Shahih Al-Bukhari hadits nomor 1579, 1580, dan 1581

١٥٧٩ – حَدَّثَنَا أَحۡمَدُ، حَدَّثَنَا ابۡنُ وَهۡبٍ، أَخۡبَرَنَا عَمۡرٌو، عَنۡ هِشَامِ بۡنِ عُرۡوَةَ، عَنۡ أَبِيهِ، عَنۡ عَائِشَةَ رَضِيَ اللهُ عَنۡهَا: أَنَّ النَّبِيَّ ﷺ دَخَلَ، عَامَ الۡفَتۡحِ مِنۡ كَدَاءٍ أَعۡلَى مَكَّةَ، قَالَ هِشَامٌ: وَكَانَ عُرۡوَةُ يَدۡخُلُ عَلَى كِلۡتَيۡهِمَا مِنۡ كَدَاءٍ وَكُدًا، وَأَكۡثَرُ مَا يَدۡخُلُ مِنۡ كَدَاءٍ، وَكَانَتۡ أَقۡرَبَهُمَا إِلَى مَنۡزِلِهِ. [طرفه في: ١٥٧٧].
1579. Ahmad telah menceritakan kepada kami, Ibnu Wahb menceritakan kepada kami, ‘Amr mengabarkan kepada kami, dari Hisyam bin ‘Urwah, dari ayahnya, dari ‘Aisyah radhiyallahu ‘anha: Bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam pada tahun Fathu Makkah masuk Makkah dari gunung Kada`, tempat tertinggi di Makkah. Hisyam mengatakan: ‘Urwah pernah masuk dari dua tempat, dari Kada` dan Kuda. Namun beliau lebih banyak masuk dari Kada`. Di antara dua tempat tersebut, Kada` lebih dekat dengan rumahnya.
١٥٨٠ – حَدَّثَنَا عَبۡدُ اللهِ بۡنُ عَبۡدِ الۡوَهَّابِ: حَدَّثَنَا حَاتِمٌ، عَنۡ هِشَامٍ، عَنۡ عُرۡوَةَ: دَخَلَ النَّبِيُّ ﷺ عَامَ الۡفَتۡحِ مِنۡ كَدَاءٍ، مِنۡ أَعۡلَى مَكَّةَ. وَكَانَ عُرۡوَةُ أَكۡثَرَ مَا يَدۡخُلُ مِنۡ كَدَاءٍ، وَكَانَ أَقۡرَبَهُمَا إِلَى مَنۡزِلِهِ. [طرفه في: ١٥٧٧].
1580. ‘Abdullah bin ‘Abdul Wahhab telah menceritakan kepada kami: Hatim menceritakan kepada kami, dari Hisyam, dari ‘Urwah: Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam pada tahun Fathu Makkah masuk dari gunung Kada` dari tempat tertinggi Makkah. ‘Urwah dahulu lebih sering masuk dari Kada`. Di antara keduanya (Kada` dan Kuda), Kada` lebih dekat dengan rumahnya.
١٥٨١ – حَدَّثَنَا مُوسَى: حَدَّثَنَا وُهَيۡبٌ: حَدَّثَنَا هِشَامٌ، عَنۡ أَبِيهِ: دَخَلَ النَّبِيُّ ﷺ عَامَ الۡفَتۡحِ مِنۡ كَدَاءٍ، وَكَانَ عُرۡوَةُ يَدۡخُلُ مِنۡهُمَا كِلَيۡهِمَا، وَأَكۡثَرُ مَا يَدۡخُلُ مِنۡ كَدَاءٍ، أَقۡرَبِهِمَا إِلَى مَنۡزِلِهِ. قَالَ أَبُو عَبۡدِ اللهِ: كَدَاءٌ وَكُدًا مَوۡضِعَانِ. [طرفه في: ١٥٧٧].
1581. Musa telah menceritakan kepada kami: Wuhaib menceritakan kepada kami: Hisyam menceritakan kepada kami, dari ayahnya: Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam pada tahun Fathu Makkah masuk dari gunung Kada`. ‘Urwah dahulu pernah masuk dari gunung Kada` atau Kuda, namun beliau lebih sering masuk dari Kada`. Di antara keduanya, Kada` yang lebih dekat dengan rumahnya. Abu ‘Abdullah mengatakan: Kada` dan Kuda adalah dua tempat (yang berbeda).