Cari Blog Ini

Taisirul 'Allam - Hadits ke-175

الۡحَدِيثُ الۡخَامِسُ وَالسَّبۡعُونَ بَعۡدَ الۡمِاءَةِ 

١٧٥ - عَنۡ عَبۡدِ اللهِ بۡنِ عُمَرَ رَضِيَ اللهُ عَنۡهُمَا قَالَ: سَمِعۡتُ رَسُولَ اللهِ ﷺ يَقُولُ: (إِذَا رَأَيۡتمُوهُ فَصُومُوا، وَإِذَا رَأَيۡتُمُوهُ فَأفۡطِرُوا، فَإنۡ غُمَّ عَلَيۡكُمۡ فَاقۡدُرُوا لَهُ). 
175. Dari ‘Abdullah bin ‘Umar radhiyallahu ‘anhuma. Beliau berkata: Aku mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Jika kalian melihat hilal bulan Ramadan, maka berpuasalah. Dan jika kalian melihat hilal bulan Syawal, maka berhentilah berpuasa. Jika kalian terhalangi melihatnya, maka tentukanlah.”[1]

الۡغَرِيبُ: 

غُمَّ عَلَيۡكُمۡ: بِالۡبِنَاءِ لِلۡمَجۡهُولِ اسۡتَتَرَ عَلَيۡكُمۡ بِحَاجِبٍ، مِنۡ غَيۡمٍ وَغَيۡرِهِ (غُمَّ) بِضَمِّ الۡغَيۡنِ الۡمُعۡجَمَةِ، وَتَشۡدِيدِ الۡمِيمِ. 
فَاقۡدُرُوا لَهُ: يَعۡنِي قَدِّرُوا لَهُ فِي الۡحِسَابِ، فَأَكۡمِلُوا عِدَّةَ شَعۡبَانَ ثَلَاثِينَ يَوۡمًا. 
وَقِيلَ: مَعۡنَاهُ (اقۡدُرُوا) ضَيِّقُوا، بِأَنۡ يُضَيِّقَ عَلَى شَعۡبَانَ، فَيَجۡعَلَ تِسۡعًا وَعِشۡرِينَ يَوۡمًا. 
وَعَلَى هَٰذَيۡنِ التَّفۡسِيرَيۡنِ، حَصَلَ الۡخِلَافُ الۡآتِي: 
وَيَجُوزُ الضَّمُّ وَالۡكَسۡرُ فِي (دَالٍ) - اقۡدرُوا لَهُ. 
قَوۡلُهُ: (فَصُومُوا) يُرِيدُ أَنۡ يُنۡوَى الصِّيَامُ وَتَبۡيِيتَ تِلۡكَ النِّيَّةِ إِلَى الۡغَدِ. وَكَذٰلِكَ فِي قَوۡلِهِ: (فَأَفۡطِرُوا). 

Kosakata asing: 

غُمَّ عَلَيۡكُمۡ: berbentuk pasif, yaitu tertutupi dari kalian karena suatu penghalang berupa mendung atau selainnya. غُمَّ dengan huruf gain bertitik didamah dan mentasydid huruf mim. 
فَاقۡدُرُوا لَهُ: yakni tentukan hitungannya, sehingga kalian sempurnakan hitungan bulan Syakban menjadi tiga puluh hari. Ada yang berkata: Maknanya “اقۡدُرُوا” yaitu persingkatlah dengan mempersingkat bulan Syakban sehingga menjadi dua puluh sembilan hari. Atas dua tafsir ini, maka terjadilah perselisihan yang akan disebutkan. Huruf dal boleh didamah atau dikasrah pada اقۡدرُوا لَهُ. 
Ucapan beliau, “فَصُومُوا (berpuasalah)”; yang beliau maukan adalah meniatkan puasa dan waktu niat itu adalah malam hingga esok dini hari. Demikian pula dalam sabda beliau, “فَأَفۡطِرُوا (berhentilah berpuasa).” 

الۡمَعۡنَى الۡإِجۡمَالِي: 

أَحۡكَامُ الشَّرۡعِ الشَّرِيفِ تُبۡنَى عَلَى الۡأَصۡلِ، فَلَا يَعۡدِلُ عَنۡهُ إِلَّا بِيَقِينٍ. 
وَمِنۡ ذٰلِكَ أَنَّ الۡأَصۡلَ بَقَاءُ شَعۡبَانَ، وَأَنَّ الذِّمَّةَ بَرِيئَةٌ مِنۡ وُجُوبِ الصِّيَامِ، مَا دَامَ أَنَّ شَعۡبَانَ لَمۡ تَكۡمُلۡ عِدَّتُهُ ثَلَاثِينَ يَوۡمًا، فَيُعۡلَمُ أَنَّهُ انۡتَهَتۡ، أَوۡ يُرَى هِلَالُ رَمَضَانَ، فَيُعۡلَمُ أَنَّهُ دَخَلَ. 
وَلِذَا فَإِنَّ النَّبِيَّ ﷺ، أَنَاطَ صِيَامَ شَهۡرِ رَمَضَانَ، وَفِطۡرَهُ بِرُؤۡيَةِ الۡهِلَالِ. 
فَإِنۡ كَانَ هُنَاكَ مَانِعٌ مِنۡ غَيۡمٍ، أَوۡ قَتَرٍ، أَوۡ نَحۡوِهِمَا، أَمَرَهُمۡ أَنۡ يَقۡدُرُوا حِسَابَهُ. 
وَذٰلِكَ بِأَنۡ يَتِمُّوا شَعۡبَانَ ثَلَاثِينَ، ثُمَّ يَصُومُوا. لِأَنَّ هَٰذَا بِنَاءٌ عَلَى أَصۡلِ (بَقَاءُ مَا كَانَ عَلَى مَا كَانَ). 

Makna secara global: 

Hukum-hukum syariat yang mulia terbangun di atas suatu dasar. Tidak beralih dari dasar ini kecuali dengan suatu keyakinan. Di antara hal itu adalah bahwa dasarnya adalah tetap dalam bulan Syakban dan bahwa asalnya belum ada kewajiban puasa. Yaitu selama Syakban belum sempurna hitungannya tiga puluh hari, sehingga (dengan sempurna tiga puluh hari) diketahui bahwa Syakban telah selesai; atau hilal Ramadan terlihat, sehingga (dengan terlihatnya hilal) diketahui bahwa sudah masuk bulan Ramadan. 
Oleh karena itu, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam mengaitkan puasa bulan Ramadan dan selesainya dengan melihat hilal. Jika di sana ada suatu penghalang berupa mendung, debu, atau semisalnya, maka beliau memerintahkan untuk menentukan hitungannya. Yaitu dengan menyempurnakan Syakban menjadi tiga puluh hari, baru kemudian berpuasa. Karena ini adalah hukum yang terbangun di atas dasar tetapnya suatu hukum sesuai keadaan semula. 

اخۡتِلَافُ الۡعُلَمَاءُ: 

اخۡتَلَفَ الۡعُلَمَاءُ فِي حُكۡمِ صِيَامِ يَوۡمِ الثَّلَاثِينَ مِنۡ شَعۡبَانَ إِذَا كَانَ فِي مَغِيبِ الۡهِلَالِ غَيۡمٌ، أَوۡ قَتَرٌ، أَوۡ نَحۡوُهُمَا مِنَ الۡأَشۡيَاءِ الۡمَانِعَةِ لِرُؤۡيَتِهِ. 
فَالۡمَشۡهُورُ فِي مَذۡهَبِ الۡإِمَامِ (أَحۡمَدَ) الَّذِي قَالَ كَثِيرٌ مِنۡ أَصۡحَابِهِ: إِنَّهُ مَذۡهَبُهُ - هُوَ وُجُوبُ صَوۡمِهِ مِنۡ بَابِ الظَّنِّ وَالۡاحۡتِيَاطِ، وَاسۡتَدَلُّوا عَلَى ذٰلِكَ بِقَوۡلِهِ: (فَاقۡدُرُوا لَهُ) وَفَسَّرُوهَا بِمَعۡنَى: ضَيِّقُوا عَلَى شَعۡبَانَ، فَقَدَرُوهُ تِسۡعَةَ وَعِشۡرِينَ يَوۡمًا. 
وَهَٰذِهِ الرِّوَايَةُ عَنِ الۡإِمَامِ (أَحۡمَدَ) مِنَ الۡمُفۡرَدَاتِ، وَهِيَ مَرۡوِيَةٌ عَنۡ جُمۡلَةٍ مِنَ الصَّحَابَةِ، مِنۡهُمۡ أَبُو هُرَيۡرَةَ، وَابۡنُ عُمَرَ، وَعَائِشَةُ، وَأَسۡمَاءُ. 
وَذَهَبَ جُمۡهُورُ الۡعُلَمَاءِ وَمِنۡهُمُ الۡأَئِمَّةُ الثَّلَاثَةُ (أَبُو حَنِيفَةَ) وَ(مَالِكٌ) وَالشَّافِعِيُّ إِلَى أَنَّهُ لَا يَجِبُ صَوۡمُهُ، وَلَوۡ صَامَهُ عَنۡ رَمَضَانَ لَمۡ يُجۡزِئۡهُ. 
وَاخۡتَارَ هَٰذَا الۡقَوۡلَ، شَيۡخُ الۡإِسۡلَامِ (ابۡنُ تَيۡمِيَّةَ) وَقَالَ: الۡمَنۡقُولَاتُ الۡكَثِيرَةُ الۡمُسۡتَفِيضَةُ عَنۡ أَحۡمَدَ، عَلَى هَٰذَا. 
وَقَالَ صَاحِبُ (الۡفُرُوع): لَمۡ أَجِدۡ عَنۡ أَحۡمَدَ صَرِيحَ الۡوُجُوبِ وَلَا أَمَرَ بِهِ وَلَا يَتَوَجَّهُ إِضَافَتَهُ إِلَيۡهِ. 
وَاخۡتَارَ هَٰذِهِ الرِّوَايَةَ مِنۡ كِبَارِ أَئِمَّةِ الۡمَذۡهَبِ (أَبُو الۡخَطَّابِ) وَ(ابۡنُ عَقِيلٍ). 

Perselisihan ulama: 

Ulama berselisih dalam hukum puasa hari ketigapuluh bulan Syakban jika hilal terhalangi mendung, debu, atau semisalnya dari hal-hal yang menghalangi dari melihat hilal. Yang masyhur dalam mazhab Imam Ahmad yang dikatakan oleh banyak dari pengikutnya: Sesungguhnya mazhab beliau adalah wajib puasa di hari itu dari sisi prasangka dan kehati-hatian. Mereka mengambil dalil hal itu dengan sabda beliau, “فَاقۡدُرُوا لَهُ.” Mereka menafsirkannya dengan makna: Persingkatlah bulan Syakban, sehingga mereka menyingkatnya menjadi dua puluh sembilan hari. Riwayat ini dari Imam Ahmad dari Al-Mufradat dan juga diriwayatkan dari sejumlah sahabat, di antara mereka adalah Abu Hurairah, Ibnu ‘Umar, ‘Aisyah, dan Asma`. 
Jumhur ulama—di antara mereka Abu Hanifah, Malik, dan Asy-Syafi’i—berpendapat bahwa tidak wajib puasa hari itu dan andai ia berpuasa hari itu sebagai puasa Ramadan, maka tidak sah. Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah memilih pendapat ini dan beliau berkata: Banyak riwayat yang tersebar yang dinukil dari Ahmad sesuai dengan pendapat ini. Penulis Al-Furu’ berkata: Aku tidak mendapati dari Ahmad tentang jelasnya kewajiban puasa hari tersebut, tidak pula beliau memerintahkannya, tidak pula beliau mengarahkan penyandaran beliau terhadap pendapat itu. Para pemuka imam mazhab, yaitu Abu Al-Khaththab dan Ibnu ‘Aqil memilih riwayat ini. 
وَدَلِيلُ هَٰذَا الۡقَوۡلِ مَا رَوَاهُ الشَّيۡخَانِ عَنۡ أَبِي هُرَيۡرَةَ مَرۡفُوعًا (صُومُوا لِرُؤۡيَتِهِ، وَأَفۡطِرُوا لِرُؤۡيَتِهِ، فَإِنۡ غُمَّ عَلَيۡكُمۡ فَأَكۡمِلُوا عِدَّةَ شَعۡبَانَ ثَلَاثِينَ يَوۡمًا). 
وَهَٰذَا الۡحَدِيثُ وَأَمۡثَالُهُ يُبَيِّنُ أَنَّ مَعۡنَى (فَاقۡدُرُوا لَهُ) يَعۡنِي قَدَرُوا حِسَابَهُ بَجۡعَلُ شَعۡبَانَ ثَلَاثِينَ يَوۡمًا. 
وَقَدۡ حَقَّقَ (ابۡنُ الۡقَيِّمِ) هَٰذَا الۡمَوۡضُوعَ فِي كِتَابِهِ (الۡهدى) وَنَصَرَ قَوۡلَ الۡجُمۡهُورِ، وَرَدَّ غَيۡرَهُ، وَبَيَّنَ أَنَّهُ لَمۡ يَثۡبُتۡ عَنۡ أَحَدٍ مِنَ الصَّحَابَةِ قَوۡلٌ صَرِيحٌ، إِلَّا عَنِ ابۡنِ عُمَرَ الَّذِي مَذۡهَبُهُ الۡاحۡتِيَاطُ وَالتَّشۡدِيدُ. وَذَكَرَ شَيۡخُ الۡإِسۡلَامِ ابۡنُ تَيۡمِيَّةَ أَنَّ إِيجَابَ صَوۡمِ يَوۡمِ الشَّكِّ لَا أَصۡلَ لَهُ فِي كَلَامِ أَحۡمَدَ، وَلَا كَلَامِ أَحَدٍ مِنۡ أَصۡحَابِهِ وَإِنۡ كَانَ بَعۡضُهُمۡ قَدِ اعۡتَقَدَ أَنَّ مِنۡ مَذۡهَبِهِ إِيجَابَ صَوۡمِهِ. وَمَذۡهَبُهُ الصَّرِيحُ الۡمَنۡصُوصُ عَلَيۡهِ هُوَ جَوَازُ فِطۡرِهِ وَجَوَازُ صَوۡمِهِ وَهُوَ مَذۡهَبُ أَبِي حَنِيفَةَ وَمَذۡهَبُ كَثِيرٍ مِنَ الصَّحَابَةِ وَالتَّابِعِينَ وَأُصُولُ الشَّرِيعَةِ كُلُّهَا مُسۡتَقِرَّةٌ عَلَى أَنَّ الۡاحۡتِيَاطَ لَيۡسَ بِوَاجِبٍ وَلَا مُحَرَّمٍ. 
Dalil pendapat ini adalah riwayat Al-Bukhari dan Muslim dari Abu Hurairah secara marfuk, “Berpuasalah kalian karena melihatnya (hilal bulan Ramadan) dan berhentilah berpuasa karena melihatnya (hilal bulan Syawal). Jika kalian terhalangi melihatnya, maka sempurnakanlah hitungan bulan Syakban menjadi tiga puluh hari.” Hadis ini dan hadis-hadis yang semisalnya menerangkan bahwa makna “فَاقۡدُرُوا لَهُ” yakni tentukan hitungannya dengan menjadikan bulan Syakban tiga puluh hari. 
Ibnu Al-Qayyim telah meneliti pembahasan ini di dalam kitab beliau Al-Hady dan menguatkan pendapat mayoritas ulama dan membantah pendapat yang lain. Beliau menjelaskan bahwa tidak ada kepastian adanya suatu ucapan yang jelas dari sahabat kecuali dari Ibnu ‘Umar yang mazhab beliau adalah kehati-hatian dan ketat. Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah menyebutkan bahwa pendapat yang mewajibkan puasa pada hari syak adalah tidak memiliki sumber pada ucapan Ahmad. Tidak pula pada ucapan salah seorang sahabat walaupun sebagian mereka berkeyakinan bahwa termasuk mazhabnya adalah mewajibkan puasa hari tersebut. Dan mazhab beliau yang jelas dan tercatat adalah bolehnya tidak berpuasa dan boleh berpuasa. Ini juga mazhab Abu Hanifah dan banyak dari kalangan sahabat dan tabiin. Pokok syariat semuanya menetapkan bahwa kehatian-hatian bukanlah suatu kewajiban dan bukan pula suatu keharaman. 
وَاخۡتَلَفُوا فِيمَا إِذَا رُئِيَ الۡهِلَالُ بِبَلَدٍ فَهَلۡ يُلۡزَمُ النَّاسُ جَمِيعًا الصِّيَامَ أَمۡ لَا؟ 
فَالۡمَشۡهُورُ عَنِ الۡإِمَامِ (أَحۡمَدَ) وَأَتۡبَاعِهِ، وُجُوبُ الصَّوۡمِ عَلَى عُمُومِ الۡمُسۡلِمِينَ فِي أَقۡطَارِ الۡأَرۡضِ، لِأَنَّ رَمَضَانَ ثَبَتَ دُخُولُهُ، وَثَبَتَتۡ أَحۡكَامُهُ، فَوَجَبَ صِيَامُهُ، وَهُوَ مِنۡ مُفۡرَدَاتِ مَذۡهَبِ أَحۡمَدَ، وَهُوَ مَذۡهَبُ أَبِي حَنِيفَةَ أَيۡضًا. 
وَذَهَبَ بَعۡضُهُمۡ إِلَى عَدَمِ وُجُوبِهِ، وَأَنَّ لِكُلِّ أَهۡلِ بَلَدٍ رُؤۡيَتَهُمۡ، وَهُوَ مَذۡهَبُ الۡقَاسِمِ بۡنِ مُحَمَّدٍ، وَسَالِمِ بۡنِ عَبۡدِ اللهِ، وَإِسۡحَاقَ. 
لِمَا رَوَى كُرَيۡبٌ: قَالَ قَدِمۡتُ الشَّامَ، وَاسۡتَهَلَّ رَمَضَانُ وَأَنَا بِالشَّامِ، فَرَأَيۡنَا الۡهِلَالَ لَيۡلَةَ الۡجُمُعَةِ. 
ثُمَّ قَدِمۡتُ الۡمَدِينَةَ فِي آخِرِ الشَّهۡرِ. فَسَأَلَنِي ابۡنُ عَبَّاسٍ، ثُمَّ ذَكَرَ الۡهِلَالَ فَقَالَ: مَتَى رَأَيۡتُمُ الۡهِلَالَ؟ فَأَخۡبَرۡتُهُ. 
فَقَالَ: لَكِنَّا رَأَيۡنَاهُ لَيۡلَةَ السَّبۡتِ، فَلَا نَزَالُ نَصُومُ حَتَّى نُكۡمِلَ ثَلَاثِينَ أَوۡ نَرَاهُ. 
فَقُلۡتُ: أَلَا تَكۡتَفِي بِرُؤۡيَةِ مُعَاوِيَةَ وَصِيَامِهِ؟ 
فَقَالَ: لَا. 
(هَٰكَذَا أَمَرَنَا رَسُولُ اللهِ ﷺ) رَوَاهُ مُسۡلِمٌ. 
Mereka juga berselisih pendapat, ketika hilal terlihat di suatu negeri. Apakah itu berdampak bahwa semua kaum muslimin harus berpuasa atau tidak? Yang masyhur dari Imam Ahmad dan para pengikut beliau adalah wajib puasa sesuai dengan keumuman kaum muslimin di berbagai penjuru bumi. Karena bulan Ramadan telah pasti masuk dan telah berlaku pula hukum-hukumnya, sehingga wajib berpuasa. Ini dari mufradat mazhab Ahmad dan juga mazhab Abu Hanifah. 
Sebagian mereka berpendapat tidak wajib karena setiap penduduk negeri ada rukyat masing-masing. Ini adalah mazhab Al-Qasim bin Muhammad, Salim bin ‘Abdullah, dan Ishaq. Berdasarkan riwayat Kuraib: Beliau berkata: Aku tiba di Syam dan hilal bulan Ramadan terlihat ketika aku berada di Syam. Kami melihat hilal pada malam Jumat. Kemudian aku tiba di Madinah di akhir bulan. Ibnu ‘Abbas menanyaiku kemudian beliau menyebut tentang hilal, lalu beliau bertanya: Kapan kalian melihat hilal? Aku pun mengabarkan kepada beliau. Beliau berkata: Akan tetapi kami melihat hilal pada malam Sabtu. Kami akan tetap berpuasa sampai kami menyempurnakan tiga puluh hari atau melihat hilal (bulan Syawal). Aku bertanya: Apakah engkau tidak cukup dengan rukyat Mu’awiyah dan puasanya? Beliau menjawab: Tidak. Seperti inilah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam memerintahkan kami. (HR. Muslim). 
وَذَهَبَ الشَّافِعِيُّ فِي الۡمَشۡهُورِ عَنۡهُ إِلَى التَّفۡصِيلِ. 
وَهُوَ أَنَّهُ، إِنِ اخۡتَلَفَتِ الۡمَطَالِعُ، فَلِكُلِّ قَوۡمٍ حُكۡمُ مَطۡلَعِهِمۡ. 
وَإِنِ اتَّفَقَتِ الۡمَطَالِعُ، فَحُكۡمُهُمۡ وَاحِدٌ فِي الصِّيَامِ وَالۡإِفۡطَارِ، وَهَٰذَا اخۡتِيَارُ شَيۡخِ الۡإِسۡلَامِ (ابۡنِ تَيۡمِيَّةَ). 
وَذَكَرَ الشَّيۡخُ مُحَمَّدُ بۡنُ عَبۡدِ الۡوَهَّابِ بۡنِ الۡمَرَاكِشِيُّ فِي كِتَابِهِ (الۡعَذۡبُ الزُّلَالُ فِي مَبَاحِثِ رُؤۡيَةِ الۡهِلَالِ) أَنَّهُ إِذَا كَانَ الۡبَعۡدُ بَيۡنَ الۡبَلَدَيۡنِ أَقَلُّ مِنۡ ٢٢٢٦ مِنَ الۡكِيلُومِتۡرَاتِ فَهِلَالُهُمَا وَاحِدٌ، وَإِنۡ كَانَ أَكۡثَرَ فَلَا. 
Asy-Syafi’i berpendapat adanya perincian menurut pendapat yang masyhur dari beliau. Yaitu jika matlaknya berbeda, maka setiap penduduk memiliki hukum sesuai matlak mereka. Dan jika matlaknya bersesuaian, maka hukum mereka sama dalam hal puasa dan selesai berpuasa. Ini adalah pendapat yang dipilih oleh Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah. Syaikh Muhammad bin ‘Abdul Wahhab Al-Marakisyi menyebutkan di dalam kitabnya Al-‘Adzb Az-Zulal fi Mabahits Ru`yat Al-Hilal bahwa jika seorang hamba berada di antara dua negeri yang berjarak kurang dari 2.226 km, maka hilal kedua negeri itu sama. Dan jika berjarak lebih daripada itu, maka berbeda. 

مَا يُؤۡخَذُ مِنَ الۡحَدِيثِ: 

١ - أَنَّ صِيَامَ شَهۡرِ رَمَضَانَ مُعَلَّقٌ بِرُؤۡيَةِ النَّاسِ أَوۡ بَعۡضِهِمۡ لِلۡهِلَالِ، وَرَدَّ ابۡنُ دَقِيقِ الۡعِيدِ تَعۡلِيقَ الۡحُكۡمِ بِهِ عَلَى حِسَابِ الۡمُنَجِّمِينَ وَبَيَّنَ الصَّنۡعَانِيُّ أَنَّهُ لَوۡ تَوَقَّفَ الۡأَمۡرُ عَلَى حِسَابِهِمۡ لَمۡ يَعۡرِفۡهُ إِلَّا قَلِيلٌ مِنَ النَّاسِ. وَالشَّرۡعُ مَبۡنِيٌّ عَلَى مَا يَعۡرِفُهُ الۡجَمَاهِيرُ. 
٢ - وَكَذٰلِكَ الۡفِطۡرُ مُعَلَّقٌ بِذٰلِكَ. 
٣ - أَنَّهُ إِنۡ لَمۡ يُرَ الۡهِلَالُ لَمۡ يَصُومُوا إِلَّا بِتَكۡمِيلِ شَعۡبَانَ ثَلَاثِينَ يَوۡمًا. وَكَذٰلِكَ لَمۡ يُفۡطِرُوا إِلَّا بِتَكۡمِيلِ رَمَضَانَ ثَلَاثِينَ يَوۡمًا. 
٤ - إِنَّهُ إِنۡ حَصَلَ غَيۡمٌ أَوۡ قَتَرٌ، قَدَرُوا عِدَّةَ شَعۡبَانَ تَمَامَ ثَلَاثِينَ يَوۡمًا. وَقَالَ الصَّنۡعَانِيُّ: جُمۡهُورُ الۡفُقَهَاءِ، وَأَهۡلِ الۡحَدِيثِ عَلَى أَنَّ الۡمُرَادَ مِنۡ (فَاقۡدُرُوا لَهُ) إِكۡمَالُ عِدَّةِ شَعۡبَانَ ثَلَاثِينَ يَوۡمًا كَمَا فَسَّرَهُ فِي حَدِيثٍ آخَرَ. 
٥ - أَنَّهُ لَا يُصَامُ يَوۡمُ الثَّلَاثِينَ مِنۡ شَعۡبَانَ، مَعَ الۡغَيۡمِ وَنَحۡوِهِ. 

Faedah hadis ini: 

1. Bahwa puasa bulan Ramadan tergantung dengan penglihatan manusia atau sebagian mereka terhadap hilal. Ibnu Daqiq Al-‘Id menolak pengaitan hukum puasa Ramadan kepada hisab para ahli ilmu perbintangan. Ash-Shan’ani menjelaskan bahwa kalau urusan ini ditetapkan sesuai hisab mereka, maka tidak akan diketahui kecuali hanya sedikit orang saja. Padahal syariat ini dibangun di atas perkara yang bisa diketahui oleh mayoritas orang. 
2. Demikian pula selesainya puasa dikaitkan kepada hal itu. 
3. Bahwa jika hilal tidak terlihat, maka mereka tidak berpuasa kecuali dengan menyempurnakan bulan Syakban menjadi tiga puluh hari. Demikian pula mereka tidak selesai berpuasa kecuali dengan menyempurnakan bulan Ramadan menjadi tiga puluh hari. 
4. Jika terjadi mendung atau debu, maka mereka tetapkan hitungan bulan Syakban sempurna tiga puluh hari. Ash-Shan’ani berkata: Mayoritas ahli fikih dan ahli hadis berpendapat bahwa yang dimaukan dari “فَاقۡدُرُوا لَهُ” adalah menyempurnakan hitungan bulan Syakban menjadi tiga puluh hari, sebagaimana dijelaskan di dalam hadis yang lain. 
5. Bahwa tidak boleh berpuasa pada hari ketiga puluh bulan Syakban dengan adanya mendung atau semisalnya. 

[1] HR. Al-Bukhari hadits nomor 1906, Muslim nomor 1080, Malik dalam Al-Muwaththa` (1/286), An-Nasa`i (4/134), Ad-Darimi (2/3), dan Ibnu Majah nomor 1654.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar