Syarh Al-Ajurrumiyyah - Pengertian Kalam

الۡكَلَامُ وَأَقۡسَامُهُ
Kalam dan Bagian-bagiannya

قَالَ أَبُو عَبۡدِ اللهِ مُحَمَّدُ بۡنُ مُحَمَّدِ بۡنِ دَاوُدَ الصَّنۡهَاجِيُّ، الۡمَعۡرُوفُ بِابۡنِ آجُرُّوم:الۡكَلَامُ: هُوَ اللَّفۡظُ الۡمُرَكَّبُ، الۡمُفِيدُ بِالۡوَضۡعِ
Abu ‘Abdullah Muhammad bin Dawud Ash-Shanhaji, yang dikenal dengan Ibnu Ajurrum, berkata:
Kalam (ucapan) adalah lafal yang tersusun dan berfaedah dengan wadh’

الشرح

Syarah

تَعۡرِيفُ الۡكَلَامِ:
بَدَأَ الۡمُؤَلِّفُ –رَحِمَهُ اللهُ- بِالۡكَلَامِ؛ لِأَنَّ النَّحۡوَ لِإِقَامَةِ الۡكَلَامِ، فَلَا بُدَّ أَنۡ تَفۡهَمَ مَا هُوَ الۡكَلَامُ؟ وَلَمۡ يَذۡكُرِ الۡمُؤَلِّفُ خُطۡبَةً لِهٰذَا الۡكِتَابِ، لِأَنَّ عَادَةَ الۡأَوَّلِينَ أَنۡ يَهۡتَمُّوا بِالۡمَوۡضُوعِ، فَيَذۡكُرُ بِسۡمِ اللهِ الرَّحۡمَٰنِ الرَّحِيمِ، ثُمَّ يَدۡخُلُ فِي الۡكَلَامِ، قَالَ:
قَوۡلُهُ: (الۡكَلَامُ: هُوَ اللَّفۡظُ الۡمُرَكَّبُ الۡمُفِيدُ بِالۡوَضۡعِ): وَيُرِيدُ بِالۡكَلَامِ هُنَا الۡكَلَامَ فِي اصۡطِلَاحِ النَّحۡوِيِّينَ.
Syaikh Muhammad bin Shalih Al-'Utsaimin rahimahullah berkata:
Pengertian kalam. Penulis rahimahullah memulai dengan kalam (ucapan). Karena ilmu nahwu bertujuan untuk meluruskan ucapan sehingga engkau harus mengerti apakah kalam itu. Penulis tidak menyebutkan khotbah pembuka untuk kitab ini karena kebiasaan orang-orang dahulu adalah mementingkan topik pembahasan. Sehingga beliau menyebut bismillah kemudian masuk ke pembahasan kalam. Beliau berkata:
Ucapan beliau “Kalam adalah lafal yang tersusun dan berfaedah dengan wadh’”: beliau maksudkan kalam di sini adalah kalam dalam istilah ahli nahwu.
وَقَوۡلُهُ: (وَاللَّفۡظُ): مَعۡنَاهُ هُوَ النُّطۡقُ بِاللِّسَانِ؛ فَخَرَجَ بِقَوۡلِنَا (اللَّفۡظُ) الۡكِتَابَةُ؛ فَالۡكِتَابَةُ عِنۡدَ النَّحۡوِيِّينَ لَيۡسَتۡ كَلَامًا، فَلَوۡ كَتَبۡتَ رِسَالَةً كَامِلَةً، فَإِنَّهَا عِنۡدَ النَّحۡوِيِّينَ لَا تُسَمَّى كَلَامًا، بَلۡ تُسَمَّى كِتَابَةً.
وَخَرَجَ بِهِ الۡإِشَارَةُ، فَالۡإِشَارَةُ لَيۡسَتۡ كَلَامًا وَلَوۡ فُهِمَتۡ؛ وَلِهٰذَا لَوۡ أَشَرۡتَ بِيَدِكَ لِإِنۡسَانٍ وَاقِفٍ: أَنِ (اجۡلِسۡ)، لَمۡ يُسَمَّ كَلَامًا، وَلَوۡ قُلۡتَ: (اجۡلِسۡ) صَارَ كَلَامًا، وَلَوۡ رَأَيۡتَ شَخۡصًا وَاقِفًا فَكَتَبۡتَ فِي وَرَقَةٍ: (اجۡلِسۡ)، فَإِنَّهُ لَا يُسَمَّى كَلَامًا عِنۡدَ النَّحۡوِيِّينَ، وَبِذَا يَخۡرُجُ كُلُّ كَلَامٍ مَكۡتُوبٍ مِنۡ هٰذَا التَّعۡرِيفِ.
Ucapan beliau “lafal”: maknanya adalah ucapan dengan lisan. Sehingga dengan batasan “lafal” ini, berarti tulisan tidak termasuk. Jadi, tulisan menurut ahli nahwu bukan termasuk kalam. Seandainya engkau menulis suatu surat yang lengkap, maka menurut ahli nahwu, ia tidak dinamakan sebagai kalam, namun dinamakan tulisan.
Begitu pula isyarat tidak termasuk. Sehingga, isyarat bukan kalam walaupun isyarat itu dipahami. Oleh karena itu, andai engkau memberi isyarat dengan tanganmu kepada seseorang yang sedang berdiri untuk duduk, maka isyarat ini tidak dinamakan kalam. Kalau engkau katakan, “Duduk!” maka menjadi kalam. Juga, andai engkau melihat seseorang sedang berdiri, lalu engkau menulis di kertas “Duduk!”, maka tulisan itu tidak dinamakan kalam menurut ahli nahwu. Dengan ini, maka setiap perkataan yang tertulis tidak masuk dalam pengertian ini.
فَإِنۡ قِيلَ: وَهَلۡ مَعۡنَى هٰذَا أَنَّ كُتُبَ الۡعُلَمَاءِ لَا تُعَدُّ كَلَامًا هِيَ الۡأُخۡرَى؟
قُلۡنَا: هٰذَا يُسَمَّى كَلَامًا فِي الشَّرۡعِ، وَيُسَمَّى كَلَامًا عِنۡدَ الۡفُقَهَاءِ، لٰكِنۡ لَا يُسَمَّى كَلَامًا فِي اصۡطِلَاحِ النَّحۡوِيِّينَ؛ لِأَنَّهَا لَيۡسَتۡ بِلَفۡظٍ، وَإِلَّا فَإِنَّ الرَّسُولَ ﷺ جَعَلَ الۡوَصِيَّةَ الۡمَكۡتُوبَةَ كَالۡوَصِيَّةِ الۡمَنۡطُوقَةِ، فَقَالَ: (مَا حَقُّ امۡرِئٍ مُسۡلِمٍ لَهُ شَيۡءٌ يُوصِي فِيهِ يَبِيتُ لَيۡلَتَيۡنِ إِلَّا وَوَصِيَّتُهُ مَكۡتُوبَةٌ عِنۡدَهُ).
Jika ada yang bertanya: Apakah maknanya ini bahwa kitab-kitab para ulama dan yang lainnya tidak dianggap sebagai kalam?
Kita katakan: Ini dinamakan sebagai kalam dalam syariat dan dinamakan pula sebagai kalam menurut ahli fikih. Akan tetapi tidak dinamakan kalam menurut istilah ahli nahwu karena kitab-kitab itu bukan merupakan lafal. Hal ini (yaitu kitab dinamakan sebagai kalam dalam syariat) karena Rasul shallallahu ‘alaihi wa sallam menjadikan wasiat yang tertulis seperti wasiat yang terucap. Beliau bersabda, “Tidaklah pantas seorang muslim yang memiliki sesuatu yang ingin dia wasiatkan untuk melewati dua malam, kecuali wasiatnya itu tertulis di sisinya.”[1]
وَقَوۡلُهُ: (الۡمُرَكَّبُ): يَعۡنِي: الۡمُرَكَّبَ مِنۡ كَلِمَتَيۡنِ فَأَكۡثَرُ، وَيُرَادُ بِهِ الۡمُرَكَّبُ تَرۡكِيبًا إِسۡنَادِيًّا تَحۡصُلُ بِهِ الۡفَائِدَةُ، بِخِلَافِ الۡمُرَكَّبِ تَرۡكِيبًا إِضَافِيًّا، فَهُوَ لَيۡسَ بِكَلَامٍ، فَلَا بُدَّ أَنۡ يَكُونَ تَرۡكِيبًا إِسۡنَادِيًّا.
فَإِذَا قُلۡتَ: (هَلۡ) فَهٰذَا لَفۡظٌ، لَكِنَّهُ لَيۡسَ مُرَكَّبًا، فَلَا يُسَمَّى كَلَامًا عِنۡدَ النَّحۡوِيِّينَ، وَلَوۡ قُلۡتَ: (عُمَرُ) فَإِنَّهُ أَيۡضًا لَيۡسَ بِكَلَامٍ؛ لِأَنَّهُ لَيۡسَ مُرَكَّبًا، بَلۡ لَا بُدَّ أَنۡ يَتَرَكَّبَ مِنۡ كَلِمَتَيۡنِ فَأَكۡثَرُ تَحۡقِيقًا أَوۡ تَقۡدِيرًا، فَمِنَ التَّرۡكِيبِ الۡحَقِيقِيِّ إِذَا قُلۡتَ: (قَامَ زَيۡدٌ)، فَهٰذَا مُرَكَّبٌ مِنۡ (قَامَ) وَ(زَيۡدٌ) تَحۡقِيقًا، أَيۡ: ظَاهِرًا، وَمِثۡلُهُ: (قَامَ رَجُلٌ)، وَمِنَ التَّرۡكِيبِ التَّقۡدِيرِيِّ إِذَا قُلۡتَ: (قُمۡ)، فَهٰذَا لَمۡ يَتَرَكَّبۡ مِنۡ كَلِمَتَيۡنِ تَحۡقِيقًا، وَلٰكِنۡ تَقۡدِيرًا أَيۡ: غَيۡرَ ظَاهِرٍ؛ لِأَنَّ (قُمۡ) فِيهَا ضَمِيرٌ مُسۡتَتِرٌ فِي قُوَّةِ الۡبَارِزِ الۡمَوۡجُودِ، فَهِيَ مُرَكَّبَةٌ مِنۡ كَلِمَتَيۡنِ، أَيۡ: قُمۡ أَنۡتَ، وَلَوۡ قَالَ: (الۡبَعِيرَ الۡبَعِيرَ) فَهُوَ كَلَامٌ مُرَكَّبٌ تَقۡدِيرًا، بِمَعۡنَى: احۡذَرِ الۡبَعِيرَ.
Ucapan beliau “yang tersusun” yakni tersusun dari dua kata atau lebih. Yang diinginkan dengan ucapan beliau adalah tersusun dengan tarkib isnadi (susunan fi’il-fa’il atau mubtada`-khabar) yang menghasilkan faedah. Bukan tersusun dengan tarkib idhafi (susunan mudhaf-mudhaf ilaih), karena susunan itu bukanlah kalam. Sehingga harus berupa tarkib isnadi.
Jika engkau katakan “هَلۡ (apakah)”, maka ini merupakan suatu lafal. Akan tetapi perkataanmu itu tidak merupakan susunan sehingga tidak dinamakan kalam menurut ahli nahwu. Andai engkau katakan “عُمَرُ (’Umar)”, maka ini juga bukan kalam karena perkataanmu tidak merupakan susunan. Namun, seharusnya ucapanmu tersusun dari dua kata atau lebih, baik secara eksplisit atau implisit.
Di antara susunan kata yang eksplisit adalah apabila engkau katakan “قَامَ زَيۡدٌ (Zaid berdiri)”, maka ini merupakan susunan dari kata قَامَ dan زَيۡدٌ secara eksplisit, yakni: secara tampak. Contoh lain adalah “قَامَ رَجُلٌ (Seseorang berdiri).”
Sedangkan yang termasuk susunan kata implisit adalah jika engkau katakan “قُمۡ (Berdirilah!)” Dalam ucapan ini, ada kata ganti yang tersembunyi, sehingga sebenarnya ia tersusun dari dua kata, yaitu “قُمۡ أَنۡتَ (Berdirilah kamu!).” Andai engkau katakan “الۡبَعِيرَ الۡبَعِيرَ (Unta! Unta!)”, maka ini adalah sebuah kalam yang tersusun secara implisit bermakna “احۡذَرِ الۡبَعِيرَ (Awas unta!).”
وَقَوۡلُهُ: (الۡمُفِيدُ): أَيۡ الۡمُفِيدُ فَائِدَةً يَحۡسُنُ السُّكُوتُ عَلَيۡهَا، وَلَا يُشۡتَرَطُ أَنۡ تَكُونَ الۡفَائِدَةُ جَدِيدَةً، حَتَّى لَوۡ كَانَتِ الۡفَائِدَةُ مَعۡلُومَةً، فَلَا بَأۡسَ، فَإِنَّهُ يُسَمَّى كَلَامًا.
وَهٰذَا الۡقَيۡدُ اتَّفَقَ النَّحۡوِيُّونَ عَلَى اشۡتِرَاطِهِ، وَالۡمُرَادُ بِهِ مَا أَفَادَ السَّامِعَ فَائِدَةً، بِحَيۡثُ لَا يَتَشَوَّفُ مَعَهَا إِلَى غَيۡرِهَا، بَلۡ يَكۡتَفِي فِي الۡمَعۡنَى بِهٰذَا اللَّفۡظِ الۡمُرَكَّبِ، فَإِذَا قُلۡتَ: (نَجَحَ الطَّالِبُ)، فَهٰذَا أَفَادَ السَّامِعَ مَعۡنًى لَا يَتَشَوَّفُ إِلَى غَيۡرِهِ، لٰكِنۡ إِذَا قُلۡتَ: (إِنۡ نَجَحَ الطَّالِبُ)، هٰذَا مُرَكَّبٌ مِنۡ ثَلَاثِ كَلِمَاتٍ، وَهِيَ (إِنۡ)، (نَجَحَ)، (الطَّالِبُ)، لَكِنَّهُ لَمۡ يُفِدۡ؛ فَالسَّامِعُ إِذَا قُلۡتَ لَهُ: (إِنۡ نَجَحَ الطَّالِبُ)، فَهُوَ يَتَشَوَّفُ مَاذَا سَيَكُونُ بَعۡدَهَا، إِذَنۡ لَا نُسَمِّي هٰذَا كَلَامًا؛ لِأَنَّهُ لَمۡ يُفِدۡ فَائِدَةً لَا يَتَشَوَّفُ السَّامِعُ بَعۡدَهَا إِلَى غَيۡرِهَا.
Ucapan beliau “berfaedah” artinya memberi sebuah faedah sehingga si pembicara sudah bisa diam (atas penyampaian faedah tersebut) dan tidak disyaratkan faedah tersebut harus merupakan faedah yang baru. Sehingga, walaupun faedah itu sudah diketahui, maka tidak masalah. Ia tetap dinamakan kalam.
Batasan ini telah disepakati oleh para ahli nahwu akan pensyaratannya. Yang dimaukan adalah selama si pendengar telah mendapatkan sebuah faedah. Tandanya adalah si pendengar tidak mengharap-harap kelanjutannya, namun dia mencukupkan makna di dalam lafal yang tersusun ini. Jadi, jika engkau katakan “نَجَحَ الطَّالِبُ (Murid itu lulus)”, maka ini memberi makna kepada si pendengar sehingga ia tidak menunggu kelanjutannya. Jika engkau katakan “إِنۡ نَجَحَ الطَّالِبُ (Jika murid itu lulus)”, ucapan ini tersusun dari tiga kata, yaitu إِنۡ, نَجَحَ, dan الطَّالِبُ, akan tetapi ucapan ini belum memberi faedah. Si pendengar jika engkau katakan kepadanya “إِنۡ نَجَحَ الطَّالِبُ”, maka ia mengharapkan perkataan setelahnya. Jadi, kita tidak menamakan perkataan tersebut sebagai kalam karena tidak memberi faedah sehingga si pendengar tidak perlu mengharap-harap kelanjutannya.
وَإِنۡ قِيلَ: (قَامَ الرَّجُلُ) كَانَ هٰذَا كَلَامًا مُفِيدًا، لٰكِنۡ لَوۡ قُلۡتَ: (إِنۡ قَامَ الرَّجُلُ) صَارَ كَلَامًا غَيۡرَ مُفِيدٍ، وَلَا زَالَ السَّامِعُ يَتَشَوَّفُ لِكَلَامٍ بَعۡدَهُ يَسۡتَفِيدُ بِهِ.
وَلَوۡ قُلۡتَ: (إِنۡ نَجَحَ غُلَامُ غُلَامِ عَبۡدِ اللهِ الطَّيِّبُ الطَّاهِرُ...) فَهٰذِهِ كَلِمَاتٌ كَثِيرَةٌ، لَكِنَّهَا لَا تَكُونُ كَلَامًا؛ لِأَنَّهُ لَمۡ يُفِدِ السَّامِعَ شَيۡئًا، وَلَا زَالَ يَتَشَوَّفُ لِسِمَاعِ الۡفَائِدَةِ، وَكَذٰلِكَ لَوۡ قُلۡتَ: (إِنَّ الۡجَمَلَ الشَّارِدَ عَنۡ صَاحِبِهِ)، وَكَذٰلِكَ لَوۡ قُلۡتَ: (إِذَا جَاءَ الضَّيۡفُ)، لَمۡ يَكُنۡ كَلَامًا مُفِيدًا، فَإِذَا قُلۡتُ: (أَكۡرَمۡتُهُ) صَارَ الۡكَلَامُ مُفِيدًا، وَلِذٰلِكَ قِيلَ: بَعۡضُ الۡكَلَامِ إِنۡ زِيدَ نَقَصَ، فَهٰذِهِ الۡجُمَلَ: (قَامَ رَجُلٌ)، (جَاءَ الضَّيۡفُ)، (نَجَحَ الۡغُلَامُ)، مُفِيدَةٌ عَلَى هٰذَا الۡحَالِ، وَلٰكِنۡ لَوۡ دَخَلَتۡ عَلَيۡهَا أَدَاةُ شَرۡطٍ، صَارَتۡ نَاقِصَةً، وَلَمۡ تُفِدۡ.
Jika ada yang berkata “قَامَ الرَّجُلُ (Pria itu berdiri)”, ucapan ini adalah sebuah kalam yang berfaedah. Tetapi, andai engkau katakan “إِنۡ قَامَ الرَّجُلُ (Jika pria itu berdiri)”, ucapan ini menjadi kalam yang tidak berfaedah. Si pendengar akan terus mengharap-harap perkataan setelahnya untuk menyimak faedahnya.
Kalau engkau katakan “إِنۡ نَجَحَ غُلَامُ غُلَامِ عَبۡدِ اللهِ الطَّيِّبُ الطَّاهِرُ... (Jika anak dari anak ‘Abdullah yang baik, bersih, …)”, ini adalah kata-kata yang banyak akan tetapi bukan merupakan kalam. Karena ia tidak memberi faedah apa-apa kepada si pendengar dan si pendengar akan terus menunggu-nunggu untuk mendengar faedah.
Seperti itu pula kalau engkau katakan “إِنَّ الۡجَمَلَ الشَّارِدَ عَنۡ صَاحِبِهِ (Sesungguhnya unta yang kabur dari pemiliknya itu),” atau “إِذَا جَاءَ الضَّيۡفُ (Jika tamu itu datang)”, perkataan ini bukan kalam yang berfaedah.
Jika engkau katakan “أَكۡرَمۡتُهُ (Aku memuliakannya)”, maka perkataan ini menjadi kalam yang berfaedah. Oleh karena itu, ada yang berkata: Sebagian ucapan, jika ditambahi, bisa menjadi tidak sempurna. Maka kalimat-kalimat “قَامَ رَجُلٌ (Seseorang berdiri), جَاءَ الضَّيۡفُ (Tamu itu datang), dan نَجَحَ الۡغُلَامُ (Anak muda itu lulus) adalah kalimat yang berfaedah pada keadaan ini. Namun, apabila ada kata penghubung yang menandai syarat ditambahkan di awal ucapan, maka menjadi tidak sempurna dan tidak memberi faedah.
إِذَنۡ: لَا بُدَّ مِنۡ فَائِدَةٍ لَا يَتَشَوَّفُ السَّامِعُ بَعۡدَهَا إِلَى شَيۡءٍ، وَلَوۡ تَرَكَّبَ الۡكَلَامُ مِنۡ أَلۡفِ كَلِمَةٍ.
وَلَا فَرۡقَ بَيۡنَ أَنۡ تَكُونَ الۡفَائِدَةُ جَدِيدَةً أَوۡ مَعۡلُومَةً، فَلَوۡ قُلۡتَ: (السَّمَاءُ فَوۡقَنَا) كَانَ كَلَامًا مَعَ أَنَّهُ مَعۡلُومٌ، وَ(الۡأَرۡضُ تَحۡتَنَا) هُوَ كَلَامٌ مُفِيدٌ، قَالَ الشَّاعِرُ:
كَأَنَّنَا وَالۡمَاءُ مِنۡ حَوۡلِنَا قَوۡمٌ جُلُوسٌ حَوۡلَهُمۡ مَاءُ
فَهٰذَا كَلَامٌ مُفِيدٌ، مَعَ أَنَّهُ تَحۡصِيلُ حَاصِلٍ، (إِذَا كَانَ الۡمَاءُ حَوۡلَكُمۡ فَأَنۡتُمۡ جَلُوسٌ حَوۡلَ الۡمَاءِ).
Jadi, harus ada faedah sehingga si pendengar tidak mengharap-harap sesuatu selanjutnya walaupun ucapan itu tersusun dari seribu kata.
Juga, tidak ada beda antara faedah baru dengan faedah yang sudah diketahui. Seandainya engkau katakan “السَّمَاءُ فَوۡقَنَا (Langit di atas kita)”, maka itu adalah kalam meskipun hal itu sudah diketahui. Juga perkataan “الۡأَرۡضُ تَحۡتَنَا (Bumi di bawah kita)”, ini adalah kalam yang berfaedah. Seorang penyair berkata:
Seakan-akan kita -dalam keadaan air di sekitar kita- adalah suatu kaum yang duduk, air ada di sekitar mereka.
Ini adalah kalam yang berfaedah padahal itu adalah faedah yang sudah pasti “jika air ada di sekitar kalian, berarti kalian duduk di sekitar air.”
قَوۡلُهُ: (بِالۡوَضۡعِ): مُرَادُهُ بِالۡوَضۡعِ أَمۡرَانِ:
الۡأَوَّلُ: أَنۡ يَكُونَ الۡوَاضِعُ لَهُ قَاصِدًا وَضۡعَهُ، فَخَرَجَ بِذٰلِكَ كَلَامُ السَّكۡرَانِ وَالۡمَجۡنُونِ وَالنَّائِمِ وَالۡهَاذِي؛ فَإِنَّهُ لَا يُسَمَّى كَلَامًا؛ لِأَنَّ وَاضِعَهُ غَيۡرُ قَاصِدٍ لَهُ.
وَعَلَى هٰذَا فَلَوۡ افۡتَرَضۡنَا أَنَّ مَجۡنُونًا تَكَلَّمَ بِأَصۡدَقِ كَلَامٍ قَدۡ يُقَالُ، وَمِنۡ أَفۡصَحِ الۡكَلَامِ؛ فَإِنَّ مَا يَقُولُهُ لَا يُعَدُّ كَلَامًا فِي اصۡطِلَاحِ النَّحۡوِيِّينَ؛ لِأَنَّهُ لَيۡسَ مِمَّنۡ يَقۡصُدُونَ أَفۡعَالَهُمۡ، وَلَا أَقۡوَالَهُمۡ.
Ucapan beliau “dengan wadh’”, yang dimaukan dengan wadh’ adalah dua hal:
Pertama: si pengucap memiliki maksud tujuan dalam ucapannya. Jadi, ucapan orang yang mabuk, gila, tidur, dan mengigau keluar dari batasan ini. Sehingga tidak dinamakan kalam karena si pengucap tidak memiliki maksud.
Atas dasar ini, kalau kita mengasumsikan bahwa ada seorang yang gila berbicara dengan ucapan yang paling benar yang pernah dikatakan dan ucapan yang paling fasih; maka sesungguhnya apa yang ia ucapkan tidak termasuk kalam dalam istilah ahli nahwu. Karena ia bukan termasuk orang yang mempunyai maksud dalam perbuatan dan perkataan mereka.
الثَّانِي: أَنۡ يَكُونَ بِالۡوَضۡعِ الۡعَرَبِيِّ؛ فَيَخۡرُجُ بِذٰلِكَ الۡقَيۡدِ الۡكَلَامُ الۡأَعۡجَمِيُّ، فَلَوۡ جَاءَنَا كَلَامٌ يُفِيدُ فَائِدَةً لَا يَتَشَوَّفُ السَّامِعُ بَعۡدَهَا إِلَى شَيۡءٍ لَكِنَّ الۡعَرَبِيَّ لَا يَفۡهَمُهُ؛ فَإِنَّهُ لَا يُسَمَّى كَلَامًا، إِذۡ لَا بُدَّ أَنۡ يَكُونَ بِالۡوَضۡعِ الۡعَرَبِيِّ، بِمَعۡنَى : أَنۡ يَكُونَ مُطَابِقًا لِلُّغَةِ الۡعَرَبِيَّةِ، وَإِلَّا لَمۡ يَكُنۡ كَلَامًا عِنۡدَ النَّحۡوِيِّينَ.
فَلَوۡ خَطَبَ إِنۡسَانٌ خُطۡبَةً كَامِلَةً بِاللُّغَةِ الۡإِنۡجِلِيزِيَّةِ –مَثَلًا- فَإِنَّ خُطۡبَتَهُ هٰذِهِ لَا تُسَمَّى كَلَامًا عِنۡدَ النَّحۡوِيِّينَ.
وَكَذٰلِكَ الصَّحُفُ الَّتِي تُكۡتَبُ الۡآنَ لَيۡسَتۡ بِكَلَامٍ؛ لِأَنَّهَا كِتَابَةٌ بِدُونِ لَفۡظٍ.
Kedua: kalam harus sesuai dengan kaidah orang Arab. Batasan ini mengeluarkan ucapan orang selain Arab. Jadi seandainya datang kepada kita sebuah ucapan yang memberi faedah sehingga si pendengar tidak menunggu-nunggu kelanjutannya, namun tidak dipahami oleh orang Arab, maka ia tidak dinamakan kalam. Karena kalam harus sesuai aturan bahasa orang Arab. Maknanya, bahwa ucapan harus sesuai dengan bahasa Arab, jika tidak maka bukan kalam menurut ahli nahwu.
Andaikan ada seseorang yang berkhotbah dengan khotbah yang sempurna dengan bahasa Inggris –misal-, maka sesungguhnya khotbahnya ini tidak dinamakan kalam menurut ahli nahwu.
Demikian pula lembaran-lembaran yang saat ini ditulis, bukanlah kalam, karena itu hanyalah tulisan tanpa lafal yang diucapkan.
إِذَنۡ الۡقُيُودُ أَرۡبَعَةٌ: (اللَّفۡظُ، الۡمُرَكَّبُ، الۡمُفِيدُ، بِالۡوَضۡعِ)، فَلَا يَكُونُ الۡكَلَامُ كَلَامًا إِلَّا بِهٰذِهِ الۡقُيُودِ الۡأَرۡبَعَةِ، فَإِذَا تَمَّتۡ هٰذِهِ الشُّرُوطُ فِي الۡكَلَامِ، فَهُوَ الۡكَلَامُ الۡمُرَادُ فِي الۡاصۡطِلَاحِ النَّحۡوِيِّ.
إِذَا قَالَ قَائِلٌ: (بِسۡمِ اللهِ الرَّحۡمَٰنِ الرَّحِيمِ)، فَإِنَّهُ كَلَامٌ مُرَكَّبٌ مِنۡ كَلِمَتَيۡنِ فَأَكۡثَرُ تَقۡدِيرًا، لِأَنَّ التَّقۡدِيرَ: (بِسۡمِ اللهِ أَقۡرَأُ)، أَمَّا لَوۡ لَمۡ نُقَدِّرۡ (أَقۡرَأُ) لَمۡ يَكُنۡ كَلَامًا.
وَلِهٰذَا فَلَوۡ قُلۡتَ: (الرَّجُلُ الۡقَدِيرُ الۡبَارِعُ الۡفَاهِمُ...)، وَأَتَيۡتَ بِأَصۡوَافٍ عَدِيدَةٍ؛ فَهٰذَا لَا يُسَمَّى كَلَامًا حَتَّى تَأۡتِيَ بِالشَّيۡءِ الۡمُفِيدِ؛ لِأَنَّ السَّامِعَ لَا يَزَالُ يَتَطَلِّعُ، أَوۡ يَتَشَوَّفُ إِلَى شَيۡءٍ.
Jadi, batasannya ada empat: lafal, tersusun, berfaedah, dan dengan wadh’. Sehingga suatu ucapan bukan merupakan kalam kecuali empat batasan ini. Jika semua syarat ini ada di suatu ucapan, maka ia adalah kalam yang dimaukan secara istilah nahwu.
Jika ada yang berkata “﷽”, maka ini adalah kalam yang tersusun dari dua kata atau lebih secara implisit. Karena secara implisit adalah “بِسۡمِ اللهِ أَقۡرَأُ (Dengan nama Allah, aku membaca)”, adapun kalau kita tidak mengimplisitkan “أَقۡرَأُ (aku membaca)”, maka bukan kalam.
Oleh karena itu, kalau engkau katakan “الرَّجُلُ الۡقَدِيرُ الۡبَارِعُ الۡفَاهِمُ (Orang yang mampu, cerdas, paham itu …)” dan engkau mendatangkan beberapa sifat lagi, maka ini tidak dinamakan kalam hingga engkau membawa sesuatu yang memberi faedah. Karena si pendengar akan terus menunggu-nunggu atau mengharap-harap kelanjutannya.