At-Tuhfatus Saniyyah - Na`ibul Fa'il

النَّائِبُ عَنِ الْفَاعِلِ

Na`ibul Fa’il

قَالَ: (بَابُ الْمَفْعُولِ الَّذِي لَمْ يُسَمَّ فَاعِلُهُ) وَهُوَ: الْإِسْمُ الْمَرْفُوعُ الَّذِي لَمْ يُذْكَرْ مَعَهُ فَاعِلُهُ.
Bab maf’ul yang tidak disebutkan fa’ilnya, yaitu: isim yang marfu’ yang fa’ilnya tidak disebutkan bersamanya.
وَأَقُولُ: قَدْ يَكُونُ الْكَلَامُ مُؤَلَّفًا مِنْ فِعْلٍ وَفَاعِلٍ وَمَفْعُولٍ بِهِ، نَحْوُ (قَطَعَ مَحْمُودٌ الْغُصْنَ) وَنَحْوُ (حَفِظَ خَلِيلٌ الدَّرْسَ) وَنَحْوُ (يَقْطَعُ إِبْرَاهِيمُ الْغُصْنَ) وَ (يَحْفَظُ عَلِيٌّ الدَّرْسَ)
Sebuah pembicaraan terkadang tersusun dari fi’il, fa’il, dan maf’ul bih. Contohnya: قَطَعَ مَحْمُودٌ الْغُصْنَ (Mahmud telah memotong dahan itu) dan حَفِظَ خَلِيلٌ الدَّرْسَ (Khalil telah menghafal pelajaran itu) dan يَقْطَعُ إِبْرَاهِيمُ الْغُصْنَ (Ibrahim sedang memotong dahan itu) dan يَحْفَظُ عَلِيٌّ الدَّرْسَ (‘Ali sedang menghafalkan pelajaran itu).
وَقَدْ يَحْذِفُ الْمُتَكَلِّمُ الْفَاعِلَ مِنْ هَذَا الْكَلَامِ وَيَكْتَفِي بِذِكْرِ الْفِعْلِ وَالْمَفْعُولِ، وَحِينَئِذٍ يَجِبُ عَلَيْهِ أَنْ يُغَيِّرَ صُورَةَ الْفِعْلِ، وَيُغَيِّرُ صُورَةَ الْمَفْعُولِ أَيْضًا، أَمَّ تَغْيِيرُ صُورَةِ الْفِعْلِ فَسَيَأْتِي الْكَلَامُ عَلَيْهِ، وَأَمَّا تَغْيِيرُ صُورَةِ الْمَفْعُولِ فَإِنَّهُ بَعْدَ أَنْ كَانَ مَنْصُوبًا يُصَيِّرُهُ مَرْفُوعًا، وَيُعْطِيهِ أَحْكَامَ الْفَاعِلِ: مِنْ وُجُوبِ تَأَخِيرِهِ عَنِ الْفِعْلِ، وَتَأْنِيثِ فِعْلَهُ لَهُ إِنْ كَانَ هُوَ مُؤَنَّثًا، وَغَيْرِ ذَلِكَ، وَيُسَمَّى حِينَئِذٍ (نَائِبَ الْفَاعِلِ) أَوْ (الْمَفْعُولَ الَّذِي لَمْ يُسَمَّ فَاعِلُهُ).
Terkadang orang yang berbicara menghilangkan fa’il dari pembicaraan dan mencukupkan dengan menyebutkan fi’il dan maf’ul saja. Maka pada saat ini, wajib atasnya untuk mengubah bentuk fi’il dan mengubah bentuk maf’ul. Adapun perubahan bentuk fi’il, akan datang pembicaraan tentangnya. Adapun perubahan bentuk maf’ul, maka tadinya manshub berubah setelahnya menjadi marfu’. Dan maf’ul itu menjadi memiliki hukum-hukum fa’il berupa: wajib mengakhirkannya dari fi’il, memu`annatskan fa’ilnya jika maf’ulnya mu`annats, dan selain itu. Maf’ul ini pada saat ini dinamakan na`ibul fa’il atau maf’ul yang tidak disebutkan fa’ilnya.