Shahih Al-Bukhari hadits nomor 1526

٩ – بَابُ مُهَلِّ أَهۡلِ الشَّأۡمِ

9. Bab mikat penduduk Syam

١٥٢٦ – حَدَّثَنَا مُسَدَّدٌ: حَدَّثَنَا حَمَّادٌ، عَنۡ عَمۡرِو بۡنِ دِينَارٍ، عَنۡ طَاوُسٍ، عَنِ ابۡنِ عَبَّاسٍ رَضِيَ اللهُ عَنۡهُمَا قَالَ: وَقَّتَ رَسُولُ اللهِ ﷺ لِأَهۡلِ الۡمَدِينَةِ ذَا الۡحُلَيۡفَةِ، وَلِأَهۡلِ الشَّأۡمِ الۡجُحۡفَةَ، وَلِأَهۡلِ نَجۡدٍ قَرۡنَ الۡمَنَازِلِ، وَلِأَهۡلِ الۡيَمَنِ يَلَمۡلَمَ، فَهُنَّ لَهُنَّ، وَلِمَنۡ أَتَى عَلَيۡهِنَّ مِنۡ غَيۡرِ أَهۡلِهِنَّ، لِمَنۡ كَانَ يُرِيدُ الۡحَجَّ وَالۡعُمۡرَةَ، فَمَنۡ كَانَ دُونَهُنَّ فَمُهَلُّهُ مِنۡ أَهۡلِهِ، وَكَذَاكَ حَتَّى أَهۡلُ مَكَّةَ يُهِلُّونَ مِنۡهَا. [طرفه في: ١٥٢٤].
1526. Musaddad telah menceritakan kepada kami: Hammad menceritakan kepada kami, dari ‘Amr bin Dinar, dari Thawus, dari Ibnu ‘Abbas radhiyallahu ‘anhuma, beliau mengatakan: Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam menentukan mikat untuk penduduk Madinah dari Dzul Hulaifah, untuk penduduk Syam dari Juhfah, untuk penduduk Najd dari Qarnul Manazil, dan untuk penduduk Yaman dari Yalamlam. Mikat-mikat itu untuk penduduk tempat-tempat tersebut dan untuk siapa saja yang bukan penduduknya namun datang melalui tempat tersebut bagi yang bermaksud untuk melaksanakan haji dan umrah. Dan siapa saja yang berada lebih dekat daripada mikat, maka tempat memulai talbiahnya dari tempat tinggalnya. Demikian, sampai pun penduduk Makkah memulai talbiah dari situ.