At-Tuhfatul Wushabiyyah - 'Athaf

الۡعَطۡفُ

قَالَ: (بَابُ الۡعَطۡفِ) وَحُرُوفُ الۡعَطۡفِ عَشَرَةٌ، وَهِيَ: الۡوَاوُ، وَالۡفَاءُ، وَثُمَّ، وَأَوۡ، وَأَمۡ، وَإِمَّا، وَبَلۡ، وَلَا، وَلَكِنۡ، وَحَتَّى فِي بَعۡضِ الۡمَوَاضِعِ.
Bab 'Athaf. Huruf-huruf 'athaf ada sepuluh, yaitu: wawu, fa`, tsumma, aw, am, imma, bal, la, lakin, dan hatta di sebagian tempat.
أَقُولُ: الۡعَطۡفُ فِي اللُّغَةِ: الۡمَيۡلُ. يُقَالُ: (عَطَفَ زَيۡدٌ عَلَى عَمۡرٍو) إِذَا مَالَ عَلَيۡهِ بِالرِّفۡقِ وَالرَّحۡمَةِ. وَاصۡطِلَاحًا: قِسۡمَانِ: عَطۡفُ بَيَانٍ -وَلَمۡ يَذۡكُرۡهُ الۡمُصَنِّفُ- وَعَطۡفُ نَسَقٍ.
'Athaf secara bahasa adalah kecenderungan. Dikatakan: عَطَفَ زَيۡدٌ عَلَى عَمۡرٍو (Zaid simpati kepada 'Amr) ketika Zaid cenderung kepada 'Amr dengan sikap kelembutan dan kasih sayang. Adapun secara istilah, 'athaf ada dua bagian: 'athaf bayan -yang tidak disebutkan penyusun- dan 'athaf nasaq.
فَأَمَّا عَطۡفُ الۡبَيَانِ فَهُوَ: (التَّابِعُ الۡجَامِدُ الۡمُوَضِّحُ لِمَتۡبُوعِهِ فِي الۡمَعَارِفِ، الۡمُخَصِّصُ لَهُ فِي النَّكِرَاتِ) مِثَالُ تَوۡضِيحِهِ لِلۡمَعۡرِفَةِ قَوۡلُكَ: (جَاءَ زَيۡدٌ أَبُوكَ) فَـ(أَبُوكَ) عَطۡفُ بَيَانٍ عَلَى (زَيۡدٌ)، ذُكِرَ لِتَوۡضَيحِهِ.
وَمِثَالُ تَخۡصِيصِهِ لِلنَّكِرَةِ قَوۡلُكَ: (هَٰذَا خَاتَمٌ حَدِيدٌ) فَـ(حَدِيدٌ) عَطۡفُ بَيَانٍ عَلَى (خَاتَمٌ)، ذُكِرَ لِتَخۡصِيصِهِ.
وَمِثَالُهُ مِنَ التَّنۡزِيلِ قَوۡلُهُ تَعَالَى: ﴿جَعَلَ اللهُ الۡكَعۡبَةَ الۡبَيۡتَ الۡحَرَامَ قِيَٰمًا لِّلنَّاسِ﴾ [المائدة: ٩٧] وَ﴿مِن مَّآءٍ صَدِيدٍ﴾ [إبراهيم: ١٦] فَـ(الۡبَيۡتَ الۡحَرَامَ) عَطۡفُ بَيَانٍ عَلَى (الۡكَعۡبَةِ)، ذُكِرَ لِتَوۡضِيحِهِ. وَ(صَدِيدٍ) عَطۡفُ بَيَانٍ عَلَى (مَاءٍ)، ذُكِرَ لِتَخۡصِيصِهِ.
'Athaf bayan adalah isim yang mengikuti yang berupa isim jamid (bukan turunan). Jika isim yang diikuti adalah isim ma'rifah, maka ia berfungsi menjelaskannya. Bila isim yang diikuti adalah isim nakirah, maka ia berfungsi mengkhususkannya. Contoh menjelaskan isim ma'rifah adalah perkataanmu: جَاءَ زَيۡدٌ أَبُوكَ (Zaid -bapakmu- telah datang). Jadi أَبُوكَ adalah 'athaf bayan atas Zaid, yang disebutkan dalam rangka menjelaskannya.
Contoh yang mengkhususkan isim nakirah adalah perkataanmu: هَٰذَا خَاتَمٌ حَدِيدٌ (Ini adalah cincin yang terbuat dari besi). Di sini حَدِيدٌ adalah 'athaf bayan untuk خَاتَمٌ, yang disebutkan dalam rangka mengkhususkannya.
Contoh dari Al-Qur`an adalah firman Allah ta'ala: جَعَلَ اللهُ الۡكَعۡبَةَ الۡبَيۡتَ الۡحَرَامَ قِيَٰمًا لِّلنَّاسِ (QS. Al-Maidah: 97) dan مِن مَّآءٍ صَدِيدٍ (QS. Ibrahim: 16). الۡبَيۡتَ الۡحَرَامَ adalah 'athaf bayan untuk الۡكَعۡبَةَ, disebutkan untuk menjelaskannya. صَدِيدٍ adalah 'athaf bayan untuk مَاءٍ, disebutkan untuk mengkhususkannya.
وَأَمَّا عَطۡفُ النَّسَقِ فَهُوَ (التَّابِعُ الَّذِي يُتَوَسِّطُ بَيۡنَهُ وَبَيۡنَ مَتۡبُوعِهِ أَحَدُ حُرُوفِ الۡعَطۡفِ الۡآتِيَةِ).
Adapun 'athaf nasaq adalah isim yang mengikuti antara ia dengan isim yang diikuti ada salah satu huruf 'athaf berikut.
وَقَوۡلُ الۡمُصَنِّفُ: (وَحُرُوفُ الۡعَطۡفِ عَشَرَةٌ) هَٰذَا عَلَى الۡقَوۡلِ بِأَنَّ (إِمَّا) عَاطِفَةٌ وَالصَّحِيحُ خِلَافُهُ كَمَا سَيَأۡتِي إِنۡ شَاءَ اللهُ تَعَالَى، فَعَلَى هَٰذَا: هِيَ تِسۡعَةٌ لَا عَشَرَةٌ.
Ucapan penyusun: “Huruf 'athaf ada sepuluh”, ini berdasarkan pendapat bahwa imma merupakan huruf 'athaf. Namun yang sahih adalah kebalikannya sebagaimana akan dijelaskan insya Allah. Sehingga atas pendapat ini, maka huruf 'athaf ada sembilan bukan sepuluh.
فَأَوَّلُ هَٰذِهِ الۡحُرُوفِ (الۡوَاوُ) وَهِيَ أُمُّ الۡبَابِ، وَلِهَٰذَا بَدَأَ بِهَا الۡمُصَنِّفُ. وَهِيَ لِمُطۡلَقِ الۡجَمۡعِ، بِمَعۡنَى: أَنَّهَا لَا تُفِيدُ تَرۡتِيبًا وَلَا مَعِيَّةً. تَقُولُ: (جَاءَ زَيۡدٌ وَعَمۡرٌو)، سَوَاءً كَانَ مَجِيءُ (زَيۡدٍ) قَبۡلَ مَجِيءِ (عَمۡرٍو) أَوۡ بَعۡدَهُ أَوۡ مَعَهُ، فَـ(جَاءَ) فِعۡلٌ مَاضٍ. وَ(زَيۡدٌ) فَاعِلٌ. وَ(الۡوَاوُ) حَرۡفُ عَطۡفٍ. وَ(عَمۡرٌو) مَعۡطُوفٌ عَلَى (زَيۡدٌ) وَالۡمَعۡطُوفُ عَلَى الۡمَرۡفُوعِ مَرۡفُوعٌ مِثۡلُهُ وَعَلَامَةُ رَفۡعِهِمَا الضَّمَّةُ الظَّاهِرَةُ عَلَى آخِرِهِمَا. وَقِسۡ عَلَى هَٰذَا الۡإِعۡرَابِ بَقِيَّةَ الۡأَمۡثِلَةِ الۡآتِيَةِ.
1. Huruf yang pertama adalah wawu. Ini adalah induk pembahasan, sehingga penyusun memulai dengannya. Wawu ini berfungsi pengumpulan secara mutlak. Artinya, huruf wawu ini tidak memberi faidah urutan dan kebersamaan. Engkau katakan: جَاءَ زَيۡدٌ وَعَمۡرٌو (Zaid dan 'Amr telah datang), sama saja apakah datangnya Zaid sebelum datangnya 'Amr, atau setelahnya, atau bersamaan. جَاءَ adalah fi'il madhi, زَيۡدٌ adalah fa'il. Huruf wawu adalah huruf 'athaf. عَمۡرٌو adalah ma'thuf (yang di'athaf) ke Zaid. Dan ma'thuf kepada isim yang dirafa' juga dirafa'. Tanda rafa'nya adalah dhammah yang tampak di akhir kata. Kiaskanlah contoh-contoh selanjutnya dengan cara i'rab demikian.
الثَّانِي: (الۡفَاءُ) وَهِيَ لِلتَّرۡتِيبِ وَالتَّعۡقِيبِ.
وَمَعۡنَى (التَّرۡتِيبِ) أَنَّ الثَّانِيَ بَعۡدَ الۡأَوَّلِ.
وَمَعۡنَى (التَّعۡقِيبِ) أَنۡ يَقَعَ الثَّانِي بَعۡدَ الۡأَوَّلِ بِلَا مُهۡلَةٍ -بِضَمِّ الۡمِيمِ- أَيۡ تَرَاخٍ وَتَأَخُّرٍ، نَحۡوُ: (جَاءَ زَيۡدٌ فَعَمۡرٌو) إِذَا كَانَ مَجِيءُ (عَمۡرٍو) عَقَبَ مَجِيءِ (زَيۡدٍ) مِنۡ غَيۡرِ مُهۡلَةٍ.
2. Huruf fa` untuk tartib dan ta'qib. Makna tartib (urut) adalah yang kedua setelah yang pertama. Makna ta'qib adalah bahwa isim yang kedua terletak setelah yang pertama tanpa jeda, yakni tanpa ada keterlambatan. Contoh: جَاءَ زَيۡدٌ فَعَمۡرٌو (Zaid telah datang, lalu 'Amr), yaitu bila datangnya 'Amr langsung menyusul kedatangan Zaid tanpa jeda.
الثَّالِثُ: (ثُمَّ) -بِضَمِّ الثَّاءِ- وَهِيَ لِلتَّرۡتِيبِ وَالتَّرَاخِي.
وَمَعۡنَى (التَّرۡتِيبِ) قَدۡ تَقَدَّمَ.
وَمَعۡنَى (التَّرَاخِي) أَنۡ يَقَعَ الثَّانِي بَعۡدَ الۡأَوَّلِ بِمُهۡلَةٍ نَحۡوُ: (جَاءَ زَيۡدٌ ثُمَّ عَمۡرٌو) إِذَا كَانَ مَجِيءُ (عَمۡرٍو) بَعۡدَ مَجِيءِ (زَيۡدٍ) بِمُهۡلَةٍ.
3. Tsumma untuk tartib dan tarakhi. Makna tartib baru saja berlalu. Makna tarakhi adalah isim yang kedua terletak setelah yang pertama disertai jeda. Contoh: جَاءَ زَيۡدٌ ثُمَّ عَمۡرٌو (Zaid telah datang, kemudian 'Amr) apabila datangnya 'Amr setelah datangnya Zaid disertai jeda.
الرَّابِعُ: (أَوۡ) وَهِيَ تُسۡتَعۡمَلُ لِمَعَانٍ مِنۡهَا: الشَّكُّ نَحۡوُ: (جَاءَ زَيۡدٌ أَوۡ عَمۡرٌو) إِذَا كُنۡتَ شَاكًّا فِي الۡجَائِي مِنۡهُمَا.
4. أَوۡ bisa digunakan untuk banyak makna, di antaranya: bimbang. Contoh: جَاءَ زَيۡدٌ أَوۡ عَمۡرٌو (Zaid atau 'Amr telah datang) apabila engkau ragu siapa yang datang di antara mereka berdua.
الۡخَامِسُ: (أَمۡ) وَهِيَ لِطَلَبِ التَّعۡيِينِ بَعۡدَ هَمۡزَةِ الۡاسۡتِفۡهَامِ نَحۡوُ: (أَجَاءَ زَيۡدٌ أَمۡ عَمۡرٌو؟) إِذَا كُنۡتَ عَالِمًا أَنَّ الۡجَائِي أَحَدَهُمَا وَلَمۡ تَعۡلَمۡ عَيۡنَهُ وَطَلَبۡتَ مِنۡهُ تَعۡيِينَهُ، وَلِهَٰذَا يُجَابُ عَنِ السُّؤَالِ الۡمَذۡكُورِ بِتَعۡيِينِ أَحَدِهِمَا فَيُقَالُ: (زَيۡدٌ)، أَوۡ يُقَالُ: (عَمۡرٌو) وَلَا يُجَابُ بِـ(نَعَمۡ) وَلَا بِـ(لَا) وَلَا بِقَوۡلِ (جَاءَ أَحَدُهُمَا)؛ لِعَدَمِ الۡفَائِدَةِ.
5. أَمۡ untuk meminta penentuan setelah huruf hamzah pertanyaan, contoh: أَجَاءَ زَيۡدٌ أَمۡ عَمۡرٌو؟ apabila engkau tahu bahwa yang datang adalah salah satu dari keduanya namun engkau belum tahu yang mana dan engkau ingin mencari tahu. Oleh karena itu dari pertanyaan yang disebutkan akan dijawab dengan menentukan salah satu dari keduanya, sehingga bisa dikatakan Zaid atau dikatakan 'Amr. Dan tidak dijawab dengan “iya” atau “tidak”. Tidak pula dijawab dengan perkataan “Salah satu dari keduanya telah datang” karena tidak adanya faidah yang menjawab pertanyaan.
السَّادِسُ: (إِمَّا) الۡمَكۡسُورَةُ الۡهَمۡزَةُ الۡمَسۡبُوقَةُ بِمثۡلِهَا وَهِيَ مِثۡلُ: (أَوۡ) نَحۡوُ: (جَاءَ إِمَّا زَيۡدٌ وَإِمَّا عَمۡرٌو) إِذَا كُنۡتَ شَاكًّا فِي الۡجَائِي مِنۡهُمَا.
وَالصَّحِيحُ أَنَّهَا لَيۡسَتۡ بِعَاطِفَةٍ لِمُلَازَمَةِ دُخُولِ حَرۡفِ الۡعَطۡفِ عَلَيۡهَا وَهُوَ الۡوَاوُ، وَالۡعَاطِفُ لَا يَدۡخُلُ عَلَى مِثۡلِهِ. وَإِنَّمَا هِيَ حَرۡفُ تَفۡصِيلٍ كَالۡأُولَى؛ فَإِنَّهَا حَرۡفُ تَفۡصِيلٍ بِاتِّفَاقٍ.
6. إِمَّا yang didahului dengan imma juga. Ia seperti أَوۡ, contoh: جَاءَ إِمَّا زَيۡدٌ وَإِمَّا عَمۡرٌو apabila engkau bimbang siapa yang datang di antara keduanya. Namun, yang sahih bahwa imma bukan huruf 'athaf karena ia harus diawali dengan huruf 'athaf yaitu huruf wawu. Dan huruf 'athaf tidak bisa masuk pada huruf 'athaf. Imma hanyalah huruf tafshil (memperinci) seperti imma yang pertama yang disepakati sebagai huruf tafshil.
السَّابِعُ: (بَلۡ) وَهِيَ لِلۡإِضۡرَابِ.
وَمَعۡنَى (الۡإِضۡرَابِ) جَعۡلُ مَا قَبۡلَهَا فِي حُكۡمِ الۡمَسۡكُوتِ عَنۡهُ نَحۡوُ: (جَاءَ زَيۡدٌ بَلۡ عَمۡرٌو) أَيۡ: بَلۡ جَاءَ عَمۡرٌو.
فَـ(بَلۡ) صَرَفَتِ الۡحُكۡمَ وَهُوَ (الۡمَجِيءُ) عَمَّا قَبۡلَهَا وَهُوَ (زَيۡدٌ)، وَجَعَلَتۡهُ فِي حُكۡمِ الۡمَسۡكُوتِ عَنۡهُ، فَكَأَنَّهُ لَمۡ يَجۡرِ عَلَيۡهِ حُكۡمٌ لَا بِالۡمَجِيءِ وَلَا بِعَدَمِهِ.
7. Bal untuk idhrab. Makna idhrab adalah menjadikan kata sebelumnya didiamkan / tidak dibicarakan, contoh: جَاءَ زَيۡدٌ بَلۡ عَمۡرٌو artinya: namun 'Amr yang telah datang. Jadi bal memalingkan hukum “datang” dari kata sebelumnya yaitu Zaid dan menjadikannya didiamkan. Sehingga seakan-akan tidak berlaku padanya satu hukum pun, baik datangnya maupun tidak datangnya.
الثَّامِنُ: (لَا) وَهِيَ تَنۡفِي عَمَّا بَعۡدَهَا نَفۡسَ الۡحُكۡمِ الَّذِي ثَبَتَ لِمَا قَبۡلَهَا نَحۡوُ: (جَاءَ زَيۡدٌ لَا عَمۡرٌو) فَحُكۡمُ الۡمَجِيءِ ثَابِتٌ لِـ(زَيۡدٍ) مَنۡفِيٌّ عَنۡ (عَمۡرٍو).
8. لَا hukum yang berlaku pada isim sebelumnya dinafikan pada kata setelahnya. Contoh: جَاءَ زَيۡدٌ لَا عَمۡرٌو (Zaid telah datang sedangkan 'Amr tidak datang). Sehingga hukum “datang” berlaku pada Zaid namun dinafikan dari 'Amr.
التَّاسِعُ: (لَكِنۡ) -بِسُكُونِ النُّونِ- وَهِيَ تُقَرِّرُ حُكۡمَ مَا قَبۡلَهَا وَتُثۡبِتُ ضِدَّهُ لِمَا بَعۡدَهَا نَحۡوُ: (لَا تَضۡرِبۡ زَيۡدًا لَكِنۡ عَمۡرًا) أَيۡ: لَكِنۡ اضۡرِبۡ عَمۡرًا، فَـ(لَكِنۡ) قَرَّرَتۡ حُكۡمَ مَا قَبۡلَهَا وَهُوَ النَّهۡيُ عَنۡ ضَرۡبِ (زَيۡدٍ) وَأَثۡبَتَتۡ نَقِيضَهُ لِمَا بَعۡدَهَا وَهُوَ الۡأَمۡرُ بِضَرۡبِ (عَمۡرٍو).
9. Lakin adalah menetapkan hukum isim sebelumnya dan menetapkan lawannya pada isim setelahnya. Contoh: لَا تَضۡرِبۡ زَيۡدًا لَكِنۡ عَمۡرًا, yaitu: tetapi pukullah 'Amr. Jadi lakin menetapkan hukum isim sebelumnya, yaitu larangan memukul Zaid dan menetapkan kebalikannya pada isim setelahnya, yaitu perintah memukul 'Amr.
الۡعَاشِرُ: (حَتَّى) وَهِيَ لِمُطۡلَقِ الۡجَمۡعِ كَـ(الۡوَاوِ) نَحۡوُ: (أَكَلۡتُ السَّمَكَةَ حَتَّى رَأۡسَهَا) بِالنَّصۡبِ، فَـ(حَتَّى) عَاطِفَةٌ. وَ(رَأۡسَهَا)، مَعۡطَوفٌ عَلَى (السَّمَكَةَ) وَالۡمَعۡطُوفُ عَلَى الۡمَنۡصُوبِ مَنۡصُوبٌ مِثۡلُهُ.
10. Hatta untuk memutlakkan pengumpulan sebagaimana huruf wawu. Contoh: أَكَلۡتُ السَّمَكَةَ حَتَّى رَأۡسَهَا (Aku telah memakan ikan itu sampai kepalanya) dengan nashab, jadi hatta adalah huruf 'athaf. Dan رَأۡسَهَا ma'thuf pada السَّمَكَةَ. Dan ma'thuf pada isim yang dinashab adalah dinashab semisalnya.
فَائِدَةٌ: الۡعَطۡفُ بِـ(حَتَّى) قَلِيلٌ فِي كَلَامِ الۡعَرَبِ.
وَقَوۡلُ الۡمُصَنِّفُ: (وَحَتَّى فِي بَعۡضِ الۡمَوَاضِعِ) مَعۡنَاهُ أَنَّ (حَتَّى) تَارَةً تَكُونُ عَاطِفَةً -وَهُوَ قَلِيلٌ- كَمَا تَقَدَّمَ، وَتَارَةً تَكُونُ جَارَّةً نَحۡوُ قَوۡلِهِ تَعَالَى: ﴿حَتَّىٰ مَطۡلَعِ الۡفَجۡرِ﴾ [القدر: ٥] وَتَارَةً تَكُونُ ابۡتِدَائِيَّةً -أَيۡ: تَبۡتَدِئُ بَعۡدَهَا الۡجُمَلَ- نَحۡوُ: (فَازَ الطُّلَّابُ حَتَّى مُحَمَّدٌ نَاجِحٌ).
فَتَحۡصُلُ: أَنَّ لِـ(حَتَّى) ثَلَاثَةَ أَوۡجَهٍ مُخۡتَلِفَةٍ. وَرُبَمَا كَانَ بَعۡضُ الۡأَمۡثِلَةِ صَالِحًا لِهَٰذِهِ الۡأَوۡجَهِ الثَّلَاثَةِ كَالۡمِثَالِ الۡمُتَقَدِّمِ، فَإِنَّ (الرَّأۡسَ) إِنۡ نَصَبۡتَهُ كَانَتۡ (حَتَّى) عَاطِفَةً، وَإِنۡ جَرَرۡتَهُ كَانَتۡ جَارَّةً، وَإِنۡ رَفَعۡتَهُ كَانَتۡ ابۡتِدَائِيَّةً، وَهُوَ مُبۡتَدَأٌ وَخَبَرُهُ مَحۡذُوفٌ، وَالتَّقۡدِيرُ: (حَتَّى رَأۡسُهَا مَأۡكُولٌ).
Faidah: 'Athaf dengan hatta jarang digunakan pada pembicaraan 'Arab.
Ucapan penyusun: “dan hatta dalam sebagian tempat” maknanya bahwa hatta sekali waktu merupakan huruf 'athaf -dan ini jarang- sebagaimana telah berlalu dan sekali waktu merupakan huruf jar seperti firman Allah ta'ala: حَتَّىٰ مَطۡلَعِ الۡفَجۡرِ (QS. Al-Qadr: 5). Dan sekali waktu merupakan permulaan kalimat, contoh: فَازَ الطُّلَّابُ حَتَّى مُحَمَّدٌ نَاجِحُ (Para penuntut ilmu telah berhasil sampai-sampai Muhammad pun lulus).
Jadi, kesimpulannya: Bahwa hatta memiliki tiga sisi yang berbeda. Dan terkadang sebagian contoh-contoh bisa diterapkan tiga sisi ini seperti contoh yang telah disebutkan. Karena الرَّأۡسَ apabila engkau nashabkan, maka hatta merupakan huruf 'athaf. Jika engkau jar-kan berarti ia huruf jar. Dan jika engkau rafa'kan berarti hatta merupakan permulaan kalimat dan ia adalah mubtada`, sedangkan khabarnya dihilangkan. Taqdirnya: حَتَّى رَأۡسُهَا مَأۡكُولٌ (Sampai kepalanya juga dimakan).

Lihat pula:
  • Pembahasan 'athaf dari kitab At-Tuhfatus Saniyyah