Al-Ishabah - 10975. Jamilah binti Ubayy

١٠٩٧٥ – جَمِيلَةُ بِنۡتُ أُبَيٍّ الۡخَزۡرَجِيَّةُ
10975. Jamilah binti Ubayy Al-Khazrajiyyah

أُخۡتُ عَبۡدِ اللهِ بۡنِ أُبَيِّ بۡنِ سَلُولٍ. قَالَ ابۡنُ مَنۡدَةَ: وَكَانَتۡ تَحۡتَ ثَابِتِ بۡنِ قَيۡسِ بۡنِ شَمَّاسٍ، رَوَى عَنۡهَا ابۡنُ عَبَّاسٍ، وَعَبۡدُ اللهِ بۡنُ رَبَاحٍ، ثُمَّ سَاقَ مِنۡ طَرِيقِ هَمَّامٍ، عَنۡ قَتَادَةَ، عَنۡ عِكۡرِمَةَ مُرۡسَلًا، وَمِنۡ طَرِيقِ سَعِيدِ بۡنِ أَبِي عَرُوبَةَ، عَنۡ قَتَادَةَ، عَنۡ عِكۡرِمَةَ، عَنِ ابۡنِ عَبَّاسٍ مَوۡصُولًا أَنَّ جَمِيلَةَ بِنۡتَ أُبَيِّ بۡنِ سَلُولٍ أَتَتِ النَّبِيَّ ﷺ تُرِيدُ الۡخُلۡعَ، فَقَال لَهَا: (مَا أَصۡدَقَكِ؟) قَالَتۡ: حَدِيقَةً، قَالَ: فَرُدِّي عَلَيۡهِ حَدِيقَتَهُ.
Saudara perempuan ‘Abdullah bin Ubayy bin Salul. Ibnu Mandah berkata: Jamilah pernah menjadi istri Tsabit bin Qais bin Syammas. Ibnu ‘Abbas dan ‘Abdullah bin Rabah meriwayatkan darinya. Kemudian beliau membawakan riwayat dari jalan Hammam dari Qatadah, dari ‘Ikrimah secara mursal; dan dari jalan Sa’id bin Abu ‘Arubah dari Qatadah, dari ‘Ikrimah, dari Ibnu ‘Abbas secara maushul (bersambung) bahwa Jamilah binti Ubayy bin Salul datang kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam menginginkan khuluk.
Nabi bertanya kepadanya, “Apa yang telah Tsabit berikan kepadamu sebagai mahar?”
Jamilah menjawab, “Sebuah kebun.”
Nabi bersabda, “Kembalikan kebunnya kepadanya.”
وَمِنۡ طَرِيقِ خَالِدٍ الۡحَذَّاءِ، عَنۡ عِكۡرِمَةَ، عَنِ ابۡنِ عَبَّاسٍ، أَنَّ امۡرَأَةَ ثَابِتِ بۡنِ قَيۡسٍ، وَهِيَ جَمِيلَةُ بِنۡتُ أُبَيٍّ قَالَتۡ: يَا رَسُولَ اللهِ، لَا أَنَا وَلَا ثَابِتٌ... فَذَكَرَ الۡحَدِيثَ فِي خُلۡعِهَا مِنۡهُ قَالَ: وَرُوِيَ عَنۡ أَيُّوبَ، عَنۡ عِكۡرِمَةَ مُتَّصِلًا، وَالصَّوَابُ عَنۡهُ، وَعَنۡ قَتَادَةَ مُرۡسَلًا وَكَذَا رَوَاهُ الۡحُسَيۡنُ بۡنُ وَاقِدٍ، عَنۡ ثَابِتٍ، عَنۡ عِكۡرِمَةَ، وَوَصَلَهُ مُحَمَّدُ بۡنُ حُمَيۡدٍ، عَنۡ يَحۡيَى بۡنِ وَاضِحٍ، عَنِ الۡحُسَيۡنِ، فَذَكَرَ ابۡنَ عَبَّاسٍ فِيهِ.
Dan dari jalan Khalid Al-Hadzdza`, dari ‘Ikrimah, dari Ibnu ‘Abbas bahwa istri Tsabit bin Qais, yaitu Jamilah binti Ubayy berkata, “Wahai Rasulullah, aku dan Tsabit tidak bisa hidup bersama.” Lalu beliau menyebutkan hadis tentang pengajuan khuluk oleh Jamilah dari Tsabit.
Beliau berkata: Dan diriwayatkan dari Ayyub, dari ‘Ikrimah secara bersambung. Yang benar adalah dari Ayyub dan dari Qatadah adalah riwayat yang mursal. Demikian pula diriwayatkan oleh Al-Husain bin Waqid dari Tsabit, dari ‘Ikrimah. Muhammad bin Humaid meriwayatkannya secara tersambung dari Yahya bin Wadhih, dari Al-Husain, lalu beliau menyebutkan Ibnu ‘Abbas di dalam sanadnya.
وَوَصَلَ أَبُو نُعَيۡمٍ طَرِيقَ سَعِيدٍ الۡمَوۡصُولَةَ، وَلَفۡظُ الۡمَتۡنِ: أَنَّ جَمِيلَةَ بِنۡتَ أُبَيٍّ قَالَتۡ: يَا رَسُولَ اللهِ، لَا أَعِيبُ عَلَى ثَابِتٍ فِي دِينٍ، وَلَا خُلُقٍ، وَلَٰكِنِّي أَكۡرَهُ الۡكُفۡرَ بَعۡدَ الۡإِسۡلَامِ وَإِنِّي لَا أُطِيقُهُ بُغۡضًا، فَقَالَ: أَتَرُدِّينَ عَلَيۡهِ حَدِيقَتَهُ؟ قَالَ: قَالَتۡ: نَعَمۡ، فَأَمَرَهُ أَنۡ يَأۡخُذَهَا مِنۡهَا،
Abu Nu’aim juga meriwayatkan secara tersambung jalur Sa’id yang mauhsul. Lafal matan riwayatnya adalah bahwa Jamilah binti Ubayy berkata, “Wahai Rasulullah, aku tidak mencela Tsabit dalam hal agama, tidak pula akhlak. Akan tetapi aku benci kekufuran setelah Islam dan aku tidak mampu menahan kebencian terhadapnya.”
Nabi bertanya, “Apakah engkau bisa mengembalikan kebunnya kepadanya?”
Jamilah menjawab, “Bisa.”
Maka Nabi memerintahkan Tsabit agar mengambil kembali kebun itu dari Jamilah.
وَرِوَايَةُ حَفۡصِ بۡنِ عُمَرَ الضَّرِيرِ، عَنۡ حَمَّادِ بۡنِ سَلَمَةَ، عَنۡ ثَابِتٍ الۡبُنَانِيِّ، وَأَيُّوبَ، كِلَاهُمَا عَنۡ عِكۡرِمَةَ، عَنِ ابۡنِ عَبَّاسٍ أَنَّ جَمِيلَةَ بِنۡتَ أُبَيِّ بۡنِ سَلُولٍ أَتَتِ النَّبِيَّ ﷺ قَالَتۡ: ... فَذَكَرَ نَحۡوَهُ،
Riwayat Hafsh bin ‘Umar Adh-Dharir dari Hammad bin Salamah, dari Tsabit Al-Bunani dan Ayyub. Masing-masing keduanya dari ‘Ikrimah, dari Ibnu ‘Abbas bahwa Jamilah binti Ubayy bin Salul datang kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam seraya berkata… lalu beliau menyebutkan semisal riwayat itu.
وَأَسۡنَدَهُ مِنۡ طَرِيقِ مُحَمَّدِ بۡنِ خَالِدِ بۡنِ عَبۡدِ اللهِ الطَّحَّانِ، عَنۡ أَبِيهِ، عَنۡ أَبِي الۡجَلِيلِ، عَنۡ جَمِيلَةَ بِنۡتِ أُبَيِّ بۡنِ سَلُولٍ أَنَّهَا كَانَتۡ تَحۡتَ ثَابِتِ بۡنِ قَيۡسٍ.
Beliau menyebutkan sanadnya dari jalur Muhammad bin Khalid bin ‘Abdullah Ath-Thahhan, dari ayahnya, dari Abu Al-Jalil, dari Jamilah binti Ubayy bin Salul bahwa Jamilah pernah menjadi istri Tsabit bin Qais.
قُلۡتُ: وَرِوَايَةُ ابۡنُ حُمَيۡدٍ الَّتِي أَشَارَ إِلَيۡهَا ابۡنُ مَنۡدَةَ أَخۡرَجَهَا ابۡنُ أَبِي خَيۡثَمَةَ وَالطَّبرَانِيُّ عَنۡهُ، وَلَفۡظُ الۡمَتۡنِ أَنَّهَا كَانَتۡ تَحۡتَ ثَابِتِ بۡنِ قَيۡسِ بۡنِ شَمَّاسٍ، فَنَشَزَتۡ عَلَيۡهِ، فَأَرۡسَلَ إِلَيۡهَا رَسُولُ اللهِ ﷺ، فَقَالَ: يَا جَمِيلَةَ، مَا كَرِهۡتِ مِنۡ ثَابِتٍ؟ فَقَالَتۡ: وَاللهِ مَا كَرِهۡتُ مِنۡهُ شَيۡئًا إِلَّا دَمَامَتَهُ، فَقَالَ لَهَا: أَتَرُدِّينَ عَلَيۡهِ حَدِيقَتَهُ؟ قَالَتۡ: نَعَمۡ، فَفَرَّقَ بَيۡنَهُمَا،
Aku berkata: Dan riwayat Ibnu Humaid yang ditunjukkan oleh Ibnu Mandah dikeluarkan oleh Ibnu Abu Khaitsamah dan Ath-Thabarani darinya. Lafal matannya adalah bahwa Jamilah pernah menjadi istri Tsabit bin Qais bin Syammas lalu Jamilah membangkang terhadap Tsabit. Lalu Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam mengutus utusan kepada Jamilah dan bertanya, “Wahai Jamilah, apa yang engkau tidak suka dari Tsabit?”
Jamilah menjawab, “Demi Allah, aku tidak membenci apapun dari Tsabit kecuali keburukan rupanya.”
Nabi bertanya kepada Jamilah, “Apakah engkau bisa mengembalikan kebunnya kepadanya?”
Jamilah menjawab, “Bisa.”
Lalu Nabi menceraikan keduanya.
وَرِوَايَةُ ابۡنُ عَبَّاسٍ عَنۡهَا أَخۡرَجَهَا الطَّبَرِيُّ، مِنۡ طَرِيقِ ابۡنِ جَرِيرٍ، عَنۡ عِكۡرِمَةَ، عَنِ ابۡنِ عَبَّاسٍ، قَالَ: أَوَّلُ خُلۡعٍ كَانَ فِي الۡإِسۡلَامِ أُخۡتُ عَبۡدِ اللهِ بۡنِ أُبَيٍّ أَتَتِ النَّبِيَّ ﷺ، فَقَالَتۡ: ... فَذَكَرَ الۡقِصَّةَ،
Riwayat Ibnu ‘Abbas dari Jamilah dikeluarkan oleh Ath-Thabari dari jalur Ibnu Jarir, dari ‘Ikrimah, dari Ibnu ‘Abbas. Beliau mengatakan: Khuluk pertama yang terjadi di dalam Islam adalah saudara perempuan ‘Abdullah bin Ubayy datang kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam seraya berkata… Lalu beliau menyebutkan kisah itu.
قَالَ أَبُو عُمَرَ: كَنَاهَا سَعيِدُ بۡنُ الۡمُسَيَّبِ أُمَّ جَمِيلٍ، وَكَانَتۡ قَبۡلَ ثَابِتٍ عِنۡدَ حَنۡظَلَةَ بۡنِ أَبِي عَامِرٍ غَسِيلِ الۡمَلَائِكَةِ، ثُمَّ تَزَوَّجَهَا بَعۡدَ ثَابِتٍ؛ مَالِكُ بۡنُ الدُّخۡشُمِ، ثُمَّ تَزَوَّجَهَا بَعۡدَهُ حَبِيبُ بۡنُ إِسَافٍ، قَالَ أَبُو عُمَرَ: رَوَى الۡبَصۡرِيُّونَ أَنَّهَا جَمِيلَةٌ يَعۡنِي الَّتِي اخۡتَلَعَتۡ مِنۡ ثَابِتٍ، وَرَوَى أَهۡلُ الۡمَدِينَةِ أَنَّهَا حَبِيبَةُ بِنۡتُ سَهۡلٍ.
Abu ‘Umar berkata: Sa’id bin Al-Musayyab menyebutnya dengan kunyah Ummu Jamil. Sebelum dengan Tsabit beliau adalah istri Hanzhalah bin Abu ‘Amir yang dimandikan oleh malaikat. Kemudian setelah Tsabit, dinikahi oleh Malik bin Ad-Dukhsyum. Kemudian setelahnya dinikahi oleh Habib bin Isaf. Abu ‘Umar berkata: Orang-orang Bashrah meriwayatkan bahwa wanita yang mengajukan khuluk dari Tsabit adalah Jamilah, sedangkan penduduk Madinah meriwayatkan bahwa dia adalah Habibah binti Sahl.
قُلۡتُ: وَسَيَأۡتِي قَوۡلُ مَنۡ قَالَ: إِنَّهَا جَمِيلَةُ بِنۡتُ عَبۡدِ اللهِ بۡنِ أُبَيِّ بۡنِ سَلُولٍ قَرِيبًا إِنۡ شَاءَ اللهُ تَعَالَى.
Aku berkata: Dan sebentar lagi akan datang ucapan yang berpendapat bahwa dia adalah Jamilah binti ‘Abdullah bin Ubayy bin Salul insya Allah taala.