Cari Blog Ini

At-Tuhfatus Saniyyah - Penggantian Alif dari Dhammah

وَأَمَّا الْأَلِفُ فَتَكُونُ عَلَامَةً لِلرَّفْعِ فِي تَثْنِيَةِ الْأَسْمَاِ خَاصَّةً.
Adapun huruf alif adalah tanda rafa’ khusus pada isim tatsniyah saja.
وَأَقُولُ: تَكُونُ الْأَلِفُ عَلَامَةً عَلَى رَفْعِ الْكَلِمَةِ فِي مَوْضِعٍ وَاحِدٍ، وَهُوَ الْإِسْمُ الْمُثَنَّى، نَحْوُ (حَضَرَ الصَّدِيقَانِ) فَالصَّدِيقَانِ: مُثَنًّى، وَهُوَ مَرْفُوعٌ لِأَنَّهُ فَاعِلٌ، وَعَلَامَةُ رَفْعِهِ الْأَلِفُ نِيَابَةً عَنِ الضَّمَّةِ، وَالنُّونُ عِوَضٌ عَنِ التَّنْوِينِ فِي قَوْلِكَ: صَدِيقٌ، وَهُوَ الْإِسْمُ الْمُفْرَدُ.
Alif menjadi tanda rafa’ suatu kata pada satu tempat, yaitu pada isim mutsanna. Contoh: حَضَرَ الصَّدِيقَانِ. Maka الصَّدِيقَانِ adalah mutsanna, dia marfu’ karena merupakan fa’il. Tanda rafa’nya alif sebagai pengganti dari dhammah. Dan huruf nun adalah ganti dari tanwin pada ucapanmu: صَدِيقٌ, dan dia adalah isim mufrad.
وَالْمُثَنَّى هُوَ: كُلُّ اسْمٍ دَلَّ عَلَى اثْنَيْنِ أَوِ اثْنَتَيْنِ، بِزِيَادَةٍ فِي آخِرِهِ، أَغْنَتْ هَذِهِ الزِّيَادَةُ عَنِ الْعَاطِفِ وَالْمَعْطُوفِ، نَحْوُ (أَقْبَلَ الْعُمَرَانِ وَالْهِنْدَانِ) فَالْعُمَرَانِ: لَفْظٌ دَلَّ عَلَى اثْنَيْنِ، اسْمُ كُلِّ وَاحِدٍ مِنْهُمَا عُمَرُ، بِسَبَبِ وُجُودِ زِيَادَةٍ فِي آخِرِهِ، وَهَذِهِ الزِّيَادَةُ هِيَ الْأَلِفُ وَالنُّونُ، وَهِيَ تُغْنِي عَنِ الْإِتْيَانِ بِوَاوِ الْعَطْفِ وَتَكْرِيرِ الْإِسْمِ بِحَيْثُ تَقُولُ: (حَضَرَ عُمَرُ وَعُمَرُ) وَكَذَلِكَ الْهِنْدَانِ؛ فَهُوَ لَفْظٌ دَالٌّ عَلَى اثْنَتَيْنِ، كُلُّ وَاحِدَةٍ مِنْهُمَا اسْمُهَا هِنْدٌ، وَسَبَبُ دَلَالَتِهِ عَلَى ذَلِكَ زِيَادَةُ الْأَلِفِ وَالنُّونِ فِي الْمِثَالِ، وَوُجُودُ الْأَلِفِ وَالنُّونِ يُغْنِيكَ عَنِ الْإِتْيَانِ بِوَاوِ الْعَطْفِ وَتَكْرِيرِ الْإِسْمِ بِحَيْثُ تَقُولُ: (حَضَرَتْ هِنْدٌ وَهِنْدٌ).
Mutsanna adalah setiap isim yang menunjukkan dua, dengan suatu tambahan pada akhir katanya. Tambahan ini mencukupi dari yang ‘athaf dan yang di’athafi. Contoh: أَقْبَلَ الْعُمَرَانِ وَالْهِنْدَانِ. Maka الْعُمَرَانِ adalah lafazh yang menunjukkan dua. Nama setiap dari keduanya adalah ‘Umar, dengan sebab adanya tambahan pada akhir kata. Tambahan ini adalah huruf alif dan nun. Tambahan ini mencukupkan dari penggunaan wawu ‘athaf dan pengulangan isim, seperti yang engkau katakan: حَضَرَ عُمَرُ وَعُمَرُ. Demikian pula الْهِنْدَانِ adalah lafazh yang menunjukkan dua. Setiap satu dari keduanya bernama Hindun. Dan penyebab yang menunjukkan hal itu adalah tambahan huruf alif dan nun pada contoh. Dan keberadaan alif dan nun ini mencukupkan engkau dari penggunaan wawu ‘athaf dan pengulangan isim, seperti yang engkau ucapkan: حَضَرَتْ هِنْدٌ وَهِنْدٌ.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar