para pakar ilmu nahwu, tidak ketinggalan Arab pedalaman tadi juga diundang. Kemudian permisalan orang Arab pedalaman tentang kumbang besar dan lebah diucapkan sesuai ucapan Siibawaih dan Ucapan Kisaai. Kemudian orang Arab pedalaman tadi dimintai pendapat. Dia pun berkata, “Yang benar adalah ucapan Kisaai, seperti itulah ucapan orang Arab yang asli.” 

Melihat kenyataan ini, Siibawaih sadar bila mereka sekongkol untuk menjatuhkan dirinya dan mereka fanatik dengan Kisaai. Beliaupun memutuskan untuk pergi meninggalkan Kota Baghdad dalam keadaan sangat sedih atas kejadian tersebut. 

Beliau melakuan perjalanan menuju Pesia, namun beliau meninggal di sebuah desa bernama Al Baidhaa’ yang berada di daerah Syiiraaz. Beliau meninggal di usia sekitar empat puluh tahun, semoga Allah merahmati beliau. 

[Disadur dari kitab Siyar A’laam Nubala, Wafayaatul A’yaan, dan Taarikh Baghdad]. 

Sumber: Majalah Qudwah edisi 68 vol.06 1440 H rubrik Ulama. Pemateri: Al Ustadz Abu Amr As Sidawi.

Syarh Al-Ajurrumiyyah - Kapan Isim Ghairu Munsharif Menjadi Munsharif?

وَاعۡلَمۡ أَنَّ الۡاسۡمَ الَّذِي لَا يَنۡصَرِفُ إِذَا أُضِيفَ، أَوِ اقۡتُرِنَتۡ بِهِ (أل) صَارَ مُنۡصَرِفًا. 

يَقُولُ ابۡنُ مَالِكٍ –رَحِمَهُ اللهُ-: 

وَجُرَّ بِالۡفَتۡحَةِ مَا لَا يَنۡصَرِفۡ مَا لَمۡ يُضَفۡ أَوۡ يَكُ بَعۡدَ (أل) رَدِفۡ 

فَإِنۡ أُضِيفَ جُرَّ بِالۡكَسۡرَةِ، وَإِنۡ تَحَلَّى بِـ(أل) جُرَّ بِالۡكَسۡرَةِ. 

Ketahuilah isim yang ghairu munsharif apabila di-idhafah-kan atau didahului oleh أل, maka menjadi munsharif

Ibnu Malik rahimahullah berkata, “Isim yang tidak ditanwin di-jarr menggunakan harakat fatah, selama tidak di-idhafah-kan atau terletak setelah أل.” 

Jika di-idhafah, maka di-jarr menggunakan harakat kasrah, dan apabila didahului oleh أل, maka di-jarr menggunakan harakat kasrah pula. 

فَتَقُولُ: (دَخَلۡتُ إِلَى مَسَاجِدِكُمۡ) لِمَاذَا قُلۡنَا: (مَسَاجِدِكُمۡ) وَلَمۡ نَقُلۡ: (مَسَاجِدَكُمۡ)؟ لِأَنَّهُ أُضِيفَ، وَإِذَا أُضِيفَ، وَجَبَ أَنۡ يُجَرَّ بِالۡكَسۡرَةِ. 

Engkau katakan, “دَخَلۡتُ إِلَى مَسَاجِدِكُمۡ (Aku masuk ke masjid-masjid kalian).” Mengapa kita katakan “مَسَاجِدِكُمۡ” dan tidak kita katakan, “مَسَاجِدَكُمۡ”? Karena isim tersebut di-idhafah-kan. Dan apabila di-idhafah-kan, maka wajib di-jarr menggunakan harakat kasrah. 

وَتَقُولُ: (اسۡتَضَأۡتُ بِمَصَابِيحِكُمۡ) لِمَاذَا؟ لِأَنَّهُ أُضِيفَ. 

Engkau katakan, “اسۡتَضَأۡتُ بِمَصَابِيحِكُمۡ (Aku mengambil cahaya dengan pelita-pelita kalian).” Mengapa? Karena di-idhafah-kan. 

وَتَقُولُ: (خَطَبۡتُ عَلَى الۡمَنَابِرِ)، (الۡمَنَابِرِ) مَجۡرُورٌ بِالۡكَسۡرَةِ مَعَ أَنَّهُ عَلَى صِيغَةِ مُنۡتَهَى الۡجُمُوعِ؛ لِدُخُولِ (أل) عَلَيۡهِ. 

Engkau juga berkata, “خَطَبۡتُ عَلَى الۡمَنَابِرِ (Aku berkhotbah di atas mimbar-mimbar). الۡمَنَابِرِ di-jarr menggunakan harakat kasrah padahal berbentuk shighah muntaha al-jumu’ karena diawali oleh أل. 

وَقَالَ اللهُ تَعَالَى: ﴿وَلَا تُبَـٰشِرُوهُنَّ وَأَنتُمۡ عَـٰكِفُونَ فِى ٱلۡمَسَـٰجِدِ﴾ [البقرة: ١٨٧]، (الۡمَسَاجِدِ) جُرَّتۡ بِالۡكَسۡرَةِ؛ لِأَنَّهَا دَخَلَتۡ عَلَيۡهَا (ألۡ). 

Allah taala berfirman, “وَلَا تُبَـٰشِرُوهُنَّ وَأَنتُمۡ عَـٰكِفُونَ فِى ٱلۡمَسَـٰجِدِ (Janganlah kalian menggauli mereka, sementara kalian sedang iktikaf di dalam masjid-masjid).” (QS. Al-Baqarah: 187). الۡمَسَاجِدِ di-jarr menggunakan harakat kasrah karena diawali oleh أل. 

وَتَقُولُ: (أُنۡزِلۡتُ ضَيۡفًا عَلَى أَفۡضَلِكُمۡ)، (أَفۡضَلِكُمۡ) مَجۡرُورَةٌ بِالۡكَسۡرَةِ لِأَنَّهَا مُضَافَةٌ، وَتَقُولُ: (نَزَلۡتُ عَلَى الۡأَفۡضَلِ مِنَ الۡجَمَاعَةِ)، (الۡأَفۡضَلِ) جُرَّ بِالۡكَسۡرَةِ لِأَنَّهُ دَخَلَتۡ عَلَيۡهِ (ألۡ). 

Engkau mengatakan, “أُنۡزِلۡتُ ضَيۡفًا عَلَى أَفۡضَلِكُمۡ (Aku menyinggahkan seorang tamu kepada orang yang paling mulia di antara kalian).” أَفۡضَلِكُمۡ di-jarr menggunakan harakat kasrah karena di-idhafah-kan. Engkau juga berkata, “نَزَلۡتُ عَلَى الۡأَفۡضَلِ مِنَ الۡجَمَاعَةِ (Aku singgah di tempat orang yang paling mulia di antara kumpulan orang-orang itu).” الۡأَفۡضَلِ di-jarr menggunakan harakat kasrah karena dimasuki أل. 

(صَلَيۡتُ فِي مَسَاجِدِ عُنَيۡزَةَ). 

(فِي): حَرۡفُ جَرٍّ. 

(مَسَاجِدِ): اسۡمٌ مَجۡرُورٌ بِـ(فِي) وَعَلَامَةُ جَرِّهِ الۡكَسۡرَةُ الظَّاهِرَةُ، وَجُرَّ بِالۡكَسۡرَةِ وَهُوَ صِيغَةُ مُنۡتَهَى الۡجُمُوعِ؟ لِأَنَّهُ مُضَافٌ. 

(عُنَيۡزَةَ): مُضَافٌ إِلَيۡهِ. 

“صَلَيۡتُ فِي مَسَاجِدِ عُنَيۡزَةَ (Aku telah salat di masjid-masjid ‘Unaizah).” 

فِي adalah huruf jarr

مَسَاجِدِ adalah isim yang di-jarr dengan فِي. Tanda jarr-nya adalah harakat kasrah yang tampak. Mengapa di-jarr dengan kasrah padahal berbentuk shighah muntaha al-jumu’? Karena kata ini di-idhafah

عُنَيۡزَةَ adalah mudhaf ilaih

(خَطَبۡتُ عَلَى الۡمَنَابِرِ). 

(عَلَى): حَرۡفُ جَرٍّ. 

(الۡمَنَابِرِ): اسۡمٌ مَجۡرُورٌ بِـ(عَلَى) وَعَلَامَةُ جَرِّهِ الۡكَسۡرَةُ. 

وَإِنَّمَا صُرِفَ وَهُوَ صِيغَةُ مُنۡتَهَى الۡجُمُوعِ؟ لِأَنَّهُ دَخَلَتۡ عَلَيۡهِ (ألۡ). 

“خَطَبۡتُ عَلَى الۡمَنَابِرِ (Aku telah berkhotbah di atas mimbar-mimbar).” 

عَلَى adalah huruf jarr

الۡمَنَابِرِ adalah isim yang di-jarr dengan عَلَى. Tanda jarr-nya adalah harakat kasrah. 

Mengapa ditanwin padahal berbentuk shighah muntaha al-jumu’? Karena dimasuki أل. 

قَالَ تَعَالَى: ﴿كَمِشۡكَو‌ٰةٍ فِيهَا مِصۡبَاحٌ ۖ ٱلۡمِصۡبَاحُ فِى زُجَاجَةٍ﴾ [النور: ٣٥]. 

(فِيهَا): جَارٌّ وَمَجۡرُورٌ فِي مَحَلِّ رَفۡعٍ خَبَرٌ مُقَدَّمٌ. 

(مِصۡبَاحٌ): مُبۡتَدَأٌ مُؤَخَّرٌ مَرۡفُوعٌ وَعَلَامَةُ رَفۡعِهِ الضَّمَّةُ، وَصُرِفَ لِأَنَّهُ جَاءَ عَلَى صِيغَةِ الۡمُفۡرَدِ، وَلَيۡسَ عَلَى صِيغَةِ مُنۡتَهَى الۡجُمُوعِ. 

(الۡمِصۡبَاحُ): مُبۡتَدَأٌ مَرۡفُوعٌ وَعَلَامَةُ رَفۡعِهِ الضَّمَّةُ الظَّاهِرَةُ. 

(فِي): حَرۡفُ جَرٍّ. 

(زُجَاجَةٍ): اسۡمٌ مَجۡرُورٌ بِـ(فِي) وَعَلَامَةُ جَرِّهِ الۡكَسۡرَةُ الظَّاهِرَةُ، وَالۡجَارُّ وَالۡمَجۡرُورُ فِي مَحَلِّ رَفۡعٍ خَبَرٌ، وَجُرَّتۡ كَلِمَةُ (زُجَاجَة) بِالۡكَسۡرَةِ لِأَنَّهَا لَيۡسَتۡ عَلَمًا. 

Allah taala berfirman, “كَمِشۡكَو‌ٰةٍ فِيهَا مِصۡبَاحٌ ۖ ٱلۡمِصۡبَاحُ فِى زُجَاجَةٍ (Seperti sebuah lubang yang tak tembus, yang di dalamnya ada pelita besar. Pelita itu di dalam kaca).” (QS. An-Nur: 35). 

فِيهَا adalah jarr dan majrur dalam keadaan rafa’ sebagai khabar yang dikedepankan. 

مِصۡبَاحٌ adalah mubtada` yang diakhirkan di-rafa’. Tanda rafa’-nya adalah harakat damah. Kata ini ditanwin karena berbentuk tunggal dan bukan dalam bentuk shighah muntaha al-jumu’

الۡمِصۡبَاحُ adalah mubtada` yang di-rafa’. Tanda rafa’-nya adalah harakat damah yang tampak. 

فِي adalah huruf jarr

زُجَاجَةٍ adalah isim yang di-jarr dengan فِي. Tanda jarr-nya adalah harakat kasrah yang tampak. Jarr dan majrur dalam keadaan rafa’ sebagai khabar. Kata زُجَاجَة di-jarr menggunakan harakat kasrah karena bukan merupakan nama orang.

Menjual Dunia Menyumbang Nyawa

Seorang pemuda yang hidup dengan gemerlap dan kemewahan dunia, berlimpah harta, bersama keluarga terhormat dan terpandang. Namun rela meninggalkan semua itu demi cahaya iman yang telah terpatri dalam lubuk hati. Seirama dengan denyut nadi dan merasuk ke seluruh jajaran darahnya.

Dialah Mush’ab bin Umair bin Hisyam bin Abdi Manaf radhiyallahu ‘anhu. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam memanggilnya Mush’ab Al Khair. Pemuda harapan dan kebanggaan kaum Quraisy, dikenal sering berpakaian dan berminyak wangi yang jarang ditemukan di Jaziratul Arab.

Islam telah mengubah gaya hidupnya. Cahaya Islam yang Allah anugerahkan mampu menjadikannya rida secara sempurna dan bahagia di bawah bimbingan ilahi, bersabar di atas kemiskinan dan kesulitan hidup. Bahkan saat meninggalnya, ia tidak memiliki kain kafan yang cukup untuk menutupi jasadnya.

Suatu saat didatangkan makanan kepada Abdurrahman bin Auf radhiyallahu ‘anhu, namun beliau malah menangis. Ditanyakan kepadanya, “Apa gerangan yang membuat engkau menangis?” “Telah meninggal Mush’ab bin Umair, dan dia lebih baik dariku, tetapi tidak memiliki kain kafan yang mencukupinya. Apabila ditutupkan ke wajahnya, maka kakinya terbuka. Apabila kakinya ditutup maka wajahnya terbuka. Aku khawatir kenikmatan ini telah disegerakan untukku di dunia.”

Khabbab bin Al Art mengatakan, “Kami telah berhijrah dan kami berharap pahala dari Allah. Di antara kami ada yang telah meninggal sebelum menikmati hasil perjuangan ini (di dunia). Di antaranya adalah Mush’ab bin Umair. Dia gugur di Perang Uhud dan kami tidak mendapati sesuatu untuk mengafaninya kecuali kain wol (kecil), yaitu jika kami menutup kepalanya kedua kakinya terbuka dan jika kami menutup kedua kakinya kepalanya terbuka. Kemudian Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam memerintahkan untuk menutup kepalanya dan menutup kedua kakinya dengan idzkhir (sejenis rumput) dan di antara kami ada yang menikmati hasil perjuangan ini (di dunia).”

Suatu saat Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam melihat Mush’ab memakai pakaian dari kulit domba, kemudian beliau berkata, “Lihatlah oleh kalian pemuda ini, sungguh Allah telah melimpahkan cahaya iman pada sanubarinya. Sungguh dahulu aku menyaksikan kehidupannya bersama orang tuanya dengan menikmati makanan dan minuman yang paling lezat. Aku juga pernah melihatnya memakai jubah mahal yang dibeli dua ratus dirham, kemudian telah memanggilnya rasa cinta kepada Allah dan Rasul-Nya, maka keadaannya (berubah drastis) seperti yang telah kalian lihat.”

Sa’ad bin Abi Waqqash radhiyallahu ‘anhu berkisah, “Dahulu kami (di awal Islam) dalam keadaan kesulitan hidup di Mekkah. Maka ketika menimpa kami ujian (kemiskinan) kami menyadari risiko perjuangan dan kami pun bersabar. Mush’ab bin Umair dahulu adalah orang yang paling mewah di Mekkah, menikmati makanan yang paling lezat, berpakaian dengan pakaian terbaik bersama orang tuanya. Sungguh saat ini aku menyaksikannya dalam keadaan miskin kekurangan segalanya. Sungguh aku melihat kulitnya menjadi kasar seperti kulit ular, sampai di antara kami merasa iba dan menghiburnya. Kemudian Allah memuliakannya dengan gugur di Perang Uhud.”

Ali bin Abi Thalib radhiyallahu ‘anhu pernah mengatakan, “Ketika kami duduk bersama Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam di masjid, datanglah Mush’ab bin Umair mengenakan jubah dengan beberapa tambalan. Padahal dahulu dia adalah pemuda yang paling mewah dan bahagia. Ketika Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam melihatnya beliau teringat kenikmatan dan kemewahan yang telah dia rasakan dahulu, membandingkan keadaannya yang sekarang. Maka berlinang air mata beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam dan berkata, “Kalian sekarang apakah merasa lebih baik atau (ketika) kalian dihidangkan senampan makanan dengan roti dan daging?” Mereka menjawab, “Kami sekarang merasakan lebih baik, cukup bagi kami harta (yang sedikit) dan kami bisa memaksimalkan ibadah kepada Allah.” Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam berkata, “Bahkan kalian saat ini lebih baik daripada masa yang lalu.

Berkata Ibnu Sa’ad, “Adalah Mush’ab bin Umair seorang pemuda Mekkah yang tampan dan mewah. Kedua orang tuanya sangat mencintai dan menyayanginya. Ibunya adalah orang kaya raya, memberikan pakaian terbaik dan yang paling lembut. Dan dia juga orang yang paling wangi di Mekkah, biasa memakai sandal Hadramaut. Kemudian sampai kepadanya bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam menyeru kepada Islam di rumah Al Arqam. Dia pun masuk Islam dan membenarkannya. Kemudian dia keluar dari rumah Al Arqam dengan menyembunyikan keislamannya, karena takut terhadap ibunya dan kaumnya. Dia sering bertemu dengan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam dengan sembunyi-sembunyi. Sampai satu saat Utsman bin Thalhah melihatnya sedang melakukan salat, kemudian dia mengabari ibu dan kaumnya. Maka mereka menangkap, mengurung, dan menyiksanya. Dia senantiasa terkurung sampai berhasil keluar hijrah ke Habasyah.”

Setelah baiat Aqabah pertama, Islam mulai tersebar di Madinah, maka kaum Anshar meminta Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam untuk mengutus seorang shahabat yang bisa mengajarkan Islam dan membacakan Al Quran kepada mereka. Maka Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam mengutus Mush’ab bin Umair radhiyallahu ‘anhu, dialah utusan pertama dalam Islam. Dia pun singgah di rumah As’ad bin Zurarah, mereka berdua mendatangi rumah orang-orang Anshar sehingga tersebarlah Islam di Madinah. Banyak dari tokoh-tokoh mereka yang memeluk Islam di antaranya Sa’ad bin Muadz dan Usaid bin Khudair radhiyallahu ‘anhum. Di saat kaum muslimin mulai banyak di Madinah, Mush’ab bin Umair meminta izin kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam untuk melaksanakan salat Jum’at. Setelah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam mengizinkannya, mereka melaksanakannya di rumah Sa’ad bin Khaisyamah. Inilah salat Jum’at pertama kali dilaksanakan dalam Islam.

Saat tiba musim hajim, Mush’ab bin Umar radhiyallahu ‘anhu kembali ke Mekkah bersama 70 orang Anshar dari kaum Aus dan Khazraj. Terjadilah baiat Aqabah yang kedua. Di Mekkah, pertama yang dia datangi adalah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam. Mush’ab menceritakan perkembangan Islam di Madinah. Kedatangan Mush’ab ke Mekkah diketahui ibunya. Maka ibunya mengutus seseorang untuk memanggilnya. Utusan itu menyampaikan pesan ibunya, “Wahai anak durhaka! Apakah kamu datang ke negeri ini dan aku bukan orang yang didahulukan?” Mush’ab berkata, ‘Sungguh aku tidak akan mendahulukan seorang pun sebelum Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam.’ Mush’ab kemudian izin dan mengucapkan salam kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam lalu pergi menuju ibunya. Setelah sampai, ibunya berkata, “Sesungguhnya aku mengira engkau akan tetap dalam agama Shabi’ah.” Mush’ab berkata, “Wahai ibuku, sungguh aku berada di atas agama Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam yaitu Islam, yang Allah rida kepada diriku dan kepada Rasul-Nya.” Ibunya berkata, “Tidakkah kamu rasakan kesedihanku, meratapimu ketika di Habasyah dan Yatsrib.” Mush’ab berkata, “Aku yakin dengan agamaku walaupun kalian menyiksaku.” Maka ibunya ingin menahannya kembali. Mush’ab pun berkata, “Jika engkau wahai ibuku ingin menahanku, maka aku akan berusaha (memerangi) membunuh orang yang menghalangiku.” Ibunya berkata, “(Jika demikian) pergi kamu dengan urusanmu.” Kemudian menangis. Berkata Mush’ab, “Wahai ibuku, sungguh aku tulus menasehatimu dan menyayangimu, maka bersaksilah bahwa tidak ada sesembahan yang benar untuk diibadahi kecuali Allah, dan bahwasanya Muhammad adalah utusan Allah.” Ibunya berkata, “Cerdas sekali! Aku tidak akan masuk agamamu! Sama saja aku merendahkan pendapatku sendiri dan melemahkan akalku. Akan tetapi aku akan membiarkanmu bersama agamamu dan biarkan aku bersama agamaku.” Kemudian Mush’ab tinggal bersama Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam di Mekkah pada sisa bulan Dzulhijjah, Muharram, dan Shafar. Dan kembali ke Madinah di awal bulan Rabiulawal sekitar 12 hari sebelum hijrahnya Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam.

KISAH DI PERANG UHUD


Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam menyerahkan bendera perang kepada Mush’ab bin Umair radhiyallahu ‘anhu sebagaimana beliau menyerahkan bendera ini kepadanya pada Perang Badar.

Saat keadaan kaum muslimin berbalik, yang sebelumnya menguasai pertempuran, kini porak poranda kacau; masing-masing ingin menyelamatkan diri, di sana ada beberapa shahabat yang kokoh dan tangguh di antaranya sang pemegang bendera perang, Mush’ab bin Umair. Di saat perang berkecamuk hebat, kilatan pedang tak tentu arah, tiba-tiba salah satu prajurit berkuda Quraisy Ibnu Qamiah menebas tangan kanan Mush’ab yang saat itu memegang bendera, terputuslah tangan kanannya. Kemudian dia membaca ayat yang artinya, “Tidaklah Muhammad kecuali seorang Rasul seperti rasul-rasul sebelumnya…” Mush’ab masih memiliki tangan kiri. Serta merta bendera ia genggam dengan tangan kirinya. Ibnu Qamiah pun melancarkan serangan kembali, dan kali ini dia berhasil menebas tangan kiri Mush’ab bin Umair. Terputuslah tangan kirinya kemudian beliau membaca ayat yang artinya, “Tidaklah Muhammad kecuali seorang Rasul seperti rasul-rasul sebelumnya…

Sejenak bendera terjatuh, namun tak lama kemudian dia meraih bendera tersebut dengan kedua lengan yang dihimpitkan ke dadanya. Bendera perang masih berkibar, semangat juang pun terus berkobar. Hanya saja kondisi kaum muslimin saat itu terjepit dan tertekan. Ibnu Qamiah semakin buas menyerang, dia pun melemparkan tombak ke arah Mush’ab bin Umair, sehingga beliau terjatuh dan gugur di medan jihad. Setelah bendera perang jatuh kemudian Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam menyerahkannya kepada Ali bin Abi Thalib radhiyallahu ‘anhu.

Sementara itu, Ibnu Qamiah gembira dan berteriak, “Aku telah membunuh Muhammad!” Dia menyangka bahwa Mush’ab bin Umair adalah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam.

Mush’ab bin Umair, pejuang yang rela menjual dunia untuk akhiratnya telah gugur saat melindungi sosok yang paling dia cintai. Beliau gugur bersama tujuh puluh shahabat yang lainnya di medan Uhud sebagai syahid. Beliau wafat pada umur 40 tahun radhiyallahu ‘anhu. Semoga Allah meridai beliau.


Referensi:
  • Sahih Bukhari, Al Bukhari rahimahullah.
  • Thabaqat Ibnu Sa’ad, Ibnu Sa’ad rahimahullah.
  • Sirah Nabawiyyah, Ibnu Ishaq rahimahullah.
  • Siyar Alamin Nubalaa’, Ad Dzahabi rahimahullah.

Sumber: Majalah Qudwah edisi 68 vol.06 1440 H rubrik Khairul Ummah. Pemateri: Al Ustadz Abu Ma’mar Abbas bin Husein.

Syarh Al-Ajurrumiyyah - Klasifikasi Ilat Penghalang Tanwin

إِذَنۡ الَّذِي يُكۡتَفَى فِيهِ بِعِلَّةٍ وَاحِدَةٍ: صِيغَةُ مُنۡتَهَى الۡجُمُوعِ، وَأَلِفُ التَّأۡنِيثِ الۡمَمۡدُودَةُ وَأَلِفُ التَّأۡنِيثِ الۡمَقۡصُورَةُ. 

وَالَّذِي فِيهِ عِلَّتَانِ، وَتَجۡتَمِعُ فِيهِ إِحۡدَى الۡعِلَّتَيۡنِ –الۡعَلَمِيَّةُ وَالۡوَصۡفِيَّةُ- وَزۡنُ الۡفِعۡلِ وَالۡعَدۡلُ. 

(التَّأۡنِيثُ): التَّأۡنِيثُ اللَّفۡظِيُّ وَالۡمَعۡنَوِيُّ لَا بُدَّ فِيهِ مِنَ الۡعَلَمِيَّةِ وَالتَّأۡنِيثِ. 

(رَكِّبۡ) التَّرۡكِيبُ الۡمَزۡجِيُّ، فِيهِ عِلَّتَانِ: التَّرۡكِيبُ وَالۡعَلَمِيَّةُ. 

(زِدۡ) زِيَادَةُ الۡأَلِفِ وَالنُّونِ، فِيهَا: عَلَمِيَّةٌ وَوَصۡفِيَّةٌ. 

(عُجۡمَةً) عَلَمِيَّةٌ وَعَجَمِيَّةٌ. 

Jadi isim yang tidak ditanwin hanya dengan satu faktor penyebab adalah shighah muntaha al-jumu’, alif ta`nits mamdudah, dan alif ta`nits maqshurah

Isim yang tidak ditanwin yang ada dua faktor penyebab serta salah satu dari dua faktor—nama orang dan sifat—adalah wazan fiil dan ‘adl

“التَّأۡنِيثُ” ta`nits lafzhi dan ma’nawi harus berupa nama orang dan ta`nits

“رَكِّبۡ” tarkib mazji ada dua faktor penyebab, yaitu tarkib dan nama orang. 

“زِدۡ” adalah tambahan huruf alif dan nun. Padanya ada faktor nama orang dan sifat. 

“عُجۡمَةً” faktornya adalah nama orang dan bahasa non arab. 

فَثَلَاثَةٌ يُكۡتَفَى فِيهَا بِعِلَّةٍ وَاحِدَةٍ: (صِيغَةُ مُنۡتَهَى الۡجُمُوعِ، وَأَلِفُ التَّأۡنِيثِ الۡمَقۡصُورَةُ، وَأَلِفُ التَّأۡنِيثِ الۡمَمۡدُودَةُ). 

ثَلَاثٌ لَا بُدَّ فِيهَا مِنۡ عَلَمِيَّةٍ وَعِلَّةٍ أُخۡرَى وَالۡوَصۡفِيَّةُ لَا تُؤَثِّرُ: (التَّأۡنِيثُ اللَّفۡظِيُّ أَوۡ الۡمَعۡنَوِيُّ، الۡعُجۡمَةُ، التَّرۡكِيبُ الۡمَزۡجِيُّ). 

وَالَّذِي يَكُونُ فِيهِ عَلَمِيَّةٌ وَوَصۡفِيَّةٌ مَعَ عِلَّةٍ أُخۡرَى ثَلَاثَةُ أَشۡيَاءَ: (وَزۡنُ الۡفِعۡلِ، وَالۡعَدۡلُ، وَزِيَادَةُ الۡأَلِفِ وَالنُّونِ). 

Jadi tiga macam yang hanya ada satu faktor penyebab penghalang tanwin adalah shighah muntaha al-jumu’, alif ta`nits maqshurah, dan alif ta`nits mamdudah

Tiga macam yang harus ada faktor nama orang dan satu faktor lain, serta sifat tidak berpengaruh adalah ta`nits lafzhi atau ma’nawi, ‘ujmah, dan tarkib mazji

Yang ada faktor nama orang dan sifat beserta satu faktor lainnya ada tiga macam, yaitu: wazan fiil, ‘adl, dan tambahan huruf alif dan nun. 

هَٰذِهِ تِسۡعُ عِلَلٍ، وَلِهَٰذَا يَقُولُونَ فِي تَعۡرِيفِ الۡاسۡمِ الَّذِي لَا يَنۡصَرِفُ: مَا كَانَ فِيهِ عِلَّةٌ وَاحِدَةٌ مِنۡ عِلَلٍ تِسۡعٍ، أَوۡ عِلَّتَانِ مِنۡ عِلَلٍ تِسۡعٍ. 

Ini semua adalah sembilan faktor penyebab. Oleh karena ini, mereka mengatakan ketika memberi pengertian isim yang tidak ditanwin adalah isim yang mengandung satu faktor penyebab di antara sembilan faktor penyebab atau dua faktor penyebab di antara sembilan faktor penyebab. 

مَا كَانَ فِيهِ عِلَّةٌ وَاحِدٌ وَهُوَ: صِيغَةُ مُنۡتَهَى الۡجُمُوعِ، أَلِفُ التَّأۡنِيثِ الۡمَمۡدُودَةُ، أَلِفُ التَّأۡنِيثِ الۡمَقۡصُورَةُ. 

مَا كَانَ فِيهِ عِلَّتَانِ: الۡعَلَمِيَّةُ، وَعِلَّةٌ أُخۡرَى دُونَ وَصۡفِيَّةٍ: التَّأۡنِيثُ اللَّفۡظِيُّ وَالۡمَعۡنَوِيُّ، وَالتَّرۡكِيبُ الۡمَزۡجِيُّ، وَالۡعُجۡمَةُ. 

مَا كَانَ فِيهِ عِلَّتَانِ إِحۡدَاهُمَا الۡوَصۡفِيَّةُ أَوِ الۡعَلَمِيَّةُ: وَزۡنُ الۡفِعۡلِ، وَالۡعَدۡلُ، وَزِيَادَةُ الۡأَلِفِ وَالنُّونِ. 

Isim yang mengandung satu faktor penyebab adalah shighah muntaha al-jumu’, alif ta`nits mamdudah, dan alif ta`nits maqshurah

Isim yang mengandung dua faktor penyebab, yaitu nama orang dan satu faktor lagi selain sifat adalah: ta`nits lafzhi dan ma’nawi, tarkib mazji, dan ‘ujmah

Isim yang mengandung dua faktor penyebab, salah satunya sifat atau nama orang adalah wazan fiil, ‘adl, dan tambahan huruf alif dan nun. 

فَصَارَ الۡاسۡمُ الَّذِي لَا يَنۡصَرِفُ لَا بُدَّ فِيهِ مِنۡ عِلَّةٍ مِنۡ عِلَلِ تِسۡعٍ، أَوۡ يُضَافُ إِلَى الۡعِلَّةِ عِلَّةٌ أُخۡرَى، تَارَةً تَكُونُ الۡعَلَمِيَّةَ فَقَطۡ، وَتَارَةً تَكُونُ الۡعَلَمِيَّةَ وَالۡوَصۡفِيَّةَ. 

Maka, isim yang tidak ditanwin harus mengandung satu faktor penyebab dari sembilan sebab, atau disandarkan kepada satu faktor penyebab lainnya. Sesekali bisa hanya berupa nama orang dan kali lain bisa berupa nama orang serta sifat.