Shahih Muslim hadits nomor 1599

٢٠ – بَابُ أَخۡذِ الۡحَلَالِ وَتَرۡكِ الشُّبُهَاتِ

20. Bab mengambil yang halal dan meninggalkan yang syubhat

١٠٧ – (١٥٩٩) – حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بۡنُ عَبۡدِ اللهِ بۡنِ نُمَيۡرٍ الۡهَمۡدَانِيُّ: حَدَّثَنَا أَبِي: حَدَّثَنَا زَكَرِيَّاءُ، عَنِ الشَّعۡبِيِّ، عَنِ النُّعۡمَانِ بۡنِ بَشِيرٍ. قَالَ: سَمِعۡتُهُ يَقُولُ: سَمِعۡتُ رَسُولَ اللهِ ﷺ يَقُولُ: - وَأَهۡوَى النُّعۡمَانُ بِإِصۡبَعَيۡهِ إِلَىٰ أُذُنَيۡهِ - (إِنَّ الۡحَلَالَ بَيِّنٌ وَإِنَّ الۡحَرَامَ بَيِّنٌ، وَبَيۡنَهُمَا مُشۡتَبِهَاتٌ لَا يَعۡلَمُهُنَّ كَثِيرٌ مِنَ النَّاسِ، فَمَنِ اتَّقَى الشُّبُهَاتِ اسۡتَبۡرَأَ لِدِينِهِ وَعِرۡضِهِ. وَمَنۡ وَقَعَ فِي الشُّبُهَاتِ وَقَعَ فِي الۡحَرَامِ. كَالرَّاعِي يَرۡعَىٰ حَوۡلَ الۡحِمَىٰ. يُوشِكُ أَنۡ يَرۡتَعَ فِيهِ. أَلَا وَإِنَّ لِكُلِّ مَلِكٍ حِمًى. أَلَا وَإِنَّ حِمَى اللهِ مَحَارِمُهُ. أَلَا وَإِنَّ فِي الۡجَسَدِ مُضۡغَةً، إِذَا صَلَحَتۡ صَلَحَ الۡجَسَدُ كُلُّهُ، وَإِذَا فَسَدَتۡ فَسَدَ الۡجَسَدُ كُلُّهُ، أَلَا وَهِيَ الۡقَلۡبُ).
107. (1599). Muhammad bin 'Abdullah bin Numair Al-Hamdani telah menceritakan kepada kami: Ayahku menceritakan kepada kami: Zakariyya` menceritakan kepada kami, dari Asy-Sya'bi, dari An-Nu'man bin Basyir. Asy-Sya'bin mengatakan: Aku mendengar beliau mengatakan: Aku mendengar Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda -dan An-Nu'man memberi isyarat dengan dua jari ke kedua telinga beliau-, “Sesungguhnya yang halal itu jelas dan yang haram itu jelas. Di antara keduanya ada perkara-perkara yang syubhat yang tidak diketahui kebanyakan manusia. Sehingga siapa saja yang menjauhi yang syubhat, berarti ia telah menjaga agama dan kehormatannya. Dan siapa saja yang jatuh dalam syubhat, dia akan jatuh ke dalam yang haram. Seperti penggembala yang menggembala di sekitar daerah terlarang, hampir-hampir ia akan masuk ke dalamnya. Ketahuilah, sesungguhnya setiap raja itu memiliki daerah larangan. Ketahuilah, daerah larangan Allah adalah perkara-perkara yang diharamkanNya. Ketahuilah di dalam jasad ini ada segumpal darah. Apabila ia baik, akan baik pula seluruh jasadnya. Apabila ia rusak, akan rusak pula seluruh jasadnya. Ketahuilah, segumpal darah itu adalah kalbu.”
(…) - وَحَدَّثَنَا أَبُو بَكۡرِ بۡنُ أَبِي شَيۡبَةَ: حَدَّثَنَا وَكِيعٌ. (ح) وَحَدَّثَنَا إِسۡحَاقُ بۡنُ إِبۡرَاهِيمَ: أَخۡبَرَنَا عِيسَى بۡنُ يُونُسَ. قَالَا: حَدَّثَنَا زَكَرِيَّاءُ، بِهٰذَا الۡإِسۡنَادِ... مِثۡلَهُ.
Abu Bakr bin Abu Syaibah telah menceritakan kepada kami: Waki' menceritakan kepada kami. (Dalam riwayat lain) Ishaq bin Ibrahim menceritakan kepada kami: 'Isa bin Yunus mengabarkan kepada kami. Keduanya mengatakan: Zakariyya` menceritakan kepada kami, dengan sanad ini... semisal hadits tersebut.
(…) - وَحَدَّثَنَا إِسۡحَاقُ بۡنُ إِبۡرَاهِيمَ: أَخۡبَرَنَا جَرِيرٌ، عَنۡ مُطَرِّفٍ وَأَبِي فَرۡوَةَ الۡهَمۡدَانِيِّ. (ح) وَحَدَّثَنَا قُتَيۡبَةُ بۡنُ سَعِيدٍ: حَدَّثَنَا يَعۡقُوبُ - يَعۡنِي ابۡنَ عَبۡدِ الرَّحۡمٰنِ الۡقَارِيَّ - عَنِ ابۡنِ عَجۡلَانَ، عَنۡ عَبۡدِ الرَّحۡمٰنِ بۡنِ سَعِيدٍ. كُلُّهُمۡ عَنِ الشَّعۡبِيِّ، عَنِ النُّعۡمَانِ بۡنِ بَشِيرٍ، عَنِ النَّبِيِّ ﷺ، بِهٰذَا الۡحَدِيثِ. غَيۡرَ أَنَّ حَدِيثَ زَكَرِيَّاءَ أَتَمُّ مِنۡ حَدِيثِهِمۡ، وَأَكۡثَرُ.
Ishaq bin Ibrahim telah menceritakan kepada kami: Jarir mengabarkan kepada kami, dari Mutharrif dan Abu Farwah Al-Hamdani. (Dalam riwayat lain) Qutaibah bin Sa'id telah menceritakan kepada kami: Ya'qub bin 'Abdurrahman Al-Qari menceritakan kepada kami dari Ibnu 'Ajlan, dari 'Abdurrahman bin Sa'id. Mereka semua dari Asy-Sya'bi, dari An-Nu'man bin Basyir, dari Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam, dengan hadits ini. Hanya saja hadits Zakariyya` lebih sempurna daripada hadits mereka dan lebih banyak.
١٠٨ - (…) - حَدَّثَنَا عَبۡدُ الۡمَلِكِ بۡنُ شُعَيۡبِ بۡنِ اللَّيۡثِ بۡنِ سَعۡدٍ: حَدَّثَنَا أَبِي، عَنۡ جَدِّي: حَدَّثَنِي خَالِدُ بۡنُ يَزِيدَ: حَدَّثَنِي سَعِيدُ بۡنُ أَبِي هِلَالٍ، عَنۡ عَوۡنِ بۡنِ عَبۡدِ اللهِ، عَنۡ عَامِرٍ الشَّعۡبِيِّ؛ أَنَّهُ سَمِعَ نُعۡمَانَ بۡنَ بَشِيرِ بۡنِ سَعۡدٍ، صَاحِبَ رَسُولِ اللهِ ﷺ وَهُوَ يَخۡطُبُ النَّاسَ بِحِمۡصَ. وَهُوَ يَقُولُ: سَمِعۡتُ رَسُولَ اللهِ ﷺ يَقُولُ: (الۡحَلَالُ بَيِّنٌ وَالۡحَرَامُ بَيِّنٌ)... فَذَكَرَ بِمِثۡلِ حَدِيثِ زَكَرِيَّاءَ، عَنِ الشَّعۡبِيِّ، إِلَىٰ قَوۡلِهِ: (يُوشِكُ أَنۡ يَقَعَ فِيهِ).
108. 'Abdul Malik bin Syu'aib bin Al-Laits bin Sa'd telah menceritakan kepada kami: Ayahku menceritakan kepada kami, dari kakekku: Khalid bin Yazid menceritakan kepadaku: Sa'id bin Hilal menceritakan kepadaku, dari 'Aun bin 'Abdullah, dari 'Amir Asy-Sya'bi; Bahwa beliau mendengar Nu'man bin Basyir bin Sa'd, sahabat Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam ketika beliau berkhotbah di hadapan manusia di Himsh (Homs). Beliau mengatakan: Aku mendengar Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda, “Yang halal itu jelas dan yang haram itu jelas...” beliau menuturkan semisal hadits Zakariyya`, dari Asy-Sya'bi, sampai ucapan beliau, “Hampir-hampir ia jatuh ke dalamnya.”

Taisirul 'Allam - Hadits ke-88

الۡحَدِيثُ الثَّامِنُ وَالثَّمَانُونَ

٨٨ – عَنۡ أَبِي قِلَابَةَ[1] عَبۡدِ اللهِ بۡنِ زَيۡدٍ الۡجَرۡمِيِّ الۡبَصۡرِيِّ قَالَ: جَاءَنَا مَالِكُ بۡنُ الۡحُوَيۡرِثِ فِي مَسۡجِدِنَا هَٰذَا فَقَالَ: إِنِّي لَأُصَلِّي بِكُمۡ وَمَا أُرِيدُ الصَّلَاةَ، أُصَلِّي كَيۡفَ رَأَيۡتُ رَسُولَ اللهِ ﷺ يُصَلِّي.
فَقُلۡتُ لِأَبِي قِلَابَةَ: كَيۡفَ كَانَ يُصَلِّي؟
قَالَ: مِثۡلَ صَلَاةِ شَيۡخِنَا هَٰذَا، وَكَانَ يَجۡلِسُ إِذَا رَفَعَ رَأۡسَهُ مِنَ السُّجُودِ قَبۡلَ أَنۡ يَنۡهَضَ.[2]
أَرَادَ بِشَيۡخِهِمۡ: أَبَا يَزِيدَ، عَمۡرَو بۡنَ سَلَمَةَ الۡجَرۡمِيَّ.
88. Dari Abu Qilabah ‘Abdullah bin Zaid Al-Jarmi Al-Bashri, beliau mengatakan: Malik bin Al-Huwairits datang menemui kami di masjid kami ini seraya berkata: Sungguh aku akan salat mengimami kalian, namun aku tidak bermaksud untuk salat. Aku akan salat sebagaimana aku telah melihat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam melakukan salat. Aku bertanya kepada Abu Qilabah: Bagaimana cara salatnya? Beliau menjawab: Seperti salatnya syekh kita ini, beliau duduk ketika mengangkat kepala dari sujud sebelum bangkit berdiri. Yang beliau maksud dengan syekh mereka adalah Abu Yazid ‘Amr bin Salamah Al-Jarmi.

الۡمَعۡنَى الۡإِجۡمَالِي:

يَقُولُ أَبُو قِلَابَةَ: جَاءَنَا مَالِكُ بۡنُ الۡحُوَيۡرِثِ أَحَدُ الصَّحَابَةِ فِي مَسۡجِدِنَا، فَقَالَ: إِنِّي جِئۡتُ إِلَيۡكُمۡ لِأُصَلِّي بِكُمۡ صَلَاةً لَمۡ أَقۡصُدِ التَّعَبُّدَ بِهَا، وَإِنَّمَا قَصَدۡتُ تَعۡلِيمَكُمۡ صَلَاةَ النَّبِيِّ ﷺ بِطَرِيقِ عَمَلِيَّةٍ؛ لِيَكُونَ التَّعۡلِيمُ بِصُورَةِ الۡفِعۡلِ أَقۡرَبَ وَأَبۡقَى فِي أَذۡهَانِكُمۡ.
فَقَالَ الرَّاوِيُّ عَنۡ أَبِي قِلَابَةَ: كَيۡفَ كَانَ مَالِكُ بۡنُ الۡحُوَيۡرِثِ الَّذِي عَلَّمَكُمۡ صَلَاةَ النَّبِيِّ ﷺ يُصَلِّي؟
فَقَالَ: مِثۡلَ صَلَاةِ شَيۡخِنَا أَبِي يَزِيدَ عَمۡرِو بۡنِ سَلَمَةَ الۡجَرۡمِيِّ، وَكَانَ يَجۡلِسُ جَلۡسَةً خَفِيفَةً إِذَا رَفَعَ رَأۡسَهُ مِنَ السُّجُودِ لِلۡقِيَامِ قَبۡلَ أَنۡ يَنۡهَضَ قَائِمًا.

Makna secara umum:

Abu Qilabah mengatakan: Malik bin Al-Huwairits, salah seorang sahabat, datang menemui kami di masjid kami. Beliau berkata: Sungguh aku datang menemui kalian untuk salat mengimami kalian suatu salat yang tidak aku maksudkan untuk beribadah dengannya. Aku hanya bermaksud untuk mengajari kalian salatnya Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam dengan metode praktek supaya pengajaran dengan bentuk perbuatan lebih dekat dan lebih menancap di pikiran kalian.
Periwayat dari Abu Qilabah mengatakan: Bagaimana Malik bin Al-Huwairits mengajari kalian salat yang biasa dikerjakan Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam? Beliau mengatakan: Seperti salatnya syekh kami Abu Yazid ‘Amr bin Salamah Al-Jarmi. Beliau duduk sebentar ketika mengangkat kepalanya dari sujud untuk berdiri sebelum bangkit berdiri.

اخۡتِلَافُ الۡعُلَمَاءِ:

الۡجَلۡسَةُ الۡمُشَارُ إِلَيۡهَا فِي هَٰذَا الۡحَدِيثِ هِيَ مَا تُسَمَّى عِنۡدَ الۡعُلَمَاءِ بِجَلۡسَةِ الۡاسۡتِرَاحَةِ.
وَلَا خِلَافَ عِنۡدَهُمۡ فِي إِبَاحَتِهَا، وَإِنَّمَا الۡخِلَافُ فِي اسۡتِحۡبَابِهَا.
فَذَهَبَ إِلَى اسۡتِحۡبَابِهَا الشَّافِعِيُّ فِي الۡمَشۡهُورِ مِنۡ مَذۡهَبِهِ، وَأَحۡمَدُ فِي إِحۡدَى الرِّوَايَتَيۡنِ عَنۡهُ، وَاخۡتَارَهَا مِنۡ أَصۡحَابِهِ الۡخَلَّالُ لِهَٰذَا الۡحَدِيثِ الصَّحِيحِ.
وَذَهَبَ إِلَى عَدَمِ اسۡتِحۡبَابِهَا مِنَ الصَّحَابَةِ عُمَرُ، وَعَلِيٌّ، وَابۡنُ مَسۡعُودٍ، وَابۡنُ عُمَرَ، وَابۡنُ الۡعَبَّاسِ.
وَمِنَ الۡمُحَدِّثِينَ: الثَّوۡرِيُّ، وَإِسۡحَاقُ.
وَمِنَ الۡأَئِمَّةِ: أَبُو حَنِيفَةَ، وَمَالِكٌ، وَهُوَ الۡمَشۡهُورُ مِنۡ مَذۡهَبِ أَحۡمَدَ وَقَالَ أَكۡثَرُ الۡأَحَادِيثِ عَلَى هَٰذَا يَعۡنِي: (تَرَكَهَا).
قَالَ التِّرۡمِذِيُّ: وَعَلَيۡهِ الۡعَمَلُ عِنۡدَ أَهۡلِ الۡعِلۡمِ، وَقَالَ أَبُو الزِّنَادِ: تِلۡكَ السُّنَّةُ.
وَمَالَ بَعۡضُ الۡعُلَمَاءِ إِلَى فِعۡلِهَا عِنۡدَ الۡحَاجَةِ إِلَيۡهَا، مِنۡ كِبَرٍ أَوۡ ضَعۡفٍ، جَمۡعًا بَيۡنَ الۡأَدِلَّةِ.
قَالَ ابۡنُ قُدَامَةَ فِي الۡمُغۡنِي: وَهَٰذَا فِيهِ جَمۡعٌ بَيۡنَ الۡأَخۡبَارِ، وَتَوَسُّطٌ بَيۡنَ الۡقَوۡلَيۡنِ.

Perselisihan ulama:

Duduk yang diisyaratkan di dalam hadis ini adalah duduk yang ulama namakan dengan duduk istirahat. Tidak ada perselisihan menurut para ulama tentang kebolehannya. Hanya saja ada perselisihan dalam disukainya duduk ini.
  • Yang berpendapat duduk ini disukai adalah Asy-Syafi’i dalam mazhab beliau yang masyhur, Ahmad dalam salah satu dari dua riwayat dari beliau, dan dipilih oleh sebagian pengikutnya yaitu Al-Khallal berdasarkan hadis sahih ini.
  • Yang berpendapat duduk ini tidak disunahkan, dari kalangan sahabat adalah ‘Umar, ‘Ali, Ibnu Mas’ud, Ibnu ‘Umar, dan Ibnu ‘Abbas. Dari kalangan ahli hadits adalah Ats-Tsauri dan Ishaq. Dari kalangan imam ahli fikih adalah Abu Hanifah, Malik, dan yang masyhur dalam mazhab Ahmad. Ahmad berkata: Kebanyakan hadis-hadis mengenai ini adalah tidak melakukan duduk ini. At-Tirmidzi mengatakan: Atas dasar itulah pengamalan hal ini menurut ahli ilmu. Abuz Zinad berkata: Itu (tidak mengerjakan duduk istirahat) adalah sunah.
  • Sebagian ulama cenderung untuk mengerjakannya apabila ada kebutuhan, berupa usia tua atau kondisi fisik lemah, dalam rangka mengumpulkan dalil-dalil yang ada. Ibnu Qudamah berkata di dalam Al-Mughni: Ini merupakan pengumpulan antara beberapa pengabaran dan sikap tengah-tengah di antara dua pendapat. 

مَا يُؤۡخَذُ مِنَ الۡحَدِيثِ:

١ – اسۡتِحۡبَابُ جَلۡسَةِ الۡاسۡتِرَاحَةِ، وَتَقَدَّمَ أَنَّ الصَّحِيحَ اسۡتِحۡبَابُهَا لِلۡحَاجَةِ.
٢ – أَنَّ مَوۡضِعَهَا عِنۡدَ النُّهُوضِ مِنَ السُّجُودِ إِلَى الۡقِيَامِ.
٣ – أَنَّ الۡقَصۡدَ مِنۡهَا الۡاسۡتِرَاحَةُ لِبُعۡدِ السُّجُودِ مِنَ الۡقِيَامِ؛ لِذَا لَمۡ يُشۡرَعۡ لَهَا تَكۡبِيرٌ وَلَا ذِكۡرٌ.
٤ – جَوَازُ التَّعۡلِيمِ بِالۡفِعۡلِ؛ لِيَكُونَ أَبۡقَى فِي ذِهۡنِ الۡمُتَعَلِّمِ.
٥ – جَوَازُ فِعۡلِ الۡعِبَادَةِ لِأَجۡلِ التَّعۡلِيمِ، وَأَنَّهُ لَيۡسَ مِنَ التَّشۡرِيكِ فِي الۡعَمَلِ فَإِنَّ الۡأَصۡلَ الۡبَاعِثَ عَلَى هَٰذِهِ الصَّلَاةِ هُوَ إِرَادَةُ التَّعۡلِيمِ، وَهُوَ قُرۡبَةٌ كَمَا أَنَّ الصَّلَاةَ قُرۡبَةٌ.

Faedah hadits ini:

  1. Disukainya duduk istirahat. Dan telah berlalu bahwa yang sahih adalah disukai ketika ada kebutuhan.
  2. Letak duduk istirahat adalah ketika bangkit dari sujud menuju berdiri.
  3. Tujuan duduk istirahat ini di antaranya karena jauhnya posisi sujud dari berdiri, oleh karena itu tidak disyariatkan takbir dan zikir.
  4. Bolehnya pengajaran dengan praktek supaya lebih mantap di benak pikiran orang yang belajar.
  5. Bolehnya mengerjakan amal ibadah untuk tujuan pengajaran. Dan itu bukan termasuk penyekutuan dalam amal karena faktor pendorong asal salat ini adalah keinginan untuk pengajaran yang merupakan perbuatan mendekatkan diri kepada Allah. Sebagaimana bahwa salat itu pun juga perbuatan mendekatkan diri kepada Allah.

[1] هَٰذَا الۡحَدِيثُ هُوَ مِنۡ أَفۡرَادِ الۡبُخَارِيِّ، قَالَ عَبۡدُ الۡحَقِّ فِي (الۡجَمۡعِ بَيۡنَ الصَّحِيحَيۡنِ): لَمۡ يُخۡرِجۡ (مُسۡلِمٌ) هَٰذَا الۡحَدِيثَ، وَسَهَا الۡمُصَنِّفُ فِي إِيرَادِهِ مِنَ الۡمُتَّفَقِ عَلَيۡهِ. 
[2] رَوَاهُ الۡبُخَارِيُّ (٦٧٧) فِي الۡأَذَانِ (٨٢٤)، وَمُسۡلِمٌ (٣٩١) فِي الصَّلَاةِ، وَرَوَاهُ أَبُو دَاوُدَ (٨٤٢) فِي الصَّلَاةِ.

Sunan Abu Dawud hadits nomor 842

١٤٢ – بَابُ النُّهُوضِ فِي الۡفَرۡدِ

142. Bab bangkit berdiri dalam rakaat ganjil

٨٤٢ – (صحيح) حَدَّثَنَا مُسَدَّدٌ، نا إِسۡمَاعِيلُ - يَعۡنِي ابۡنَ إِبۡرَاهِيمَ -، عَنۡ أَيُّوبَ، عَنۡ أَبِي قِلَابَةَ، قَالَ: جَاءَنَا أَبُو سُلَيۡمَانَ مَالِكُ بۡنُ الۡحُوَيۡرِثِ إِلَى مَسۡجِدِنَا فَقَالَ: وَاللهِ إِنِّي لَأُصَلِّي بِكُمۡ وَمَا أُرِيدُ الصَّلَاةَ، وَلَكِنِّي أُرِيدُ أَنۡ أُرِيَكُمۡ كَيۡفَ رَأَيۡتُ رَسُولَ اللهِ ﷺ يُصَلِّي، قَالَ: قُلۡتُ لِأَبِي قِلَابَةَ: كَيۡفَ صَلَّى؟ قَالَ: مِثۡلَ صَلَاةِ شَيۡخِنَا هَٰذَا – يَعۡنِي عَمۡرَو بۡنَ سَلَمَةَ إِمَامَهُمۡ -، وَذَكَرَ أَنَّهُ كَانَ إِذَا رَفَعَ رَأۡسَهُ مِنَ السَّجۡدَةِ الۡآخِرَةِ فِي الرَّكۡعَةِ الۡأُولَى قَعَدَ ثُمَّ قَامَ. [خ].
842. Musaddad telah menceritakan kepada kami, Isma'il bin Ibrahim menceritakan kepada kami, dari Ayyub, dari Abu Qilabah, beliau mengatakan: Abu Sulaiman Malik bin Al-Huwairits datang menemui kami di masjid kami seraya berkata: Demi Allah, aku sungguh akan salat mengimami kalian namun aku tidak bermaksud salat. Akan tetapi, aku ingin untuk memperlihatkan kepada kalian bagaimana aku melihat salatnya Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam. Beliau berkata: Aku bertanya kepada Abu Qilabah: Bagaimana beliau salat? Beliau menjawab: Seperti salat syekh kita ini -yakni 'Amr bin Salamah, imam mereka-. Beliau menyebutkan bahwa beliau apabila mengangkat kepala dari sujud akhir pada rakaat pertama, beliau duduk dulu baru berdiri.

Taisirul 'Allam - Hadits ke-91

الۡحَدِيثُ الۡحَادِي وَالتِّسۡعُونَ

٩١ – عَنۡ أَبِي قَتَادَةَ الۡأَنۡصَارِيِّ رَضِيَ اللهُ عَنۡهُ: أَنَّ رَسُولَ اللهِ ﷺ كَانَ يُصَلِّي وَهُوَ حَامِلٌ أُمَامَةَ بِنۡتَ زَيۡنَبَ بِنۡتِ رَسُولِ اللهِ ﷺ وَلِأَبِي الۡعَاصِ بۡنِ الرَّبِيعِ بۡنِ عَبۡدِ شَمۡسٍ، فَإِذَا سَجَدَ وَضَعَهَا، وَإِذَا قَامَ حَمَلَهَا[1].
91. Dari Abu Qatadah Al-Anshari radhiyallahu ‘anhu: Bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam pernah salat dalam keadaan memanggul Umamah putri pasangan Zainab bintu Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam dengan Abul ‘Ash bin Ar-Rabi’ bin ‘Abdu Syams. Apabila beliau sujud, beliau meletakkannya. Apabila beliau berdiri, beliau kembali memanggulnya.

الۡمَعۡنَى الۡإِجۡمَالِي:

كَانَ النَّبِيُّ ﷺ عَلَى جَانِبٍ كَبِيرٍ مِنَ الۡعَطۡفِ وَاللُّطۡفِ وَالرَّحۡمَةِ وَالرَّأۡفَةِ فَكَانَ يَتَوَدَّدُ إِلَى الصِّغَارِ وَالۡكِبَارِ، وَالۡأَغۡنِيَاءِ وَالۡفُقَرَاءِ. وَلَا أَدَلُّ عَلَى أَخۡلَاقِهِ الۡكَرِيمَةِ مِنۡ حَمۡلِهِ إِحۡدَى حَفِيدَاتِهِ وَهُوَ فِي الصَّلَاةِ، حَيۡثُ يَجۡعَلُهَا عَلَى عَاتِقِهِ إِذَا قَامَ، فَإِذَا رَكَعَ أَوۡ سَجَدَ وَضَعَهَا فِي الۡأَرۡضِ، فَفِي هَٰذَا السَّمَاحِ الۡكَرِيمِ، تَشۡرِيعٌ وَتَسۡهِيلٌ لِلۡأُمَّةِ الۡمُحَمَّدِيَّةِ.

Makna secara umum:

Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam sangat memiliki sikap kasih sayang, kelembutan, rahmat, dan santun. Beliau sangat mencintai anak kecil, orang tua, orang kaya, dan orang fakir. Tidak ada yang lebih menunjukkan pada akhlak beliau yang mulia daripada perbuatan beliau memanggul salah satu cucunya ketika sedang salat. Beliau meletakkan cucunya di atas pundak beliau ketika berdiri. Apabila rukuk atau sujud, beliau meletakkannya di tanah. Sehingga di dalam kebolehan yang mulia ini, ada penetapan syariat dan kemudahan bagi umat Muhammad.

اخۡتِلَافُ الۡعُلَمَاءِ:

أَوۡرَدَ (ابۡنُ دَقِيقِ الۡعِيدِ) تَأۡوِيلَاتٍ كَثِيرَةً بَعِيدَةً لِهَٰذَا الۡحَدِيثِ فِي شَرۡحِ هَٰذَا الۡكِتَابِ: مِنۡهَا دَعۡوَى النَّسۡخِ، وَدَعۡوَى الۡخُصُوصِيَّةِ، وَدَعۡوَى الضَّرُورَةِ، وَغَيۡرَ ذٰلِكَ مِمَّا هُوَ أَسۡقَطُ تَأۡوِيلًا وَأَصۡعَفُ قِيلًا.
وَقَالَ الۡقُرۡطُبِيُّ: وَقَدۡ اخۡتَلَفَ الۡعُلَمَاءُ فِي تَأۡوِيلِ هَٰذَا الۡحَدِيثِ، وَالَّذِي أَحۡوَجَهُمۡ إِلَى ذٰلِكَ أَنَّهُ عَمَلٌ كَثِيرٌ.
وَقَالَ النَّوَوِيُّ –بَعۡدَ أَنۡ سَاقَ هَٰذِهِ التَّأۡوِيلَاتِ-: فَكُلُّ ذٰلِكَ دَعَاوَى بَاطِلَةٌ مَرۡدُودَةٌ، لَا دَلِيلَ عَلَيۡهَا. تَبَيَّنَ لَنَا حِينَئِذٍ أَنَّ الصَّحِيحَ الَّذِي عَلَيۡهِ الۡمُحَقِّقُونَ أَنَّ مِثۡلَ هَٰذِهِ الۡحَرَكَةِ جَائِزَةٌ فِي كُلِّ صَلَاةٍ، مِنَ الۡإِمَامِ، وَالۡمَأۡمُومِ، وَالۡمُنۡفَرِدِ وَأَنَّ النَّبِيَّ ﷺ فَعَلَ ذٰلِكَ لِبَيَانِ الۡجَوَازِ.
كَمَا كَانَ يَصۡعَدُ وَيَنۡزِلُ عَلَى دَرَجِ الۡمِنۡبَرِ، لِيُرِيهِمۡ صَلَاتَهُ.
وَكَمَا كَانَ يَفۡتَحُ الۡبَابَ لِعَائِشَةَ وَهُوَ فِي الصَّلَاةِ، إِلَى غَيۡرِ ذٰلِكَ مِنَ الۡأَعۡمَالِ الَّتِي لَا تَخُلُّ فِي الصَّلَاةِ، وَيُسۡتَفَادُ مِنۡهَا جَوَازُ هَٰذِهِ الۡحَرَكَةِ الۡيَسِيرَةِ لِلۡحَاجَةِ.

Perselisihan ulama:

Ibnu Daqiqil ‘Id memberikan takwil-takwil yang banyak namun jauh pada hadis ini dalam penjelasan kitab ini. Di antaranya anggapan bahwa hadis ini sudah dihapus, hadis ini khusus untuk Nabi, hadis ini hanya ketika darurat, dan takwil-takwil lain yang merupakan takwil yang gugur dan ucapan yang lemah. Al-Qurthubi berkata: Ulama berselisih dalam menjelaskan hadis ini. Dan yang menyebabkan mereka berselisih karena di dalam hadits tersebut ada gerakan yang banyak.
An-Nawawi berkata –setelah membawakan penafsiran-penafsiran tersebut-: Setiap anggapan itu adalah batil dan tertolak karena tidak ada dalil yang mendasarinya. Sehingga, menjadi jelas bagi kita bahwa yang sahih adalah pendapat yang dipegangi ulama ahli tahkik bahwa gerakan seperti dalam hadis ini adalah boleh dalam seluruh salat. Baik ia menjadi imam, makmum, atau salat sendiri. Dan bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam melakukan hal tersebut untuk menjelaskan kebolehannya. Sebagaimana beliau pernah naik dan turun di anak tangga mimbar dalam rangka memperlihatkan salat beliau kepada makmum. Dan sebagaimana beliau pernah membuka pintu untuk ‘Aisyah ketika sedang salat. Dan gerakan-gerakan beliau yang lain yang tidak mencacati salat. Sehingga diambil faedah dari situ tentang bolehnya gerakan yang sedikit ini bila dibutuhkan.

مَا يُؤۡخَذُ مِنَ الۡحَدِيثِ:

١ – جَوَازُ مِثۡلِ هَٰذِهِ الۡحَرَكَةِ فِي صَلَاةِ الۡفَرِيضَةِ وَالنَّافِلَةِ، مِنَ الۡإِمَامِ وَالۡمَأۡمُومِ وَالۡمُنۡفَرِدِ وَلَوۡ بِلَا ضَرُورَةٍ إِلَيۡهَا. وَهَٰذَا قَوۡلُ مُحَقِّقِي الۡعُلَمَاءِ.
٢ – جَوَازُ مُلَامَسَةِ وَحَمۡلِ مَنۡ تُظَنُّ نَجَاسَتُهُ، تَغۡلِيبًا لِلۡأَصۡلِ –وَهُوَ الطَّهَارَةُ- عَلَى غَلَبَةِ الظَّنِّ. وَهُوَ –هُنَا- نَجَاسَةُ ثِيَابِ الۡأَطۡفَالِ وَأَبۡدَانِهِمۡ.
٣ – تَوَاضُعُ النَّبِيِّ ﷺ، وَلُطۡفِ خَلۡقِهِ وَرَحۡمَتِهِ.

Kesimpulan hadis ini:

  1. Bolehnya gerakan semisal ini di dalam salat wajib atau sunah. Baik oleh imam, makmum, atau salat sendirian meskipun tidak darurat. Dan ini adalah pendapat ulama ahli tahkik.
  2. Bolehnya bersentuhan dan menggendong anak yang bisa jadi ada najisnya karena lebih mengedepankan asalnya, yakni kesuciannya- di atas persangkaan kuat semata, yang dalam kasus ini adalah najisnya pakaian dan badan bayi.
  3. Tawaduknya Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, kelembutan perasaan, dan kasih sayangnya.

فَائِدَةٌ:

قَسَّمَ بَعۡضُ الۡعُلَمَاءِ الۡحَرَكَةَ فِي الصَّلَاةِ إِلَى أَرۡبَعَةِ أَقۡسَامٍ حَسب الۡاسۡتِقۡرَاءِ وَالتَّتَبُّعِ مِنۡ نُصُوصِ الشَّارِعِ.
الۡقِسۡمُ الۡأَوَّلُ: يُحۡرِمُ وَيُبۡطِلُ الصَّلَاةَ وَهُوَ الۡكَثِيرُ الۡمُتَوَالِي لِغَيۡرِ ضَرُورَةٍ وَلِغَيۡرِ مَصۡلَحَةِ الصَّلَاةِ.
الۡقِسۡمُ الثَّانِي: يُكۡرَهُ فِي الصَّلَاةِ وَلَا يُبۡطِلُهَا وَهُوَ الۡيَسِيرُ لِغَيۡرِ حَاجَةٍ، مِمَّا لَيۡسَ لِمَصۡلَحَةِ الصَّلَاةِ كَالۡعَبَثِ الۡيَسِيرِ بِالثِّيَابِ أَوِ الۡبَدَنِ، وَنَحۡوِ ذٰلِكَ، لِأَنَّهُ مُنَافٍ لِلۡخُشُوعِ الۡمَطۡلُوبِ، وَلَا حَاجَةٌ تَدۡعُو إِلَيۡهِ.
الۡقِسۡمُ الثَّالِثُ: الۡحَرَكَةُ الۡمُبَاحَةُ وَهِيَ الۡيَسِيرَةُ لِلۡحَاجَةِ وَلَعَلَّ هَٰذَا الۡقِسۡمَ، هُوَ مَا كَانَ النَّبِيُّ ﷺ يَفۡعَلُهُ مِنۡ حَمۡلِ هَٰذِهِ الطِّفۡلَةِ، وَطُلُوعِهِ عَلَى الۡمِنۡبَرِ، وَنُزُولِهِ مِنۡهُ حَالَ الصَّلَاةِ، وَفَتۡحِهِ الۡبَابَ لِعَائِشَةَ، وَنَحۡوِ ذٰلِكَ مَا يَفۡعَلُهُ لِلۡحَاجَةِ وَلِبَيَانِ الۡجَوَازِ.
الۡقِسۡمُ الرَّابِعُ: الۡحَرَكَةُ الۡمَشۡرُوعَةُ وَهِيَ الَّتِي تَتَعَلَّقُ بِهَا مَصۡلَحَةَ الصَّلَاةِ، كَالتَّقَدُّمِ لِلۡمَكَانِ الۡفَاضِلِ، وَالدُّنُو لِسَدِّ خَلَلِ الصُّفُوفِ.
أَوۡ تَكُونُ الۡحَرَكَةُ لِفِعۡلٍ مَحۡمُودٍ مَأۡمُورٍ بِهِ، كَتَقَدُّمِ الۡمُصَلِّينَ وَتَأَخُّرِهِمۡ، فِي صَلَاةِ الۡخَوۡفِ أَوِ الضَّرُورَةِ كَإِنۡقَاذٍ مِنۡ هَلَكَةٍ.

Faedah:

Sebagian ulama membagi gerakan ketika salat menjadi empat bagian berdasarkan penelitian dan pengamatan dari nas-nas syariat.
  1. Gerakan yang haram dan membatalkan salat. Yaitu gerakan yang banyak lagi terus-menerus tanpa darurat dan tanpa ada kemaslahatan salat.
  2. Gerakan yang dibenci dalam salat namun tidak membatalkannya. Yaitu sedikit gerakan tanpa ada kebutuhan dan tidak termasuk kemaslahatan salat, seperti sedikit bermain-main dengan pakaian atau badan dan gerakan lainnya. Karena hal tersebut menghilangkan kekhusyukan yang dituntut padahal tidak ada kebutuhan padanya.
  3. Gerakan yang boleh, yaitu sedikit gerakan karena kebutuhan. Dan barangkali termasuk bagian inilah yang Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam pernah lakukan berupa menggendong bayi, naik dan turun mimbar ketika sedang salat, membuka pintu untuk ‘Aisyah, dan gerakan lainnya yang beliau lakukan karena ada kebutuhan dan untuk menjelaskan kebolehannya.
  4. Gerakan yang disyariatkan, yaitu gerakan yang terkait dengan maslahat salat. Seperti maju ke tempat yang lebih utama atau mendekat untuk menutup celah saf-saf. Atau gerakan itu untuk melakukan sesuatu yang terpuji dan diperintahkan, seperti maju mundurnya orang yang salat dalam salat khauf atau karena darurat seperti untuk menyelamatkan diri dari kecelakaan.

[1] رَوَاهُ الۡبُخَارِيُّ (٥١٦) فِي الصَّلَاةِ، (٥٩٩٦) فِي الۡأَدَبِ، وَمُسۡلِمٌ رَقۡم (٥٤٣) فِي الۡمَسَاجِدِ، وَرَوَاهُ أَيۡضًا أَبُو دَاوُدَ (٩١٧) فِي الصَّلَاةِ، وَالنَّسَائِيُّ (٣/١٠) فِي السَّهۡوِ، وَمَالِكٌ فِي (الۡمُوَطَّأ) (١/ ١٧٠) فِي قَصۡرِ الصَّلَاةِ فِي السَّفَرِ، وَأَحۡمَدُ فِي (الۡمُسۡنَدِ) (٥/ ٢٩٥، ٣١١).

Shahih Al-Bukhari hadits nomor 824

١٤٣ – بَابٌ كَيۡفَ يَعۡتَمِدُ عَلَى الۡأَرۡضِ إِذَا قَامَ مِنَ الرَّكۡعَةِ

143. Bab bagaimana bertumpu di tanah ketika berdiri dari rakaat

٨٢٤ – حَدَّثَنَا مُعَلَّى بۡنُ أَسَدٍ قَالَ: حَدَّثَنَا وُهَيۡبٌ، عَنۡ أَيُّوبَ، عَنۡ أَبِي قِلَابَةَ قَالَ: جَاءَنَا مَالِكُ بۡنُ الۡحُوَيۡرِثِ، فَصَلَّى بِنَا فِي مَسۡجِدِنَا هَٰذَا، فَقَالَ: إِنِّي لَأُصَلِّي بِكُمۡ وَمَا أُرِيدُ الصَّلَاةَ، وَلَكِنۡ أُرِيدُ أَنۡ أُرِيَكُمۡ كَيۡفَ رَأَيۡتُ النَّبِيَّ ﷺ يُصَلِّي. قَالَ أَيُّوبُ: فَقُلۡتُ لِأَبِي قِلَابَةَ: وَكَيۡفَ كَانَتۡ صَلَاتُهُ؟ قَالَ: مِثۡلَ صَلَاةِ شَيۡخِنَا هَٰذَا، يَعۡنِي عَمۡرَو بۡنَ سَلِمَةَ. قَالَ أَيُّوبُ: وَكَانَ ذٰلِكَ الشَّيۡخُ يُتِمُّ التَّكۡبِيرَ، وَإِذَا رَفَعَ رَأۡسَهُ عَنِ السَّجۡدَةِ الثَّانِيَةِ جَلَسَ، وَاعۡتَمَدَ عَلَى الۡأَرۡضِ ثُمَّ قَامَ. [طرفه في: ٦٧٧].
824. Mu'alla bin Asad telah menceritakan kepada kami, beliau mengatakan: Wuhaib menceritakan kepada kami, dari Ayyub, dari Abu Qilabah, beliau mengatakan: Malik bin Al-Huwairits datang kepada kami kemudian salat mengimami kami di masjid kami ini. Lalu beliau berkata: Sungguh aku salat mengimami kalian namun aku tidak bermaksud salat. Tetapi aku ingin untuk memperlihatkan kepada kalian bagaimana salat Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam yang telah aku lihat. Ayyub berkata: Aku bertanya kepada Abu Qilabah: Bagaimana salat beliau? Beliau menjawab: Seperti salatnya syekh kami ini, yakni 'Amr bin Salimah. Ayyub berkata: Ternyata syekh itu menyempurnakan takbir dan apabila mengangkat kepalanya dari sujud kedua, beliau duduk lalu bertumpu ke tanah kemudian bangkit berdiri.

Shahih Al-Bukhari hadits nomor 802

٨٠٢ – حَدَّثَنَا سُلَيۡمَانُ بۡنُ حَرۡبٍ قَالَ: حَدَّثَنَا حَمَّادُ بۡنُ زَيۡدٍ، عَنۡ أَيُّوبَ، عَنۡ أَبِي قِلَابَةَ قَالَ: كَانَ مَالِكُ بۡنُ الۡحُوَيۡرِثِ يُرِينَا كَيۡفَ كَانَ صَلَاةُ النَّبِيِّ ﷺ، وَذَاكَ فِي غَيۡرِ وَقۡتِ صَلَاةٍ، فَقَامَ فَأَمۡكَنَ الۡقِيَامَ، ثُمَّ رَكَعَ فَأَمۡكَنَ الرُّكُوعَ، ثُمَّ رَفَعَ رَأۡسَهُ فَأَنۡصَبَ هُنَيَّةً، قَالَ فَصَلَّى بِنَا صَلَاةَ شَيۡخِنَا هَٰذَا أَبِي بُرَيۡدٍ، وَكَانَ أَبُو بُرَيۡدٍ، إِذَا رَفَعَ رَأۡسَهُ مِنَ السَّجۡدَةِ الۡآخِرَةِ اسۡتَوَى قَاعِدًا، ثُمَّ نَهَضَ. [طرفه في: ٦٧٧].
802. Sulaiman bin Harb telah menceritakan kepada kami, beliau mengatakan: Hammad bin Zaid menceritakan kepada kami, dari Ayyub, dari Abu Qilabah, beliau mengatakan: Malik bin Al-Huwairits pernah memperlihatkan kepada kami bagaimana salatnya Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam dan hal itu bukan ketika waktu salat. Beliau berdiri dengan tenang kemudian rukuk dengan tenang kemudian mengangkat kepalanya hingga tegak sebentar. Beliau mengatakan: Lalu beliau salat mengimami kami seperti salatnya syekh kita ini Abu Buraid. Abu Buraid ini apabila mengangkat kepala dari sujud kedua, beliau duduk tenang sebentar kemudian bangkit.

Shahih Al-Bukhari hadits nomor 677

٤٥ – بَابُ مَنۡ صَلَّى بِالنَّاسِ وَهُوَ لَا يُرِيدُ إِلَّا أَنۡ يُعَلِّمَهُمۡ صَلَاةَ النَّبِيِّ ﷺ وَسُنَّتَهُ

45. Bab orang yang salat mengimami manusia dan dia hanya ingin mengajari mereka tentang salatnya Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam dan sunah beliau

٦٧٧ – حَدَّثَنَا مُوسَى بۡنُ إِسۡمَاعِيلَ قَالَ: حَدَّثَنَا وُهَيۡبٌ قَالَ: حَدَّثَنَا أَيُّوبُ، عَنۡ أَبِي قِلَابَةَ قَالَ: جَاءَنَا مَالِكُ بۡنُ الۡحُوَيۡرِثِ فِي مَسۡجِدِنَا هَٰذَا، فَقَالَ: إِنِّي لَأُصَلِّي بِكُمۡ وَمَا أُرِيدُ الصَّلَاةَ، أُصَلِّي كَيۡفَ رَأَيۡتُ النَّبِيَّ ﷺ يُصَلِّي. فَقُلۡتُ لِأَبِي قِلَابَةَ: كَيۡفَ كَانَ يُصَلِّي؟ قَالَ: مِثۡلَ شَيۡخِنَا هَٰذَا. قَالَ: وَكَانَ شَيۡخُنَا يَجۡلِسُ إِذَا رَفَعَ رَأۡسَهُ مِنَ السُّجُودِ قَبۡلَ أَنۡ يَنۡهَضَ فِي الرَّكۡعَةِ الۡأُولَى. [الحديث ٦٧٧ – أطرافه في: ٨٠٢، ٨١٨، ٨٢٤].
677. Musa bin Isma'il telah menceritakan kepada kami, beliau mengatakan: Wuhaib menceritakan kepada kami, beliau mengatakan: Ayyub menceritakan kepada kami, dari Abu Qilabah, beliau mengatakan: Malik bin Al-Huwairits datang menemui kami di masjid kami ini, lalu beliau berkata: Sungguh aku hendak salat mengimami kalian namun aku tidak bermaksud salat. Aku akan salat sebagaimana aku melihat Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam salat. Aku bertanya kepada Abu Qilabah: Bagaimana salat beliau? Beliau menjawab: Seperti syekh kami ini. Beliau berkata: Syekh kami ini biasa duduk ketika mengangkat kepalanya dari sujud sebelum bangkit berdiri dari rakaat pertama.

Shahih Al-Bukhari hadits nomor 52

٤٠ – بَابُ فَضۡلِ مَنِ اسۡتَبۡرَأَ لِدِينِهِ

40. Bab keutamaan orang yang menjaga kemurnian agamanya

٥٢ – حَدَّثَنَا أَبُو نُعَيۡمٍ: حَدَّثَنَا زَكَرِيَّاءُ، عَنۡ عَامِرٍ قَالَ: سَمِعۡتُ النُّعۡمَانَ بۡنَ بَشِيرٍ يَقُولُ: سَمِعۡتُ رَسُولَ اللهِ ﷺ يَقُولُ: (الۡحَلَالُ بَيِّنٌ، وَالۡحَرَامُ بَيِّنٌ، وَبَيۡنَهُمَا مُشَبَّهَاتٌ لَا يَعۡلَمُهَا كَثِيرٌ مِنَ النَّاسِ، فَمَنِ اتَّقَى الۡمُشَبَّهَاتِ اسۡتَبۡرَأَ لِدِينِهِ وَعِرۡضِهِ، وَمَنۡ وَقَعَ فِي الشُّبُهَاتِ: كَرَاعٍ يَرۡعَى حَوۡلَ الۡحِمَى، يُوشِكُ أَنۡ يُوَاقِعَهُ، أَلَا وَإِنَّ لِكُلِّ مَلِكٍ حِمًى، أَلَا إِنَّ حِمَى اللهِ فِي أَرۡضِهِ مَحَارِمُهُ، أَلَا وَإِنَّ فِي الۡجَسَدِ مُضۡغَةً إِذَا صَلَحَتۡ صَلَحَ الۡجَسَدُ كُلُّهُ، وَإِذَا فَسَدَتۡ فَسَدَ الۡجَسَدُ كُلُّهُ، أَلَا وَهِيَ الۡقَلۡبُ). [الحديث ٥٢ – طرفه في: ٢٠٥١].
52. Abu Nu'aim telah menceritakan kepada kami: Zakariyya` menceritakan kepada kami, dari 'Amir, beliau mengatakan: Aku mendengar An-Nu'man bin Basyir berkata: Aku mendengar Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda, “Yang halal itu jelas dan yang haram itu jelas. Di antara keduanya ada hal-hal syubhat yang tidak diketahui kebanyakan manusia. Sehingga siapa saja yang berhati-hati dari hal-hal yang syubhat, maka berarti ia menjaga agama dan kehormatannya. Dan siapa saja yang terjatuh dalam hal-hal yang syubhat bagaikan seorang penggembala yang menggembala di sekitar daerah terlarang dikhawatirkan nanti ia masuk ke dalamnya. Ketahuilah, sesungguhnya setiap raja itu mempunyai daerah terlarang. Ketahuilah, sesungguhnya daerah terlarang Allah di bumiNya adalah perkara-perkara yang haram. Ketahuilah, sesungguhnya di dalam jasad ini ada segumpal daging. Apabila ia baik, maka seluruh jasadnya akan baik. Apabila ia rusak, maka seluruh jasadnya akan rusak. Ketahuilah, segumpal daging itu adalah hati.”

Shahih Al-Bukhari hadits nomor 2051

٢ – بَابٌ الۡحَلَالُ بَيِّنٌ وَالۡحَرَامُ بَيِّنٌ وَبَيۡنَهُمَا مُشَبِّهَاتٌ

2. Bab yang halal itu jelas dan yang haram itu jelas sedangkan di antara keduanya adalah perkara syubhat

٢٠٥١ – حَدَّثَنِي مُحَمَّدُ بۡنُ الۡمُثَنَّى: حَدَّثَنَا ابۡنُ أَبِي عَدِيٍّ، عَنِ ابۡنِ عَوۡنٍ، عَنِ الشَّعۡبِيِّ: سَمِعۡتُ النُّعۡمَانَ بۡنَ بَشِيرٍ رَضِيَ اللهُ عَنۡهُ: سَمِعۡتُ النَّبِيَّ ﷺ. (ح) وَحَدَّثَنَا عَلِيُّ بۡنُ عَبۡدِ اللهِ: حَدَّثَنَا ابۡنُ عُيَيۡنَةَ، عَنۡ أَبِي فَرۡوَةَ، عَنِ الشَّعۡبِيِّ قَالَ: سَمِعۡتُ النُّعۡمَانَ، عَنِ النَّبِيِّ ﷺ. (ح) وَحَدَّثَنِي عَبۡدُ اللهِ بۡنُ مُحَمَّدٍ: حَدَّثَنَا ابۡنُ عُيَيۡنَةَ، عَنۡ أَبِي فَرۡوَةَ، سَمِعۡتُ الشَّعۡبِيَّ: سَمِعۡتُ النُّعۡمَانَ بۡنَ بَشِيرٍ رَضِيَ اللهُ عَنۡهُمَا، عَنِ النَّبِيِّ ﷺ. (ح) وَحَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بۡنُ كَثِيرٍ: أَخۡبَرَنَا سُفۡيَانُ، عَنۡ أَبِي فَرۡوَةَ، عَنِ الشَّعۡبِيِّ، عَنِ النُّعۡمَانِ بۡنِ بَشِيرٍ رَضِيَ اللهُ عَنۡهُ قَالَ: قَالَ النَّبِيُّ ﷺ: (الۡحَلَالُ بَيِّنٌ وَالۡحَرَامُ بَيِّنٌ، وَبَيۡنَهُمَا أُمُورٌ مُشۡتَبِهَةٌ، فَمَنۡ تَرَكَ مَا شُبِّهَ عَلَيۡهِ مِنَ الۡإِثۡمِ كَانَ لِمَا اسۡتَبَانَ أَتۡرَكَ، وَمَنِ اجۡتَرَأَ عَلَى مَا يَشُكُّ فِيهِ مِنَ الۡإِثۡمِ أَوۡشَكَ أَنۡ يُوَاقِعَ مَا اسۡتَبَانَ، وَالۡمَعَاصِي حِمَى اللهِ، مَنۡ يَرۡتَعۡ حَوۡلَ الۡحِمَى يُوشِكُ أَنۡ يُوَاقِعَهُ). [طرفه في: ٥٢].
2051. Muhammad bin Al-Mutsanna telah menceritakan kepadaku: Ibnu Abu 'Adi menceritakan kepada kami, dari Ibnu 'Aun, dari Asy-Sya'bi: Aku mendengar An-Nu'man bin Basyir radhiyallahu 'anhu: Aku mendengar Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam. (Dalam riwayat lain) 'Ali bin 'Abdullah telah menceritakan kepada kami: Ibnu 'Uyainah menceritakan kepada kami, dari Abu Farwah, dari Asy-Sya'bi, beliau berkata: Aku mendengar An-Nu'man, dari Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam. (Dalam riwayat lain) 'Abdullah bin Muhammad telah menceritakan kepadaku: Ibnu 'Uyainah menceritakan kepada kami, dari Abu Farwah, aku mendengar Asy-Sya'bi: Aku mendengar An-Nu'man bin Basyir radhiyallahu 'anhuma, dari Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam. (Dalam riwayat lain) Muhammad bin Katsir telah menceritakan kepada kami: Sufyan mengabarkan kepada kami, dari Abu Farwah, dari Asy-Sya'bi, dari An-Nu'man bin Basyir radhiyallahu 'anhu, beliau berkata: Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda, “Yang halal itu jelas dan yang haram itu jelas. Di antara keduanya ada perkara-perkara yang syubhat. Sehingga siapa saja yang meninggalkan dosa yang menurutnya masih samar, niscaya dia akan lebih dapat meninggalkan dosa yang sudah jelas. Dan siapa saja yang memberanikan diri pada dosa yang masih diragukan, dikhawatirkan ia akan terjatuh pada dosa yang sudah jelas. Dan maksiat-maksiat itu adalah daerah larangan Allah, siapa saja yang menggembala di sekitar daerah larangan, dikhawatirkan ia akan masuk ke dalamnya.”

Shahih Muslim hadits nomor 2643

١ – بَابُ كَيۡفِيَةِ الۡخَلۡقِ الۡآدَمِيِّ فِي بَطۡنِ أُمِّهِ، وَكِتَابَةِ رِزۡقِهِ وَأَجَلِهِ وَعَمَلِهِ وَشَقَاوَتِهِ وَسَعَادَتِهِ

1. Bab kaifiat penciptaan manusia di perut ibunya dan penulisan rizkinya, ajalnya, amalnya, sengsara, dan bahagianya

١ – (٢٦٤٣) – حَدَّثَنَا أَبُو بَكۡرِ بۡنُ أَبِي شَيۡبَةَ: حَدَّثَنَا أَبُو مُعَاوِيَةَ وَوَكِيعٌ. (ح) وَحَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بۡنُ عَبۡدِ اللهِ بۡنِ نُمَيۡرٍ الۡهَمۡدَانِيُّ - وَاللَّفۡظُ لَهُ -: حَدَّثَنَا أَبِي وَأَبُو مُعَاوِيَةَ وَوَكِيعٌ. قَالُوا: حَدَّثَنَا الۡأَعۡمَشُ، عَنۡ زَيۡدِ بۡنِ وَهۡبٍ، عَنۡ عَبۡدِ اللهِ قَالَ: حَدَّثَنَا رَسُولُ اللهِ ﷺ، وَهُوَ الصَّادِقُ الۡمَصۡدُوقُ: (إِنَّ أَحَدَكُمۡ يُجۡمَعُ خَلۡقُهُ فِي بَطۡنِ أُمِّهِ أَرۡبَعِينَ يَوۡمًا، ثُمَّ يَكُونُ فِي ذٰلِكَ عَلَقَةً مِثۡلَ ذٰلِكَ، ثُمَّ يَكُونُ فِي ذٰلِكَ مُضۡغَةً مِثۡلَ ذٰلِكَ، ثُمَّ يُرۡسَلُ الۡمَلَكُ فَيَنۡفُخُ فِيهِ الرُّوحَ. وَيُؤۡمَرُ بِأَرۡبَعِ كَلِمَاتٍ: بِكَتۡبِ رِزۡقِهِ، وَأَجَلِهِ، وَعَمَلِهِ، وَشَقِيٌّ أَوۡ سَعِيدٌ. فَوَالَّذِي لَا إِلَٰهَ غَيۡرُهُ، إِنَّ أَحَدَكُمۡ لَيَعۡمَلُ بِعَمَلِ أَهۡلِ الۡجَنَّةِ حَتَّىٰ مَا يَكُونُ بَيۡنَهُ وَبَيۡنَهَا إِلَّا ذِرَاعٌ، فَيَسۡبِقُ عَلَيۡهِ الۡكِتَابُ، فَيَعۡمَلُ بِعَمَلِ أَهۡلِ النَّارِ، فَيَدۡخُلُهَا. وَإِنَّ أَحَدَكُمۡ لَيَعۡمَلُ بِعَمَلِ أَهۡلِ النَّارِ، حَتَّىٰ مَا يَكُونُ بَيۡنَهُ وَبَيۡنَهَا إِلَّا ذِرَاعٌ. فَيَسۡبِقُ عَلَيۡهِ الۡكِتَابُ، فَيَعۡمَلُ بِعَمَلِ أَهۡلِ الۡجَنَّةِ، فَيَدۡخُلُهَا).
1. (2643). Abu Bakr bin Abu Syaibah telah menceritakan kepada kami: Abu Mu'awiyah dan Waki' menceritakan kepada kami. (Dalam riwayat lain) Muhammad bin 'Abdullah bin Numair Al-Hamdani telah menceritakan kepada kami dan lafazh ini miliki beliau: Abu Mu'awiyah dan Waki' menceritakan kepada kami. Mereka mengatakan: Al-A'masy menceritakan kepada kami, dari Zaid bin Wahb, dari 'Abdullah, beliau berkata: Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam menceritakan kepada kami dan beliau adalah orang yang jujur lagi dibenarkan, “Sungguh setiap kalian dikumpulkan penciptaannya di dalam perut ibunya seumur 40 hari. Kemudian menjadi segumpal darah selama itu pula. Kemudian menjadi segumpal daging selama itu pula. Kemudian diutus satu malaikat lalu ia meniupkan ruh padanya. Dan diperintah dengan empat kata: dituliskan rizkinya, ajalnya, amalannya, sengsara atau bahagianya. Demi Allah, yang tidak ada sesembahan yang berhak diibadahi selain Dia, sungguh ada di antara kalian yang beramal dengan amalan penduduk surga sampai-sampai jarak antara ia dengan surga tinggal satu hasta, lalu catatan takdir mendahuluinya sehingga ia beramal dengan amalan penduduk neraka hingga akhirnya ia masuk neraka. Dan sungguh ada di antara kalian yang beramal dengan amalan penduduk neraka sampai-sampai jarak antara dia dengan neraka tinggal satu hasta, lalu catatan takdir mendahuluinya. Kemudian ia beramal dengan amalan penduduk surga, hingga ia akhirnya masuk surga.”
(…) - حَدَّثَنَا عُثۡمَانُ بۡنُ أَبِي شَيۡبَةَ وَإِسۡحَاقُ بۡنُ إِبۡرَاهِيمَ. كِلَاهُمَا عَنۡ جَرِيرِ بۡنِ عَبۡدِ الۡحَمِيدِ. (ح) وَحَدَّثَنَا إِسۡحَاقُ بۡنُ إِبۡرَاهِيمَ: أَخۡبَرَنَا عِيسَى بۡنُ يُونُسَ. (ح) وَحَدَّثَنِي أَبُو سَعِيدٍ الۡأَشَجُّ: حَدَّثَنَا وَكِيعٌ. (ح) وَحَدَّثَنَاهُ عُبَيۡدُ اللهِ بۡنُ مُعَاذٍ: حَدَّثَنَا أَبِي: حَدَّثَنَا شُعۡبَةُ بۡنُ الۡحَجَّاجِ. كُلُّهُمۡ عَنِ الۡأَعۡمَشِ، بِهَٰذَا الۡإِسۡنَادِ.
قَالَ فِي حَدِيثِ وَكِيعٍ: (إِنَّ خَلۡقَ أَحَدِكُمۡ يُجۡمَعُ فِي بَطۡنِ أُمِّهِ أَرۡبَعِينَ... لَيۡلَةً).
وَقَالَ فِي حَدِيثِ مُعَاذٍ، عَنۡ شُعۡبَةَ: (أَرۡبَعِينَ لَيۡلَةً أَرۡبَعِينَ يَوۡمًا).
وَأَمَّا فِي حَدِيثِ جَرِيرٍ وَعِيسَىٰ: (أَرۡبَعِينَ يَوۡمًا).
'Utsman bin Abu Syaibah dan Ishaq bin Ibrahim telah menceritakan kepada kami. Keduanya dari Jarir bin 'Abdul Hamid. (Dalam riwayat lain) Ishaq bin Ibrahim telah menceritakan kepada kami: 'Isa bin Yunus mengabarkan kepada kami. (Dalam riwayat lain) Abu Sa'id Al-Asyajj telah menceritakan kepadaku: Waki' menceritakan kepada kami. (Dalam riwayat lain) 'Ubaidullah bin Mu'adz menceritakan hadits tersebut kepada kami: Ayahku menceritakan kepada kami: Syu'bah bin Al-Hajjaj menceritakan kepada kami. Mereka seluruhnya dari Al-A'masy dengan sanad ini.
Beliau berkata dalam hadits Waki', “Sungguh penciptaan salah seorang kalian itu dikumpulkan di dalam perut ibunya selama empat puluh... malam.”
Beliau berkata dalam hadits Mu'adz, dari Syu'bah, “Empat puluh malam atau empat puluh hari.”
Adapun di dalam hadits Jarir dan 'Isa, “Empat puluh hari.”

Tipu Daya Iblis

Di antara perkara terbesar yang menyebabkan seorang hamba durhaka kepada Allah subhanahu wa ta’ala dan binasa adalah dikuasainya hamba tersebut oleh iblis melalui tipu dayanya. Karena itu merupakan janji iblis di hadapan Allah subhanahu wa ta’ala:
قَالَ فَبِمَا أَغۡوَيۡتَنِي لَأَقۡعُدَنَّ لَهُمۡ صِرَاطَكَ الۡمُسۡتَقِيمَ ثُمَّ لَآتِيَنَّهُمۡ مِنۡ بَيۡنِ أَيۡدِيهِمۡ وَمِنۡ خَلۡفِهِمۡ وَعَنۡ أَيۡمَانِهِمۡ وَعَنۡ شَمَائِلِهِمۡ وَلَا تَجِدُ أَكۡثَرَهُمۡ شَاكِرِينَ
“Iblis menjawab, ‘Karena Engkau telah menghukum saya tersesat, saya benar-benar akan (menghalang-halangi) mereka dari jalan-Mu yang lurus, kemudian saya akan mendatangi mereka dari depan dan dari belakang mereka, dari kanan dan dari kiri mereka. Dan Engkau tidak akan mendapati kebanyakan mereka bersyukur (taat).” [Q.S. Al A’raf:16-17]

Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda dalam potongan hadis `Iyadh bin Himar al-Mujasyi’i radhiyallahu ‘anhu, riwayat Muslim:
وَإِنِّي خَلَقۡتُ عِبَادِي حُنَفَاءَ كُلَّهُمۡ وَإِنَّهُمۡ أَتَتۡهُمۡ الشَّيَاطِينُ فَاجۡتَالَتۡهُمۡ عَنۡ دِينِهِمۡ وَحَرَّمَتۡ عَلَيۡهِمۡ مَا أَحۡلَلۡتُ لَهُمۡ وَأَمَرَتۡهُمۡ أَنۡ يُشۡرِكُوا بِي مَا لَمۡ أُنۡزِلۡ بِهِ سُلۡطَانًا.
“Sesungguhnya Aku telah menciptakan hamba-hambaKu dalam keadaan Islam seluruhnya. Dan sesungguhnya setan akan mendatangi mereka dan menggelincirkan mereka dari agama mereka. Setan mengharamkan atas mereka apa yang telah Aku halalkan. Dan setan memerintahkan kepada mereka untuk berbuat syirik tanpa ada hujjah yang diturunkan atas mereka.”

Iblis memiliki cara yang sangat banyak untuk menyesatkan manusia, karena itu sudah menjadi target utama mereka sampai ditegakkannya hari kiamat. Yaitu menyesatkan seluruh manusia dengan menggunakan berbagai macam cara agar mereka binasa. Tidak monoton, bahkan dengan seluruh cara, yang bisa dilakukan akan mereka lakukan. Sehingga tidak jarang dari hamba Allah subhanahu wa ta’ala yang tidak menyadari bahwa itu adalah jeratan-jeratan iblis.

Oleh sebab itu, kita membutuhkan pembekalan jiwa dengan mempelajari kitab-kitab yang telah ditulis para ulama tentang perkara tersebut. Di antara kitab yang paling baik untuk kita pelajari adalah kitab “Talbis Iblis”.

Kitab ini ditulis oleh seorang Imam yang terkenal dari para imam kaum muslimin. Luas penelaahannya, memiliki karya yang banyak dan memiliki kemampuan yang luar biasa dalam memberikan nasihat.

Kitab tersebut sangatlah penting untuk kita pelajari, dan termasuk di antara kitab pertama yang menjelaskan tipu daya dan jerat iblis dengan cakupan yang luas. Padanya disebutkan kelompok-kelompok sesat dengan sebab syubhat-syubhat iblis yang dilontarkan kepada mereka. Kemudian penulis rahimahullah membantah seluruh syubhat-syubhat tersebut dengan dalil-dalil yang kuat.

Penulis kitab ini adalah `Abdurrahman bin `Aly bin Muhammad bin `Aly bin `Ubaidullah bin `Abdillah bin Hummadi bin Ahmad bin Muhammad bin Ja’far al-Jauzi bin `Abdillah bin al-Qasim bin an-Nadhr bin al-Qasim bin Muhammad bin Abu Bakr ash-Shiddiq al-Qurasyi –khalifah setelah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam-, at-Taimi, al-Bakri kemudian al-Baghdadi. Beliau seorang ulama yang fakih bermadzhab Hanbali, seorang pemberi nasihat, dan memiliki karya tulis yang banyak dan terkenal. Nasab beliau bersambung dengan sebaik-baik manusia setelah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, yaitu Abu Bakr ash-Shiddiq radhiyallahu ‘anhu.

Beliau terkenal dengan kuniah Abul Faraj. Beliau juga terkenal dengan nisbat Ibnu al-Jauzi, yaitu nisbat kepada kakeknya yang ke-9 yang bernama Ja`far bin `Abdillah, dialah yang diberikan gelar dengan al-Jauzi. Kemudian keturunannya menggunakan gelar tersebut, sehingga beliau terkenal dengan sebutan Ibnul Jauzi.

Beliau lahir pada tahun 508 H, ada yang mengatakan 509 H, dan ada yang mengatakan 510 H. Terjadi perbedaan pendapat karena beliau sendiri tidak mengetahui secara persis kapan beliau dilahirkan. Beliau dilahirkan di rumah keluarga bangsawan dan keluarga yang terhormat.

Judul kitab ini adalah “Talbis Iblis” sebagaimana telah dipertegas sendiri oleh Ibnul Jauzi rahimahullah pada pembukaan kitab. Pembahasan dalam kitab ini adalah seputar talbis (tipudaya) iblis terhadap manusia dan usaha mereka dengan cara ghurur (menipu) agar manusia tersesat, sesuai dengan tingkatan manusia. Dan makna talbis sebagaimana telah diterangkan sendiri oleh Ibnul Jauzi, yaitu: menampakkan kebatilan dengan bentuk kebenaran.

Dan yang dimaksud dengan ghurur (menipu) adalah: bentuk kebodohan yang menjadikan seseorang meyakini perkara yang rusak sebagai perkara yang baik dan sesuatu yang jelek sebagai perkara bagus.

Ibnul Jauzi mengatakan, “Aku memandang bahwa aku perlu untuk memperingatkan dari talbis iblis dan dari jerat-jeratnya, karena menunjukkan kepada perkara-perkara yang jelek merupakan bentuk peringatan agar tidak terjatuh ke dalamnya.

Ibnul Jauzi membagi pembahasan dalam kitabnya menjadi 13 bab, dan menjadikan 4 bab pertama sebagai pembukaan untuk masuk ke dalam inti pembahasan. Dalam bab-bab tersebut beliau menyebutkan hadis dan atsar yang datang dari Salaf berupa perintah untuk berpegang teguh dengan sunnah dan jama`ah, kemudian beliau mencela perkara-perkara bid`ah dan ahlul bid`ah, kemudian beliau memperingatkan dari talbis iblis dan godaan yang ditimbulkan oleh mereka.

Pada bab ke-6 Ibnul Jauzi menyebutkan talbis iblis terhadap para ulama dengan berbagai bidang ilmu yang mereka geluti. Dari kalangan ahli hadis, ahli fikih, penyair, ahli bahasa, ahli sejarah, dan yang lainnya. Dan pada bab ke-7 beliau mengkhususkan pembahasannya tentang para pemimpin dan penguasa. Pada bab ke-8 dan ke-9 Ibnul Jauzi menyebutkan talbis iblis terhadap ahli ibadah dan orang-orang yang zuhud.

Pada bab ke-10 beliau khusus membahas tentang orang-orang sufi dengan pembahasan yang meluas. Dan bab ini merupakan bab yang paling panjang dibandingkan dengan bab-bab yang lain. Pembahasan tersebut lebih dari setengah kitab. Di antara poin penting yang disebutkan dalam bab tersebut adalah:
  • Penjelasan adanya perbedaan antara zuhud dan tashawwuf.
  • Penjelasan bahwa tashawwuf adalah sarana tersebarnya bentuk-bentuk kesesatan. Paham tersebut membawa seseorang untuk berkeyakinan hululiyyah (menyatunya dzat Allah dengan makhluk-Nya), meninggalkan kewajiban-kewajiban syari`at, mengantarkan seseorang untuk menghalalkan sesuatu yang haram, mengharamkan sesuatu yang halal, dan memunculkan madzhab yang bergampang-gampangan dalam membolehkan sesuatu.
  • Penjelasan kesesatan orang-orang sufi, dimana mereka meninggalkan ilmu dan sifat zuhud.
  • Penjelasan talbis iblis atas orang-orang sufi dengan membangun al-arbithah (tempat yang dibangun untuk ibadah pribadi) dan mencukupkan dengannya dibandingkan dengan masjid. Membersihkan diri dari harta namun justru mengantarkan mereka ke dalam perbuatan membuang-buang harta pada satu sisi, meminta-minta serta memberatkan orang-orang miskin dari sisi yang lain. Iblis juga memperdaya mereka dengan cara mereka mengenakan muraqqa`at (pakaian yang ditambal dan lusuh), dan menyedikitkan dari makan, yang mengantarkan mereka untuk menyerupai hewan yang memakan daun-daun pohon dan yang lainnya.

Ibnul Jauzi rahimahullah secara umum mencocoki akidah ahlus sunnah wal jama`ah, kecuali dalam dua permasalahan:
  1. Masalah sifat-sifat Allah
  2. Masalah tabarruk (mencari berkah) dengan kuburan.

Dalam masalah sifat-sifat Allah subhanahu wa ta’ala beliau tidak konsisten dalam menetapkannya. Terkadang beliau menetapkan, terkadang beliau mentafwidh –sepenuhnya menyerahkan kepada Allah, dan terkadang beliau menta’wil.

Maka hal-hal tersebut merupakan sebuah ketergelinciran seorang alim yang tidak boleh kita ikuti dan tidak kita contoh.

Dan dalam hal ini Syaikh Zaid bin Hadi al-Madkhali rahimahullah telah menulis sebuah kitab dengan judul:
التَّعۡلِيقُ عَلَى تَلۡبِيسِ إِبۡلِيسَ تَعۡلِيقَاتٌ فِي بَابِ الۡعَقِيدَةِ
“Catatan Atas Kitab Talbis Iblis, Catatan Dalam Permasalahan Akidah”.

Ibnul Qayyim rahimahullah berkata: “Barang siapa yang mengerti syari`at dan mengerti kenyataan, dia akan mengetahui secara pasti bahwa seseorang yang mulia yang memiliki perjuangan dalam amal saleh, dan jasa-jasa yang baik, serta memiliki kedudukan di dalam Islam dan di mata kaum muslimin, boleh jadi dia terjadi ke dalam kekeliruan, maka dia diberikan udzur dengan kemampuan ijtihadnya. Akan tetapi tidak boleh diikuti dalam permasalahan tersebut, namun juga tidak boleh menghancurkan kedudukannya, ke-alimannya, dan kemuliaannya di hati-hati kaum muslimin.”

Al-Imam adz-Dzahabi rahimahullah berkata: “Sesungguhnya seorang ulama besar bila kebenarannya banyak dan dikenal dengan perhatiannya terhadap al-Haq, luas ilmunya, tampak kecerdasannya, diketahui kebaikan, dan wara`nya, serta mencontoh terhadap al-Quran dan Sunnah, maka dia diampuni kekeliruan-kekeliruannya. Kita tidak boleh memvonis dia sebagai orang yang sesat, mencampakkannya dan melupakan kebaikan-kebaikannya. Namun kita juga tidak mengikuti kebid`ahannya dan kekeliruannya. Dan kita memohonkan ampunan baginya.”

Kesalahan atau kekeliruan adalah ciri seorang manusia, oleh karena itu kita tidak menyatakan bahwa Ibnul Jauzi adalah seorang ulama besar yang tidak terlepas dari kesalahan atau kekeliruan, karena seorang manusia memiliki kekurangan. Namun hal ini tidak menghalangi kita untuk membaca dan mempelajari kitab-kitab ulama besar semisal Ibnul Jauzi dan para ulama besar lainnya yang terdapat padanya kekeliruan ilmiyyah tanpa disengaja apabila kita mampu memilah dan memilih kebenaran dari kesalahannya. Wallahu a’lam.

Sumber: Majalah Qudwah edisi 26 vol. 03 1436 H/ 2015 M, rubrik Maktabah. Pemateri: Ustadz Abu Sabiq Al Atsary.

Wanita yang Mengalahkan Dunia untuk Akhirat

Kehidupan akhirat adalah satu di antara banyak perkara ghaib yang harus diimani oleh seorang muslim. Kabar-kabar tentangnya terpaparkan di banyak tempat, baik dalam Al kitab Al Qur’an maupun sunnah Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam. Berbagai peristiwa di dalamnya, dan apa saja yang Allah subhanahu wa ta’ala sediakan bagi manusia sebagai balasan akan perbuatan dan amalan mereka selama di dunia, keindahan surga yang Allah subhanahu wa ta’ala peruntukkan bagi orang-orang yang bertakwa, ataupun neraka yang Allah subhanahu wa ta’ala sediakan bagi orang-orang yang durhaka kepada Rabbnya. Semua itu adalah perkara ghaib yang tidak nampak dalam pandangan manusia dan tidak terbayang dalam pikiran mereka.

Akan tetapi bagi seorang muslim yang mempunyai keimanan yang baik, sesuatu yang tidak nampak dalam pandangan ataupun tidak terbayang dalam pikiran bukanlah suatu alasan untuk tidak mengimani dan meyakini kabar yang datang dari sisi Rabbnya. Ketika hal tersebut benar terpaparkan di dalam kitabullah Al Qur’an dan juga sunnah nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, tidak ada satu keraguan pun yang terbesit dalam pikiran mereka tentang perkara tersebut. Bahkan sebaliknya, mereka memosisikan perkara-perkara ghaib itu seperti halnya bisa mereka lihat dan mereka saksikan dengan mata kepala mereka sendiri. Sehingga dengan kekuatan iman yang demikian dapat membawa mereka untuk menukar keindahan dan kesenangan kehidupan dunia dengan keindahan dan kemuliaan kehidupan di akhirat yang Allah janjikan bagi orang-orang yang bertakwa.

Itulah kisah yang akan kita simak dalam rubrik niswah kali ini. Yaitu tentang kisah seorang wanita yang rela melepaskan sebagian hak dan kesenangannya di dunia untuk ditukar dengan kesenangan dan kemuliaan yang abadi di kehidupan akhirat. Dialah Ummul Mukminin Saudah Binti Zam’ah radhiyallahu ‘anha.

Nama beliau adalah Saudah binti Zam’ah bin Qais, dari Bani Amir bin Luaiy Al Quraisyah. Ibunya bernama Asy Syumus binti Qais bin Zaid bin Amr, dari Bani Najaar. Beliau termasuk orang-orang yang terdahulu masuk Islam. Sebelum menikah dengan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, Saudah binti Zam’ah menikah dengan Sakran bin Amr yang juga masuk Islam bersamanya. Ketika tekanan orang-orang Quraisy semakin keras, maka Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam memerintahkan beberapa orang muslim untuk hijrah (pindah) ke negeri Habasyah yang berada di bawah kekuasaan Raja Najasyi yang terkenal keadilannya. Maka sekelompok sahabat terdiri dari dua belas orang laki-laki dan empat orang wanita berhijrah pertama kali ke Habasyah. Kelompok tersebut dipimpin oleh sahabat Utsman bin Affan radhiyallahu ‘anhu. Turut bersamanya istrinya yaitu putri Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, Ruqayyah binti Muhammad radhiyallahu ‘anha. Ketika Allah Ta’ala menurunkan Al Qur’an surat An Najm hingga penutup surat, para pembesar Quraisy terkesima dengan lantunan kalam ilahi yang keindahannya sulit terlukiskan. Hingga ketika ayat terakhir surat An Najm dibacakan:
فَاسۡجُدُوا لِلهِ وَاعۡبُدُوا ۝٦٢
“Maka bersujudlah kepada Allah dan sembahlah Dia.” [Q.S. An Najm:62].

Maka seketika sebagian dari mereka yang mendengar ayat tersebut tergerak tanpa sadar untuk bersujud karena tidak mampu menguasai dirinya. Sebenarnya cahaya keimanan tidak dapat terhindari untuk masuk ke dalam jiwa-jiwa mereka. Akan tetapi kesombongan yang menghalangi mereka untuk mengakui kebenaran yang dibawa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam sehingga setelah peristiwa itu merekapun membuat cerita-cerita dusta yang menyudutkan Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, dan menyangkal sujudnya mereka ketika mendengar ayat Al Qur’an dibacakan. Berita tentang sujudnya orang-orang Quraisy terdengar oleh kaum muslimin di Habasyah. Mereka mengira bahwa kaum Quraisy telah masuk Islam. Mereka bersyukur kepada Allah dan memutuskan untuk kembali ke Makkah. Ketika hampir mendekati Makkah, barulah mereka menyadari prasangka mereka tidak benar. Sebagian dari mereka kembali ke Habasyah, sedangkan yang lainnya ada yang memutuskan meneruskan perjalanan ke Makkah.

Setelah kejadian tersebut, siksaan dan tekanan kaum Quraisy kepada kaum muslimin semakin keras. Melihat hal tersebut, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam akhirnya memutuskan untuk kembali memerintahkan kaum muslimin melakukan hijrah kedua ke negeri Habasyah. Pada kali yang kedua inilah Saudah binti Zam’ah ikut berhijrah bersama suaminya, Sakran bin Amr. Mereka berhijrah bersama delapan puluh dua orang laki-laki dan tujuh belas orang wanita. Semua dilakukan dengan mengharap keridhaan Allah subhanahu wa ta’ala dan dalam rangka menyelamatkan agama mereka dari tekanan kezaliman. Suka dan duka berada di negeri asing dilalui Saudah binti Zam’ah bersama suaminya. Banyaknya ujian seakan tak terasa sulit ketika dilalui bersama pendamping hidup yang seiman dan sepemahaman. Akan tetapi takdir Allah berkehendak lain. Karena suatu hal, Sakran bin Amr kembali ke Makkah bersamanya. Dan Sakran bin Amr meninggal dunia sepulang dari Habsyah, sebelum perintah hijrah ke Madinah. Jadilah Saudah binti Zam’ah seorang janda di usianya yang sudah tidak muda lagi.

Sedangkan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam kala itu baru saja mengalami duka yang bertumpuk-tumpuk. Dimulai dengan wafatnya paman beliau Abu Thalib pada bulan Rajab tahun ke sepuluh nubuwah. Seorang paman yang sekalipun wafat dalam keadaan kafir, akan tetapi semasa hidupnya selalu berusaha membela dan memberikan perlindungan kepada beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam. Ditambah lagi wafatnya istri pertama beliau Ummul Mukminin Khadijah radhiyallahu ‘anha pada bulan Ramadhan di tahun yang sama. Dua peristiwa tersebut dalam waktu yang berdekatan menorehkan luka yang cukup dalam di hati Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam. Terlebih setelah peristiwa tersebut kaum Quraisy semakin memberikan tekanan dan semakin berani menyakiti beliau.

Setelah wafatnya Ummul Mukminin Khadijah radhiyallahu ‘anha, tidak ada seorang pun sahabat yang berani membicarakan masalah pernikahan kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam. Seakan sulit mencari pendamping bagi Rasulullah yang setara dengan Khadijah radhiyallahu ‘anha. Akan tetapi salah seorang sahabiyah yaitu Khaulah binti Hakim melihat pentingnya mencarikan pendamping hidup bagi Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam. Maka beliau memberanikan diri menanyakan hal tersebut kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, apakah beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam berkehendak untuk menikah lagi?, janda ataukah gadis pilihannya? Ketika Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam mendengar penawaran Khaulah binti Hakim, maka beliau bertanya siapa calon yang hendak ditawarkan. Dijawab oleh Khaulah binti Hakim radhiyallahu ‘anha bahwa dari kalangan gadis calonnya adalah Aisyah binti Abu Bakar Ash Shiddiq, putri sahabat terdekat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam. Sedangkan dari kalangan janda adalah Saudah binti Zam’ah, seorang janda muhajirah yang telah beriman dan mengikuti apa-apa yang diturunkan kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam.

Akhirnya, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam meyetujui penawaran tersebut. Beliau mengikat Aisyah dan menikahi Saudah pada bulan Syawal tahun ke sepuluh nubuwwah. Keadaan Saudah yang menjanda dalam usia tua membutuhkan seseorang untuk memberikan kebaikan serta penjagaan terhadap diri dan agamanya. Hal tersebut membawa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam tergerak menikahinya. Terlebih wafatnya istri pertama beliau meninggalkan empat orang putri yang baru beranjak remaja. Alhamdulillah, Saudah binti Zam’ah mampu menegakkan kewajiban di dalam rumahtangga kenabian. Dia mengurusi anak-anak Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam dengan baik, menyenangkan dan meringankan beban rumahtangga Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam. Setelah tiga tahun berumah tangga dengan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, datanglah istri-istri nabi yang lainnya, dimulai dari Aisyah binti Abu Bakar, kemudian menikahi Hafshah binti Umar, Ummu Salamah, dan yang lainnya.

Saudah binti Zam’ah sadar benar, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam menikahi dirinya yang janda dan telah lanjut usia tidak lain karena kasih sayang beliau yang mengkhawatirkan keadaannya jika bersendirian tanpa pendamping hidup. Apalagi setelah datangnya istri-istri Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam yang lainnya, tak mungkin rasanya bersaing dengan mereka. Akan tetapi kehidupan dalam naungan rumahtangga nabawi serta berada dalam bimbingan seorang suami yang merupakan suri tauladan terbesar bagi kaum muslimin adalah suatu nikmat terbesar di dunia yang Allah berikan kepadanya. Tak ingin rasanya kehilangan nikmat tersebut. Bahkan jika perlu untuk mempertahankannya, rela berkorban merelakan kenikmatan dunia yang lainnya.

Maka ketika Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam berkehendak menceraikannya dengan cara yang baik karena tidak ingin menyakiti hati Saudah jika melihat kencondongan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam kepada istri yang lainnya, keinginan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam tersebut justru membuat sedih dan berat hati Saudah. Akhirnya Saudah membisikkan permohonan yang sangat dengan merendahkan diri, dia berkata, “Tahanlah aku wahai Rasulullah, Demi Allah aku tidak memiliki keinginan untuk menikah lagi, kecuali aku berharap Allah membangkitkanku di hari kiamat sebagai istrimu”.

Perkataannya tersebut dibuktikan. Dia merelakan hari gilirannya untuk dihadiahkan kepada Aisyah binti Abu Bakar Ash Shiddiq radhiyallahu ‘anha dalam rangka mencari keridhaan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam sebagai suaminya. Baginya kenikmatan berada dalam naungan rumahtangga nabi lebih besar dibandingkan sedikit kesenangan dunia yang sebenarnya merupakan haknya sebagai seorang istri. Apalagi jika kemudian dapat menikmati kenikmatan tersebut hingga di akhirat kelak, maka Saudah rela untuk mengabaikan dirinya sendiri untuk perkara tersebut. Akhirnya Allah subhanahu wa ta’ala turunkan Al Qur’an Surat An Nisa’:128,
وَإِنِ امۡرَأَةٌ خَافَتۡ مِن بَعۡلِهَا نُشُوزًا أَوۡ إِعۡرَاضًا فَلَا جُنَاحَ عَلَيۡهِمَآ أَن يُصۡلِحَا بَيۡنَهُمَا صُلۡحًا وَالصُّلۡحُ خَيۡرٌ
“Dan jika seorang wanita merasa khawatir akan sikap acuh suaminya, maka tidak mengapa bagi mereka (suami dan istri) mengadakan perdamaian yang sebenar-benarnya, dan perdamaian itu lebih baik bagi mereka…”.

Kebaikan Saudah tersebut selalu diingat oleh Ummul Mukminin Aisyah radhiyallahu ‘anha. Ummul Mukminin Aisyah radhiyallahu ‘anha mengenangnya, “Tidak ada wanita yang paling aku sukai untuk aku berada dalam petunjuk dan jalannya daripada Saudah binti Zam’ah. Dimana tatkala dia sudah mencapai usia tua, maka dia berkata kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, ‘Wahai Rasulullah, aku telah menghadiahkan hariku untuk Aisyah karena engkau’.”

Akhirnya Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam menerima penawaran Saudah. Tetaplah Saudah binti Zam’ah tinggal di rumah kenabian dengan penuh ketenangan dan keridhaan. Disertai rasa syukur kepada Allah subhanahu wa ta’ala yang telah mengilhamkan jalan keluar terbaik bagi rumahtangganya bersama Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam. Saudah menjadi teladan bagi setiap wanita muslimah dalam menghadapi permasalahan rumah tangga. Allahu Akbar…, satu jalan keluar Allah subhanahu wa ta’ala takdirkan muncul dengan sebab peristiwa ini. Jalan keluar bagi setiap pasangan rumah tangga yang mempunyai permasalahan serupa dengan Saudah binti Zam’ah radhiyallahu ‘anha. Kerelaan untuk melepaskan sebagian hak yang dimiliki untuk mendapatkan keridhaan suami dan kemaslahatan dunia akhirat. Sungguh bukan perkara yang mudah dijalani. Akan tetapi, ketika keimanan dan ketakwaan telah tertanam di dalam dada, maka amalan tersebut bukan suatu hal yang mustahil untuk dilakukan. Kemudahan menjalani kehidupan ini akan Allah subhanahu wa ta’ala berikan bagi siapa pun yang bertakwa kepada-Nya. Bukankah Allah Ta’ala berfirman:
وَمَن يَتَّقِ اللهَ يَجۡعَل لَّهُ مَخۡرَجًا ۝٢ وَيَرۡزُقۡهُ مِنۡ حَيۡثُ لَا يَحۡتَسِبُ
“Dan barangsiapa bertakwa kepada Allah, maka Allah jadikan baginya (ada) jalan keluar (dari setiap permasalahannya). Dan Allah beri dia rezeki dari jalan yang tidak dia sangka-sangka”. [Q.S. Ath Thalaq: 2-3].

Juga dalam ayat yang ke empatnya Allah Ta’ala berfirman:
وَمَن يَتَّقِ اللهَ يَجۡعَل لَّهُ مِنۡ أَمۡرِهِ يُسۡرًا
“Dan barangsiapa bertakwa kepada Allah, maka Allah jadikan ada baginya kemudahan di dalam urusannya”.

Saudah binti Zam’ah wafat di akhir masa pemerintahan Umar bin Al Khaththab radhiyallahu ‘anhu. Semoga Allah subhanahu wa ta’ala menempatkannya di tempat sebagaimana yang dia harapkan, yaitu di jannah-Nya yang penuh kenikmatan, sebagai istri nabi-Nya Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam. Amin.

Referensi:
  • Nisa` Haular Rasul. Musthafa Asy Sya’labi Mahmud Mahdi Al Istambuli
  • Al Isti’aab. Yusuf bin Muhammad bin Abdullah bin Abdil Bar
  • Rahiqul Makhtum. Syaikh Safiyurrahman Al Mubarakfury.

Sumber: Majalah Qudwah edisi 26 vol. 03 1436 H/ 2015 M, rubrik Niswah. Pemateri: Ustadzah Ummu Abdillah Shafa’.

Al Mustadrak ‘Ala Ash-Shahihain

Kitab Hadits-Hadits Sesuai Syarat Bukhari-Muslim


Inilah sebuah kitab hadits yang memuat hadits-hadits sesuai syarat Al-Bukhari dan Muslim. Kitab yang merupakan salah satu karya ulama yang ahli dan membidangi masalah hadits. Hafizh yang senior, salah seorang tokoh para ahli hadits, Al Hakim An-Naisaburi rahimahullah.

Al-Hakim bernama lengkap Abu Abdillah Muhammad bin Abdillah bin Muhammad bin Hamdawaih bin Nuaim Adh Dhabbi An Naisaburi. Beliau juga dikenal dengan Ibnul Bayyi’. Gurunya berjumlah sekitar dua ribu dan karya tulisnya sekitar lima ratus juz. Salah satunya adalah kitab Al Mustadrak.

Mustadrak secara harfiah berarti yang disusulkan. Adapun menurut istilah ahli hadits, mustadrak adalah suatu kitab yang mengumpulkan hadits-hadits sesuai dengan kriteria kitab asalnya. Sehingga, kitab Mustadrak ‘ala Ash-Shahihain (Al Mustadrak Atas Dua Kitab Shahih, yakni Bukhari dan Muslim) adalah kitab yang mengumpulkan hadits-hadits yang sesuai dengan syarat Al-Bukhari dan Muslim namun belum dikeluarkan oleh keduanya. Yang dimaksud dengan “syarat” di sini adalah perawi-perawi yang dijadikan sandaran oleh Al-Bukhari dan Muslim.

Oleh karenanya, kitab ini sangat erat hubungannya dengan kitab Shahih Al Bukhari dan Muslim. Karena titik berat penulisan kitab ini adalah menambahkan hadits yang tidak disebutkan Al Imam Al Bukhari dan juga Al Imam Muslim, padahal sesuai dengan kriteria beliau berdua atau salah satu dari keduanya.

YANG SHAHIH HANYA SHAHIHAIN (2 KITAB SHAHIH, BUKHARI DAN MUSLIM)?


Salah satu faktor Al-Hakim menyusun kitab ini agar orang-orang waktu itu tidak menyangka bahwa hadits shahih hanya yang tercantum dalam Shahih Al-Bukhari dan Muslim. Buktinya, masih ada hadits-hadits dengan perawi yang sama seperti di dalam Shahih Al-Bukhari dan Muslim, namun tidak mereka cantumkan.

Sebenarnya Imam Al Bukhari dan Muslim sendiri tidaklah berkomitmen untuk mengeluarkan semua hadits shahih ke dalam kitab mereka berdua.

Imam Al Bukhari rahimahullah menyatakan, “… dan aku meninggalkan sejumlah hadits shahih dikarenakan kejemuan dengan panjangnya.”

Ungkapan senada juga datang dari Imam Muslim rahimahullah, beliau menegaskan, “Tidaklah semua hadits yang shahih aku letakkan di sini (Shahih Muslim), tetapi yang aku letakkan di sini adalah yang disepakati oleh para ahli hadits.”

Diperkuat lagi dengan penukilan Imam At Tirmidzi di dalam Sunan-nya. Beliau terkadang mengatakan di dalamnya, “Muhammad bin Isma’il (Al-Bukhari) mengatakan bahwa hadits ini shahih.” Padahal hadits yang dimaksud tidak tercantum dalam Shahih Al Bukhari.

TIDAK SEMUA HADITS MUSTADRAK SHAHIH


Telah kita ketahui di muka bahwa Al-Hakim berkomitmen untuk menyusulkan hadits-hadits yang sesuai syarat Al-Bukhari dan Muslim atau salah satunya. Akan tetapi, setelah para ulama yang sesudahnya meneliti kitab ini, ternyata kitab Mustadrak tidak konsisten terhadap syarat keduanya. Sering saat beliau mengatakan, “Sesuai dengan syarat keduanya namun tidak mereka berdua cantumkan.” Setelah diteliti, ternyata hanya sesuai dengan syarat salah satunya. Terkadang pula, saat Al Hakim rahimahullah mengatakan, “Sesuai dengan syarat keduanya namun tidak mereka berdua cantumkan.” Ternyata hadits tersebut sudah dicantumkan oleh Imam Al Bukhari atau Imam Muslim, atau kedua-duanya.

Terkadang, beliau mengatakan, “Sesuai dengan syarat keduanya dan tidak mereka berdua cantumkan.” Ternyata hadits tersebut adalah dha’if, lemah.

Tidak komitmennya Al Hakim dengan syarat kedua imam memunculkan penilaian yang beragam dari kalangan para ulama. Di antara ulama ada yang berlebih-lebihan di dalam menilai dan menanggapinya. Abu Said Ahmad bin Muhammad Al Malini Al Anshari Al Harawi, “Aku membaca Al Mustadrak ‘ala Ash Shahihain yang ditulis Al Hakim, dari yang pertama sampai terakhir, aku tidak melihat satu pun yang sesuai dengan syarat keduanya.”

Imam Adz Dzahabi mengomentari ucapan ini, “Ini melampaui batas dan berlebih-lebihan. Di dalam Al Mustadrak ada banyak hadits yang sesuai dengan syarat keduanya. Sekitar setengahnya sesuai dengan syarat salah satu dari keduanya. Sekitar seperempatnya shahih dan hasan. Ada juga yang memiliki cacat. Dan sisanya hadits mungkar dan dha’if. Sebagiannya ada hadits maudhu’ (palsu) dan telah aku sendirikan pada satu jilid.”

Al Iraqi menukilkan dari Badruddin bin Jama’ah bahwa beliau berkata, “Diteliti dan dihukumi dengan yang sesuai keadaannya dengan hukum hasan, shahih, atau dha’if.” Penilaian Badruddin bin Jama’ah merupakan penilaian yang paling baik dan paling adil. Karena Al Hakim sangat banyak tidak komitmen di dalam Al Mustadrak. Maka yang paling tepat untuk kitab Al Mustadrak yaitu diteliti dan dihukumi sesuai dengan keadaannya.

Al Hafizh Ibnu Katsir rahimahullah menyatakan berkaitan dengan isi kitab Al Mustadrak, “Di dalam kitab ini ada banyak macam-macam hadits. Di dalamnya ada mustadrak yang shahih, dan ini sedikit, di dalamnya ada hadits shahih yang sudah dikeluarkan Al Bukhari dan Muslim atau salah satunya yang Al Hakim tidak ketahui, dan di dalamnya ada yang hasan dan dha’if dan palsu juga.”

Kitab Al Mustadrak telah diteliti oleh Al Imam Adz Dzahabi. Beliau jelaskan semua haditsnya. Beliau kumpulkan hadits palsunya dalam satu jilid khusus. Jumlah hadits palsu di dalamnya –sebagaimana yang dinukilkan Ibnu Katsir- mencapai 100 hadits. Dan kalau diteliti lagi, niscaya ada lebih dari seratus lagi sebagaimana dinyatakan oleh Asy Syaikh Muqbil rahimahullah.

Apa yang membuat Al Hakim tidak konsisten dalam Al Mustadrak? Para ulama telah menyebutkan kemungkinan-kemungkinan penyebabnya.

Ibnul Wazir menyatakan, “Barangkali alasan beliau menshahihkan hadits yang tidak shahih menurut para ahli hadits adalah beliau tidak berpegang dengan kaidah-kaidah para ahli hadits. Beliau menshahihkan sesuai dengan kaidah-kaidah para fuqaha (ahli fikih) dan ahli ushul, maka meluaslah keshahihan haditsnya.” Namun, kemungkinan ini tidak benar dan telah dibantah oleh Imam Ash Shan’ani.

Adapun menurut Al Hafizh Ibnu Hajar rahimahullah, sebab ketidakkonsistenan Al Hakim dalam Al Mustadrak karena beliau menulis kitab tersebut untuk diteliti dan disaring ulang. Akan tetapi, beliau wafat sebelum sempat untuk menelitinya.

Walaupun demikian, maka sesungguhnya kitab Al Mustadrak merupakan kitab hadits yang memiliki manfaat yang besar sebagaimana Adz Dzahabi nyatakan. Tentunya, kitab ini banyak memberikan manfaat untuk para ulama, penuntut ilmu, dan kaum muslimin. Terlebih setelah dijelaskan mana yang shahih mana yang dha’if. Wallahu a’lam bish shawab.

Sumber: Majalah Qudwah edisi 16 vol. 02 1435 H/ 2014 M rubrik Maktabah. Pemateri: Ustadz Abu Abdirrahman Huda.