Shahih Al-Bukhari hadits nomor 1587

٤٣ – بَابُ فَضۡلِ الۡحَرَمِ
43. Bab keutamaan tanah haram

وَقَوۡلِهِ تَعَالَى: ﴿إِنَّمَا أُمِرۡتُ أَنۡ أَعۡبُدَ رَبَّ هَٰذِهِ الۡبَلۡدَةِ الَّذِي حَرَّمَهَا وَلَهُ كُلُّ شَيۡءٍ وَأُمِرۡتُ أَنۡ أَكُونَ مِنَ الۡمُسۡلِمِينَ﴾ [النمل: ٩١]. وَقَوۡلِهِ جَلَّ ذِكۡرُهُ: ﴿أَوَلَمۡ نُمَكِّنۡ لَهُمۡ حَرَمًا آمِنًا يُجۡبَى إِلَيۡهِ ثَمَرَاتُ كُلِّ شَيۡءٍ رِزۡقًا مِنۡ لَدُنَّا وَلَٰكِنَّ أَكۡثَرَهُمۡ لَا يَعۡلَمُونَ﴾ [القصص: ٥٧].
Dan firman Allah taala, “Aku hanyalah diperintah untuk menyembah Rabb negeri ini yang telah Dia jadikan suci dan hanya milikNyalah segala sesuatu. Dan aku diperintah agar termasuk orang-orang yang berserah diri.” (QS. An-Naml: 91). Dan firman Allah jalla dzikruh, “Bukankah telah kami teguhkan kedudukan mereka di tanah suci yang aman, yang didatangkan ke tempat itu buah-buahan dari segala macam (tumbuh-tumbuhan) untuk menjadi rezeki (bagimu) dari sisi Kami? Tetapi kebanyakan mereka tidak mengetahui.” (QS. Al-Qashash: 57).
١٥٨٧ – حَدَّثَنَا عَلِيُّ بۡنُ عَبۡدِ اللهِ: حَدَّثَنَا جَرِيرُ بۡنُ عَبۡدِ الۡحَمِيدِ، عَنۡ مَنۡصُورٍ، عَنۡ مُجَاهِدٍ، عَنۡ طَاوُسٍ، عَنِ ابۡنِ عَبَّاسٍ رَضِيَ اللهُ عَنۡهُمَا قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللهِ ﷺ يَوۡمَ فَتۡحِ مَكَّةَ: (إِنَّ هَٰذَا الۡبَلَدَ حَرَّمَهُ اللهُ، لَا يُعۡضَدُ شَوۡكُهُ، وَلَا يُنَفَّرُ صَيۡدُهُ، وَلَا يَلۡتَقِطُ لُقَطَتَهُ إِلَّا مَنۡ عَرَّفَهَا). [طرفه في: ١٣٤٩].
1587. ‘Ali bin ‘Abdullah telah menceritakan kepada kami: Jarir bin ‘Abdul Hamid menceritakan kepada kami, dari Manshur, dari Mujahid, dari Thawus, dari Ibnu ‘Abbas radhiyallahu ‘anhuma, beliau mengatakan: Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda pada hari Fathu Makkah, “Sesungguhnya negeri ini telah Allah sucikan. Jadi, durinya tidak boleh dipatahkan. Binatang buruannya tidak boleh diburu. Dan barang yang jatuh tercecer tidak boleh dipungut kecuali bagi siapa saja yang hendak mengumumkannya.”